Wednesday, August 27, 2014

Update DIkit

Lagi pengin update blog dikit aja nih. Jadi, kemaren gue dikasih award blogger bergilir, namanya Absurd Award dari blog ini. Gue bingung kenapa gue dianggap sebagai orang yang absurd. Padahal gue kalem. Cool. Hal itu sudah terbukti, tiap operator sms pasti nggak gue bales. Setelah gue pikir-pikir, emang kagak bisa dibales! Karena itu, demi membuktikan ke-cool­-an gue, gue akan menjawab pertanyaan dari Bastian dengan dingin dan keren.

Langsung aja nih.

Rule:
a.     Post tentang award di blog.
b.     Hanya untuk blog personal.
c.     Wajib membagikan award ini ke 3 blogger lain.
d.  Award boleh diberikan ke blogger yang pernah mendapatkan award serupa, dengan syarat pastikan yang diberi award, tetap menghargai si pemberi award dengan menjawab pertanyaan, namun untuk memberikannya lagi atau tidak itu terserah mereka (hanya jika sudah pernah dapat award ini).
e.     Berikan penjelasan kenapa kalian memberikannya kepada 3 blogger yang kalian pilih.
f.      Berikan 3 pertanyaan terabsurd kalian (sekaligus untuk semua).
g.     Wajib menjawab pertanyaan dari si pemberi award.

Pertanyaan dari Bastian langsung gue jawab di bawah ya:

a.    Sudah berapa lama kalian hidup absurd?

Jawab: Belum. Karena gue bukan orang absurd.

b.    Pendapat kalian tentang Prabowo yang ditolak MK?

Jawab: Setau gue hakim MK itu cowok, dan Prabowo juga cowok, jadi wajar aja kalo ditolak. Gue malah serem kalo mereka sampe jadian. Dunia semakin gendeng saja.

c.     Pendapat kalian tentang blog gue?

Jawab: Lumayan kok. Tapi jarang di-update. Jadi sayang.


Gimana, cool  banget kan? Gue kasih award ini ke Kevin, Dhika, dan Yoga. Pertanyaan dari gue sama kayak pertanyaan di atas. Gue kan cool, jadi ngomongnya harus singkat.

Ini baru H+4 setelah gue nyebarin ebook Keriba-Keribo, tapi udah banyak yang heboh. Ada yang suka bilang ‘lemah!’, ada juga yang nanya Ve Amalia. Malah ada yang begitu gue sebar, hari minggu langsung selesai dibaca dan kirim email. Keren!

Email dari Rahman Yusuf:

Gue setuju banget sama apa yang lo tulis di hal. 24. Setuju banget, Di. Gara-gara tulisan lo itu. Juga jadi ingat temen-temen gue sejiwa. Tulisan lo juga sukses bikin gue bernostalgia sendiri saat gue kumpul sama teman-teman sejiwa, ngobrol bebas tanpa batas menyingkirkan konsep dramaturgi, menertawakan kelakuan kita yang bodoh. Ah rasanya pengen ngulang masa-masa bodoh itu. Tapi hidup kan harus maju terus.

Segini dulu deh postingannya, gue mau ambil londri nih. Kaos di kosan udah abis semua. Berikut ini pendapat dari orang keren tentang ebook Keriba-Keribo:


Untuk yang belum download, silakan klik gambar ebook di sidebar kanan ya. Sesi gratisan cuman sampe 23 September. Untuk yang udah, silakan kirim email ke kresnoadidh@gmail.com. Kalian boleh cerita tentang bab mana yang disuka, yang nggak disuka, atau kalo malah mau cerita-cerita yang lain. Oya, beberapa minggu lalu gue juga baru ngebuat fitur follow blog. Ada di sebelah kiri sidebar. Fungsinya biar begitu kalian buka homepage blogger, langsung bisa keliatan postingan di blog ini. Kalau mau tukeran link, bisa kiirm email juga ke kresnoadidh@gmail.com dengan subjek ‘TUKAR LINK’ pastikan juga blog ini udah dipajang di blog kalian.

Ciao.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, August 24, 2014

Emangnya Apa Salah Kebo?

Gila, jam berapa sekarang? Oh gue baru bangun. Amajing sekali sodara-sodara!
Gue hampir tidur 11 jam. SEBELAS JAM!

Harus gue masukin ke catatan rekor dunia tidur Kresnoadi yang paling kebo nih. Hehehe. Ngomong-ngomong, kenapa ya kebo selalu diidentikkan dengan tidur? Apa salah kebo? Emangnya gue kalo tidur mendem di lumpur? Kenapa nggak Koala, yang dalam sehari bisa tidur sampe 20 jam?

Dengan pengetahuan itu, berarti mulai sekarang, kalo ada pacar kalian pas ke kebon binatang bilang, ‘Ih, itu koalanya lucu, ya. Kayak kamu.’ Itu secara tidak langsung dia berarti bilang, ‘Heh. Dasar kerjaan lo molor mulu. Tuh iler ke mana-mana.’

Lagian apa salah kebo? Dia kan mahluk yang imut dan berbudi pekerti tinggi. Dia bajak sawah, bantuin manusia. Eh malah dianggap pemalas. Bandingkan dengan Koala yang kerjaannya nangkring mulu di poon. Dengan tidur 20 jam, berarti Koala cuman punya 4 jam buat kerja. Kalo disuruh ngerjain skripsi pasti nggak kelar-kelar.

Lanjut topik lain. Semalem gue nontonin acara ulang taunnya RCTI. Ternyata bener selama ini yang temen-temen gue bilang. Cowok Korea itu serem. Bedaknya tebel-tebel. Gue sih tidak menyalahkan siapapun dalam kaidah fesyen ini karena gue emang tidak mengikuti perkembangan mode. Membandingkan dengan perilaku di Indonesia, gue cuman bisa positive thinking, ‘Hmm… mungkin bedaknya ditebelin biar “pipinya kayak pantat bayi”’ Pipi yang banyak digandrungi di kalangan cewek-cewek. Malah ada temen gue yang sengaja pake bedak bayi biar ‘pipinya kayak pantat bayi’. Mengetahui kenyataan ini, gue malah bingung sendiri. Emang apa bagusnya pantat bayi? Mulus gitu? Buat gue perumpaan ‘pipi kayak pantat bayi’ malah terdengar kayak ‘Pipi kamu suka berak sembarangan dan butuh dikasih popok.’

Setelah gue pikir-pikir, banyak juga sih emang permakluman palsu di Indonesia. Permakluman yang dipakai karena kita tidak diberi kesempatan untuk jujur. Makanya kita gak berani bilang ‘pipi kamu mulus’ dan lebih memilih menggunakan istilah ‘pipi kamu kayak pantat bayi.’

Karena Kita tidak diberi kesempatan untuk jujur, jadinya malah terkesan ngeles. Sama halnya kayak cewek gendut yang ngeluh ke cowoknya. Karena tidak terbiasa berkata jujur, si cowok lalu ngeles, ‘Iya. Gakpapa kamu gendut, yang penting sehat.’ Padahal sudah jelas bahwa orang gendut lebih rentan terkena penyakit dibanding orang yang punya badan ideal. Kalo mau jujur, harusnya si cowok bilang, ‘Iya. Gakpapa kamu gendut, yang penting sehat… paling asam urat dikit, lah.’ Yah, tapi kalo bilang gitu bisa-bisa si cowok bakal di smekdon sama ceweknya.

Duh, bingung deh.

Udah ah mau mandi dulu. Bentar lagi mau pulang ke rumah Pamulang.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, August 20, 2014

Tentang Buku Digital Keriba-Keribo

Masih nyambung di postingan sebelumnya, postingan kali ini juga nyeritain tentang e-book keriba-keribo. Jadi, emang bener e-book itu bakal mulai bisa di-download secara gratis di sini mulai Sabtu 23 Agustus. Kalian cukup membayar dengan cara nge-tweet. Gue bakal ngebuka sesi gratisan ini selama sebulan pertama. Jadi, begitu gue keluarin hari sabtu nanti, santaplah.

Membaca komentar-komentar di postingan sebelumnya, emang bener sih, di cover muka gue terlihat jauh lebih ganteng dari biasanya. Kampret memang para pembaca blog ini. DARIMANA GANTENGNYA KALO GUE KETUTUPAN KERDUS?!

Tapi, kalo boleh jujur

desain cover itu terinspirasi dari salah satu kaperboy. Seorang anak Indonesia yang terkemuka. Multi talented. Tingkahnya yang lucu, kepalanya yang kotak dan penuh misteri, serta gayanya yang cool. Orang tersebut tidak lain tidak bukan adalah… Tukul Arwana.

Nggak, deng. Hehehe.

Ampun Mas Tukul.

Njut. Setelah ngasih tau tanggal rilis dan covernya (kalo yang belom liat silakan cek postinganmacho ini), gue bakal ngasih tahu tema e-booknya. Buku Keriba-keribo, mengambil tema tentang kehidupan manusia yang selalu terus maju. Melangkah dari satu titik ke titik di depannya.

Kebanyakan sih cerita tentang gue yang keluar. Maksudnya keluar adalah bagaimana kita, sebagai manusia, harus berani keluar dari tempat kita sekarang, maju satu titik ke titik di depan kita. Mulai dari hal-hal terkecil sampe yang besar sekalipun.

Buku digital ini terdiri dari 10 bab (plus sebuah extras rahasia) yang tiap-tiap babnya mengisahkan tentang pengalaman hidup gue. Dari gue yang pergi keluar beli celana jeans. Tentang gue yang keluar dari pilihan studi gue, yang sebenernya pengin masuk di Ilmu Komputer malah nyasar ke Kehutanan. Tentang gue yang keluar, memberanikan diri buat pergi main sama pacar waktu pertama kali ke Dufan. Ketika ngeliat roh Kakek gue yang keluar dari tubuhnya, dan masih banyak lagi.

Biar enak dibaca, buku ini gue buat dalam kertas ukuran A5, dengan font yang tentunya pas buat dibaca. Total halamannya sebanyak 200 halaman dalam single paragraph.

Yang jelas, buku ini gue buat dengan serius. Gue pengin ngasih semacam “hadiah” buat kalian yang sering main ke sini. Gue ngebuat buku ini selama 1,5 tahun dengan berbagai perombakan. Dari yang awalnya sok-sok nulis bener, lalu ancur banget, sampe ke yang sekarang ini. Kurang lebih gue ngotak-ngatik draft si e-book keriba-keribo ini hampir 10 kali. Mayan. Tapi hasilnya sekarang gue ngerasa puas.

Selesai ngebaca ulang buku ini, gue dapetin banyak perasaan. Dari yang bikin ketawa lebar, sedih, sampai ke yang bikin mesam-mesem unyu. Dari yang komedinya brutal dan liar, sampai ke yang subtle. Yang mengapung.

Gue harap sih kalian juga bakal puas.

So, tunggu hari sabtu.
Dan selamat bersenang-senang. :) 

*UPDATED*

E-book sudah dirilis!
Yahu! Silakan klik gambar di side bar sebelah kanan, lalu twit-kan ke akun twitter kamu. Maka otomatis kamu akan di-redirect ke link download-nya. Selamat menikmati. :)

Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, August 18, 2014

Ada Apa di Hari Sabtu?

Bapak-Bapak Gempal Berkumis Tebal Dengan Urat Di Kepala mengambil gagang telpon di sakunya. Menekan-nekan lalu menempelkannya ke telinga kanan.

BBGBTDUDK: Halo!

Kresnoadi Si Anak Santai: Yo. Halo.

BBGBTDUDK: Saya dari Kepolisian. Apa betul ini Kresnoadi?

KSAS: Iya. Kenapa, Pak?

BBGBTDUDK: Apa benar Saudara pemilik blog keriba-keribo itu?

KSAS: Heeh.

BBGBTDUDK: Katanya Saudara bakal ngebuat e-book personal literature dengan judul sama, ‘keriba-keribo’, apa itu betul?

KSAS: Iya, Pak. Betul.

BBGBTDUDK: Kenapa Saudara melakukan itu!

KSAS: Hah?

BBGBTDUDK: Kenapa Saudara melakukan itu! Jawab!!

KSAS: I-iya, Pak. Emang kenapa, Pak?

BBGBTDUDK: Kenapa gak dari dulu!

KSAS: Astaga. Gue pikir kenapa. Bikin kaget aja.

BBGBTDUDK: Maaf, Pak. Saya juga kaget. Jadi gini, Saya sudah berkonsultasi kepada FBI, SWAT, dan tukang kuda lumping deket rumah saya. Bahwasannya e-book Saudara ini sangat memengaruhi kepentingan umat manusia. Jadi…

KSAS: Jadi kenapa?

BBGBTDUDK: Saya harus nanya-nanya saudara.

KSAS: Oh. Oke deh. (kalo beneran ada yang nelpon gue kayak gini pasti nggak akan gue jawab dengan “Oke”, tapi dengan “Oke, silakan Bapak berdiri di pojok, biar saya panah pala Bapak.”

BBGBTDUDK: Baik. Pertanyaan pertama. Kenapa Saudara pengin membuat e-book ini?

KSAS: Karena nggak tembus penerbit, Pak.

BBGBTDUDK: Kasian sekali Saudara. Terus, Saudara ingin ngejual buku Keriba-Keribo dalam format digital? Hih. Buku fisik aja gak laku, apa lagi e-book, susah bacanya. Nggak mungkin ada yang mau bayar. Hih!

KSAS: Emang gratis, Pak.

BBGBTDUDK: Yakin Saudara bakal gratis?

KSAS: Iya, Pak. Nanti cuman bayar pake nge-tweet.

BBGBTDUDK: Wah, ternyata beneran gratis, ya. Hehehe. Ya udah nanti saya donlot deh. Lumayan bisa baca di hape, sambil jaga di pengkolan.

KSAS: Jaga apaan Pak di pengkolan?

BBGBTDUDK: Jaga gawang! Ya jaga lalu lintas, lah. Dasar anak zaman sekarang. Jadi, kapan e-book keriba-keribo dirilis?

KSAS: Tanggal 23 Agustus 2014, Pak. Sabtu ini. Ssstt… jangan kasih tahu yang lain ya.

BBGBTDUDK: Hmm  tanggal 23, ya. Hmm Sabtu ini, ya. OOH HARI SABTU YA! SABTU KAN SABTU? Baik, Saya tidak akan kasih tahu siapa-siapa. SABTU KAN YA SABTUU!!?

KSAS: Pak, bisa diem dikit gak, Pak?

BBGBTDUDK: Bisa kalo dikasih cover e-book-nya.

KSAS: Ya udah. Nih:



Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, August 16, 2014

Gawat Gawat Gawat!

Gawat, gawat, gawaaat!

Banyak kegawatan yang melanda hidup gue belakangan ini. Biar gue jabarkan satu persatu.

Satu. Udah seminggu gue ngotak-ngatik blog ini biar bisa jadi ke dotcom lagi, tapi ujung-ujungnya malah tetep gak bisa kebuka. Emang dasarnya gue gak sabaran, akhirnya balik lagi deh seperti semula. Ini berarti, keriba-keribo makin ilang di dunia per-google-an. Orang-orang bakal makin susah nyasar ke sini dan itu berarti gue makin susah merusak moral bangsa. Huh. Gawat, gawat.

Dua. Gue barusan panik. Gue lagi di kfc coffe dan suara orang ngegoreng ayam terdengar kayak suara ujan. Gue lalu panik dan keluar gerai. Sadar kalo ternyata gak ujan, gue ngejatohin koin dari celana… lalu pura-pura ngiket sepatu. Satpamnya di pintu masuk bengong ngeliat tingkah gue. Dari raut mukanya mungkin dia berpikir, ‘Ini kutu aer ngapain nih ngiket sepatu pake keluar segala.’ Asli malu abis. Hehehe.

Tiga. Pas tadi akhirnya bisa ngebuka blog ini lagi, gue iseng ngebaca postingan yang kemaren-kemaren. Dan hasilnya: Betul sekali, tulisan gue kasar abis! Hahaha itu pas gue baca gue cengo sendiri. ‘Anjir.. ini pasti bukan Adi yang ngetik. Gue kan… gue kan… rambutnya lurus.’ (gak nyambung). Tapi beneran, deh. Pas gue ngebaca lagi kok ngerasa aneh aja. Kayaknya brutal abis tangan gue waktu itu. Pantes aja Asma bilang gue udah gak kayak dulu lagi. Eng… kalimat terakhir kok rada-rada gimanaa gitu yaa.

Empat. Link-link yang tertaut di blog ini (yang banyak sering gue tulis ‘klik postingan ini’)  masih kehubung ke domain dotcom, jadi masih gak bisa dibuka. Sekarang gue lagi usahain buat balik normal ke blogspot aja deh. Capek bok. Kemaren pas gue ganti jadi dotcom banyak yang protes gak bisa masuk (termasuk gue!), gue gak ngerti kenapa. Padahal pas gue ngebikin Membaca Sejenak gampang-gampang aja. Pas gue tanya Abang-abang tukang domainnya, dia bilang, ‘situs Anda dapat dibuka dengan baik dari sisi kami, Pak.’ Yowes, lah. Pasrah aja. Hehehe.

Lima. Gue baru aja gabung grup bbm. Nama grupnya ‘Trah Mbah Dibyo’. Ketika pertama tau ada grup yang nge-add gue, gue mikir. Grup apaan nih. Gue ngerasa keren karena ada kata ‘Trah’-nya meski gue nggak tau artinya ‘Trah’ itu apa. Lalu sebuah pertanyaan muncul: Siapakah Mbah Dibyo? Apa dia temennya Mbah Surip? Atau Mbah Marijan? Atau sirup Marjan? (lho?)

Berbekal rasa penasaran yang tinggi dan menggebu-gebu, akhirnya gue join. Pas gue cek… ternyata itu grup keluarga Bokap. Oh, ini sungguh gawat. Mbah Dibyo sendiri ternyata nama Kakek gue yang udah meninggal sewaktu gue belum lahir.

Menurut penuturan temen gue, temenan sama keluarga di media sosial itu gak asik. Kita jadi harus ‘hati-hati’ dan jaim buat nulis-nulis status. Gue gak bisa lagi nulis, “yah… keluar dikit” waktu kebelet pipis dan temen gue ngga keluar-keluar dari kamar mandi. Gawat. Gawat. Ini sungguh gawat.

Selain itu, gue jadi tahu kalo ternyata keluarga gue (bude, pakde, om, tante, beserta jajarannya) adalah kaum-kaum yang gaul dan tak tergerus jaman. Tiap pagi pasti hape gue bunyi. Penuh dengan obrolan mereka yang gue ngga tahu ngomong apaan soalnya pada pake bahasa jawa. Bude gue, adalah orang yang sejauh ini gue daulat sebagai orang paling gaul di grup tersebut. Kalo ngirim bbm pasti heboh. Kayaknya, tiap kalimat harus diakhiri dengan auto text kembang api, mercon, dll. Kadang cuman nulis, “Pagi” auto text-nya pake mercon taun baru. Seolah-olah kemunculan Bude gue harus dikawal dengan terompet dan petasan.

Hmm pantes aja pas lebaran kemarin Bude gue nyamperin terus bisik-bisik ke gue, ‘Dek, Bude minta pin-nya dong. Biar gahul.’ Gawat. Gawat.

Enam. E-book keriba-keribo udah sepenuhnya jadi. Beres. Rampung. Dia lahir dengan normal dan tanpa luka fisik (namanya juga digital!). Tinggal tentuin tanggal rilis dan kalian bisa nikmatin. Ini juga gawat. Gue dag-dig-dug. Bawaannya jadi pengin ngecek-ngecek melulu. Hehehe. Excited sekaligus grogi. Untuk yang nanya-nanya tentang e-book keriba-keribo silakan komen aja. Postingan berikutnya kayaknya gue siapin khusus buat e-book, deh.

Tujuh. Gawat, gawat. Di meja depan gue ada orang pacaran yang lagi suap-suapan es krim. Pengin gue sodok lobang idung si cowok pake sedotan biar mimisan tapi gue gak tega. Tapi hati gue terkoyak. Ini gawat. Super gawat.


Bonus nih. Coretan gue sewaktu ngebuat salah satu joke yang ada di dalam e-book:


Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, August 9, 2014

Sastra Ini Sastra Itu

Gue baru aja nyelesain buku Hanya Kamu Yang Tahu Berapa Lama Lagi Aku Harus Menunggu. Akhir-akhir ini gue lagi nyobain baca buku-buku sastra. Gue pernah baca katanya, ‘sebaik-baik penulis adalah yang rakus akan bacaan.’ Makanya gue pengin nyoba “makan” semua bacaan.

Tapi kayaknya ekspektasi gue ketinggian, deh. Buku Hanya Kamu Yang Tahu Berapa Lama Lagi Aku Harus Menunggu (iya, judulnya panjang bener. Ngalain panjangnya struk belanjaan cewek-cewek abg pas dapet gaji pertama setelah delapan taun kuliah). Dari buku karya Norman Pasaribu itu, gue cuman nemu satu bab yang menurut gue menohok. Judul babnya Novelis Terkutuk. Sisanya: bikin otak ambeien. Sebelumnya gue lagi demen banget bacain cerpen-cerpennya Afrizal Malna. Bikin kagum sekaligus ngerasa tolol. Soalnya pas beres baca gue langsung bingung sendiri, ‘Anjing, tadi gue baca apaan, yak!’

Buku sastra, menurut Mas AS Laksana, nggak harus ribet dan bikin otak puyeng. Tapi baru baca satu buku, sumsum tulang belakang gue langsung pada moncor dari pantat. Apa gue yang kebegoan kali, ya? Kayaknya kok semua buku sastra gak ada simpel-simpelnya. Padahal IQ gue kan lumayan. Beda-beda dikit lah sama jeruk nipis.

Gue terkadang bingung sama isi otak dari penulis buku-buku sastra. Menurut gue, penulis sastra tuh kayak anak parkour yang kalo pengin ke Bandung harus salto ke bandara, naik pesawat ke Sumatra, nyelem di Danau Toba, naek sepeda sampe Sukabumi… lalu minta gendong Mbah Surip sampe Bandung. Kalo gue yang ngejalanin, udah pasti pala gue keburu meledug pas langkah ke tiga.

Sejauh ini, buku sastra yang paling “terang” menurut gue adalah Filosofi Kopi-nya Mbak Dewi Lestari.

Apa emang sastra harus ribet gitu, ya?

Kalo gitu gue juga mau ah. Kalo cuman harus ribet biar dibilang sastra, gue bakal bikin sebuah cerita pendek, judulnya: ASELOLE JOSS!

Isinya satu paragraf doang. Gue bikin pake liriknya Buka Sitik Jos, tapi pake font wingdings. Gue jamin kelar baca IQ langsung nge-joss.

Bukannya nyalahin para penulis sastra, tapi kayaknya emang tiap baca buku begituan rasanya kok nggak kuat. Pala langsung puyeng. Mata kunang-kunang. Penglihatan mengabur. Oh, ternyata gue kurang darah.

Adapun buku lain yang lagi pengin gue baca adalah For One More Day. Bukunya ngisahin tentang kisah cinta anak dan ibu. Awalnya gue sempet bingung milih dua bukunya si Mitch Albom ini. Antara yang ini sama buku… err gue lupa. Pokoknya buku tentang ketemu lima orang di surga.

Gue kalo ke gramed emang suka gak jelas. Kadang pengin baca buku komedi, eh ngerasa gak ada yang bagus. Sekalinya nemu bagus di Periplus. Dan itu berarti, pake bahasa inggris. Dan itu berarti, mahal. Dan itu berarti, gue harus makan pake rengginang lagi.

Kadang, kalo udah sampe gramed, gue mikir dulu, ‘Hmm… mau cinta-cintaan atau komedi atau sastra ya?’

Jarang banget gue kepikiran buat beli buku-buku sci-fi atau fantasi gitu. Entah kenapa, kayaknya kok ya gue gak dapet aja gitu kalo baca gituan atau nonton sekalipun. Mending ya kartun sekalian. Dulu pas zaman-zamannya Harry Potter heboh, gue malah milih buat di rumah nungguin film Pokemon. Atau pas sekarang lagi rame The Hobit, gue malah nungguin Teenage Mutant Ninja Turtles.

Ada buku model kayak gitu yang bagus buat orang yang otaknya tipis kayak gue gak sih?


Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, August 7, 2014

Screenshot Lagi dan Info Lainnya

Berikut gue kasih lagi beberapa screenshot untuk e-book keriba-keribo nanti:





Untuk yang mau liat screenshot sebelumnya, silakan liat postingan screenshot yang ini.

Info lain lagi. Jadi, buat yang penasaran sama e-booknya. Sekarang gue kasih tau kalo: konten-nya udah bener-bener jadi! Udah rampung. Asoy. Mantab. Macho. Sekarang lagi ngurusin layout-nya aja biar bisa enak dibaca.

Oya, jadi mulai postingan ini dipublish, tiap dua hari sekali (pukul 8 malam), gue bakal ngupload satu screenshot e-book di fesbuk gue yang ini. Selain itu, tiap jam 7 malam gue bakal ngasih tiga kata yang ada hubungannya dengan e-book nanti di twitter gue dengan hashtag #katakeribakeribo. Kalo yang udah penasaran kira-kira isinya apa aja bisa ngecek itu dulu ya.

Satu lagi. Kemaren, Febryan, Ilustrator untuk e-book keriba-keribo, udah ngerampungin satu komik strip untuk ditaroh di dalem. Jadinya kayak gini:


Untuk model guenya sendiri dibuat sama Febryan kayak gini:




Udah deh. Itu dulu kali ya. Gue mau nyari makan dulu. Di sekitaran kampus masih pada tutup nih.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, August 3, 2014

Oh Gitu... Tapi Kalo Blablabla Udah?

Alkisah di suatu siang yang ceria, tepatnya tanggal 28 Juli 2014, seseorang yang berambut lurus sedang tiduran di sofa depan tipi. Toples nastar di bawah sofa udah kosong. Kayaknya diabisin si orang berambut lurus nan macho itu. Dan orang itu adalah… gue.

Jadi, pas lagi asik tiduran sambil ngelus-ngelus perut, tiba-tiba hape gue bunyi. Di layar terpampang sebuah nomor yang tidak gue kenali: 0857363xxxxx.

Lalu terjadilah dialog paling absurd sepanjang umat lebaran.

Gue: Iya. Halo.
Mas-mas: Halo. Hoi! Minal aidin, ya! Piye kabare? Wes sukses kan!? (gimana kabarnya? Udah sukses kan!?)
Gue: (berusaha mikir siapa yang nelpon) Eng… i-iya. Minal aidin juga, ya.
Mas-mas: Gimana? Udah sukses? UDAH SUKSES, KAN?

Gue masih gak tahu siapa orang yang nelpon ini. Suaranya seperti bapak-bapak berumur 30-an. Rada cempreng dan memakai bahasa jawa. Gue tidak punya kenalan bapak-bapak berumur 30-an, cempreng, dan orang jawa.

Mas-mas: Gimana? Udah sukses kan? UDAH KAN?
Gue: Ha? Eng… belum, Mas.

Gue masih mikir dan gue bener-bener gak punya bayangan siapa si mas-mas jawa yang cempreng ini. Nelpon-nelpon langsung nanyain gue udah sukses apa belom. Kalo nanya gue masih cacingan apa udah sembuh, mungkin temen gue. Tapi tidak, dia tidak menanyakan itu. Fix, kayaknya orang ini salah nelpon. Gue harus ngasih tau dia.

Mas-mas: Oh gitu…. Tapi kerja udah kan? UDAH KAN?
Gue: (terbata-bata) eng… belon juga, Mas.
Mas-mas: Oh gitu…. Tapi kuliah udah lulus kan? UDAH KAN?
Gue: Belom, Mas.
Mas-mas: Oh gitu…. Tapi udah kuliah kan? UDAH KAN?

Ini orang siapa sih?

Sampai di sini gue mulai keder. Penasaran sekaligus bingung. Tiap gue pengin nanya ke dia, dia udah nyamber duluan dengan pertanyaan lain. Anehnya, dia kayak ngikutin aja gue bilang apa. Setiap gue bilang ‘Belom, Mas.’ Dia langsung mundur satu step dengan pertanyaan ‘Oh gitu… tapi kalo blablabla udah kan?’ Mungkin kalo gue bilang, ‘Mas. Saya sebetulnya belum dilahirkan ke dunia ini.’ Dia juga bakal nyamber, ‘Oh gitu… tapi kalo masuk ke mulut rahim, udah kan?’

Karena bingung mau ngapain lagi, gue akhirnya mutusin diem.

Mas-mas: Mas, mas. Halo? Halo?

Tut..tut…tut.

Mission accomplished!

Besoknya, pas gue lagi ngecek-ngecek sms di hape (ya, begitulah cara orang kesepian bekerja) ternyata ada nomor dari si mas-mas kemaren. Dia pernah sms gue! Berikut sms dari si mas-mas tersebut:

27 Juli 2014.

Mungkin hari2 yg lewat telah menyisakan sebersit kenangan yang tak terlupakan, ada yang salah, ada khilaf, ada dosa yang mengikuti perjalanan hari2 itu. Agar tak ada dosa, tak ada dendam, tak ada penyesalan, (sekeluarga) “PRASETIYO DIAN PRATAMA” ingin mengucapkan Minalaizin wal faizin, mohon maaf lahir dan batin.

Pertanyaannya sekarang: SIAPE ITU PRASETIYO DIAN DAN KENAPE DIA NANYA-NANYA GUE UDAH SUKSES APE BELOM?? DAN APAKAH DIA UMAT MANUSIA JUGA SAMA SEPERTI KITA??

Kemaren gue dapet komentar yang sangat bagus.

Bang Cibo, are you okay? Akhir-akhir ini kok baca tulisanmu jadi gagal ngetwist ya, biasanya ngakak gitu di akhir, sekarang jadi garing huehehe no offense yaaa aku hanya merindukan keriba-keribo yang dulu.
Goodluck anyway buat E-Book-nya. Semoga gratis ya!

Tanggapan:
Akhir-akhir ini gue emang lagi milih-milih. Kalo tiba-tiba dapet joke yang bagus, gue bakal prioritasin untuk dimasukin ke e-book keriba-keribo nanti. Jadi yang ada di sini ya kayak gini. Kalau pun jadi gak lucu atau penulisan gue yang kadang suka berubah-ubah… umm… gue sebenernya gak terlalu mikirin. Hehehe. Karena pada dasarnya, di sini, gue menulis apa yang pengin gue tulis. Kalo otak gue lagi absurd dan rada miring, ya tulisannya jadi absurd juga. Kalo lagi depresif, tulisannya ngikut gitu juga. Jadi, sebetulnya, gue tidak pernah memaksakan apakah tulisan gue harus lucu atau enggak. Tapi makasih ya komennya, sangat bagus. :)

Oya, e-book nanti emang bakal gratis kok.



Suka post ini? Bagikan ke: