Tuesday, December 1, 2015

Puisi Selalu Suka

Beberapa hari belakangan ini gue susah banget tidur. Kayaknya ada yang gak beres deh sama otak gue. Nggak tahu kenapa, gue gak bisa fokus ngapa-ngapain. Gue coba untuk baca buku supaya ngantuk, tapi rasanya aneh. Seperti ada kabut yang menghalau pikiran gue untuk berjalan normal.

Gue pindah ke depan laptop,
dan coba menulis semampu gue.

Gue paksa untuk mengeluarkan apa yang ada di kepala. Satu kalimat tertulis… hapus. Satu kalimat tertulis… hapus kembali. Entah kenapa menulis jadi jauh lebih sulit dari biasanya. Seperti ada perasaan, bahwa, tulisan ini tidak harus diselesaikan. Tidak harus diciptakan dengan keterburu-buruan. Di sisi lain, rasa penasaran meminta gue untuk menyelesaikannya. Ada tanda tanya yang harus dipecahkan.

Di tengah keheningan malam ini, jarum jam terdengar lebih keras dari biasanya.

Sampai pukul setengah empat pagi,
gue selesai menulis. 
Dan akhirnya bisa tidur dengan nyenyak.

--
Aku selalu suka mengganggu.
Karena mengganggu adalah istilahku memanjakanmu.

Aku selalu suka menjelajah.
Duduk di celah jari tanganmu
yang kecil dan malu-malu.

Aku selalu suka saat di mana menerima pesanmu aku tersenyum.
Saat di mana membaca huruf-huruf di dalam handphone,
berarti melihat sekawanan kupu-kupu yang terbang
dan membentuk formasi terindah yang pernah ada.

Aku selalu suka saat di mana jariku adalah papan selancar
dan ombak di rambutmu merupakan gelombang paling tangguh
yang pernah kutemui.

Aku selalu suka saat di mana waktu bukanlah hal yang perlu kutakutkan.
Duduk berjam-jam di dalam café.
Mengobrol tentang apa saja.
Atau hanya sekadar terlentang
di atas bantal yang menjadi saksi
bahwa hanya dengan memikirkan seseorang,
kita bisa tidak tidur semalaman.

Aku selalu suka saat-saat kamu ngambek.
Saat di mana bibirku memucat perlahan-lahan.
Jantungku memompa cepat.

Adrenalin yang lebih parah dibandingkan naik halilintar di Dufan.

Saat di mana aku menjadi orang yang paling cemas di dunia.
Memikirkan detail paling kecil tentang apa saja yang kulakukan selama dua jam ke belakang.
Tentang pilihan restoran ini.
Tentang pakaian yang kukenakan.
Atau tentang kata-kata yang baru saja kulontarkan.

Aku selalu suka saat namamu kupaksa-masukkan ke dalam doaku setiap malam.
Karena kalau bukan Tuhan, kepada siapa lagi aku minta dekatkan?

Aku selalu suka saat ini semua mulai menjadi kenyataan.
Saat kamu memberi harapan-harapan,
seolah kamu memiliki perasaan yang sama.
Perasaan, yang, kujaga pelan-pelan.
Karena aku selalu suka.

Kresnoadi DH (Desember 2015)

--
Ini versi mixcloudnya: 

Share:

42 comments:

  1. Kurang piknik kali bang, jadinya susah tidur. Wkwkwk

    Btw, keren puisinya :D.

    ReplyDelete
  2. Susah tidur? Kurang capek mungkin lo aktivitasnya....
    Coba tambahin aktivitas nginget kenangan bersama mantan salah satunya, biar cepat tidur...
    AAAAAKKKKK

    *disambit*

    ReplyDelete
  3. ini puisi panjang amat bang :D

    Susah tidur karena belom ada yang ngucapin selamat bobo adi. Kayaknya sih

    Ckckck :D

    ReplyDelete
  4. susah tidur ? minum baygonnn... :p

    Eee tapi ? Ingat mantan kali lu di :p

    btw suara lu dan backsoundnya kayak di acara Jejak Si Gundul. Kkkk

    ReplyDelete
  5. Desember. Inget mantan, ya, Kak? :p
    Ngahaha.

    Aku selalu suka sama tulisannya Kak Adi... kecuali yang ini.

    Karena ini... bikin baper bangeet! Aaaaaah. Tapi sukaaa kak, bagus. Apa, sih. Apa, sih.

    ReplyDelete
  6. Awal desember adi bikin baper orang-orang sama puisinya.

    Btw
    Adrenalin yang lebih parah dibandingkan naik halilintar di Dufan

    Emang pernah naik, kaya berani ae lo :D

    ReplyDelete
  7. nnngg gua no comment sama puisi lo bang. tiba-tiba ada perasaan yang sempat hilang dan kembali datang. asek
    btw, gelisah begitu banyakin baca Syahadat, siapa tau waktumu telah tiba...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakwkwkwkw, telah tiba :v
      Telah tiba buat dapetin pengganti yag lebih baik.... :)

      Delete
  8. Ih bagus puisinya, Di!

    Coba minum susu kalau gak bisa tidor, minum jam 7/8 malem.

    ReplyDelete
  9. Aku selalu suka... makan mi rebus sewaktu hujan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Habis itu selimutan, dan bobo manis. Trisam sama bantal dan guling. XD

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. Ah, gak mau kalau cuma sama bantal sama guling. :(

      Delete
    4. sama aku ris....

      *eh, kok ada yang aneh yaaa*

      Delete
  10. Puisinya keren, Di. Nggak cuma romantis, tapi juga agamis. Religius. Ada kalimat doa tiap malam, berarti kamu suka salat tahajud. Dan pas denger soundcloudnya, suara kamu serak-seraknya kayak Ustadz Arifin Ilham. Uuuh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas gue denger, ternyata beneran mirip Ustadz Arifin Ilham. Berasa lagi denger renungan pagi

      Delete
    2. Dengernya jadi pengen udahan buat maksiat gitu ya.

      Delete
  11. "duduk di celah jari tanganmu"
    pas mbaca ini kok tiba2 yg terbayang si cewek menjerit-jerit kesakitan? :D

    ReplyDelete
  12. susah tidur gak ada yang ngucapin broh :)

    ReplyDelete
  13. Keren, bang. Gue denger versi micloudnya merinding. Jadi makin pengen bisa main gitar. (Lah, gak nyambung gini)

    Sering-sering bikin beginian, bang. Gue yakin, seminggu ada minimal satu cewek naksir elo. Yang cowok minimal 4. Hahaha

    ReplyDelete
  14. Kamu lagi nggak beres deh bang :' stay calm bang :3 hihihi

    Puisinya syahdu :D suaramu berat-berat gimana gitu :D

    ReplyDelete
  15. Karena kalau bukan Tuhan, kepada siapa lagi aku minta dekatkan?
    Duuh kata-katanya. Nggak kuku bang.

    Ta-tapi LU KEJAM BANG. DUDUK DI CELAH JARI TANGANNYA. KEJAM AMAT. HIH.

    ReplyDelete
  16. aku selalu suka postingan abang (y)

    ReplyDelete
  17. Bang, cara buat musikalisasi yang di mixcloud gitu gimana ya?

    ReplyDelete
  18. Susah tidur?? Minum CTM cepet tuh.. huahahaa.. Gak, becanda :-)

    Puisinya bagus, penuh perasaan.. huaa baper.. eeh

    ReplyDelete
  19. Kenapa banyak penjual obat yg komen ya, Bang?
    *curiga

    ReplyDelete
  20. susah tidur yaudah bang gak usah tidur.

    puisinya kereen bang.

    ReplyDelete
  21. Kayak pernah baca sebelumnya. Hmm... oiya said it sad :))

    ReplyDelete
  22. Kalo susah tidur aja masih bisa produktif ya sampai bikin puisi, aku boro-boro gak bisa tidur terus buka laptop sambil puisi. Yang ada malah ngantuk terus ketiduran.

    Suka deh sama pilihan kata-kata di puisinya.

    ReplyDelete
  23. Sebagai orang yang nggak bisa nulis puisi, gue menilai puisi lo ini keren, Ndi. Ajarin gue supaya bisa bikin puisi dong Di. Buat si "dia".

    ReplyDelete
  24. judulnya Selalu Suka ya? pas, karena yang baca tulisannya pasti Selalu Suka :)

    ReplyDelete
  25. Akhir tahun bikin galau. Hadeh.... pasti mantan lagi, mantan lagi.. Hahahaha Semoga aja, mantan gak menghantui tidur lo ya di.

    Ow, ya. Gue serasa lagi diceramahin denger puisi ini. Padahalkan romance. Aduh....

    Follow blog dulu ah...

    ReplyDelete
  26. wah bang bisa kali bagi referensi buku puisi yang suka dibaca dan paling inspiratif

    ReplyDelete
  27. susah tidur ya, hahaha sama kya gw, anjay puisinya

    ReplyDelete
  28. Abis minum kopi item kali ni susah tidur.

    Eh itu aplikasi baru ya, semacam soundcload gitu ya bang?

    ReplyDelete
  29. Salut. Ya gini, kelebihannya yang biasa bikin ketawa. Sekalinya syahdu ya, gitulah pokoknya...

    Backsoundnya itu apa, Di?

    ReplyDelete
  30. Iya, bang. karena aku juga selalu suka.... TULISANNYA YANG BIKIN BAPER PARAH MAKASIH LOH YAH.

    ReplyDelete
  31. Aku selalu suka kalo kamu bikin tulisan kayak gini :))

    ReplyDelete
  32. Ih, aku salting bacanya. Aku suka puisinya. Selalu suka.
    Kesimpulan... Kakak lagi jatuh cinta? :D

    ReplyDelete
  33. Jangan begadang mulu bang.. gak baek :(
    BTW, suka sama puisinya.. walau belom denger yang versi musikalisasi :))

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/