Friday, March 6, 2015

Pelajaran Dari Cina Benteng

Beberapa minggu kemarin, gue lagi ada kerjaan untuk meliput kegiatan imlek di Cina Benteng, sebuah kawasan di Tangerang yang terkenal karena orang Cina di sana tidak seperti Cina pada umumnya. Orang Cina di sana, tidak seperti Cina kebanyakan yang putih, trendi, dan identik dengan pedagang sukses.

Di sana daerahnya kumuh.
Namun tidak dengan orang-orangnya.

Ketika si bos nyuruh, ‘Liput Cina benteng!’ gue hanya ngangguk-ngangguk sotoy. Padahal, gue sama sekali belum pernah mendengar Cina Benteng. Di pikiran gue hanya terbayang sebuah tempat mirip Benteng Takeshi.

Begitu keluar ruangan kantor, gue memanggil Restu, temen yang juga akan ikut meliput di sana.

‘Tu,’ panggil gue. ‘Lo ada pistol aer gak?’
‘Hah? Buat apa?’
‘Ya kan kita disuruh persiapin,’ jawab gue. ‘Siapa tahu kita disuruh tempur kayak di Benteng Takeshi.’

Restu diem. Dia ngeliatin gue dengan tatapan jijik.

‘Tu,’ kata gue, memecah keheningan. ‘Ayo manis… ayo… kamu pasti bisa manis…’

--
ENTAH kenapa yang ada di pikiran gue selama perjalanan hanya ‘Ayo manis… ayoo… kamu pasti bisa manis..’ seperti ucapan Paduka dalam acara Benteng Takeshi itu.

Namun, kenyataannya berbeda jauh.

Di sana tidak ada benteng. Apalagi cewek-cewek manis. Lokasinya bahkan dekat dengan sebuah Tempat Pembuangan Akhir. Mobil sampah membuat kita sesekali harus menahan napas. Debunya juga banyak abis. Baru berapa menit, muka gue langsung ketutup debu tebel. Rasanya tempat ini adalah lokasi yang pas apabila kamu ingin bedakan dan gak punya duit.

Karena takut nyasar, gue meminggirkan motor. Restu, layaknya kopilot, ngebuka hape dan mengecek google maps.

‘Bener kok, Di. Emang di sini deh tempatnya.’
‘Serius?’
‘He-eh.’

Gue nengok kanan: pintu masuk TPA Rawakucing.
Gue nengok kiri: Rawa-rawa dengan sebuah sandal jepit yang mengapung.

Kita sama sekali tidak menemukan pernak-pernik imlek. Padahal, gue udah ngebayangin bakal banyak dekorasi khas imlek yang digantung di mana-mana kayak lampion, lilin, Delon. Tapi semuanya tampak sepi-sepi aja. Kayak gak bakal ada perayaan apapun.

Setelah tanya ke sana ke mari membawa alamat namun yang kutemui bukan dirinya. (Ini kenapa gue malah dangdutan yah?!) Pokoknya skip skip skip sampai kita masuk ke klenteng.

Sesampainya di dalam klenteng, gue langsung norak. Klentengnya mantap. Di depan patung Kera Sakti, gue langsung bergaya pengin niruin pose si monyet. Tapi kenorakan gue langsung dimusnahkan oleh kata-kata Restu, ‘Di, ini tempat ibadah.’

‘Astaghfirullah,’ jawab gue, langsung nyari air wudhu.

‘Di, ini tempat ibadah umat Konghucu.’

‘Astaghfirullah,’ jawab gue lagi dan teringat sesuatu. ‘Ayo maniss ayo… kamu pasti bisa manis..’

Kita pun langsung masuk dan mencari ketua penjaga klenteng. Kita mewawancarai dia seputar kegiatan imlek di sini. Dan akhirnya keheranan gue terungkap. Kata A Hong, orang-orang di daerah sini selalu merayakan imlek dengan sederhana. Itulah kenapa sejak tadi tidak terlalu kelihatan pernak-pernik khas imlek. Bahkan gak ada barongsai jalan-jalan sambil makan gorengan (ya iyalah). Buat dia sendiri, imlek harus lebih dirasakan dengan hati. Imlek harus diingat sebagai ajang introspkesi dan cara kita bersyukur. Sedap!

Selama ngewawancara, gue jadi tahu satu trik wawancara terkeren yang ada di dunia. Ketika wawancara dan stuck gak tahu mau nanya apaan lagi, biasanya gue bakal sok-sok nunduk sambil menggumam sendiri sampai Restu yang nanya.

Restu: Pak, jadi gimana imlek menurut Bapak?
Pak A Hong: Ya seharusnya imlek lebih dirayakan dengan hati dan dirasakan dengan lebih mendalam.

Restu nengok ke gue, memberikan kode supaya gue memberikan pertanyaan berikutnya.
Gue nengok ke Restu, lalu melihat Bapaknya.

Gue: Oooo gitu ya, Pak.
Pak A Hong: Iya gitu.

Gue nengok ke Restu.

Gue: Ooo gitu ya.
Restu: Kira-kira di sini rame mulai jam berapa pak?
Pak A Hong: Yah paling malem jam 8 sampai tengah malem nanti.
Restu: Oo… gitu ya, Pak.

Restu nengok ke gue, memberikan kode kembali. Gue ngeliat Bapaknya. Dengan tatapan yakin, gue bilang, ‘Oooo gitu ya, Pak.’

Restu pun nanya lagi.

Gue memang hebat.


Pokoknya imlek di sana sangat keren. Gue salut sama orang-orangnya yang sederhana dan bersyukur atas kesederhanaan yang mereka punya. Gue jadi pengin punya satu kemampuan macho lagi: berteman dengan kekurangan.


Makasih Cina Benteng! 
Share:

19 comments:

  1. Benteng takeshi, njirrr acara tahun kapan.... Haha

    Btw, cina benteng itu gitu yaaa. Hmmm,

    ReplyDelete
  2. Ooo.. Uda ngga nganggur ya? Aku sendirian dongs jadi pengangguran pemula. Ihik! :(

    Tapi dari orang-orang seperti itu kita dapet banyak pelajaran ya, Di. Kayak gimana berbesar hati kalok diwawancarain sama kamu, misalnya. Okesip.

    ReplyDelete
  3. Nguuukkk..
    Kenapa gue malah fokus ke dialog lo sama restu. Njirr..

    Yang sederhana kadang memang lebih bermakna ya, Di. BTW lo kerja jurnalis? apa wartawan?

    ReplyDelete
  4. wih sekarang udah gawe, perasaan pas di BBM lu nanya ke gue tentang admin dah lah ini ngapa... benteng takeshi..

    mengenai berteman dengan kekurangan, hehe saya sering pak :))

    ReplyDelete
  5. Di akhir posting-an. Mantap! Gue lagi bersahabat malah sama kekurangan. :))

    Wah, udah dapet kerja. Selamat! Semoga gue cepat menyusul.
    Haha, itu kata-kata ayo manis apa banget. XD

    ReplyDelete
  6. Kalo liat fotonya, kayaknya ga 'benteng-benteng' amat.

    ReplyDelete
  7. Pelajaran yg memang sudah diajarkan dari kecil, namun terkadang lupa. Nice! Mari berteman dengan kekurangan.

    ReplyDelete
  8. Kok ngga ada foto foto lagi mas? kayaknya disana emang bener beda banget sama orang Cina kebanyakan.

    ReplyDelete
  9. Haha. Katanya ga ada ornamen-ornamen imlek, itu di foto ada gambar Cupatkay di depan gerbang! *krik krik krik*

    Terimakasih, duhai, Adi. Saya jadi punya pelajaran baru di postingan ini. Sebelum wawancara, ulang-ulangilah kalimat ini di depan cermin, "Ooo gitu ya, Pak." Insya Allah wawancaramu dengan narasumber akan lancar.
    Mudah-mudahan.

    ReplyDelete
  10. "ayo manis kamu pasti bisa" kenapa kata-kata itu malah sering muncul? hehe sedangkan pas waawancara kamu malah ngandelin restu :D

    ReplyDelete
  11. Terima kasih loh, Bang. Sekarang gue dapet pencerahan. Nanti, pas dosen nanya, "Ada yang mau ditanyakan?" maka gue akan jawab, "Oo... gitu ya, Pak." dan akhirnya temen gue yang nanya. Mantap!

    ReplyDelete
  12. Gua dari dulu pengen tuh dateng ke Klenteng gitu. Ya buat foto-foto doang, bukan buat ibadah.
    Btw, Haji Lulung ketemu sama kekurangan, kekurangannya minder. (?)

    ReplyDelete
  13. Baru maen lagi nih ke blog lu kak. kenapa tampilannya ganti ? Padahal keren yang ada gambar kribonya haha

    ReplyDelete
  14. Nah, disitu kita bisa menemukan maknanya: Bahagia dalam kesederhanaan

    ReplyDelete
  15. Mereka memang sederhana. Pernah waktu natal ada keluarga di sana yang "hidangan istimewa" nya berupa air minuman kemasan (gelas yang kecil-kecil gitu). Katanya kalau hari biasanya mereka jarang minum yang seperti itu. Eh, tapi jangan salah, di sana juga banyak kok perempuan yang manis-manis. Mungkin kamu belum liat aja :)

    ReplyDelete
  16. Memang ya, kalau udah seru seruan suka lupa kalau itu tempat ibadah. Maunya Narsis. hehehe Baru tahu ya ada Tempat gini di Indonesia. nambah wawasan. :)

    ReplyDelete
  17. Adi tinggi badan berapa? Posturnya model banget!

    ReplyDelete
  18. Yakin mau punya prinsip hidup zen?
    Eh zen mah Budha ya, ga tau dalam Konghucu apa namanya.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/