Saturday, June 6, 2015

IQROOO!

Malem minggu gue kali ini diisi dengan berbagai bacaan dan tulisan. Beberapa jam yang lalu, gue baru aja iseng baca-baca postingan lama. Semua itu berawal dari sebuah mention yang nanyain postingan gue tentang introvert. Dari situ, gue mulai baca-baca postingan lain, lalu, gue senyum-senyum sendiri. Gue gak nyangka ternyata isi blog ini serandom ini. Litterally fuckin random. Hehe.

Merekap sedikit, gue mau kasih tahu ke kalian beberapa postingan yang menurut gue cukup bikin ngangguk-nangguk sendiri (antara karena keren atau dalam hati ngomong, ‘Ngepet! Kok gue pernah nulis beginian?!). Mungkin orang-orang lebih banyak yang suka ketika gue menulis pas lagi waras. Mungkin saat itu adalah waktu di mana gue benar-benar menuangkan apa yang ada di hati. Jadi gue mulai dari kategori itu ya.

Buat yang LDR, gue sarankan membaca postingan Bandara dan Tentang Jarak Dalam Sebuah Hubungan. Kalau yang lagi naksir seseorang tapi gak tahu cara bilangnya, silakan baca Jika Semuanya Terbalik. Lanjut ke postingan sehari-hari. Gue masih ngakak sekaligus kesel sewaktu tadi menemukan tulisan tentang malam jumat ini. Apabila di antara kalian ada yang blogger juga, coba cek tulisan blogger comment. Gue juga pernah menuliskan tentang beberapa kalimat antimainstream yang dapat kamu katakan untuk putus dengan pacar maupun untuk mencegah putus. Oya, gara-gara gak sengaja ngeliat postingan ini, gue juga jadi kangen bales-balesin komen lewat postingan. Agak kurang kerjaan emang, tapi seru. :D

Anyways, buat para pembaca yang baru mampir ke sini (atau pembaca lama yang emang gak tahu), gue sebetulnya punya ‘sisi lain’ selain blog ini. Terkadang, kalau lagi sinting, gue suka nulis puisi di blog gue satu lagi: Said It Sad. Barusan juga gue iseng mengupload cerpen yang menjadi salah satu dasar kenapa ebook Teka-Teki memakai kata ganti ‘kamu’ sebagai orang pertama. Cerpennya ditulis udah dari Oktober tahun lalu, tapi baru gue upload gara-gara bingung masukinnya ke mana. Soalnya agak sastra dan beda banget gaya penulisannya dengan di blog ini. Jadi kalau mau baca tulisan gue yang rada ‘nyastra’, bisa klik cerpen botol ini. Sekalian ramein page-nya ya!

--
Sekarang masuk ke cerita. Keabsurdan lainnya dari nyokap baru saja terjadi! Jadi, tadi sore, tiba-tiba dia masuk ke kamar sambil nahan ketawa gitu. Dia masuk, tiduran di kasur, sambil mencoba berbicara, ‘Dek.. khikhikhi… dek… dek.. khikhikhi.’

Perasaan gue udah gak enak aja. Setelah nyopot headphone, gue tanya, lalu, dia masih jawab dengan terbata-bata, ‘Tadi.. khikhikhi… ada ibu-ibu ngemis..’ Dia diem sebentar, meluk guling, lalu gak kuat nahan ketawa, ‘HIHIHIIHI!’ Ngeliat dia geli banget, gue jadi ikut ketawa sendiri. ‘Huahahaha… Ada apa sih?’ (Setelah nulis ini gue baru sadar kok gue kayak orang lemot gitu ya?)

‘Jadi, tadi ada ibu-ibu minta duit. Terus… khikhikhi..’ jelas nyokap.

‘Iya terus?’ tanya gue.

“Terus.. khikhikhi.. karena sebelumnya udah ada ibu-ibu lain yang minta-minta, ibu kira satu geng. Jadi ibu tolak. Ibu bilang, ‘ Maaf ya, tadi udah ngasih ke yang lain.’”

‘Iya, terus?’

“Terus dia malah jawab, ‘Lho, kan saya udah lama gak ke sini! Ini anak saya butuh duit mau ambil rapot gimana?!’” kata nyokap, berhenti sebentar mengambil napas, lalu melanjutkan, ‘Lha ini kok jadi ibu yang diomelin sama pengemisnya? Hihihihi.’

Gue malah heran sama nyokap. Gue kalau jadi nyokap udah pasti emosi dan gak bakalan ngasih duit ke si ibu-ibu itu. Lah dia yang punya anak, kok kita yang repot? Pake bawa-bawa alesan ngambil rapot anak lagi. Apa sih yang ibu-ibu ini pikir? Kalau tadi gue yang keluar gerbang udah pasti gue bilang, ‘Anak ibu nilai PPKN-nya dua ya? KARENA IBU TIDAK TAHU NORMA SOSIAAL!!’

Namun tidak dengan nyokap, dia tetep ngasih sambil ketawa-tawa. Dia, karena lagi mau naik haji, belakangan lagi rajin banget dengerin ceramah ustad lewat YouTube. Akhir-akhir ini nyokap memang menjadi lebih bijak dari biasanya. Dia tetap memberikan uang ke si ibu karena kata seorang ustad yang pernah dia tonton, anggaplah orang yang menyusahkan itu sebagai malaikat. Nyokap menganggap si ibu itu salah satu malaikat yang akan mendatangkan rejeki. Meskipun, menurut gue gak bakal mungkin ada malaikat dateng ke rumah kemudian bilang mau ngambil rapot anak. Gak keren banget nanti begitu ada yang meninggal, lalu datang malaikat dan bertanya, ‘Siapa Tuhanmu? Buruan ya.. mau ngambil rapot anak nih.’

Lalu, seperti yang gue bilang, apapun yang nyokap ungkapkan berarti bener-bener dianggap seutuhnya. Dia bahkan bercerita ke gue, bahwa, kata sang ustad, bisa saja di pasar kaget ada malaikat. Orang-orang di pasar ternyata malaikat yang tanpa kita sadari berwujud manusia. ‘Makanya kamu kalo ke pasar hati-hati! Bisa aja banyak malaikatnya!’ katanya sungguh-sungguh. Meskipun, tetep aja gak bakalan keren ketika ada seorang pembeli yang nanya, ‘Bang, kacang panjang ada? Tiga ribu ya!’ Lalu, dari sela-sela penjual muncul Malaikat Jibril bilang, ‘Ada! IQROOO!!’ sambil ngasih kacang panjang yang dibungkus kertas koran.

--
Kayaknya sisa malam ini mau gue pake buat berduaan sama Ayah-nya Andrea Hirata deh. Keren banget ya buku ini. Hari pertama launching langsung bikin cetakan kedua. Hmmm kapan ya gue begitu? Hehehe.


Share:

46 comments:

  1. Anjer gue ngakak pas yang minta-minta bilang mau ngambil rapot anaknya, maksudnya apaan wakwkakwk =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahu tuh pengemis zaman sekaran. \:o/

      Delete
  2. Bagian terakhir doa, kan? Semoga cepat terkabul.

    ReplyDelete
  3. Anjir gue ngakak pas bagian malaikat lagi nanya dalem kubur :D

    ReplyDelete
  4. Semoga selepas naik haji pun Ibu ente tetap rajin nyimak ceramahnya ustad-ustad ya Brow..

    ReplyDelete
  5. kadang bingung juga sih sama pengemis model begitu. ngggak dikasih, malah dia nya yang nyolot. ngomongin tentang rapot anaknya lagi. LAH, EMANGNYA LAU SIAPA?

    semoga buku lo bisa sesukses andrea hirata, di

    ReplyDelete
  6. Hahahanjir. Ada juga alesan ngemis zaman sekarang. :))
    Dulu gue juga sempet tuh pas SD, gara-gara nonton film yang malaikat nyamar jadi kakek-kakek, terus dia ngemis, gue mulai mikir, salah satu pengemis yang datang ke rumah adalah malaikat yang nyamar. Nggak nyangka, dulu gue sebodoh itu. XD

    Gara-gara lu nulis tentang baca buku Ayah, gue ngerasa butuh bacaan-bacaan baru. :(
    Atau mungkin, gue mau baca buku gue sendiri. Aamiin.

    ReplyDelete
  7. Njir ngakak ngapain nyokap lo yg diomelin sama pengemisnya ? :'D

    ReplyDelete
  8. Hahahaha. Malaikat ngasih kacang panjang dan bilang "IQROOOO~". Itu sadis banget. XD

    ReplyDelete
  9. Pengemis emang alesannya macem2, iya rata2 emang alesannya seputar anaknya, yan anaknya mau sekolah lah, mau kuliah lah, anaknya 100 lah . . mmmm siapa yang nggak trenyuh coba . .??

    Nice info lah untuk malaikat yang biasa menyamar di pasar . . :3

    ReplyDelete
  10. Novel itu bagus ya? masih ada usur si ikal lagi kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus kok! Sejauh ini sih nggak ada.

      Delete
  11. HUAHAHAHAHA NGAKAK. Sayang ini lagi baca di hotel jadi nggak bisa ngakak lepas. Serius lucu abis wkwkwkwkwkwkwkwkwk.

    Ntar ceritain bang gimana isi novelnya Andrea Hirata yang Ayah ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih ngapain meg di hotel? Yang acara perpisahan asrama itu ya?

      Delete
  12. Hahahahaha..ya ampuunn lucu banget itu pengemis. Udah ngemis, alasannya gak masuk akal, pake ngomel pula LOL

    ReplyDelete
  13. Pngemis apaan itu yang udah ngemis malah ngomel dasar tak tau diri wkkwkkwkw
    untung mama nya baik ya :D

    ReplyDelete
  14. Hahaa ngakak gue. yakali ada malaikat ngomong kayak gitu :D

    Tulisan2 andrea hirata memang kereen. Selamat membaca yak

    ReplyDelete
  15. hmm... tidak bisa kuduga, kapan ya gue baru nerbitin buku langsung cetakan kedua,

    ReplyDelete
  16. Nah itu buku Andrea Hirata gue penasaran banget pengen baca. Sumpah.

    ReplyDelete
  17. Wah ada posting khusus LDR juga haha :D

    ReplyDelete
  18. Pernah waktu itu buku Ayah di timeline twitter rame banget. Keknya sebelum terbit udah jadi omongan. Maklumlah kalo baru terbit udah bisa cetak ulang. Koala Kumal juga begitu kan. Kapan gue begitu ya.

    Ampun dah, alasannya absurd banget. Apa peduli gue sama anak lo yang ngambil rapot.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang. Hahaha. Nanti gue kalo ngambil rapot anak begitu juga ah..

      Delete
  19. Gaul beudz denger ceramah ustad di youtube..

    ReplyDelete
  20. Adi Juara deh, Juaraaaaaaaaaaa~~~

    ReplyDelete
  21. Ya Allah ini malaikat berbentu pengemis yang mau ngambil rapot anaknya.haha

    Ibu mu terlampau baik. Tenang saja 1 kebaikan akan dibales dg 10 kebaikan. So ngustad wkwk

    ReplyDelete
  22. Mamanya om ciboo ko lucu siih mau punya yang kayaaa ginii :")

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/