Sunday, May 24, 2015

STOP BULLYING!

Sampai sekarang, gue masih gak ngerti kenapa masih ada orang yang suka ngebully. Emangnya segitu senengnya ngeliat orang lain tertindas? Karena merasa lebih superior, atau lebih megang, jadi merasa bisa memperlakukan orang lain seenaknya. Mungkin memang ada orang jenis tertentu, yang hanya bisa hidup kalau ngeliat orang lain susah. Orang-orang ini mungkin kalau sakit, begitu ke dokter dia akan bilang, ‘Iya nih, Dok, pernapasan saya terganggu. Udah 2 hari gak ngumpetin sepatu adek kelas.’

Padahal, mereka belum tentu tahu dampak yang ditimbulkannya.

Bagi korban yang mentalnya kuat atau sudah biasa, dibully paling hanya bikin dia cengengesan—dan biasanya makin tambah dibully. Tapi bagi orang yang sensitif, pembullyan bisa menyebabkan trauma. Adapun perbedaan pendengaran korban yang dipanggil “Sini lo!” oleh kakak kelas:

Korban bermental kuat bakal mendengar: “Sini lo, kampret!”
Korban sensitif: “Sini lo.. lo.. lo.. Begoo.. go.. go.. Tolol.. lol.. lol..”

Terus terang, gue pernah dibully. Sewaktu SD, gue adalah orang yang study oriented. Tidak ada hal lain yang gue lakukan selain main kejar-kejaran dan belajar. Setiap sore gue selalu latihan soal matematika bareng bokap. Agak berbeda dari kebanyakan orang, ketika SD gue suka pelajaran eksak.

Di zaman itu, semuanya terasa indah. Apapun yang kami lakukan selalu berpedoman pada berlomba dalam kebaikan. Tiap istirahat siang, kami lomba lari sampai ke masjid duluan. Ketika makan siang, kami lomba makan paling bersih. Di kelas, kami lomba cepet-cepetan jawab soal.

Hal ini terasa sangat berbeda semenjak gue masuk SMP. Berhubung gue masuk SMP Negeri, jadilah orang-orangnya cenderung beragam dan datang dari berbagai kalangan. Dengan orang-orang yang berbeda ini, gue tidak bisa lagi menanamkan prinsip berlomba dalam kebaikan. Setiap kali mengajak temen dulu-duluan ke masjid, gue dianggap sok alim. Begitu di kelas gue usul main cepet-cepetan ngerjain tugas, banyak yang bilang gue sok rajin.

Gue merasa serba salah.

Kelas seperti tempat yang tidak pas buat gue. Di satu sisi, jika gue mengikuti kebiasaan teman-teman yang baru, gue merasa menjadi lambat dan tidak bisa berkembang. Di sisi lain, menjadi diri sendiri membuat orang lain menganggap gue sebagai orang yang sok. Karena gak dapet temen yang pas, akhirnya gue terkucilkan dan selalu duduk sendiri.

Puncaknya, ketika pelajaran Matematika. Ketika itu, Pak Ali sedang membahas cara cepat perkalian angka sebelas. Sebelum memberitahukan trik cepat menghitung perkalian, Pak Ali mengetes kami terlebih dahulu dengan mendikte beberapa soal. Gue, yang memang sudah terbiasa dengan cara cepat menghitung angka-angka sejak SD, selalu mengangkat tangan, menjawab paling cepat.

Sudah menjadi kebiasaan di SD gue, tiap kali ada guru yang bertanya, anak-anak selalu buru-buru ingin menjawab duluan. Biasanya, anak yang menjawab paling cepat dan benar, bakal dibolehin pulang duluan.

Tapi tidak dengan SMP.

Di sini, hanya gue dan beberapa orang yang mengangkat tangan. Gue masih ingat ada segelintir tatapan sinis melirik ke gue.

Karena memang gak ada yang tahu trik cepat perkalian selain gue, akhirnya Pak Ali menyuruh gue untuk mengajar, menggantikan dia di depan. Gue masih seneng-seneng aja karena ini bukan hal yang aneh ketika gue di SD dulu.

Sampai, begitu pelajaran matematika selesai, Pak Ali keluar ruangan. Fauzan, salah seorang teman kelas, datang dan berdiri dekat bangku sebelah gue yang terisi tas. Dia bilang, ‘Mulai sekarang gue duduk bareng lo ya.’

Gue dengan senang hati mengiyakan. Setelah memindahkan tas dari kursi sebelah, gue menyuruh dia duduk. Tidak lama, dia menunduk ke arah kepala gue dan berbisik, ‘Lo jangan sok-sokan di sini ya.’ Belum sempat merespons apa-apa, dia sudah meletakkan genggaman tangannya di perut gue, lalu melanjutkan, ‘Mau lo gue abisin?’

Gue diem keringet dingin. Pengin pura-pura ke kamar mandi lalu kabur dengan menjawab, ‘Bentar ya, gue boker dulu.’ Tapi tangan dia sudah menghalangi jalan gue keluar. Di sebelah kiri gue tembok. Mampus.

BUAK!

Dia ngebogem perut gue. Lalu dia ngeinjek kaki gue kenceng. Sepatu homiped gue langsung nyeplak debu sepatu dia. Gue menyeka mata, air mata gue keluar sedikit. Dia menunduk lagi dan berbisik, ‘Lo jangan main-main sama gue.’

Sejak saat itu, selama seminggu penuh Fauzan selalu menindas gue. Terkadang Fauzan melempar tas gue ke tempat sampah. Terkadang dia mengacak-acak buku gue. Terkadang juga dia meninju perut gue sampai gue pengin muntah.

Gue selalu nangis setiap pulang sekolah.

Masalahnya, gue selalu gak berani untuk cerita ke orangtua. Biasanya, sewaktu sampai di gang deket rumah, gue berhenti sebentar, ngerapihin seragam, mengelap air mata, supaya mbak pembantu di rumah gak tahu kalau gue abis nangis dan dikerjain di sekolah.

Akibatnya, gue menjadi pendiam. Gue tidak berani mengutarakan pendapat, dan takut jadi berbeda dengan yang lain. Di dalam pikiran gue, menjadi berbeda sama dengan hancurlah-lambung-gue. Gue tidak lagi menjadi Adi si study oriented. Gue kini berevolusi menjadi Adi si anak yang takut ngapa-ngapain.

Bully changed me a lot.

Itulah kenapa, gue tidak suka yang namanya MOS, atau OSPEK, atau yang lainnya. Karena buat gue, pembully hanyalah orang yang gak sengaja lahir duluan dan merasa superior. Lantas, hanya karena lahir duluan dan lebih tua, mereka jadi punya hak buat ngejailin Adek kelas? Kalau emang soal bully adalah soal lebih tua, sekalian aja bawa kakek-kakek ke sekolah, terus nyuruh kakak kelas beli gado-gado di kantin. Ya gak? 

By the way, kamu punya pengalaman soal bully membully gak?
Share:

44 comments:

  1. bullyng ya..

    hmm, gue sering banget.

    jaman sekolah, tapi biasanya karna fisik gue yang (ya lu taulah gue fisikly gimana)

    dari 4 SD sampai SMA kelas 1 gue sering dibully dan gabisa ngelawan.

    tapi SMA kelas 2 gue belajar buat jadi orang yang menyenangkan dan nerima semua bullyan temen-temen.
    semua bullyan (tentang fisik gue) biasanya gue anggap becandaan.
    kadang gue malah menambahakan bullyan buat gue sendiri.
    biar temen-temen makin puas ngebully gue.
    tapi dari situ mereka malah jadi asik sama gue.

    dan ya, gue (yang tadinya pemalu, pendiem, gak asik, menutup diri dll)
    semenjak kelas 2 SMA, jadilah gue yang sekarang..
    hehe yang kayak gini dah.

    dibully, kalo gabisa ngelawan yaa jadikan bullyan itu hal yang lucu aja.
    hehe~

    (oia bullyan yang gue terima secara verbal ya, jadi yang sakit bukan fisik tapi...hati)

    -tamat-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mungkin emang bercanda kali ya? \:p/

      Delete
  2. Itu si fauzan kenapa gak dilampirkan aja fotonya di sini? Biar kapok dibully para pembaca, hahahaha.....
    Btw gue juga sering dibully dari TK s/d SMP. Sampe2 guru juga ngebully gue karena gue jadi sering bolos... tapi pengalaman bully selama itu memotivasi gue untuk jadi orang yang kuat. Sekarang para pelaku bullying ke gue badannya udah pada kecil dari gue. Dan tentunya mereka sekarang pada hormat sama gue :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha jahat betull. :))
      hah kook sampe guru? sadis bener itu. Asal jangan malah sekarang lo yang ngebully ya.

      Delete
  3. Mulai ngerasain di-bully pas SMP juga. Sama kakak kelas yang doyan ngerokok tapi hasil malakin adik kelasnya yang manis ini.

    ReplyDelete
  4. Duh bahas soal bullying ya, gue juga sering tuh ngebully temen tapi secara langsung sih... Hahaha :D

    Tapi ngebullynya cuma sekedar iseng-iseng aja, dalam artian bercandaan, akhinya ya ketiwi-ketiwi bareng :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kalo itu mah bukan ngebully kali ya. Emang becanda aja.

      Delete
  5. Sekarang gimana kabar si Fauzan bang ..?? moga2 dia baca deh . . hahaa . .

    kalo bully gue pernah jadi yang dibully, dan pernah jadi yang membully bang . .
    waktu smp gue sering banget dibully sama kakak kelas, bahkan temen2 kelas, karna waktu itu gue masih cengeng . .

    tapi pas ngampus, baru2 sekarang gue sering bully temen2 kelas, apalagi buat mereka yang cinlokan, tapi kadarnya nggak parah2 amat . . sebatas ngecengin tiap hari gituu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah nggak tahu gue gimana kabar dia. Hahaha itu mah emang ngecengin bukan ngebully beneran. :))

      Delete
  6. Aku juga dulu pas SD jadi korban bully. Bahkan sampai SMA aku masih kena bully, tapinya dengan metode yang "berbeda".

    Sepengamatanku setelah gede ini, "sistem" bully pada dasarnya sama yaitu menentukan pihak "superior" (penguasa) dan pihak "loser" (pecundang) pada suatu kelompok manusia.

    Semua orang pasti paham kalau jadi "superior" itu sesuatu yang "menyenangkan" karena bisa berlaku "semena-mena" terhadap para "loser". Kalau dalam tingkatan anak-anak, perilaku "semena-mena" itu lebih kepada celaan atau siksaan fisik. Sedangkan dalam tingkatan yang lebih dewasa, perilaku "semena-mena" lebih kepada eksploitasi hak-hak manusia.

    Jadi, selama manusia masih memiliki keinginan untuk menjadi yang "superior", bully tidak akan pernah bisa hilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh. Yang gawat kalo yang sering dibully jadi pengin bales dendam ketika jadi senior.

      Delete
  7. pengalaman korban bullying juga ga aneh buatku, dari sd-mpe sma aku kena mulu lantaran kyk km juga di, bermaksud ngerjain yang emang seharusnya kyk ga nyontekin ulangan malah disinisin geng cewe di kelas.

    Ya persis kyk di fauzan itu, tp kali ini dengan tikaman kata2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah ya mbak jadi orang keren. \:p/

      Delete
  8. Wihh, KEREN!
    Ini salah satu tulisan terbaik yang pernah gue baca, Kak!
    *bukan modus* wkkw

    menurut gue, Orang yang suka membully itu sebenarnya adalah orang yang kesepian, kurang perhatian, kurang kerjaan dan gak mau dapat saingan. Saingan untuk menjadi "Superior" itu.
    Aslinya, mereka itu LEMAH!

    "Dengan orang-orang yang berbeda ini, gue tidak bisa lagi menanamkan prinsip berlomba dalam kebaikan. Setiap kali mengajak temen dulu-duluan ke masjid, gue dianggap sok alim. Begitu di kelas gue usul main cepet-cepetan ngerjain tugas, banyak yang bilang gue sok rajin."

    nah, gue ngersain ini banget. SD-SMP-SMA. macem gitu semua.
    Udahnya gue jadi terjerumus, deh. SEDIH :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm makasih ya! \(w)/
      Waduh kok bisa jadi terjerumus?

      Delete
  9. bulying memang harus dihentikan...

    ReplyDelete
  10. Gue awalnya nggak tau kalo lu pernah diginiin, Di. Tapi sekarang udah macho kan, ya?
    Sekarang mah nggak perlu takut untuk berbeda. Udah keren gini. :D

    Hmm, gue dulu juga sering banget di-bully. Ya, you know lah. Udah kurus, kecil, lemah pula.
    Apalagi zaman SD-SMP, gue pendek banget. Habis-habisan gue di-bully sama temen yang lain. Bagusnya, ada temen yang membela gue waktu itu. Tapi gara-gara dibelain, gue jadi dianggap anak bawang sama temen sekelas. Hina sekali waktu itu pokoknya.

    Gue sempet ngadu dan nangis-nangis ke orangtua, pengin pindah sekolah rasanya waktu itu. Akhirnya, gue disuruh ikut ekskul pencaksilat di sekolah. Nah, sejak itu, gue udah mulai berkurang di-bully. Terus juga pas acara kenaikan tingkat, malam-malam gitu pokoknya. Orang yang sering bully gue, dikerjain habis-habisan dan ditakutin sama setan-setanan oleh pelatih silatnya. Dia nangis dan sampe ngompol. Gue yang melihat adegan itu, langsung puas ketawain dia. Dan sejak itu juga, orang itu nggak pernah bully gue lagi.

    Sekian.

    Maaf, curhat. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah dia kena batunya. :))
      Apa macho? 100%.

      Delete
  11. wkwkwk.. adi memang anak yang baik.
    kalau dulu sejak SD di sekolahan gue ngak ada yang namanya tertindas. kalau yang satu menindas, penindasan balik lebih horor. kayak adu gulat.

    pengalaman gue dibully sejak masuk SMP, tapi itu hanya pas MOS doank. setelah MOS gue yang ngebully mereka. :D gitulah... kakak kelas gue hanya sok jagoan pas MOS doank, eh pas selesai MOS kayak kucing basah, kagak berkutik. gue jadi heran `

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha lo terlalu sadis kayaknya. :)

      Delete
  12. Parah banget itu yang ngebully ke kamu.

    Waktu SMP di kelas ku secara garis besar ada 3 kelompok perempuan. kelompok 1 (kumpulan cewe cantik, gaul, ya yang agak nakal-nakal kaya gitulah), kelompok 2 (kumpulan anak kutu buku, anak baik-baik), kelompok 3 (kemlompok ini yang jadi bahan bullyan karena masalah, maaf, fisik yang menurut mereka kurang cantik, tapi kelompok ini ngelawan kalau di bully).

    Aku masuk kelompok 2, ga pernah dibully sebelumnya. aku ga terlalu banyak ngobrol sama kelompok 1, karena ya gitulah XD, lama-lama aku bergaul sama kelompok 3, karena mereka asik diajak ngobrol juga. eh, malah kena ciprat bully sama beberapa cowo-cowo di kelas gara-gara deket sama mereka. tapi ga ngefek apa-apa juga sih ke aku bullyannya, mungkin karena ga jadi korban utama..

    Kasian kalau ngeliat korban bullying kaya gitu. Kita kan sama-sama manusia.

    ReplyDelete
  13. Pengalaman Adi waktu SMP gini amat. O_o

    Gak nyangka loh. :(
    Selama sekolah, pembullyan yang pernah didapet cuma sebatas kata-kata doang. Nggak sampe main fisik. Biasanya karna jadi anak rajin. justru saat MOS dan OSPEK malah nggak pernah dibully. Tapi meskipun cuma kata-kata, tetep aja bikin panas ati.

    ReplyDelete
  14. pernah tapi gak sampe separah yang ada saat ini.
    biasa aja kok..

    ReplyDelete
  15. Gue pernah membully temen-temen waktu sekolah dulu sih bukan karena gue jahat juga ini malah seru-seruan aja toh orang yang gue bully juga malah ketawa-ketawa -__- mungkin cara membully gue salah yang ada gue malah di anggap melawak sama temen-temen yang gue bully :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti itu seru-seruan cemen doang wahai Wida Zee yang dimuliakan.

      Delete
  16. Gue juga pernah, dulu, waktu SMP. Gue sering dipalakin (bahkan sampai dipegangin sama beberapa orang, terus duit gue diambil paksa karena gue gak mau ngasih). Alhasil gue sering banget naro duit di kaos kaki. Kasian abang tukang jajanan yang nerima duit gue, pasti kebauan :(

    Gue takutnya, nanti, orang-orang yang pernah dibully akan jadi orang yang membully. Niatnya buat balas dendam, tapi ke orang yang dianggap lebih lemah. Efeknya akan terus menerus. Bahaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gila, serem amat itu sampe dipegangin. Emang kebanyakan berawal dari kayak gitu deh. Hmmm.

      Delete
    2. Nah ini, sama nasibnya harus ngumpetin duit di kaos kaki.

      Sebagai seorang nerd sering jadi korban pemalakan, tapi untungnya punya temen yg jadi salah satu jawara sekolahan juga jadinya dilindungin.

      Delete
    3. Enaknya punya temen kayak gitu tuh. :))

      Delete
  17. Kalo aku sih nggak pernah di bully. Tapi malah nge-bully :))
    Tapi, nge-bullynya gak sampe pake tumbukan bogeman segala. Hanya bercandaan ejek2an....

    ReplyDelete
  18. Saya suka ngebully ke temen2 deket hahahahaha buat seru2an aja. Terus kalau di bully balik kita mah seneng, terus bilang : bully lagi plis bully lagi :)))) tapi kalau udah keterlaluan, tonjok aja lah biar diem hehe #galak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha itu mah bukan ngebully beneran mbak. :))

      Delete
  19. Baru tau kalau lo SMP korban bully-ing yang segitu parahnya, Di. Nyesek bacanya.

    Alhamdulillah gue SMP engga jadi korban bully-ing. Tapi gue dimanfaatin, lebih kepada nyontekin mereka tugas ataupun PR. Tapi ada temen gue dibully. Sampai-sampai dia gak masuk-masuk sekolah dan akhirnya tinggal kelas. Sedih.

    ReplyDelete
  20. Bullying...
    Aku juga pernah di-bully pas SD. Cuma karena umur aku yang paling muda, beda satu tahun sama temen-temen seangkatan. Mana badan paling pendek, kecil, kurus, item, dikepang dua. Asli cupu abis. Suka dikerjain. Mungkin bercanda, tapi ada beberapa kali setiap pulang sekolah langsung nangis gitu. Atau nggak di sekolah nangis di kamar mandi. Lemah sekali Rima dulu. Ya udah yang dulu biarlah berlalu. Sekarang juga udah baik-baik aja. Tetep jadi temen. Mungkin itu dulu karena masih anak-anak aja. Hmm..

    ReplyDelete
  21. Aku benci bullying jugak, tapi pas inagurasi malah jadi senpai terkejam.. :'

    ReplyDelete
  22. Setiap temen-temen gue ngebully, gue cuekin, bagi gue kata-kata mereka cuma omong kosong. Gue orangnya emang cuek, pendiem, yaa bodo amat gitulah sama keadaan sekitar. Tapi gue paling heran sama temen gue yang sering ngebully, gimana enggak? giliran dia yang dibully eh dianya malah manyun-manyun gitu, yaa merajuk gitu.

    Gue orangnya emang ga pinter-pinter amat. Gue masih inget pas hari senin ada pelajaran b.indonesia. Guru b.indonesia itu ngadaain ulangan dadakan, tiap murid cuma ngejawab 1 soal, tapi langsung dikerjakan di papan tulis, yang salah gak dikasih nilai. Pas giliran gue, gue bingung gue gak tau jawabannya apaan. Terus guru gue bilang kalo gak bisa boleh nyerah, yaudah gue nyerah daripada bengong gak dapet-dapet jawaban. Terus gue datangin guru gue itu buat minta hukuman, yaa gue nyadar aja apa arti tanggung jawab.

    Ehh pas temen gue yang sering ngebully gak bisa jawab juga dia malah pura-pura izin nyuci tangan sebentar. Gak taunya dia malah gak balik-balik lagi ke kelas. Kata temen gue (dia kelas B, gue kelas A), temen gue yang sering ngebully itu ngumpet di kelasnya, gak mau dihukum katanya.

    Dalam hati gue ngomong, ternyata orang yang sering ngebully itu mentalnya lemah, dia cuma pecundang, bacot doang, gak pernah mencoba lebih dewasa. Dari situ gue tau, omongan orang yang ngebully itu gak berarti apa-apa, cuma omong kosong. Dan kadang, dengan diam pun, omongan orang bisa terbalaskan, kita cuma perlu nunggu waktu buat ngehancurin kenyataan pahit yang masih berjalan.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/