Friday, April 1, 2016

[Anomali] Belajar Membangun Latar yang Komedik bareng Roy Saputra

Ada yang berbeda dari Anomali kali ini! Kalo biasanya gue mengundang orang-orang jenius ke dalam studio, tapi karena kesibukannya yang sangat super, sekarang, gue yang akan nyamperin pembicara kita ke kantornya. Untungnya, di sela-sela jam istirahat makan siang, dia masih mau gue ajak ngobrol-ngobrol soal menulis dan komedi.

Siapa lagi kalo bukan Roy Saputra, seorang penulis komedi yang salah satu bukunya sudah diangkat ke layar lebar! Selain pekerja kantoran, Roy juga lagi merintis usaha dan baru pulang honeymoon di Jepang. Meski sudah menyatakan diri vakum dari dunia menulis buku secara fisik, di sela kesibukannya itu, Roy masih berusaha rutin menulis di saputraroy.com, blog yang berisikan keresahan serta hal campur aduk lainnya. Anomali adalah abnormal interview with Kresnoadi. Sebuah talkshow yang dilakukan secara serius dan membutuhkan imajinasi pembacanya. Jadi, tanpa perlu berlama-lama lagi, inilah episode ketiga dari anomali. Wahai Roy Saputra! Tunjukkan pesonamu!

saputra roy di jepang
sumber



K: (menepuk pundak dari belakang) Halo! Apa kabar Roy? Sekarang lagi sibuk apa nih?

R: (kaget sedikit, hampir refleks nampol pake nampan) Kabar baik namun selalu lapar! Selain lagi mengantri beli makanan, gua sibuk membina rumah tangga, kerja kantoran, wirausaha sama ngeblog aja nih.

K: Wanjiiiiir ITU MAH SIBUK YA!

Gue berdiri di pinggir antrian. Maju satu langkah mengikuti Roy.

K: Eh, Roy. Lo kan ngeblog dari 2008. Gimana sih caranya supaya bisa konsisten sampe sekarang?

R: Iya, mulai ngeblog sekitar tahun 2008. Dulu sih tujuan ngeblog itu sebagai media latihan menulis. Karena sempat punya cita-cita bisa jadi novelis. Kalo dibilang konsisten sih ga juga ya, karena sempet kembang kempis di tahun 2010, lalu hiatus di 2011. Baru balik ngeblog di 2012. Belakangan ini memang kembali berusaha rutin menulis karena selalu keinget tujuan menulisnya. Kalo dulu sebagai media latihan, sekarang lebih ke wadah berbagi dan mengolah keresahan. Tiap males nulis, gua inget-inget lagi aja kenapa gua pernah semangat menulis. Inget-inget apa yang masih membuat gua resah.

K: Oh jadi emang pas awal bikin udah niat buat jadi novelis gitu ya? Gila itu mah keren dong! Udah tahu tujuan gitu. Terus kan sekarang tujuannya udah agak beda tuh. Ada pengaruhnya nggak ke isi tulisannya? Gaya menulis gitu? Atau tema tulisannya?

R: Ada pengaruhnya, terutama ke tema dan isinya. Kalo gaya berbeda karena seiring berjalannya waktu, gaya gua terbentuk dan terasah dengan sendirinya. Makin ketemu mana yang mencontoh penulis lain, mana yang hasil tempaan sendiri.

K: Wedeh…

R: Iya ya, wedeh banget ya statement tadi. Sadis abis kesannya.

K: Balik lagi, balik lagi. Kalo tema dan isi?

R: Kalo tema dan isi, sebetulnya sih masih soal keseharian. Makan apa, nonton apa, abis ke mana. Intinya sih tentang pengalaman. Tapi kalo dulu, cerita ya cerita aja. Sekarang lebih hati-hati aja biar gak egosentris. Biar nggak apa-apa soal kita, tanpa ada faedahnya buat pembaca. Jadi ya sekarang kalo nulis minimal bisa bikin senyum yang baca aja udah seneng. Kalo bisa sih ada informasi yang bisa diambil atau life value yang bisa dipakai di kehidupan sehari-hari.

K: Jadi sama-sama keseharian, tapi teknik menulisnya yang udah makin jago ya? ASOY DAH LO ROY!! *keplak punggung Roy* *sok akrab*

R: UHUEK!

K: Eh, maap. Kekencengan ya?

R: Dikit. Maklum, umur.

K: Eh tapi beneran lo keren gitu tulisannya. Udah punya ‘ciri khas’. Itu gimana sih cara ngebentuknya? Kasih tipsnya dong!

R: Halah. Kagak jago dah. Masih banyak yang mesti dibenahin dari tulisan gua dan masih banyak juga yang jauh lebih rapih nulisnya.

K: Anyway, soal tema dan value itu berarti berangkat dari kedewasaan penulisnya ya? Ga cuma sekedar share hidup kita doang gitu? Hmmmmm.

R: Kalo value sih kembali ke keresahan masing-masing penulisnya. Keresahan anak SMA dan pegawai kantor kan pasti beda. Jadi, ya, temanya bakal beda.

K: Eh tadi yang ciri khas belum dijawab tuh!

R: Yang itu susah nih. Gua juga bingung jawabnya…

K: GA ADA YA BINGUNG-BINGUUUNG!! *angkat obor*

R: *siram aer*

K: OKE OKE YA UDAH. Gini aja. Mungkin tulisan lo terefleksikan dari bahan bacaan (SUMPAH YA INI BAHASA PLANET MANA?!!). Bacaan lo apa aja sih?

R: Bentar, gua masih mau jawab yang soal ciri khas.

K: Kalo susah ga usah lho. Kita bis...

R: Bentar…

K: *ambil botol kratingdeng* *jadiin obor*

R: Ciri khas gua itu mungkin kalimat keterangan yang straight forward, ga berbunga-bunga. Sebisa mungkin mencoba deskriptif meski sampe hari ini masih belajar. Oiya, gua juga sebisa mungkin menghindari pengulangan penggunaan kata atau susunan kalimat. Tujuannya biar dinamis dan ga bosen aja yang baca. Entah itu ciri khas atau bukan, tapi itu sih yang selalu coba gua terapkan setiap menulis.

Gue manggut-mangut penuh daya sotoy tingkat tinggi. Roy memilih makanan, gue menunggu sebentar. Lalu kami akhirnya ke meja makan.

K: Hmm ilangin pengulangan kata. Hmmmm. Pilihan kata lo juga selalu khas sih kayaknya. Okeh. Baiklah. Kita lanjut aja. Lo kan udah bikin banyak banget buku, kalo gasalah lebih dari sepuluh deh. Buku lo yang favorit yang mana? Terus cerita dikit dong soal Lontang-Lantung yang kemaren sampe akhirnya dibikin film!

Roy menyuap nasi, lalu minum dari gelas di sebelah kanannya.

R: Buku tuh kayak anak sih menurut gua. Kalo ada yang dibilang favorit, ya semua favorit karena tiap nulisnya selalu ngeluarin effort yang ga sedikit. Tapi kalo diharuskan memilih, maka jawabannya ada dua. Untuk nonfiksi, itu Doroymon. Kalo fiksi, Lontang-lantung.

K: Kenapa 2 buku itu?

R: Doroymon me-meti es-kan periode favorit dalam hidup gua, yakni masa kuliah. Maka ya buku itu jadi buku favorit gua. Lewat Doroymon itu, gua coba mengabadikan cerita persahabatan dan perubahan karakter gua menjadi dewasa.

K: Kalo Lontang-lantung?

R: Lontang-lantung itu membawa pesan yang selalu gua junjung tinggi dalam hidup: bersyukur. Sebuah pesan yang gua yakin kita semua tahu, namun terkadang lupa. Kalo cerita soal Luntang-Lantung jadi film, silakan baca ini dong!

Gue meilirik lauk pauk di piring Roy. Setelah menelan ludah sedikit, gue pura-pura minum.

K: Olrait. Lo kan penulis komedi nih. Kasih tips dong cara menulis komedi yang benar!

R: Nah ini lagi. Susah bener. Komedi itu antara bakat dan latihan. Gimana pun, kalo ga ada bakat ngelihat sesuatu jadi lucu, agak susah kalo mau nulis yang lucu. Latihan juga penting. Karena lucu kan subjektif ya. Jadi mesti bisa ngebawa sudut pandang pembaca untuk setuju dengan sudut pandang kita.

K: Ada tips praktisnya ga?

R: Gua pribadi sih menghindari lelucon yang fisik atau penggunaan kata-kata kasar atau lebay. Cita-cita mulianya sih gua pengin komedi gua banyak ke arah situasional komedi. Jadi bangun dulu latarnya, situasinya. Baru deh bisa manen punchline. Pemilihan kata juga punya peranan penting dalam berkomedi. Kata “jamban” misalnya, terdengar lebih lebih komedik ketimbang “toilet” atau “kakus”. Jadi ya mesti banyak latihan dan  baca juga sih.

K: Lo sendiri ada cara latihan tertentu gak? Kayak misalnya coba-coba ganti kata “toilet” itu dengan kata lain tadi. Atau ada yang lain mungkin?

R: Cara paling gampang ya baca sendiri aja. Nyengir apa gak. Kalo kita aja ga nyengir, ya jangan lah. Pake standar kita aja dulu. Karena nulis kan kegiatan baca tulis baca tulis yang terus berulang. Akan sangat melelahkan kalo kita harus menulis sesuatu yang gak kita suka.

K: Jadi balik ke orangnya ya? Oke. Terus lo ke depannya ada projek apa nih? Buku lagi kah? Atau skrip film mungkin?

R: Sebenernya sih peng-

K: (memotong dengan penuh ketidaktahudirian) LUPAAAA!! AMPUN ROY?! HAHAHA. BENTAR. BENTAR. Tadi kan lo bilang komedi situasional. Dan kayaknya pondasinya di latar ya? Gimana sih cara nyiptain latar yang real? Bikin situasi yang kokoh gitu?

R: (melirik dengan tatapan membunuh) Jadi gua jawab yang mana dulu nih?

K: Ummm.. bebas kak. Ampuni aku..

R: Gua jawab yang latar dulu deh. Jarang-jarang ada yang nanya gitu. Bangun latar untuk komedi menurut gua sih yang nyeleneh, tapi tetap dalam koridor kehidupan sehari-hari. Menjawab gak tuh?

K: KAGAAAAAAKK!!! *angkat botol kratingdaeng*

R: Hahahaha.

K (melirik dengan tatapan membunuh) Bikin situasi yang bagus itu gimana Roy? Supaya tulisannya deksriptif?

R: Kalo itu harus detail untuk hal-hal yang pengin kita arahkan. Tapi untuk yang gak substansial nggak usah terlalu detail. Jangan buang waktu pembaca dengan mendetailkan hal-hal gak penting. Mainin juga panca indera. Jangan cuman yang diliat, tapi juga dikecap, didengar, diraba, dan diendus.

K: Maksudnya ga substansial itu apa?

R: Ya hal yang kurang penting. Misalnya, mau bahas betapa cantiknya cewek yang berdiri depan gerobak, ya cukup detailin aja ceweknya. Gerobaknya nggak usah.

K: Ooooh. Jadi, kita harus tahu objek apa yang mau difokusin, lalju detailin deskripsinya pakai berbagai indera. Gitu ya?

Roy menusuk daging rendang dengan garpu, mengunyah pelan-pelan di depan idung gue, lalu telen.

R: Yoih!

K: Terus lanjut projek tadi dong!

R: Nah, soal projek selanjutnya. Pengin banget belajar nulis skrip film, tapi belum tahu harus mulai dari mana. Mudah-mudahan nanti ada jalan dan rejekinya. Aamiin. Untuk buku sendiri sih belum ada rencana apa-apa. Selain emang lagi vakum, sekarang ini sedang sibuk sama rumah tangga, kantor, dan usaha. Jadi ya kalo soal dunia tulis-menulis, sekarang lagi fokus blog aja.

K: Aamiin! Mudah-mudahan cepet dapet jalannya Roy! Gue juga aamiin. Huehehe. \(w)/ Terakhir nih Roy. Share blog yang sering lo baca dong. Atau buku atau apalah referensi lo. Supaya temen-temen yang lain bisa ngerusuh juga.

R: Belakangan ini gue lagi jarang baca buku. Blog pun seputar istri dan temen-temen aja kayak sarahpuspita.com, romeogadungan.com, thefreakyteppy.com. Gua lagi pengin mendalami diri sendiri aja. Ngejalanin hidup apa adanya dan menemukan keseruan di antaranya. Keseruan yang bisa gua nikmati sendiri.

K: Oke siap. Makasih banyak ya Roy! Semoga sukses karirnya, rumah tangganya, usahanya dan bidang menulisnya! Semoga suatu saat kita bisa kerja bareng! Hohoho. \:D/ 
Share:

28 comments:

  1. Roy Saputra ini emang ciamik. Saya pernah baca novelnya yang difilmin, Lontang-Lantung. Komedi situasional yang cerdas dan mengedukasi. Ceilah.

    ReplyDelete
  2. Dari Roy Saputra, yg paling aku ingat ya novelnya dan film lontang lantung, dengan pemeran utama si Arif Budiman hahaha dapet job gegara nama yang sama X)

    ReplyDelete
  3. Gw kurang tau soal Roy.. Jadi gw nyimak aja apa yg harus dipelajari dari dia..

    Tapi pertanyaan gw? Ini interview langsung ke orangnya apa chat?

    ReplyDelete
  4. Maaf bang? Bang roy saputra sama om roy marten masih sodaraan y bang? Cuma nanya bang
    Hebat nih nanya langsung tapi masih inget pertanyaan sama jawabannya
    Keren

    ReplyDelete
  5. Hm... untuk komedi mending hindari kata-kata lebay, ya. Gue sering khilaf nih. :(
    Doroymon buku lama, ya? Aaakkk, nggak sempet beli waktu itu. Kayaknya zaman gue belum kenal Bang Roy juga deh. Haha.

    Baru punya yang Lontang-Lantung. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buku lama. Nah sekarang udah kenal belum? \:p/

      Delete
  6. Wah sering2 deh bikin anomali gini. Biar bikin gue yg cupu sedikit pencerahan.

    Wah komedi situasional ya.. harus belajar lagi nih..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan ada pencerahan.... (kalo ga ada coba pake phillips)

      Delete
  7. *fans berat Roy landing di kolom komen*

    POKOKNYA AKU KONSISTEN, TETEP NUNGGU BUKU ROY SELANJUTNYA AAAK!

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMAAAA AYO KITA GEBUKIN ROY BIAR MULAI NIAT NGERJAIN LAGII!!

      Delete
  8. Hmmmm hmmm, oke, belajar menulis komedi dimulai dari sekarang \o/
    Dari kemarin gue pengen banget belajar nulis komedi dan baru sekarang dapet pencerahannya. Thanks, Di! Sering-sering ya nulis beginian heuheu

    ReplyDelete
  9. Postingan ini membawa pencerahan sekali ya. Oke, ambil isi yang positifnya ~ ~(/o)/

    ReplyDelete
  10. Roy Saputra aja baru tahu dari postingan ini. Kuper banget aku.

    Tapi keren nih interviewnya Adi sama Roy, jadi nambah ilmu nih, terus jadi ada inspirasi tentang nulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu buka aja link-nya. Abis itu rusuhin! \(w)/

      Delete
  11. Gue kenal bg Roy ini dari bukunya dan filmnya Luntang-Lantung. Lebih tepatnya gue nonton filmnya dulu, baru punya bukunya. :D

    ReplyDelete
  12. Waaaaakh :D BANG ROY SAPUTRAAAA :D hihihi aku suka banget sama bukunya yang Lontang Lantung :D komedinya bikin gregetan :D sukaaaaaaak :D

    ReplyDelete
  13. buku the maling of kolor :D lucu banget ceritanya saya sudah pernah baca :D

    ReplyDelete
  14. OOooo.. gw baru tau nih, :)

    ReplyDelete
  15. Ku baca semua anomalinya, semuanya punya karakter yang beda. Semuanya membangun *emang pabrik* harus terus berlanjut anomalinya!
    Btw, Bang Roy keren juga ya, ku kagum salam eaaa..

    ReplyDelete
  16. benar-benar ter-inspiresyen bang. terutama pada bagian egosentris, dan life value.(entah nama gorengan macam apa itu) :D
    sering-seringin bikin anomalinya. request interview sama limbad boleh? (dengan tatapan mata puss in boots)haha

    ReplyDelete
  17. Suka banget sama konsep Anomali yang lo buat ini kak! Ngasih ilmu yang bermanfaat sekaligus menghibur, walaupun ada bagian interview yang terkesan hiperbolik (nggak tau maksudnya apa, tapi yang penting komentar gue keren). Lanjutin terus! Kalo bisa sih gue di-interview juga wakakak :p

    ReplyDelete
  18. Gokil ya, alurnya khas banget :D
    Btw, salam kenal agan Keribo

    ReplyDelete
  19. Emang keren banget deh Abang Roy itu :D

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/