Sunday, May 31, 2015

Ketika Acara TV Jadi Sayur-Mayur

Setelah sekian lama gak beli buku baru, akhrnya kemaren gue ke gramedia. Niat gue sebetulnya cuman buat ngeliat dan mencari tahu buku yang lagi ramai akhir-akhir ini..

Sampai gue terhenti bukan di rak buku,
melainkan di tempat suara bapak-bapak lagi ngaji.

Jadi, seperti gramedia pada umumnya, di deretan depan setelah pintu masuk, biasanya bakal dipajang pulpen-pulpen dalam rak kecil yang harganya dua juta rupiah. Yak, betul sekali, DUA JUTA! DUA JUTA DUIT SEMUA BUKAN PAKE LEMPER!! Gue gak abis pikir kepada orang yang punya ide buat ngejual pulpen dengan harga segitu. Emangnya apa yang dipikirkan pemimpin perusahaannya? ‘Kita harus buat barang branded! Aha, harga snowman cuman cenggo, kita bikin aja yang dua jutaan.’ Sungguh pemikiran yang aneh.

Kalau cewek bakal ngeluarin jeritan perawan sewaktu ngeliat barang bermerek ‘AAAAAAKK LUCUUK!!’ Reaksi mereka sewaktu ngeliat pulpen dengan harga dua juta udah pasti teriak ‘AAAAAKKK!’ sambil ngiket tali di leher ke kusen pintu.

Ketika kuliah dulu, gue pernah mencoba jualan kue-kue tradisional. Dan kalian tahu gimana rasanya? Perasaan ketika selesai kuliah, pas gue mau pulang dan dagangan gue gak abis? Betul sekali, gue lari ke pojokan, jongkok sambil bertanya: KENAPA?? KENAPAAAA?

Dan ini pasti yang mereka rasakan.

Kalau gue jadi karyawannya pulpen dua juta, setiap hari gue pasti merenung gara-gara pulpennya gak laku. Kami bakal lari merenung di pojokan, di bawah rak tabloid dewasa, sambil ngelihatin pahanya Jupe. Minggu berikutnya, pejabat perusahaan bakal mengadakan rapat. Pemimpin perusahaan bakal membuka dengan pertanyaan: ‘Kenapa ya pulpen dua juta kita tidak laku? Hmm... apa yang salah ya?’ terus gue nyaut, ‘MENURUT LO NYETTT?!!’

Namun, setelah gue renungi lebih dalam, ternyata memang banyak inovasi-inovasi aneh yang bikin gue geleng-geleng kepala sendiri. Tidak perlu jauh-jauh, di samping rak pulpen tadi, di tempat gue berpijak sekarang, terdapat sebuah rak berisi pulpen yang berfungsi MEMBACA HURUF ARAB pas ditempelin ke Al-Quran. Jadi, begitu pulpennya menyentuh tulisan arab, akan keluar suara dari speaker sesuai dengan arahan pulpen kita.

INI APA FUNGSINYA SETAAN!

Bayangkan, begitu gue mau ngaji dan make pulpen itu, malah keluar suara dari speaker. LHA GUE KAPAN NGAJINYA?!! Kalo emang cuman pengen dengerin orang ngaji, tulis aja di google “FREE DOWNLOAD MP3 SURAT-SURAT PENDEK BESERTA TERJEMAHAN DAN KEYGENNYA”

Tidak hanya industri percetakan dan alat tulis, inovasi yang terdapat di industri besar seperti media televisi juga tidak kalah anehnya.

Kita semua tahu D’Terong Show, sebuah ajang pencarian bakat penyanyi dangdut yang isinya lebih banyak ngobrol-ngobrol antar juri. Satu hal yang bikin gue penasaran adalah, apakah konsep peserta-nyanyi-lima-menit-juri-ngoceh-tiga-jam itu hanya improvisasi para juri atau memang acaranya diset seperti itu? Memang dari awal, sebelum program ini dibuat, sudah terjadi pembicaraan antara para petinggi Indosiar seperti ini:

Bos A: Kita harus membuat sesuatu yang baru nih. Ada yang punya ide?
Bos B: Gimana kalau… ajang pencarian bakat?
Bos A: Ah, udah biasa.
Bos B: Tapi ajang pencarian bakat nyanyi!
Bos A: Standar.
Bos B: Ajang pencarian bakat penyanyi dangdut!
Bos A: Gitu doang?
Bos B: Ajang pencarian bakat penyanyi dangdut… isinya juri-juri yang ngegosip!
Bos A: Jenius!
Bos B: Tos!
Bos A: Toss!

Lalu mereka berpelukan kayak Teletubies.

Untungnya, D’ Terong Show tidak booming seperti Ganteng-Ganteng Serigala yang langsung diikuti hampir seluruh channel televisi. Tidak terbayang apabila program ini sukses besar. Pasti channel lain banyak yang bikin acara serupa dengan nama yang tidak kalah aneh seperti: D’ Pare Show... atau D’ Ketimun Show. Acara tipi bakal jadi sayur-sayuran semua deh.
Share:

49 comments:

  1. Gue pernah nonton stand up siapa gitu, bahas pulpen 2 juta. Hahaha~
    Dibahas lewat tulisan kocak juga.

    Ngg... kalo acara yang dangdut dan juri pada gosip itu kesukaan nyokap. Mau bilang ganti acara lain takut durhaka. :(

    ReplyDelete
  2. Gue heran sama acara dangdut yang isinya juri ngegosip semua, tapi ratingnya tinggi banget. Apa emang selera orang Indonesia yang rendah atau .. biarin deh, selera orang kan beda-beda :D

    ReplyDelete
  3. Ahahahahahahaha bisa aja nih selalu wakakaka xD

    Baru sadar juga acara dangdut-dangdut itu kebanyakan gossipnya emang hahaha. Kalau dipikir lagi ngapain juga begitu hahahahahahaha. Emang dikira itu reality show xD

    ReplyDelete
  4. Oh ya, D'Terong ya. Hahahaha. Mic-nya juga bentuk terong gitu. Niat. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inovasi yang sangat mengesankan memang..

      Delete
  5. Keren... Jalan" ke Gramed, dapat inspirasi nulis..
    Lanjutkan bang..

    ReplyDelete
  6. Itulah Indonesia..... #nyanyidarimeraukesampaisabang

    ReplyDelete
  7. Huahahaha jeritan perawan -___-

    Jangan sampe deh acara semacam D'Terong Show jadi booming, ntar banyak acara berkualitas yang tergeser karena tayangan acara semacam itu durasinya lama. Ya walaupun kayaknya sedikit aja sih acara berkualitas di pertelevisian Indonesia :(

    ReplyDelete
  8. iPhone dan hape cina kan sebenernya sama-sama bisa buat nelpon, tapi harga keduanya beda banget, yang satu mahal dan yang satu murah, hehehe.

    Mungkin semua yang kamu tuliskan di atas itu karena orang-orang jaman sekarang ini umumnya ingin memperoleh pemasukan yang besar dari hal-hal sederhana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm kayaknya ini komen paling bener............ walaupun gue gak ngerti.

      Delete
  9. Ahahaha ngakak acara kek gitu kesukan emak-emak

    Untung sekarang chenel banyak bukN indosiar doang dan banyak yang bagus juga. Sinetron manusia harimau ahaha *plak

    ReplyDelete
  10. Pulpen dua juta biasanya dipakai buat tanda tangan dokumen penting di perusahaan2 gitu kan ya... katanya sih tinta nya lebih bagus dan lebih halus untuk ttd. Terus yaa si bahannya juga beda, pake emas kalik hahaha. Intinya sih, harga mahal atau murah ya mungkin orang membeli sesuai kebutuhan nya aja.
    Untuk acara terong2an hahahahahahahaha acara gosip itu mah, sama kaya dahsyat ngegosipin presenternya, apeu bangeut -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang kalo dipake tandatangan dokumen penting jadi kenapa mbak kalo pake pulpen itu. ._.

      Delete
    2. Gue juga heran. Kalo beli pulpen standar uma 2 ribu. Dapet 2 ribu buah pulpen.

      Delete
    3. @Yoga: lu salah deh yog. Kalo uang 2 juta kita gunain untuk beli 1 pulpen standar, Bukan dapet 2 ribu buah pulpen, tapi dapet seribu pulpen.
      Remedial emteka lo nih
      wkakaa :D

      Delete
    4. Hahaha gue iya iya aja lagi. Ketahuan deh jarang dengerin pas pelajaran mtk. :))

      Delete
    5. Hati-hati aja yak. Yoga emang suka gitu,kadang bikin nular

      :D

      Delete
  11. Pulpen 2 juta buat apaan? Kalo mau nge tanda tangani kontrak senilai 2 m juga bisa pake pulpen seharga ceban :v

    ReplyDelete
  12. Televisi oh televisi~~~~ acara yang host nya banyak, juri nya banyak. Host sama juri main cela-celaan, saling bocorin rahasia masing2. hiburan Peserta yg nyanyi deh~~

    Pulpen 2juta. Kalo dibeliin pulpen pilot atau standart dapat brapa tuh yakk??

    ReplyDelete
  13. Iya. untung aja..
    Gue emang agak kurang doyan sama sayur sih...

    ReplyDelete
  14. untunglah nyokap gue udah tobat dari terong-terongan tapi pindah ke sinetron versi india, bunuh aja gueee maak bunuh.. -_-"

    ReplyDelete
  15. Cieeee yang uda jadi anak TV.. Bahasannya tentang program TV.. :P

    Ya gitu deh. Namanya bisnis pasti ikut selera pasar, Di. :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selera pasar? Selera lo ya beb? \:p/

      Delete
  16. Saya malah baru tau ada acara dangdut kayak ginian....hahahaha.... soalnya mmg skrg kalo nonton channel indonesia paling cuma metrotv doang, ya abis tontonan di channel2 kita makin gak bener aja sih -__-'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda berada di jalan yang benar, duhai saudaraku.

      Delete
  17. Gue sampe eneg ngeliat tv adanta manusia harimau jadi-jadian, serigala jadi-jadian, dan gak tau lagi apalah itu. Sumpah ga ngerti lagi sama pertelevisian Indonesia.

    Gue tau kok niat mereka bikin gituan cuma mau ngehibur kita sebagai para penonton, atau mereka juga pengen dapet pemasukan yg melunjak, gue juga gak tau semua itu terserah mereka aja.

    Tapi sebagai penonton, gue sama sekali nggak terhibur, biasa-biasa aja. Malahan agak kelihatan weird haha.

    Sorry coy komen nya kepanjengan :D

    ReplyDelete
  18. Pulpen 2 juta rupiah . .?? Ahh mending buat booking artis dehh . . walaupun masih tombok 78 juta ..

    Gue udah close channel deh kalo acara Terong2an itu maen . . gue pecinta dangdut, tapi kalo dangdut yang acaranya malah ngegosip, mending gue mlipir deh . . KDI aja lah , , hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada pencinta dangdut. Selamat mampir ke sini ya. :)

      Delete
  19. Itu tuh favorit nya emak gue banget. Malah kebanyakan gosipnya daripada nyanyi dangdutnya.
    Mau ganti channel lain, tapi takut di gorok.

    Jangan sampe deh acara kyk gitu jd booming.

    ReplyDelete
  20. Jangan membenci sebuah acara televisi, karena kita akan jadi kepo yang malah bikin rating acara tersebut tinggi. :D

    ReplyDelete
  21. Ah.. D' Terong. Acaranya emak-emak masa kini...

    Tapi, kelak aku bakal jadi emak-emak juga...

    Aha! Aku harus jadi emak-emak yang berbeda!

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/