Monday, September 28, 2015

Busuk Busuk Bahagia Ini

Tolong..
Kepala gue mau melahirkan.

Hampir seminggu ini badan gue rasanya hancur berantakan. Tiap pulang dari kantor bawaannya langsung mau loncat ke kasur, tidur sepules-pulesnya sampe bego. Rasanya minggu ini badan gue capek secapek-capeknya umat. Ini aja gue masih harus ngerjain tugas kantor 100 lembar lagi (ya, Anda tidak buta. 100 LEMBAR!!!) plus nyiapin bahan buat presentasi besok pagi. Well, paling enggak lima jam lagi gue udah harus berangkat ngantor. Atau dengan kata lain, tusuk aja gue sekarang!!

Mumpung lagi istirahat ngelemesin tangan,
gue pake aja deh buat update blog.

Selain kerjaan yang lagi numpuk-numpuknya, di minggu ini juga gue menyadari suatu hal: jok motor gue mendelep. Betul sekali, sekarang jok motor gue udah gak sama lagi. Bagian depannya (yang biasa gue dudukin) jadi gak empuk dan mendelep ke dalem. Saking lamanya gak boncengin orang kali ya? Mendelepnya jok bagian depan ini membuat gue tampak berbeda ketika naik motor. Sekarang gue ngerasa stang motor gue sedikit lebih tinggi dari biasanya. Gue sih keren-keren aja. Berasa bawa Harley. Gue gak tahu aja, orang lain kalo ngeliat gue mungkin malah mikir, ‘Ini hobit dari mana naik Honda Revo?’

Namun, di antara semua kebusukan di minggu lalu, ternyata ada juga beberapa hal baik yang bikin gue bahagia. Jadi, beberapa hari yang lalu ada orang yang ngirim email menawarkan supaya blog ini dibuat versi aplikasinya. Ini berarti, keriba-keribo bakal pindah ke dalam genggaman dan bisa didownload dengan gratis! Uyeah!

Ngebayangin ada aplikasi namanya Keriba-Keribo aja jantung gue udah megap-megap sendiri.

Sejauh ini belum terlalu banyak yang diomongin sih. Baru perkirain tanggal selesai dan bener-bener baru mau didevelop setelah kemarin gue iyain. Ada yang mau kasih usul app-nya mau diisi apa? Oh tenang, kalau foto bugil gue udah pasti ada.

Pokoknya kalau ada masukan atau gimana-gimananya bisa komentar aja di bawah atau email ke kresnoadidh@gmail.com. I really appreciate your opinion. :)

Hal lain yang bikin gue seneng minggu ini adalah nemu tempat asik! Berhubung belakangan ini sering banget pulang malem, jadi gue sempet nyari tempat ‘istirahat sementara’ sebelum pulang cuman buat ngelempar baju dan masuk selimut. Tempatnya masih mall sih di daerah Bintaro. Tapi keren abis! Ada tempat outdoor dengan taman yang luas dan bisa selonjoran sampe mabok. Rasanya enak aja gitu malem-malem, udah sepi, tiduran di rumput mandangin langit sambil dengerin musik dari earphone. Nuansanya pas banget buat istirahat. Mungkin dulu Ariel nyiptain lagu begini kali ya? Hmmm mulai sekarang Ariel harus hati-hati.

Ya udah, selamat tidur semua.
Lanjut kerja rodi lagi deh.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, September 24, 2015

Mari Nyate Saja..

Bencong. Bencong. Bencong. Kayaknya efek dari postingan yang ini parah banget deh. Dengan semakin kurusnya gue, sekarang bodi gue udah ngalahin aduhainya bodi Maudy Ayunda. Hal ini terbukti dari kekancutan yang terjadi kemarin pagi. Jadi, sewaktu berangkat ke kantor (gue pergi naik motor, make syal penutup mulut sampai leher, jadi yang kelihatan cuma mata doang), gue ngisi bensin dulu di deket rumah. Sambil buka bagasi, gue bilang dengan gagahnya, ‘Pertamax 25 rebu mbak!’ Lalu dengan wajah kalem si mbaknya langsung menancapkan selang ke tangki bensin. Gue ngasih duit, dia balikin kembalian. Lalu dia bilang, ‘Makasih ya, MBAK.’

MBAK.

M. B. A. K.

TIDAAAAAAAAAAAKK!!

Apa si mbak-mbak pom bensin ini tidak bisa melihat betapa machonya otot-otot yang tertanam di badan gue? Apa dia gak ngeliat betapa teposnya dada gue? Apa bodi gue secocok itu buat jadi bencong? Apa mata gue seindah itu? Hmmmmm.

Kalau memang dengan menutup mulut dan leher saja bisa ngebuat gue menjadi cewek, maka kesempatan ini tidak akan gue sia-siakan! Yosh! Tahun depan gue bakal ikutan ajang Fashion Hijabers 2016! Gue tinggal make cadar dan gue yakin dapat menang dengan mudah! Gue tinggal jalan di atas catwalk. Juri memutuskan pemenang. Lalu gue lari ke depan panggung sambil LEPASIN HIJAB DAN TUNJUKKAN JAKUN SEJATI GUE!! HUAHAHAHA!!!

--
Anyway, gimana Idul Adha di tempat kalian? Happy Ied Mubarak ya! \(w)/

Gue sendiri sebenarnya paling gak demen menonton penyembelihan. Konsep ngegorok-leher-hewan-sambil-ditontonin beramai-ramai menurut gue agak jahat aja gitu. Terlebih kalo ada yang teriak, ‘EH ITU TUKANG JAGALNYA YANG DISEMBELIH!! KEBALIK WOYY KEBALIIK!!!’

Berbeda dengan sekarang, zaman gue kecil dulu, nontonin prosesi kambing digorok di depan khalayak ramai malah jadi keseruan tersendiri. Biasanya, gue sama temen-temen kompleks akan sibuk ngasih makan kambing dan memberikan komentar-komentar kepada si kambing. Berikut beberapa komentar yang paling sering terlontar waktu itu: 1) Hayoloh mbing bentar lagi mati, 2) Makan yang banyak mbing sebelum mati, 3) Ih kawin! Kambingnya kawin!, 4) Eek-nya bau yaaaa.. 5) Wow! Tititnya merah!

Gue zaman dulu emang udah kacau.

Berhubung sekarang udah males, alhasil dari pagi gue cuman nongkrong di depan laptop udah kayak zombie. Mau nonton tv juga keburu males duluan. Udah kebayang acara yang ditampilkan paling liputan artis-artis yang mau ngeliat kambing. Terbayang ada Cinta Laura dengan gayanya ngomong di depan kamera, ‘Hari ini akyu mau chek kambhing akyu nich.. yuk kita chek samya-samya..’ Ini jelas membosankan. Artis ngeliat kambing gak bakal ada bedanya sama rakyat biasa ngeliat kambing. Kecuali di dalam acara si Cinta Laura ngomong, ‘Hari ini akyu mau disembelih nich… Doain akyu sukses ngelawan tukang jagal yach..’

Berdasarkan insting seorang Senpai yang gue miliki, seharusnya momentum seperti ini dapat dijadikan alat untuk membuat acara yang keren. Seperti misalnya, membuat acara atraksi Limbad menahan sepakan kambing dengan satu tangan. Atau aksi Deddy Corbuzier menyembelih kambing dengan mata tertutup. Sambil naik motor. Motor Timezone.

Atau, ngelihat judul-judul acara sulap di RCTI, yang paling pas adalah…

Mahakarya Sakti Spesial Idul Adha: Deddy Corbuzier Naik Kambing Keliling Jakarta Dengan Mata Tertutup.

Dan supaya lebih sederhana gue singkat menjadi: MSSIADCNKKJDMT. Selayaknya atraksi Deddy yang keliling-Jakarta-naik-motor-dengan-mata-tertutup, aksi MSSIADCNKKJDMT akan dilakukan serupa. Deddy bakal menunggangi si kambing mulai dari monas. Dikawal beberapa polisi dan komunitas motor gede Jakarta. Lalu dalam kurun waktu 6 menit saja, jeritan ‘mbek’ si kambing bakal berubah jadi ‘mb… mbh… mbhh…’ (ceritanya kambingnya asma).

Tapi, yah, apapun kambingnya.
Mari kita nyate saja.
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, September 21, 2015

Hikayat Kresnoadi di GlobalTV

Gue lagi di tempat ngopi di salah satu mall di Bintaro. Niat awalnya sih mau bikin ebook Teka-Teki dua. Eh, begitu buka ms.word, entah kenapa gue malah inget janji gue untuk cerita tentang kerjaan di global waktu itu.

Daripada kelamaan dan takut keburu mati sebelum menuhin janji (amit-amit), mending gue cerita itu dulu kali ya.

Jadi, biarkan gue menceritakan hikayat perjalanan seorang Kresnoadi sewaktu bekerja di global tv. Awalnya, dulu banget gue emang sempat mengincar untuk bekerja di stasiun tv. Selain memang tertarik, gue juga punya rasa penasaran yang tinggi terhadap peristiwa di ‘belakang televisi’. Bagaimana cara bikin film, siapa yang bikin skrip film, sampai mengiklankan acara tv.

Berangkat dari sana, gue coba deh cari lowongan satu per satu. Karena gue gak punya background broadcast, alhasil gue mencari posisi yang lebih umum. Nah, karena gue ngerasa hal yang paling gue bisa itu menulis, jadi, deh, gue cari yang ada hubungannya sama menulis. Gue pun ngelamar jadi sopir. YAKAGAKLAAH!! Gue ngelamar menjadi copywriter.

Satu bulan..
Dua bulan..

Sampai beberapa bulan setelahnya, gue dapat email dari globaltv yang meminta gue untuk tes dan wawancara. Masa itu adalah masa bulan-bulan menjelang puasa. Gue udah mikir yang macem-macem. Kok global butuhnya pas bulan puasa? Apa lagi butuh orang sementara doang? Apa cuman ngisi satu projekan? Apa Nasar masih memendam perasaan kepada Muzdalifah? Pemirsaahhh?!

Gue pun coba menahan semua pikiran-pikiran jenius yang ada di kepala. Gue sempat nanya ke Radit, yang, dia balas dengan pancaran mata penuh keseriusan, ‘Paling lo disuruh jadi model.’ Dia lalu memegang pundak gue seraya berkata, ‘Model adzan magrib! Hahahaha!’ Air mata penuh keharuan mengalir turun. Kami berpelukan. Dia meluk pinggang gue, gue meluk leher dia sampe gak bisa napas.

Sampai akhirnya setelah beberapa kali tes, gue dipanggil untuk interview terakhir dengan si calon bos. Dengan pengetahuan alakadarnya tentang dunia pertelevisian, gue nekat datang. Berikut beberapa daftar pertanyaan interview beserta jawabannya yang masih gue ingat:

Tanya: Kamu suka nonton global tv?
Jawab: Enggak.
Tanya: Kamu punya sepatu?
Jawab: (nengok ke bawah) Pu-punya, Pak.
Tanya: Silakan gampar pipi kamu pakai itu.

Bangkai. Tapi serius, begitu ditanya suka nonton film apa, gue jawab dengan lantang, ‘Apa aja pak selama bukan sinetron!’ Di situ gue merasa cool abis. Lalu calon bos gue kembali bertanya, ‘Terus sukanya apa dong?’ Gue mikir bentar, lalu sadar kalau gue emang jarang nonton tv. Gue gak tahu nama-nama acara selain judul sinetron. Gak mungkin juga gue jawab ‘Sukanya tempe orek.’ Walaupun beneran suka, tapi kayaknya momennya gak pas deh.

Setengah jam berlalu dan interviewnya berakhir. Sampai, begitu mau pulang, si calon bos tiba-tiba menghentikan gue. Dia bilang, ‘Di dalam CV kamu menyebutkan punya blog ya?’ Dia lalu menanyakan alamat blog gue ini (yang bikin gue panik setengah mampus). CALON BOS GUE PENGIN BACA BLOG INI!! MENURUT NGANAAA?!!!

Gue udah pengin pura-pura bohong dengan menjawab, 'Detik com, Pak.' Tapi keringat dingin yang keluar tampaknya akan membocorkan kebohongan gue. Akhirnya, setengah pasrah, gue mengetikkan alamat blog tercinta kita ini di laptop dia. Waktu itu kalo gak salah postingan terakhir adalah yang ini. Dia ngescroll-ngescroll sebentar. Ngeliatin gue. Balik ngeliat layar. Balik ngeliatin gue lagi. Lalu keluar busa dari mulutnya (lho kok dia keracunan?).

Dia ketawa dikit,
lalu menyuruh gue untuk pulang.

Semua masih gak jelas sampai beberapa minggu setelahnya, salah seorang pihak dari globaltv mengabarkan kalau gue keterima di sana. Gue girang setengah mampus. Masalahnya adalah, gue hanya diterima sebagai karyawan outsource selama tiga bulan.

Eh, ternyata udah jam segini.
Gue pulang dulu deh. Sambung di postingan berikutnya aja ya. \:p/
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, September 19, 2015

BERIKAN AKU MAKANAAAN!!!

Udah hampir dua bulan gue mengalami hal yang paliing disenengin cewek: kurusan. Sinting. Kerjaan baru ini emang bikin lemak gue berkurang drastis. Sebenernya bukan karena kerjannya sih, tapi gara-gara lokasi kantor yang jauhnya bikin orang pengin jerit-jerit di tengah jalan. Bayangin aja, dalam sehari, gue bisa menghabiskan waktu di jalan selama 5 jam. Mari gue ulang biar keren. 5 JAM PERJALANAN KAMPRETTT!!

Lebih jauh lagi, kalo diitung-itung. Ini berarti dalam setahun gue menghabiskan waktu di  jalan selama 365x5 jam. Atau sama dengan 1825 jam. Atau sama dengan 76 hari. Atau sama dengan 2 setengah bulan. 2 SETENGAH BULAN DI JALAN. Naik motor. Macet-macetan. Melihat hal ini, gue yakin, gak sampe setahun gumpalan pantat gue udah ilang satu.

Imbas dari lamanya perjalanan ini jelas berakibat pada jam berangkat dan pulang kerja gue. DAN TEPARNYA GUE DI RUMAH. Setiap pagi (pukul tujuh pagi) gue bangun buru-buru dan gak sarapan. Pulangnya bisa jam setengah sepuluh. Gak jarang gue langsung ketiduran saking capeknya di jalan. Ini juga ngebuat gue jadi gak sempet ngapa-ngapain. Di kamar gue aja masih ada bekas kaleng kopi sisa minggu lalu. Masih ada pecahan beling yang gak sengaja gue jatuhin dari atas meja empat hari lalu. Karena capek dan kurang makan, walhasil gue sekarang kurus dengan mengenaskan. Selain menjadi Ibukota, tampaknya Jakarta dapat dijadikan sebagai alat diet yang efektif.

Kondisi ini diperparah dengan gak adanya nyokap di rumah. Sejak minggu lalu nyokap berangkat haji, di rumah semakin minim makanan. Kadang di tengah malam gue mencoba buka kulkas, ngintip sisa makanan yang ternyata gak ada apa-apa. Sedih. Kalau di film-film, ngeliat si tokoh terperosok sendirian gak punya makanan, neneknya langsung sigap membawakan makanan berdus-dus dari kampung halaman. Kalau hal itu kejadian di gue, yang ada malah serem. Gak mungkin juga nenek gue bangkit dari kubur terus jajanin gue momogi ke warung rokok.

Intinya adalah: Kasih gue makanan!! Huhuhuhu. Sekarang gue jadi kurus. Ini sudah pasti akan mengurangi tingkat kemachoan gue. Otot-otot gue yang aduhai ini pasti akan mengendur dengan cepat.

--
Gue kayaknya mau bikin kuis kecil-kecilan yang gampang banget tentang blog ini melaluii LINE di @keribakeribo (pakai @). Kuisnya sendiri gue rencanain bakal diadain hari minggu besok. So, coba add LINE-nya aja dulu ya. Kita seru-seruan bareng. :)
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, September 13, 2015

Hohoho Welcome Back!

Ada yang nyadar gak sih, udah lama gue nggak mosting dengan ngasal? Sekalinya ngasal malah ancur beneran kayak postingan ini. Hahaha. Well, Gimana bulan ini? Apa kabar? Hmm gue sebetulnya bingung sih mau nulis tentang apa. Padahal banyak hal yang mau dikeluarin. Tapi rasanya kayak di kepala gue lagi banyak hal rumit yang saling bertumpukan. Hmm… gue coba keluarin satu per satu deh ya:

Satu. Gue sabtu kemarin dateng ke Stand up fest di senayan. Gak tahunya, ketemu temen deket kampus zaman dulu. Cerita cerita cerita… lalu gue baru sadar kalau temen-temen gue udah pada mencar semua. Ada yang udah pada benaran nyemplung di kehutanan (yang sekarang lagi diribetin asep Sumatera). Banyak juga yang bertebaran di bank. Sementara gue dari Global tv sekarang nyasar jauh ke tempat bimbingan belajar. Dan reaksi pertama gue setelah denger cerita temen gue tersebut adalah, ‘Ini kenapa gue yang paling gak jelas ya?’

Dua. Gue baru aja namatin Silicon Valley season dua. Di sini ada yang ngikutin juga gak? Dari dulu salah satu impian gue emang bikin start up. Kayaknya seru aja gitu nyiptain sesuatu dari apa yang ada di pikiran kita. Lalu gue sadar… tingkat intelegensia gue yang setara tutup kecap ini kagak ngerti gitu-gituan. Satu-satunya dunia komputer yang gue paham adalah, kalo mo make komputer, pencet dulu tombol powernya.

Tiga. Barusan ada yang email gue nanya soal blog-blog yang seru. Gue sendiri bingung jawabnya. Di sini ada yang mau bantu? Sebenernya, ini juga yang lagi jadi pemikiran gue belakangan ini sih. Terkadang, gue ngelihat blog yang rameeee banget. Tapi, di sisi lain, gue menemukan blog yang dari segi komentar sepiii banget. Pada ke mana sih orang-orang ini? Apa blog udah mulai gak rame? Coba cek blognya Roy, atau Tirta. Salah dua blogger yang sering gue ikutin perkembangannya. Lebih jauh lagi, coba lihat sekarang blognya Bena, komentarnya bisa dihitung pake jari. So, yuk kita kembaliin kerusuhan jaman dulu lagi. Ramein aja blog-blog yang menurut kamu bagus. Atau paling tidak, share di sini dong blog favorit kamu! Yuhuuu!

Empat. Gue masih bingung sama konsep ‘jodoh di tangan Tuhan’. Apakah ini berarti kita harus mati dulu dan ketemu Tuhan? Atau kita berdoa aja sampai Tuhan memberikan kita jodoh? Lagipula, katanya, setiap makhluk diciptakan saling berpasangan. Apakah ini berarti setiap manusia juga sudah ditentukan jodohnya sewaktu lahir? Lalu bagaimana kita mengenali orang itu adalah jodoh kita? Lebih jauh lagi, bagaimana dengan nasib orang-orang yang berjodoh dengan orang yang terpaksa bunuh diri? Apakah dia dapat jodoh pengganti? Atau terpaksa mati juga gara-gara jodohnya udah keburu tewas gantung diri?

Lima. Ngomongin soal jodoh, terus terang, hubungan gue sama Deva belakangan ini lagi kurang beres. Kita lagi sama-sama sibuk, agak susah ngeluangin waktu dan seru-seruan kayak dulu lagi. Terlebih setelah postingan terakhir gue, Deva langsung ngambek gak karuan. Salah gue juga sih bahas-bahas mantan. Tapi sekarang udah baikan sih. Semoga aja kita bisa ballik ngerusuhin dunia blog ini. Makin ancur dah Indonesia. Hahaha. Sedikit tips komunikasi dari gue: beli pulsa.

Enam. Ada yang pernah ngerasa pengin jadi tokoh di film-film gitu gak? Atau malah ngerasa dirinya mirip sama salah satu karakter film? Gue baru-baru ini nonton Punch-Drunk Love. Dan sinting! That’s so me! Adam Sandler di situ benaran mirip gue banget di dunia nyata. Kelakuannya. Stres-stresnya. Ngamuk-ngamuknya kalau pas gak ada orang. Literally gue banget. Konon sih katanya itu film terbaiknya Adam Sandler. And you know what? Adam Sandler adalah aktor favorit gue. Hmmmm kebetulankah? Atau kebetulan bukan sembarang kebetulan?

Huah. Ternyata seru juga nih ngeblog kayak gini. Hohoho. Welcome back to keriba-keribo!
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, September 9, 2015

Regret


Jadi begini. Semua ini dimulai sewaktu perjalanan pulang kantor kemarin. Setiap kali pulang, gue biasanya selalu memasang earphone untuk mendengarkan radio. Jam pulang kantor adalah waktunya penyiar favorit. Di salah satu sesi acara radio malam itu, penyiar membuat tema tentang penyesalan dan kebodohan. Tepatnya, hal-hal bodoh yang pernah kita lakukan kepada orang yang kita sayang. Hal bodoh, yang, membuat kita menyesal sampai sekarang.

Pikiran gue mendadak tersambar petir.

Jalanan di depan sedang macet. Barisan mobil antri dengan rapi, sementara motor-motor menumpuk di sela-selanya.

Terus terang, gue suka dengan kemacetan. Terlepas dari bikin kepala kita migren mendadak, kemacetan, sama halnya dengan gunung, selalu menampilkan sifat asli manusia. Di zaman sekarang, kita tidak perlu lagi ke gunung untuk mengetahui kepribadian asli seseorang. Cukup bawa saja si gebetan ke Sudirman di jam pulang kantor. Macet-macetan sampai gila. Di tengah kemacetan, kita bisa melihat, siapa yang tertib, dan siapa yang menghalalkan apa saja untuk sampai duluan. Lebih jauh lagi, kemacetan, membuat kita jadi lebih sering ngobrol dengan gebetan.

Salah seorang penyiar mengutarakan tentang penyesalannya. Ia mengaku pernah dekat dengan seorang perempuan dari SD, SMP, SMA. Lalu, karena terlalu sering jadian dengan si cewek ini, ia meminta supaya si cewek jadian dengan cowok lain. Sampai, pada akhirnya, ketika si cowok merasa kehilangan, si cewek ini mengabarkan kalau dia mau nikah dengan cowok lain.

Penyesalan seringkali datang dari hal-hal sepele.

Dari banyak penyesalan yang diceritakan oleh penyiar, kebanyakan dari mereka, menyesal hanya karena satu hal kecil. Gara-gara tidak membantu gebetan sewaktu ban mobilnya bocor. Bercandaan yang terlalu kasar. Atau, di dalam kasus gue, penyesalan terjadi karena kecemenan yang gue lakukan sendiri.

Penyesalan paling dalam gue terjadi sewaktu SMA.

Gue, terus terang, mengetahui si cewek ini dari teman-teman yang lain. Si cewek basket yang terlalu sporti, yang sering membawa handuk kecil di pundaknya. Dengan kacamata tebal, dan menyukai lagu-lagu yang gue sama sekali gak ngerti. Tipikal cewek populer di sekolah gue.

Sejak kelas satu, gue tidak terlalu memperhatikan si cewek ini. Sampai, di kelas tiga, kami masuk di kelas yang sama. Gue mulai penasaran sama si cewek ini.

Lalu kami PDKT dan jadian.

Anehnya, di masa itu, gue sama sekali tidak berani memperlihatkan perasaan gue di depan dia. Rasanya seperti seorang fans yang mati beku di depan idolanya. Di sekolah, kami seperti tidak saling kenal. Di chat, kami seperti dua orang sinting yang bisa membahas apa saja tanpa berhenti.

Lalu ini dia masalahnya: dia tidak mau terus-terusan begini. Gue, sejujurnya, paham dengan kemauan dia waktu itu. Namun, kecemenan gue yang membuat kami begitu jauh. Lucu rasanya kalau dipikir-pikir lagi. Bagaimana sepasang kekasih malah jauh-jauhan padahal kami satu kelas. Ketidakberanian gue untuk pacaran membuat gue hanya memperhatikannya dari jauh. Mengintip dia dari bangku belakang. Melihatnya membeli fanta susu di kantin paling ujung. Mengamatinya setiap kali dia bertanding basket.

Gue masih ingat pertama kali dia memaksa gue untuk berkenalan dengan nyokapnya. Kalau boleh memilih, gue lebih memilih untuk nyekek diri pake dasi SMA dibanding kenalan saking takutnya. Gue masih ingat tentang dia yang bilang ‘Aku males pulang deh’ tiap kali pengin ngajak main. Gue masih ingat pegangan tangan pertama kami.

Terus terang, kalau dipikir-pikir lagi, gue emang bego banget. Pacar pertama gue, orang yang gue sayang waktu itu, malah gue sia-siakan begitu saja.

Penyesalan gue adalah ketidakberanian gue.

Sekarang, gue udah sama Deva. Seseorang yang sekarang lagi benar-benar mengisi hati gue. Mungkin, dia berbeda dengan si cewek basket itu. Dia bukan pemain basket. Minuman favoritnya bukan fanta susu. Sekarang, jarak kami benar-benar jauh. Tetapi, gue beruntung bisa mendapatkan orang seperti dia. Dan untuk kali ini, bersama dia,
gue tidak pernah mau menyesal.

--
Ternyata masih ada lho yang ikutan main tantangan tiga rasa. Tulisan dari Fauzi nih. Untuk yang mau ikutan bisa lihat postingan ini. Nanti kalau udah bikin, tinggal kabarin gue dan postingan kalian akan gue pajang di blog ini.

Kalau ada yang mau cerita soal penyesalannya, silakan komen di bawah ya. :)
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, September 5, 2015

Penyebab Lagu Anak-Anak Tidak Lagi Dinyanyikan..

Semakin hari zaman semakin berkembang. Jalan tol semakin ramai dan celana dalam semakin sempit (INI PEMBUKA APAAN ANJRIT!!). Yah, intinya, zaman sekarang udah banyak banget perubahan. Orang-orang zaman dulu, sekarang udah pada tua (iyalah!).

Pokoknya gitu deh.

Semuanya udah serba canggih dan berubah. Tapi, di antara semua kemajuan ini, gue merasa ada satu hal yang gak maju-maju. Yak, betul, lagu anak-anak.

Lagu anak-anak kita gak maju-maju. Dari zaman batu sampe sekarang masih aja pelangi-pelangi. Sekalinya nambah malah lagu yang menyuruh kita untuk malu sama kucing (Ini biar apa?!!). Akibatnya, anak-anak sekarang kebanyakan menyanyikan lagu orang dewasa. Gue pernah sekali waktu ngelihat sekumpulan anak bocah main odong-odong di depan kompleks, lalu si Abang odong-odong memutar lagu Pergi Pagi Pulang Pagi-nya Armada. Oh, ini jelas menyedihkan. Terus terang, gue sendiri gak tahu arti lagu Pergi Pagi Pulang Pagi. Namun, melihat dari judulnya, gue punya dua teori tentang isi lagu ini: 1) lagu yang mengisahkan tentang orang yang amat rajin bekerja sampai rela pulang pagi, atau 2) lagu tentang orang yang pagi-pagi keluar rumah buat nyapu dedaunan di garasi rumah. Selesai nyapu juga masih pagi (?).

Aha. Itu dia. Mungkin, anak-anak sekarang tidak menyanyikan lagu anak-anak, bukan karena mereka tidak mau. Mungkin karena emang udah gak zamannya aja. Lagu anak-anak zaman dulu udah tidak layak dan gak matching lagi jika dinyanyikan di era saat ini.

Contoh:

Abang tukang bakso mari-mari sini
aku mau beli..

Zaman dulu: Banyak tukang bakso keliling, kita tinggal nyuruh si abang berhenti di depan rumah.

Zaman sekarang: Kagak ada tukang bakso yang lewat. Satu-satunya manusia yang keliling kompleks di masa sekarang paling satpam. Tapi, mo ngapain manggil satpam? Ngajak mari-mari sini? Kalo mau beli apa-apa mah sekarang bisa pake gojek, gak perlu nyuruh satpam. Hih dasar katrok!

Abang tukang bakso
Cepatlah kemari
Sudah tak tahan lagi

Zaman sekarang: Bayangkan anak kecil di depan pager ngomong kalimat di atas. Lalu, bayangkan Bokapnya datang… dan menyeretnya buat masuk pesantren.

Satu mangkuk saja
Dua ratus perak
Yang banyak baksonya

Zaman sekarang: Silakan ngomong ini ke tukang bakso langganan kamu. Maka, selain dapat bakso, kamu akan mendapat hadiah berupa colokan garpu dari abangnya.

Tentu hal ini baru sebagian kecil dari contoh lain yang amat nyata. Intinya, masalah kita satu: KITA KEKURANGAN STOK LAGU ANAK-ANAK ZAMAN SEKARANG!

Alhasil, demi ketentraman batin anak-anak zaman sekarang, dan demi lestarinya lagu anak-anak yang baru, gue akan melahirkan sebuah karya masterpiece berupa lagu anak-anak. Ingat, beritahu ini kepada anak-anak terdekat anda. Suruh mereka bernyanyi! Awasi mereka! Stop narkoba!

*gunakan nada pada hari minggu*

Pada hari minggu kuturut ayah ke kota tua.
Naik gojek istimewa ku duduk di muka.
Kududuk di muka pak sopir yang sedang menyetir.
Tiga detik kemudian pak sopir mati kebauan pantat saya.

End.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, September 1, 2015

Pertanyaan Untuk Mereka yang Tidak Dianggap

Ada yang tahu Kuroko No Basuke?

Salah satu komik basket favorit gue. Di dalam komik, si tokoh utama, Kuroko, adalah orang yang tidak jago bermain basket. Si Kuroko ini, tidak bisa nge-shoot, badannya pendek, dribble-nya juga biasa aja. Saking cemennya, orang lain seringkali tidak menganggapnya. Hanya orang-orang terdekat yang dapat merasakan hawa keberadannya.

Mirip seperti Kuroko, sejak kecil dulu, kekuatan super yang paling gue inginkan adalah menghilang.
Being an invisible man.

Dengan menghilang, kita dapat mengamati orang lain tanpa merasa mengganggu. Atau, lebih jauh lagi, dengan menghilang, kita dapat mengintip gebetan kita tanpa perlu takut ketahuan. Tetapi, ini dia ironisnya: dengan menghilang, keberadaan kita juga tidak akan dianggap.

Sebuah perasaan yang gue benci.
Dan gue rasakan sekarang.

Menjadi orang yang tidak dianggap juga berarti menjadi orang yang paling tidak berguna di dunia. Rasanya seperti diberitahu bahwa kita hanya terlahir sebagai sebuah selingan. Kalau di komik-komik, orang yang tidak dianggap biasanya digambarkan sebagai tokoh yang berdiri di paling belakang, dengan wajah yang diarsir penuh.

Lebih jauh lagi, ketika kamu jatuh cinta mati-matian dan tidak dianggap, rasanya seperti terjebak di dalam pusaran tornado yang berputar kencang. Tidak peduli apa yang kamu lakukan di dalam tornado, orang-orang di luar tidak akan melihatnya. Kamu kemudian berteriak sekeras-kerasnya sampai lelah. Dan, pada akhirnya, kamu frustasi dan menjatuhkan kedua lututmu ke tanah. Sampai kemudian, pasir-pasir di bawah menghisap tubuhmu ke dalam tanah.

Dengan menjadi orang yang tidak dianggap, kita tidak akan merasakan apa-apa. Seperti Riley di dalam film Inside Out sewaktu kehilangan perasaan senang dan sedih. Pikiran kita akan hambar. Tatapan mata kita kosong. Jika bisa kembali ke masa lalu, gue rasa, semua orang yang mencintai seseorang dan tidak dianggap akan memilih untuk jatuh cinta diam-diam saja.

Lalu, pertanyaan yang paling cocok diberikan kepada mereka yang mencintai seseorang dan tidak dianggap adalah:
Sampai kapan kamu akan bertahan?
Suka post ini? Bagikan ke: