Tuesday, August 18, 2015

Hmmmm.. Gel Pegel Pegel

MERDEKA! Wohoooo gimana nih 17-annya? Pada ikut lomba apa tadi?

Gue sendiri seharian gak ikut lomba apa-apa. Selain karena emang lomba di kompleks rumah gue diadain tanggal 30 nanti (betul sekali, gue juga gak ngerti kenapa 17an dirayain tanggal 30), badan gue juga lagi pegel-pegel banget. Untungnya, tanggal 17 Agustus kali ini jatuh di hari senin, yang mana jelas bikin semua orang gembira ria. Oooh I love Monday. Tinggal besok aja nih, ngejalanin selasa rasa senin. Hehehe.

Anyways, berhubung lagi libur panjang, gue kemaren akhirnya memutuskan untuk kembali nyobain olahraga. Hohoho. Badan gue yang udah kaku jarang dpake berolahraga ini akhirnya dipaksa buat main basket dan futsal sekaligus. Hasilnya? Otot gue menstruasi. Semua daging di badan gue rasanya kayak tegang abis. Ini aja ngetik rasanya aneh banget. Gumpalan di bawah jempol dan kelingking kayak kaku gitu.

Hal yang menyenangkan dari pegel mampus adalah, mencet-mencet otot yang tegang! Entah kenapa gue seneng aja gitu mencetin otot yang keras. Sakit sakit nikmat gimana gitu. Kayak pengin jerit tapi ketawa. Hmmmmm. Susah deh emang kalau ototnya banyak gini.

Karena gak punya bola basket dan lagi ngebet banget pengin basketan, akhirnya gue ngajak Kely, cewek basket di SMA gue. Bersama Nurul si botak dari neraka, kita pun menjelajah kompleks nyari lapangan buat dijamah. Rencana awalnya adalah seperti ini: Kely dateng ke rumah gue jam 7 pagi, main basket sampe siang, lalu berakhir dengan tampan. Namun yang terjadi adalah seperti ini: Kely dateng kesiangan, bola basket belum dipompa, gue tetap tampan. Karena rencana brilian kita gagal total, akhirnya main basketnya diundur jadi sore.

Hal kampret pun datang bertubi-tubi, seolah semesta tidak mau otot gue kembali macho setelah sekian lama tidak berolahraga. Hal kampret pertama adalah nyari tukang pompa bola. Meskipun tampangnya Nurul mirip tukang ban tubles, tetapi dia tidak bisa mengatasi masalah bola kempes ini. ‘Gue ada pompa, tapi pentilnya gak ada,’ kata Nurul, yang langsung gue sambar dengan: ‘Ciyeeeeee tetenya polooos..’

Setelah ke sana ke mari membawa alamat bola, akhirnya kita menemukan tukang pompa. Lalu masalah kedua muncul: lapangan. Mencari lapangan basket yang bagus di kompleks rumah gue entah kenapa menjadi hal yang amat sulit akhir-akhir ini. Sesulit keluar dari jeratan friendzone. Hmmmmmmm.

Lapangan basket yang kita temui pertama kali gak ada ringnya. Begitu juga dengan lapangan kedua. Kami udah hampir frustasi karena bingung mau main di mana. Sampai Nurul kembali mengeluarkan ide fantastis, ‘Gimana kalau main di lapangan depan rumah Diva?’

Gue dan Kely pun langsung mengangguk tanda setuju. ‘Yuk, let’s go!’ seru gue, sambil melempar ikan segar ke Nurul sebagai imbalan atas ide cemerlangnya.

‘Eh, jangan deh!’ Nurul tiba-tiba membantah idenya sendiri. ‘Ke sana kan jauh. Kita cari yang deket aja.’
‘Duh, gue udah gak ada ide nih. Terus di mana dong?’ tanya gue.
Nurul menjentikkan jari. ‘Di SMP kita aja gimana? Kan deket tuh. Libur pasti gak ada yang make.’
‘Good boy..,’ balas gue, kembali melempar ikan segar ke wajah Nurul.

Akhirnya kita pun bermain dengan sentosa di lapangan SMP kita zaman dulu. Gue agak canggung begitu masuk ke sini. Bukan karena udah gak level, tapi karena level kita kayak gembel semua. Gue mengenakan jaket kumal, celana pendek dan sandal jepit. Nurul memakai celana sport panjang, dengan tas pinggang a la Ariel Noah. Juga memakai sandal jepit. Hanya Kely yang mengenakan pakaian olahraga selayaknya. Sewaktu sekolah dulu, begitu ada orang berpenampilan gak rapih masuk sekolahan, gue selalu ngatain, ‘DASAR LO AKAMSI! ANAK KAMPUNG SINI!’ Sekarang malah gue yang jadi akamsi. Dunia memang berputar.

Gara-gara keasikan main sekarang badan malah jadi sakit semua gini deh. Oh, aku gel pegel pegel. Ku butuh dur tidur tidur.

--
Ternyata masih ada yang ikutan Tantangan Tiga Rasa. Silakan dibaca postingan dari Ayam Sakit yang ini ya. Buat yang mau ikutan juga bisa cek di postingan gue yang ini.

Tampilan sidebar blog ini baru aja gue pindahin jadi ke bawah. Sengaja supaya kolom blognya bisa dipindahin ke tengah. Jadi, kalau ada yang mau cari social media, kolom search, follow, atau ngelihat postingan terpopuler selama sebulan terakhir, scroll aja ke paling bawah.

Then, have a goodnight. :)
Share:

38 comments:

  1. Waduh kalu gue seharian pantengin acara upacara 17-an di alun-alun kota aja, ngeliatin para tentara baris berbaris. wihh keren pokoknya

    ReplyDelete
  2. di tempat gue sekarang, lomba tujuh belasannya ga ada panjat pinang atau masukin mantan ke jurang gitu sih, di. ya palingan cuman sebatas futsalan sama basketan doang sih.

    emang elu punya otot'' gtu, di? bukannya badan lu d tiup sama yoga, lgsg terbang gtu ya? yaelah, di. untungnya ga smpe cidera jg sih ya. pdahal seharusnya cidera sih, org kurus pas d suruh nangkep bola, eh tngannya patah. untung ga smpe seperti itu ya.
    udah cukup lah, gue ngejek''nya. ntar d lemparin ikan busuk sama elu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sama ya lebih ke olahraga. Tapi emang di mesir ada begituan serius?
      Hmmmmmmmm.

      Delete
  3. Thanks infonya, gan.

    Kasihan, Di, temen lu tetenya polos.
    Gue nggak bisa bayangin saat anaknya minta susu itu gimana nanti.

    Asyik masin basket sama cewe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. TEMEN GUE COWOK KAGAK MENYUSUIN WOYY!!

      Delete
  4. Kirain pegel karena ikut lomba-lomba. Tapi emang gitu sih kalo udah jarang jadi suka kaku sendiri malah bisa menurun. Ya kaya otak aja kalo ga diasah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh. Untungnya sekarang aku sudah macho.

      Delete
  5. Lomba 17an udah kayak acara buka bersama aja. Macamnya lomba 17an kompleks rumah, lomba 17an kantor, lomba 17an komunitas, dll. Makanya banyak yg diundur seminggu - dua minggu stelah tgl 17.

    Eh, SMP nggak ada satpam yg jaga sore-sore gitu? Bisa bebas main di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha asik dong kalo gitu. Rameee. \(w)/ Ada, tapi diterabas sama Nurul sang jagoan dari neraka.

      Delete
  6. kok yang futsalannya gak diceritain, bang? :3 btw itu yang namanya nurul beneran botak?._.

    ReplyDelete
  7. 17an tahun ini beda dari taun lalu, kalo taun lalu aku sempet jadi panitia, semalem cuma jadi penonton untungnya tetep seru hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih walaupun udah gak jadi pantiia tapi tetep seru yaa. \:D/

      Delete
  8. Untuh disini cari lapangan basket ga susah :D

    ReplyDelete
  9. Hal yang kampret dari postingan ini adalah.. CIYE TETENYA POLOSSSS wkwk tahee... asli ngakak... ah luh, gue lempar ikan segar juga nih haha...

    ReplyDelete
  10. Di daerah rumah gue lombanya cuma buat anak kecil. Dari SD-SMP aja. Sedih, kan. :(

    Duo Serigala nggak lu ajak main, Di?
    Emaap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang gede-gede biasanya jadi panitia ya?

      Delete
  11. Ngga ikut lomba apapun. Dan kayanya di RT gue jg nggak ada acara deh. Entahlah. Gue nggak gaul di sini.

    Berhasil masukin bola basket ke ring berapa kali, kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah masa sih gak ada? Gak mungkin aaah. Huhuhuuh. Cukup banyak kok, tiga sendok teh.

      Delete
  12. Perjuangan banget ka buat maen basket-_-hahaha cerita maen futsalnya mana?

    ReplyDelete
  13. 17'an kemarin diawali dengan upacara bendera di sekolah, guru wajib hadir kalau gak bakalan disidang kepsek -___-

    dan di tempat gue kemarin 17'an gak seseru waktu gue masih esempe, mungkin karena orang2 yg dulu bikin rame udah pada gak ada alis berkeluarga, gue gak bisa bantu jadi panitia karena sakit flu hmm....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ya emang harus lah kalo guru mah. :))
      Gak ada alis keluarga apaan sih dit?

      Delete
  14. Harusnya lu kasih tau kalo Nurul itu cowok. Dari komen di atas kayaknya banyak salah persepsi. Eh, cowok kan dia? Bener kan?

    Futsalnya ga diceritain???

    ReplyDelete
  15. lah gimana ceritanya itu 17an di adain tanggal 30. jangan bilang di komplek lu, tahun baru dirayain bulan oktober

    ReplyDelete
  16. Mending sih lu masih bisa olahraga, gue udah lupa kapan terakhir kali olahraga, saking jarangnya hahaa
    Bukan karena sibuk sih, cuman ga demen aja, mending tidur wkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, jangan males atuh olahraga it's so fun.

      Delete
  17. Yeyy, akhirnya nulis tentang tujuh belasan. Kayak di Linee.. Hehe

    Wah men, baca cerita lu pas diurutin, gua jadi pengen diurutin juga. Megang otot yang tegang tuh rasanya klimaks banget. Ngorek kuping aja kalah enaknya dibanding mijit otot tegang, ahhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos! Emang deh mencet-mencet otot pegel itu udah juaranyaa. Malaikat juga tahuu. \:p/

      Delete
  18. 17 agustusan kemaren meuni ga liat lomba apa apa di gang rumah. mungkin lombanya di lapangan kali ya.

    ReplyDelete
  19. Gue baru sempat mampir nih, habis keliling Ero... Pamulang.

    Tadinya gue kirain ini ceritanya soal gel, gel rambut yang dijadikan obat pegel. Gue salah, tapi tetep terhibur bacanya.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/