Tuesday, November 17, 2015

Anak Setan

Kayaknya banyak yang salah persepsi deh soal Turis Asal, projek web terbaru gue. Banyak yang mengira kalau Turis Asal adalah blog sampingan yang ngebahas tentang travel.

Biar gue jelasin dikit..

Blog gue, yang bercerita tentang kehidupan gue yang megabiadab ini, adalah keriba-keribo. Di snilah gue menuliskan segala apa yang gue pikirkan, ataupun semua yang ingin gue bagikan ke kalian. Sementara Turis Asal adalah website fiktif yang berisi tentang cerita perjalanan dua orang yang berlagak menjadi turis untuk menemukan arti kehidupan yang sesungguhnya. Jadi, Turis Asal sama kayak serial tv, tapi dalam bentuk blog dengan medium tulisan. Jadi emang bakal bersambung terus gitu setiap hari rabu dan sabtu, yang nantinya bakalan tamat setelah si dua orang itu menemukan arti dari kehidupan yang sesungguhnya.

Jadi kalo gue mau posting tentang jalan-jalan gue ya tetep di keriba-keribo. Gue tidak berniat untuk memisahkan konten apapun ke sana. Karena dari awal, Turis Asal punya konsep sendiri. Itu kayak sajian gue untuk kalian, baik yang suka traveling maupun yang lagi bingung sama hidupnya. Turis Asal pun tidak dipegang sama gue doang, tapi ada orang-orang lain yang ngurusin. Kenapa? Soalnya kalo cuman sendirian bisa ambeien kepala gue. Muehehe.

So, yeah. That’s it. I hope you all guys know the differences. :)

Anyway, untuk episode pertama udah bisa dibaca di sini: http://turisasal.com/destinasi-1-prolog/

--
Njut ke topik. Entah udah berapa kali gue bilang, “Kenapa ya gue gak pernah berjodoh sama anak kecil?” Terus terang, gue sih suka-suka aja ngeliat mereka. Siapa coba yang gak gemes ngeliat anak kecil? Mungil, polos, belum bisa ngapa-ngapain. Kerjanya juga cuman ketawa-tawa sambil loncat ke sana ke mari (sama boker sih sesekali).

Tapi kenapa ya gue gak pernah bisa deket sama mereka?

Kejadian yang paling gue ingat terakhir kali adalah pas gue kerja di Kumon kemarin. Ketika itu suasana kelas hening sekali. Isinya cuman bocah-bocah ingusan yang sibuk ngerjain soal. Semuanya fokus dan tenang. Dari semua anak kecil (atau mulai sekarang kita sebut dengan anak setan), gue tertarik sama salah satu anak yang berkepala botak, dengan badan rada gempal, mirip Boboho kebanyakan ngelem. Diliat dari badannya, kayaknya dia baru bermur 6 taun. Gue kemudian jalan ke arah dia dari belakang. Si anak setan ini, gak tahu kesurupan apa, tiba-tiba goyang-goyangin kakinya yang ngatung di bawah kursi. Gak berapa lama dia garuk-garuk kepala.

Gue udah mikir, ‘Wah, jangan-jangan kesusahan nih dia.’ Pengin berjiwa layaknya malaikat yang muncul tiba-tiba, gue makin deketin dia, lalu berdiri persis di sebelah kanannya.

‘Ehem.’ Gue berdehem, ngasih kode kalo gue ada di deket dia. Supaya kalo ada soal yang dia gak ngerti, bisa langsung nanya ke gue.

Mendengar suara gue, si Boboho setan ini langsung nengok kanan. Gue pun natap dia, memberikan senyuman termanis yang gue punya. Gue udah siap-siap nunggu pertanyaan dari dia, tapi respon yang anak setan ini kasih malah melotot dan ngejerit kenceng, ‘AAAAAAAAAAAAAAAAKKKKKKKKKHHHH!!’

‘AAAAAKKKHHHHH!!!’ Gue ikutan histeris karena kaget.

Si anak setan ngacungin tangannya ke gue. ‘MINGGIIIIRRRR!!!’

‘IYAAAAA AMPUUUN!!’ seru gue, panik. Gue langsung mundur dua langkah, melihat sekeliling, nyari benda panjang yang bisa dipakai buat nyodok kepala anak setan ini.

Kampret amat diusir anak 6 taun.

Hal menyusahkan lainnya dari menghadapi anak-anak adalah mempersiapkan diri dari pertanyaan-pertanyaan ajaib mereka. Entah kenapa, anak-anak memiliki kecenderungan untuk bertanya ‘Kenapa?’ dibandingkan berbagai jenis pertanyaan lain. Dan masalahnya, tiap kali kita menjawab pertanyaan tersebut, si anak (atau kita panggil dengan Bocah Iblis Cilik) akan terus mendesak kita dengan pertanyaan ‘Kenapa?’ lainnya sampai kita gila.

Gue: Kamu ngerjain soalnya yang semangat ya!
BIC (Bocah Iblis CIlik): (polos) Kenapa?
Gue: Ya biar ngerjainnya bisa lancar dong!
BIC: Kenapa harus lancar?
Gue: Supaya kamu pintar. Kan kalo ngerjainnya lancar berarti kamu bisa, kalo bisa, nanti nilainya bagus. Kalo nilainya bagus berarti kamu pinter. Gitu.
BIC: Kenapa?
Gue: (udah mulai sewot) Ya kalo kamu pintar nanti kamu bisa wujudin cita-cita! Kalo cita-cita kamu terwujud nanti bisa suksesss dehh!
BIC: Kenapa?
Gue: (mulai gigitin pinggir meja) Soalnya kalo sukses nanti orangtua kamu bangga.
BIC: Kenapa?
Gue: SOALNYA LO GAK NYUSAHIN MEREKA SEMPAAAK!!
BIC: Kenapa?
Gue: SOALNYA SEMPAK BOKAP LO GUE PAKE BUAT BEKEP LO!!
BIC: Kenapa?
Gue: (loncat dari jendela) TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAKKKKK!!!

Pokoknya kalo udah ngadepin anak kayak begitu harus kuat-kuat jaga kesabaran. Kalo enggak bisa stres sendiri. Bener gak?

Wah, tahu-tahu kok udah setengah dua pagi aja yak.
Okay then, have a great night folks! \(w)/
Share:

51 comments:

  1. Replies
    1. Bhahhahahahahahaak. Ini pasti anak yang dibekep kak Adi pake sempak. Emaap. Hahahahahahhahaa.

      Delete
  2. Mungkin dia ngeliat lo kaya ngeliat setan. Pertanyaannya sih, Kenapa??

    ReplyDelete
  3. Kenapa anak kecil suka nanya kenapa?
    Kenapa gue ngga bisa inget inget dulu pas kecil suka nanya kenapa juga apa engga?
    Kenapa keriba-keribo.com seru-seru buat dibaca tulisannya?

    ReplyDelete
  4. inget dulu lo juga pernah jadi anak-anak yang suka nanya "kenapa?" bang. -

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sori, anak macho gak nanya kenapa, tapi "Pah, saham kita turun berapa?"

      Delete
  5. Hahahahaha BIC. Kayaknya hanya orang-orang yang berjiwa keibuan dan kebapakan, yang bisa ngejawab pertanyaan itu dengan selamat. Kalau yang gak punya jiwa itu, jawabnya dengan sempak. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesimpulannya, Kak Adi nggak punya jiwa kebapakan. Bhahahahhahaa.

      Delete
    2. Hihihihiya, Riz. Punya jiwa kepedofilan aja kayaknya. EH. :(

      Delete
    3. ihh adi mah nyeremin.
      Udah bisa di nilai berarti kalau adi jadi sosok bapak. klu udh jdi bpk lama2 anaknya autis ngadepin si adi. Kkkkk....

      dianexploredaily.blogspot.com

      Delete
    4. WOY WOY WOY!! JANGAN MEREMEHKAN YA KALIAN CEWEK-CEWEK!!!

      Delete
  6. BIC. SEMPAK. KENAPA?


    BHAHAHAHAHAHAHA. UDAH, AH. MAU BOKER DULU. HAHAHAHAHA.

    ReplyDelete
  7. Gue sampe sekarang juga suka nanya kenapa gitu, jawabannya harus sampe ujung. Antara gue yang masih kayak anak setan atau gue yang emang kepo akut. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gapapa. Bagus berartii katanya sih. \:p/

      Delete
  8. jaangan dibekep disumpelin aja... Kkkk.. *eh bdewe bekep ama sumpel beda ?
    KENAPA ?

    ReplyDelete
  9. Ini nih yang bedain anak Indonesia sama anak di Inggris. anak di Indonesia tuh terlalu banyak nanya "KENAPA"

    Anak di Inggris gak ada yang nanya kayak gitu, paling cuma nanya "WHY?"

    ReplyDelete
  10. SETAN BANGET!! Pake nanya "kenapa?" segala lagi. Ya, wajar aja sih, namanya juga anak polos. Btw, si BIC ngomong "Kenapa?" sambil boker di celana nggak? Jadi ngeden gitu.

    "KENAAAAPAAAAHHHH??"

    *plung*

    ReplyDelete
  11. Untung gue pinter. Nanyanya bukan knp. Tapi pilihan ganda..

    ReplyDelete
  12. Disingkat BIC, anjirr. Itu udah kayak merek pulpen aja.
    Kenapa tau-tau udah setengah dua pagi? KENAPAAAAA?

    ReplyDelete
  13. gue termasuk orang yang susah suka sama anak kecil,apalagi anak kecil yang suka cari perhatian sama yang banyak tanya, padahal almarhumah ibu gue itu lama jadi guru tk, tapi tetep aja gue ga bisa banyak sabar buat ngadepin anak kecil yang banyak tingkah..

    ReplyDelete
  14. Udah gue baca ya di...turis asalnya...
    Berasa kyk dejavu gitu klo baca tulisan perjalanann

    ReplyDelete
  15. Yg ini jadi ngebayangin boboho beneran aseliiiiik

    ReplyDelete
  16. gue baru tau lo suka anak kecil .____.
    Padahal mau kenalin sama tante tentangga yang semok

    ReplyDelete
  17. Yuhuuuuy, bakal gue simak terus deh bang itu turis asal sampai tamat :D


    Dan, yak, gue pun suka sama anak kecil bang. mereka itu unyu-unyu imut, tapi ngeselinnya minta ampun -__-

    terus, kenapa?

    ReplyDelete
  18. Bangkaiiii!! dialognya XD

    Kenapa banyak orang yang ikutan nanya kenapa di kolom komen? Hmm...

    ReplyDelete
  19. Saya nggak akan ikutan nanya kenapa.

    Entah saya yang terlalu imajinatif atau dialognya emang kampret. Semakin ke bawah, saya juga ikut emosi...

    ReplyDelete
  20. Hahahaa.. nggak habis pikir kenapa si boboho sampe teriak gitu pas ngeliat elu bang.

    Hmm kenapa??

    ReplyDelete
  21. Wih, project barunya nice tuh. Semoga aja ada publisher yang lirik kalo udah selesai. Siapa tau dijadiin buku :D

    Anyway, sepertinya gue mau ngikutin cerita TurisAsal. Awalnya udah rame!

    ReplyDelete
  22. mending mana?
    ditanya kenapa atau kapan kawin?

    ReplyDelete
  23. Kalo anak kecilnya baek, entar lo bilang modus.
    Kalo anak kecilnya perhatian, entar lo bilang PHP. Payah lo ah!

    BTW, KITA UDAH LAMA NGGAK BW-AN YHAAA!
    *CIYUM*
    *AGRESIP*

    ReplyDelete
  24. Hahaha gue pake ngebayangin segala lo gigit meja. =D
    Masih mending gitu. Belum gila kalo belum nyebokin anak kecil yang habis eek.

    ReplyDelete
  25. ngadepin anak kecil emang perlu tenaga dalam ekstra :V

    ReplyDelete
  26. Kamu gak sadar apa, kamu juga banyak nanya "kenapa?" di kehidupan ini. HIH! *tendang*

    ReplyDelete
  27. Oh turis asal tuh project bersama toh.. Ntar kalau turis asal tamat, apakah ada kelanjutannya menjadi turis asal return?

    Langsung jawab ajah, dilarang tanya kenapa.
    Langsung anak kecilnya bilang "Why?"

    ReplyDelete
  28. harus sabar mas kalo ngobrol sama anak-anak :D

    ReplyDelete
  29. sabaarrr.. nanti kalo punya anak sendiri pasti banyak pertanyaan "kenapa" ^^

    ReplyDelete
  30. gua udah baca semua episode yang turis asal bang..... gila keren...

    ENIWEYY , gua pengen kardus kardusan yang lu pake di turis asal itu dong... yang buat nutupin mukaa ituuuu.... keren bangg :D :D

    ReplyDelete
  31. Sorry, gw waktu kecil gak kayak gitu kok... Ini bukan lagi bicarain masa kecil gw kan? Iya kan? Kenapa??

    ReplyDelete
  32. ditempat gue juga ada tuh anak kecil kyak boboho. kapan'' gue ceritain deh.

    tapi, kejam juga ya lu, di. masa anak kecil di bekep. pake sempak bokapnya lagi. wah parah. lu dapet sempaknya darimana? ngaku lu?!!!

    eh, lu maco beneran, di? lah masa lawannya anak kecil. adi lemah. LEMAH. BEHAHAHA

    ReplyDelete
  33. LO BELOM SIAP JADI BAPAK BANG.

    ckckck :D

    ReplyDelete
  34. Hebat juga konsisten bikin blog pribadi sambil bikin side project mingguan. Aku sih udah menyerah. Keep the great work yay.

    ReplyDelete
  35. Hahahahaha emang harus hati2 kalo ngasih penjelasan atau pertanyaan ke anak2. Mereka rasa ingin tahunya tinggi. Mereka bakalan nanya terus sampe mereka capek atau sampe mereka puas. Dan kita sebagai orang dewasa yang njawab jangan sampe njawab asal2an. Kasihan anak2nya dikasih info biadab. LOL

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/