Wednesday, April 8, 2015

Percayalah

Gue paling bingung ketika disuruh memilih destinasi pacaran. Rasanya kencan hanya dibatasi mal, nonton, mal, nonton, mal, nonton. Makanya sebelum Deva kembali ke manado kemarin, gue pengin kita pergi ke tempat yang tidak biasa.

“Aku belum pernah ke Kota Tua deh,” kata si pacar dalam suatu obrolan.
“Kota Tua? Di sana kan banyak…”
“Pengamen?” sambar dia.
“Banyak museum.”
“Hah? Kok museum? Kata kakakku di sana banyak pengamen.”
“…”

Terus terang, gue udah lama banget nggak ke museum. Terakhir kali gue ke museum itu sekitar… lupa. Hehehe saking lamanya. Akhirnya, kita pun sepakat untuk pergi ke sana besoknya.

Dan di sanalah kita. Siang-siang, celingak-celinguk gak jelas di tengah lapangan Kota Tua. Si pacar masih waspada dengan pengamen sekitar. “Kata kakakku kita jangan duduk, nanti ada pengamen lho.” Yang dengan gesit gue balas, “Iya, nanti kita tengkurep di atas bangku ya.”

Kesan pertama si pacar sewaktu sampai di Kota Tua adalah: “Ini Kota Tua?” Pertanyaan itu hanya gue balas dengan anggukan. Gue maklum, mungkin sebagai pendatang dia berpikir akan ada sesuatu yang keren di Kota Tua. Para pelancong yang baru pertama menginjakkan kaki ke Kota Tua juga pasti akan kecewa. Mereka akan beranggapan bahwa di sana ada sesuatu yang sangat tua. Seperti misalnya, orang purba yang telanjang lari-larian bawa piso dari batu. Padahal, sesampainya di sana mereka hanya menemukan bangunan-bangunan tua. Mereka pun menyesal dan berkata lirih, “Ya elah, samping rumah gue juga ada kontrakan tua gak laku-laku.”

So, tanpa berlama-lama lagi, Objek pertama yang kita kunjungi adalah Museum Wayang!

Gue gak terlalu ngerti sih. Tapi, sebagai anak jawa sejati gue berusaha semaksimal mungkin menjelaskan wayang-wayang tersebut kepada si pacar. Dilihat dari tampangnya, si pacar terlihat kurang tertarik sepanjang koridor. Gue pun mencari cara supaya dia betah dan tidak bosan. Berhubung nama gue diambil dari tokoh pewayangan, gue kemudian sok-sok menjelaskan dengan bangga. Nama “Kresno” dalam “Kresnoadi”, adalah tokoh wayang yang… warnanya item. Gue gak tahu asal-usul lebih jauhnya (setiap gue tanya nyokap dia cuman jawab, “Kresno itu dari Kresna, wayang yang warnanya item.”). Jadi, setiap nemu wayang berwarna hitam, gue bersorak riang ke si pacar, “Lihat itu ada aku!” Pas di depan nemu lagi gue jerit lagi kesenengan “Lihat itu ada aku lagi!” Pas di depan gak ada apa-apa gue bilang, “Ah, kekuatan kagebunshinku sudah lenyap.. aku lelah sayang… chakraku habis..”

Namun, si pacar tetap tidak bergeming. Gue malah capek dan males sendiri. Akhirnya gue menggunakan cara kedua. Mau tidak mau gue mengeluarkan skill membaca prasasti seperti berikut:

A video posted by Kresnoadi DH (@kresnoadidh) on


Selanjutnya, dia menjadi tidak murung dan mulai ikut mengamati wayang-wayang yang ada di sana. Seperti lazimnya orang yang pergi ke museum, setelah keluar dari sana gue mendapat ilmu baru. Salah satu yang paling gue ingat adalah ternyata wayang gak cuman berwarna hitam.

Kelar dari sana, kita lanjut ke objek kedua: Museum Fatahillah!

Begitu memasuki museum, kita dihadang seorang mas-mas. Dia nyamperin kita dan memberikan dua kantung plastik besar. Awalnya gue pengin langsung bilang, “Maaf mas, saya enggan menerima pemberian orang asing.” Tapi ternyata dia bukan mau ngasih oleh-oleh, melainkan sandal. Gue pun gondok maksimal. Ternyata di dalam museum ini kita harus mengganti sepatu dengan sandal yang dikasih mas-masnya.

Di sini gue juga gak begitu ngerti sebetulnya museum apa dan kenapa namanya Fatahillah. Tapi selayaknya turis, kita foto-foto! Hore!

Kresnoadi si turis yang lebih menyerupai orang minggat
Kresnoadi si anak minggat part 2


Lalu skip skip skip pindah dari satu ruangan ke ruangan lain sambil ngesot-ngesot pakai sandal hotel. Pas keluar dari museum kita juga sempet ngeliat beberapa badut Dora The Explorer dan teman-temannya. Biar semakin kayak orang nggak bener, kita lari sambil nunjuk-nunjuk si badut. Sampai di ujung lapangan, kita lengah dan melupakan satu hal penting: JANGAN DUDUK! Sebuah pesan mahapenting dari kakak sepupunya Deva.

Saking capeknya lari-larian, kita gak sadar dan duduk gitu aja di bangku semen samping museum. Dan bener aja, tiga menit kemudian muncul anak muda gahul membawa gitar jalan deketin kita. Gue sama Deva langsung tatap-tatapan. Dalam hati gue berseru: "Gue lupa! Bego!" Di dalam hati Deva juga berseru, "Lupa kan lo Di! Bego!"

Setelah bertatapan, seolah mengetahui isi hati masing-masing kita mengangguk bersamaan. Si pengamen tinggal lima langkah menuju tempat kita. Kita lalu berdiri. Si pengamen berjalan semakin cepat. Tinggal tiga langkah dan kita balik badan. Si pengamen dua langkah di belakang. Kita mengambil ancang-ancang untuk kabur. Melihat gerakan kita, dia menggenjrengkan gitarnya. Kita lari ngibrit. Sayup-sayup di belakang terdengar teriakan pengamen, "Jangan kabur lo?! Gue mo ngamen njing!" 

Setelah selamat dari terkaman pengamen dan anjingnya, kita pun lanjut ke objek ketiga: Ice skating!

Rencana ini awalnya gue buat karena dulu gue pernah main ice skating satu kali. Ceritanya ada di blog ini juga. Silakan ubek-ubek aja. Karena dia belum pernah main ice skating, gue pun mengajak dengan maksud menjadi pahlawan pas main. Di dalam pikiran gue, dia akan panik karena gak bisa main, terus jadi nempel-nempel ke gue. Sampai gue ingat kejadian sewaktu bermain ice skating dulu. Ternyata. Dulu. Gue. Juga. Gak. Bisa. Jadilah kita pas di mal tempat main ice skatei20a8& $gan itulisanmengalamierrorjaditidakbisadilanjutkan.

Pokoknya seru.
Percayalah.
Share:

38 comments:

  1. Oke, gue percaya.
    Itu pengamen serem amat. Mau ngamen udah kayak mau ngajakin ribut :|

    ReplyDelete
  2. Seru karena banyak jatohnya? Maksudnya.. Jatoh harga diri di depan pacal. Uwuuuuuu~ :3

    Aku kalok ke museum bawaannya ngantuks. Trus nguap, en ujung-ujungnya malah molor.. *kebow*

    Btw, baju kamu mirip baju couple-an aku sama Febri, Di. -_-

    ReplyDelete
  3. Ciee...
    Klo baca postingan model gini, gw langsung lemah. *Mlipir-mlipir kaabuurr*

    ReplyDelete
  4. Tenyata kalian pelit -_- tapi sweet...
    Pengennnnnn....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukannya peliit cuman males aja. *pembelaan*

      Delete
  5. Gila. Jago banget lo baca prasasti.

    Lanjutin dong, Di, ceritanya. Pasti pas main ice skating, lo ngemilin ice nya. Kan kan kan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jelas. Membaca Prasasti adalah nama tengahku. Emm kalo yang itu. Engg...

      Delete
  6. Hahaha. Ternyata pengamen itu bukan mitos. :))
    Seru, ya. Hahaha. Kebayang banget ekspresi pertama kali ke Kota Tua. -_-

    Lanjut dong cerita Ice Skatingnya. :)))
    Kenapa? Aib semua, ya, Kak? XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Engg.. enggak kok. Bukan. Kalo yang ice itu...

      Delete
  7. Gue waktu itu ke kota tua bareng pacar juga, eh sekarang udah putus hehe tiati ya bang.

    Di bogor juga ada tuh museum namanya museum perjuangan, tapi lebih cocok dijadiin ui nyali dunia lain. serem abis sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa gue tahu tuh yang di pertigaan itu kan ya museum perjuangan? belum pernah ke sana tapiii. Gelap gitu ya seremnya?

      Delete
  8. Saking takutnya sama pengamen, ampe gak duduk di Museum. Hahah, tapi bener sih, pengamennya kayak depkolektor, serem.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Dan gak cuman satu. Bejibun. -__--

      Delete
  9. hahaha bakat terpendam baca prasasti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jelas! Baca Prasasti adalah nama tengah gue!

      Delete
  10. sebellum blog keren ini terbuka saya udah percaya kok mang, makanya tak polow ajah sekalian deh

    ReplyDelete
  11. kayaknya pernah liat kota tua, di tipi tipi tapi. keren gitu bangunanya. oh ya mas itu kenapa pake sendal jepit terus pake kaos kaki... ? -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu karena... karena aku adalah ninja konoha. Maksud gue, males aja nyopot kaus kakinya.

      Delete
  12. Setuju gue, Di. Pacaran masa ke mal nonton makan. Gitu-gitu terus nggak seru. Gue lebih suka yang tempat buat seru-seruan. Ya, kayak museum, taman-taman, tempat wisata, de el el. Terus makannya di pinggiran jalan lebih asoy daripada di restoran. Padahal mah gue kagak ada duit. :')

    Oke, gue percaya. :D

    ReplyDelete
  13. iyaa dah percayaa ama pengamen yang kayak begal. hahahha..makanya yang namanya kota tua uda masuk blacklist buat tongkronganku..

    WAw itu si deva mirip luna maya apa yah? hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa padahal bagus lho museum-museumnya. :)

      Delete
  14. Postingan ini sangat membantu gan. Ane baru aja mo jalan sama pacar ane tapi gak tau mau ke mana. Soalnya kalo keseringan ke mal ane jadi meriang pas pulangnya.
    Thanks infonya gan!
    Btw, maen ice skating di mana gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip. Sundul gan.
      Di Taman Anggrek gan.

      Delete
  15. Iya sih, Kota Tua emang banyak pengamen. Orang jualan juga banyak.. banget. Berasa pasar malem.

    Ice skating. Gue pernah main ice skating, tapi udah lama banget. Akhir 2013 kemarin.

    ReplyDelete
  16. Waduh sekarang masuk fatahillah pake sendal?? Ebusettt baru tau. Udah lama bgt ke ke Fathillah. Sukanya ke Museum Bank BI.
    Lo gak ke Museum Bank Indonesia ya, Di?? Padahal museum yang bagus itu Museum Bank BI.

    ReplyDelete
  17. Malah saya kalau pacaran jarang ngemall atau nonton. Seringnya ke gallery, museum, liat pameran, piknik, jalan2 ke alam, hehehe dan seru. Percayalah juga.

    ReplyDelete
  18. Dih asiknyaaaaaa yang main sama pacar.... :p
    Pertanyaannya adalah... kenapa si pacar takut banget sama pengamen?
    Oke, percaya!

    ReplyDelete
  19. Nyess banget ya baca postingan ini -_- Halan-halan ama pacal.

    ReplyDelete
  20. aku sama pacar biasanya ke....... kantin *balada anak sekolahan*
    dikira pengamen cuma mitos ternyata beneram ada ya haha tapi masa kabur kak, kasih 500 perak aja bisa kali :p
    mungkin kalo ke kota tua harus bener bener ingat pepatah kak deva ya, jangan duduk :3

    ReplyDelete
  21. itu jalan pake kaos kaki sama sendal ya xD

    ReplyDelete
  22. Ahahaha pengalamannya kocak pisan, apalagi adegan kucing2an sama pengamen :D Meskipun sebenarnya agak serem bagi turis asing, kok sangar banget yang mau ngamen.. Musti dilaporin ke pemkot sama dinas pariwisata tuh, mengganggu kenyamanan soalnya :/

    :)

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/