Wednesday, December 30, 2015

Happy Birthday!

Gue paling bingung kalo ada yang ulang tahun. Tiap ada temen deket atau siapapun yang ulang tahun, gue selalu gak jago dalam pemilihan kado. Perjalanan gue dalam memberikan hadiah ke orang lain selalu berakhir mengenaskan. Pas SMA, sok-sokan mau romantis, gue ngasih hadiah berupa hand doll yang gue taruh di depan rumah si dia. Ujung-ujungnya, boneka itu malah kehujanan dan bentuknya jadi acak-acakan. Niat mau romantis ngasih boneka imut malah keliatan kayak nyantet orang pake jenglot.

Mantan gue yang lain, saking gak ada idenya, malah gue kasih hadiah berupa lilin-lilinan dari lampu yang harganya goceng. Gue udah minta saran ke temen gue waktu itu. Masalahnya, gue temenan sama orang yang salah. Temen-temen gue juga gak punya ide. Sampai kemudian… di belakang tv, kita nemu sebuah kotak berisi lampu yang bisa mati kalo ditiup. Kita langsung jerit-jerit kesenengan.

Itu asli cupu abis.

Nah, kemaren adalah ulang tahun nyokap.

Gue makin pusing.

Tidak mau mengulang kesalahan-kesalahan di masa lalu, gue langsung BBM Debora. Dia bilang, “Kasih tas aja! Ibu-ibu suka tas!”

Gue cuman ngangguk-ngangguk ngeliatin hape. Masalahnya, tas nyokap udah kebanyakan. Takutnya malah gak kepake. Dari obrolan sama Debora, gue tahu kalo ibu-ibu suka hadiah yang sering dia pake. Kayak tas, sepatu, apartemen. Pokoknya yang gitu-gitu lah.

Saat itu juga, gue langsung ngecek peralatan nyokap. Tas, karena udah banyak, gue coret dalam daftar kado. Apartemen, nyokap gak punya, tapi gue belum mau tidur di pom bensin dalam waktu dekat. Pas ke garasi, gue ngeliat sendal nyokap udah gembel.

Perfekto.

Inilah kado yang pas: sandal.

Hari senin gue ke Bogor. Malemnya, langsung nyamperin Yudha, temen deket gue yang kayak malaikat itu, yang lagi ada di kosan temennya. “Lo emang mau ngasih apa?” tanya Yudha, yang gue balas dengan tatapan bloon, which is emang tampang standar gue. Gue bilang, “Kayaknya sandal deh. Punya nyokap udah jelek.” Lalu Yudha bilang, “Sendal? Lo idiot apa gimana?” Tampang Yudha langsung jijik ngelihatin gue. Gue gak ngerti di mana letak kesalahan gue. Apa yang salah dengan sandal? Kan keren. Bisa buat gaplok pantat orang..

“Ya masa lo mau beliin sandal? Gak ada yang mahalan dikit gitu?” tanya Yudha.

“Bentar, bentar, bentar.” Gue merasa ada yang salah. “Jangan bilang lo mikir gue mau beliin sandal swallow?”

“Iya.”

“Ya kagak lah!” Pantes aja dari tadi tatapan Yudha kayak ngerendahin gue. “Mana mungkin gue beliin nyokap swallow!”

“Terus apaan?”

“Sky Way.”

Yudha nyambit gue pake hape.

Malam itu tiba-tiba hujan. Bogor emang berengsek. Kita sempet panik karena hujannya gak beres-beres sampe jam 8. Sementara besok gue harus udah balik ke Pamulang ngasih kado. Untungnya, dengan kengebutan super, kita sampe dan tokonya masih buka.

Satu hal yang gue gak paham dari sepatu ibu-ibu adalah: model yang cocok.

Gue sama Yudha muter dari satu rak ke rak yang lain. Ada sandal bagus tapi di bagian ujungnya terdapat semacam ornamen yang mantulin cahaya gitu. Yang mana kayaknya gak bakal cocok sama nyokap. Nyokap gue adalah tipikal ibu-ibu pengajian Mamah Dedeh yang alim gitu. Nanti ngeliat sandal kayak gitu malah nanya, “Lho, ini kok ada belingnya? Gak disapu ya?”

Akhirnya gue pindah ke rak yang lain. Gue ambil satu sandal, gue pegang-pegang, gue liat ukurannya. Biar menghayati jadi ibu-ibu, gue cobain dan bilang, “Aduh jeng harganya gak bisa kurang nih?”. Tapi kayaknya sandalnya gak pas di kaki gue deh (YA IYALAH KAN SENDAL CEWEK!!). Sementara di rak itu cuman ada gue dan Yudha, serta satu ibu-ibu yang lagi liat-liat. Ngeliat si ibu tersebut, gue mendapatkan ide brilian.

“Pssstt..Yud, Yud.” Gue nyenggol Yudha yang lagi liat-liat sendal di rak atas. “Kita suruh ibu-ibu itu cobain aja!”

“Jangan lah tolol!” Yudha emosi sendiri. “Kita langsung tanya mbak-mbak SPG-nya aja.”

Gue sendiri ngerasa repot kalo harus nanya-nanya ke SPG. Takutnya dia malah nipu cuman biar dagangannya laku. Tahu kan, tipe-tipe SPG yang asal nawarin barang biar laku? “Kebetulan ini yang lagi model, Mas. Kebetulan juga harganya 2,5 juta.”

Matamu kebetulan.

Alhasil, berbekal kesotoyan tingkat tinggi, gue memilih satu sandal yang menurut gue paling normal. Gak berlebihan, tetapi enggak cupu-cupu amat juga. Pas.

Selasa paginya, gue minta tolong Yudha buat bungkus dan hasilnya kayak gini:

hadiah buat nyokap
isinya rahasia dong

Gue senyum puas. Gue udah ngebayangin nanti pas gue kasih, nyokap bakal nyengir kesenengan.

Malamnya, gue pulang ke Pamulang dan langsung meluk nyokap. Gue ndusel-ndusel kayak anak tawon. Gue ngebuka tas dan ngeluarin kadonya. Gue ngasih sambil mesem-mesem, “Ini buat ibu! Hehehehe.” Lalu nyokap menatap gue dalam-dalam. Tatapannya keibuan sekali. Dia membuka mulutnya dan bilang, “Kamu kan gak punya duit. Ngapain ngasih beginian.”

Jeger. Bumi gonjang-ganjing. Sangkakala ditiupkan. Michael Jackson bangkit dari kubur.

Nyokap masih ngeliatin. Gue lari ke depan rumah. Minta diadopsi tukang becak.

Pedih.

--
Anyway, mau bagaimana pun, nyokap tetap orang paling spesial di hidup gue.

Semoga di umur yang sekarang, Ibu tetep panjang umur. Semakin ikhlas, semakin bersyukur, dan rejekinya makin lancar. Semoga selalu ingat Allah dalam keadaan apapun. I love you, Bu. Happy Birthday!



ps: semoga nyokap masih sanggup miara anak kayak gue.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, December 27, 2015

TAHUN BARUAN SENDIRIAN? UNTUNG NGANTONGIN OPPO R7S!

Apa yang lebih menyedihkan dibanding ngerayain malem tahun baru sendirian?

Ngerayain tahun baru sendirian gak pake foto-foto.

Dan tahun baru ini gue gak mau kayak gitu. Masalahnya, hape gue yang sekarang gembelnya udah naujubileh. Jangankan buat foto-foto, ngebuka gallery aja gak bisa gara-gara memorinya penuh. Ini beneran. Betapa hinanya hape gue sekarang. Padahal aplikasi yang gue pake gak aneh-aneh. Pusing kepala sekolah.

Di samping memori yang gak cukup, hape gue juga gak mantap buat foto-foto. Makanya gue suka iri tiap ada yang upload makanan. MAKSUDNYA APAAN COBA ITU BIKIN LAPER ORANG! BERDOSA KALIAN SEMUA?! Selain makanan, pemandangan juga bikin gue dengki! Gue yakin banget dua menit setelah tahun baru nanti langsung bejibun semua orang nge-share foto kembang api dan langit yang keren-keren.

Sementara gue? Scroll-scroll Timeline sambil nangis di pangkuan abang tukang kembang api. Pedih.
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, December 25, 2015

Cara Nembak Gebetan yang Pasti Diterima Dari Om Kresantanoadi

Gimana nih keriba-keribo nuansa natal dan tahun baru? Pink-pink mesra gini. Hehehe.

Masih dalam rangka natal-natalan, kemarin, gue meminta temen-temen di line @keribakeribo untuk memberikan satu permintaan yang akan gue kabulkan. Tidak, gue tidak akan mengabulkannya secara cuma-cuma, tetapi gue hanya akan memberitahu cara bagaimana mereka mendapatkannya. Karena om Kresantanoadi tidak memanjakan rakyatnya! Hohoho.

Langsung aja deh dari permintaan yang paling banyak:

cara gak jomblo lagi

cara nembak gebetan

cara nembak gebetan

cara nembak gebetan


Jawaban Om Kresantanoadi:
Semuanya sama-sama minta didatangkan jodoh. Astaghfirullah, mereka mau mendahului om Kresantanoadi! Kacau! Tapi karena Om Kresantanoadi tidak pernah mengecewakan anak-anak baik, maka om akan memberitahu caranya. Sebelum memulai minta punya pacar, pastikan kamu sudah punya target alias gebetan alias korban. Dan ingatlah! Gebetan kamu harus makhluk hidup nyata yang real. Jangan asal mengkhayal kayak, “Aku mau dinikahin Justin Bieber dong om!” Om tahu, seperti di iklannya, Justin… Good! Justin… Good! Justin… Good! (iklannya juga diulang tiga kali kayak gini), tetapi untuk mendapatkan pacar betulan, kamu gak boleh ngayal ketinggian. Tapi juga jangan asal pasrah, “Aku mah yang penting berlobang, Om! Colokan listrik kalo jomblo juga boleh deh..” 

No no no, jomblo harus punya sikap.

Nah, setelah kamu sudah memiliki gebetan yang jelas, pastikan dia mengenal kamu. Untuk hal ini, gunakan kreativitas kamu. Bagaimana pun caranya. Kalau sudah saling kenal, maka bersiaplah menembak dia. Om akan beritahu rahasianya supaya ‘tembakan’ kamu 100% diterima oleh sang gebetan alias korban alias Imam Samudra (INI IMAM SAMUDRA NGAPE DIBAWA-BAWA SIH?!).

Langkah selanjutnya adalah berlatih nyolot! Mungkin kamu bingung apa kaitan nyolot dan diterimanya sebuah prosesi tembak-menembak ini. Tapi sabarlah, karena sebentar lagi kamu akan mengetahuinya. Berlatihlah dulu jadi orang paling nyolot di dunia. Ngacalah, dan katakan, “GUE NYOLOT GUE NYOLOT GUE NYOLOT” sampe kamu emosi sendiri. Jika sudah, samperin calon pacar kamu. Jalan ke arahnya sampai kamu berada 4 meter di depannya. Lalu teriak lah, “NGAKU GAK LO?!” sambil jalan deketin dia. Dia pasti bertanya-tanya dan bingung sendiri, “Ngaku apaan?” Jika ini yang terjadi, itu berarti momen itu telah datang kepada kamu. Paksa terus sampe terjadi dialog seperti ini:

“NGAKU GAK LO?!”
“Ngaku apaan sih?”
“UDAH NGAKU AJA DEH GAK USAH BACOT!”
“Iya deh iya. Emang ngaku apaan?”

Jawab pertanyaan sang gebetan dengan super cihuy, “Nah kan ngaku… kalo lo mau jadi pacar gue.”

Kamu pun resmi pacaran. That’s incredible.

Apabila kamu termasuk ke dalam orang gak pedean dan susah untuk nyolot, tenanglah. Om Kresantanoadi masih punya stok cara supaya kamu tetap diterima sang gebetan. Cara ini mengandalkan sifat alamiah manusia: rasa penasaran. Jadi jangan takut dan jangan kentut, karena cara ini pasti berhasil.

Ajaklah gebetan kamu makan gado-gado bareng. Kenapa gado-gado? Soalnya ngulek gado-gado itu lama! Dan momen menunggu ini dapat kamu pakai untuk nembak si doi. Sambil nunggu ibu tukang gado-gado ngulek, ngomong lah dengan antusias, “Aku punya rahasia lho!” Dia pasti akan balas, “Apaan tuh?”

Hal itu menunjukkan bahwa dia sudah masuk ke dalam perangkap. Hap! Senanglah karena sebentar lagi kamu bakal punya pacar. Ciyeee. Jawablah dengan muka malu-malu najong, “Tapi jangan marah ya.” Sudah pasti gebetan kamu menjawab, “Iya.” Kecuali gebetan kamu anak reggae, dia mungkin akan bilang, “Yoomaaaan!!”

Nah, setelah dia benar-benar bilang kalau tidak akan marah, berdirilah di kursi dan gebrak meja tukang gado-gado. Bilang, “RAHASIANYA ADALAH MULAI SEKARANG AKU PACAR KAMU! HOHOHO! KAMU GAK MARAH KAN!! HAHAHA!”

Dan selamat, kamu pun langsung makan gado-gado bareng pacar tercinta.

Permintaan selanjutnya:

cara nembak gebetan


Jawaban Om Kresantanooadi:
Karena kamu mau laptop dan gak mau ngeluarin duit, maka pacaranlah sama koko-koko penjual laptop di mangga dua.

Permintaan selanjutnya:
cara nembak gebetan


Jawaban Om Kresantanoadi:
Pacaranlah sama guru kamu. 

-- 
Berhubung Om Kresantanoadi masih harus keliling lagi, jadi kali ini segitu aja permintaan yang dapat om kabulkan. 

Yiha! *pecut rusa terbang*
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, December 21, 2015

Perihal Jatuh Cinta Seperti Tungau Merah

jatuh cinta seperti tungau merah


Insting lelaki gue kayanya pudar deh.

Bukan berarti lusa gue mau operasi plastik ke Bangkok terus jadi homo lho ya. Tapi rasanya kayak… skill gue dalam mendekati cewek semakin melemah. Gue kayak lupa caranya deketin cewek. Bagaimana membuat pick up lines, ngebawa suasana sewaktu ngobrol, dan segala hal yang seharusnya 'tumbuh alami’ bagi kaum Adam.

Atau ini karena efek putus cinta kemarin? Entahlah. Gue sendiri masih bingung. Tapi yang jelas, gue jadi semakin hati-hati dalam mencari calon pasangan. Gue lebih banyak diam, mengamati dia. Mengobservasi setiap gesture kecil yang dia lakukan. Mencerna setiap chat yang dia kirimkan. Pokoknya, gue jadi jauh lebih waspada dari biasanya.

Terus terang, dari dulu gue emang bukan tipe cowok yang agresif, yang langsung nyosor sana nyosor sini begitu punya gebetan. Gue bahkan sama sekali bukan orang yang berani ngejar-ngejar calon gebetan. Kan ada tuh, tipe orang yang emang niat cari pasangan, kemudian ngedeketin si calon ini dengan gencar. Nah, gue gak bisa yang kayak gitu. Gue malah tipe orang yang ngejalanin aja dulu semuanya. Sampai tiba-tiba… BAM! Baru deh ngerasa ada yang aneh. Jadi adiktif sama si orang itu. Bawaannya pengin komunikasi terus, kepikiran terus. Kalau udah di titik ini, baru gue putuskan untuk ngejar dan bener-bener ‘ngedapetin’ dia.

Mungkin karena dari dulu kebiasaan kayak gitu, sekarang gue udah gak tahu deh caranya ‘memulai PDKT’. Bagaimana bikin seseorang betah dan mau sama kita. Itu ada pelajarannya gak sih? Atau sebetulnya, cewek-cewek tuh maunya diapain sewaktu PDKT? Kalau zaman dulu pas heboh-hebohnya Facebook, kita masih gampang berkenalan dengan orang baru. Tinggal add, lalu kirim wall “Makasih ya udah add. Salam kenal. :)” yang kemudian bisa jadi topik obrolan pembuka kenalan. Atau sewaktu heboh Yahoo Messenger malah lebih gampang lagi. Tinggal kiriim chat “ASL?” yang berarti nanya tentang umur, jenis kelamin, dan tempat tinggal. Di zaman sekarang, buat gue, kenalan udah jauh lebih susah. Kalo kita belum apa-apa udah kayak gitu, bisa-bisa dikira om-om genit lagi nyari mangsa.

Makanya, gue paling gak betah yang namanya dijodoh-jodohin.

Jodoh-jodohan ini selalu memaksa gue untuk langsung ‘pendekatan’. Dari sejak gue lahir, entah udah berapa kali gue hampir dijodohin sama temen. Dan kebanyakan, selalu gagal pada pertemuan pertama. Entah guenya yang gak ngerasa sreg, atau si calon gebetan yang tiba-tiba terserang kolera pas ngeliat gue.

First impression menjadi hal yang sangat penting untuk seseorang yang baru pertama kenalan. Dan gue sama sekali dungu masalah begituan. Gue selalu bingung harus memberikan ‘image’ apa kepada si calon gebetan ini. Apa yang harus gue tanamkan ke kepala dia, untuk, membuatnya berpikir kalau gue orang yang tepat. Ujung-ujungnya, gue cuman garuk-garuk kepala di depan dia. Image macho pun berganti image cowok ketombean.

Persoalan cinta ini mungkin sama dengan perjuangan red velvet mite/tungau merah (mirip kutu) dalam menemukan pasangannya. Dibanding ngegodain si betina, tungau merah jantan akan membuat semacam istana untuk tempat tinggal si betina. Dia mengumpulkan ranting, daun, dan menempelkannya satu demi satu sampai membentuk sarang yang menurutnya paling indah. Yang paling cocok untuk ditempati si betina nanti. Setelah tempat tinggal calon pasangan ini selesai, baru deh red velvet mite kemudian akan menari di dekat sarangnya, memancing perhatian sang betina. Jika tertarik, sang betina akan masuk ke dalam sarang dan duduk di atas kantung sperma si jantan.

Jatuh cinta bagi red velvet mite bukan sekadar perihal harta atau fisik. Tetapi, lebih dari pada itu, jatuh cinta adalah soal kesiapan. Jatuh cinta bagi red velvet mite adalah sarang yang dibuat dengan penuh perasaan. Karena ada masanya, ketika red velvet mite jantan pergi mencari makanan, red velvet mite jantan lain akan datang ke sarang tersebut lalu menghancurkan semuanya. Jika ini terjadi, red velvet mite betina yang ada di dalam sarang akan membuahi red velvet mite jantan yang baru. Dia akan pindah, dan meninggalkan red velvet mite jantan yang patah.

Gue mengibaratkan sarang red velvet mite ini seperti hati. Mungkin, ada masanya kita harus menjadi seperti red velvet mite ini, yang membangun ‘sarang’-nya terlebih dahulu. Mempersiapkan hati kita sebaik mungkin. Sebelum akhirnya, siap untuk menerima betina yang datang. 

And now, 
It's time for me to set up the nest.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, December 16, 2015

Ceker Ayam Ini..

Dari dulu, gue punya masalah sama tulisan.

Kalo boleh dibilang, tulisan tangan gue superekspresif. Atau dengan kata yang lebih sederhana, tulisan tangan gue sama dengan BERCECERAN. Entah apa yang salah dengan masa kecil gue, tapi emang sampe sekarang tulisan gue masih buruk rupa. Saking busuknya, kalau tulisan gue dipigura dan ditempel di dinding, orang yang ngelihat akan berkata,’Wow, keren juga nih lukisan abstrak.’

Makanya gue selalu iri sama tulisan cewek. Sejelek-jeleknya tulisan cewek, tulisan mereka punya ciri khas sendiri. Tulisan gue juga punya ciri khas sih, yaitu jika ditatap lebih dari 4 detik akan keluar darah dari mata.

Apalagi di zaman yang serba digital ini gue jadi semakin jarang nulis. Udah, deh, hancur brutal tulisan tangan gue. Kalau ada kompetisi menulis antara gue dan orang buntung, udah pasti gue kalah telak.

Kayaknya gue perlu belajar nulis lewat idung deh.

Bukannya kenapa-kenapa, soalnya tulisan tangan gue sering khilaf. Hurufnya yang mepet-mepet, miring kayak pohon ketiup badai. Tidak jarang gue gak bisa baca apa yang gue tulis sendiri. BETUL SEKALI, GUE SENDIRI GAK BISA BACA SAKING GEMBELNYA. Kebayang kan? Gue aja gak bisa, gimana orang buta? (YA BUTA MANA BISA BACA KAMPRET?!).

Permasalahan tulisan ini tidak sampai di situ saja, selain tulisan tangan biasa, gue juga paling gak jago masalah tanda tangan. Dari zaman gue SD sampai sekarang, udah gak kehitung berapa kali gue ganti tanda tangan. Dari sekian banyak tanda tangan, ada beberapa yang paling gue inget dan membekas di hati.

Satu.
Tanda tangan ini gue bikin pas SD. Ketika itu kelas enam, gue baru lulus dan harus mengisi ijazah SD dengan tanda tangan. Tepat di atas foto 3 x 4 gue dengan rambut yang masih poni nan lurus. Masalahnya, gue baru tahu kalo di dunia ini ada yang namanya tanda tangan.

‘Kamu nih sekarang,’ salah seorang guru menyodorkan ijazah gue di atas meja.
Gue mikir bentar. ‘Tanda tangan ini selamanya ya?’
Guru gue ngangguk.

‘Uhh..’ Gue lalu keluar barisan, mengambil buku dari dalam tas dan menarik kertas yang paling tengah, yang ada cekrekan-nya. Gue harus bikin tanda tangan yang keren, pikir gue. Yang khas, tetapi misterius. Karena sewaktu SD guru-guru banyak yang manggil gue dengan sebutan ‘Dwi’, jadilah gue kepikiran untuk memakai nama itu untuk tanda tangan. Gue ngambil pulpen, lalu mikir, ‘Dwi-nya gue apain nih.. D.. W.. I..  D.. W.. I..’ Gue nyorat-nyoret sesuatu, dan jadilah ini:

tanda tangan kresnoadi keriba-keribo


Betul sekali, cuman tulisan huruf ‘D’ dan rumput-rumput yang membentuk huruf ‘W’ dan ‘I’. Dulu gue mikir, ‘Amajing, pasti gak ada yang bisa baca tanda tangan gue!’ Sekarang, kalo liat tanda tangan itu bawaannya mau nangis jejeritan, ‘EMAAAK BAJU AKU MANA MAAAAKK?!! AKU MALUUU!!’ sambil lari-larian.

Dua.
Tanda  tangan ini gue bikin sewaktu pertama kali dapet KTP. Gue udah stres kala itu. Antusias sekalgus panik karena, well, INI KATEPE GITU LHO?! Sebagai warga negara yang baik, gue gak boleh sembarangan. Karena kalo bikin sendiri takut jadinya kayak ceker ayam belom potong kuku, maka bergurulah gue kepada nyokap.

Selayaknya seorang guru idaman, nyokap mengajarkan gue dengan sabar. ‘Gini aja nih yang susah.. biar gak ada yang nyontek..’ kata nyokap sambil nyorat-nyoret lihai banget. Gue cuman mengamati dengan takjub. Nyokap bikin huruf sambung tulisan DH Kresnoadi dengan keren mampus. Tipikal tanda tangan orang zaman dulu yang keren dan ribet.

‘Gimana, gimana? Coba ulang! Ulang! ULANG!!’ Gue gak sanggup merhatiin arah gerakan pulpen nyokap.

Nyokap mengulang bikin tanda tangan gue.

‘ULANGIN LAGI! SEKALI LAGI!!’

Nyokap ngulangin lagi dengan tempo yang lebih pelan.

Gue mulai bisa ngikutin. Hmmm dari bawah.. ke atas.. langsung sambung sana-sini.. lalu gue bikin di kertas latihan. Hap hap! Hasilnya lumayan. Lalu pindah ke KTP, hasilnya kayak ceker ayam dicincang, direbus, dicampur darah uler, lalu dijadikan sesembahan untuk setan.

keriba keribo tanda tangan

Tiga.
Tanda tangan berikutnya kepikiran sewaktu kuliah. Latar belakang perubahan tanda tangan ini tidak lain dan tidak bukan karena… biar gampang kalo ada temen yang mau tanda tanganin absen (Muehehe. Jangan dicontoh ya!). Alhasil, gue cari yang lebih simpel dan pendek dibandingkan sebelumnya. Dan voila.. jadilah kayak gini:

kriba kribo tanda tangan kuliah kresnoadi


Empat
Menjelang lulus-lulusan kuliah, gue mikir pengin ngebalikin tanda tangan ke semula. Tapi berhubung tanda tangan di KTP itu terlalu rusuh (baca: berantakan), sementara yang pas kuliah terlalu gampang, gue jadi parno sendiri. Takutnya pas kerja tanda tangan gue malah dipalsuin. Gue pun memutuskan untuk (lagi-lagi) ganti tanda tangan jadi gini:

kresnoadi keriba-keribo bagi tanda tangan


Sekarang gue lagi mikir, biasanya kan kolom tanda tangan itu memanjang/horizontal, sementara yang kayak lolipop ini manjang ke bawah. Yang artinya tanda tangan gue yang sekarang… MAKAN TEMPAT NYET!

Hmmmm apa ini waktunya mencari yang lain lagi?
Tapi kok males ya. Hehehe.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, December 13, 2015

Faedah Keriba-Keribo

Gue kagum sama D’Masiv yang nyiptain lagu ‘tak ada manusia yang terlahir sempurna’. Bukan kagum bagus, tapi kagum dengan keberanian mereka. Omongan mereka seolah menganggap kalau semua anak yang lahir di dunia ini ‘pasti-gak-sempurna'. Tangannya buntung lah. Otaknya pengkor. Udelnya bau kompos. Untung Nyokap gue gak gitu ngikutin perkembangan lagu. Kalo dia tahu bisa-bisa ngamuk, “ANAK GUE LAHIR NORMAL SETAN! Emang sih kepalanya sempet nyangkut di pantat, tapi organnya lengkap kok..”

Makanya, tiap denger Ryan demasip bawain lagu itu, sesaat dia nyanyi, ‘Tak adaa manusiaa~ yang terlahir sempurna~’ gue selalu nyautin, ‘Paraah…  woo parah.. ngatain orang cacaat.’

Nah, ngomongin soal kelahiran, kemarin gue baru aja bikin grup LINE untuk temen-temen yang suka baca tulisan di sini. Karena LINE @keribakeribo (pakai ‘@’) tidak bisa dipakai sebagai tempat ngobrol bareng (grup), maka tercetuslah ide ngegabungin orang-orang yang suka mantengin keriba-keribo.

Permasalahan pertama datang saat harus memilih nama untuk grup LINE ini. Gue emang paling gak jago soal nyiptain nama yang keren-keren. Temen-temen yang lain juga malah menganjurkan nama aneh-aneh kayak Keriba-Keribo Freak (kayak sekumpulan orang-orang gak punya temen), Para Pemuja Keriba-Keribo (berasa lagi nyembah berhala), sampe yang paling aneh… Kapitalis Berdarah. Entah gue harus seneng atau sedih dapet ide macem-macem gini.

Setelah mendapat berbagai masukan, gue nemu satu yang paling unik sekaligus abnormal: Faedah Keriba-Keribo.

Gue gak paham faedah apa yang dia dapat dari blog ini. Tapi berhubung namanya bisa dipake buat ngeles, jadi gue memilih ini. Kayaknya keren aja kalo temen lagi liat hape kita terus nanya, ‘Eh, grup apaan tuh Faedah Keriba-Keribo?’

Kita bisa jawab sama-sama, ‘Grup yang… yah ambil faedahnya aja..’ lalu nangis dan nyemilin tanah di garasi.

Tujuan awal dibentuknya grup ini sih memang cuman supaya kita bisa kenal lebih deket, dan kamu-kamu juga saling kenal satu sama lain. Supaya kalo kamu mau kasih masukan, ide, atau apapun terkait blog ini, bisa lebih gampang dan langsung didengar sama yang lain.

TAPI KENYATAANNYA KAGAK SODARA-SODARA!

Begitu grupnya resmi dibuat, yang terjadi malah kerusuhan! Banyak terjadi ajang modus, nyebar-nyebar link, bakar bioskop. Pokoknya rusuh. Gue sendiri gak ngerti lagi harus ngapain. Gue hanya sesekali nyimak sambil menggumam, ‘Monster apa yang telah kuciptakan ya Allah..’

Well, tapi gak ada manusia yang terlahir sempurna kan?

Sejauh ini sih masih have fun aja. Gue juga seneng kalau temen-temen pada ngumpul dan bisa saling kenal. Mudah-mudahan bisa kayak gini terus deh.

Kalau mau gabung grupnya, tinggal add LINE @keribakeribo (pakai ‘@’), lalu cantumkan id LINE kamu ya. See you then! :)
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, December 7, 2015

Tiga Jenis Cewek yang Bikin Cowok Illfeel

Ya ya ya. Cowok mana yang gak suka cewek? Sebagai mamalia normal, kaum Adam pasti butuh belaian kasih sayang cewek. Kecuali cowok tersebut gay atau titisan pohon mangga. Tapi, asal kamu tahu, tidak semua cewek disukai cowok. Apalagi untuk melewati jenjang yang bernama pacaran. Ada jenis cewek tertentu yang dibenci oleh cowok. Atau, lebih tepatnya, cewek-cewek yang gak akan mau dijadiin gebetan sama cowok. Berikut tiga jenis cewek yang bikin cowok illfeel:

Satu. Cewek bau. Ini jelas. Siapa yang ga illfeel sama cewek bau? Entah itu bau mulut, bau badan, maupun bau sesajen (horor). Temen gue pernah punya (mantan) pacar yang bau ketek. Dan dia pernah merasakan detik-detik penjemputan ajal. Ketika itu dia lagi pacaran di taman. Si cewek di kiri, cowok kanan. Seperti pasangan normal pada umumnya, si cewek minta foto berdua. Si cewek lalu ngeluarin hape, tangan kanannya melingkar di belakang leher cowok. Rencananya mau selfie dari arah si cowok, tapi ceweknya yang megang hape. Beberapa detik kemudian temen gue merasa ada aroma menyengat. Kayak bau-bau mayat gitu. Dia pun menahan napas, lalu senderan ke pundak si cewek. Beberapa detik kemudian, si cowok nengok ke kanan. Ketek ceweknya nempel di pipinya. Lima belas menit kemudian temen gue udah di RS Fatmawati, kena paru-paru basah.

Tips untuk cewek bau: Pastikan pakai parfum sebelum nge-date. Kalau memang kepepet, bergulinglah di atas kebohongan. Betul sekali, kalo kamu nyadar ada aroma tidak sedap di badanmu dan stok parfum lagi abis, jangan kuatir. Pasang muka tembok. Temui pacar kamu dan bilang, “Rasakanlah aroma keberhasilkan aku, sayang. Emang agak mirip bangkai cicak, sih, tapi nikmatin aja.”

Tapi hal yang paling penting tentang bau-bauan ini adalah: jangan sampai bau tanah! Ingat! Gak enak juga begitu nge-date, di meja kafe pacarmu nanya, “Itu ngapain malaikat Izrail di belakang kamu? Nunggu momen?”

Dua. Cewek drama. Cowok emang cenderung males ketemu cewek drama, apalagi untuk pacaran. Nah, untuk mendeteksi apakah kamu termasuk ke dalam cewek drama atau bukan, caranya amatlah gampang. Tontonlah satu sinetron (kalau bisa yang tokoh utamanya selalu ditindas keluarganya sendiri). Lalu, kalo pas adegan si tokoh utama minum dan kamu jerit di depan tv, “JANGAN DIMINUM GOBLOK! ITU ADA RACUNNYA!!” berarti kamu termasuk ke dalam cewek drama.

Lalu kenapa cowok illfeel sama cewek drama? Jawabannya sangat sederhana.

Bayangkan saja perasaan kamu ketika lagi enak-enaknya nge-date makan spageti, tiba-tiba pasangan kamu teriak kenceng, “AAAKKKKHHHHH!!!” sambil megang garpu. Kamu udah panik karena dia keracunan makanan. Kemudian, begitu ditanya kenapa teriak, dia jawab, “Lupa ngambil sambel.”

Tiga. Cewek menor. Sebuah pepatah mengatakan, don’t judge a book by its cover. Slogan ini mungkin benar, tapi tidak untuk cowok kepada cewek. Cowok, selalu judge her by its cover. Cowok suka ngeliat cewek dandan. Dandan adalah kegiatan merias wajah. Tapi, kalo ngeriasnya kebanyakan, cowok bakal bingung, “Itu muka atau pohon natal?”

Maka dandanlah sewajarnya. Tidak perlu terlihat terlalu memberikan effort pada dandanan. Cowok lebih suka ngelihat cewek yang dandanannya natural (maksudnya alami, tapi bukan berarti bedakan pake abu vulkanik juga). Dandanan yang berlebihan malah membuat cowok takut. Kalau memang udah terlanjur menor, jangan nge-date di tempat yang berangin. Apalagi makan sate di pinggir jalan. Bisa-bisa si cowok malah TBC gara-gara ngirup bedak kamu yang ketiup kipas sate. “Hmmm enak ya satenya… OHOHOEKK!!! BEDAK... KESELEK!! HOEKHOEK!! NYAWAKUU!!”

--
Nah, itulah tadi tiga jenis cewek yang bikin cowok illfeel. Kalau ada yang ingin nambahin, silakan di komentar ya. \:D/
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, December 1, 2015

Puisi Selalu Suka

Beberapa hari belakangan ini gue susah banget tidur. Kayaknya ada yang gak beres deh sama otak gue. Nggak tahu kenapa, gue gak bisa fokus ngapa-ngapain. Gue coba untuk baca buku supaya ngantuk, tapi rasanya aneh. Seperti ada kabut yang menghalau pikiran gue untuk berjalan normal.

Gue pindah ke depan laptop,
dan coba menulis semampu gue.

Gue paksa untuk mengeluarkan apa yang ada di kepala. Satu kalimat tertulis… hapus. Satu kalimat tertulis… hapus kembali. Entah kenapa menulis jadi jauh lebih sulit dari biasanya. Seperti ada perasaan, bahwa, tulisan ini tidak harus diselesaikan. Tidak harus diciptakan dengan keterburu-buruan. Di sisi lain, rasa penasaran meminta gue untuk menyelesaikannya. Ada tanda tanya yang harus dipecahkan.

Di tengah keheningan malam ini, jarum jam terdengar lebih keras dari biasanya.

Sampai pukul setengah empat pagi,
gue selesai menulis. 
Dan akhirnya bisa tidur dengan nyenyak.

--
Aku selalu suka mengganggu.
Karena mengganggu adalah istilahku memanjakanmu.

Aku selalu suka menjelajah.
Duduk di celah jari tanganmu
yang kecil dan malu-malu.

Aku selalu suka saat di mana menerima pesanmu aku tersenyum.
Saat di mana membaca huruf-huruf di dalam handphone,
berarti melihat sekawanan kupu-kupu yang terbang
dan membentuk formasi terindah yang pernah ada.

Aku selalu suka saat di mana jariku adalah papan selancar
dan ombak di rambutmu merupakan gelombang paling tangguh
yang pernah kutemui.

Aku selalu suka saat di mana waktu bukanlah hal yang perlu kutakutkan.
Duduk berjam-jam di dalam café.
Mengobrol tentang apa saja.
Atau hanya sekadar terlentang
di atas bantal yang menjadi saksi
bahwa hanya dengan memikirkan seseorang,
kita bisa tidak tidur semalaman.

Aku selalu suka saat-saat kamu ngambek.
Saat di mana bibirku memucat perlahan-lahan.
Jantungku memompa cepat.

Adrenalin yang lebih parah dibandingkan naik halilintar di Dufan.

Saat di mana aku menjadi orang yang paling cemas di dunia.
Memikirkan detail paling kecil tentang apa saja yang kulakukan selama dua jam ke belakang.
Tentang pilihan restoran ini.
Tentang pakaian yang kukenakan.
Atau tentang kata-kata yang baru saja kulontarkan.

Aku selalu suka saat namamu kupaksa-masukkan ke dalam doaku setiap malam.
Karena kalau bukan Tuhan, kepada siapa lagi aku minta dekatkan?

Aku selalu suka saat ini semua mulai menjadi kenyataan.
Saat kamu memberi harapan-harapan,
seolah kamu memiliki perasaan yang sama.
Perasaan, yang, kujaga pelan-pelan.
Karena aku selalu suka.

Kresnoadi DH (Desember 2015)

--
Ini versi mixcloudnya: 

Suka post ini? Bagikan ke: