Friday, November 27, 2015

Dian Sastro Cewek Labil (?)

Udah lama juga nih nggak balesin komentar temen-temen lewat postingan. Hehehe. Mari kita telaah satu per satu yang komen di postingan nyokap kemarin. Mulai dari ini dulu ya:

Icha Hairunnisa November 24, 2015 at 4:30 PM
Huahahahahaha! Kayak mecin. Tapi banyak orang yang ketagihan makan mecin loh.
Itu si Ibu otak dagang banget ya. Untung cuma blog anaknya yang mau dijual. Bukan anaknya. Eh. 

Tanggapan:
Hmmm gue masih bingung sama komentar dari Icha ini. Ketagihan makan mecin? Kayak apa tuh orangnya? Gue belum pernah liat ada orang pucet jongkok di pojokan sambil nutupin mukanya pake baju. Lalu pas digerebek satpol PP dia jerit-jerit kesurupan, 'OHH!! AKHHH!!! TIDAKKK! AKU… AJINOMOTOO… KEKASIH GELAPKUHH!!'


Jamu Tradisional Mujarab November 25, 2015 at 8:18 AM
Nyokapnya gaul,
sepertinya nemu blog ini pas lagi BW :D

Tanggapan:
Awalnya gue ketawa ngakak baca komen Tuan/Mbak Jamu Tradisional ini. Nyokap gue BW? O jelas tidak mungkin! Nyokap adalah orang yang kurang mengikuti perkembangan teknologi. Di saat orang-orang udah heboh make WhatsApp, Nyokap masih seru mainan milis. Meskipun begitu, nyokap tetap mau memelajari teknologi. Dia bahkan pernah minta gue untuk cariiin hape dengan satu syarat: Ada Facebook-nya. Gue udah berupaya ngejelasin kalo Facebook itu bisa dibuka dari internet, jadi semua hape yang bisa internetan bakalan bisa Facebookan. Tapi dia malah jawab santai, ‘Oh, oke dehh. Tapi internetnya yang ada Facebook-nya ya..’

Eh tunggu tunggu..

Tapi gimana kalo sekarang dia udah bisa? Sesuai dengan pernyataan Tuan/Mbak Jamu Tradisional, gimana kalo Nyokap… beneran nemu blog gue dari BW? Di suatu tempat dia buka laptop, ngeblog… lalu gak sengaja nemu satu blog dengan header bertuliskan “WEB BLOG KRESNOADI”, lalu bergumam, ‘Hmmm.. kok kayak kenal ya?’ Kemudian Nyokap baca.. baca.. baca.. lalu penasaran sama pemilik blog tersebut. Dia buka tab “TENTANG KRESNOADI” sambil nyoba mikir positif kalo blog keparat yang lagi dia baca bukan punya anaknya. Tapi kemudian dia tereak, ‘TIDAAAAAAAAAKKKKK!! INI TIDAK MUNGKIIIINNN?!!!’

Eh tunggu tunggu..

Gimana kalo sebenernya… Nyokap udah lama baca keriba-keribo? Dia nyamar jadi anonim. Hmmmm Jamu Tradisional.. Engkau kah Mamah?
--
Eniwei. Berkat Nyokap bilang gue harus nulis tentang kehutanan, di komen kemarin jadi banyak yang setuju. Gue diminta oleh menulis sesuatu yang berhubungan sama dunia perkuliahan gue. Salah duanya ini:

Doni Jaelani November 24, 2015 at 11:53 PM
ESMERALDA RUDOLFO! BHANGKAAAY!

Iya nih, katanya sarjana kehutanan masa gak bahas masalah hutan hutan gitu sih? buktikan dong lu anak Fahutan yang asik itu

Agnes Pratiwi Puspanagari November 25, 2015 at 7:51 PM
bener kata ibu. sekali kali tulis yang berbau kehutanan gitu kak wkwk

Tanggapan:
Baik. Karena memang banyak yang meminta, gue bakal bahas sesuatu tentang kehutanan. Walaupun gue gak mau kayak kayak Dian Sastro, lari-lari ke hutan pas galau. Tahu kan? Puisinya yang bombastis itu:

Ku lari ke hutan... kemudian menyanyiku.
Ku lari ke pantai… kemudian teriakku
Sepi. Sepi dan sendiri aku benci.

Nyeess banget emang puisinya. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, Dian Sastro ini katrok juga. Dari puisi di atas kita dapat simpulkan kalo Dian Sastro sangat mencerminkan sifat perempuan seutuhnya: labil. Betul sekali, Dian Sastro adalah cewek labil.

Bingung? Mari kita kupas lebih dalam.

Jadi, di suatu tempat, ceritanya Dian Sastro lagi galau. Kemudian dia ke hutan, nyanyi-nyanyi. Bosen, dia pergi ke pantai, tereak-tereak (dari sini kita bisa lihat kalo selain labil, Dian Sastro juga tahan aus). Setelah bosen dari pantai. Dia kesepian gara-gara sendiri.

YA SALAH SENDIRI KE HUTAN SETAAAANN!!

Semua orang juga tahu kalo hutan sepi. Memangnya apa yang diharapkan dari hutan? Mungkinkah ada seseorang yang dateng ke hutan, nebas-nebas ranting pohon, lalu kaget karena di balik semak-semak ada pasar kaget? Ada monyet jualan kangkung. ‘Neng, seiket cenggo aja neng.. Uu aaa..’

Kalo mau rame jangan ke hutan, ke Dufan.

Hih, dasar cewek.

Wah, ternyata gak sengaja udah nulis tentang kehutanan. 
Ya udah deh yaa. Good night and happy weekend! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, November 24, 2015

Nyokap Lagi dan Otak yang Gak Bener

Halo gaes.

Ada yang ngikutin serial Turis Asal? Sekarang udah sampe destinasi ketiga lho (dateng-dateng promosi). Hehehe. Gue akuin masih banyak yang harus diperbaikin dari webnya, seperti halaman depan dan tab “Peta Perjalanan” yang masih coming soon. Semuanya masih dikerjain sama temen gue. Mudah-mudahan bisa dibenerin dalam waktu deket. Untuk temen-temen yang suka buka website lewat hape, itu juga lagi dipikirin kembali. Gue akuin emang masih rada aneh, soalnya tampilan depannya cuman tulisan dan gak keliatan juga tulisannya apa. Ini semua dikarenakan rencana desain awal website-nya yang berubah mendadak. Kita juga gak tahu kenapa tiba-tiba berubah jadi yang ini. \:p/

Kalo ada yang mau kasih masukan atau saran, silakan lho ya. Monggo aja komen di bawah atau langsung di websitenya di sini.

--
Kehebohan nyokap mengenai blog ini makin menjadi-jadi. Kalo kalian baca di postingan dua minggu lalu, nyokap sempet bilang kalo dia abis bacain keriba-keribo yang keramat ini. Alhasil, sekarang efeknya mulai keliatan. Rambutnya mulai berubah jadi putih… karena emang udah tua.

Tapi beneran gaes. Nyokap mulai mempertanyakan isi dari blog yang super ngawur ini. Di sela-sela nonton tv, nyokap membuka percakapan..

Nyokap: Ibu udah baca blog kamu lho.
Gue: (ambil cemilan ke meja, pura-pura gak denger)
Nyokap: Ibu juga baca punya Deva.
Gue: (nelen ludah)
Nyokap: Blog kamu dijual aja.
Gue: (ngeludah) HAHH? CUIH!!
Nyokap: Iya, blog kamu dijual aja.
Gue: …

Buset. Semena-mena amat ya nyokap gue? Dikata blog gue gorengan kali ya main jual-jual gitu.. Seenggaknya kan jangan langsung dijual, kontrakin aja dulu (INI APAAN?).

Nyokap gue, entah nemu di mana, bilang kalo blog gue bisa dijual dengan harga mahal. Katanya, ‘Kalo dijual bisa dapet lima belas ribu dolar lho.’ Gue langsung dengan tegas berseru, ‘Tidak! Tidak akan kujual blog itu berapapun harganya Esmeralda!!’ Nyokap gue nyaut lagi, ‘TAPI LIMA BELAS RIBU DOLAR RUDOLFO!!! LIMA BELAS RIBU DOLAR?!!’ (kita emang kebanyakan nonton telenovela). Gue yang udah sebel langsung ngambil toples berisi kacang goreng, lalu gue gebrakin ke meja, ‘Ya udah! Kalo emang maksa dijual! Biar aku jual supaya kamu puas, Bu!!’ Nyokap gue pun menjawab dengan datar, ‘lho, emang ada yang mau beli?’ Yeee.. ini orang maunya apa sih?

Nyokap juga bilang sebaiknya blog gue diisi dengan tulisan-tulisan yang berbau kehutanan, biar kuliah gue ada gunanya. Mungkin, selama ini nyokap mengira gue anak yang rajin karena ngetik melulu di depan laptop. Sampai dia sadar, yang anaknya tulis membawa keburukan bagi umat manusia. Nyokap gue baru ngeh telah menciptakan monster yang luar biasa berakal bulus.

Mehehehe.
Ampun, Bu.

Tapi kalau boleh dibilang, bakat menulis yang gue miliki kayaknya emang nurun dari nyokap deh. Dari dulu nyokap seneng banget nulis-nulis jurnal ilmiah. Sampai sekarang pun pekerjaannya membuat riset dan membikin laporan-laporan ilmiah. Kalo laporan ilmiah nyokap susah dibaca karena membutuhkan tingkat intelegensia tertentu, tulisan gue susah dibaca karena… karena emang gak penting. Kalo diibaratkan makanan, tulisan nyokap itu kayak Smoked Chicken With Cheese Crepe. Bergizi dan lezat. Sedangkan tulisan gue adalah… mecin. Kecil dan bikin bego.

--
Anyway, udah dua hari ini gue gak bisa fokus ngapa-ngapain. Gue jadi semakin mudah terdistraksi sama hal-hal gak penting. Giliran mau ngerjain sesuatu, eh tiba-tiba megang hape, gak sengaja, terus buka Twitter. Tahu-tahu udah setengah jam sendiri. Lalu lanjut ngeliat laptop lagi, eh gak sengaja buka Opera, terus buka Twitter lagi. Tahu-tahu udah setengah jam lagi. Skema ini berlangsung terus sampai Michael Jackson bangkit dari kubur.

Gimana sih caranya supaya fokus?

Sekalinya nyoba luangin waktu untuk nulis, gue malah diem doang. Begadang ngeliatin halaman kosong… lalu tiba-tiba udah pagi, tidur, lalu bangun kesiangan deh. Kalo dipaksain yang ada tulisannya jadi amat-sangat-super-ultra sampah. Kayaknya ‘bensin’ gue untuk bikin tulisan yang lucu juga lagi abis. Pas gue baca malah bergumam sendiri, ‘Apaan sih? Kok gini?’’

Minat gue untuk baca buku juga lagi minim. Rasanya gue sudah tidak sebergairah dulu. Jaman dulu, gue kalo udah beli buku, gak bakal mao lepas sampe bener-bener abis. Kecuali emang bukunya jelek banget. Tapi sekarang, nggak sreg dikit sama tulisan di buku, gue langsung males. Hadeuh, what the hell happen to me? Gara-gara lagi musim ujan juga sekarang gue jadi gampang sakit kepala. Well, gue gatau sih apa hubungannya, tapi tampaknya sistem kekebalan di tubuh gue lagi tidak berfungsi dengan baik. Otak gue lagi gak bisa dipake dengan bener. Bener-bener gak bisa mikir fokus dan dalem.

Eh, eh, bentar..
Kok ini udah panjang ya? Apakah ini pertanda..
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, November 22, 2015

Friendzone

Kepada kamu yang selama ini dekat dengan saya,

Entah kenapa ini bisa terjadi kepada saya. Baru-baru ini, saya menyadari sesuatu yang ajaib. Ada sebuah titik di dada saya, yang, tumbuh pelan-pelan. Muncul dari satu momen sederhana, yang entah mengapa masih saya simpan sampai sekarang. Lalu, titik itu berkembang menjadi sesuatu yang lain. Berkumpul, satu demi satu menjadi sebuah perasaan utuh, yang, menyala-nyala setiap saya berada di dekat kamu.

Saya meminta maaf,
karena saya mencintai kamu.

Saya senang berdekatan dengan kamu. Saya senang dapat melihat lesung pipimu. Atau melihat kamu membenarkan rambutmu yang berantakan setiap kali kamu tertawa terlalu puas. Tetapi, ada sakit yang harus saya redam tiap kali perasaan itu menyala. Ada pahit yang saya korbankan, ketika kamu, dengan cemberut, meminta saya untuk menahan perasaan itu, supaya kita tetap biasa saja. Supaya hubungan kita tidak indah, lalu bosan, lalu hancur, dan, pada akhirnya, kita menjadi orang asing kembali.

Tapi saya ingin memiliki kamu.

Kamu mungkin tidak tahu bahwa saya selalu cemburu setiap kamu bercerita tentang pria-pria lain. Saya cemburu dengan kebebasanmu, untuk, mendekati orang-orang lain selain saya. Saya selalu benci melihatmu bercahaya, seolah meminta supaya pria-pria itu datang mengerubungimu. Saya benci dengan harapan-harapan yang kamu berikan kepada orang lain.

Saya benci terjebak perasaan saya sendiri.

Kata orang-orang, untuk keluar dari friendzone, seseorang harus memilih antara menjinakkan perasaannya sendiri demi pertemanan, atau menghilangkannya sama sekali, bersama dengan orang yang kita cintai sekaligus.

Terus terang, saya tidak tahu berapa lama lagi saya sanggup bertahan di sini. Bertarung sendirian tentang keputusan-keputusan yang saya benci. Tentang perasaan yang harus saya hadapi. Tentang masa depan saya dan kamu, yang semakin lama, semakin samar-samar. Saya tidak bisa bertarung sendirian. 

Karena saya benar-benar ingin memiliki kamu.
 --




*) Tulisan ini dipersembahkan kepada mereka yang menjadi korban friendzone. Dan ditujukkan bagi mereka para pelaku friendzone.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, November 17, 2015

Anak Setan

Kayaknya banyak yang salah persepsi deh soal Turis Asal, projek web terbaru gue. Banyak yang mengira kalau Turis Asal adalah blog sampingan yang ngebahas tentang travel.

Biar gue jelasin dikit..

Blog gue, yang bercerita tentang kehidupan gue yang megabiadab ini, adalah keriba-keribo. Di snilah gue menuliskan segala apa yang gue pikirkan, ataupun semua yang ingin gue bagikan ke kalian. Sementara Turis Asal adalah website fiktif yang berisi tentang cerita perjalanan dua orang yang berlagak menjadi turis untuk menemukan arti kehidupan yang sesungguhnya. Jadi, Turis Asal sama kayak serial tv, tapi dalam bentuk blog dengan medium tulisan. Jadi emang bakal bersambung terus gitu setiap hari rabu dan sabtu, yang nantinya bakalan tamat setelah si dua orang itu menemukan arti dari kehidupan yang sesungguhnya.

Jadi kalo gue mau posting tentang jalan-jalan gue ya tetep di keriba-keribo. Gue tidak berniat untuk memisahkan konten apapun ke sana. Karena dari awal, Turis Asal punya konsep sendiri. Itu kayak sajian gue untuk kalian, baik yang suka traveling maupun yang lagi bingung sama hidupnya. Turis Asal pun tidak dipegang sama gue doang, tapi ada orang-orang lain yang ngurusin. Kenapa? Soalnya kalo cuman sendirian bisa ambeien kepala gue. Muehehe.

So, yeah. That’s it. I hope you all guys know the differences. :)

Anyway, untuk episode pertama udah bisa dibaca di sini: http://turisasal.com/destinasi-1-prolog/

--
Njut ke topik. Entah udah berapa kali gue bilang, “Kenapa ya gue gak pernah berjodoh sama anak kecil?” Terus terang, gue sih suka-suka aja ngeliat mereka. Siapa coba yang gak gemes ngeliat anak kecil? Mungil, polos, belum bisa ngapa-ngapain. Kerjanya juga cuman ketawa-tawa sambil loncat ke sana ke mari (sama boker sih sesekali).

Tapi kenapa ya gue gak pernah bisa deket sama mereka?

Kejadian yang paling gue ingat terakhir kali adalah pas gue kerja di Kumon kemarin. Ketika itu suasana kelas hening sekali. Isinya cuman bocah-bocah ingusan yang sibuk ngerjain soal. Semuanya fokus dan tenang. Dari semua anak kecil (atau mulai sekarang kita sebut dengan anak setan), gue tertarik sama salah satu anak yang berkepala botak, dengan badan rada gempal, mirip Boboho kebanyakan ngelem. Diliat dari badannya, kayaknya dia baru bermur 6 taun. Gue kemudian jalan ke arah dia dari belakang. Si anak setan ini, gak tahu kesurupan apa, tiba-tiba goyang-goyangin kakinya yang ngatung di bawah kursi. Gak berapa lama dia garuk-garuk kepala.

Gue udah mikir, ‘Wah, jangan-jangan kesusahan nih dia.’ Pengin berjiwa layaknya malaikat yang muncul tiba-tiba, gue makin deketin dia, lalu berdiri persis di sebelah kanannya.

‘Ehem.’ Gue berdehem, ngasih kode kalo gue ada di deket dia. Supaya kalo ada soal yang dia gak ngerti, bisa langsung nanya ke gue.

Mendengar suara gue, si Boboho setan ini langsung nengok kanan. Gue pun natap dia, memberikan senyuman termanis yang gue punya. Gue udah siap-siap nunggu pertanyaan dari dia, tapi respon yang anak setan ini kasih malah melotot dan ngejerit kenceng, ‘AAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKHHHH!!’

‘AAAAAKKKHHHHH!!!’ Gue ikutan histeris karena kaget.

Si anak setan ngacungin tangannya ke gue. ‘MINGGIIIIRRRR!!!’

‘IYAAAAA AMPUUUN!!’ seru gue, panik. Gue langsung mundur dua langkah, melihat sekeliling, nyari benda panjang yang bisa dipakai buat nyodok kepala anak setan ini.

Kampret amat diusir anak 6 taun.

Hal menyusahkan lainnya dari menghadapi anak-anak adalah mempersiapkan diri dari pertanyaan-pertanyaan ajaib mereka. Entah kenapa, anak-anak memiliki kecenderungan untuk bertanya ‘Kenapa?’ dibandingkan berbagai jenis pertanyaan lain. Dan masalahnya, tiap kali kita menjawab pertanyaan tersebut, si anak (atau kita panggil dengan Bocah Iblis Cilik) akan terus mendesak kita dengan pertanyaan ‘Kenapa?’ lainnya sampai kita gila.

Gue: Kamu ngerjain soalnya yang semangat ya!
BIC (Bocah Iblis CIlik): (polos) Kenapa?
Gue: Ya biar ngerjainnya bisa lancar dong!
BIC: Kenapa harus lancar?
Gue: Supaya kamu pintar. Kan kalo ngerjainnya lancar berarti kamu bisa, kalo bisa, nanti nilainya bagus. Kalo nilainya bagus berarti kamu pinter. Gitu.
BIC: Kenapa?
Gue: (udah mulai sewot) Ya kalo kamu pintar nanti kamu bisa wujudin cita-cita! Kalo cita-cita kamu terwujud nanti bisa suksesss dehh!
BIC: Kenapa?
Gue: (mulai gigitin pinggir meja) Soalnya kalo sukses nanti orangtua kamu bangga.
BIC: Kenapa?
Gue: SOALNYA LO GAK NYUSAHIN MEREKA SEMPAAAK!!
BIC: Kenapa?
Gue: SOALNYA SEMPAK BOKAP LO GUE PAKE BUAT BEKEP LO!!
BIC: Kenapa?
Gue: (loncat dari jendela) TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKK!!!

Pokoknya kalo udah ngadepin anak kayak begitu harus kuat-kuat jaga kesabaran. Kalo enggak bisa stres sendiri. Bener gak?

Wah, tahu-tahu kok udah setengah dua pagi aja yak.
Okay then, have a great night folks! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, November 13, 2015

Turis Asal, Asal Jadi Turis

Brrr. Gila ya Bogor hujannya gak abis-abis. Udah seminggu setiap sore pasti ujan sampe malem. Sebenernya enak sih, bikin seger, ngantuk, dan bawaannya jadi pengin makan mulu. Ini aja udah ngidam mie rebus pake cabe rawit plus telur mata sapi setengah mateng. Hmmmm. Tapi yang nyebelin adalah GUE JADI GAK BISA KE MANA-MANA. Kalo udah ujan gini rasanya males banget buat keluar dari selimut. Apalagi mau jalan-jalan keluar rumah.

Berhubung males keluar, gue jadi lebih sering di depan laptop.

Kalo udah di depan laptop, mulai deh gue gak jelasnya. Browsing ke sana ke mari sambil baca-baca web yang asik. Di antara berbagai website tersebut, ada beberapa yang menarik. Coba gue share ya:

Satu. Kalo lagi males baca tulisan yang panjang-panjang, gue suka nyari webcomic. Dan salah satu yang paling gue demen adalah The Oatmeal. Komik-komik yang ada di situ kocak dan khas banget. Ngomongin komik, boleh dibilang zaman dulu gue adalah maniak komik. Gue punya dua tipe gambar kesukaan: kalo nggak yang kayak Sora The Wingless Duck (yang jelek-jelek sok real), gue suka sama gambar yang bener-bener simpel kayak Shinchan. Nah, gambar di The Oatmeal ini mirip-mirip deh kayak Shinchan. Sederhana banget tapi lucu. Malah banyak komik-komiknya yang viral sampe masuk ke 9gag atau berseliweran di Twitter. Dari yang bikin ketawa ngakak, merenung, sampe bikin ngangguk-ngangguk dewasa.

Dua. Bosen sama web yang ngumbar keburukan atau ngeledekin jomblo? Ternyata beberapa waktu lalu ada website yang baru launching. Berbeda dari biasanya, website ini berisi tentang pembelaan kaum jomblo. Namanya projomblo. Pas buka webnya, bakal kerasa adem sama warna ijonya yang unyu-unyu. Orang di belakang website ini adalah Tata dan kawan-kawan. Jadi, buat yang bosen diledekin jomblo, boleh tuh main ke situ. Yuhu!

Tiga. Terus terang, setelah baca Can We Live Here-nya Sarah Alderson, gue jadi rajin bacain travel blog. Kayaknya keren aja gitu, foto di tempat-tempat bagus, ketemu hal-hal unik dan baru. Dari yang ngenes sampe yang bikin jerit-jerit heboh di depan laptop. Ngebayangin kalo gue yang traveling dan menjelajah ke sana, udah pasti… hancur lah kehidupan kota tersebut. Hehehe. Nah, karena pada dasarnya gue juga seneng ke tempat-tempat asing, timbullah satu pemikiran: kenapa gue enggak bikin travelblog sendiri? Menceritakan perjalanan gue yang mahanorak tiap pergi ke tempat-tempat baru dan seru?

Berhubung lagi gak terlalu sibuk (plus lagi penat karena banyak yang dipikirin), gue sama salah seorang temen mutusin untuk bikin sendiri deh. Itung-itung sekalian belajar cara bikin tulisan perjalanan.



Namanya turis asal. Webnya berisi tentang cerita perjalanan dua orang turis dari Bogor menuju Bandung dalam menemukan arti kehidupan yang sejati. Gue bikin mirip-mirip webisode, tetapi dalam bentuk tulisan. Jadi semacam cerita bersambung yang ada jalan ceritanya gitu. Akan ada awal dan akhir yang bikin tamat cerita.

Webnya sendiri akan dilaunch hari minggu tanggal 15 November nanti. Di tanggal itu juga akan dipublish episode pertama dari turis asal. Tapi sekarang udah bisa dibuka dan diperkosa di turisasal.com. Kalau mau berinteraksi lebih intim, bisa main ke Twitternya di akun twitter turis asal ini. Daripada kejebak ujan dan gak bisa jalan-jalan, mending liat website jalan-jalan. Ya gak? \:p/

Selain yang suka traveling, turis asal ini sebetulnya dibuat untuk seseorang yang lagi bingung dalam menjalani hidup. Buat yang masih bingung sama masa depannya. Bisa juga yang lagi pusing ambil kuliah jurusan apa, atau yang mau kerja di bidang apa. Tentunya semua cerita ditulis dalam perspektif komedi. Episode baru akan dipublish setiap hari Rabu dan Sabtu pukul 19.00 WIB. I really hope you can enjoy this website! \(w)/

Karena turis asal,
asal jadi turis.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, November 11, 2015

Harus Pindah Negara

Gue. Harus. Pindah. Negara.

Apa sih yang paling menyeramkan di dunia ini? Ketemu kecoak? Liat setan? Nyolokin pulpen ke anus sendiri? Well, itu serem sih. Tapi bukan itu poinnya.

Jadi, hari minggu kemarin, gue sama Alam baru nyampe Bogor dari Bandung. Kita udah geletak pasrah di lantai kayak ikan cupang kekurangan gizi. Bayangin aja, kita dari Bandung naik motor. NAIK MOTOR! Badan gue remuk redam, bahu pegel akibat ngegendong ransel gede. Apalagi pantat gue yang jadi tepos setepos-teposnya pantat tapir. Saking teposnya pantat gue, kalo ngeliat iklan hape, ‘Samsung kini hadir dengan style yang lebih slim lho?!’ langsung gue sahut, ‘LEBIH SLIM PANTAT GUE!!’ Pokoknya, gue udah ngerasa gak punya pantat. Untung aja waktu itu gue gak sarapan yang pedes-pedes. Bisa repot kalau gue sampe diare. Gue mesti keliling teriak-teriak nyariin pantat, ‘TAT!! MO BOKER NIH!! KE MANA LOO?!!’

Kalo udah begini, gue paling gak mao diganggu.

Atau gue bisa ngamuk.

Selain laper, masa-masa lagi capek selalu ngebuat gue jadi pengin diem. Gak ngomong, gak gerak, gak ngapa-ngapain. Gue pengin hibernasi kayak beruang kutub.

Pada masa kayak gini, gue berubah jadi orang yang supersensitif. Terkadang, hal-hal kecil bisa ngebuat gue emosi berlebihan. Salah satunya adalah obrolan yang gak penting. Makanya, gue gak pernah mau ke Indomaret sendirian pas lagi capek. Atau percakapan seperti inilah yang akan terjadi:

Mba2 Indomaret: Ini aja, Mas?
Gue: MENURUT LO?
Mba2 Indomaret: Totalnya 21.700 ya.
Gue: GUE BISA BACA!

*ngasih 22 ribu*

Mba2 Indomaret: Tiga ratus rupiahnya boleh disumbangkan?
Gue: BUAT SIAPEEE?!!
Mba2 Indomaret: Untuk yang membutuhkan, Mas.
Gue: GUE JUGA BUTUUHH!!!

Serem juga kalo udah begitu.

Makanya, kemaren gue langsung males begitu lagi asik-asiknya tiduran di depan pintu, tahu-tahu ada SMS yang masuk ke hape. Gue udah sewot, ‘JANGAN-JANGAN DARI MBA-MBA INDOMARET?!!’ tapi pikiran itu segera buyar setelah ngeliat nomor yang ada di layar.

Dari nyokap.

Karena baru pulang haji, Nyokap lagi bikin syukuran di Magelang, sekalian ke Jogja ketemu sodara-sodara yang lain. Gue langsung mikir ‘Ah, paling ngasih tahu jadwal dia pulang.’ Gue lalu membuka SMS dengan syahdu. Dengan mata penuh belek abis tiduran, gue baca pelan-pelan SMSnya: Abis buka web keriba-keribo... Geli lihat meme adik... Jadi yang menang yang mana Dik?

Abis. Buka. Web. Keriba-keribo?

Udah gede pake typo pula


Jantung gue berhenti berdetak. Geluduk bergemuruh. Hujan seketika turun. Gue lari ke garasi. Gedor-gedor pager sambil jerit, ‘TIDAAAAAKKK!!! KENAPA PAGERNYA DIKONCI GINII!!!’ (lho?)

Oh. My. God.

Sejak kapan Nyokap baca blog ini? Gimana kalo dia sampe baca tulisan yang aneh-aneh (yang mana tulisan di sini aneh semua). Kampret. Ini sungguh berbahaya. Gue yakin, sesaat setelah baca, hal yang pertama kali terlintas di pikiran Nyokap adalah: ‘KENAPA KAU TITIPKAN ANAK SEPERTI DIA KE RAHIMKUU YA ALLAH??!!’

Oleh karena itu, mulai sekarang, gue harus memperbanyak tulisan yang baik-baik. Bismillah. Karena kebersihan itu sebagian dari iman. Amin.

ps: Kalo ada yang jual tiket pesawat murah ke luar negeri, kabarin ya. Gue mau pindah kewarganegaraan.
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, November 9, 2015

Ketemu Fasya Aulia!

Beberapa momen sewaktu ketemu Fasya Aulia di Bandung hari sabtu kemarin:

--
Cek hape: “Gue di seberang Bank Mandiri. Jaket Cokelat.”
*celingak celinguk*
Ah, itu dia di motor matic. Gue jalan cepet bawa-bawa helm. “OOY!! OOOOYYY SYAAAAAA!!!”
Fasya gak nengok.
Pengin gue gebok palanya pake helm dari belakang.

--
“Lo udah mandi belum sih?”
“ANJIR YA UDAHLAH!! KUCEL-KUCEL GINI GUE MANDI KALI!”

--
*bawa motor santai*
“Ini lurus aja nih?”
“Iya. Lo kok bawa motornya cupu banget ya 20km/jam?”
“…”

--
“Lo hidup buat apa sih sya?”
“Gue sih hidup buat mempersiapkan kematian.”

--
Pulang dari kafe.
“Udah biar gue yang bawa deh motornya.”
Gue merhatiin dia, memberikan tatapan tajam, lalu jerit, “OKEEEEHH!!”
Kemachoan gue turun 2%.

--
Sampe di museum geologi.
“Nah, sekarang bagian lo.”
“Apaan?”
“Masukin ke parkiran.”
Anjir jago ngebut tapi gak bisa parkir.





Lain kali main-main lagi ya sya! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, November 3, 2015

Dua Mainan Baru!

Ada dua hal yang mau gue umumin nih..

Satu. Setelah nanya-nanya di akun LINE @keribakeribo, gue memutuskan untuk mulai main Instagram! Wohooo!

Karena gue gak ada keahlian foto dan muka gue juga kayaknya bakal gak lolos sensor, alhasil gue kepikiran untuk membuat semacam mainan baru, namanya #suarainstagram. Jadi, gue akan membuat post berisikan suara selama lima belas detik. Nantinya, video suara tersebut bebas diisi apa aja. Boleh ngebacain twit, quote, puisi, ataupun nyanyi. Hal ini juga membuka peluang bagi kamu yang mau berkarya tapi mukanya gak keliatan (ini emang ada ya tujuan begini?) Hehehe. Lucu gak sih idenya? Jadi nanti yang ngelihat post instagramnya gak tahu gimana muka si pemilik suara, mirip-mirip The Voice gitu.

Selain itu, bikin video buat #suarainstagram juga udah pasti lebih gampang. Gak perlu edit-edit. Tinggal rekam suara, lalu masukin deh tulisan di judulnya. Ini jelas cocok banget buat gue yang orangnya gak mau ribet. Selain itu, karena pakai suara, gue gak perlu takut suara gue dicopy-paste sama akun-akun gak bertanggung jawab. Gue memang jenius.

Asoy.

Gue akan mulai main #suarainstagram dari malam ini. Gue upload setiap jam 7 malam di Instagram @keribakeribo. Kalo ada yang mau ikutan tinggal pakai hestek itu ya! Mari kita bikin berisik dunia Instagram!

Dua. Dulu banget, pas zamannya ebook keriba-keribo baru rilis, gue sempet ngebikin ebook tambahan berupa extras/behind the scenes dari ebooknya. Nah, berhubung tadi siang gak ada kerjaan, gue tiba-tiba kepikiran untuk kembali mengolah extras yang ada di sana. Dan… udah rampung! Yosh!

Berbeda sedikit dengan isi extras awal, gue mengolah kembali extras itu menjadi sebuah ebook baru. Ebooknya berjudul “Rahasia Dapur Keriba-Keribo”. Ebook ini mengupas tentang semua hal yang gue lakukan sewaktu membuat ebook Keriba-Keribo. Dari awal banget seperti inspirasi, bagaimana pencarian ide, software yang dipakai, sampai metode pemasaran yang gue gunakan. Gue juga menulis tentang filosofi humor dan sedikit teknik menulis komedi. Pokoknya, gue menelanjangi habis diri gue sendiri di sana.

That’s literally rahasia dapur of Keriba-Keribo.

Karena namanya juga rahasia dapur, jadi jangan berharap akan ada cerita atau tulisan idiot pengalaman hidup gue di dalamnya. Berbeda jauh dengan tulisan di blog, ebook itu lebih terasa seperti “panduan” untuk membuat ebook. Bagaimana gue membuat ebook Keriba-Keribo, jati diri dan personal branding, serta membahas penulisan komedi.

Jadi, ebook Rahasia Dapur Keriba-Keribo ini sangat pas untuk blogger yang ingin membuat ebook sendiri, tetapi tidak tahu harus memulai dari mana.

Karena emang cuma pengin berbagi ilmu, gue akan membagikan ebook ini secara gratis. Tapi, karena namanya juga rahasia, jadi ebook ini dapat didownload mulai tanggal 4 pukul 00:01 dini hari dan akan gue hapus pada hari Senin, 9 November mendatang. Jadi, begitu tahu link downloadnya, langsung aja sikat!




*UPDATED*
SILAKAN DOWNLOAD DAPUR RAHASIA KRESNOADI DENGAN NGETWIT DI SINI. (udah ditutup ya!)


Ps: Untuk yang udah baca ebooknya, silakan kasih saran dan masukan di postingan ini atau email ke kresnoadidh@gmail.com ya! Happy reading! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke: