Sunday, March 20, 2016

Kampanye Calon Gubernur Kalo Lagi Patah Hati

Pilkada gubernur DKI Jakarta masih tahun depan, tapi keramaiannya sudah sangat terasa. Berbeda dengan sebelumnya, sekarang, bermunculan berbagai relawan yang turut mendukung sang calon kandidat. Mulai dari teman ahok, sahabat djarot, kerabat kotak. Pokoknya banyak lah. Para relawan ini bahu membahu supaya calonnya bisa memperoleh gelar gubernur tahun depan.

Siapapun calonnya dan apapun nama relawannya, gue tidak punya masalah sedikit pun. Sebagai seorang senpai, gue hanya mengingatkan supaya para calon gubernur ini tidak sedang patah hati sewaktu kampanye nanti. Atau hasilnya akan seperti ini:

“Assalamualaikum!”

“Kepada para hadirin yang terhormat, dengan ini saya nyatakan keikutsertaan saya sebagai calon gubernur DKI Jakarta. Jalur yang saya gunakan adalah jalur independen! Saya harap teman-teman semuanya mengerti dengan keputusan saya ini. Soalnya kalo lewat jalur pantura suka macet. Walaupun lebih macet jalur menuju hatinya…”

“Tapi yang terpenting adalah dengan memilih jalur independen ini, saya menyatakan bahwa saya adalah orang yang mandiri! Yang mampu berdiri di atas kaki sendiri tanpa bantuan partai! Saya pasti kuat! Saya kuat! TAPI KENAPA HARUS DAPET UNDANGAN YA ALLAH!!”

“Apabila saya menjadi gubernur, Jakarta akan bebas dari segala kemacetan! Jakarta akan bebas banjir! Jakarta akan bebas dari kekangan masa lalu! Pasti bisa move on! Ummm maksud saya, Jakarta pasti bisa maju… dan menyala… ITU YANG DI BELAKANG TOLONG DENGERIN YA?! JANGAN MALAH PEGANGAN TANGAN GITU DONG! HARGAIN SAYA!!”

“Ehem. Saya tahu bahwa Indonesia sedang mengalami krisis pejabat bersih. Tapi percayalah teman-teman sekalian, saya adalah salah satunya! Kalo gak percaya, silakan cek henpon saya! Sumpah demi Allah gak ada chat dari siapa-siapa. Kamu kan yang waktu itu mikir macem-macem?! Hah! Hah! Hah! Kamu kan? Sok-sok cemburu taunya malah main di belakang. Tai dah.”

“TOLONG JANGAN ANARKIS YA?! GAK PAKE DORONG-DORONGAN!! GAK USAH SALING SIKUT GITU ELAH! EMANGNYA ENAK APA DISIKUT? APALAGI SAMA TEMEN SENDIRI?!! ENAK? MAMAM NOHH ENAKK?!!!”

“Udah, udah. Dangdutan dulu! Biduan mana biduan?!!”

“Nah, gimana biduannya? Bagus kan suaranya? Cantik kan? Hot kan? Udah ada yang upload ke Instagram belum? Makanya dukung yang bener. Jangan bilangnya dukung tapi masih suka nge-love orang lain.”

“Asal temen-temen sekalian tahu, rencana saya paling dekat adalah menghilangkan tempat prostitusi. Tidak sebaiknya cinta itu diperjualbelikan. Itu benar-benar perbuatan yang biadab! Cinta itu tulus! Suci! Astaghfirullah. TAPI KENAPA SAYA HARUS DAPET UNDANGAN YA ALLAH?!!”

“Saya pun sudah memilih wakil yang tepat! Pasangan saya sudah sangat pas. Saya sudah sangat mengenal bapak berkumis ini. Komunikasi kita baik. Setiap kali saya ke tempat dia, dia selalu menerima saya dengan baik. Senyumnya ikhlas sekali. Apalagi pas dia bilang, ‘Bungkus apa makan di sini, Bos?’ Ya, mulai saat itu saya merasa ada getar-getar aneh di dada saya! Karena komunikasi itu adalah kunci! INGAT! KOMUNIKASI ITU KUNCI! Gila kali ya?! Gimana bisa bertahan kalo komunikasi aja gak bener?”

“Sekali lagi saya tekankan kepada teman-teman, kami ini calon independen. Kami tidak diusung partai manapun. Oleh karena itu, kami butuh bantuan kalian semua! Bersama kita pasti bisa… jangan kayak saya yang cuman berjuang sendirian. Anjir sedih lah pokoknya.”

“Mari bantu saya hilangkan tempat prostitusi! Satukan cinta! Saat pemilihan nanti, coblos saya tepat di hatinya.. dia kan jadi milikmu selamanya. Sentuh dengan sepenuh jiwa. Buat hatinya terbang melayaang?! Uwoo uwooo..”

“Jika saya benar-benar terpilih nanti (Amin Amin Amin hihihihihi), hal pertama yang saya tekankan adalah hilangkan semua atribut gubernur lama! Saya akan rombak semua kebijakannya! Turunkan semua poster bergambar dia! Jangan sampai ada kenangan yang tersisa! Kita pasti bisa tanpa dia! Enyahkan semuanya! Bakaaaarrr!! TAPI KENAPA SAYA HARUS DAPET UNDANGAN SIH YA ALLAH?! NIKAH MAH NIKAH AJA SANA! SENENG AMAT DAH NYUSAHIN GUE. TOKAI.”

“Pokoknya gitu deh. Sekian dari saya. Wassalam.”
Share:

33 comments:

  1. Ada gitu calon gubernur yang lagi patah hati malah nyalonin diri jadi gubernur. Apalagi yang ingat komunikasi. Komunikasi adalah koentji. Hahaha ngakak dah

    ReplyDelete
  2. Yawlah mana bakal bener kepemimpinannya, kalau masih kampanye aja udah patah hati gitu -_-

    ReplyDelete
  3. Itu kampnye ap curhat? Apa nyanyi lagu rahasia wanita eh rahasia wanita apa rahasi perempuan sih
    Saya lupa loh itu kan yg nyanyi ari lasso
    Benerkn bang?

    ReplyDelete
  4. Bahahaha. Ngakak-ngakak miris bacanya. Sambil mengendus-endus karena ada bau-bau curhatan terselubung (sotoy kamu, Cha!). Puk puk calon gubernur :(

    ReplyDelete
  5. Kerabat Kotak. Wkwkwkwk. Yang ini lucu nih, Di.

    ReplyDelete
  6. Hahahanjir. Yaudah bang, kalo gini berarti lo jangan pernah nyalonin diri ya. Serem.

    ReplyDelete
  7. kampanye macam apa ini ??? isinya curhat semuaa.. bhahaha...
    ancur jakarta kalau lu kepili jadi gubernur Di, perolehan suara dari alay semua. wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Nggak bawa agama Kres? Saya sih sebagai rakyat berdoa semoga pemimpin di Indonesia semuanya bisa sahadat. Geus kitu wae.

    ReplyDelete
  9. "Dangdutan dulu! Biduan mana biduan?!!" Bangkhe. Gue cekikikan tengah malem. XD
    Tapi gue mencium bau-bau curhatan, sih.

    ReplyDelete
  10. Yah.. Mau gimanapun kampanyenya.. Gw harap dapt pemimpin yg rmang bner2 berjiwa pemimpin, bukan cuma omdo. Jgn cuma Tebar janji2 sana sini.. Semoga DKI dapet pemimpin yg bner2 ngurus rakyat.

    ReplyDelete
  11. Adi, lu nulis ini sambil ketawa nggak sih? gue aja yang baca dari awal sampe akhir ga kuat ketawa baca tulisan lu yang ini. Astagfirulloh adi paling bisa aja pembaca dibuat senang anda pun senang xD

    ReplyDelete
  12. emang ada yah calon gubernur lagi patah hati

    ReplyDelete
  13. Pecahkan saja gelasnya biar ramai.
    Semoga gak ada Calon Gubernur sebaper ini deh.

    ReplyDelete
  14. Itu... pertanyaan, "mau makan di sini atau di bungkus" ... ternyata pasangannya jual nasi padang.

    ReplyDelete
  15. Gue dukung lo aja ya bang... hehe
    Ayo bikin tim sukses bang... hahaha gue siap nih...

    ReplyDelete
  16. Wakakaka artikel ini bikin ngakak banget.. jangan deh jangan ada yang kayak gini

    ReplyDelete
  17. Semoga hatinya nyambung lagi dan gak patah patah mulu hatinya.

    Ahi hi hi.

    ReplyDelete
  18. Kalo beneran jadi gubernur, repot banget kalo ada penertiban PKL. "Semuanya bubar! Kayak hubungan yang gak layak dipertahankan!"

    ReplyDelete
  19. hahaha baca ini kok jadinya kayak curhat terselubung ya di.. sumpah ngakak sekaligus miris haha X)

    #pukpuk

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/