Tuesday, March 8, 2016

Tentang Menjadi Seorang Ayah

Gue salut banget sama orang yang punya pikiran untuk nikah muda. Keren aja gitu. Berani berkeluarga artinya berani mempertanggungjawabkan hidup manusia lain di tangan kita. Mulai dari situ aja ngebayanginnya udah serem. Bayangkan, ada satu makhluk hidup yang harus kita urusin. Ada manusia yang harus kita rawat. Belum lagi segala pernak-pernik ‘teknis’ kehidupan berumah tangga. Kayak ngepel, bayar cicilan rumah, listrik, dan lain sebagainya yang juga harus kita pikirkan. Gue nyuci sendok aja kadang masih nyiprat ke muka sendiri, gimana mo ngurus hal-hal ribet kayak gitu.

Makanya, gue penasaran banget begitu temen kampus ngajakin main ke rumah Irfan, salah satu temen yang udah punya anak. Pas diajakin, gue langsung mikir dalam hati, ‘Hmmm kira-kira gimana ya reaksi gue ngeliat temen gue bener-bener udah berkeluarga?’ Begitu sampe di rumahnya, hal pertama yang gue rasakan adalah… gue ngerasa tua.

Asli, gue kayak langsung megang-megang pipi dan nanya ke diri sendiri, ‘Am I really this old?’ Rasanya gue masih gak siap untuk jadi setua ini. Temen-temen gue yang cewek langsung sibuk ngelilingin Veiro, anaknya Irfan. Mereka malah kayak antusias banget pengin merasakan menjadi Ibu dengan ngegendong Veiro. Ada yang takut-takut, ada yang langsung sigap dan terlihat sekali kalau dia jago menimang si bayi. Entah udah cocok jadi emak-emak, atau emang sering ngangkat akua galon.

Gue? Oh jelas, gue gak mau nyobain. Takut meninggal di tangan gue.

anak kresnoadi
diajak ngobrol malah tidur

Lalu dimulailah sesi tanya-jawab antara keluarga temen dan temen-temen gue yang ngarep punya keluarga (dan beberapa temen yang langsung pengin bikin anak). Sampai akhirnya gue mendapatkan fakta bahwa berkeluarga itu sama dengan masuk ke neraka jahanam! Setelah prosesi bikin anak yang tentunya menyenangkan, sebagai seorang calon ayah, kita bakal dihadapkan dengan yang namanya ‘permintaan ngidam’. Sama kayak PMS, cewek yang lagi ngidam juga berbahaya. Dia bakal memberikan pilihan antara kita menuruti perintahnya, atau ‘Kamu tega ya sama anak kita!’ Untungnya, Nanda, istrinya Irfan, waktu itu cuman ngidam kue putu dan tahu sumedang yang masih mudah didapatkan. Meskipun keliatannya banyak di mana-mana, tapi tukang-tukang itu mendadak gak ada pas Nanda ngidam. Irfan pun bercerita kalau ia sampai meminta semua temannya untuk mencegat tukang kue putu yang lewat di manapun berada. Katanya, sebagai calon ayah, mengabulkan permintaan ngidam istri merupakan hal yang harus dikerjakan. Mendengar cerita itu, salah satu temen gue yang cewek langsung ngomong, ‘Kalo gitu gue nanti ngidamnya minta ke Paris ah!’

Betul, temen gue emang brengsek semuanya.

Itu baru pas ngidam. Belum lagi saat proses kelahiran berlangsung. Yang kata Nanda sumpah-sakit-banget-mampus-lo-cewek-nanti-ngerasain yang mana bikin suasana ruangan seketika mencekam. Saat sang istri melahirkan, sebisa mungkin kita sebagai suami berdiri di sebelahnya. Irfan kemudian menceritakan pengalamannya saat menemani Nanda melahirkan. ‘Tangan dokternya masuk ke itunya Nanda buat narik kepala bayinya! Buset serem abis!’

Ya, terima kasih Irfan. Kau telah membuatku tidak nafsu makan selama seminggu.

Lo bayangin aja, kita harus melihat adegan mahamenyeramkan itu di depan mata sendiri. Ada tangan ngubek-ngubek alat kelamin istri kita! Ini pasti perasaannya antara cemburu dan pasrah sekaligus. Kalo nanti di masa gue menikah ada kesempatan negosiasi, mungkin gue bakal ngomong, ‘Dok, narik bayinya pake vacuum cleaner aja bisa gak? Dari jauh gitu?’

Setelah bayinya lahir, kita masih harus mempelajari ‘bahasa bayi’. Karena… ya bayi ga bisa ngapa-ngapain selain nangis. Entah gimana caranya, kita harus bisa membedakan arti tangisan si bayi tersebut. Kemarin, pas Veiro nangis, Irfan begitu yakin dan bilang, ‘Wah, Veiro mau ikutan ngobrol ya!’ Emang sih, pilihannya paling antara laper, aus, atau abis boker. Cakupannya cuman dikit. Gak mungkin maksud tangisan si bayi adalah ngomong, ‘Pah, beliin Honda Beat!’ tapi tetep aja pusing kalau kita tidak bener-bener mengerti kemauan si bayi. Karena jujur, gue sendiri sama sekali gatau bedanya tangisan bayi. Yang gue tahu soal bayi yang menangis cuman satu: berisik. Jadi, satu-satunya cara menenangkan anak gue kelak paling dengan menunjukkan kertas ke si bayi yang bertuliskan ‘HARAP TENANG DI SINI ADA UJIAN’.

Belum lagi kejadian-kejadian mengerikan lain saat mengurus si bayi. Kayak misalnya dimuntahin, diilerin, dikencingin. Belum lagi harus begadang setiap hari karena si bayi sering kebangun malem-malem. Bayi gatau diri dasar!

Well, menjadi ayah emang bukan hal yang menyenangkan dan kayaknya gue masih jauh untuk bisa sampai ke sana. Tapi kata Irfan, selama kita bersama orang yang tepat, semua akan baik-baik saja. Hmmm jadi itu toh kuncinya.

--
Pengumuman. Gue baru aja bikin blog lain dalam bentuk Tumblr. Tumblelog ini awalnya dibuat sebagai media perjalanan gue dalam menerbitkan buku Tunggang Langgang secara independen. Di sana, gue akan memuat setiap perkembangan mulai dari cover, e-poster, teaser, merchandise, sampai segala bentuk kolaborasi dengan temen-temen semuanya. Betul, gue lagi mau mencoba bikin buku yang dicetak sendiri. Selain emang hasrat yang udah meletup-letup, gue juga pengin memberikan sesuatu yang ‘nyata’ buat temen-temen semuanya. Naskahnya sendiri udah jadi, gue mulai bikin sekitar satu setengah tahun yang lalu.

Kenapa Tumblr?

Karena gue merasa tumblr adalah platform yang cocok. Gampang diakses melalui media manapun. Gue sendiri bisa publish lewat handphone tanpa perlu ribet nambahin ini itu atau cerita panjang seperti di sini. Selain itu, karena hampir sebagian besar karya-karya indie yang sukses berawal dari Tumblr. Siapa tahu aja gue bisa menjadi bagian dari mereka. :)

Dan berhubung ini sifatnya independen, gue tidak ingin membuat ini sebagai ‘project pribadi’, tapi gue mau ngerjain ini bareng-bareng. We should make this together. Entah itu dalam bentuk ide, konten, promosi, atau apapun. Kata Prawita Mutiasari, salah satu keunggulan karya indie adalah pembuat karya yang tidak ada jarak dengan penikmat karyanya. So, gue juga berharap Tunggang Langgang akan jadi karya yang seperti itu. Jadi, untuk memulai ini semua, gue mengucapkan terima kasih telah mau menjadi bagian dari Tunggang Langgang. :)

Semoga menyenangkan, blog Tumblr keriba-keribo.
Share:

25 comments:

  1. Gile, kejem banget sama bayi. Bayi nangis, malah disuruh menghormati orang ujian. Ngakak.

    Btw, selamat dan sukses untuk bukunya, Di. :D

    ReplyDelete
  2. ngahaha
    fix lo belom bapakable bang.
    belajar lagi yaa sama si irfan. mungkin dengan menawarkan diri sebagai babybrother selama seminggu untuk vero?

    ciyee sukses ya bang buat proyek bukunya..

    ReplyDelete
  3. Jadi lo kapan mau nikah bang? Pertanyaan paling pas menurut gue.. haha

    Wah keren. Gue bisa bantu apa nih bang. Pengen ikutan juga.

    ReplyDelete
  4. Paan lu bang, bayi nangis nangis dikasih kertas 'harap tenang ada ujian' Hahahahaaa..

    Jiwa kebapakan lu belum muncul bang. Lu harus berguru ke senpai Irfan.
    Sukses selalu bang. :))

    ReplyDelete
  5. Haha, ngakak gue. makanya cepet nikah bang biar bisa ngerasain. eh tapi kalo masih ragu2 mending tunda dulu deng, daripada nyesel ntar.

    ReplyDelete
  6. Aku malah seneng kalau ada bayi nangis bikin suasana rumah jadi nggak sepi, tapi nyatanya di rumah nggak ada bayi hmmm.

    ReplyDelete
  7. Si Adi mah, ntar pas punya anak, bikinnya aja yang semangat. Pas udah lahir dikasih kertas harap tenang ada ujian. Ckckckck. Sama, aku juga bakal gitu sih. Eh tapi biasanya kalau ponakanku nangis, aku bacain ayat kursi. Soalnya aku nggak bisa bedain antara bayi yang nangis dan yang kesurupan :|

    Asiiik. Bikin buku. Semoga sukses yaa! :D

    ReplyDelete
  8. Kelihatan kalau masih belum siap mental, dah lah bertapa dulu sana. Wakakaka...

    ReplyDelete
  9. Bahahhahah apa ini.
    HARAP TENANG DI SINI ADA UJIAN’

    Itu bayi memang sudah bisa baca.

    Hmm.yang bikin ngerasa diri tua juga saat hadir ke nikahan teman. itu yang suka gue rasakan. Gue tua.

    ReplyDelete
  10. Ko kita sama, Di, ngerara tua padahal mah masih 19 tahun :(( emg hebat yahh yang berani berkomitmen di usia muda. Lo bukannya juga pengen nikah muda??

    Moga lancar project buku nya, Di. Aamiin..

    ReplyDelete
  11. Ko kita sama, Di, ngerara tua padahal mah masih 19 tahun :(( emg hebat yahh yang berani berkomitmen di usia muda. Lo bukannya juga pengen nikah muda??

    Moga lancar project buku nya, Di. Aamiin..

    ReplyDelete
  12. hahaha gile, masa iya narik bayinya pake vacuum cleaner. Kayanya adik udah ngebet jadi bapak nih.

    Maju terus pantang mundur di untuk project bukunya.

    ReplyDelete
  13. Wuanjiir... Kue putu jadi legenda kalo pas lagi gtu.. Ahaha

    ReplyDelete
  14. Jadi pengen cepet mengalami proses jadi suami, bapak. Mungkin berat kelihatannya, tapi dari beberapa temen dan rekan kerja bilang semua bisa dinikmati..

    Ngidamnya aman... tapi seru juga ya sampe minta bantuan ke temen-temen buat berhentiin penjual kue putu

    ReplyDelete
  15. hahaha... siapin diri aja di buat jadi bapak biar kalau udah waktunya ngak ribet. :D biasa - biasain menimang Veiro, atau ngk sekalian bikin. eh becanda ding

    ee tuh jgn bilang Bayi ngak tahu diri, lu dulu pernah bayi.

    btw sukses untuk bukunya. nty gue beli deh :D

    ReplyDelete
  16. oh komentar di atas saya...

    Beberapa kali dapet undangan nikahan juga bikin saya ngerasa "udah setua ini?"

    Butuh mental memang buat menanggung jawabi hidup seseorang. Apalagi kalau dari segi agama, suami jadi imam keluarga. Tanggung jawab sama keluarganya..

    Kalau saya sih, ya berdo'a saja supaya disiapkan pada waktunya...

    ~~

    Projekannya menarik kayaknya nih. sukses ya, bang..

    ReplyDelete
  17. Bukunya dibuat versi e-book lagi atau cetak, Di? Mantaplah. Sukses, yaaaw. \m/

    Bahaha. Seketika gue mulai ngerasa tua juga nih, Di. Temen gue udah mulai banyak yang nikah. Gue belum nyiapin apa-apa. Haduh. :))

    ReplyDelete
  18. Wah... Gua kudu banget ngasih tulisan ini ketemen gua yang pengen nikah muda, lulus SMA aja belum, udah pengen nikah wkwkwk
    Gemes sih kalau ngeliat anak bayi, bawaannya pengen gendong. Tapi kalau udah nangis, ampun dah ga kuat dengernya -__-

    Sukses untuk projeknyaa :)

    ReplyDelete
  19. Betul tuh mas kalau sudah ngidam pasti bawaannya kesel tapi gimana kalau tidak dituruti kasihan juga anaknya bisa bisa ngiler pas gedenya.

    ReplyDelete
  20. ciee udah buka plat komennya lagi..

    ReplyDelete
  21. kalo berisik kenapa gak di mode silent aja bayinya? ato mode getar

    ReplyDelete
  22. Masih jauh banget buat menikah dan punya anak XD

    Sukses ya buat projectnya

    ReplyDelete
  23. hiks.. kapan nikah masadi??? tementemenya udah pada punya anak. yah semoga juga mendapat pasangan yang tepat. bukunya juga bisa cepet terbit. btw lama ga BW kesini. udah sibuk liat anak rang aja nih masadi

    ReplyDelete
  24. Perihal menjadi ayah, mungkin saat ini belum saat saya menjadi seorang ayah. Masih butuh proses ke arah yang benar..

    btw, kapan nikah di?

    ReplyDelete
  25. AYAH MACEM APA LO PAS ANAKNYA NANGIS MALAH DIKASIH TAU KALAU SEDANG AJA UJIAN?? WAKAKAKAKAKAK

    Sesungguhnya kelak nanti lo bakal menjadi bapak seperti Irvan. Makanya lo harus belajar tentang gimana caranya menjadi bapak yang baik dari sekarang ._.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/