Saturday, January 9, 2016

Peran Teknologi dalam Gaya PDKT Remaja*

Sudah sepantasnya jomblo di luar sana berterima kasih pada perkembangan teknologi. Terlepas dari sulitnya mereka bernapas setiap malam minggu (konon alat pernapasan jomblo tidak berfungsi normal di waktu ini), dengan bantuan teknologi, para jomblo mulai merasa setara satu sama lain. Dengan bantuan teknologi, jomblo-jomblo yang (maap), mukanya kayak abis kelindes kopaja, kini bisa bersaing bebas dengan jomblo lain. Kita punya sosial media, yang memudahkan jomblo untuk menggebet pasangannya.

Zaman gue SMP, sepuluh tahun lalu, cara termudah buat deketin cewek adalah dengan minta bantuan temen. Mungkin memang ada alternatif lain, seperti misalnya, menyekap kedua orangtuanya dan ngehipnotis mereka supaya jodohin anaknya. Tapi itu terlalu ekstrem, kawan-kawan. Jadilah hal yang bisa kita lakukan adalah minta tolong temen. Berbeda dengan zaman sekarang, pada masa dulu, tampang adalah salah satu faktor penentu apakah si cewek mau menerima cowok. Berhubung tampang gue pas SMP masih setengah mateng (ini tampang apa telor?), gue gak laku-laku. Hasilnya? Gue hanya bisa memandangi dia dari kejauhan. Pura-pura ke kamar mandi cuman untuk ngeliat dia duduk sambil ketawa-ketiwi di dalam kelasnya.

Kejombloan gue pada masa itu tentu dapat ditutupi jika teknologi sudah semaju sekarang, yang mana orang lebih banyak menilai seseorang dari twit atau update-an statusnya. Zaman sekarang, tampang menjadi nomor dua. Cewek lebih tertarik kepada orang yang ngetwit dengan bijak, atau yang lucu, atau yang puisi-puisi. Sebaliknya, mau setampan apapun foto profile-nya, cewek bakalan langsung ilfeel kalau si cowok ini ngetwit, “Ga sengaja pingsan gara2 nyium kentut sendiri. :(“

Zaman dulu, mendekati cewek terasa sekali butuh usaha lebih banyak dibandingkan sekarang. Ngedeketin gebetan zaman dulu juga berarti ngedeketin seluruh temen satu gengnya. Untuk kenal sama dia, kita perlu dapet restu dari temen-temennya dulu. Korek informasi mengenai hobinya, makanan kesukaannya, lagu favoritnya. Sekarang gak perlu lagi kayak gitu. Cukup baca Timeline-nya, kita udah tahu hampir 50% tentang dia.

Kalo udah desperate banget sebagai jomblo, akan muncul satu temen bidadari yang bertindak sebagai Mak Comblang. Mak Comblang ini tugasnya mencarikan calon pacar yang kira-kira cocok sama kita. Metodenya sendiri berbeda-beda, tergantung masing-masing Mak Comblang. Entah mau nyamain berdasarkan selera musik, kelakuan, atau bisa yang lain. Yang penting jangan nyamain jenis kelamin aja (ya iyalah!). Anehnya, kebanyakan Mak Comblang ini juga jomblo seperti kita.

‘Nyalain infra red lo!’ perintah Annisa, Mak Comblang gue kala itu. Dia kemudian mendempetkan hape gue dan dia. Lalu keduanya ditutupin pake topi supaya gak ketahuan guru. ‘Nanti kalo udah masuk, lo cek fotonya. Kayaknya yang ini bakalan pas sama lo.’

Begitulah cara kami ngirim file antar hape jaman dulu. Dua hape dipentok-pentokin udah kayak bom-bom car.

Setelah guru keluar kelas, gue langsung ngangkat topi dan ngecek hape. Gue liat foto cewek pilihan Annisa. ‘Hmmm. Oke juga,’ kata gue, sok make mikir. Padahal mah kalopun yang muncul foto Omas juga gue mau-mau aja.

Tidak sampai di situ keribetan kita. Untuk memulai perkenalan, biasanya akan ada sesi ‘titip salam’. Kita harus menitipkan salam untuk si gebetan kita melalui Mak Comblang. Jika salam kita mendapat balasan alias ‘salam balik’, baru deh proses PDKT bisa dilanjut. Yang gue bingung adalah, salam ini ada berbagai jenis. Ada ‘salam biasa’ untuk yang baru kenalan, ada ‘salam kangen’ untuk yang udah mulai deket tapi jarang ketemu. Ada juga ‘salam olahraga’ kalo ternyata gebetan kita mitra olahraga.

Jika itu semua berlanjut, akan ada masanya di mana si cowok udah mulai ngebet dan pengin nelepon si gebetan. Masalahnya, zaman dulu hape adalah hal yang langka. Ini berarti kita harus berani telepon langsung ke rumahnya… dengan resiko yang ngangkat Bokapnya. Sementara kalo dia yang ngangkat teleponnya pertama kali, kita akan terkena serangan jantung ringan. Zaman dulu, untuk sekadar nelepon gebetan, semua jadi terasa serba salah.

‘Halo ini Indri. Mau cari siapa ya?’
‘Halo,’ jawab gue, tentunya dengan suara yang dimacho-machoin.
‘Iya, halo. Ini Indri. Mau bicara dengan siapa?”
Ceklek.

Telepon gue tutup. Gue ngos-ngosan, panik abis. Tangan gue keringetan. Dua detik kemudian, gue senyum lebar. Bobby, temen deket waktu itu, langsung nepuk pundak gue, bangga. Step pertama PDKT, berani denger suara dia di telepon, telah gue jalankan dengan sukses.

Karena grogian dan bukan orang yang jago ngobrol, udah pasti satu-satunya cara deketin cewek bagi orang kayak gue adalah lewat ujian. Masa-masa ulangan umum adalah masa berjaya untuk gue. Anak-anak kelas jadi mendadak inget nama panjang gue. Hal ini tentu gue manfaatkan sebaik mungkin. Giliran ada temen cowok yang nanya, gue pura-pura budeg. Tapi, sekalinya ada cewek yang butuh bantuan, langsung gue kasih. Biasanya, si cewek ini bakal ngasih kertas kecil untuk gue tuliskan jawabannya. Momen perpindahan kertas dari tangan dia ke tangan gue itulah saat-saat paling mendebarkan di dunia. Permukaan kulit tangannya yang halus bikin jantung gue pengin moncrot. Kalo kelas kosong, mungkin gue udah nangkring ke atas meja, jongkok... lalu berak di tempat saking senengya. Hal ini biasanya gue manfaatkan dengan pura-pura minjemin penghapus sekaligus ngasih kertas contekannya. Dengan begini, dia harus ngembaliin lagi penghapus tersebut. Tangan kita bersentuhan kembali. Gue pun anemia kebanyakan miimisan.

Terus terang, semua itu gagal gue lakukan. Gue gak berhasil dapetin satu pun cewek pas SMP. Begitu rumitnya prosesi PDKT, ditambah tampang gue yang asimetris begini ngebikin cewek keburu muntah duluan. Sekarang, dengan sosial media dan berbagai aplikasi chatting lainnya, jatuh cinta bisa tumbuh lebih cepat dari biasanya. Apalagi sekarang peran Mak Comblang sudah tergantikan sama aplikasi matchmaker kayak Tinder dan sebangsanya. Tinggal usap ke kiri kalo dirasa gak pas, usap ke kanan kalo kita tertarik.

Kalo udah bener-bener kebelet banget pengin punya pacar, tembak aja semua temen media sosial kita. Kalo ditolak, tinggal jawab, ‘Sori, tadi kena hack.’

Asik bener ya.. 

*) Artikel ini dibuat untuk mengikuti #BloggerDreamTeam dari blogmint.
Share:

32 comments:

  1. hahahaha.. bener2 sangat berperan ya bang..

    bisa gitu bilang kena hack klo di tolak,, klo diterima jawab jujur.. ahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atas gue kayaknya pengalaman banget nih..

      Delete
  2. Dulu juga aku sering banget ada yang telepon mendadak dimatiin. Jaman dulu ~ jangan-jangan mereka ((MEREKA)) itu punya hal yang sama kayak kamu ya. Haha

    ReplyDelete
  3. Jaman dulu kalo pengen ngedeketin cewek harus pandai maen gitar sama nyanyi bang ..
    okr ini karna gue keseringan nonton warkop dki aja sih ..

    hmmm .. mak comblang .. jaman2 sd tuh, musim banget nyomblang2in temen dan dicomblangin tmen ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gila zaman SD udah main nyomblang-nyomblangin. :))

      Delete
  4. wkakak :v kalo udah mulai merambah dunia TINDER itu termasuk jomblo yang udah desperate belum sih??

    gue jadi inget dulu sering jadi mak comblang. eh bukannya temen gue yang jadian malah cowoknya yang suka sama gue, abis itu gue dimusuhin gara-gara dikira ngembat gebetannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wanjir, biasa banget tuh. Ujung-ujungnya malah mak comblang yang ditaksir. :))

      Delete
  5. makanya jaman sekarang banyak orang yg pensiun jadi mak comblang
    hahaha

    ReplyDelete
  6. "Zaman gue SMP, sepuluh tahun lalu." <- termasuk udah tua belum? Hahaha.

    Gue udah nyoba Tinder, ternyata hukum dunia nyata berlaku di sini juga. Gue nggak dilirik sama sekali sama cewek-cewek :(



    ReplyDelete
  7. untung gue udah hidup di zaman sekarang bang. jadi gak perlu pedekate sama teman2 segala sebelum deketin kecengan kita. #ucapsyukur

    ReplyDelete
  8. Eh iya, setelah baca ini gue baru ngeh kalo banyak banget hubungan yang diawali dari social media. Temen-temen gue sendiri juga. Tapi itu aplikasi tinder kok gue gak tau ya. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm pasti anak zaman sekarang banget nih.

      Delete
    2. Bukannya malah gue kuper ya gatau begituan. :(

      Delete
  9. wkwkwk aplikasi tinder dimanfaatkan betul oleh seorang teman saya untuk mencari yang bening-bening. Namun, apadaya belum mampu merubah statusnya sampai saat ini haha.

    ReplyDelete
  10. Wkwkwk untung gua lahir tahun '98, jadi cuma pas SD ngerasain hal kayak begitu.

    ReplyDelete
  11. I know that feel, Di. Karena gue dulu juga merasakannya :(

    ReplyDelete
  12. Joke salam olahraga pecah abis. Hahaha.
    Iya sih. Sekarang kalo mau kenalan kebanyakan lewat sosmed. Cuman ya tetep aja gue gak laku.

    ReplyDelete
  13. Bener banget, lewat sosmed sekarang semua info seseorang gampang banget didapet. Begitu banyaknya aplikasi yang ngemudahin kita untuk kepoin gebetan, ngga kayak jaman dulu. Itu yang telepon langsung ke rumahnya kalo yang ngangkat bokapnya bisa gawat haha, belibet ngomongnya ntar :D

    ReplyDelete
  14. tapi gue rada gimnana kalau lewat sosial media, masih mending kek jaman dulu main salam-salaman, jadi yang di elus bukan hapenya tapi tanganya. asoy kan.huahaha

    ReplyDelete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. Wanjirr tembak semua temen di sosial media kalo bener-bener kebelet pengin punya pacar, kalo banyak yang nerima bisa ribet ntar :v

    ReplyDelete
  17. duuhh senyam-senyum sendiri baca ini :D
    tapi iya bener sih, jaman sekarang PDKT jadi lebih gampang dengan ada sosmed2 ituuu. Tapi tetep aja sih rasanya kurang berkesan dibanding yang PDKT jadul yang mengerahkan segala daya upaya dulu. Beruntung sih pernah ngerasain yang kayak gitu hahaha *ini komen dari sisi cewek*

    btw semoga kepilih jadi salah satu #bloggerdreamteam ya

    ReplyDelete
  18. haishiiittttt tembak semua temen di socmed. Plak jleb gedubrak gue bacanya. Wkwkwkkwkwk ....

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/