Tuesday, January 19, 2016

M-150! BISAA!!!

Gak kerasa udah seminggu ini MBDKK berjalan, pada suka yang mana guys? Atau ada kritik dan saran?

Gue sendiri masih favorit sama tulisan “Buku”. Selain emang ceritanya yang gue suka, kisah “di belakang” tulisan itu juga bikin gue demen. Jadi, waktu itu gue baru pulang ke rumah Bogor. Karena udah lumayan lama gak ditempatin, ya udah deh itu rumah udah kayak markas Kura-Kura Ninja. Atau bisa kita sebut dengan… selokan! Kecoak terguling di mana-mana. Begitu buka pintu dan ngelangkahin kaki, telapak gue langsung item saking banyaknya debu. Di dapur ada Sumanto lagi ngemilin pak RT (horor).

Karena dateng udah capek, jadilah gue males langsung beresin. Gue masuk kamar, gebuk-gebuk kasur, lalu rebahan. Pas nengok kanan, banyak rak buku yang kondisinya udah menyedihkan. Gue emang kebanyakan ninggalin buku di rumah Bogor itu. Akhirnya gue bangun dan nyoba-nyoba beresin. Lucu aja gitu ngelap buku satu per satu. Dari buku-buku yang sejak pertama baca gak mau gue lepasin sebelum selesai (buku-bukunya Mitch Albom, Dwiloginya Andrea Hirata) dan beberapa buku yang agak gue sesalkan karena sampe sekarang belum selesai gue baca.

Sejauh ini seru sih ngerjain MBDKK. Soalnya gue hanya menulis apa yang “benar-benar” dekat dengan gue saat itu. So, I hope this project will finish by itself. Gue tidak mau menyetting apa yang terjadi di hidup gue. Makanya gue seringkali publish tulisan keesokan harinya. Karena gue biasanya ngerjain MBDKK kalo emang udah gak ada hal yang gue kerjain. Baru deh gue inget-inget hari itu ngapain aja, lalu nyoba menyelam balik ke waktu di mana peristiwa yang mau gue tulis terjadi. Jadi, seolah-olah semua tulisannya dibuat setelah satu kejadian selesai.

--
Nggak tahu kenapa kamera prosumer gue tiba-tiba bener sendiri. Padahal, gue udah menganggap kamera itu meninggal sejak tahun lalu. Gue udah sempet bawa ke toko kamera dan masih inget satu kalimat yang abangnya katakan waktu itu,

“Dalemnya ada yang retak, bisa sih dibenerin. Tapi harganya sejuta..”

Betul sekali, yang bikin gue inget adalah kata “sejuta” dari Abangnya. Gue gak terima sama harganya. Padahal menurut gue kameranya cuman rusak dikit. Paling ada yang kotor, pikir gue. Tapi apa mau dikata, setelah seminggu menjalani diagnosa di toko tersebut, si Abang tetap dengan pendiriannya. Ada bagian dalam kamera gue yang retak dan kalo mau diganti harganya sejuta. Karena gue saat itu (sekarang juga sih) miskin, jadi gue ambil lagi kameranya. Sejak saat itu, kata-kata “sejuta” jadi terngiang-ngiang di kepala gue. Gue jadi gak fokus. Baru keluar mal aja gue udah dikagetin sama mbak-mbak penjaga pintu keluar.

Mbak-mbak: Parkirnya empat ribu rupiah, Mas.
Gue: Tidak mungkin!
Mbak-mbak: Tapi memang empat ribu rupiah, Mas.
Gue: Tidak mungkin sejuta!! TIDAAAAAKKK!!

Lobang idung gue disumpel kertas parkir.

Semenjak kejadian itu, kamera prosumernya gue masukin kantong kresek dan simpen di lemari (ini kamera apa daging kurban sih). Nah, beberapa minggu lalu, pas mau ke Bandung, temen gue nanyain kamera. Gue yang udah males ngejawab asal, ‘Lo bawa aja tuh kamera gue di kamar sebelah kalo bisa!’ Eh dia malah dari kamar sebelah nenteng-nenteng tuh kamera sambil nanya, ‘Ini bagian mananya yang rusak?’ Gue bales, ‘Dalemnya katanya ada yang rusak. Buat lo aja tuh..’

Akhirnya beneran dibawa sama dia.
Dan pas pulang dari Bandung, di rumah dia,
kameranya bisa.

Bangke!

Dia ngabarin kalo kamera gue gak kenapa-kenapa. Gue heran abis dan langsung nyamperin ke rumah dia. Gue coba pake… dan beneran bisa! Gue tanya, ‘Ini lo apain, Gung?’ sambil diam-diam masukin kameranya ke tas dan menarik kalimat ‘Buat lo aja tuh!’ sebelum ke Bandung kemarin (betul, gue memang licik).

Agung cuman bilang, ‘Enggak gue apa-apain kok. Gue malah heran apanya yang rusak.’ Dia diam sebentar dan kembali menekankan, ‘Sumpah, gak gue apa-apain! Beneran!’

Gue lalu ngangguk-ngangguk doang, masih bingung kenapa kamera sialan ini tiba-tiba sembuh. Untungnya juga, gue tidak mengikuti permainan Agung untuk membalas kalimatnya yang sangat drama itu dengan menjawab, ‘Jangan bohong! Jelas-jelas kau yang telah menanam benih di rahimku. Itu semua benar kan, Inspektur Vijay?’

Tapi sumpah demi apapun juga… ini ajaib!

Cuman didiemin doang setahun, kamera gue langsung bener seperti sedia kala.

Kalo gue ngelihat sendiri saat pertama kali kamera itu berfungsi normal kembali, mungkin gue udah jerit-jerit kesetanan, ‘HORE BISA! HOREEE!!’ terus ke warung beli minuman berenergi dan jerit di depan abangnya, ‘M-150! BISA!!’ 

Jadi tips memperbaiki kamera digital a la Kresnoadi: 1) masukkan ke dalam kantung kresek, 2) simpan dalam lemari selama satu tahun, 3) keluarkan, 4) bawa ke depan cermin, lalu lihatlah tampang Anda. Lebih tua setahun! Hebat!

Sekarang aja gue lagi ngotak-ngatik itu prosumer. Meskipun autofocusnya tidak berfungsi normal, tapi tetep aja gue girang setengah mati.

Jadi tampaknya foto-foto hinaku akan mulai menggentayangi blog ini.
Bersiaplah..
Share:

45 comments:

  1. gua paling suka yang senyum.

    " nng halo? densus 88? iya ini kami mau melaporkan. Akan segera ada teror di blog satu ini? iya, muka yang punya kaya mesin karcis parkiran starbak bener. Tolong ya di sterilkan terimakasih.."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baik, siap saya sterilkan dengan foto-foto saya yang mirip Joe Taslim. Pas lagi sakrotul maut kejang-kejang abis kelindes kopaja.

      Delete
  2. Mantap! Gue tunggu foto-foto itu di blog ini. Hahahaha.

    Mungkin kameranya butuh istirahat panjang. Setahun cukup lah ya~

    ReplyDelete
  3. sama kayak fd gue yang kena virus parah. Virusnya bikin folder tedobel gitu jadi menurut gue parah banget, gue diemin setaun. gak sengaja nyoba colokin lagi, eh virusnya gak ada. udah di scan di laptop mana pun tetep aja gak ada virusnya. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus virus itu ke mana? Ngilang karena bosen? Hih. Kayak cowok gak bertanggung jawab!

      Delete
  4. Sama kayak kejadian handphone nih. batre bener bener abis dicas gabisa, coba didiemin beberapa waktu eh bisa lagi. great. terkadang hidup selucu itu ya, Bang.

    ReplyDelete
  5. Anjir. Berarti kata 'biar waktu yang menjawab' beneran kepake banget ya. Tapi tiati entar begitu lagi. Huahaha.

    Eh, itu, asal jangan foto selfie aja ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ojelas tidak. Tidak bisa dipungkiri akan terjadi..

      Delete
  6. Bhahahakkk... edan. bisa gitu yaaa cuma dimasukin kresek doang -_-
    gue dulu handphone, mati total nggak bisa nyala walaupun di charge sekalipun. gue geletakin di laci, udah beli hp baru, eh yang di laci ternyata bisa nyala :((

    ReplyDelete
  7. Jadi kamu ngepehape si Gung itu? Katanya buat dia aja? kenapa kamu ambil kembali? kenapaaaaa? kenapa kamu tega? nggak nyangka bang Adi seperti itu :((

    ReplyDelete
  8. Kejadiannya sama kyk laptop gue.. bedanya lunya dimasukin ke lemari gue dibiar in ampe berayap laptopnya

    ReplyDelete
  9. kira2 kalo gw ikutin sarannya buat duit yg robek sedikit bisa ilang kagak robeknya?

    ReplyDelete
  10. Kira-kira tips itu masih berlaku gak dalam memperbaiki hati yang retak? :')

    ReplyDelete
  11. Kira-kira tips itu masih berlaku gak dalam memperbaiki hati yang retak? :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak nyangka pertanyaan kita sama bang :((

      Delete
  12. Mmm kira2 kalo hati yang retak bisa bener dengan sendirinya ngga? Harus dibungkus pake kresek juga gt? Apa baiknya dipinjemin ketemen aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa. Coba deh, masukin hatinya ke kresek, terus kasih kucing.

      Delete
  13. Weeeh, ditunggu hasil kamera M-150! Duh jarang mampir ke blog bang adi nih, sedih sekali. Mulai saat ini aku akan rajin mampir ke sini untuk membaca cerita-ceritanya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rajin dong karena udah pake tampilan baru. \:p/

      Delete
  14. Ditunggu foto-fotonya, di. Biar bisa bikin meme.. :D

    ReplyDelete
  15. Sekarang yang masalah hati gue. Nanti gue coba plastikin hati gue. Kalo gak sembuh tanggung jawab, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa harus cowok yang minta tanggung jawab... oh kenapa..

      Delete
  16. Artikelnya sangat bermanfaat gan..
    trimakasih.. sukses selalu...

    ReplyDelete
  17. Bangke! Barang yang divonis rusak pun bisa kembali bagus. Apa kabarnya PS 1 gue yang udah lama rusak ya? Jangan-jangan... udah bagus lagi! Oh tidak, psnya udah gue kasih ke temen lagi. Gak tau itu PS bisa dimaenin atau kagak

    ReplyDelete
  18. Di, katanya kalo udah ngasih sesuatu ke orang gak boleh diminta lagi lohhh.
    Tar katanya borok sikut. Tapi masih katanya. Hahaha

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/