Thursday, April 30, 2015

Ada Iblis Di Perutmu!!!

Percaya atau tidak, di dalam perut setiap orang ada iblis. Dan iblis itu akan bangkit,
pas kita laper.

Bagi orang-orang kelaparan, semua orang bakal salah di mata dia. Darah bakal naik ke otak, sensitivitas berlipat ganda, lalu iblis keluar dari usus dua belas jari. Gue sendiri pernah mengalami hal ini. 

Begini ceritanya. 

Jadi waktu itu gue lagi laper setengah mokat dan memutuskan untuk makan di kfc. Yang gue lupa adalah, setiap malem kfc di deket rumah gue selalu rame. Gue waktu itu kira-kira berada di barisan ke lima.

Seharusnya orang botak di depan gue baik-baik saja, tetapi begitu perut gue bunyi, semuanya berubah. Mata gue menyala. Tanduk gue keluar dari ubun-ubun. Orang di depan gak sengaja nengok ke gue dan tersenyum. Dalam keadaan normal, harusnya gue ngebalas senyum si bapak dengan manis. Tapi berhubung lagi kelaperan, gue cuman diam menatap tajam. Di dalam hati gue bilang, “Hey botak seksi, maju lo.

Ketika lapar, semua orang jadi terasa salah.

Sewaktu si botak udah maju, gue tetap mencari-cari kesalahannya. Gue jadi sebel sama SELURUH orang botak di dunia. Gue bertanya-tanya sendiri. Kenapa mereka botak? Kenapa mereka menyilaukan? Apakah orang botak pas ubanan palanya jadi abu-abu? Bahkan, ketika udah gak ada hal jelek yang gue temukan, gue kepikiran untuk ngedorong dengkul dia pake lutut supaya dia tersungkur dan gue bisa maju selangkah, tapi gue berusaha menahan hasrat itu.

Detik pun berjalan amat lambat di mata gue. Gue mau semuanya berlangsung cepat dan efektif. Gue jadi sebal sendiri sama orang di depan yang baru memikirkan pesanannya ketika sampai di depan kasir. Kenapa sih pas ngantri gak sekalian mikir? Jadi kan enak. Kayak gini misalnya..

Mbak kfc: Ada yang bisa dibantu? Makan sini atau bawa pulang?
Adi si Macho nan Efektif: Makan sini satu paket Super Besar yang original 38 ribu gue kasih 50 ribu berarti kembali 12 ribu nggak pake CD-CDan!

Cool.

Bandingkan dengan:

Mbak kfc: Ada yang bisa dibantu?
Pelanggan cupu: Eeee… bisa, Mbak. Di sini adanya apa aja ya?
Mbak kfc: (menunjuk papan menu di atas) Jadi, mau pesan apa, Mas?
Pelanggan cupu: Eeee.. beli yang ayam... eee.. yang untuk disabung, Mbak.

Bool.

Ketika udah di meja, ngeliat tv nyala di atas menayangkan iklan-iklan menu kfc, gue semakin kesel. Hey, man itu tv. Pakailah untuk tontonan pada umumnya. Siapa yang mau nonton tv isinya iklan doang? Lagian, apa gunanya memasang iklan kfc DI DALAM restoran kfc. Fungsi iklan kan supaya orang yang tadinya nggak punya hasrat apa-apa, jadi timbul keinginan membeli barang. Sementara orang-orang yang udah masuk ke kfc, pasti pengin beli kfc. Jadi BUAT APA MASANG IKLAN KFC DI DALEM KFC? Sebego-begonya orang bule, gak bakal ada keluarga bule dateng bawa mobil ke kfc, begitu di depan kasir bilang, “Umm… khami mau... Aha! Nhasi ghoreng pethay emphat ya. Yhang tiga pedasssh, yang shatu tidhak.”

Intinya.
Berhati-hatilah dengan perut Anda. Grawr. \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, April 28, 2015

Tentang Kangen Dalam Sebuah Hubungan

Tidak bisa dipungkiri bahwa hal terkampret dalam sebuah hubungan adalah kangen. Kangen adalah ilusi paling menyebalkan di muka bumi. Tidak seperti rasa lapar yang bisa diberantas dengan makanan, kangen nggak bisa diapa-apain. Ketika seseorang kangen, itu berarti, ya udah mati aja.

Ketika kangen menyerang, mengerjakan sesuatu jadi terasa tidak enak. Mau tidur resah, mau kerja pun terasa susah karena tidak fokus.

Uniknya, cowok dan cewek, ketika kangen memiliki caranya sendiri-sendiri.

Biar gue jabarkan satu per satu:

Mari kita mulai dari cewek.

Cewek kalau kangen selalu diumbar-umbar. Entah itu lewat Twitter (biasanya dilakukan dengan me-retweet twit-twit kangen tentunya), atau pun dengan cara lain, kayak teriak-teriak “AKU KANGEEN AKU KANGEEEN?!!” di garasi rumah pas ujan sambil gedor-gedor pager.

Lebih jauh lagi, setiap kangen, cewek selalu mengungkapkannya secara frontal ke pasangan mereka. Dan itu akan bikin cowok mereka sebel. Kenapa? Karena cowok nggak bisa ngapa-ngapain. Otak cowok dari sananya sudah “disetel” untuk mencari sebuah solusi. Kalau ada kasus yang datang ke cowok, secara otomatis si cowok akan mencari cara menyelesaikan masalah tersebut. Contoh: kalimat “Aku laper deh.” Solusi: cari makan.

Tapi tidak ada yang bisa dilakukan cowok ketika ceweknya bilang di telepon, “Aku kangen deh.”

DEMI TUHAN KITA GAK TAHU SOLUSI KANGEN APAAAN?!

Nggak mungkin juga ketika cewek bilang gitu kita balas, “Oh kamu kangen. Perkenalkan, aku Aliando.”

Saking gak tahu harus membalas apa, akhirnya cowok cuman bengong dengan ponsel nempel di telinga sampai si cewek kembali nanya, “Kamu kenapa diem aja?”

Akhirnya, demi keutuhan rumah tangga perpacaran, cowok kerap kali melakukan white lies. Setiap cowok ditanya begini sama pacarnya, mereka pasti bakal menjawab: “Iya, aku juga kangen. Hehe. Hehe. Hehehehehehehehe.”

Setelah dijawab gitu, cewek-cewek bakal geer. Begitu mendengar kata “Iya, aku juga kangen sama kamu” dari si pacar, mereka bakal sok-sok bertanya balik sambil malu-malu najong, “Oh ya? Masa sih kamu kangen juga? Ihihihihihihihihik.”

Lalu kita bahas cowok.

Gue sebenarnya tidak ingin menyampaikan ini karena ini rahasia yang sangat pribadi. Tapi demi keadilan dan kemaslahatan umat dunia macho, gue akan kuak ini!! HAHAHAHA!!

Gue bisa jamin, semua cowok melakukan ini ketika lagi kangen. Jadi tolong dibaca baik-baik. Sebagai permulaan, gue akan memberikan data yang sangat spektakuler. Sebuah survey di Amerika mengatakan 9 dari 10 cowok tidak pernah kangen sambil makan tempe mendoan.

Kenapa mereka kalo kangen gak pernah makan mendoan? Karena cowok. Kalo kangen. Gak pernah bilang-bilang.

Berbeda dengan cewek, cowok ketika kangen selalu gengsi. Cowok selalu tidak mau terlihat cemen di mata pacarnya. Makanya, mereka tidak pernah mau mengaku kangen. Perilaku cowok ketika kangen bakal seperti ini: malem-malem, udah siap-siap mau tidur, lampu udah dimatiin, tiba-tiba buka hape (maksudnya liat-liat gallery ya, bukan batrenya dicongkel pake obeng). Lalu si cowok nggak sengaja ngeliat foto dia dan si pacar. Lalu timbullah rasa kangen.

Dan inilah yang ditunggu-tunggu. Fase kangen cowok selama semalaman:

1 jam pertama: mengenang momen-momen di foto sambil tiduran.
2 jam berikutnya: bangun dan mulai senderan ke tembok. Matanya kosong dan mengawang-awang.
5 menit berikutnya: garuk-garuk belakang kepala. Untuk yang kebetulan lagi gatel, biasanya sampai 7 menit. Untuk yang di kepalanya ada tumor ganas, cukup tiga detik.
45 menit berikutnya: nutupin muka pake tangan.
Lalu nyanyi lagu sedih sampai pagi.

Besoknya, semua cowok bangun kesiangan. Lalu mereka semua akan sarapan pake omelan si pacar, “Kamu ke mana aja? Bangun kok kesiangan? Emang tidur jam berapa?” Lalu, selayaknya kebohongan yang akan berujung kepada kebohongan lain, cowok akan mencari-cari alasan lain. Bagi para mahasiswa biasanya akan beralasan, “Iya maaf aku ngerjain tugas sampe pagi.” Padahal di dalem hati udah jerit-jerit, “GUE KANGEN ELU SETAAAAN?!”

Jadi gue harap kepada para ilmuwan di luar sana, selain sibuk mencari obat HIV dan Ebola, temukanlah obat kangen.

--
Membahas postinganini. Iya, gue emang masih malu dan tidak biasa ngomong di depan kamera. Rasanya terlalu aneh buat gue. Ngomong di depan kamera sendirian di dalem kamar itu kayak… kayak ngomong sendirian sama kamera di dalem kamar.

Pokoknya gitu deh.

So, makasih banyak untuk masukan dan komentarnya. Lain kali gue bakal bikin yang lebih bagus dan matang.

Lalu buat kalian yang udah baca postingan ini sampai di sini, KOMENLAH DI KOLOM BAWAH!! SHARE POSTINGAN INI!! FOLLOW BLOG INI!!! HUAHAHAHA!!
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, April 26, 2015

Tuesday, April 21, 2015

Olah Batin

Baru aja gue bilang seneng gara-gara nggak ada yang spam, komen rusuh, atau ribut-ribut, eh di postingan kemaren malah nongol satu komentar aneh. Hehehe.


Sama-sama Ayu Ningsih. Memang di blog ini banyak sekali info-info berguna untuk bangsa dan negara.

--
Masuk topik. Kita semua masih tidak mengerti kenapa catur masuk dalam golongan olahraga. Olahraga, berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia, memiliki arti gerak badan untuk menguatkan dan menyehatkan tubuh.  AAAAND, IT’S CATUR gitu lho. Duduk lama di depan meja ngangkatin pion segede gundu sambil ngopi. DARI MANA OLAHRAGANYA!! Segede-gedenya otot yang timbul dari bermain catur paling hanya akan menimbulkan pertanyaan: “Itu kenapa upil di jari lo gak dibuang?” Mungkin di luar negeri bermain catur bisa menyehatkan tubuh karena dimainkan sambil minum jus wortel. Namun di Indonesia, catur dimainkan di pos-pos satpam terdekat. Ditemani sebungkus kacang rebus dan segelas bandrek. Bukannya sehat, main catur malah bikin mata bengkak kebanyakan begadang.

Gue jadi ingat terakhir kali bermain catur. Waktu itu kelas tiga SMA, di kelas gue lagi demam catur. Papan catur selalu disimpan di kolong meja. Dikit-cikit catur. Setiap ada jam kosong, pada heboh main catur. Pas jam istirahat, main catur. Ada Maria Ozawa bugil di depan kelas, main catur (soalnya gak mungkin ada!).

Masa itu adalah era di mana bermain catur seperti perang antargladiator romawi. Siapa yang kalah akan di-bully habis-habisan. Gue biasanya berperan sebagai si anak yang ngetawain siapapun yang kalah. Bermain catur di kelas selalu dipenuhi intrik dan tipu muslihat. Oleh karena itu, gue gak pernah nyoba dan hanya mengamati dari kejauhan. Gue menjadi orang yang sok misterius dan berkomentar di pinggir meja.

“Hmm hmm lo udah salah langkah tuh barusan,” kata gue, mengangguk sok keren.

Namun, yang orang-orang tidak tahu adalah, gue tidak bisa main catur. Sebetulnya gue bisa, tapi dengan tensi permainan seperti di kelas, gue memilih langkah aman. Setiap kali ada orang yang nantangin main, gue selalu mengelak sambil menggertak kayak jagoan, “Gue gak mau main ah. Kasian kalo lo kalah entar di-bully seumur hidup.”

Padahal gue yang takut di-bully.  

Ngelihatin orang terus menerus bermain catur lama kelamaan membuat gue menjadi terbakar sendiri. Gue sesekali pengin juga berada di medan perang seperti mereka. Kayaknya keren menjadi orang yang duduk di sana. Ddikelilingi banyak murid lain, lalu menyilangkan tangan di depan dada sambil berkata, “Satu langkah lagi lo gue skak mat.”

Sedap.

Lalu, lawan gue menyerah sebelum pertandingan berakhir. Berlutut sambil meluk dengkul gue. Teman-teman bersorak atas kemenangan gue, gue naik ke atas meja, membentangkan kedua tangan sambil berseru, “If you smeeell!! What the rock, is cooking?!

Dabel sedap.

Maka, atas pemikiran supersedap itu, di suatu siang pas jam istirahat ke dua, gue memutuskan untuk mewujudkan hal tersebut.

“Di, maen catur yuk!” ajak Gembil, mengambil papan catur dari kolong meja.
“Siapa takut!” Sebagai anak catur sejati, gue langsung memutar bangku, duduk berhadapan Gembil.

Papan dibuka. Pion-pion catur ditebar di atas meja. Lalu dimulailah pertarungan menjatuhkan mental.

“Gue putih!” seru Gembil.
“Gak bisa!” Gue ngerebut pion putih dan menyusun di papan. “Gue yang putih!”

Gembil menatap gue sang calon grandmaster ini dengan tatapan menantang. “Oke!” Dia mengambil kuda hitam dan menaruhnya di papan. “Putih jalan duluan. Gue bisa ngamatin lo dulu.”

“Ya udah!” Seru gue, gak mau kalah keren. “Kalo gitu gue yang item!”

Gue cuman ngegertak.

Akhirnya permainan dimulai dengan Gembil yang maju duluan. Dia memajukan pion kecil dua langkah. Gue, layaknya seorang copycat, meniru gerakannya sambil menjatuhkan mental, “GUE IKUTIN SEMUA GERAKAN LO?! HAHAHA MAMPOS LO?!! MAMAM TUH JALAN DULUAN!!”

Tiga menit kemudian, Gembil bilang, “Satu langkah lagi lo gue skak mat.”

DHEG!

“Bentar bentar bentar.” Gue menghentikan permainan. “Lo bilang apa tadi?”
“Satu langkah lagi lo kalah,” jawab Gembil tenang.

Mampus. Baru tiga menit main gue udah pengin modar. Ah, mungkin dia cuman menggertak, gue berpikir positif. Gembil nakut-nakutin gue cuman biar gak bisa mikir dengan jernih. “Biarkan gue berpikir satu menit,” jawab gue, memegang dagu.

Satu menit.
Tiga menit.
Lma dekade.

“Buruan dong!” seru Gembil, takut tua di kelas.

Buat orang lain, main catur bareng gue adalah olah batin.

“Iye bentar.” Gue memindahkan pion botak ke samping benteng Gembil. Gue meletakkan pion tersebut pelan-pelan. Ngegoyang-goyangin sambil menggoda dia, berharap dia serakah dan malah memakan pion gue lalu melupakan raja gue yang udah sekarat di pojokan.

“Makan aku, ayo makan akuu ayooo,” kata gue, megangin pion di samping benteng dia.

Tapi rupanya Gembil tidak seidiot yang gue duga. Dia langsung meluncurkan bentengnya ke barisan raja gue. “Skak mat!” seru Gembil, mantap.

Awal karir gue sebagai grandmaster catur berakhir di sini.
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, April 18, 2015

KHAAAKKK KAAHHKKK!!!

Tumben banget gue kayak gini.

Rasanya bingung gak tahu mau ngapain. Dari tadi udah duduk di depan laptop, ngebuka ms.word, lalu gue gak ngapa-ngapain. Saking bosennya ngelihatin kertas putih di depan mata, gue malah ke dapur, mengambil Shapes cheezy rasa double keju dan nyemilin sampai tinggal seperempat. Oh God, kayaknya itu salah satu makanan yang dikirimkan dari surga!

Semalem juga sama. Gue ngerasa “butuh” menulis, tetapi bingung mau nulis apa. Mungkin ini kali ya yang orang-orang bilang kalau seseorang bisa gila gara-gara gak nulis? Saking bingungnya mau ngapain, gue malah gak jelas main Adobe Photoshop. Eh, malah bikin logo keriba-keribo. Huehehe. Bagus gak? Sekalian diramein ya page-nya!

Mau refreshing nonton tv juga males. Acaranya gak ada yang bagus. Entah kenapa sekarang acara televisi kita didominasi oleh dua tipe: acara serigala dan acara dangdut. Bahkan serigala yang nyanyi dangdut juga ada. Tadi sore, pas gue bengong di depan laptop, si Arif manggil dari kamar sebelah, ‘Lo harus nonton tv, Di! Sini buruan!’

Gue langsung koprol ke belakang dan masuk ke kamar sebelah. Si Arif menunjuk tv sambil memeluk bantal. Ekspresinya terlihat takut. ‘Tuh, lo liat!’

Gue nengok ke sudut kamar. Di layar tv terlihat sebuah panggung besar. ‘Ini apaan?’ tanya gue. ‘Acara musik gak jelas lagi?’

‘Tungguin aja sebentar lagi.’

Lalu, layaknya Harry Potter yang mengeluarkan mantra, tiba-tiba di layar televisi muncul laki-laki berjubah hitam besar. Umurnya sekitar 20-an. Rahangnya keras dan wajahnya pucat. Dia datang dari bawah panggung menggunakan teknologi hidrolik.

Gue menahan napas.

Kameramen maju mengambil gambar lebih dekat. Si pria ini menghadap ke kanan, lalu, tiba-tiba nengok ke kamera. Dia melotot, lalu bilang, ‘KYEESSSHHZZ!! KAAAKKKHHH!!’ Tidak berapa lama, muncul sekumpulan orang berbaju hitam lain dari bawah panggung. Mereka semua lalu baris di depan panggung. Melotot, lalu serempak memiringkan leher dan mendesah, ‘KHAAAKKK KAAHHKKK!!!’

Gue duduk di kasur. ‘itu mereka ngapain?’ tanya gue. ‘Pada keselek gitu kok gak ada yang ngasih minum?’

‘Itu vampir, bego!’ seru Arif. ‘Ini acara mencari bintang baru Ganteng-Ganteng Serigala.’

‘Mencari… mencari bintang?’

Lalu gue ingat postingan yang ini. Ternyata acara itu adalah acara untuk menyeleksi siapa yang pantas menjadi SERIGALA dan VAMPIR. Sumpah, ini acara terabsurd yang pernah gue tonton. Di acara tersebut ada empat juri yang tugasnya memperhatikan gerakan orang-orang ini. Siapa yang paling gak mirip serigala bakal dieliminasi sama mereka.

Gue sama sekali gak ngerti gimana persisnya juri-juri ini menilai. Yang jelas, si calon vampir dan serigala disuruh berantem di tengah panggung. Lalu, siapa yang cara berantemnya gak kayak serigala atau vampir, bakal gugur. Gitu doang. Nggak ada adegan di mana si calon serigala disuruh nyanyi dangdut lalu MC-nya bilang, ‘Yak, gimana Bang Ipul? Yang ini udah cukup berbulu kan?’

Gue nggak paham sama orang yang ikutan acara ini. Apa sih motivasi dia sampe segitu penginnya jadi serigala? Gak bakalan ada peserta yang ketika ditanya alasannya jawab sambil menangis terharu, ‘Saya pengin jadi serigala, supaya bisa menaikan haji kedua orangtua saya.’ Huhuhu. Auuuuu. Satu-satunya alasan paling masuk akal sesorang ingin jadi serigala adalah biar bisa lari telanjang ke mana-mana.

--
Sebelum postingan ini makin aneh, gue mau bahas yang lain. Jadi, belakangan ini gue lagi kepikiran sesuatu. Kayaknya, kalau dilihat-lihat, blog ini isinya terlalu random deh. Kabar baiknya, postingan-postingan itu masih sudi kalian baca. Kabar buruknya, gue jadi gak tahu, sebetulnya postingan seperti apa yang lebih kalian sukai.

Terus terang, sejauh ini gue selalu mendapatkan komentar-komentar “bener” dari kalian. Nggak ada yang spam, ngatain, atau malah ribut-ribut di kotak komentar. Gue mengapresiasi kemauan kalian untuk membaca apa saja yang gue tulis. Ke depannya pun gue bakal tetap menulis seperti ini. Meskipun blog ini terbilang masih sepi, tapi gue senang menjaga kedekatan ini. Makanya gue penasaran, apa sih yang membuat kalian betah membaca blog ini? Tulisan seperti apa yang kamu suka? Atau untuk yang baru nyasar, apa sih kesan pertama kamu ngelihat blog ini? (plis jangan jawab karena headernya keren abis! Itu emang).

Siapa tahu dengan kalian bilang, gue akan jadi lebih sering nulis kayak gitu. :)

Sejauh ini, gue sangat berterima kasih pada kalian. Meskipun biasanya komentar kalian hanya gue balas dengan asal, tapi kalian tetap mau membaca dan berkomentar lagi dan lagi. Sejujurnya, gue paling nggak bisa ngejawabin pertanyaan di postingan dengan kategori lagi waras. Nggak tahu kenapa, rasanya gue ingin membiarkan kalian mendapatkan poin tersendiri dari apa-apa yang gue tulis. Karena, well, itu pas gue “lagi waras”. Alhasil, begitu besoknya nemu pertanyaan “berat”, gue udah gak tahu harus bales apa.

Dan yah,
Makasih ya udah main-main ke sini! \:D/
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, April 13, 2015

Bagaimana Kamu Tahu Bahwa Itu Cinta?

Jadi ceritanya begini. Awalnya, si pacar menyuruh gue dengerin All About Us-nya He is We feat Owl City. Sebagai pacar yang penurut, gue segera membuka laptop, browsing via Youtube. Dan ternyata lagunya enak. Lebih jauh lagi, gue malah jadi suka sama musiknya He Is We ini. Dari lagu tersebut, gue mulai mencari lagu-lagu mereka yang lain. Dari satu video lagu, ke video lagu yang lain. Lalu, lepas dari band mereka, gue tersasar melalui recommended video di sebelah kanan.

Video dengan views 84 juta.
Sebuah lirik musik video.

Gue sempat heran karena hanya dengan tulisan-tulisan putih dan background hitam, video itu bisa mendapat views yang sangat banyak. Dibimbing rasa penasaran, gue mengarahkan kursor ke video itu, lalu menekan mouse.

Gue memejamkan mata, mencoba menikmati lagunya.

Buat gue, lagu ini sangat sangat pink. Vokalnya sangat perempuan dan musiknya agak “norak”. Liriknya pun lucu. Bercerita tentang perempuan yang merasa lengkap dengan kehadiran kekasihnya. Seperti cinta anak abg yang menganggap pacar adalah segalanya. Yang, dengan adanya si pacar, dia menjadi sempurna sebagai seorang manusia.

Lalu, seperti biasanya, selesai menonton gue scrolling.
Membaca komentar-komentar yang ada di video.

Buat gue, sesi membaca komentar ini adalah sesi yang asyik. Dari sebuah tampilan video, kita akan menemukan berbagai sudut pandang. Dari yang mengkritik, membalas kritikan, memuji, sampai curhat karena si penonton merasa nyambung dengan isi video. Pernah di salah satu video musik, gue menemukan seseorang yang bercerita bahwa lagu itu mengingatkan dia pada kekasihnya yang sudah meninggal tiga tahun lalu. Sewaktu bersama, mereka selalu menyanyikan lagu tersebut setiap hari. Setelah pacarnya meninggal karena kanker, mendengar lagu itu membuatnya merasa seperti mendengar suara pacarnya. Keren? Banget.

Sampai, gue berhenti pada salah satu komentar.

Sebuah komentar dari seorang perempuan yang bertanya,
How do you know if you’re “fall in love”?

Bagaimana kamu tahu bahwa kamu jatuh cinta.

Komentar tersebut mendapat beragam tanggapan. Dari mulai yang bilang ‘Kamu jatuh cinta ketika kamu menyentuh makanan.’ sampai yang menyebut ‘kamu jatuh cinta ketika membandingkan semua hal indah kepadanya.’ Lalu si orang ini menyontohkan bahwa dia menyebut nama orang yang dicintainya ketika tos-tosan sewaktu ngebir. Dia bahkan sampai mentato nama orang tersebut di dada kirinya. Ada juga yang mengatakan bahwa ‘Kamu jatuh cinta ketika tidak bisa tidur semalaman karena memikirkan seseorang.’

Gue lalu mencoba memantulkan pertanyaan terebut ke diri gue. Mencari jawaban atas pertanyaan tersebut jika dilontarkan ke gue sendiri. Dan dari banyak tanggapan, gue menemukan satu yang cocok.

You don’t need someone to tell you when you are in love… you just know it.

Terus terang, sampai sekarang gue masih heran kenapa gue bisa sama Deva. Dari berjuta perempuan lain, dengan perbandingan laki-laki dan perempuan yang satu banding empat, juga dengan banyak pilihan perempuan yang jaraknya terbilang dekat.

Kenapa?

Lalu gue mencoba berpikir seperti ini:
Jatuh cinta, sama seperti kelahiran seorang bayi, bukanlah sesuatu yang bisa kita buat. (Meskipun ada penelitian yang bilang bahwa kita bisa jatuh cinta dengan siapa saja, artikelnya di sini), tetapi menurut gue, jatuh cinta adalah sesuatu yang dititipkan.

Mungkin di suatu tempat Tuhan sedang melihat gue, lalu Dia bilang, “Adi, Aku titipkan seorang perempuan ke kamu, melalui sebuah perasaan. Jaga dia, rawat dia, lalu tumbuhlah bersama dia.” Lalu TRING! perasaan itu muncul begitu saja. Dan dia, sedang entah apa di sana, beratus-ratus kilometer dari tempat gue duduk dan mengetik tulisan ini sekarang.

And now, I just know it. 
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, April 11, 2015

Fakta Yang Banyak Orang Tidak Tahu Di The Fast And The Furious 7

Satu. Vin diesel botak bukan karena penuaan.

Dua. Vin Diesel potong rambut tidak pernah bilang, “Bang, cukur ABRI ya.”

Tiga. Vin Diesel potong rambut tidak pernah digodain Abangnya, “Wah, mau ospek ya, Bang? Kuliah di mana emang, Bang?”

Empat. Mobil yang dipakai Vin Diesel tidak hancur ketika tabrakan karena dia mendapat Uka-Uka dari box sebelumnya.

Lima. Sebelum balapan, Vin Diesel memakai cheat buah 99.

Enam. Letty, istri Dominic Toretto (Vin Diesel) diceritakan mengalami amnesia dan tidak bisa mengingat apapun. Itu semua bohong. Dia cuman ngetes apakah Vin Diesel setia atau tidak. Cih.

Tujuh. Kita tidak pernah melihat karakter di The Fast and The Furious 7 mengisi bensin. Di sana tidak ada bensin, adanya gasoline.

Delapan. 78% dari kamu yang membaca kalimat barusan akan teriak, “IYAAAAAAAAAAA??!!!!”

Sembilan. Kalau The Fast and The Furious syuting di Indonesia, semua stir mobilnya akan dipindah ke posisi kanan. Soalnya kalo di kiri, itu lambang OSIS.

Sepuluh. Ada adegan Dwayne Johnson menghancurkan gips hanya dengan mengepalkan tangan. Dia memang kuat, strong, dan sangat berotot. Itulah kenapa kalo dia dikagetin gak pernah teriak, “AYAM! AYAM! AYAM!”

Sebelas. Di pertarungan akhir terjadi adu pukul antara Vin Diesel dan Jason Statham. Perhatikan dan dengar sekeliling dengan seksama. Penelitian mengatakan dari seluruh bioskop, 27%-nya akan ada yang berbisik, “Ya elah, stik analog pake ribut.”

Dua belas. Di ending akan ada tulisan “FOR PAUL”. Tulisan itu dimaksudkan untuk Paul Walker, bukan Paul Scholes.

Tiga belas.  Ruben Onsu tidak ikut bermain di film tersebut.

Sama-sama. Senang bisa membantu Anda semua.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, April 8, 2015

Percayalah

Gue paling bingung ketika disuruh memilih destinasi pacaran. Rasanya kencan hanya dibatasi mal, nonton, mal, nonton, mal, nonton. Makanya sebelum Deva kembali ke manado kemarin, gue pengin kita pergi ke tempat yang tidak biasa.

“Aku belum pernah ke Kota Tua deh,” kata si pacar dalam suatu obrolan.
“Kota Tua? Di sana kan banyak…”
“Pengamen?” sambar dia.
“Banyak museum.”
“Hah? Kok museum? Kata kakakku di sana banyak pengamen.”
“…”

Terus terang, gue udah lama banget nggak ke museum. Terakhir kali gue ke museum itu sekitar… lupa. Hehehe saking lamanya. Akhirnya, kita pun sepakat untuk pergi ke sana besoknya.

Dan di sanalah kita. Siang-siang, celingak-celinguk gak jelas di tengah lapangan Kota Tua. Si pacar masih waspada dengan pengamen sekitar. “Kata kakakku kita jangan duduk, nanti ada pengamen lho.” Yang dengan gesit gue balas, “Iya, nanti kita tengkurep di atas bangku ya.”

Kesan pertama si pacar sewaktu sampai di Kota Tua adalah: “Ini Kota Tua?” Pertanyaan itu hanya gue balas dengan anggukan. Gue maklum, mungkin sebagai pendatang dia berpikir akan ada sesuatu yang keren di Kota Tua. Para pelancong yang baru pertama menginjakkan kaki ke Kota Tua juga pasti akan kecewa. Mereka akan beranggapan bahwa di sana ada sesuatu yang sangat tua. Seperti misalnya, orang purba yang telanjang lari-larian bawa piso dari batu. Padahal, sesampainya di sana mereka hanya menemukan bangunan-bangunan tua. Mereka pun menyesal dan berkata lirih, “Ya elah, samping rumah gue juga ada kontrakan tua gak laku-laku.”

So, tanpa berlama-lama lagi, Objek pertama yang kita kunjungi adalah Museum Wayang!

Gue gak terlalu ngerti sih. Tapi, sebagai anak jawa sejati gue berusaha semaksimal mungkin menjelaskan wayang-wayang tersebut kepada si pacar. Dilihat dari tampangnya, si pacar terlihat kurang tertarik sepanjang koridor. Gue pun mencari cara supaya dia betah dan tidak bosan. Berhubung nama gue diambil dari tokoh pewayangan, gue kemudian sok-sok menjelaskan dengan bangga. Nama “Kresno” dalam “Kresnoadi”, adalah tokoh wayang yang… warnanya item. Gue gak tahu asal-usul lebih jauhnya (setiap gue tanya nyokap dia cuman jawab, “Kresno itu dari Kresna, wayang yang warnanya item.”). Jadi, setiap nemu wayang berwarna hitam, gue bersorak riang ke si pacar, “Lihat itu ada aku!” Pas di depan nemu lagi gue jerit lagi kesenengan “Lihat itu ada aku lagi!” Pas di depan gak ada apa-apa gue bilang, “Ah, kekuatan kagebunshinku sudah lenyap.. aku lelah sayang… chakraku habis..”

Namun, si pacar tetap tidak bergeming. Gue malah capek dan males sendiri. Akhirnya gue menggunakan cara kedua. Mau tidak mau gue mengeluarkan skill membaca prasasti seperti berikut:

A video posted by Kresnoadi DH (@kresnoadidh) on


Selanjutnya, dia menjadi tidak murung dan mulai ikut mengamati wayang-wayang yang ada di sana. Seperti lazimnya orang yang pergi ke museum, setelah keluar dari sana gue mendapat ilmu baru. Salah satu yang paling gue ingat adalah ternyata wayang gak cuman berwarna hitam.

Kelar dari sana, kita lanjut ke objek kedua: Museum Fatahillah!

Begitu memasuki museum, kita dihadang seorang mas-mas. Dia nyamperin kita dan memberikan dua kantung plastik besar. Awalnya gue pengin langsung bilang, “Maaf mas, saya enggan menerima pemberian orang asing.” Tapi ternyata dia bukan mau ngasih oleh-oleh, melainkan sandal. Gue pun gondok maksimal. Ternyata di dalam museum ini kita harus mengganti sepatu dengan sandal yang dikasih mas-masnya.

Di sini gue juga gak begitu ngerti sebetulnya museum apa dan kenapa namanya Fatahillah. Tapi selayaknya turis, kita foto-foto! Hore!

Kresnoadi si turis yang lebih menyerupai orang minggat
Kresnoadi si anak minggat part 2


Lalu skip skip skip pindah dari satu ruangan ke ruangan lain sambil ngesot-ngesot pakai sandal hotel. Pas keluar dari museum kita juga sempet ngeliat beberapa badut Dora The Explorer dan teman-temannya. Biar semakin kayak orang nggak bener, kita lari sambil nunjuk-nunjuk si badut. Sampai di ujung lapangan, kita lengah dan melupakan satu hal penting: JANGAN DUDUK! Sebuah pesan mahapenting dari kakak sepupunya Deva.

Saking capeknya lari-larian, kita gak sadar dan duduk gitu aja di bangku semen samping museum. Dan bener aja, tiga menit kemudian muncul anak muda gahul membawa gitar jalan deketin kita. Gue sama Deva langsung tatap-tatapan. Dalam hati gue berseru: "Gue lupa! Bego!" Di dalam hati Deva juga berseru, "Lupa kan lo Di! Bego!"

Setelah bertatapan, seolah mengetahui isi hati masing-masing kita mengangguk bersamaan. Si pengamen tinggal lima langkah menuju tempat kita. Kita lalu berdiri. Si pengamen berjalan semakin cepat. Tinggal tiga langkah dan kita balik badan. Si pengamen dua langkah di belakang. Kita mengambil ancang-ancang untuk kabur. Melihat gerakan kita, dia menggenjrengkan gitarnya. Kita lari ngibrit. Sayup-sayup di belakang terdengar teriakan pengamen, "Jangan kabur lo?! Gue mo ngamen njing!" 

Setelah selamat dari terkaman pengamen dan anjingnya, kita pun lanjut ke objek ketiga: Ice skating!

Rencana ini awalnya gue buat karena dulu gue pernah main ice skating satu kali. Ceritanya ada di blog ini juga. Silakan ubek-ubek aja. Karena dia belum pernah main ice skating, gue pun mengajak dengan maksud menjadi pahlawan pas main. Di dalam pikiran gue, dia akan panik karena gak bisa main, terus jadi nempel-nempel ke gue. Sampai gue ingat kejadian sewaktu bermain ice skating dulu. Ternyata. Dulu. Gue. Juga. Gak. Bisa. Jadilah kita pas di mal tempat main ice skatei20a8& $gan itulisanmengalamierrorjaditidakbisadilanjutkan.

Pokoknya seru.
Percayalah.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, April 5, 2015

Ketika Film 90an Muncul Kembali

Kemarin malam, di salah satu grup WhatsApp  lagi rame-ramenya membahas gerhana bulan. Ada yang mengatakan bisa ngeliat, sampai yang gak jelas karena ketutup mendung. Gue sendiri gak liat karena… gue gak keluar rumah.

Dari ngomongin gerhana itu, salah seorang temen nyeletuk soal film Gerhana zaman dulu. Dari sana dimulailah cerita tentang film-film zaman dulu. Rata-rata orang yang berkomentar kangen dengan film-film tahun 90an.

Film-film yang gue ingat pada masa itu adalah Wiro Sableng, Saras 008, Panji Manusia Milennium, Jin dan Jun, Tuyul dan Mbak Yul, sampai ke Jinny Oh Jinny dan Putri Duyung.

Gue kemudian mikir dikit. Kayaknya film zaman dulu kok variatf ya. Meskipuuuuun, ya itu tadi, aneh-aneh semua. Sekarang kita sibuk menyindir film-film yang katanya jelek, aneh, dan lain sebagainya. Terlebih film buatan tipi ikan terbang itu. Hehehe.

Kayaknya, setelah gue pikir-pikir lagi, film zaman dulu juga sama anehnya. Perbedaannya, dulu kita belum sadar aja. Coba aja bayangin kalau film-film itu kembali ditayangkan. Terlepas dari rasa “reuniannya”, pasti kita ngerasa aneh banget. Ada Wiro Sableng yang ke mana-mana gak pernah make kaus dalem tapi gak masuk angin. Juga Saras 008 yang merupakan persilangan antara siluman kucing dan zebra (lagian belang-belang item putih gitu).

Bayangkan perasaan setan-setan ketika Tuyul dan Mbak Yul ditayangkan pada era ini. Ngeliat salah satu spesiesnya digambarkan sebagai anak botak yang memakai celana boxer kembang-kembang. Yang setiap kali si Tuyul Musuh gagal mendapat harta, dia ngomel medok, “Gagal maning gagal maning son!” Emangnya ada Tuyul dari Brebes?

Anehnya lagi, kenapa Tuyul di film ini cuman nyolong ke rumah si Mbak Yul? Kenapa gak main-main aja ke rumah lain yang lebih gampang dapet harta?

Atau mungkin Tuyul-tuyul ini merasa tertantang karena di rumah Mbak Yul ada si Tuyul Penjaga alias Ucil? Mungkin di suatu malam, pas tuyul-tuyul ini pada rapat, mereka berdiskusi, “Gimana kalo besok kita nyolong di bank?” pertanyaan itu langsung dibantah pemimpin tuyul, “Jangan! Gak seru?! Di bank kan gak ada Ucil (tuyul baik), masa kita langsung kaya gitu aja?” Sungguh tuyul yang sombong. Tuyul ini mungkin punya jiwa parkour yang tinggi. Di mana mereka tidak mau menempuh jalan mudah. Semakin ribet, semakin banyak tantangannya akan semakin keren. Mungkin kalo tuyul ini mesen deliperi kfc, pas mas-masnya bilang, “Baik, akan kami antar dalam 30 menit.” Si tuyul langsung nyeletuk sombong. “Tidak perlu! Biar saya yang ke sana! Naik skateboard! Dengan mata tertutup! Tangan diikat borgol!”



Seinget gue, yang keren dari tuyul-tuyul ini adalah, mereka bisa menyamar menjadi manusia. Mereka tinggal memakai baju, lalu TRING! jadi deh manusia. Eh, atau kebalik ya? Mereka adalah manusia… yang kalo bugil jadi tuyul. Pokoknya gitu deh.

Film aneh lainnya adalah Jinny Oh Jinny. Kalau tidak salah, dia adalah jin yang ada di dalam kerang (sampe sini aja udah aneh). Bukan hanya asal-usulnya yang aneh, dandannya juga terasa berlebihan. Sebagai seorang pakar jin multi nasional, menurut gue pakaian si Jinny ini terlalu seksi dan… trendi. Sebagai jin perempuan seharusnya dia bisa menjaga auratnya dengan lebih baik. Seperti misalnya, ke mana-mana make mukenah.



Berbicara tentang jin tidak lepas dari film Jin dan Jun. Gue masih inget dulu ketika duduk di depan tv, sewaktu filmnya baru mulai, gue selalu menyanyikan soundtracknya bersama-sama, “Aku adalah jin dari Timur Tengah!” Setelah beberapa tahun lamanya, ketika gue dewasa dan akil balig, gue baru sadar kalo dulu gue ditipu mentah-mentah. Kampret! Mana ada jin Arab ngomong bahasa Indonesia? Dasar jin imigran. Kalau memang si jin ini berasal dari Timur Tengah, seharusnya sebelum soundtrack dimulai dia ngomong, “Ane adalah jin dari Timur Tengah! Alif laaam miim…

Jadi, sebenernya film-film zaman dulu sudah membawa bibit-bibit keanehan. Cuman berhubung masih kecil dan gak ada yang sadar, kita have fun aja nontonnya. Iya nggak sih? Eh?
Suka post ini? Bagikan ke: