Friday, June 12, 2015

Perasaan Ini

Gue masih gak ngerti sama perasaan. Selain cewek, mungkin dialah makhluk yang paling bikin orang pengen nyundulin kepalanya ke tembok. Belakangan ini gue kayak lagi gak mood buat ngapa-ngapain. Kayak yang pernah gue ceritain di bab terakhir Keriba-Keribo, rasanya gue cuman pengin diem. Hanya menjadi penonton dari semua pergerakan dunia.

Gue bener-bener gak pengin ngerasain apa-apa.

Mungkin, kalau digambarkan, perasaan gue sedang dilapisi sesuatu yang membuat dia tidak bisa bekerja. Ada sebuah lapisan tipis, yang, menahan perasaan gue untuk berdetak. Kalau udah begini, semuanya terlihat datar di mata gue. Perasaan gue menjadi tidak bekerja dengan baik.

Padahal, perasaan harusnya berperan dengan sendirinya.

Bukan seperti aktor yang harus membayangkan kedua orangtuanya meninggal sebelum take adegan nangis. Atau membayangkan sedang berada di atas roller coaster bersama teman-teman. Naik perlahan-lahan, lalu merosot cepat sambil menjerit bersama untuk mendapatkan feel happy-happy bareng temen.

Gue yakin bukan begitu cara perasaan bekerja.

Pada akhrnya, ngapa-ngapain jadi terasa salah buat gue. Mau nonton film komedi, kok rasanya jadi garing. Mau nonton yang sedih-sedih, kayaknya gue masih terlalu malas. Baca buku apa lagi. Tadi pagi-pagi buta, gue mencoba meraih novel Ayah di atas meja. Setengah tiduran, gue membalik halaman, lalu menatap huruf-huruf di lembaran kertas, tapi, gak tahu kenapa, gue tidak membacanya. Gue cuman bengong ngeliatin tulisan-tulisannya.

Mungkin, buat blogger semacam gue, menulis adalah salah satu cara paling ampuh untuk menyalurkan perasaan. Tetapi, daritadi gue sudah bongkar-pasang kalimat. Menulis dua paragraf, hapus satu paragraf. Begitu terus sampai mabuk.

Gue pun jadi susah buat bangkit dari kasur. Rasanya, gue hanya ingin membawa pikiran gue jauh-jauh. Ke suatu tempat yang gelap dan kosong. Bermain-main sendirian dengan isi kepala gue.

Mungkin ada masanya kali ya semua orang bakal merasakan seperti ini? Atau emang gue aja yang aneh?
Share:

29 comments:

  1. Hmmm, coba kamu renungkan penyebab perasaanmu jadi seperti ini. Misal, apa karena A ataukah karena B atau malah karena C dst. Kalau misal karena A apa penyebabnya? Apakah memang betul karena A. Kalau perasaanmu jadi begini bukan karena A, dicoret saja.

    Sampai akhirnya kamu bakal "stuck" ke suatu penyebab X. Itulah jawaban dari perasaanmu.

    Gud lak Broh :D

    ReplyDelete
  2. jangan terbawa perasaan mas... kata orang sih gitu...
    mungkin masnya perlu liburan dan mencari tempat yang lapang dan hijau buat refresh, seperti bapak2 yang main golf itu, barangkali itu alasan kenapa mereka senang main golf, buat ngurangin stress kerja... #sotoy :)

    ReplyDelete
  3. Gue juga pernah gitu, Di.
    Semua terasa flat.

    Nonton tipi, nggak seru. Dengerin musik, nempel doang di kuping earphone-nya, tapi kagak nikmatin lagunya. Main sama temen, malah pengin menyendiri aja di kamar. Baca buku, juga males-malesan. Nulis, dikit-dikit dihapus. Nggak tau kenapa, ya kayak nggak pengin apa-apa.


    Lebih suka merhatiin orang, keadaan sekitar, keadaan lalu lintas, gedung-gedung, apalah itu. Sampe akhirnya gue iseng motret-motret. Hahaha.

    ReplyDelete
  4. nah itu dia yg gue rasain kemarin. Masih mending lo cuma diem, trus males buat ngapa-ngapain di.
    daripada gue, kemarin seharian bawaannya mau maraaaahh aja padahal gak tau kenapa. Mau apa-apa mager banget. Denger lagu dikit pengen mewek.

    kadang perasaan memang susah diterka.
    sabar aja, ntar mood lo baik sendiri kok

    ReplyDelete
  5. Gue juga pernah ngerasain kaya gini. dan yang cuma perlu lo lakuin adalah pergi ke suatu tempat yang rada jauh dari lingkungan dimana lo tinggal, usahakan tempat yang lo tuju mempunyai pemandangan yang indah, lalu nikmatilah alam lukisan tuhan.

    btw abis nulis kalimat diatas, kok gue jadi rada baper ya?

    ReplyDelete
  6. Pernah, gue pernah merasakan seperti ini.

    Yang gue rasakan terlalu banyak keinginan yang bercampur dan membuat gue malas ngapa-ngapain. Keknya ini fase pikiran jenuh sama hal sekitar. Mungkin memang butuh refreshing ke tempat baru dan penuh suasana baru, tapi kemana.

    Lo gak aneh Di, beberapa orang pasti pernah merasakannya.

    ReplyDelete
  7. Yup, sama kayak gue sekarang. Kalo lagi jenuh sama suatu hal. Gue ngerasa hidup itu flat, kadang juga males mau ngapa-ngapain atau kadang malah gue ngerasa bahwa gue itu orang gak berguna di dunia ini. Nulis males, ngeblog males, main game bosen. Rasanya pengen diem aja gak ngapain-ngapain.

    Pokoknya sama kayak yang lagi elo rasain. Semuanya tuh rasanya flat aja. Emang semua orang kayak gitu sih kayaknya. Ada masanya kita ingin berdiam diri dan bermain dengan pikirannya sendiri.

    ReplyDelete
  8. Kayanya bukan lu doang, Di. Termasuk gue juga pernah seperti itu. Hidup segan mati tak mau.

    ReplyDelete
  9. Nah lho, jangan-jangan perasaan itu adalah masa di mana lo bakal ngedapetin jam tangan Power Rangers. Iya, gw rasa lo bakal terpilih untuk menyelamatkan dunia ini!

    ReplyDelete
  10. gue juga pernah gitu bang.

    Kalo gue lagi ngerasa gak pengen ngapa - ngapain
    gue memaksa diri gue pergi kemana aja.
    ketempat yang bisa bikin gue mikir kalo gue gak bisa gini - gini aja.

    ReplyDelete
  11. Kerja makanya di wkwkwkwwk
    *komen macam apa ini*

    ReplyDelete
  12. Kurang piknik ente brooh,, serius ini,, lo harus nyari sesuatu yang baru

    ReplyDelete
  13. behhh. ini sering banget gua rasain. mood jatuh ke titik nadir. semua terasa datar. mau ngapa-ngapain aja gak enak. nntn film berasa bosen, baca buku gitu semua. ke laut aja Di, teriak

    ReplyDelete
  14. sama yang sedang gue rasain sekarang. hampa :(

    ReplyDelete
  15. Jangan kebanyakan kayak gitu. Sakit loh...Btw, kunjungin balik ya...

    ReplyDelete
  16. Bukan kamu aja Di yang pernah ngerasain hal kayak gitu, gue juga pernah, malah sering. Maklum gue orangnya gampang galau. Sorry curhat dikit.

    Kalo gue biasanya kalo udah kayak gitu langsung ambil tindakan, yaitu jalan-jalan ke tempat-tempat yang ramai, dengan tujuan bisa menghilangkan galau gue.

    ReplyDelete
  17. Mau ngapa2in males, kayak udah gak ada yang seru lagi yang bisa kita lakuin.

    Kalo gue sih sering banget.. mungkin karena terlalu gitu2 aja hidupnya.

    ReplyDelete
  18. i know what you feel bro :)))
    Saya tahu rasanya kayak gimana, berputar-putar dan bermain-main dengan pikiran sendiri, serasa kosong hampa dan bingung tak tahu karena sebab apa. Saya sering mengalaminya :))

    ReplyDelete
  19. Kayaknya memang ada masa-masa kayak gitu bang ._. titik jenuh mungkin ya namanya, pokoknya nggak mood buat ngapa-ngapain. Aku pernah terjebak di perasaan itu. Aneh :'

    ReplyDelete
  20. Kayanya banyak ya yang ngerasain gitu juga. Temen-temenku juga sering kayak gitu katanya, dan salah satu dari mereka bilang gini ke aku, 'kamu ntar bakal ngerasain gini juga, Nis'.

    Serem sih kayanya. Ya kaya yang ditulisin disini. Apa-apa jadi gak mood.
    Kalo dibawa ngemil, mempan gak buat ngilangin mood ga jelasnya itu? ._.

    Semangat kak :))

    ReplyDelete
  21. Jenuh. Jadi gak merasakan perasaan apapun. Wajar sih sebenernya, gapapa juga karena hal lumrah.

    ReplyDelete
  22. gue juga pernah mengalami itu bang. Mengalami yang lu sebut dengan nama "Perasaan Ini"

    ReplyDelete
  23. Saya pernah mengalami
    Itu namanya lagi galau wkwk

    ReplyDelete
  24. nah itu, pernah gue ngerasain kayak lu. bro! :v

    ReplyDelete
  25. gue juga pernah ngerasain kayak gitu kok, di.
    kadang emang pengen ngerasa sendiri aja sih. malah lebih nyaman untuk pergi sendirian, ketimbang rame'' tapi nggak bikin nyaman.

    yah, kadang malah lbih sering berkamuflase ketawa'' pas rame'' gtu. tpi ttep aja, ngerasa hampa setelah selesai acara. klo gue sih gtu

    ReplyDelete
  26. Makasih semuanya. Komentar kalian gue masukin di psotingan selamnjutnya ya. \(w)/

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/