Sunday, April 24, 2016

Ada Apa Dengan Cinta 2 - Jika Rangga Adalah Saya

Hari sabtu kemarin baru aja digelar acara red carpet untuk film Ada Apa Dengan Cinta 2. Film ini emang udah heboh banget dibicarain di mana-mana. Dan terus terang, di tengah kehebohan orang-orang ini, gue cuman cengo doang. Gimana enggak, YANG PERTAMA AJA GUE BELUM NONTON!! *banting keyboard*

Mari kita salahkan semua ini pada tanggal tayang film tersebut. Soalnya, masa-masa AADC rilis di bioskop itu gue baru berumur sembilan tahun. Itu berarti sekitar kelas 5 SD. Yang mana gue lebih tertarik nangkepin belalang dibanding nonton ke bioskop.

Tidak ingin dikucilkan dan dibakar massa, hari ini gue memutuskan untuk menonton film Ada Apa Dengan Cinta yang pertama. Dan hasilnya? KAMPRET KENAPA DULU GUE MALAH NYARI BELALANG DAH?! Puisi-puisi keren bertebaran karya mas Rako Prijanto (asli ini sok akrab abis), cerita dan settingnya juga sangat real. Tidak berlebihan, tapi dramanya juga dapet. Akting para pemainnya juga keren abis. Nggak kayak yang gue liat di tipi, di mana begitu dapet kabar buruk, si aktor langsung melotot ke kamera udah kayak orang ngeden. ‘MMHH… KENAPAHH… KENAPA INI SEMUA BISA TERJADIIHHH… HMMFF…’

poster film aadc 2


Nah, menelisik dari film Ada Apa Dengan Cinta pertama, gue jadi menebak-nebak jalan cerita di film yang Ada Apa Dengan Cinta yang kedua. Mungkin, pertemuan antara Rangga dan Cinta setelah 14 tahun akan membuatnya jadi seperti ini:

SKENARIO KEREN:

Rangga sudah menunggu lebih dari satu jam di dalam kafe itu. Di sana, ia teringat akan kencannya dengan Cinta empat belas tahun yang lalu. Saat di mana ia mendengarkan Cinta mengubah puisinya menjadi bernada. Saat pertama kali ia tahu kalau suara Cinta, menenangkan. Rangga tahu Cinta akan marah, tetapi ia berusaha menghilangkan perasaan itu. Rangga tahu, bahwa seharusnya, ia memberikan kabar semenjak kepergiannya. Ia sudah berjanji akan kembali setelah satu purnama, seperti yang ia tuliskan pada halaman terakhir di buku yang ia berikan kepada Cinta di bandara.

‘Maksud kamu apa sih?’ Cinta meletakkan tasnya dengan kasar di meja. ‘Ini yang kamu bilang satu purnama?’

Rangga hanya diam. Raut wajah Cinta masih sama seperti yang ia kenal. Cinta yang berisik dan membuatnya ingin segera pergi.

‘Bukan itu.’

‘Terus apa?’ Cinta merogoh isi tasnya lalu mengeluarkan buku berjudul Aku. ‘Ngasih buku puisi? Basi!’

‘Cinta,’ bisik Rangga, pelan dan datar. Rangga memegang tangan kiri Cinta. ‘Saya sayang sama kamu. Sayang sekali.’

‘Kamu sadar nggak sih sekarang itu udah berapa lama? Emangnya sesusah itu ngasih kabar? Setelah semua yang kamu lakukan… kamu jahat!’

Cinta tidak sadar ujung-ujung matanya basah.

Rangga menyodorkan tisue. ‘Nih.’

Lalu, suasana menjadi hening. Seperti ada batas yang menengahi keduanya. Seperti bandara dan udara yang memisahkan New York dan Jakarta. Meja itu, menjadi batas antara masa lalu dan saat ini. Seolah ia melihat Cinta dengan seragam putih abu-abu, dengan lengan yang dilipat satu kali ke atas. Cinta meletakkan tisue yang sudah basah di sebelah tasnya. Kini Rangga menyadari, Cinta yang di hadapannya, bukanlah Cinta yang kemarin. Terkadang kita lupa, seberapa rindunya kita dengan seseorang, ada kemungkinan, waktu yang berjalan telah mengubah orang itu. Sayangnya, seringkali perubahan-perubahan itu datang untuk mengagetkan kita.

‘Kamu apa kabar?’

Lihat tanda tanya itu, Cinta. Jurang antara kebodohan dan keinginanku
memilikimu sekali lagi.

--
Gila. Pasti hasilnya bakal keren banget gitu kali ya? Rangga yang cool dan Cinta yang rapuh. Bayangkan kalo yang jadi Rangga itu anak cemen kayak gue. Mungkin hasilnya bakal begini:

SKENARIO GEMBEL

Gue dan Cinta sudah duduk berhadap-hadapan. Di depan meja ada ice lemon tea, yang dari tadi gue incar. Pengin gue minum, tapi momennya lagi nggak pas gini. Perjalanan dari rumah ke sini macet banget padahal udah make gojek. Gila aja kali gue nggak aus.

‘MAKSUD KAMU APA SIH?’ Cinta tiba-tiba bertanya dengan penuh napsu.

‘Hah?! Ma-maksud apaan nih, Cin?’ Gue menelan ludah. Lumayan deh, ngurang-ngurangin aus. ‘Eh, sori sori. Kayaknya nggak enak ya kalo cin. Kesannya saya kayak belok gitu, Cyin. Maksud kamu apa sih, Ta?’

‘JADI INI YANG KAMU BILANG SATU PURNAMA?’ Cinta menatap gue dengan tatapan tajam. Gue memerhatikan sekeliling. Alhamdulillah, ga ada benda tajam.

Gue menggaruk kepala. Udah nggak tahu lagi harus ngapain. ‘Bu-bukan gitu. Kamu denger dulu penjelasan saya.’

‘DIAM KAU ADOLFO!!’

Gue pengin membalas dengan ‘APA KAU RUDY SOEDJARWO?!’  tapi ini kan Ada Apa Dengan Cinta, bukan telenovela. Alhasil, gue mengacuhkan perkataannya.

‘Kamu tahu gak? Apa yang kamu lakukan ke saya selama ini…’ Cinta diam sebentar, kemudian melanjutkan, ‘Yang kamu lakukan itu… jahat!’

Cinta menutup wajah dengan kedua tangannya.

Gue jadi serba salah. Apa coba yang harus dikatakan seorang laki-laki di depan cewek yang menangis gara-gara dia? Gak mungkin juga gue bilang, ‘Udah, udah, jangan nangis. Cowok emang gitu.’ Lah bisa-bisa gue disundul.

Akhirnya, gue membelai rambutnya.

‘Cinta,’ kata gue pelan. Gue menghela napas panjang. ‘Saya sayang sama kamu. Sayang sekali.’

Cinta pelan-pelan membuka tangannya. Terihat matanya sembap dan merah. ‘Oh ya?’ tanyanya.

‘Iya. Sayang sekali JAWABAN ANDA KURANG TEPAT! HUAHAHAHAHA!! SAMPAI BERTEMU DI KESEMPATAN SELANJUTNYA!!’

--
Gimana? Hancur kan? Jadi, udah tahu kan kenapa gue gak cocok jadi pemain film kayak Rangga gitu? Semoga aja di AADC 2 nanti ga ada drama-drama gembel kayak gitu. Katanya sih bakal rilis serentak tanggal 28 nanti ya? Hmmm ga sabar nih pengin cepet-cepet nonton! \(w)/
Share:

52 comments:

  1. Lho gue kok jadi bayangin kalo ada video parodi kayak skenario gembel gitu bakal lucu abis ya :)) bikin dong bang!

    ReplyDelete
  2. Jangan sampe juga sih yg main lu, nanti acara jadi ancur berantakan kan penonton jadi kecewa. Mudah2an tante dian sastro aktingnya ga kaya cinta di atas, alay banget sumpah.

    ReplyDelete
  3. Tapii.. tapi aku juga belom pernah nonton AADC pertama. :(
    Karna pas rilis aku masih 3 taun. :( boro-boro nonton bioskop,bisa pake baju sendiri aja udah syukur :(

    Untung bukan lu yang jadi Rangga. amiit-amiit..

    ReplyDelete
  4. Waktu AADC pertama main, gue masih SMP. Hmmm...gue penasaran disuruh nunggu berapa kali purnama sama gerhana lagi si cinta

    ReplyDelete
  5. "Udah, udah. Jangan nangis. Cowok emang gitu... Cyin." *bencong beneran*

    ReplyDelete
  6. Jujur, gue penasaran sama cerita AADC 2 endingnya kaya gimana duh :G

    ReplyDelete
  7. Gimana kalo dibikin video parodi nih skenario gembelnya... Gembel banget kayaknya. Hahaha

    ReplyDelete
  8. Gimana kalo dibikin video parodi nih skenario gembelnya... Gembel banget kayaknya. Hahaha

    ReplyDelete
  9. Gue yang AADC 1 pun belum nonton. Umur gue waktu itu berapa yak, wkwkwk. Tapi kayaknya rame sih yang ke 2 nih. Cuma kalo gak tau yang 1 nya bingung juga. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum nonton? LEMAH! *padahal baru nonton*

      Delete
  10. Kalo gue yang jadi rangga, pas cinta mulai nangis, gue kasih kanebo. Azeght.

    ReplyDelete
  11. Bang, jujur nih, aku pun sampai sekarang belum bener-bener nonton AADC yang pertama -_- mending juga kamu, udah tergerak buat nyoba nonton. Lah aku, belum :p

    ReplyDelete
  12. sama, gue juga belum nonton yang AADC1. Filmnya lucu ngak ? kalau ngak?! oke bye.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak lah. Emangnya film srimulat. -___-

      Delete
  13. Gue juga belum nonton filmnya yang pertama, Di. Waktu AADC yang pertama gue masih suka ngompol di celana. Ehem. Tapi dulu sempat ada shitnetronnya gitu kan? Di tahun 2004 atau apa ya, gue lupa. Disiarin di R*TI biasanya.

    ReplyDelete
  14. Skenario gembelnya lebih keren bang

    ReplyDelete
  15. Bhaahaha! Aku pun demikian. Blm prnah nntn AADC yg pertama. Dulu pas aadc tayang aku msh tk. tontonanku baru teletabis ama anime2 doang. Wkwkw

    Ah, mau nnton aadc 1 nya dulu deh, baru cus nntn yg ke dua :D

    Bang adi jgn main film aadc dehh... nnti filmnya jd menyedihkan :( wkwk. Mnyedihkan krna trlalu sering tertawaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti filmnya jadi menyedihkan... Okee...

      Delete
  16. Saya juga pas rilis nggak nonton.Anak kampung sih. Tapi pas udah kerja akhirnya nyari bajakannya..

    ReplyDelete
  17. Hahahahaaa skenariomu benar-benar sungguh menegangkan, Adolfo!

    ReplyDelete
  18. Sayang sekali tayangnya 28, pas akhir bulan. Tidak memikirkan perasaan anak kos yang mau nonton.

    KAMU JAHAT ADOLFO!!

    ReplyDelete
  19. Makin jago aja nih bang adi nulisnya.
    Harus sering-sering main kesini kali ya biar ketularan rambut yang tidak keribonya itu *eh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. INI APA HUBUNGANNYA SAMA RAMBUT GUE YA ALLAH. :")

      Delete
  20. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  21. untung skenario gembel lu bang gak beneran dipake di aadc2 :'D wkakwka

    ReplyDelete
  22. Huahaha, gue juga belum pernah nonton AADC sama sekali. Tahun 2002 gue masih umur 3 tahun. :')

    Skenarionya lebih cocok jadi iklan film-nya. Cocok abis. :')

    ReplyDelete
  23. Ataekk..klo km yg jd rangga,ni film mah jd
    ga pantas buat di tonton sm generasi #maafkanakuyangdulumantan

    ReplyDelete
  24. andai saja aku jadi rangga, pasti sudah aku nikahi cinta wkwk

    ReplyDelete
  25. Yang pasti rangga lebih memilih pak wagiman dari padacinta :-)

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah ya Mas Adi gak jadi Rangga, kalo jadi Rangga aku gak mau nonton lah wkwkwk.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/