Sunday, February 1, 2015

Harus Gue Apain Nih?

Entah kenapa gue mulai merasa kalau kamar di rumah sudah sangat sangat sangat tidak nyaman buat gue bekerja. Gue sempat kepikiran untuk membuat workspace yang keren kayak di sini. Tapi, berhubung kamar gue cukup kecil dan tidak bisa dipermak lagi (kamar gue cuman muat satu tempat tidur, satu meja yang udah ada perangkat PC, serta dua lemari kuning). 

Alhasil, gue beresin lemari.

Niat gue adalah mengganti beberapa kolom dalam lemari yang isinya full buku bokap-nyokap dari mulai skripsi sampai kerjaan sekarang supaya menjadi milik gue.

Betul sekali, gue mau ngegusur buku-buku mereka.

Pertama-tama, hal yang gue lakukan adalah mengumpulkan kardus. Gue jalan ke gudang, mengambil beberapa tumpukan kardus aqua yang tidak terpakai. Lalu mengambil gunting, kertas, dan selotip untuk membuat daftar buku-buku apa saja yang telah gue masukkan di dalam suatu kardus.

Langkah kedua adalah memilih kolom mana yang akan gue gusur. Melihat dua lemari kuning biadab tersebut, gue akhirnya memilih kumpulan kertas draft skripsi dan kerjaan bokap pas jaman bahela. Oke, lemari kiri, kolom paling bawah sebelah kanan. Gue pun memasukkan semua buku yang ada sambil menuliskan setiap judulnya di kertas untuk gue tempelkan di atas kardus (niatnya kalo mau nyari buku gak perlu buka kardus dan ngebongkar lagi. Gue memang genius!)

Setelah satu kolom beres, gue menatap kolom lemari yang kosong tersebut. Di dalam hati gue udah girang sendiri. ‘Yes nanti gue taruh buku apa ya di sana?’ Membayangkan buku-buku favorit akan segera terpampang di lemari kamar membuat semangat gue terbakar. Gue pun memilih kolom lain, mengangkat beberapa buku ke langit lalu memekik, ‘If you smeeeeell?!!’ Gue membanting buku tersebut ke dalam kardus dan melanjutkan teriakan, ‘What the rock… Is cooking?’

Macho abis.

Setelah beres beberapa kolom, bokap masuk ke kamar. Dia mengangguk sambil mengguman kecil.

Gue mengelap keringat di dahi, ‘Kenapa, Pak?’

Bokap meletakkan kedua tangan di pinggang. ‘Bagus.. bagus..,’ katanya. Bokap kemudian melanjutkan dengan suara datar. ‘Coba kamu ambil vacuum cleaner di kamar Bapak.’

‘Buat apa?’
‘Buat menyedot dosa-dosa kamu.’
‘Hah?’
‘Buat menyedot debu yang susah terangkat.’

Entah kenapa cara ngomong bokap terkesan bijak banget. Seperti suara jagoan-jagoan di anime. Berat, pelan, dan datar. Jenis suara yang tidak cocok digunakan pas lagi ngumpul bareng temen dan bilang, ‘Maaf teman-teman. Aku baru saja mencret di celana.’

Setelah selesai nyedot debu, gue istirahat sebentar. Tiduran sambil senyum-senyum ngeliat hasil kerja hari ini. Sampai beberapa saat kemudian bokap masuk lagi dan berkata, ‘Coba kamu bersihkan koper besar di atas lemari Bapak dan buka isinya.’

Lagi tiduran tau-tau disuruh ngerjain sebuah misi gitu, gue berasa dikasih quest. Apakah ini yang dirasakan Naruto jaman dulu? Lagi tidur-tiduran di kasur, tiba-tiba disamperin temen-temen ninjanya. ‘Naruto, Sasuke diculik Akatsuki. Segera temukan sekarang juga.’

Macho abis.

Gue pun dengan semangat masuk ke kamar bokap. Naik ke kursi sambil ngambil koper cokelat supergede. Hal pertama yang gue katakan setelah berhasil menurunkan koper tersebut adalah, ‘Bangsat debunya meen!!’

Lagi batuk-batuk karena kemasukan debu, nyokap yang lagi asik nonton ngomong, ‘Tebak isi koper itu apa? Itu harta karun kamu lho Dek.’

Gue langsung syok pas denger nyokap ngomong "harta karun". Anjir, harta karun gue? Gue langsung ngebayangin mulai lahir sampe sekarang benda apa aja yang menurut gue berharga.

Beberapa saat berpikir dan gue pun tersadar. Mata gue memancarkan kedamaian yang amat dalam. ‘Apa jangan-jangan… isi koper ini… kancut-kancut gue?’

Tidak ingin menebak-nebak, gue pun membawa koper gede itu ke garasi. Gue sedot-sedot pake vacuum cleaner, kemudian gue buka.

koper misterius

Sahabatku :")

GILA! Gue beneran kaget! Ini adalah koleksi komik-komik gue jaman SMA. Waktu itu bokap menyita seluruh komik ini supaya gue fokus belajar UAN SMA.

‘Sadis, komik 4 tahun lalu ternyata masih disimpen bokap.’

Gue langsung kagum sama bokap. Barang empat tahun lalu ternyata masih dia simpen. Dia romantis abis. Hingga lima menit kemudian rasa kagum berubah menjadi rasa bingung.

‘INI KENAPA BALIKINNYA MESTI NUNGGU EMPAT TAHUN DULU YA?!!!’

Kalo udah begini,
harus gue apain nih barang?

--
Hopla!

Udah Februari dan berarti tinggal tersisa dua minggu untuk kalian bisa ikutan kontes fotoTeka-Teki!

Dari kemarin gue bingung kenapa justru di antara tulisan lain yang gak penting sama sekali, postingan kontes itu malah yang paling sedikit mendapat respons. Sejauh ini yang ikutan aja baru dua orang. Setelah gue pikir-pikir, berarti insting cinta gratisan kita sudah berkurang! Keren!

Setelah gue pikir-pikir lagi,

SEMPAK MASA BENERAN KAGAK ADA YANG MAU IKUTAN SIH?!

Maka dengan ini gue mau bilang: ‘Ingatlah dosa-dosa kalian… Orangtua kalian mengandung sembilan bulan…’

Pokoknya ikutan ya!! Hehehe maksa. Kalo ada yang belum tahu gimana cara ikutan kontesnya, silakan baca di postingan ini ya!


Share:

73 comments:

  1. trus gimana akhirnya si kamar? jadi lebih keren?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah makin hancur mas. :")

      Delete
    2. Sehancur hancurnya dikau pasti ada sense seni nya

      Delete
    3. Ah mas Sandy bisa aja. *lempar batu giok*

      Delete
    4. lempar berlian doong please ;)

      Delete
    5. Oke. Biaya ongkirnya 2 Milyar ya.

      Delete
  2. GILAAAA. Itu komik banyak amat. Bokap lu enak, buku-buku lama disimpen di koper. Kalo bokap gue, diloakin. :(
    Mungkin orang-orang lebih suka yang mepet deadline. Sabar aja. Pasti banyak yang ikutan. Gue sebagai pecinta gratisan tau betul kalo gratis itu enak. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awalnya juga dia bilangnya dibuang dan dibakar. Lebih kejam. :((

      Delete
  3. Woh ternyata endingnya pemaksaan. Hemmmzzz..

    ReplyDelete
  4. Eh. Empat tahun lalu disita karena biar fokus UAN SMA? Hm. Kayanya kamu lebih tua dari itu deh, Bang. Jangan mempermuda umur deh, ya, tolong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya maaf2. Sebetulnya aku UAN baru besok. Ini akting aja biar keliatan agak tua dikit.

      Delete
  5. Huahaha. Setelah bertahun-tahun akhirnya kalian dipertemukan, Di. Sampe empat tahun pula. Dan itu komik apaan aja, sih? Gue udah ngintip tapi ga ada yang tau.

    Btw game teka-teki kayak gimana? Gue kudet nih. Infonya dong, gan. 😜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyaak. Ada Death Note, Sora, Yakitate Japan, Naruto, Fairy tail, Rocektman. Holmes.
      ITU KAN UDAH GUE SURUH BUKA POSTINGAN YANG ITU?!! *mendadak darah tinggi*

      Delete
    2. Death note mau elu sumbangin ga? Gue siap nampung kok, Di. Ha-ha-ha.

      Oiya... ada link aktif. Ga liat. :'')

      Delete
    3. Ada nih, tapi tinggal nomor 8-12 doang. Sisanya beneran dibuang kayaknya. :")

      Delete
  6. komik sinchan gue dari jaman sd juga diumpetin ama emak gue, eh malah ga balik lagi ke guenya. huft!!

    ReplyDelete
  7. Sedekahkanlah komik-komik itu, Nak. Aku siap menerimanya.

    Dua minggu lagi? 14 februari dong? Valentine dong? Masih aja jomblo dong? Eh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius mau? minta alamat dong.
      Iya. Makanya cari pacar sana. :((

      Delete
  8. *Tulisan ini disponsori oleh aqua*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh mau yg death note dong hahaha:p

      Delete
    2. Serius? tapi ini adanya tinggal dari nomor 8-12, sisanya beneran ilang. :(

      Delete
    3. Wah baru baca lagi.
      Iya mau! Ya gpp lah daripada ga sama sekali:))

      Delete
    4. Email aja alamat dan namanya han ke kresnoadidh@gmail.com. Tapi ongkir bayar sendiri ya. \:D/

      Delete
    5. Serius nih? Ongkir dari sana berapa emang?

      Delete
    6. Iya serius. Ke mana emang? coba aja cek di jne ya. :)

      Delete
  9. Sama, Dwi..

    Gue juga lagi mencoba memikirkan untuk menata ulang isi kamar. Soalnya, gue ngerasa kamar gue banyak syaiton-nya nih. Haha..

    Duh, komiknya banyak terus masih terawat juga. Berkat bokap lu tuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Busyet. Itumah udah gak bisa ditanggulangi lagi nyol. :))

      Delete
  10. eh buset itu ukuran fotonya gede amat :))

    gue kalo komik2 udah gue simpan duluan sebelum disita ortu, gue tumpuk sama buku2 pelajaran di paling bawah biar gak ketahuan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah gue gak sejago elu berarti jaman dulu. :(
      Hahaha itu lo layar laptopnya gede dan gak lebar ya? emang jadinya gitu yog.

      Delete
  11. Niat abis simpen 4 tahun hahaha
    Ya senggaknya itu komik gak diloakin :D etapi masih kayak barang baru semua *mulus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi tetep aja sekarang malah bingung mau disimpen di mana. Tujuan ngerapihin kan biar kosong. -__-

      Delete
  12. Di, itu komik boleh nggak dijadiin hadiah kontes teka-teki? *ngerayu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kali aja yang ikutan nambah banyak. O.O dipilih 20 pemenang. hadiahnya buku komik.

      Delete
    2. Ini aja malah mau gue kasih-kasihin. :))

      Delete
  13. Masih ada aja skripsi bokap jaman bahela ya, bener2 pinter nyimpen sesuatu... jangan2 bokap juga pandai nyimpen kenangan sama man... ah jadi gak enak ngomongnya..

    itu komik lo kok berasa asing semua ya judulnya.. gue emang kurang gaul kayaknya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan pinter, tapi nggak tega buat ngebuang sesuatu.
      Wah emang yang lo tahu komik apa aja?

      Delete
  14. Antik!. ITU KOMIK DEATH NOTE! AH! GUE MAU!

    Eniwei, itu komiknya jejerin aja di kamar lu di!. Biar keren gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mahaha ini kenapa jadi banyak yang mau death note gini?
      Iya udah. Udah langsung penuh satu kolom. :/

      Delete
    2. Iya nih. Gue udah nonton anime sama live actionnya. Tapi, manganya belom. Haha :D

      Pamerin dong kamarnya entar! :D

      Delete
    3. Jaaaah Harusnya dari manganya dulu. :)

      Delete
  15. bang, komiknya buat gue dong:' aku lagi seneng-senengnya baca komik nih :D

    tjityeeeeeeeeeeeh, bang adi mah sukses selalu ya bikin kontes terus :3 lancar ya bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca komik apa lo feb?
      Hahaha ya mumpung ada iseng-iseng aja ini. :))

      Delete
  16. Aku jadi inget komik-komik ku yang dimakan sama rayap, Di.. :' Sadis abis :'

    ReplyDelete
  17. Kamar yang baik mencerminkan.. bapak yang baik #apasih ahaha

    ReplyDelete
  18. keren kali ya bawa koper gede, pas dibuka isinya komik semua.. daripada bingung komiknya mau diapain, mending dikasih ke yg membutuhkan aja. Gue butuh!

    ReplyDelete
  19. Aih..
    Itu komik masi bagus banget, disimpen lagi.
    Dah kalo gue udah pada disedekahin sama si mama.
    Yang disimpen malah buku-buku cetak pelajaran dari zaman SD. Ya, bayangin aja sekarang gue udah jadi mahasiswi tingkat akhir :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya, KENAPA GAK NGASIH TAHU GUE KALO DISIMPEN!!
      Sekarang maah menuh-menuhin doang. Lha ini gue malah udah lulus. :))

      Delete
  20. Soraaa, Death Note, aku punya juga. Buat kamu aja deh. (Lah?)

    ReplyDelete
  21. kalo ngumpulin barang'' ga kepake, babeh gue jago juga kayaknya, di. alesannya sih, nggak enak buat dibuang. klo bisa disedekahin. bijak sekali beliau

    gue baru tau klo ada komik death note, sriusan. komik yg gue tau dulu hanya berkisar, kungfu komang, kungfu boy, dah itu aja. yg jadul menurut gue sih.
    kamar lo ga lo pamerin, di setelah lo bersihin. gue yainnya sih, nggak ada bedany, di

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kungfu Komang juga gue sukaa. \:D/
      Kalo ngapa-ngapain pada muntah semua. Hahaha.

      Delete
  22. Gila! komiknya pasti berharga. Saran gue, dijadiin hadiah kontes teka-teki aja, kalau nggak, ya dibakar aja, Bang. Biar gak menuh-menuhin \:p/

    ReplyDelete
  23. Anjir ternyata komik. Haha. Lah katanya komik lo dibakar habis?

    ReplyDelete
  24. Bokap lo, ternyata pinter juga ya memendam rasa ampe empat tahun.haha

    ReplyDelete
  25. Kejutan banget dar bokap. Ga nyangka ya, setelah empat tahun, ternyata dibaikin lagi.

    Kok foto kamar (berantakan)nya nggak ada? Pasti berantakan banget. Buat ngerapihinnya, lebih susah dari membangun ulang sebuah negara yang ais perang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pengen gue peluk rasanya komiknya. :))

      Delete
  26. aaaaah, gue juga dulu punya koper kaya gitu yg isinya carut marut kehidupan kecil gue. tapi saat ini mereka telah tiada. hilang terbawa angin masa lalu. entahlah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Carut marut kehidupan kecil lo? maksudnya lo dalam versi ucok baba?

      Delete
  27. gue berkali kali mempragakan suara bijak bokapnya bang adi yang bilang ‘Maaf teman-teman. Aku baru saja mencret di celana.’ itu bikin geli seriusan :3

    yg ikut lomba baru dua?!!!! kok bisa bang?!! wah kurang promosi si abang :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya nih. Kalo gitu gue promosiin ke lo deh. IKUTAN DONG!!

      Delete
  28. wiih komiknya banyak banget,,,kasian komiknya terdampar di koper selama 4 tahun :D

    ReplyDelete
  29. Selama 4 tahun, bokapmu telah menamatkan komik-komik itu semua dan baru bisa dibalikkin akhir-akhir ini..

    ReplyDelete
  30. sesama alumni ipb ni, slm kenal ya kawan..

    Klo urusan komik, sy brada di garis depan.. :) mampir juga ke www.gembulnita.blogspot.com

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/