Tuesday, March 17, 2015

Begitukah?

Beberapa orang selalu menyalahkan kecemanan gue terhadap kecoak. Sejujurnya, gue sendiri gak tahu kenapa gue bisa segeli ini terhadap mahluk cokelat bajingan itu. Sejak kecil, gue memiliki trauma terhadap hal-hal aneh. Salah satu hal aneh yang menakutkan bagi gue adalah ondel-ondel. Sewaktu masih kecil, mendengar suara gendang dan musik ondel-ondel membuat gue langsung lari dan loncat ke kasur, memasukkan kepala ke balik bantal.

Tidak hanya gue, beberapa temen juga banyak mengidap trauma yang aneh.

Salah seorang teman mengaku trauma dengan senja. Sampai sekarang, setiap sedang di luar melihat senja, dia terbawa sedih. Ia teringat dengan masa kecilnya, di mana senja adalah waktu Ayahnya pulang bekerja. Senja adalah hal yang paling ia tunggu sekaligus menakutkan: menunggu.

Lain lagi dengan temen kampus gue. Dia sangat jijik dengan bencong. Dia menjadi takut karena pas kecil pernah dipeluk bencong.

Untuk menghadapi ketakutan ini,
kami memiliki cara sendiri-sendiri.

Untuk mengatasi rasa takut, Bokap sempat menyuruh gue memberikan uang kepada ondel-ondel yang lewat. Tetapi gue selalu kabur dan mengurung diri di kamar. Gue tidak mau melihat ondel-ondel. Sampai, di suatu waktu, gue sedang bersepeda melewati rumah kosong. Di rumah tersebut duduk dua orang kakek… dan kostum ondel-ondel.

Dari sana gue sadar bahwa ondel-ondel sebetulnya adalah manusia. Kenyataan itu membuat rasa takut gue sedikit demi sedikit berkurang. Gue kini tidak lagi takut dengan ondel-ondel. Buat gue, sekarang ondel-ondel hanyalah mahluk gigantisme dengan rambut spike yang aneh.

Berbeda dengan gue, teman gue selalu menghindari senja. Sampai sekarang, ia berusaha untuk berada di dalam ruangan ketika menjelang senja. Tujuannya satu: pretend to forget the pain.

Temen gue selalu berpura-pura “melupakan” rasa pedih yang dia bawa semasa kecil. Lain dia, lain lagi dengan temen gue yang takut bencong. Dia, yang biasanya mendengar kecrekan langsung kabur, kini udah biasa aja. Di suatu perempatan, dia sempat dicolek bencong. “Gue udah pengin ngegas motor terus kabur, tapi lampu merah, Di. Gue kejebak! Mati aja gue!”

Sebuah kecelakaan yang justru membuat dia berpikir… bahwa tangan bencong kasar kayak kuli bangunan. Dia pun menjadi illfeel dan gak takut lagi.

Pada dasarnya, ketakutan yang kita alami timbul karena pikiran kita sendiri. Melihat pengalaman di atas, gue jadi tahu satu hal: ketakukan bisa dilawan dengan kepercayaan. Gue takut ondel-ondel karena dia besar dan aneh, tidak tahu bahwa sesungguhnya itu adalah kostum belaka. Setelah gue percaya kalau di dalamnya ada orang, gue menjadi berani terhadap ondel-ondel. Begitu pula dengan temen-temen gue. Kepercayaan bahwa kita bisa mengalahkan ketakutan adalah jawabannya.

Begitukah? 
Share:

43 comments:

  1. Ada beberapa paragraf yang kamu masukin dua kali. Ahelah. Yang lagi didatengin pacar. Hih. -_-

    ReplyDelete
  2. gue juga takut sama kecoa sama bencong, apalagi yang kecoaknya bencong. hii.

    btw ini sengaja diulang di paragraf-paragrafnya apa gimana?

    ReplyDelete
  3. Ini apa setengah bacaan sama kayak bacaan atasnya. Lo ngetik sambil diliatin kecoak apa gimana dii? Hahaha

    Toss, gue juga takut sama kecoak. Apalagi kalau terbang.... Huaaaa....

    ReplyDelete
  4. Antara badut sm ondel2, keduanya menakutkan
    klo kecoak sih ga serem serem bgt, dibanding yg uget uget

    ReplyDelete
  5. Hih. Bener juga. Tapi gue banyak takutnya. Dulu gue takut sama bapak-bapak yang jenggotan, takut sekaligus geli. Tapi sekarang udah biasa aja sih cuma bawaannya pengen garuk aja XD

    ReplyDelete
  6. Ah begitukah, Bang?

    Kalo aku takut, ditinggalin kamu, Bang Adi ._.
    *dibegal Deva*

    ReplyDelete
  7. kalau aku sih takut sama kuda. Nggak tau gimana, kalau naik motor terus berhenti dilampu merah, ada kuda disebelahku itu rasanya geli-geli gitu ._. belum tau, kepercayaan apa yang harus aku lakuin biar nggak takut sama kuda lagi :' tolong aku, mamah adi :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut sama kudaaa? di Jogja kan banyak delmaaan. \:D/

      Delete
    2. Nah, itu dia Bang. Justru di Jogja banyak delmaaaan aku jadi takut kuda ._.

      Delete
  8. samaan. aku benci banget sama kecoa. apalagi yang terbang. tapi paling benci benci benci benci banget sama ulet. ngeriiiiiii.
    dari jaman dulu takut kalau liat ada danau atau air yang dalem kaya gitu, gara2 nonton film tentang hewan-hewan aneh dan mengerikan di air :') jadi sampai skrg belum pernah ke laut~ T___T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue malah pernah nemu ulet bulu di kantong celana. Awalnya gue gak curiga, gue pikir benda apa. Eeeh pas dikeluarin ternyata ulet bulu gede di genggaman tangan, langsung gue banting. :|

      Delete
  9. Ondel2 itu gede kan ya .. gue ngebayangin gimana kakek2 itu duduk pake kostum ondel2 .. Ya, gue gak tau ukurannya kayak apa aja sih :D

    itu yang takut sama senja, gue kok jadi ikut prihatin ya :')

    ReplyDelete
  10. Gue dulu takut banget sama badut, dan gue percaya di dalemnya ada orang yang bisa ngasih gue kebahagiaan di ulang taun gue :)

    ReplyDelete
  11. wah, temen lo takut senja?
    padahal kan kalau kata pujangga.. "senja itu pintar. datang disaat rindu benar-benar rindu." kasihan amat takut sama senja..

    gue memang percaya, kalau rasa percaya dan berani itu memang kunci untuk mengalahkan ketakutan!

    ReplyDelete
  12. kalau kata temen gue, ketakutan itu hanya sugesti

    ReplyDelete
  13. Sepertinya begitu.
    Curhat juga, ah. Dulu, sewaktu kelas 1 SD, gue juga takut kecoak, ondel-ondel, bapak-bapak yang berwajah seram.
    Kalo ondel-ondel udah lu jelasin.
    Mungkin kalo kecoak karena film yang pernah gue tonton. Itu ada jutaan kecoak menyerang manusia. Sumpah, gue geli. Tapi setelah dewasa, rasa takut itu berkurang, kalo yang terbang masih agak geli. Kalo orang berwajah seram, itu karena sinetron dia yang sering berperan jadi penculik. Setiap pulang sekolah, gue takut banget ketemu bapak-bapak yang mukanya serem, dan selalu mengira mereka adalah penculik. Eh, ternyata nggak semua kejahatan berasal dari muka yang serem. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga muka serem, berarti nyeremin ya. :")

      Delete
  14. Kenapa banyak ya orang yang takut sama ondel-ondel..

    ReplyDelete
  15. Saya mah cuma takut sama Tuhan #gibasjilbab

    ReplyDelete
  16. Gue mah takut sama orang yang takut kecoak. Tiba-tiba kalo liat kecoak, jadi liar lari kesana kesini. kan serem

    ReplyDelete
  17. Gue takut sama bencong, banyak traumanya dah pokoknya sama mahluk setengah dewa itu, setenganga dewi soalnya -..-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakaan! Hahaha main cipak-cipok, eeh bawahnya jendol.

      Delete
  18. Gue malah ketimbang takut sama hewan-hewan reptil, seperti ular, buaya, apalagi toke sangat-sangat takut *kabuuuur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mah semua juga takut karena buas dan liar. Wait... tapi tokek?

      Delete
  19. ada benarnya juga ya kalau ketakutan itu bisa dilawan dengan kepercayaan,toh yang membuat kita takutkan sugesti kita sendiri :)

    ReplyDelete
  20. begitu.

    gue dulu takut banget sama serangga. Ada makhluk kecil jalan di lantai dengan santai gue langsung loncat keatas bangku biar gak disamperin. Tapi semuanya ilang gitu aja semenjak gue nginjek salah satu serangga itu.
    "Oh bisa mati juga ya?"

    semenjak saat itu gue malah seneng ngerjain serangga. terima kasih serangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atas gue jadi jahat. Hikmah pembawa keburukan. :(

      Delete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/