Saturday, September 5, 2015

Penyebab Lagu Anak-Anak Tidak Lagi Dinyanyikan..

Semakin hari zaman semakin berkembang. Jalan tol semakin ramai dan celana dalam semakin sempit (INI PEMBUKA APAAN ANJRIT!!). Yah, intinya, zaman sekarang udah banyak banget perubahan. Orang-orang zaman dulu, sekarang udah pada tua (iyalah!).

Pokoknya gitu deh.

Semuanya udah serba canggih dan berubah. Tapi, di antara semua kemajuan ini, gue merasa ada satu hal yang gak maju-maju. Yak, betul, lagu anak-anak.

Lagu anak-anak kita gak maju-maju. Dari zaman batu sampe sekarang masih aja pelangi-pelangi. Sekalinya nambah malah lagu yang menyuruh kita untuk malu sama kucing (Ini biar apa?!!). Akibatnya, anak-anak sekarang kebanyakan menyanyikan lagu orang dewasa. Gue pernah sekali waktu ngelihat sekumpulan anak bocah main odong-odong di depan kompleks, lalu si Abang odong-odong memutar lagu Pergi Pagi Pulang Pagi-nya Armada. Oh, ini jelas menyedihkan. Terus terang, gue sendiri gak tahu arti lagu Pergi Pagi Pulang Pagi. Namun, melihat dari judulnya, gue punya dua teori tentang isi lagu ini: 1) lagu yang mengisahkan tentang orang yang amat rajin bekerja sampai rela pulang pagi, atau 2) lagu tentang orang yang pagi-pagi keluar rumah buat nyapu dedaunan di garasi rumah. Selesai nyapu juga masih pagi (?).

Aha. Itu dia. Mungkin, anak-anak sekarang tidak menyanyikan lagu anak-anak, bukan karena mereka tidak mau. Mungkin karena emang udah gak zamannya aja. Lagu anak-anak zaman dulu udah tidak layak dan gak matching lagi jika dinyanyikan di era saat ini.

Contoh:

Abang tukang bakso mari-mari sini
aku mau beli..

Zaman dulu: Banyak tukang bakso keliling, kita tinggal nyuruh si abang berhenti di depan rumah.

Zaman sekarang: Kagak ada tukang bakso yang lewat. Satu-satunya manusia yang keliling kompleks di masa sekarang paling satpam. Tapi, mo ngapain manggil satpam? Ngajak mari-mari sini? Kalo mau beli apa-apa mah sekarang bisa pake gojek, gak perlu nyuruh satpam. Hih dasar katrok!

Abang tukang bakso
Cepatlah kemari
Sudah tak tahan lagi

Zaman sekarang: Bayangkan anak kecil di depan pager ngomong kalimat di atas. Lalu, bayangkan Bokapnya datang… dan menyeretnya buat masuk pesantren.

Satu mangkuk saja
Dua ratus perak
Yang banyak baksonya

Zaman sekarang: Silakan ngomong ini ke tukang bakso langganan kamu. Maka, selain dapat bakso, kamu akan mendapat hadiah berupa colokan garpu dari abangnya.

Tentu hal ini baru sebagian kecil dari contoh lain yang amat nyata. Intinya, masalah kita satu: KITA KEKURANGAN STOK LAGU ANAK-ANAK ZAMAN SEKARANG!

Alhasil, demi ketentraman batin anak-anak zaman sekarang, dan demi lestarinya lagu anak-anak yang baru, gue akan melahirkan sebuah karya masterpiece berupa lagu anak-anak. Ingat, beritahu ini kepada anak-anak terdekat anda. Suruh mereka bernyanyi! Awasi mereka! Stop narkoba!

*gunakan nada pada hari minggu*

Pada hari minggu kuturut ayah ke kota tua.
Naik gojek istimewa ku duduk di muka.
Kududuk di muka pak sopir yang sedang menyetir.
Tiga detik kemudian pak sopir mati kebauan pantat saya.

End.
Share:

50 comments:

  1. Iya... zaman sekarang memang kehilangan lagu anak-anak.
    Tapi... nggak gitu juga, sih, lagu ciptaan Kak Adi. -____-
    Itu kan minta dicolok garpu juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mau komen tapi males scroll ke bawah numpang komen di sini aja. Deket.
      Masih banyak kok lagu anak-anak modern, kekinian, dan berkualitas, coba liat Coboy Junior :|

      Delete
  2. Bener banget tuh gan, lagu anak-anak zaman sekarang gak berkembang dan malah ditinggalin gitu aja. Mirisnya di sekolah dasar sekarangsudah hilang pendidikan arakter anak-anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah masa sih di SD hilang? Terus diganti apa? Pendidikan karakter game online?

      Delete
  3. Bener nih, karena lagu anak jaman dulu udah nggak in lagi buat jaman sekarang.

    Tapi kok modifikasi liriknya jadi aneh ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm itu disesuaikan dengan perkembangan zaman.

      Delete
  4. Masnya aja monggo jyg nyanyi lagu anak-anaknya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut anak-anaknya pada budeg mendadak mas. :(

      Delete
  5. hahahahah...bener juga ya mas.. itu lagu2 udh ga sesuai... makanya anakku aku ajarin lagu anak2 yg bhs Inggris dari you tube :D.. msh lebih modern dikitlah hihihi... BTW, aku jg ga ngerti samasekali itu lagu malu sama kucing maksdnya opo :D.. untung anakku ga gitu suka... ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah keren abis inovasinya. Kamu pantas dianugerahi Mamah terbaik versi nyari lagu anak-annak dari Youtube! (Emang ada?)

      Delete
  6. #AyoBangkitKembaliLaguAnakanak :')

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Satu-satunua hiburan anak-anak jaman sekarang cuma Upin Ipin. Itu pun import. Syedih kadang. :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah Upin Ipin kocak ya. Mirip Tuyul kembar.

      Delete
  9. Terima kasih infonya, kakak.

    Iya, sudah seharusnya lagu anak anak dimodifikasi agar menyesuaikan zaman. Agar kekinian
    Hmm. Improvisasi lagu yang bagus.
    Kapan lagu itu masuk dapur rakaman.
    Rekaman video.


    Video penyiksaan lu yang di rajam.

    ReplyDelete
  10. Ah, iya. Udah nggak ada lagi. Beberapa anak kecil di deket rumah gue aja waktu lagu Sakitnya Tuh di Sini ngehits itu banyak yang hafal. :')

    *gunakan nada Lihat Kebunku*

    lihat IG temanku
    penuh dengan selfie
    ada yang monyong
    dan ada yang melet
    setiap hari kuperhatikan semua
    cewek, cowok
    semuanya kampret

    ReplyDelete
  11. jaman sekarang kan anak-anak sudah bisa langsung dengerin lagu dewasa, ngapain lagu anak-anak

    ReplyDelete
  12. Hahahaha lagu masterpiece-nyaa demi apaaa gitu ngeut. Ngeriiiii. Wkwkwkwk. Iya juga ya, kita beruntung dulu waktu kecil, sempat nge fans sama penyanyi cilik kayak Sherina dan Tasya. Di akhir jaman kejayaan banget deh, rasanya hidup gue. *hidup anak kelahiran 90an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, semua memang mengakuinya. Hidup! \(w)/

      Delete
  13. Hahahaha lagu masterpiece-nyaa demi apaaa gitu ngeut. Ngeriiiii. Wkwkwkwk. Iya juga ya, kita beruntung dulu waktu kecil, sempat nge fans sama penyanyi cilik kayak Sherina dan Tasya. Di akhir jaman kejayaan banget deh, rasanya hidup gue. *hidup anak kelahiran 90an

    ReplyDelete
  14. Bang itu kayaknya judulnya bukan pada hari minggu deh, yang bener kayaknya naik delman deh. Haha

    Turut berduka sama anak2 sekarang, yang gaktau lagu anak2. Mainannya aja sekarang gadget mewah :') modern sih, tapi miris.

    ReplyDelete
  15. benar-benar telah kehilangan lagu anak-anak :(

    ReplyDelete
  16. Iyak sama bang. Gue pernah liat odong-odong yg sedang dimainin anak-anak. Lagu yang di putar malah lagu kereta malam. Apaan.
    Sedih lihat anak-anak jaman sekarang yang doyan nyanyi cinta-cintaan.

    Bener bang, stok lagu anak-anak sudah berkurang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Gakpapa biar naik odong-odong berasa naik kereta. :))

      Delete
  17. di lagu ciptaan lu lebih horor dari lagu Pergi Pagi Pulang Pagi. Hahaha :)

    Kalau lu bhs lagu kek gini jadi keingat masa kecil yang tahunya main masak2 atau boneka doank. Hmmm...

    dianexploredaily.blogspot.com

    ReplyDelete
  18. Hmmm gimana ya, akses informasi yang cepat menurut saya juga merubah selera si anak, soalnya referensinya kan makin luas. Peran terpenting sih di orang tua. Kenapa nggak orang tua aja yang ciptain lagu sendiri dari kejadian yang biasa mereka temui.

    Btw lagu terakhir bahaya banget kalau dicontoh sama anak-anak tuh hahahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itulah kenapa masterpiece gue tercipta.

      Delete
  19. Iya syedih banget liat anak2 gapunya lagunya. Tema ini pernah gue angkat di presentasi matkul Kampanye Public Relations buat bikin kampanye untuk kembalikan lagu anak2.

    Sebenarnya dari kementerian pariwisata sendiri ada itikad baik untuk kembalikan anak2 ke lagu2 sesuai usia mereka.misalnya kaya ngadain lomba cipta lagu anak. Namun kayanya berita tsb tidak hitz di kalangan media. Entahlah~~

    Mari kita berdoa saja untuk para penerus bangsa negeri ini :)

    ReplyDelete
  20. Adek aku yan kecil lebih suka lagu goyang dumang dari pada lagu naik delman :( ada rasa syukur ketika awak lahir ditahun 90an yang masih kenal lagi anak anak...

    ReplyDelete
  21. Kalau gue sih kalo liat anak2 muter lagu, gue jelasin maksud dari lagu2 yg dia puter. Mau lagu anak2 maupun dewasa. Jadi gak gampang terkotori pikirannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh. Keren nih. Jadi suka ditanya, "Bang, bang, hamil duluan maksud lagunya apa bang?"

      Delete
    2. Kalo lagu seperti itu emang ribet ngejelasinnya, tapi untungnya anak2 sini nggak seperti itu :D

      Delete
  22. inilah ironisnya, sekarang anak anak lebih suka GGS dari pada Kartun.... Kartun minggu pagi berangsur angsur dihilangkan :D

    ReplyDelete
  23. Yang ada, kamu yang mau dicolok pake garpu. Ah, ending yang nggak nahan ngakaknya.
    Iya ih, bener banget. Sekarang stok lagu anak Indonesia tuh kurang pake banget. Eh btw, mungkin tukang odong-odong make lagu itu biar anak-anak tau, tukang odong-odong tuh pergi pagi pualng pagi wkwkwk.
    Lebih baik kalo ada tukang odong-odong, setel lagu wajib nasional. Biar anak-anak jadi nasionalis. He.

    ReplyDelete
  24. Sumpah tulisanmu yang ini gokil, pecah dah pecaaahhhh haha

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/