Sunday, May 31, 2015

Ketika Acara TV Jadi Sayur-Mayur

Setelah sekian lama gak beli buku baru, akhrnya kemaren gue ke gramedia. Niat gue sebetulnya cuman buat ngeliat dan mencari tahu buku yang lagi ramai akhir-akhir ini..

Sampai gue terhenti bukan di rak buku,
melainkan di tempat suara bapak-bapak lagi ngaji.

Jadi, seperti gramedia pada umumnya, di deretan depan setelah pintu masuk, biasanya bakal dipajang pulpen-pulpen dalam rak kecil yang harganya dua juta rupiah. Yak, betul sekali, DUA JUTA! DUA JUTA DUIT SEMUA BUKAN PAKE LEMPER!! Gue gak abis pikir kepada orang yang punya ide buat ngejual pulpen dengan harga segitu. Emangnya apa yang dipikirkan pemimpin perusahaannya? ‘Kita harus buat barang branded! Aha, harga snowman cuman cenggo, kita bikin aja yang dua jutaan.’ Sungguh pemikiran yang aneh.

Kalau cewek bakal ngeluarin jeritan perawan sewaktu ngeliat barang bermerek ‘AAAAAAKK LUCUUK!!’ Reaksi mereka sewaktu ngeliat pulpen dengan harga dua juta udah pasti teriak ‘AAAAAKKK!’ sambil ngiket tali di leher ke kusen pintu.

Ketika kuliah dulu, gue pernah mencoba jualan kue-kue tradisional. Dan kalian tahu gimana rasanya? Perasaan ketika selesai kuliah, pas gue mau pulang dan dagangan gue gak abis? Betul sekali, gue lari ke pojokan, jongkok sambil bertanya: KENAPA?? KENAPAAAA?

Dan ini pasti yang mereka rasakan.

Kalau gue jadi karyawannya pulpen dua juta, setiap hari gue pasti merenung gara-gara pulpennya gak laku. Kami bakal lari merenung di pojokan, di bawah rak tabloid dewasa, sambil ngelihatin pahanya Jupe. Minggu berikutnya, pejabat perusahaan bakal mengadakan rapat. Pemimpin perusahaan bakal membuka dengan pertanyaan: ‘Kenapa ya pulpen dua juta kita tidak laku? Hmm... apa yang salah ya?’ terus gue nyaut, ‘MENURUT LO NYETTT?!!’

Namun, setelah gue renungi lebih dalam, ternyata memang banyak inovasi-inovasi aneh yang bikin gue geleng-geleng kepala sendiri. Tidak perlu jauh-jauh, di samping rak pulpen tadi, di tempat gue berpijak sekarang, terdapat sebuah rak berisi pulpen yang berfungsi MEMBACA HURUF ARAB pas ditempelin ke Al-Quran. Jadi, begitu pulpennya menyentuh tulisan arab, akan keluar suara dari speaker sesuai dengan arahan pulpen kita.

INI APA FUNGSINYA SETAAN!

Bayangkan, begitu gue mau ngaji dan make pulpen itu, malah keluar suara dari speaker. LHA GUE KAPAN NGAJINYA?!! Kalo emang cuman pengen dengerin orang ngaji, tulis aja di google “FREE DOWNLOAD MP3 SURAT-SURAT PENDEK BESERTA TERJEMAHAN DAN KEYGENNYA”

Tidak hanya industri percetakan dan alat tulis, inovasi yang terdapat di industri besar seperti media televisi juga tidak kalah anehnya.

Kita semua tahu D’Terong Show, sebuah ajang pencarian bakat penyanyi dangdut yang isinya lebih banyak ngobrol-ngobrol antar juri. Satu hal yang bikin gue penasaran adalah, apakah konsep peserta-nyanyi-lima-menit-juri-ngoceh-tiga-jam itu hanya improvisasi para juri atau memang acaranya diset seperti itu? Memang dari awal, sebelum program ini dibuat, sudah terjadi pembicaraan antara para petinggi Indosiar seperti ini:

Bos A: Kita harus membuat sesuatu yang baru nih. Ada yang punya ide?
Bos B: Gimana kalau… ajang pencarian bakat?
Bos A: Ah, udah biasa.
Bos B: Tapi ajang pencarian bakat nyanyi!
Bos A: Standar.
Bos B: Ajang pencarian bakat penyanyi dangdut!
Bos A: Gitu doang?
Bos B: Ajang pencarian bakat penyanyi dangdut… isinya juri-juri yang ngegosip!
Bos A: Jenius!
Bos B: Tos!
Bos A: Toss!

Lalu mereka berpelukan kayak Teletubies.

Untungnya, D’ Terong Show tidak booming seperti Ganteng-Ganteng Serigala yang langsung diikuti hampir seluruh channel televisi. Tidak terbayang apabila program ini sukses besar. Pasti channel lain banyak yang bikin acara serupa dengan nama yang tidak kalah aneh seperti: D’ Pare Show... atau D’ Ketimun Show. Acara tipi bakal jadi sayur-sayuran semua deh.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, May 28, 2015

Update Colongan

Update colongan dikit deh. Gue sekarang lagi freelance di salah satu media. Mirip-mirip ngeblog, pekerjaan gue masih berkaitan sama tulis-menulis. Tapi, beda banget sama di sini, gue megang program yang terbilang cukup “laki” kayak bola dan berita. Meskipun gue macho, tapi ternyata gue tidak selaki itu dalam penggunaan bahasa. Terbiasa nulis komedi dan kini harus memakai kosakata bola sama saja dengan TUSUK-AJA-PANTAT-KU-DENGAN-LINGGIS-PANAS! Jadi, kalau kalian liat siaran bola ngomongnya, “Mari kita saksikan duel panas antar dua tim raksasa! Karena bermain di atas kompor Rinnai!” Itu bukan salah gue. Pokoknya bukan.

Karena baru banget masuk, gue masih ngeraba cara bekerja yang bener di media. Kebanyakan orang-orang sini kalo kerja taktis dan efektif abis. Untungnya mereka mau dengan sabar ngajarin si idiot ini. Hehehe.

To be fair, selain teman-teman yang sangat ngebantu, kerja di media (atau kerja pada umumnya kali ya?) juga banyak nggak enaknya. Gak kayak dulu-dulu, gue jadi kurang ngurusin blog ini. Dari yang semula bisa update blog dua hari sekali, sekarang jadi gak-tahu-berapa-hari-sekali. Karena waktu yang tersita cukup banyak, otomatis waktu yang bisa gue pakai di sini jadi sempit abis. Gue jadi agak susah buat meluangkan waktu untuk bikin ebook kayak gini lagi.

Inilah rangkuman rutinitas gue selama beberapa hari terakhir:

Bangun jam lima, berangkat ke kantor jam tujuh, sampe rumah udah jam sembilan malem, yang biasanya gue pakai untuk istirahat bentar terus ketiduran.

Saking sempitnya waktu yang tersisa, gue jadi gak bisa melakukan hal-hal biasanya. Buku-buku di rak jadi banyak yang nganggur. Kafka On The Shore belum rampung, Naked-nya David Sedaris masih setengah-setengah. Bahkan, buat minum aja kadang gak bener. Jadi, waktu itu gue lagi niat untuk melanjutkan ini. Gue lalu bikin kopi ke dapur dan bawa gelasnya ke samping laptop. Udah duduk manis buka ms.word, gue aus. Gue pun mengangkat gelas, pas gue minum… lho kok keras? Mana airnya? Ternyata sempak sodara-sodara! Tutup gelasnya belom gue buka! Adi memang jenius! Bukannya ngilangin haus, gue malah ngilangin gigi gara-gara kepentok tutup gelas.

Mungkin segini dulu deh updatenya.

Mau siap-siap berangkat nih. Selamat hari kamis! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, May 24, 2015

STOP BULLYING!

Sampai sekarang, gue masih gak ngerti kenapa masih ada orang yang suka ngebully. Emangnya segitu senengnya ngeliat orang lain tertindas? Karena merasa lebih superior, atau lebih megang, jadi merasa bisa memperlakukan orang lain seenaknya. Mungkin memang ada orang jenis tertentu, yang hanya bisa hidup kalau ngeliat orang lain susah. Orang-orang ini mungkin kalau sakit, begitu ke dokter dia akan bilang, ‘Iya nih, Dok, pernapasan saya terganggu. Udah 2 hari gak ngumpetin sepatu adek kelas.’

Padahal, mereka belum tentu tahu dampak yang ditimbulkannya.

Bagi korban yang mentalnya kuat atau sudah biasa, dibully paling hanya bikin dia cengengesan—dan biasanya makin tambah dibully. Tapi bagi orang yang sensitif, pembullyan bisa menyebabkan trauma. Adapun perbedaan pendengaran korban yang dipanggil “Sini lo!” oleh kakak kelas:

Korban bermental kuat bakal mendengar: “Sini lo, kampret!”
Korban sensitif: “Sini lo.. lo.. lo.. Begoo.. go.. go.. Tolol.. lol.. lol..”

Terus terang, gue pernah dibully. Sewaktu SD, gue adalah orang yang study oriented. Tidak ada hal lain yang gue lakukan selain main kejar-kejaran dan belajar. Setiap sore gue selalu latihan soal matematika bareng bokap. Agak berbeda dari kebanyakan orang, ketika SD gue suka pelajaran eksak.

Di zaman itu, semuanya terasa indah. Apapun yang kami lakukan selalu berpedoman pada berlomba dalam kebaikan. Tiap istirahat siang, kami lomba lari sampai ke masjid duluan. Ketika makan siang, kami lomba makan paling bersih. Di kelas, kami lomba cepet-cepetan jawab soal.

Hal ini terasa sangat berbeda semenjak gue masuk SMP. Berhubung gue masuk SMP Negeri, jadilah orang-orangnya cenderung beragam dan datang dari berbagai kalangan. Dengan orang-orang yang berbeda ini, gue tidak bisa lagi menanamkan prinsip berlomba dalam kebaikan. Setiap kali mengajak temen dulu-duluan ke masjid, gue dianggap sok alim. Begitu di kelas gue usul main cepet-cepetan ngerjain tugas, banyak yang bilang gue sok rajin.

Gue merasa serba salah.

Kelas seperti tempat yang tidak pas buat gue. Di satu sisi, jika gue mengikuti kebiasaan teman-teman yang baru, gue merasa menjadi lambat dan tidak bisa berkembang. Di sisi lain, menjadi diri sendiri membuat orang lain menganggap gue sebagai orang yang sok. Karena gak dapet temen yang pas, akhirnya gue terkucilkan dan selalu duduk sendiri.

Puncaknya, ketika pelajaran Matematika. Ketika itu, Pak Ali sedang membahas cara cepat perkalian angka sebelas. Sebelum memberitahukan trik cepat menghitung perkalian, Pak Ali mengetes kami terlebih dahulu dengan mendikte beberapa soal. Gue, yang memang sudah terbiasa dengan cara cepat menghitung angka-angka sejak SD, selalu mengangkat tangan, menjawab paling cepat.

Sudah menjadi kebiasaan di SD gue, tiap kali ada guru yang bertanya, anak-anak selalu buru-buru ingin menjawab duluan. Biasanya, anak yang menjawab paling cepat dan benar, bakal dibolehin pulang duluan.

Tapi tidak dengan SMP.

Di sini, hanya gue dan beberapa orang yang mengangkat tangan. Gue masih ingat ada segelintir tatapan sinis melirik ke gue.

Karena memang gak ada yang tahu trik cepat perkalian selain gue, akhirnya Pak Ali menyuruh gue untuk mengajar, menggantikan dia di depan. Gue masih seneng-seneng aja karena ini bukan hal yang aneh ketika gue di SD dulu.

Sampai, begitu pelajaran matematika selesai, Pak Ali keluar ruangan. Fauzan, salah seorang teman kelas, datang dan berdiri dekat bangku sebelah gue yang terisi tas. Dia bilang, ‘Mulai sekarang gue duduk bareng lo ya.’

Gue dengan senang hati mengiyakan. Setelah memindahkan tas dari kursi sebelah, gue menyuruh dia duduk. Tidak lama, dia menunduk ke arah kepala gue dan berbisik, ‘Lo jangan sok-sokan di sini ya.’ Belum sempat merespons apa-apa, dia sudah meletakkan genggaman tangannya di perut gue, lalu melanjutkan, ‘Mau lo gue abisin?’

Gue diem keringet dingin. Pengin pura-pura ke kamar mandi lalu kabur dengan menjawab, ‘Bentar ya, gue boker dulu.’ Tapi tangan dia sudah menghalangi jalan gue keluar. Di sebelah kiri gue tembok. Mampus.

BUAK!

Dia ngebogem perut gue. Lalu dia ngeinjek kaki gue kenceng. Sepatu homiped gue langsung nyeplak debu sepatu dia. Gue menyeka mata, air mata gue keluar sedikit. Dia menunduk lagi dan berbisik, ‘Lo jangan main-main sama gue.’

Sejak saat itu, selama seminggu penuh Fauzan selalu menindas gue. Terkadang Fauzan melempar tas gue ke tempat sampah. Terkadang dia mengacak-acak buku gue. Terkadang juga dia meninju perut gue sampai gue pengin muntah.

Gue selalu nangis setiap pulang sekolah.

Masalahnya, gue selalu gak berani untuk cerita ke orangtua. Biasanya, sewaktu sampai di gang deket rumah, gue berhenti sebentar, ngerapihin seragam, mengelap air mata, supaya mbak pembantu di rumah gak tahu kalau gue abis nangis dan dikerjain di sekolah.

Akibatnya, gue menjadi pendiam. Gue tidak berani mengutarakan pendapat, dan takut jadi berbeda dengan yang lain. Di dalam pikiran gue, menjadi berbeda sama dengan hancurlah-lambung-gue. Gue tidak lagi menjadi Adi si study oriented. Gue kini berevolusi menjadi Adi si anak yang takut ngapa-ngapain.

Bully changed me a lot.

Itulah kenapa, gue tidak suka yang namanya MOS, atau OSPEK, atau yang lainnya. Karena buat gue, pembully hanyalah orang yang gak sengaja lahir duluan dan merasa superior. Lantas, hanya karena lahir duluan dan lebih tua, mereka jadi punya hak buat ngejailin Adek kelas? Kalau emang soal bully adalah soal lebih tua, sekalian aja bawa kakek-kakek ke sekolah, terus nyuruh kakak kelas beli gado-gado di kantin. Ya gak? 

By the way, kamu punya pengalaman soal bully membully gak?
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, May 20, 2015

15 Fakta Kresnoadi Yang Mungkin Kamu Belum Tahu

Jadi beberapa minggu yang lalu, gue sempet main Inget-Inget-Sifat-Lawan bareng si pacar. Cara mainnya, gue sama si pacar saling ngirim beberapa poin tentang sifat-sifat kita (dia nulis tentang gue, gue nulis tentang dia). Berhubung seru, jadi gue masukin sini aja. Supaya kita lebih kenal deket dan bisa semakin yahut.

Nah, ini dia lima belas fakta tentang gue yang ditulis langsung sama Frededep:

--
Halo! Gue Fredeva. a.k.a pacar si pembuat postingan ini, juga menjabat sebagai cewek yang suka dikatain dia. Sebenernya jumlah list yang bakal ditulis dibawah ini jauh dari kata cukup buat ngebocorin Kresnoadi itu orangnya kayak gimana. Soalnyna kalian harus tahu sisi-sisi Kresnoadi yang lain selain tukang bersikeras bilang dirinya macho. Here we go:

Satu. Punya cara jalan yang unik. Nggak. Maksud gue bukan kakinya di atas terus kepalanya di bawah. Tapi emang cara jalan Kresnoadi menurut gue unik. Nggak statis. Kadang pas lagi jalan berdua langkahnya lambat, terus pas gue nengok ke arah lain lalu nengok ke dia lagi, tuh anak udah jauh di depan. Langkahnya juga sering males-malesan kayak nggak makan satu abad.

Dua. Pencemburu amatiran. Bagi yang baru kenal pasti bakal bilang Kresnoadi orangnya cuek. Dan itu emang bener. Tapi nggak bisa dipungkiri kalau lagi cemburu dia suka bikin gue gigit jari. Gemes. Ya mungkin karena sehari-harinya suka bercanda. Tapi momen pas Kresnoadi cemburu itu sungguh luar biasa. Awalnya bakal diem males-malesan, tapi abis itu tetep aja ngungkapin atau nanya ini itu. He. He. He.

Tiga. Nggak suka makanan pedes dan makanan yang wangi.

Empat. Suka banget sama makanan bersantan.

Lima. Kalau lagi serius ngerjain sesuatu kadang suka lupa sekitar (pernah dicuekin gara-gara serius ngenet terus ngambek).

Enam. Pas kecil pernah jatuh dari sepeda terus nyisain luka baret di punggungnya. Serem euy pas ngeliat.

Tujuh. Entah kenapa sering banget pake kaus kaki warna-warni.

Delapan. Tukang sulap abal-abal

Sembilan. Cuek-cuek romantis.

Sepuluh. Hobi berenang. Dia suka banget sama olahraga renang. Pernah sekali waktu dia mamerin fotonya lagi renang sama temen-temennya dengan berbagai gaya. Sok macho banget dia.

Sebelas. Bangun pagi holic. Sumpah gue envy banget sama bakat Kresnoadi yang satu ini. Mau tidur cepet mau begadang tetep aja bisa bangun pagi. Ntap!

Dua belas. Suka percaya sama hal-hal berbau alien. Pernah pengin masuk grup pencinta alien di Bandung.

Tiga belas. Penyasar profesional. Kemana-mana bawa peta elektronik.

Empat belas. Punya ciri khas tersendiri soal chat. Di tiap kalimat pasti ada tanda ‘titik’ di belakangnya. Contoh: “Deva cantik.” Begituh.

Lima Belas. Nggak pernah betah ngeliet gue nganggur. Pasti langsung nyuruh joget atau bikin gue joget pake tangannya yang tempelin di belakang tangan gue.

Haha. Aku nyengir sendiri ngetik itu. Kalau ada yang salah kata, di maapkeun atuh ya. Selamat menulis pasangan selamanya! :)

--
Nah, supaya lebih seru dan misterius, lima dari lima belas poin di atas adalah hasil tambahan gue alias ngasal alias gak bener. Kira-kira kalian bisa nebak gak mana yang bener mana yang salah?

O iya. Mungkin untuk kalian yang baru-baru aja main ke sini, (dan blogger yang ketemu gue secara langsung) banyak banget yang nanya kenapa nama blog ini keriba-keribo, padahal rambut gue nggak keribo. Padahal gue macho dan atletis. Kenapa nama blognya gak dinamain simachoperawan aja bang? Pokoknya, banyak banget pertanyaan kayak gitu.

Sama seperti yang gue tulis di sini. Sebetulnya keriba-keribo adalah singkatan. Kepanjangan dari kering banget dan enggak keribo (gue tahu emang maksa). Mungkin soal asal usul ini bisa gue bikin di postingan tersendiri kali ya? Pokoknya, coba aja tebak dulu yang ini. Hehehe. Untuk yang belum tahu blog si pacar, bisa dilihat disini.


Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, May 17, 2015

Review Film Youtubers

Minggu ini lumayan seru buat gue. Dimulai dari hari minggu yang lalu, pas kumpul bareng temen-temen blogger (baca postingan ini). Terus seninnya nonton Youtubers, Rabu ke Bogor dan Kamisnya ke Bandung. Dan kemaren sore akhirnya balik lagi ke haribaan rumah tercinta.

Huah gue rindu laptop ini.

Gue mau bahas Youtubers dulu deh. Ada yang udah nonton? Filmnya bercerita tentang Jovial Da Lopez yang mencintai pacarnya, Alexandria. Dia ingin mempertahankan hubungannya yang “diganggu” Adiknya, Andovi, karena selalu ngerjain dia dengan menyuruh untuk melakukan hal-hal aneh yang direkam ke YouTube.

Sesuai judulnya, film ini banyak dibintangi Youtubers (orang yang fokus membuat konten video di Youtube) Indonesia seperti Skinny Indonesian 24, Edho Zell, Chandra Liow, Benazio, Bayu Skak, dll. Selain itu, ada juga beberapa stand up comedian seperti Kemal Palevi, Pandji Pragiwaksono, dan Ge Pamungkas. Buat gue pribadi, film ini terasa ditulis dengan sangat matang. Terbukti dari banyaknya subkonflik dan plot twist yang bikin penonton mengangguk dan bilang, “Ooh, jadi gitu toh.”

Film ini sangat cocok ditonton mereka yang ingin tahu bagaimana seluk-beluk dunia YouTube. Bagaimana kehidupan pribadi para Youtubers di belakang channel Youtube mereka. Bagaimana mereka berkolaborasi dan rencana-rencana untuk meningkatkan viewers video.

Secara komedi, film ini juga terasa mantap. Sejak awal penonton sudah dibuat ketawa puas menyaksikan Jovial sedang casting film. Filmnya disutradarai dan ditulis oleh Jovial Da Lopez dan Kemal Palevi. Jadi, kalau mau melihat pemikiran-pemikiran absurd dan random Kemal “dimainkan” oleh orang lain, silakan tonton film ini. Secara tidak langsung, film ini mencakup banyak hal seperti "aura" komedi yang bikin gemes kayak di film-film komedi romantis, dunia pergulatan, agama, sampai Duo Serigala. Banyak rasa di film ini.



Jadi, buat kamu yang pengin ketawa, atau pengin jadi Youtubers, atau penasaran gimana kehidupan Youtubers, atau suka film bernuansa komedi romantis, mari tonton Youtubers!

Tunggu, kok tulisan gue jadi bener begini ya?
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, May 13, 2015

Udah Kali... Nanti Gue Pengin

Fakta pertama. Shaher Shehk sering ke dukun. Karena seperti dalam sebuah lagu dangdut: “Ada Mbah Dukun… Sedang ngobatin pasiennya.. Shaher Shehk!!”

Fakta Kedua. Setelah postingan kemaren, hidup gue mulai mengalami kejadian aneh lagi. Tidak lama setelah acara konspirator eksekutor vibrator, hari minggu kemarin gue ketemuan bareng temen-temen blogger di rumah Lia, Serpong.

Semua berjalan normal-normal saja. Kita ngobrol-ngobrol sampai malam.

Pulangnya, gue, Om, dan Yoga nganterin Nuri, Twi, dan Tango ke stasiun Serpong. Lalu, begitu sampai stasiun,

Malapetaka itu terjadi.

Begitu kami semua mau berpencar pulang, terdengar suara, “Oeeeeekk Oeeeekk!!”

Pokoknya, begitu mau cabut, terdengar suara tangisan di belakang. Pas gue nengok, ternyata si Om, Tiwi, sama Nuri masih berdiri ngumpul di pinggir stasiun. Gue nanya Yoga yang masih di motor kenapa mereka nggak pada pulang, tapi dia juga nggak tahu. Setelah gue turun dan nyamperin mereka, ternyata oh ternyata, si Nuri sakit.

Semuanya tiba-tiba berubah menjadi horor. Pukul tujuh malam, di pinggir stasiun serpong, disorot lampu motor gue, Nuri melipat mukanya dan mulai menangis. Gak ada suara apapun selain tangisan Nuri.

Sebelumnya Nuri bareng gue.

Gue mulai bingung, perasaan pas di motor dia biasa-biasa aja. Anak-anak mulai memojokkan gue.

“Lo apain tadi Di?” tanya Om.
“Tahu lo, Di!” seru Tiwi.
Yoga turun dari motor, ikut ngomporin, “Iya lo, Di. Tadi lo apain di jalan?”
“KAGAAAK!!” jerit  gue. “KAGAK GUE APA-APAIN BUSET!”

Gue panik sendiri gara-gara dikomporin anak-anak. Gue lalu ngeliatin wajah Nuri. Bener kata orang-orang, cewek kalo nangis makin jelek.

Gue: Lo kenapa Nur?
Nuri: Huhuhuhu.
Gue: Udah kali, nggak usah nangis…
Nuri: (nangis makin kenceng) Huhuhuu.
Gue: Udah, Nur. Udah. Jangan nangis di sini. Soalnya.. nanti...
Nuri: Nanti kenapa?
Gue: Nanti gue juga nangis!! Huhuhuuhu.

Gue pengin meluk stang motor dan nangis kenceng, tapi nanti image gue rusak.

Selidik punya selidik, ternyata tangan Nuri kram. Dia beberapa kali nyoba gerakin, tapi susah. Setelah berdiskusi dengan cihuy, kami memutuskan untuk kembali ke rumah Lia. Sekitar pukul sembilan, kakaknya Nuri jemput dia di rumah Lia. Dan semua happy ending.

Jadi, makasih banyak buat Lia (dan Mamanya) yang udah baik banget mau nampung kita dua kali (dan makan dua kali tentunya). Muehehe.
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, May 9, 2015

Konspirator Eksekutor Vibrator

Hujan dan malam minggu. Apalagi yang bisa gue katakan selain: “MAMPOS KALIAN YANG MAU MALAM MINGGUAN! HAHAHA!” Hehehe. Barusan adalah lenguhan sirik anak LDR.

Tapi aneh gak sih? Sekarang udah bulan Mei masih hujaan aja. Perasaan dulu setahu gue hujan itu pas bulan yang belakangnya "ber" gitu deh. Kayak Oktober, Desember, Maretber (maksa abis). Musim semakin gak jelas. Kadang siangnya terik tahu-tahu sorenya hujan derees banget gak tahu aturan. Ujan yang muncul mendadak seringkali bikin rencana kita gagal.

Kayak gue kemaren.

Jadi, pas hari rabu kemaren, gue lagi di kontrakan Alam, temen kampus gue di Bogor. Karena udah lama gak ngumpul dan main bareng, hari itu kira mutusin buat pergi main. Inilah debat kusir yang terjadi siang itu.

Gue: Jadi kita ke mana nih?
Alam: Bebas, gue mah ikut aja.
Gue: Ke puncak aja yok! Murah meriah!
Alam: Oke. Ajak yang lain gak?
Gue: Boleh..

Alam ngebangunin Sodik yang lagi tidur di sofa.

Alam: Dik, mau ikut kita gak?
Sodik: Ke mana?
Alam: Ke puncak. Tapi belum tahu pastinya ke mana.
Sodik: (antusias) ayuk! Kalo puncak mah biasanya gue ke masjid!
Gue: (ngelirik Alam) Mas… Masjid? Nanti Gideon gimana? (Gideon non-islam btw)
Sodik: (masih antusias) Ya nggakpapa! Nanti Gide… kita islamisasi.
Gue dan Alam: Wah parah lo Dik! Kita baru kepikiran!

Gideon waktu itu lagi di kampus. Begitu pulang, kita langsung ngajak dia dan benaran mau (mau ke puncak, bukan mau diislamisasi). Rencana kita begini: berangkat agak sore, sampe, ngeliat matahari terbenam sambil foto-foto unyu di kebun teh.

Namun kampret bin ngepet kepepet, rencana tersebut berubah drastis fantastis. Baru jam setengah lima, tahu-tahu hujan deres. Kita minggir (pertama) di warung kelontong. Agak reda sedikit, kita, geng kontrakan macho ini, memutuskan membantai terus (sampai 10 menit kemudian ujan deres lagi dan kita minggir lagi ke Alfamart).

Kita pun nongkrong sebentar kayak anak gahul zaman sekarang. Duduk-duduk di Alfamart sambil makan snack rumput laut dan nyoba wifi. Gue baru kali itu nemu Alfamaret yang ada wifinya. Amajing. 15 menit kemudian hujan mulai reda, kami lanjut jalan kembali.

Sampai udah mau magrib dan kami belum sampai puncak gara-gara jalanan macet banget. Rencana ngeliat matahari terbenam pupus sudah. Kami melipir sebentar ke masjid putih dengan arsitektur keren. Berbeda dengan masjid-masjid biasa, masjid ini… gak bisa buat solat (gaklah!). Maksud gue, masjid ini gak ada temboknya. Jadi dia dua lantai dan terbuka aja gitu. Cuman tiang-tiang putih dan atap. Rasanya kayak lagi naik di atas perahu.

Begitu beres magrib, mendadak ujan lagi. Dan kali ini bukan hujan biasa. Tapi ujan badai yang ada angin-anginnya gitu. Tapi gue tetap sabar. Karena seperti ungkap sebuah pepatah: badai pasti berlalu.. badai pasti berlalu.. badai pasti BERLALHOAARRGHH!! (Chrisye – Badai Pasti Berlalu remix Metal Version).

Namun sampai azan isya, hujan belum reda juga. Gue agak gak enak sama Gideon karena dia harus nunggu di masjid sementara orang-orang pada solat. Karena selesai isya belum reda juga, maka kami pergi ke seberang mesjid beli bakso. Gue udah mulai merasakan sesuatu yang janggal begitu tahu harga baksonya 13 rebu.

Begitu selesai makan, hujan kembali reda. Kami langsung ngebut lagi bawa motor ke puncak (meskipun udah gak ada tujuan). Dan, lagi-lagi, UJAN DOONG SODARA-SODARAAA! Gue udah mulai menggigil karena ujannya langsung deres dan di kanan kiri cuman ada pohon-pohon doang. Di saat ini pilihan reaksi gue cuman tiga:

Satu. Pasrah.
Dua. Pasrah.
Tiga. Teriak sambil nangis, “KENAPA YA ALLAH?! KENAPAA!”

Gue udah sok-sokan nyanyi biar nggak terlalu dingin, tapi itu semua malah bikin kuping gue berdarah. Sampai akhirnya kita menemukan sebuah warung di kiri jalan. Lebih tepatnya, warung horor di kiri jalan.

Begitu masuk ke warung, kami semua merasakan hawa-hawa aneh nan mistis. Lampu warungnya nyala, di pinggir warung ada satu motor, tapi kok nggak ada orang? Kami coba manggil “Buu, misi! Beliii!” Kayak anak SD mau beli permen di warung, tapi gak ada yang nyaut. Mungkin harus pake bahasa sunda, pikir gue. Alam akhirnya teriak agak kenceng, “Punteen Buu! Misi mau belii!” tapi tetep gak ada jawaban. Warungnya hening. Angin malam bertiup bikin leher gue merinding. Gue udah sempet mikir yang serem-serem kayak misalnya, tiba-tiba si Ibu nongol dengan muka pucat dan bilang, “Maaf, Dek. Ibu abis boker aernya abis.”

Karena mulai panik, kami memutuskan untuk muter balik ke warung di seberang belakang. Gue sama Gideon langsung ngibrit bawa motor (di sini kelihatan siapa yang cupu) sementara Alam sama Sodik di belakang. Begitu sampai di warung seberang, Alam bilang kalo sewaktu kita cabut tadi ternyata di warung itu ada orangnya. Pas kita nyalain motor, ada ibu-ibu yang keluar dan bilang, “Kok pada pergi?”

Horor gak sih.

Di warung kedua ini kami beli kopi gocengan sambil ngobrol ngalor ngidul mengenai keapesan kita. Hujan turun lagi dan kita kejebak lagi. Jam udah menunjukkan pukul 9 malam, kita jadi bimbang, mau ngelanjutin perjalanan ke atas atau pulang. Tanpa menunggu mufakat penentuan awal penentuan hari puasa, kami sepakat untuk ngelanjutin bentar ke atas.

Ngeeng ngeeng ngeeeng. Kami naik ke puncak sebentar…
TERUS UJAN LAGI! HORE! (jerit sambil nangis).

Jaket gue udah lepek dan celana juga udah setengah basah. Kami minggir lagi ke warung, kali itu beli jagung bakar seharga 8 rebu. Niat ke puncak biar hepi eeh malah jadi apes begini. Dingin, malem, sepi, ujan, cowok semua. Komplit sudah. Satu-satunya kesempatan hal itu bikin bahagia adalah kalo kita berempat gay. Tinggal masuk ke kebon teh dan mesum bareng-bareng. Tapi sayangnya (atau beruntungnya?) kami semua lurus-lurus saja.

Beres dari situ sekitar jam 10. Kami udah gak ada yang kuat dan memutuskan langsung pulang. Dan baru berapa meter dari warung ketiga, hujan lagii! Bagus sekali sodara-sodara! Sumpah jaket udah lepek bekas ujan-ujanan dari bawah, eh begitu pulang tetep kehujanan. Dingin abis. Pas bawa motor, setiap ada angin, badan gue geter-geter sendiri. Gue udah pengin ngomong ke Gideon, “Peluklah aku kawan.” Tapi gue takut digampar.

Beruntungnya gue punya temen kayak Gideon. Dia adalah tipikal orang yang selalu bersyukur dalam keadaan apapun. Hal yang menyebalkan dari perjalanan pulang hanya adanya orang-orang sinting yang gak tahu aturan JANGAN NGEBUT PAS ADA GENANGAN AER! Kaum-kaum seperti ini harus kita binasakan dari muka bumi.

Kenapa sih masih ada yang gak tahu kalo ngebut di genangan bikin airnya muncrat ke mana-mana? KE MANA? HAH?! KE MANA?? KE GUE KAMPREET!!

Untungnya, Gideon selalu menenangkan gue dan menyuruh untuk selalu bersyukur. Alhasil, begitu ada yang nyipratin kita pakai air, kita malah ngomong, “MAKASIH LOH PAK!! MAKASIH!” sambil ngibasin rante buat nyambit pala bapaknya.

Begitu sampai dekat kontrakan, kami beli makan ayam goreng 13 rebu.

Lalu ini yang bikin gue mikir.

Tadi kita beli bakso 13 rebu, terus ngopi dan beli jagung bakar kalau ditotal 13 rebu, dan terkahir beli ayam 13 rebu juga.

Nahlo? Apakah kami konspirator? Eksekutor? Vibrator?

--
Maaf ya postingan kali ini panjang. Udah lama banget nggak nulis lepas dan ngasal kayak gini. Terakhir kalau nggak salah tahun lalu deh. Hehehe. Tapi kalau kalian udah berhasil baca sampai sini… SELAMAT! KALIAN NGABISIN WAKTU DENGAN SIA-SIA. Hehehe.

Well, kalau suka dengan tulisan ini, komentar di bawah, follow blog ini, follow twitter dan facebooknya. Aaaand, selamat malam minggu! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, May 5, 2015

ADUH TITIT GUE BERDARAH!

Astaga jam berapa ini?

Tumben banget gue jam segini udah bangun dan nyalain laptop. Mata masih sepet, gue ngebuka jendela kamar, nengok keluar, ngerasain angin pagi. Tarik napaas. Embuuus. Segaaar.

Hmm mau ngomongin apa ya. Hidup gue masih gini-gini aja. Tenteram damai nan yahut abadi. Mungkin ini kali ya yang orang bilang lagi di zona nyaman. Tapi kadang ngerasa bosen juga sih, hidup dengan aktivitas yang sama. Bangun, makan, tidur lagi, makan lagi (jadi serigala ketika matahari terbenam). Satu-satunya yang bisa “membetulkan” aktivitas gue hanya ketika si pacar ngambek pas pms.

Lucu ya gimana cewek-cewek pas pms mendadak sensitif. Mereka jadi rewel. Ada yang pas pms tiba-tiba pengin makan ini itu kayak orang ngidam. Kadang mereka pengin ketawa, lalu ngeliat sedih dikit langsung mewek. Sumpah temen gue pernah nangis tiba-tiba gitu di kelas pas kuliah. Pas sekelas heboh ngedeketin dia, eh dia jawab, “Emang cuman mo nangis aja kok.”

Bangkai.

Nangis aja pake ‘cuma’. Kalo mau songong mah jangan tanggung-tanggung. Mungkin gue kalau bisa pms akan memanfaatkan hal ini untuk ngisengin orang. Gue bakal pergi ke pinggir jalan lalu jongkok diem aja. Pas ada orang nyamperin gue dengan penuh rasa iba, gue bakal ngomong macho, “Enggak, emang lagi pengin ngerasain berak di alam terbuka aja.”

Eh, tapi gimana ya kalo cowok benaran bisa pms? Serem gak sih? Lagi jalan di mal, nongkrong bareng temen-temen. Lagi asik ngopi di starbak, tahu-tahu ada temen yang jerit, “ADUH ADUH TITIT GUE BERDARAH!” Atau pas lagi pipis di urinoir, lalu tiba-tiba sadar kalau yang keluar ternyata bukan air kencing, melainkan cairan kental berwarna merah. Pas dicek lagi, ternyata sirup Marjan darah.

Kalau cowok-cowok pms, pasti kaum kita bakal gak macho lagi. Di dalam tas setiap cowok bakal penuh sama sempak, takut tiba-tiba pms di jalan. Apa serunya bawa sempak ke mana-mana? Jelas ini bakal menurunkan tingkat kemachoan gue. Obrolan kita ketika nongkrong jadi gak asik lagi. Yang tadinya bangga-banggain tim bola favoritnya dengan ngomong, “Tim gue dong, belum pernah kalah empat pertandingan!” Sekarang yang keluar dari mulut lelaki adalah: “Gue dong, sempaknya merah. Kalo titit lo berdarah empat kali gak bakal ada yang nyadar!”

Selain bakal ngeluarin darah dari titit, menjadi pms juga berarti menjadi sensitif dan tiba-tiba ngidam. Dan gue yakin, cowok kalo ngidam bakal jauh lebih aneh dibandingkan cewek. Dialog yang akan terjadi pas cowok pms lagi ngedate adalah seperti ini:

*Di dalam mobil*

Co: Kita jadinya jalan ke mana?
Ce: Lho, kata kamu mau ke PIM?
Co: Oh, iya yah ke PIM.

15 menit berselang

Co: A-aku kayaknya nggak jadi mau ke PIM, deh.
Ce: Terus?
Co: Gimana kita nge-date di tempat lain? Nuansa baru gitu.
Ce: Di mana tuh?
Co: Di pusat gemstone Pasar Senen…
Ce: …

Duh, ini gue kenapa pagi-pagi jadi ngebahas ginian ya.

Ya udah deh.
Selamat beraktivitas ya! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, May 2, 2015

Nasehat Untuk Kresnoadi Remaja

Baru aja mau menuliskan ini, gue benaran ketemu sama videonya PewDiePie yang membahas hal yang sama. Sejujurnya, sama seperti dia, gue juga malas membicarakan hal ini di sini. Di sisi lain, gue juga tidak ingin blog ini terus menerus berisi hal-hal random. Gue sesekali ingin memberikan “sesuatu” untuk kalian. Mungkin, dengan umur gue yang tidak jauh berbeda dengan kebanyakan pembaca, bahasa yang gue pakai akan lebih enak dibanding mendengar nasehat kehidupan dari orangtua. Atau mungkin begini, gue menuliskan ini, dengan harapan gue di masa lalu bisa paham dan tidak terjebak dengan hal-hal aneh di masa depan.

Jadi, ini dia. Beberapa nasehat untuk Kresnoadi remaja:

Satu. Lakukanlah kegiatan yang bisa kamu lakukan selagi muda. Karena, seperti yang semua orang tahu, menjadi tua itu menyebalkan. Ketika tua nanti, kamu akan dihadapkan pada tanggung jawab. Semakin tua umur seseorang, semuanya akan terasa menjadi ‘masalah’. Ketika tua, kamu tidak bisa lagi bermain jungkat-jungkit, atau naik roller coaster sambil berteriak heboh bersama teman-teman. Kamu tidak bisa lagi lari-larian di dalam mall. Kamu tidak bisa lagi memencet bel rumah orang lalu kabur. Jadi, untuk kamu, lakukankah hal-hal seperti itu selagi kamu muda.

Dua. Jangan melakukan hal-hal yang dianggap keren oleh remaja. Terkadang, anak remaja sering salah dalam mengartikan kata “keren”. Lebih jauh lagi, kata “keren” sering dikaitkan dengan hal-hal negatif. Ingin terlihat keren, maka merokok, mabuk, bolos sekolah. Sumpah, itu sama sekali sangat-sangat-sangat tidak keren. Lihat gue sekarang. Gue tidak ngelakuin semuanya, dan gue super keren. \(w)/

Tiga. Kerjakan apa yang bisa kamu lakukan untuk menggapai mimpimu. Ingat, mimpi kamu. Bukan mimpi orangtuamu, atau teman dekatmu. Terkadang, orangtua yang gagal mendapatkan mimpinya suka memaksakan anaknya mengejar itu. Jadi, ketika kamu besar nanti, hentikan kebiasaan itu. Jangan jadikan anakmu sebagai korban dari kegagalanmu. Berikan dia kebebasan untuk memilih mimpinya sendiri. Dan untuk kamu, Kresnoadi muda, jangan takut. Jangan pernah takut untuk mengejar mimpimu, sebesar dan seaneh apapun itu. Mungkin kamu memiliki mimpi yang begitu tinggi sampai dianggap aneh oleh sekitar. “Aku mau jadi astronot!” katamu di suatu kelas, lalu teman-teman sekelasmu mencemooh. Jangan kuatir. Teman-temanmu hanya merasa iri karena mereka tidak punya sesuatu untuk dikejar. Tidak ada yang tidak mungkin bagi mereka yang berusaha.

Empat. Lakukanlah semua hal dengan hati. Kalau kamu sulit untuk mencintai apa yang kamu kerjakan, tinggalkan. Pergi dan merenunglah sampai kamu dapat mencintainya. Ketika sulit, lakukanlah apa yang kamu cintai. Seperti sewaktu SMP, kamu benci sekali pelajaran IPS. Dan kamu benar-benar tidak pernah belajar itu. Kamu hanya fokus terhadap apa yang kamu suka. Kamu hanya menargetkan pelajaran IPS supaya lulus. Sementara pelajaran lain benar-benar kamu tekuni. Jangan takut memilih hal yang kamu sukai meskipun itu minoritas. Kalau kamu suka IPS, misalnya, masuklah jurusan IPS ketika SMA. Jika kamu suka Psikologi, pilihlah jurusan Psikologi ketika kuliah nanti. Pilihlah yang kamu suka untuk dirimu sendiri. Karena jika tidak, akan ada orang-orang lain yang memilihkannya untukmu. Dan kalau itu terjadi, kamu hanya akan terjebak dan menyesal.

Mungkin ketika besar nanti, kamu mencintai blogging. Jadi, ngebloglah dengan hati. Menulislah dengan hati. Jangan pernah melakukan sesuatu hanya karena ingin dianggap keren, atau karena gaya-gayaan dan ingin terkenal. Karena hasilnya akan jauh berbeda, dan semua orang bisa melihatnya. Mungkin kamu akan tersendat ketika menuliskan hal-hal buruk tentangmu. Kamu akan meneguk kopi beberapa kali, berhenti, mengambil tisu dan mengelap air mata di wajahmu. Tapi, tetaplah menulis. Berikan perasaan yang kamu miliki dalam setiap tulisanmu.

Lima. Jangan takut menjadi berbeda. Jangan kuatir merasa lain dengan orang-orang di sekitarmu. Jangan takut dikucilkan karena perbedaan. Karena, ketika tua nanti, kamu tidak akan peduli dengan hal-hal seperti itu. Jadi, lakukanlah semuanya dengan caramu sendiri. Mungkin di masa depan kamu ingin jadi blogger, misalnya. Jangan takut untuk menulis sastra di antara banyaknya blogger-blogger yang berisi tulisan komedi. Jangan takut untuk tidak sama dengan Bena, atau Alit, atau Kevin Anggara, atau Raditya Dika. Setiap orang punya ciri khasnya masing-masing. Bena tidak akan menjadi Bena kalau dia “sama” dengan Alit. Begitu pun yang lain, termasuk kamu.

Enam. Sayangi diri kamu sendiri. Jangan pikirkan apakah kamu lebih pendek di antara teman sekelasmu, atau jauh lebih tinggi, lebih gendut, atau paling kurus sekalipun. Hargai apapun yang ada di diri kamu.’That is a gift. Tidak perlu minder karena kamu culun, kacamatamu tebal, sementara orang-orang lain sibuk memamerkan kontak lensa baru mereka. Karena ketika kamu kecil dulu, semua manusia adalah sama di mata kamu. Kamu bisa dengan mudahnya saling tertawa bersama terlepas apa warna kulit temanmu, apakah mereka kaya atau miskin. Tentu kamu masih ingat, betapa kamu tetap bangga memamerkan gigi hitammu sambil bermain ayunan bersama dengan anak-anak lain. Kamu tidak pernah peduli siapa mereka dan dari mana mereka berasal. Begitupun ketika tua nanti. Tidak ada orang dewasa yang peduli dengan bentuk badanmu, atau hidung minimu. Maka dari itu, sayangilah diri kamu apapun kekuranganmu. Lebih jauh lagi, buat gue, kamu memang keren nan macho.

--
Kalau kamu berhasil baca sampai sini, berarti kamu keren. Semoga tulisan di atas berguna untuk Kresnoadi remaja dan untuk kamu. Dan berarti, sekarang waktunya SHARE POSTINGAN INI!!! BAGIKAN KEPADA ORANG YANG KAMU SAYANG!! KALAU GAK PUNYA, BAGIKAN KE GEBETAN KAMU!! KALAU GAK PUNYA, BAGIIN KE MAJIKAN KAMU!! KOMENTAR DI KOLOM BAWAH!!! FOLLOW BLOGNYA! HUAHAHAHA?! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke: