Monday, December 21, 2015

Perihal Jatuh Cinta Seperti Tungau Merah

jatuh cinta seperti tungau merah


Insting lelaki gue kayanya pudar deh.

Bukan berarti lusa gue mau operasi plastik ke Bangkok terus jadi homo lho ya. Tapi rasanya kayak… skill gue dalam mendekati cewek semakin melemah. Gue kayak lupa caranya deketin cewek. Bagaimana membuat pick up lines, ngebawa suasana sewaktu ngobrol, dan segala hal yang seharusnya 'tumbuh alami’ bagi kaum Adam.

Atau ini karena efek putus cinta kemarin? Entahlah. Gue sendiri masih bingung. Tapi yang jelas, gue jadi semakin hati-hati dalam mencari calon pasangan. Gue lebih banyak diam, mengamati dia. Mengobservasi setiap gesture kecil yang dia lakukan. Mencerna setiap chat yang dia kirimkan. Pokoknya, gue jadi jauh lebih waspada dari biasanya.

Terus terang, dari dulu gue emang bukan tipe cowok yang agresif, yang langsung nyosor sana nyosor sini begitu punya gebetan. Gue bahkan sama sekali bukan orang yang berani ngejar-ngejar calon gebetan. Kan ada tuh, tipe orang yang emang niat cari pasangan, kemudian ngedeketin si calon ini dengan gencar. Nah, gue gak bisa yang kayak gitu. Gue malah tipe orang yang ngejalanin aja dulu semuanya. Sampai tiba-tiba… BAM! Baru deh ngerasa ada yang aneh. Jadi adiktif sama si orang itu. Bawaannya pengin komunikasi terus, kepikiran terus. Kalau udah di titik ini, baru gue putuskan untuk ngejar dan bener-bener ‘ngedapetin’ dia.

Mungkin karena dari dulu kebiasaan kayak gitu, sekarang gue udah gak tahu deh caranya ‘memulai PDKT’. Bagaimana bikin seseorang betah dan mau sama kita. Itu ada pelajarannya gak sih? Atau sebetulnya, cewek-cewek tuh maunya diapain sewaktu PDKT? Kalau zaman dulu pas heboh-hebohnya Facebook, kita masih gampang berkenalan dengan orang baru. Tinggal add, lalu kirim wall “Makasih ya udah add. Salam kenal. :)” yang kemudian bisa jadi topik obrolan pembuka kenalan. Atau sewaktu heboh Yahoo Messenger malah lebih gampang lagi. Tinggal kiriim chat “ASL?” yang berarti nanya tentang umur, jenis kelamin, dan tempat tinggal. Di zaman sekarang, buat gue, kenalan udah jauh lebih susah. Kalo kita belum apa-apa udah kayak gitu, bisa-bisa dikira om-om genit lagi nyari mangsa.

Makanya, gue paling gak betah yang namanya dijodoh-jodohin.

Jodoh-jodohan ini selalu memaksa gue untuk langsung ‘pendekatan’. Dari sejak gue lahir, entah udah berapa kali gue hampir dijodohin sama temen. Dan kebanyakan, selalu gagal pada pertemuan pertama. Entah guenya yang gak ngerasa sreg, atau si calon gebetan yang tiba-tiba terserang kolera pas ngeliat gue.

First impression menjadi hal yang sangat penting untuk seseorang yang baru pertama kenalan. Dan gue sama sekali dungu masalah begituan. Gue selalu bingung harus memberikan ‘image’ apa kepada si calon gebetan ini. Apa yang harus gue tanamkan ke kepala dia, untuk, membuatnya berpikir kalau gue orang yang tepat. Ujung-ujungnya, gue cuman garuk-garuk kepala di depan dia. Image macho pun berganti image cowok ketombean.

Persoalan cinta ini mungkin sama dengan perjuangan red velvet mite/tungau merah (mirip kutu) dalam menemukan pasangannya. Dibanding ngegodain si betina, tungau merah jantan akan membuat semacam istana untuk tempat tinggal si betina. Dia mengumpulkan ranting, daun, dan menempelkannya satu demi satu sampai membentuk sarang yang menurutnya paling indah. Yang paling cocok untuk ditempati si betina nanti. Setelah tempat tinggal calon pasangan ini selesai, baru deh red velvet mite kemudian akan menari di dekat sarangnya, memancing perhatian sang betina. Jika tertarik, sang betina akan masuk ke dalam sarang dan duduk di atas kantung sperma si jantan.

Jatuh cinta bagi red velvet mite bukan sekadar perihal harta atau fisik. Tetapi, lebih dari pada itu, jatuh cinta adalah soal kesiapan. Jatuh cinta bagi red velvet mite adalah sarang yang dibuat dengan penuh perasaan. Karena ada masanya, ketika red velvet mite jantan pergi mencari makanan, red velvet mite jantan lain akan datang ke sarang tersebut lalu menghancurkan semuanya. Jika ini terjadi, red velvet mite betina yang ada di dalam sarang akan membuahi red velvet mite jantan yang baru. Dia akan pindah, dan meninggalkan red velvet mite jantan yang patah.

Gue mengibaratkan sarang red velvet mite ini seperti hati. Mungkin, ada masanya kita harus menjadi seperti red velvet mite ini, yang membangun ‘sarang’-nya terlebih dahulu. Mempersiapkan hati kita sebaik mungkin. Sebelum akhirnya, siap untuk menerima betina yang datang. 

And now, 
It's time for me to set up the nest.
Share:

34 comments:

  1. Biasanya si cowok harus nunjukin ketertarikan / perhatiannya ya. Yang pasti jangan berlebihan (biasanya cewek malah ilfeel). Cewek juga suka sama orang yang bisa nyambung diajak ngobrolin apa aja. Hmmm apa lagi ya ka?

    Well, bener sih kalo lo mau set up ur heart nest dulu. Abis itu jalanin dengan cara lo deh. Hahahaha. Good luck senpai! Ganbatte ne!

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau cewek udah ngomong gini gue percaya ada deh soalnya biasnya kalau nulis ada benarnya juga

      Delete
  2. gak usah bingung gimana cara nunjukin "image" ke gebetan. ikuti kata hati dan yg penting jadilah diri lo sendiri.
    selamat berjuang ngedapetin cewek bang, yosh ! :D
    bangunlah sarang terbaik terlebih dahulu :D

    ReplyDelete
  3. Siap aja dulu jadi cowok tuh. Jangan ngumbar kebanyakan janji. Janji masa lebih dari 2 tahun. Akhirnya kandas juga. 2 Tahun lebih kemananya aja woi...
    Hehehe..

    ReplyDelete
  4. waduy waduy waduuuuy! Warbyasa nh tulisannya bang

    Gue mah jadi kasian ama Tungau yang lagi nyari makan, ya allah lagi nyari nafkah terus ditikung gitu aja. hmmm

    ReplyDelete
  5. jodoh emang gak kemana kok bangg....
    tapi kalau gak kemana - mana , yaaa gabakal dapet jodohhh :)

    ReplyDelete
  6. Waduh, Bang Adi mulai filosofis. Keren deeh. :D

    Gue baru tau yang namanya tungau merah. Selama belajar Biologi, baru denger kali ini. Ealah, nggak fokus ke isi.

    Siapin diri dulu, bang, dengan membenahi "sarang" yang biasa disebut hati. Buang sawang-sawang yang biasa kita sebut "kenangan mantan".

    Hahahaha, gue sotoy.

    ReplyDelete
  7. duhh dalem banget ya ini
    Tapi memang gak usah dipaksain sih, nanti kalo udah ketemu yang pas dan waktu yang tepat juga bakalan jadi kok. Sementara itu mending nikmatin ajaaaa, cari kegiatan yang positif dan jalan-jalan aja lahh :D

    ReplyDelete
  8. hhm emang paling bener menyiapkan hati aja dulu, kalo gebetan sudah ada tapi hati gak siap malah akhirnya main-main. Sudah masanya mulai serius, enggak main-main kaya anak smp lagi.

    ReplyDelete
  9. Dalem banget ini, Di. Kamu udah kayak Raditya Dika di buku Marmut Merah Jambu yang mengibaratkan cinta dengan perilaku hewan. Ngeri-ngeri so deep.

    ReplyDelete
  10. Jadi sebenernya Cinta itu kayak marmut merah jambu atau Tungau warna warna merah ???

    ReplyDelete
  11. Red velvet bayanginnya kue, tapi ini malah sejenis serangga. Musuhnya petani pula.

    Tapi ada benernya sih, sebelum memulai dengan yang baru hati harus sudah bersih. Entah dari kenangan dari mantan yang dulu lah atau kenangan kotor bersama mantan lah. Setelah semua siap baru deh.

    ReplyDelete
  12. Gue kira red velvet kue. Eh ternyata kutu. Mana lagi laper. Huahahaha.

    Anyway, gue juga sama kayak lo di. Gue gak tau cara PDKT. Yaaa, kalo mau ngedeketin cewek sih biasanya chat-chat biasa aja. Sampai akhirnya, gue bener-bener bisa jatuh cinta sama dia dan mau 'ngejar' dia. You're not the only one. Hahaha.

    ReplyDelete
  13. Apa ya? Jatuh cinta itu kan sekedar ketertarikan. Kalau mau lebih dari "jatuh cinta" ya harus ada yang disebut dengan "kerjasama". Nggak bisa lagi saling tertarik, harus berkorban dan ada yang dikorbankan.

    O iya, yang disebut "sarang" itu hanya sekedar materi. Kalaupun ada yang tertarik sama sarangmu, apa kamu ikhlas kalau kamu hanya dilirik dari materi yang kamu punya? Dan juga di dunia ini semua kemungkinan bisa terjadi. Kamu bikin sarang (yang menurutmu) bagus belum tentu juga banyak yang tertarik.

    Inti omonganku adalah, semua hal itu ada resikonya dan jangan pernah patah semangat karena semua kemungkinan itu ada. Dah itu ajah...

    ReplyDelete
  14. Kalimat terakhir lo itu udah paling bener menurut gue. Terlebih buat lo yang baru patah hati. uhuk.

    Selain perbaiki hati, perbaiki juga sikap dan emosi. Belajar dari kegagalan sebelumnya. Jika sudah saatnya, pasti ada kok.

    Mangats! Di.

    ReplyDelete
  15. Bonsaaaaay Bang Tulisanmu sadis banget :') suka banget pas mbahas red velvet mite :')

    Aku sekarang juga kayak ngerasa sulit buat ngedeketin cewek kok bang :') udah kayak nggak ada gairah buat pacaran, tapi kesepian. kan betek

    ReplyDelete
  16. Untuk dapat perhatian gebetan mah gaperlu gimana-gimana, bang. Jadi diri sendiri, apa adanya aja, lakukan yang terbaik.

    Senang melihat bang Adi mau jatuh cinta lagi. Aku juga mau. Buka hati, lalu jatuh cinta. Tapi, kok, susah, ya. Hhh~

    Mungkin biar aja kayak begini dulu, sendiri. Entah sampai kapan~

    ReplyDelete
  17. Mantep nih Di, adem tulisannya~
    Mungkin emang yang udah lewat masa alaynya, udah waktunya buat mikir beginian, udah harus nyiapin diri sendiri dulu biar bener2 siap~

    ReplyDelete
  18. Enjoy dan jangan memaksakan diri. Kalau emang belum ada gairah lagi dan bingung untuk deket sama cewe, ya it's ok. Mungkin emang belum waktunya. Mungkin nanti. Ngopi dulu ajalah....

    ReplyDelete
  19. just the way you are aja, bro.
    kalo bikin image yg gak sesuai diri sendiri, trus tu cewek tertarik, brarti malah harus jd yg gak diri sendiri banget. gak enak

    ReplyDelete
  20. Ya beda-beda sih ya cowok deketin cewek mah. Gak bisa komen panjang. Baca tulisan ini cuma manggut-manggut aja. Yang penting jadi diri lo aja bang.

    Yang pasti putus cinta emang bikin kita lebih "ekstra" waspada dalam mempersiapkan jatuh cinta selanjutnya. :D

    ReplyDelete
  21. Red Velvet ? bukannya kue tuh yg merah2 ?

    ReplyDelete
  22. Kebawa suasana gue bacanya. Sampe bingung mau komen apaan.

    ReplyDelete
  23. tungau merah itu apa yaaa??? hahaha *gagal paham bang...

    ReplyDelete
  24. dijodoh-jodohin itu awkward banget
    kayak ada hubungan tapi gak ngerasain apa-apa

    ReplyDelete
  25. Gue kira tadinya red velvet itu rasa kue, kayak yang Dian bilang. Hahaha.

    Hm, gue juga bukan tipe orang yang suka deketin cewek gitu. Justru gue yang sering banget dideketin. Nggak ngerti juga dia suka atau tertarik dari mananya. Tapi seperti yang lu bilang, harus menanamkan image seperti apa? Karena gue males juga soal first impression itu. Soalnya gue susah buat jaim orangnya. XD

    ReplyDelete
  26. Mantap nih tulisannya, keren. Well, first impression udah pasti banget jadi yang paling utama saat kenalan ama orang baru, apalagi kenalan sama cewek. Kesan pertama baik, kemungkinan besar lancar proses selanjutnya.

    "It's time for me to set up the nest" --> ya, bener banget. Kalau sarang si tungau diibaratin hati, berarti hatinya dulu yang mesti disiapin. Yakin deh, kalo udah set up hati sama hal-hal yang baik, kesananya bakal lebih mudah nerima "masuknya orang lain ke hati" hehe.

    ReplyDelete
  27. Kadang sebagai cewek juga suka gregetan sih udah usaha beraniin diri buat maju duluan atau sering ngechat duluan tapi pas didiemin beberapa hari maksudnya biar nyariin gitu eh tapi malah tetep aja pasif (;-_-)

    Take and give lah, biar adil dua-duanya juga berjuang, kadang capek juga berjuang sendirian \(~__~)/

    ReplyDelete
  28. Emang gitu, sih, kadang. Ketika seseorang baru mengalami sakit hati yang hebat, biasanya butuh waktu yang lama biar bisa jalanin cerita yang baru.
    Ibarat orang yang bisa jalan normal, terus dia kena tabrak, nggak mungkin besoknya langsung bisa lari-lari.
    *ngomong apa sih gue*

    ReplyDelete
  29. Tungau merah itu apa yaa?
    tungau itu sejenis kutu, tapi gue belum pernah lihat yang merah..

    gue katrok :((

    ReplyDelete
  30. Untuk dapetin perhatian gebetan itu sangat gampang, cukup sandera kedua orang tuanya. #ajaranSesat XD

    Haha benar sekali, saya setuju dengan tulisanmu di, terkadang untuk sebuah hati yang baru, yg diperlukan adalah kesiapan. Kesiapan hati, kesiapan materi, kesiapan waktunya diberikan untuk sang hati, dan berbagai kesiapan-kesiapan yg lainnya...

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/