Wednesday, December 16, 2015

Ceker Ayam Ini..

Dari dulu, gue punya masalah sama tulisan.

Kalo boleh dibilang, tulisan tangan gue superekspresif. Atau dengan kata yang lebih sederhana, tulisan tangan gue sama dengan BERCECERAN. Entah apa yang salah dengan masa kecil gue, tapi emang sampe sekarang tulisan gue masih buruk rupa. Saking busuknya, kalau tulisan gue dipigura dan ditempel di dinding, orang yang ngelihat akan berkata,’Wow, keren juga nih lukisan abstrak.’

Makanya gue selalu iri sama tulisan cewek. Sejelek-jeleknya tulisan cewek, tulisan mereka punya ciri khas sendiri. Tulisan gue juga punya ciri khas sih, yaitu jika ditatap lebih dari 4 detik akan keluar darah dari mata.

Apalagi di zaman yang serba digital ini gue jadi semakin jarang nulis. Udah, deh, hancur brutal tulisan tangan gue. Kalau ada kompetisi menulis antara gue dan orang buntung, udah pasti gue kalah telak.

Kayaknya gue perlu belajar nulis lewat idung deh.

Bukannya kenapa-kenapa, soalnya tulisan tangan gue sering khilaf. Hurufnya yang mepet-mepet, miring kayak pohon ketiup badai. Tidak jarang gue gak bisa baca apa yang gue tulis sendiri. BETUL SEKALI, GUE SENDIRI GAK BISA BACA SAKING GEMBELNYA. Kebayang kan? Gue aja gak bisa, gimana orang buta? (YA BUTA MANA BISA BACA KAMPRET?!).

Permasalahan tulisan ini tidak sampai di situ saja, selain tulisan tangan biasa, gue juga paling gak jago masalah tanda tangan. Dari zaman gue SD sampai sekarang, udah gak kehitung berapa kali gue ganti tanda tangan. Dari sekian banyak tanda tangan, ada beberapa yang paling gue inget dan membekas di hati.

Satu.
Tanda tangan ini gue bikin pas SD. Ketika itu kelas enam, gue baru lulus dan harus mengisi ijazah SD dengan tanda tangan. Tepat di atas foto 3 x 4 gue dengan rambut yang masih poni nan lurus. Masalahnya, gue baru tahu kalo di dunia ini ada yang namanya tanda tangan.

‘Kamu nih sekarang,’ salah seorang guru menyodorkan ijazah gue di atas meja.
Gue mikir bentar. ‘Tanda tangan ini selamanya ya?’
Guru gue ngangguk.

‘Uhh..’ Gue lalu keluar barisan, mengambil buku dari dalam tas dan menarik kertas yang paling tengah, yang ada cekrekan-nya. Gue harus bikin tanda tangan yang keren, pikir gue. Yang khas, tetapi misterius. Karena sewaktu SD guru-guru banyak yang manggil gue dengan sebutan ‘Dwi’, jadilah gue kepikiran untuk memakai nama itu untuk tanda tangan. Gue ngambil pulpen, lalu mikir, ‘Dwi-nya gue apain nih.. D.. W.. I..  D.. W.. I..’ Gue nyorat-nyoret sesuatu, dan jadilah ini:

tanda tangan kresnoadi keriba-keribo


Betul sekali, cuman tulisan huruf ‘D’ dan rumput-rumput yang membentuk huruf ‘W’ dan ‘I’. Dulu gue mikir, ‘Amajing, pasti gak ada yang bisa baca tanda tangan gue!’ Sekarang, kalo liat tanda tangan itu bawaannya mau nangis jejeritan, ‘EMAAAK BAJU AKU MANA MAAAAKK?!! AKU MALUUU!!’ sambil lari-larian.

Dua.
Tanda  tangan ini gue bikin sewaktu pertama kali dapet KTP. Gue udah stres kala itu. Antusias sekalgus panik karena, well, INI KATEPE GITU LHO?! Sebagai warga negara yang baik, gue gak boleh sembarangan. Karena kalo bikin sendiri takut jadinya kayak ceker ayam belom potong kuku, maka bergurulah gue kepada nyokap.

Selayaknya seorang guru idaman, nyokap mengajarkan gue dengan sabar. ‘Gini aja nih yang susah.. biar gak ada yang nyontek..’ kata nyokap sambil nyorat-nyoret lihai banget. Gue cuman mengamati dengan takjub. Nyokap bikin huruf sambung tulisan DH Kresnoadi dengan keren mampus. Tipikal tanda tangan orang zaman dulu yang keren dan ribet.

‘Gimana, gimana? Coba ulang! Ulang! ULANG!!’ Gue gak sanggup merhatiin arah gerakan pulpen nyokap.

Nyokap mengulang bikin tanda tangan gue.

‘ULANGIN LAGI! SEKALI LAGI!!’

Nyokap ngulangin lagi dengan tempo yang lebih pelan.

Gue mulai bisa ngikutin. Hmmm dari bawah.. ke atas.. langsung sambung sana-sini.. lalu gue bikin di kertas latihan. Hap hap! Hasilnya lumayan. Lalu pindah ke KTP, hasilnya kayak ceker ayam dicincang, direbus, dicampur darah uler, lalu dijadikan sesembahan untuk setan.

keriba keribo tanda tangan

Tiga.
Tanda tangan berikutnya kepikiran sewaktu kuliah. Latar belakang perubahan tanda tangan ini tidak lain dan tidak bukan karena… biar gampang kalo ada temen yang mau tanda tanganin absen (Muehehe. Jangan dicontoh ya!). Alhasil, gue cari yang lebih simpel dan pendek dibandingkan sebelumnya. Dan voila.. jadilah kayak gini:

kriba kribo tanda tangan kuliah kresnoadi


Empat
Menjelang lulus-lulusan kuliah, gue mikir pengin ngebalikin tanda tangan ke semula. Tapi berhubung tanda tangan di KTP itu terlalu rusuh (baca: berantakan), sementara yang pas kuliah terlalu gampang, gue jadi parno sendiri. Takutnya pas kerja tanda tangan gue malah dipalsuin. Gue pun memutuskan untuk (lagi-lagi) ganti tanda tangan jadi gini:

kresnoadi keriba-keribo bagi tanda tangan


Sekarang gue lagi mikir, biasanya kan kolom tanda tangan itu memanjang/horizontal, sementara yang kayak lolipop ini manjang ke bawah. Yang artinya tanda tangan gue yang sekarang… MAKAN TEMPAT NYET!

Hmmmm apa ini waktunya mencari yang lain lagi?
Tapi kok males ya. Hehehe.
Share:

68 comments:

  1. Kampret ya pertama baca judulnya gue pikir ini tulisan tentang lezatnya ceker ayam bersaing dengan martabak pandan. Ternyataaa. Hahaha.

    Nggak semua cewek tulisannya bagus Di. Eh tapi apa cuma gue, yang tulisannya menyesuaikan waktu dan tempat. Kalo di kelas cepet-cepet, tulisannya mirip-mirip tulisan lo, ancur. Curhat. :D

    Btw masih mending ganti tanda tangannya segitu. Dulu dari SMP sampe SMA gue malah menjadwalkan untuk berganti tanda tangan 3 bulan sekali. Biar keren mikirnya. Huahahaha. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Martabak pandan gue masih belum ketemu makhluk itu!!
      Buset ganti tanda tangan tiga bulan sekali. Ganti tanda tangan atau bayar uang sampah?

      Delete
  2. Dari dulu sampe sekarang, gue bangga menuliskan nama sebagai TTD. Pernah baca kalo yang nulis namanya sebagai TTD, berarti orangnya songong tapi percaya diri. Ntahlah, tapi gue cuma songong doang yang nempel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooohh gituuu. Hahaha. Tuh kan, aku memang songong. Percaya diri? :') wkwk

      Delete
    2. LHA EMANG ADA YANG TANDA TANGAN NAMANYA ORANG LAIN GITU HAH HAH HAH?! "Anton kemari kau?! Coba tanda tangan!" "Sip!" Pas dicek tanda tangan tulisannya: 'Subagio'.

      Delete
  3. Saya gak pernah niat ganti tanda tangan. Tapi setiap tanda tangan selalu berubah-ubah. Kadang kalau narik uang di teller, suruh tanda-tangan berulang-ulang sampai mirip kayak di KTP.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Problem gue sama kayak Haris nih. Kemaren pas bikin rekening di bank swasta gitu, disuruh ngulang tandatangan yang sama. Heran deh, kok ada ya orang yang bisa bikin tandatangan beribet gitu berulangkali dan sama persis?

      Masalah lu juga sama kayak lu. Tulisan gue juga kayak ceker ayam. Malah dari SD, tulisan tangan gue selalu berubah-ubah kayak power ranger. Ga pernah netep. Haha, •_•

      Delete
    2. Gue entah udah berapa ratus kali suruh ngulang tanda tangan gara-gara gak mirip sama yang di KTP. -___-

      Delete
  4. kata siapa tulisan cewek selalu bagus? sisapa yang berani-beraninya bilang gitu?
    Tulisan gua termasuk salah satu yang harus segela dimusnahkan. sampe sampe kalo gua mau nulis dipapan tulis satu kelas pada teriak "DEKTEIN AJA DEKTEIN WOYY!!" segitu buruk rupa nya tulisan gua, sampe mereka tak kuasa memandangnya. :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tulisan cewek selalu bagus. Masalahnya adalah, apakah kamu cewek? *kabur naik gojek*

      Delete
    2. nng.
      iya juga si, ini sebuah pertanyaan besar.

      Delete
  5. Terus tandatangan buat buku tabungan gimana?

    ReplyDelete
  6. Mati aja kalau nulis tanda tangan kayak di KTP itu saat di tabungan/teller....
    suruh ngulangin berapa kali yaa...
    wkwkwkw...

    gue juga nggak bisa nulis bagus,, bisa tapi ujung pulpen harus ditekan lebih dalam lagi. Tapi alhasil ada jiplakannya di halaman berikutnya. Nulis di kertas itu biarkan ujung pena yang menari, jadi yaaa gitu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suruh ngulang... Banyak. :(
      Gue juga tuh. Kalo nulis harus gue teken pulpennya. Emang nulis di kertas biarkan ujung pena yang menari. Masalahnya pulpen gue narinya harlem shake. Jadi ya begitulah...

      Delete
  7. Hhahaaa apa-apaan itu tanda tangan DWI.
    Tanda tangan gue juga ribet bang. Berantakan. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. ITU TANDA TANGAN PENUH EMOSIONAL YA?! JANGAN MEREMEHKAN KAMU!!

      Delete
  8. Njir, tanda tangan lo waktu SD keren parah, di. Mirip mirip DWP kalo gue bilang mah :))

    ReplyDelete
  9. Tulisan gue juga sering ancur. Kalo lagi buat yang mengharuskan rapih aja gue bakalan nulis serapih mungkin. Udah gitu gue nyoret ke sana-sini kalo catetan kuliah dan...sering kaga ngerti juga sama catatan sendiri -_-

    Tanda tangan juga samaa.... Gue sering banget ganti dari SD udah suka nyoret buku cuma buat latihan tanda tangan. H-seminggu bikin KTP, gue berlatih keras. Dan hasilnya? Ya sama aja. Gitu-gitu aja. Tetep jelek -_-

    Ngakak parah baca postingan ini hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue jadi turut prihatin. Belajar nulis lagi ya. (komentar gak tahu diri).

      Delete
  10. Hahahahaha. Sesembahan buat setan. Yo oloh :'D

    Aku belum pernah merasakan manisnya gonta-ganti tanda tangan kayak kamu gitu, Di. Tanda tangan aku juga nggak keren dan ribet. Rawan banget buat dipalsuin. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada manis-manisnya deh. alah kayak orang krisis jati diri gitu. :(

      Delete
  11. Banyak banget tanda tangannya haha aku ngefans sama tanda tanan yang ketiga tuh imut banget kek cacing lagi ngedance

    ReplyDelete
    Replies
    1. Imut kayak cacing lagi ngedance? Entah harus seneng atau sedih dengernya..

      Delete
  12. Sama. Banyakan hijrah tanda tangan. Awalnya yang khas banget; hurup awal harus jelas, sejelas nama. Nama Hapudin, maka hurup paling kelihatan hanya H-nya aja.

    Pas iseng SMP gue nambahin nama belakang; Hapudin RE. RE? Masih belum ada yang tahu. Dan tanda tangan juga berubah menjadi, ADRE. Khas banget.

    Tapi sekarang, tanda tangan hanya hurup H aja berekor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin lama semakin simpel. Mungkin tahun depan tanda tangan lo tinggal ekornya doang.

      Delete
  13. Paling juara deh kalo udah bikin tulisan yang jelek-jelekin dari sendiri haha *prok prok prok*

    Asli itu ttd ktp lu? buset ngasal banget yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. ITU TANDA TANGAN PENUH EMOSIONAL! JANGAN MEREMEHKAN KAMU YA?!

      Delete
  14. Itu kenapa nyokap lu jadi kayak Dora, bang? "SEKALI LAGI!"

    Btw, gue pernah denger kalo tanda tangan itu mempengaruhi nasib seseorang. Itu beneran nggak ya? Makin ribet, berarti karirnya makin ribet. Ini sih katanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gue yang teriak. -__-
      Hmm baiklah. Kalo gitu besok tanda tangan gue ganti jadi tulisan: BESOK KAYA RAYA.

      Delete
  15. Emang gapapa ya ganti-ganti gitu?

    Kenapa gue nggak kepikiran ganti tanda tangan pas bikin KTP? Kampreeeett. Dan sekarang gue menyesal karena tanda tangan gue pas SD juga kacau abissss lalu masih bertahan sampai sekarang. Gampang ditiru. Taaaeeekkkklah. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggg.. Nggak boleh sebenernya.
      Keren, itu namanya konsistensi.

      Delete
  16. lah malah ganti2 ttd. bukannya gak boleh ya? ttd gue dari sd sampe kuliah aja sama. huruf c dan p kemudian coretan macam rumput. Hasilnya mirip helikopter kelupaan masang baling-baling.

    ReplyDelete
    Replies
    1. DUA YOGA JAWABANNYA SAMA?! Apakah ini yang dinamakan kebetulan?

      Delete
  17. warbiyasahhh banget itu tanda tangan yang di ktp wahaha

    ReplyDelete
  18. Huwaaaa tanda tangan lo yang semacam lolipop itu kreatif banget. Keren sumpah. Tanda tangan gue aja ada bintang bintangnya gitu, ala ala kekuatan sihir yang keluar dari tongkatnya Magical Doremi. Hahaha ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm akhirnya ada yang menyadarinya juga..

      Delete
  19. Bhahahhahaha. Aku juga ganti-ganti tanda tangan mulu. Dan tanda tangan yang sekarang semoga aja yang terakhir, ini menurut aku udah keren banget. Selalu songong pamer tanda tangan. Hahahahaha. Keren itu tanda tangan lollipopnya. Antimainstream. XD

    ReplyDelete
  20. Wah itu ktpnya udah expired woi!

    Setelah gue melihat perjalanan tanda tangan lo kak, tanda tangan yang terakhir sangat bagus dan unik. Kayak anak tk kalo gambar balon.

    ReplyDelete
  21. emang boleh gitu ijazah SD SMP SMA tandatngannya bedaa beda???

    Hahaha.. tu yg ttd d KTP emang ngga ada yg lebih bulukan dari itu Di?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gatau deh. Harusnya gak boleh ya? Huhuhuhuh.

      Delete
  22. Persoalan keresahan nulis tangan juga gue alami, apalagi sebagai guru SD gue harus nulis rapot juga. Bener2 mengerikan diliatnya.

    Btw, tanda tangan di KTP-nya keren beud, bisa panjang gitu haha
    kayaknya kalo misal ke bank ambil duit langsung gak pake KTP susah deh tuh, kalo tanda tangannya gak sesuai KTP :D

    ReplyDelete
  23. mencari jatid iri via tanda tangan emang sulit. gue pun masih ragu apa tanda tangan yang sekarang ini harus tetap gue gunakan atau enggak.. terlalu gampang ditiru..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm semoga kelak kau mendapatkan pencerahan nak.

      Delete
  24. tulisan ceker ayam identik dengan dokter ya

    ReplyDelete
  25. Katanya sih tulisan seseorang itu di pengaruhin juga oleh rambut

    ReplyDelete
  26. Aku kok sedih ya bang liat tanda tanganmu yang pertama wkwkw :D

    Ah, itu yang terakhir udah keren kok :D biasanya tanda tangan di novel gitu kan ya begitu, makan tempat juga :D jadi, ditunggu novelmu *lah, malah keluar konteks*

    ReplyDelete
  27. Soal tulisan sih, ya.Em.. Nggak kayak cekeran ayam, sih. Tapi lebih ke 'cacing' kepanasan gitu.

    Gue juga udah beberapa kali ganti tanda tangan. Entah besok wisuda mau ganti lagi apa nggak. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaghfirullah, jangan ganti-ganti tanda tangan. Gak baik. *lalu kabur naik gojek*

      Delete
  28. Sandi rumput gitu jadi inget pramuka. Bahahah.. :D

    Itu kamu inget ngga kalo bikin ulang tanda tangannya, Di? ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. SANDI RUMPUT APAAN ASTAGHFIRULLAH?!
      Ya jelas lah inget! Setelah diulang 14 kali..

      Delete
  29. saya juga tulisan bahkan ttd ceker ayam banget. sempet mau ganti ttd eh ribet krn si cakar ayam udh ada di semua kartu identitas bahkan sampai ke nomor rekening bank jd suka suruh beberapa kali tanda tangan saking jeleknya tuh ttd

    ReplyDelete
  30. Sepertinya ada masalah sama tangan lo, Di.

    ReplyDelete
  31. Yang terakhir ttd-nya unique banget kak. Udah, jangan ganti. Ribet lagi tauuu.
    Aku juga ngerasa tulisan aku jelek. Emang sih ada khasnya tersendiri--tulisannya mini. Iya, mini. Keciiiiiil banget. Tapi orangnya nggak kecil. Hiks.

    Dulu juga aku ganti ttd berapa kali ya, sampai-sampai punya KTP, pengennya ganti lagi biar simple, tapi ribet lagi kalo ganti ;( huaaa

    ReplyDelete
  32. Tandatangan di KTP lo yg gue temuin di laci emang warbiyasakkk di. Semangat ciptakan tanda tangan yang beda dari yang lain ya di..

    ReplyDelete
  33. Hahahahha...aku juga berkali kali gerombak tanda tangan. Terakhir aku rombak gara2 dikasitau bahwa tanda tangan bisa menentukan rezeki di masa depan. Glek. Bikin panik gak tuh? Tanda tangan jelek rezekinya jelek loh katanya.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/