Friday, March 11, 2016

Telepon

Kalo udah bosen di depan komputer, cara paling gampang buat gue ningkatin mood biasanya dengan pergi ke toko buku. Berhubung udah lama nggak ketemu, dua hari yang lalu, gue sekalian janjian sama Ucup buat ke gramedia Pondok Indah Mall. Sampai di sana, gue langsung heboh gara-gara ternyata lagi banyak buku yang keren abis! Ucup juga mondar-mandir ke salah satu rak dan ngebuka buku berjudul A Man Called Ove. Satu hal yang kita sadari malam itu adalah: lagi banyak bener buku yang berlatar SMA. Hohoho. Gue langsung ngerasa muda pemirsa! AAAK AKU BESOK MAU UAAAN?! 
Setelah pindah-pindah rak (dan berusaha masukin beberapa buku ke tas diem-diem) gue mengambil buku yang covernya lucu ini:

Buku ini berisi kumpulan cerita super pendek yang dibuat oleh para penulis Amerika Latin. Setiap cerpen bisa tamat hanya dengan satu paragraf, dan paling mentok cuman 4 halaman saja. Salah satu cerita yang gue demen waktu itu adalah cerita berjudul “Telepon”:
Mari kita realistis: hanya suara tanpa raga yang bisa dihantarkan telepon kepada kita. Diperlukan imajinasi dan keyakinan yang berlimpah untuk selalu mengasumsikan bahwa di seberang sambungan memang ada sosok nyata yang mengeluarkan suara itu.
Beres baca satu paragraf tersebut, gue langsung mikir, ‘Anjrit! Bener juga ya!’ Kenapa ya kita bisa segampang itu percaya sama orang di seberang telepon? Hanya lewat suara, kita dapat membayangkan dia lagi duduk di meja makan, dengan telepon yang sering kita pinjam untuk main Angry Bird, sedang menempel di telinga kanannya? 
Kenapa otak kita bisa dengan mudah percaya kalau di sana lagi ada orang yang menggenggam telepon? Kenapa kita bisa dengan gampang nanya, ‘Siapa nih?’ dan begitu dia jawab, ‘Ini Andira.’ kita bakal ngangguk-ngangguk, ‘Oh Andira. Kenapa?’
Kenapa kita tidak pernah curiga dan bertanya, ‘Masa sih Andira? Pasword-nya dulu dong?!’
Kenapa ya hal itu cuman berlaku pada kasus teleponan? Kenapa, orang-orang bisa sedemikian percaya, pada saat teleponan? Kenapa kalo gue ngomong, ‘Ssst... gue sebenernya Ranger Biru loh.’ yang ada gue malah kena gampar?
Kayaknya, secara tidak sadar, saat teleponan memang merupakan titik di mana orang menaruh kepercayaan penuh kepada siapapun.
Itu kali ya sebabnya ada orang yang bisa ketipu dan mau-maunya disuruh transfer duit cuman lewat telepon. Sekali lagi gue tekankan, CUMA LEWAT TELEPON!
Oke, seharusnya gue membawa mood baik sepulang dari gramedia. Lah, kok ini malah bingung gini?
Tulisan ini diambil dari blog sebelah.
Share:

25 comments:

  1. Berbeda dengan lo, gue minggu kemarin ke Toko Buku buat berburu novel keren. Ya, gue berhasil membawa pulang Novel keren karya mbak Dewi Lestari berkat memenangkan lotere. Oke sebenarnya gue bohong soal lotere.

    ReplyDelete
  2. Kalau kemaren saya ke toko buku beli bukunya Ernest. Ngenest. Gitu deh.

    ReplyDelete
  3. kalau gue misalnya yang nelpon orgnya gue kenal sih percaya, nah kalau ngak yah gue angkat telponnya, kalau nomer baru gue diemin dulu, gue denger suaranya dulu, cowok ape cewek, kalau random, gue diemin biar pulsanya ngalir. Muahaha..

    ReplyDelete
  4. Cuma satu paragraf? Keren, ya. :))

    Jadi inget punya Ernest Hemingway, "For sale: baby shoes, never worn."
    Cuma 6 kata. Dan mendadak malah inget adek gue. Sial. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu 6 kata judulnya aja, Yog. FF nya ada satu paragraf kalo ga salah~
      Dan itu nyes!

      Delete
  5. Iya juga sih aneh aja gtu byk yg kena tipu sama 'mama minta pulsa'.

    ReplyDelete
  6. Jadi inget di timeline twitter ada yang melakukan permainan dengan membuat cerita dengan 4 kata saja. Lalu muncullah kalimat "But She Never Knew". Hasilnya saya gunakan saja kalimat tersebut menjadi judul cerbung di blog saya... hehehe, lebihn pendek toh?

    ReplyDelete
  7. Itulah kenapa twitter bagi saya lenih menarik dari pada path. *dikeprukin anak path

    Belajar berkreasi dengan jumlah karakter tertentu itu mengasyikkan. Soal telepon, saya jarang banget teleponan. sebulan sekali aja belum tentu. Parah, ya?

    ReplyDelete
  8. Iya, ya, bang. Bener juga.
    Kenapa kita bisa percaya penuh pada orang di seberang sana yang nelpon?
    Iya kalau beneran dia yang nelpon... Kalau bukan? Kan jadi horror ini. Elah.

    ReplyDelete
  9. Gue salah satu orang yg muuaales banget telponan. Kalo misalnya ada telpon nomornya ngg dikenal, suka ngga diangkat, kecuali nomornya kayak kaya nomor kantoran gitu. Itu diangkat. :/ lebih suka ngobrol lewat teks gitu sih. akibat kemalasan itu, pas dulu pertama kali kerja, gue kakuuuu bgt angkat telepon kantor. Diketawain temen dah -_- setelah belajar nyusun kalimatnya, terus latihan latihan ngomong sendiri baru dah mendingan. Bzzz

    ReplyDelete
  10. Gue kemarin habis dari kampus. Pas keluar ada bazaar buku gitu. Tapi kebanyakan buku politik. You know lah lingkungan kampus. Gue bergumam, "ah gak menarik nih". Ternyata pulang-pulang gue beli banyak dari sana.

    Ternyata banyak buku yg udah lama gue incer setelah periksa dengan seksama.

    ReplyDelete
  11. Kalau vidcall sih masih mending ya, senpai adi karena masih keliatan wajahnya masing-masing nggak kaya telpon biasanya hanya terdengar suara saja tanpa tahu seperti apa sebenarnya ketika telpon berlangsung. :)

    ReplyDelete
  12. Aku jaman SD-SMP dideketin cowok pasti lewat telfon. Pada nelfon rumah terus udahnya dimarahin mamah. Kadang aku juga suka nyuri-nyuri waktu jam 11 atau 12 malem buat nelfon balik mereka huahahahaha.

    Tapi sekarang males banget telfonan. Gak juga sih sebenernya nggg cuma males aja kalau angkat telfon rumah sama angkat telfon yang gak ada kontaknya di hp. Belagu emang.

    Eh Adi asik nya ke toko buku. Aku udah lama gak mampir. Salah sih, tepatnya udah lama gak beli :(

    ReplyDelete
  13. Aaaakkk mau buku-buku yang kita liat kemaren.

    Dan kita juga sadar kalau buku-buku sekarang mahal-mahal haha.

    yang tentang telepon itu, hmm... *masih mikir*

    ReplyDelete
  14. Wah keren, cuma tamat dalam satu paragraf doang. Simpel banget.
    Gue anaknya paling males ngangkat telfon dari nomer yg nggak dikenal. Eh nggak juga sih, kadang yg udah dikenal juga males.
    Lebih suka chat. Ehehee

    ReplyDelete
  15. Baca ini kok gue jadi terngiang lagunya Sule - Papa Telepon -_-

    ReplyDelete
  16. Eh ini udah bisa komen lagi? Aseek.

    Ya kalo gue sih kalo emang mau mastiin, dari suara. Kan beda-beda gitu. Kalo ada yang mirip-mirip, pasti cara mereka ngomong tetep beda.

    Kecuali operator.

    ReplyDelete
  17. Hmm. Tidak hanya interaksi telpon. Bagaimana dengan sms atau chat gitu. Kenapa kita bisa yakin kalau yang balas sms atau chat kita itu orang yang dimaksud. Bisa saja orang yang kita sms itu sewa admin untuk balas sms yang masuk.
    wkwkwkwkwkwkw.

    wah. Tahun kemarin gue juga mau beli buku itu. Tapi, malah beli kumcer buku lain.

    ReplyDelete
  18. Bang! Klo pake password, itu lagi acara kuis di TV.. haha

    Kan sekarang ada video call bang. Jangan bilang gak pernah pake ya?! Haha

    ReplyDelete
  19. Berarti, kepercayaan itu tak memerlukan jasad. cukup anggapan kalo itu 'dia'. trus, kenapa banyak orang yg nggak mau percaya kalo tidak melihat sendiri? padahal ditelepon orangnya gak keliatan, kecuali video call-an, sih.

    ReplyDelete
  20. Ow... gue kira cerita apa tadi, di. Ternyata soal Telepon. Ya wajar aja, sih. Di zaman skarang kita itu dibuat untuk banyak berhayal. Iya, apa-apa dari telepon aja, kitanya mikir dia lagi duduk manis. Guling2 di kasur. Mikirn kita. Tapi, nyatanya lagi poop dengan semangat ngeden pas ngobrol sama kita. "Siapa yg tau."

    Bener juga, ya. Gimana kalo semua yg telepon dikasi password. Mampus, 300 kontak beda password. Gue sendiri yg lupa, di. -_-

    ReplyDelete
  21. Kenapa gua percaya kalau yang nulis ini Kresnoadi? Bisa aja yang nulis ini sebenarnya adalah Adikresno. Berarti kepercayaan bisa dibangun hanya gara-gara gua terbiasa mengunjungi blog ini, membaca tulisan lo, dan percaya bahwa itu adalah lo. Sama kayak telepon. Kalau gak terbiasa mendengar suaranya dan ngaku-ngaku teman SD, bisa diduga dia adalah sales MLM

    ReplyDelete
  22. Wow, kayaknya seru banget bukunya. Semacem cerita singkat gitu. Eh, emang ada namanya cerita singkat? Ah, gak tau ah.

    Bener banget. Sumpah. Kita selalu percaya orang di seberang telepon.

    ReplyDelete
  23. Anjrit! Baru tadi ditelpon sama (katanya) panitia seminar yang mau ngasih sertifikat, dan gue percaya gitu aja -_- semoga gue bukan golongan orang-orang yang gampang ditupu...

    ReplyDelete
  24. njirrr ternyata doyan nilep buku-buku di gramedia juga hahaha X)

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/