Tuesday, July 7, 2015

Nama

Gue menyadari stresnya menjadi orangtua sewaktu nyokap masuk ke kamar dan langsung menyiratkan ekspresi makhluk-apakah-yang-telah-bersarang-di-tempat-ini?. Akhir-akhir ini rutinitas ngebikin gue gak sempet buat beresin kamar. Kabel-kabel berserakan. Guling udah mental ke mana tahu. Selimut ama sprei juga lepas gak beraturan. Mengingat bahwa “Kebersihan sebagian dari iman”, mungkin kamar gue udah murtad.

Ngeliat ekspresi nyokap, gue jadi sadar bahwa menjadi orangtua bukan hanya persoalan menjadi dewasa.
Tapi juga bikin mencret kepala.

Setelah gue pikir-pikir, menjadi orangtua emang bisa bikin kepala kita diare. Beberapa bulan setelah menikah, mungkin kita masih bisa hepi-hepi… sampai istri kita siap brojol dan kita bakal mengubah status menjadi orangtua. Gue udah serem ngebayangin istri gue bakal ngidam yang aneh-aneh. Gue jadi inget kalau dulu ada gosip yang bilang Raffi Ahmad hampir stres gara-gara istrinya ngidam makan mie yang dibeli di Singapura. Mie. Dari. Singapura. Edan gak? Mo makan mie aja ribetnya minta ampun. Mengingat segala hal buruk bisa terjadi, gue harus nyiapin tisu dan klorofom buat Deva dari sekarang.

Menjelang kelahiran, kepala kita bakal semakin pendarahan. Dengan semakin gedenya perut si istri, berarti kita gak bakal bisa ngapa-ngapain. Literally. Mau ditinggal pergi, kita khawatir tahu-tahu si istri kebelet boker… lalu yang tumpah malah anak kita. Itu jelas sangat merepotkan. Mau dinamain siapa anak kita kalau lahirnya gitu? PJ? Pala Jamban?

Momen paling krusial bagi orangtua adalah sesaat sebelum si anak lahir. Momen itu bernama Yuk-Kita-Cari-Nama-Buat-Anak-Kita. Yang membuat ini semua tidak mudah adalah, pemberian nama anak gak boleh asal. (Kita gak bisa begitu susternya nanya, ‘Siapa nama anaknya?’ Lalu kita jawab, ‘Hmm.. siapa ya? Oe, deh, Sus. Soalnya pas dipanggil dia nyaut Oeeek.. Oeeek.. gitu’). Ingat, berikan nama anak Anda selayaknya manusia, jangan kayak ngasih nama hewan piaraan. Kriteria nama anak yang baik gue rangkum di bawah:

Satu. Jangan diawali dengan huruf A. Atau anak Anda akan punya nomor absen awal, yang berarti kalo UAN duduknya deket pengawas.

Dua. Jangan kasih nama terlalu panjang. Nanti buletin lembar jawaban UAN-nya kelamaan.

Tiga. Jangan menggunakan huruf awalan Z. Nanti pas wisuda pulangnya terakhir.

Empat. Jangan memilih nama yang sudah ‘terlabeli’ suatu iklan. Contoh: Afika. Sewaktu remaja nanti, si Afika bakal dipanggil oleh seniornya. ‘Afikaaa!’ Lalu dijawab, ‘Iya kenapa?’ Kemudian si senior kesel dan bilang, “Lo harusnya jawab ‘IYAAAAA!’ Lo gak tahu iklan jaman dulu apa? Dasar gak asik.”

Lima. Berilah nama yang unik. Karena kalau pasaran, kasian anak Anda. Sewaktu di kelas, pas guru absen teriak, “Ani!” lalu sekelas bales teriak, “Ani yang mana, Bu?!”

Enam. Berikan nama yang sederhana. Namun, jangan terlalu sederhana. Seperti misalnya Si No 1, Si No 2, Si No. 17. Ingat, selain tidak urut, mereka anak Anda, bukan manusia buatan di Dragon Ball.

Tujuh. Jangan terlalu kreatif dalam memberikan nama anak. Contoh: menamai anak dengan nama 'Adalah'. Karena nanti akan terjadi dialog canggung seperti ini:

Temen: Anak lo namanya siapa?
Kamu: Dia Adalah.
Temen: (Nunggu sampe kiamat)

Kenapa gue bisa tahu? Kenapa gue sangat mengerti akan perasaan anak-anak tersebut? Kenapa kita kalo ngopi jadi gak ngantuk? Yak betul, karena kafein.

Nama lengkap gue Dwi Hatmojo Kresnoadi. Dan nyokap sudah melanggar peraturan baku membuat nama anak nomor dua. Nama gue terdiri dari 21 huruf, dan kalian tahu kenapa gue sebel? Karena lingkaran nama di lembar jawaban UAN ada 20! Bangkai memang. Ini yang biasa terjadi sewaktu UAN: sadar memiliki nama yang panjang, gue buru-buru menghitamkan kolom nama. D-W-I-H-A-T… lalu bengong pas buletannya abis di huruf D terakhir. Kurang huruf I. Hari-hari gue selama UAN selalu diawali dengan ngapus buletan di kolom nama.

Tidak hanya itu, bokap dan nyokap juga telah melanggar aturan ke empat. Zaman dulu, ada sebuah iklan fenomenal yang menggunakan nama ‘Adi’ sebagai modelnya. Iklan tersebut adalah iklan… epilepsi. Terima kasih Indonesia. Engkau telah menyuruh seluruh senior memanggilku dengan ‘Ayo, Di, kita main bola lagi.’ yang selalu gue balas dengan, ‘Bentar ya, lagi ayan dulu nih dikit.’

Masalah lain muncul dari nama depan. Punya nama depan ‘Dwi’ membuat gue sewaktu SD dipanggil dengan nama itu. Dan nyokap gak pernah sadar berapa banyak manusia di dunia ini yang memiliki nama Dwi. Jadilah setiap absen, sewaktu wali kelas nanya, ‘Dwi ada?’ seisi kelas menjawab, ‘Dwi yang mana, Bu?’ yang akan dijawab kembali dengan, ‘Dwi Hatmojo..’ yang kemudian gue sanggah, ‘Oh, itu saya. Panggilannya Adi, Bu.’ yang akan disanggah kembali dengan, ‘Oh Adi. Ayo, Di, kita main bola lagi.’ yang kemudian gue sanggah lagi dengan, ‘Bentar ya, lagi ayan dulu nih dkit’ sambil nyambit wali kelas pake kotak pensil.

Mempunyai nama yang sering bermasalah mencuatkan ide tersendiri di kepala gue. Sewaktu SMP, gue membuat nama panggilan versi keren untuk gue sendiri. Selayaknya Samidjan yang mempopulerkan namanya dengan Ian Kasela, Hatmojo kecil memaksa teman-temannya untuk memanggilnya dengan nama Jojo. Keren abis. Sampai temen gue di tempat les bilang kalau monyet musuhnya The Powerpuff Girls punya nama yang sama. Gak mau disama-samain kayak monyet, nama itu pun sirna dalam dua hari.

Gagal dengan nama Jojo tidak membuat gue menyerah begitu saja. Sampai sekarang, setiap kali kenalan dengan orang baru, gue selalu mengaku bernama Johan. Buat gue nama Johan itu keren banget. Kombinasi dari Joe dan Hans. Kurang macho apa lagi? Meskipun setiap kali mesen Domino Pizza dengan nama itu, mbak-mbaknya selalu bertanya, ‘Adek abis minum vodka ya?’

Gue terkadang iri dengan orang yang punya nama panggilan tidak harus sama dengan nama lengkapnya. Seperti kebanyakan Annisa yang dipanggil Icha. Atau salah seorang teman bernama Andika yang dipanggil Ando. Atau orang-orang superpede yang menambahkan kalimat motivasi pada namanya. Ega, misalnya. Bisa mengubah namanya menjadi lebih yahut dengan Eganteng. Tapi mau gimana lagi. Sekarang, Kresnoadi telah menguasai jagat dunia ini. Gue udah males mikirin nama-nama yang keren. Harapan gue hanya satu: sewaktu keluar negeri, pas kenalan sama bule-bule sana, mereka tidak memanggil gue dengan sebutan Adick. A dick. (atau dalam bahasa yang lebih sederhana adalah: Seonggok titit). 
Share:

64 comments:

  1. Hahaha. Nama ternyata perlu diperhatikan juga ya. Eniwei, gue juga takut di kalo ntar istri gue nanti ngidam yang aneh-aneh pas hamil.

    Ngidam, ban serep misalnya. Kan gak lucu ntar pas lahir suster nanya, "Ini anaknya mau dinamain apa pak?". Gue jawab "Mungkin namanya serep. Soalnya sewaktu hamil istri saya makanin ban serep mulu.". ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo, Kak! Yuk, ikutan Lomba Blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure".

      Tiga blogger terbaik akan diajak menjelajah Kalimantan dan berkesempatan mendapatkan grand prize, Macbook Pro.
      Info selengkapnya: http://log.viva.co.id/terios7wonders2015

      Jangan sampai ketinggalan, ya!

      Delete
    2. Serem amat ngidamnya ban serep. :))

      Delete
  2. Pake Nama Clan Uchiha atau Uzumaki aja biar ga Mainstream di Indonesia :v

    ReplyDelete
  3. alasan yang pertama hingga ketiga ada benernya juga yah :D

    ReplyDelete
  4. Hmm... Seonggok titit dengan nama lu, apa hubungannya?
    Oh... Mungkin muka lu mirip itu, ya?

    ReplyDelete
  5. Nama lo ada dwi dan adinya, lo kayanya bisa main tetangga masa gitu, di.

    ReplyDelete
  6. Itu yang nama Afika, absurd banget suwer bang -_-

    ReplyDelete
  7. Gue biasanya kalo pas ujian ngitung dulu ada berapa kolom namanya. Berharap kurang dari jumlah nama ternyata pas banget :". emang nama panjang menyesakkan..

    ReplyDelete
  8. What a dick??!! Hahaha...

    Kalo gue Mr. Wise :)

    ReplyDelete
  9. Nama sy HAPUDIN
    panggil aja ADIN
    temen2 pda tnya: kok adin. Bukan udin.
    Sy jwb: malu sma mall. Takut pas jlan di mall ada yg neriakin udiiiiiiiiin. Malu

    ReplyDelete
  10. Selain itu dicky pun juga geli gimana gitu diliar negeri haha. Mantap bang. Keep writung ya. Humornya kena (Y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dicky = Mentitit. Agak kayak nama jurus kungfu ya?
      Makasih ya. Sering main aja ke sini! \(w)/

      Delete
  11. Terimakasih calon bapak atas sarannya, harusnya kasih juga rekomendasi nama2 yg oke dan sesuai dengan kriteria di atas. Pesen 3 ya, buat anak saya..

    ReplyDelete
  12. Gue aja yang namanya cuma 17 huruf itu capek buletinnya. Sekarang ada orang yang nggak cukup di lembar jawaban UAN. :( hmm, 21 huruf nggak muat.


    Kadang gue juga nggak ngerti sama nama gue. Y itu sebelum Z, capek nanti pas wisuda pulang terakhir juga. :(

    Terus nama Akbar artinya besar, gue kalah kurus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komen malem-malem typo, kan. *malah maksudnya.

      Delete
    2. Karena nama adalah doa, tapi tidak setiap doa harus dikabulkan. #tsah

      Delete
  13. Nama lu panjang juga bang

    keburu abis tuh pas ujian buat ngisi nama doang
    hahaha

    Jadi, nama buat anak lu nanti apa bang ? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya sedih. Eits, rahasia dong. \:p/

      Delete
  14. Gue juga punya nama yang panjang. Sewaktu UN, waktu gue dihabiskan untuk ngisi kolom nama yang kotaknya juga gak cukup untuk nampung nama panjang gue sendiri. Sehingga yang harus gue lakuin adalah: Menyingkat nama.

    Nama gue juga termasuk nama pasaran. Buktinya, di kelas ada dua orang yang bernama Reza. Jadi, sewaktu di absent, yang lain selalu nanya, "Reza yang mana Bu? Reza ada dua di sini. Reza kecil dan Reza besar." Buset dah gue di julukin Reza kecil!

    ReplyDelete
  15. Ngomongin nama yang aneh.. Gue jadi inget Melly Goeslaw namain anaknya aneh banget, Anakku Lelaki Hoed dan Pria Bernama Hoed. Astaga, gak kreatif banget milih nama.

    Btw, gue dipanggil Dick sama temen SMA. Berarti gue makhluk jelmaan titit dong?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hih. nanti gue juga ah: Anakku Bukan Anakku Tapi Anak Istri Mudaku.
      Ya Allah gue bisa mengerti perasaan lo. :(

      Delete
  16. wkwkwk.. ngakak abis masdi. ini serius gasekedar komen. demi apa coba??!
    ada benernya juga sih mas. Alhamdulillah awalan namaku pake K. tengah tengah..

    ReplyDelete
  17. stuju sama nama yang kepanjangan itu nggak ada manfaat dan faedahnya di. buat cewe kampretnya lebih double, selain pas UN cape, pas ijab kobul juga mempelai prianya bakal kesusahan. masa ia gagal nikah gara2 ga apal nama calon bini, kan buangke.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *lalu mengingat nama Deva yang panjangnya nauzubillah*

      Delete
  18. Namaku 20 dan bener banget, buletin hurufnya capekkkk. Terus juga dengan awalan huruf A, pas ulangan aku duduknya depan meja pengawas terus. Suram abiss :(

    Dikelasku ada dua ekor yang namanya Eko, tiap absen, selalu nanya 'eko yang mana bu' :3

    Pernah baca tweet gini, 'kalo mau kasih nama anak, kasih aja nama Besok Libur. Jadi tiap kelar diabsen sama gurunya, semua siswa bakal bersorak seneng' xD
    Mau nyoba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan? Kita baru selesai ngisi kolom nama, yang lain udah pada sidang skripsi. :(

      Delete
  19. Wkwk, Gue malah yang nomer 1 = huruf pertama gue A, dan yah seperti yang lo tau setiap ada apapun nama gue dipanggil terlebih dahulu, yang paling parahnya adalah pas lo belum hafal materi nama lo dipanggil. Mampus.

    ReplyDelete
  20. Hahahahaha.. Koplak!

    Ternyata nasib kita sama, nama gue terdiri dari 22 huruf eh bener nggak ya, coba lu itung sendiri kak gue sampe males (anindita cindra prasasti) itu pun tadinya masih mau ditambah lagi. Kebayangkan nasib gue gimana pas sekolah.

    Nama gue awalan A alhasil selama ini gue ujian duduknya paling depan *God!

    Nama gue tergolong unik, apalagi nama panggilan gue "Cindra" ho oh saking uniknya kebanyakan yg pakai nama cindra adalah cowok! selamet yeee... jadi kalo komunikasi gue lewat email yg nggak nunjukin foto, gue selalu disapa "Mas or Pak"


    dari aturan elu di atas gue tambah 1 lagi.
    Kalau nama lu terdiri dari 3 kata, maka jangan pakai nama ke 2 untuk panggilan. Saat elu kerja nanti, email kantor akan dibuat pakai first and last name lu.
    kalau panggilan elu pakai middle name kayak gue, hasilnya gini.

    Eh cindra kerja di salah satu perusahan di Jakarta.
    alamat emailnya: anindita.prasasti@.....com
    suatu hari temen kantor tanya,

    temen gue: "cin, alamat email lu apa sih gue cari cindra nggak ketemu"
    gue: "carinya anindita mbak"
    temen gue: "pantesaaan"

    besoknya ada yang tanya lagi, besoknya lagi, besoknya lagi hihihi...

    jadi curhatkan gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kombinasinya banyak bener nih. Yang paling ribet pasti yang nama panggilan diambil dari nama tengah tuh. :))

      Delete
  21. bener banget .. terlalu kreatif juga jangan , dinamain adalah .. wkwkwks :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jangan terlalu ngawur juga ya. \(w)/

      Delete
  22. Orang tua gue dong kasih nama gue cuma 6 huruf aja, tapi senengnya waktu ujian gue yang paling cepet ngisi kolom namanya :D

    ReplyDelete
  23. Kali ketiga dalam sehari gua liat nama icha di tiga artikel berbeda. Watde.

    Nama gua huruf A. Selalu bikin kebat kebit kalo disuruh ngerjain tugas berdasarkan absen. Sial.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *singkirkan icha dari bakal nama calon anak*

      Delete
  24. Ngerasain banget kalo ngebuletin lembar UN, muter otak dulu ini muat apa kagak.. -_-
    Nama gue juga pasaran banget, Ayu.. haha..
    setiap kali diabsen, ayu yang mana bu, yang kurus, gendut, item apa rambut panjang..
    #mateee

    ReplyDelete
  25. Udah kepikiran ngasih nama anak, kewong aja dulu deh Bang. HAhaha

    Nama memang gak sembarangan, kek gue nama yang sebenarnya dr bhs arab juga ada artinya. tapi bukan titit ya artinya.wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya semua nama orang pasti ada artinya deh. Kemungkinannya kecil sih orangtua pengin ngasih nama anaknya sembarang. Kayak misalnya, Sedotan Limun.

      Delete
  26. nah bener tuh kata aziz, kewong aja belom lu. HAHAHAH
    eh, kewong apaan si?

    nama gue juga lebih dari dua puluh, tapi santai aja sih. toh, pas gue sekolah dulu ga ada ujiannya yang harus ngelingker''in gtu, haha. tapi yah, orangtua pasti punya arti tersendiri sih mengasih nama untuk anaknya, nggak mungkin main''. pasti ada alasannya ok, dan gue yakin alasannya itu baik.

    asoy banget jawaban gue, BEHAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kewong gak tahu? Ya ampun. Gue pengin nunjukin tapi lagi males niup rumahnya.

      Delete
  27. hahahaha.... bicara ngidam, dulu suamiku sempet sebel... ngidam mie aceh di benhil sono, pdhl rumah kita di rawamangun, dan pas udh dibeli, sampe rumah, itu mie cuma aku liatin aja :D... g napsu utk dimakan ;p

    tp kalo bicara nama mas, itu ptg bgt...dan secara ya bok, aku niat cm punya 1 anak, dan ga pgn nambah lg, jd nama ank kita kmrn, dikasih sepanjang2nya dan sprti nama rusia wkwkwkwkw.... TYARTHARALOVFA FYLLYAKYRANA CALANDRA HARTOMO ;p Dokter anaknya ampe nyerah dan minta nama panggilannya aja siapa ;p.. trs tukang akte, aku suruh kerja 2x krn hurufnya kurang 1 pas akte yg pertama jadi :D

    aku penasaran ntr calon suaminya berapa kali ulang akad ya nyebutin nama dia..hihhihihi

    Urusan bulet2in nama pas ujian ntr? Yakin lo msh jaman bulet2in pas ankku ujian ntr? :D.. udh sistem komputerisasi keleus hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaga orangtua macam apa kamu ini!!

      Delete
  28. hahaha ternyata sebuah nama bisa bikin banyak persoalan juga, jadi jangan percaya dengan kata "apalah arti sebuah nama"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kayak contoh dekatnya, nama Anda: Herbal Alami Solusi Berbagai Masalah Kesehatan. Agak susah disebutkan oleh teman-teman Anda pastinya.

      Delete
  29. beruntungnya namaku pendek

    tapi dulu pas SD ada juga temen yang punya nama kayak saya
    jadi kadang suka bingung sendiri kalau tiba-tiba dipanggi guru.

    nama yang sama dengan artis idola juga nggak enak
    kan malu rasanya, ntar dibilang ada artis di kelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Punya nama artis bukannya seneng malah diledekin doang ya?

      Delete
  30. Perihal nama.......................
    Bisa dibaca sendiri, nama depanku Nikmatun.Nah. Ini nih.
    Sering dipanggil Nikmat, dipanggil Atun, Matun, bahkan ada yang ubah jadi Nikamtun, yang kalo panggilan pendeknya jadi Nikam. Mau menikam siapapula -_-

    Jadi kepikiran bikin post tentang nama juga! Hahaha. Makasih, kak! Jadi dapet inspirasi nih huehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaghfirullah. Aku turut berduka akan kesedihanmu. :(

      Delete
  31. Jadi pengen ketawa sambil nangis habis baca post ini :") (?)
    Kalo namaku sendiri sih gak pernah begitu ada masalah. Kalo ngisi LJK UN juga last name-nya disingkat jadi satu hurup doang, hoho. Palingan sih temen deket pada gaje, nyanyi Titanium pake namaku.

    "Shomidon~ Badawufol~ Ayem Tristania~"

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/