Thursday, July 31, 2014

Update-an E-book dan Sebuah Kisah Horor

TERKUTUKLAH KEBODOHAAN!!

Astaghfirullah. Sebuah pembukaan yang sangat kotor di bulan yang baik ini. Oke, gue ganti.

TERKATAKLAH KEBODOHAAAN!!

Blog gue masih aja error. Gue udah coba otak-atik html-nya dan tentu saja kalian tahu apa yang terjadi. Otak gue yang imbisil ini malah ngebuat blog-nya jadi makin ancur. Bagus. Sekarang, selain balik ke tampilan awal, banyak juga orang yang protes karena gak bisa buka blog ini.

Sisi baiknya. Sekarang widget follow udah bisa ditaroooooh!! (padahal gitu doang, tapi digede-gedein biar masalah di blog ini keliatan berkurang. :p) So, silakan klik tombol follow di sebelah kiri kalian. Setelah nge-follow, niscaya kalian bakal lebih mensyukuri hidup. Gue jamin. Soalnya kalian bakal mikir, ‘Kok masih ada ya orang yang IQ-nya segede kapri.’

Njut. Sekarang masalah e-book. Udah hampir rampung! Illustrator juga udah ketemu. Namanya mas Febryan Prasetyo. Gue suka banget sama gambarannya. Simpel banget. Tapi berkarakter. Dia udah terkenal banget jadi author-nya Coretan Harian. Kalo mau liat hasil komik strip-nya, silakan klik ini.

Jadi, sekarang mari kita doain biar mas Febryan cepet-cepet ngerampungin beberapa adegan di buku biar bisa cepet rilis! Ayo mas Feb, kamu pasti bisa!

Sementara yang desain cover-nya, tidak lain tidak bukan, adalah gue sendiri. Jadi, kalian siap-siap aja bawa kresek buat muntah. Nanti bakal ada sedikit doodle yang dibuat sama salah satu blogger juga, namanya Rian Nofitri. Kita udah janjian dan ngebahas gimana-gimana nanti doodle-nya harus dibuat. Awalnya, gue ngasih naskah yang udah gue tulis ke dia (dia orang pertama yang baca e-book gue!), lalu setelah itu kita bakal ngomongin karakter apa aja yang bakal dijadiin gambar doodle. Tapi… setelah gue kasih naskah ke dia… dia ngilang. Gak ada kabar lagi. Mungkin otaknya pendarahan setelah baca tulisan gue yang bisa bikin kelumpuhan payudara (APA HUBUNGANNYA!?).

Yah, pokoknya gitu deh.

Makin hari gue makin deg-degan nih. Dag dig dug. Dag dig dug.

Gue takut aja, pas nanti disebar tau-tau banyak orangtua yang demo ke gue, bilang kalo anaknya mengalami gangguan mental. Nahlo?

Harus siap-siap beli sekop buat ngubur diri, nih.

Hari lebaran gue biasa aja. Sama kayak taun-taun sebelumnya, gue di rumah doang. Udah lama juga gue gak mudik. Terakhir mungkin sekitar 4 atau 5 taun yang lalu. Waktu itu gue ingat banget, mudik adalah kegiatan rutin yang sangat menyenangkan… sampe kita harus molor di pom bensin! DEMI MALAEKAT NYABUT NYAWA KUDA LUMPING! Macetnya bisa bikin stroke. Lalu, setelah kakek gue meninggal (kakek gue bukan meninggal di pom bensin ya. Itu beda urusan), kita jadi gak pernah mudik lagi deh. Udah gak ada siapa-siapa di kampung halaman. Agak sedih juga sih sebenernya.

Walaupun kegiatan gue biasa-biasa aja, tapi tetep aja banyak hal tidak biasa yang menimpa gue (emang udah dikutuk kali ya?). Semalem, tiba-tiba temen gue nge-bbm.

Temen: Di, barusan ada yang nelpon gue.
Gue: Rentenir mana lagi?
Temen: Bukan, Njing. Cewek.
Gue: (langsung membabi buta) Hah? Cewek? Gile tumben amat. Anak mana? Siapa namanya?
Temen: Gak tau. Pas gue angkat tau-tau ada suara cewek merintih gitu, bilang ‘mas… mas…’
Gue: (langsung membabi buta katarak insomnia) HAH SERIUS LO? ANJING SEREM ABIS!?
Temen: Iya. Horor. Dua kali.
Gue: DUA KALI?? ASEOLEE!


Gue, kalo di posisi temen gue pasti udah jerit-jerit sendiri gak keruan. Katanya, waktu itu di rumahnya lagi sepi. Dia cuman berdua sama sodaranya yang cowok. Lalu tiba-tiba telpon berbunyi… sari roti sari roti… rotinya pak roti roti… Oke, bunyi telpon jaman sekarang emang aneh-aneh. Pas diangkat ada cewek merintih-rintih kesakitan, ‘mas… mas…’ kalo gue jadi temen gue, pasti bakal gue tanya-tanya dulu. Namanya siapa. Rumahnya di mana. Kalo cantik, tinggal gue samper dan anter ke rumah sakit. Kalo mukanya kayak dajal, tinggal gue jawab pake bahasa anak zaman sekarang, ‘Mbak, sakit ya, Mbak? Tenang, Mbak… ada kabar gembira buat kita semua.’

Tapi nggak tahu deh kalo bener-bener kejadian ke gue. Paling gue cuman bisa mangap sambil megang gagang telepon… lalu pipis pelan-pelan.

...
Duh, jadi kasar lagi nih tulisannya. Tontonan sama bacaan emang ngaruh banget ya ke tulisan yang kita buat. Hehehe. Oya, berhubung baru lebaran, gue dan blog ini minta maaf ya kalo banyak salah dan membuat sesat. Minal aidin wal faidzin teman-teman. :)

Jangan lupa di follow ya blognya!

*tetep* 
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, July 26, 2014

Friday, July 25, 2014

Tulisan Super Tidak Jelas Ini

Gue lagi butuh menulis.

Seperti ada urgensi yang datang tiba-tiba. Menyuruh gue membuka microsoft word, masang headset, denger lagu pelan.

Lagu yang sekarang muter adalah Ed Sheeran, All of the Stars.

Kepala gue berat.

Hidup gue lagi penuh tekanan. Kepala kayak mau meledak. Semuanya minta dikeluarin sementara gue tidak tahu caranya.

Gue meneguk teh. Merem bentar. Tarik napas.

Gue terkadang iri sama film-film luar. Ketika lagi stres dan banyak masalah, para aktor di sana bakal langsung masuk mobil, pergi ke bar lalu minum-minum sampe puas. Seakan beban di kepala mereka keluar dan hilang gitu aja. Kayak Phil Wenneck, Stu Price, dan Alan Garner di The Hangover. Minum. Lalu biarkan badan bergerak sendiri. Bangun-bangun mereka tidak sadar sama sekali. Atau ketika si Ted di How I Met Your Mother, yang kalau galau juga memutuskan buat ke bar. Mabok. Sejenak melupakan masalah cintanya.

Gue, lagi butuh bar.

Tempat memuntahkan isi kepala. Santai sebentar, lalu satu persatu meluruskan semuanya kembali. Kalo bisa, gue udah ngegali tanah sampe gede, ngebongkar isi otak dan memasukkan semuanya ke dalam. Gue tutup. Lalu gue tinggal pergi.

Tapi, gue tidak bisa.

Gue bukan aktor di film luar negeri. Gue juga tidak tahu caranya ngebuka kepala, ngambilin isi otak dan mendem ke dalam tanah.

Yang bisa gue lakukan sekarang, membuka microsoft word, masang headset dan denger lagu pelan. Membuat sebuah tulisan super tidak jelas ini dan mempostingnya di blog.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, July 22, 2014

Pengumuman Pemenang Ngatain Keriba Keribo dan Lainnya

Gue mengetik ini dengan mata kriyep-kriyep.

Gak tahu kenapa, bulan puasa ini seperti waktu yang asik buat gue nulis malem-malem. Kadang dari buka sampe tengah malem, kadang dari tengah malem sampe saur. Malah pernah sekali waktu gue gak saur gara-gara pas beres ngetik, eh tau-tau udah jam 4… dan gue ketiduran di depan laptop. Asoy.

Hasilnya bisa ditebak. Gue bangun jadi siang banget dan berasa puasa setengah hari. Sekalinya nggak tidur, kerjaan gue cuman nontonin film. Oh, baru-baru ini gue dikasih tau sebuah website mantep yang nyedian film online: nontonmovie.com

Eh, itu legal ngga sih?

Yah, pokoknya kerjaan gue kalo nggak tidur, ya marathon film.

Film terakhir yang gue nonton adalah Warm Bodies. Ituloh film yang cerita tentang seorang zombie yang naksir sama manusia. Di film tersebut, si zombie pemeran utama, kayak ngga mau gitu jadi zombie. Jadi, gara-gara si zombie naksir sama cewek, dia jadi bisa punya perasaan. Dia jadi bisa tidur. Bisa berdarah. Dan bisa sakit.

Si zombie, awalnya cuman bisa nahan hasrat sebagai manusia dengan cara makan otak manusia. Jadi, setelah dia makan otak, dia bakal dapetin kenangan si pemilik otak. Di film dikasih liat dia makan otak cowok, yang gak tahunya adalah si pacar cewek itu. Terus dia muntah-muntah. Ngerasa ngga enak karena udah ngebunuh pacar dari si cewek. Hmm gue ngga kebayang kalo si zombie makan otak-otak di pasar deket rumah gue. Pasti si zombie bakal muntah sambil ngejerit-jerit, ‘AAAAKKK BAU APA INIII!!’ Kenangan yang muncul dipenuhi kotoran ayam.

Eh, tapi sekarang emang lagi ngetren ya film cinta-cintaan beda spesies gitu. Malah di SCTV ada acara judulnya Ganteng-Ganteng Serigala. Sesosok serigala yang kehilangan jati diri. Dia bingung sendiri, serigala, tapi kok ganteng? harusnya kan jantan? tapi kan yang jantan ayam? Ah, gue pusing sendiri.

Dan tapi, gara-gara web itu, gue jadi keranjingan nonton. Gue kayak semacam ‘bales dendam’ karena jarang nonton ke bioskop. Dari mulai film komedi 21 Jump Street, The Watch, film kartun Cloudy With a Chance of Meatballs, sampe ke yang komedi romantis macam When In Rome dan ngulang 500 Days of Summer. Gue lagi pengin masukin ‘aura’  komedi yang subtle tapi berkenang ke beberapa bab di e-book nanti. Sejauh ini, yang paling dalem gue masukin sih roh dari 50 First Dates. Entah kenapa ngerasa dapet banget sama film itu. :)

Njut. Sekarang bahas giveaway #NgatainKeribaKeribo. Kalimat pertama yang keluar dari gue adalah maaf. Gue minta maaf karena pas ngadain giveaway itu gue lagi ngerombak blog ini… dan tololnya malah jadi banyak yang gak bisa ngebuka. Jadi banyak banget yang protes. Ada yang komen di fesbuk, ada yang mention twitter, bahkan ada yang bilang, ‘Gimana sih! Jangan guling-gulingan di pasir lagi dong!’ Oh, sorry. Yang terakhir kayaknya nyokap deh.

Intinya gue mau minta maaf untuk kalian yang sebenernya pengin ikutan, ealah malah gak bisa ngebuka blog ini dan jadi males. Padahal sempet kepikiran buat mundurin deadline giveaway-nya, tapi ngeliat udah ada yang ikutan, jadi gak jadi deh. Gue berusaha ngehargain yang udah usaha buat ikut. :)

Lain kali gue buat mainan yang lebih seru deh!

Yang ikut nggak banyak sih, cuman tujuh biji. Kalah jauh sama pas pertama kali gue bikin giveaway. Tapi kocak-kocak banget. Gue minta dikatain, eh malah pada ngelawak. Sampe ada yang bikin meme segala. Kutu aer! Gue kan nyuruhnya bikin nyesek woi!

Hehehe.

Dan, di antara ketujuh peserta itu, ini dia  yang paling bikin nyesek: Yuli Agustina. Yak selamat buat Anda! NYESEKIN BANGET POSTINGAN LO! SOALNYA GUE KAGAK TAU SIAPA ITU MBA HANA DAN MAS BRAM!! SIAPA DIA WAHAI YULI AGUSTINA! CEPET KASIH TAU ATAU GUE KENTUTIN SAMPE MABOK!

Hahaha. Katanya sih lagi ngetren banget ya acara sinetron itu. Apa? CHSI? Catatan Harian Seorang Induk? Yang ceritanya mengisahkan tentang Induk ayam jago yang mau disembelih dan dijadiin opor lebaran gitu kan? Ah taulah. Gue kagak ngikutin sinetron.

Udah dulu deh ya. Laptopnya mau dipake Abang gue.


Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, July 18, 2014

Para Pejuang Kaos

Gimana, gimana, tampilan keriba-keribo yang baru? Jadi, dalam rangka perubahan domain jadi dot com, gue iseng-iseng ngerubah tampilan si blog ini. Gue, sih, pribadi suka banget sama yang ini. Kalo yang sebelumnya cenderung putih banget dan ‘kosong’, ini agak terlihat penuh dan asoy. Gue masih agak bingung sih, di sidebar sebelah kiri mau ditaruh apaan, jadi sekarang masih judul dan deskripsi blog, deh. Hehehe. Siapa tahu nanti ke depannya bakal kepikiran diisi apa. Ada ide?

Nah, sebetulnya di postingan ini gue cuman mau masukkin list orang-orang yang udah ikutan giveaway Ngatain Keriba Keribo. Postingan tentang giveaway bisa dilihat di sini. So, tanpa berlama-lama lagi, ini dia orang-orangnya:


Ps: postingan ini bakal di-update terus selama bertambahnya peserta giveaway.
Pps: Biar makin semangat (atau malah penasaran), ini gue pajang foto kaus yang diburemin:






Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, July 16, 2014

Project Baru Lagi!

Gue baru bacain komen di postingan giveaway #NgatainKeribaKeribo dan pada sadis-sadis banget. Ada yang kayaknya niat pengin bikin gue nangis, ada yang udah mulai ngata-ngatain, tapi ada juga yang ngga tega untuk ngatain sehingga milih buat gak ikutan. Hmm.

Tapi, yang paling serem adalah komen dari seseorang bernama Adin Dilla. Berikut gue copy-paste komen dia dari postingan sebelumnya:

adin dillaJuly 15, 2014 at 1:58 PM 
Seru. Nggak apa-apa kan pake kasar, super kasar, sarkasme dan nama-nama marga satwa.

Tanggapan: Wahai Adin Dilla yang dimuliakan, mengapa engkau begitu bernapsu ngatain gue. Apa kamu tadi pas saur nggak ada yang bangunin? Apa kamu pas saur kebanyakan ngisep bumbu indomie? Jawabannya hanya Adin dan Tuhan yang tahu.


Ps: Nama marga satwa tidak apa-apa digunakan dalam postingan kamu asal seperti ini: ‘Dasar, si Kresnoadi gaya-gayaan bikin giveaway #NgatainKeribaKeribo. Ngaca dong! Muke lu kek Taman Nasional Komodo!’

Hehehe.

Next. Lanjut ke sisi senengnya. Kemaren gue baru ngerubah domain keriba-keribo ini menjadi dot com! Yosh. Kini blog-ku telah gaul. Meski masih takut untuk digauli (?).

Sekarang sisi sedihnya. Pas kemaren gue nulis kalo gue pengin ganti domain, Yoga, si empunya Siluman Capung, langsung ngasih peringatan. Katanya, ‘STOP KEKERASAN! JANGAN KEBANYAKAN MAKAN IKAN ASIN!’

Bukan, bukan. Dia ngasih tahu kalo gue ganti domain, artinya blog ini bakal susah diindex oleh google. Bingung? Sama. Pokoknya, blog ini jadi sulit ditemukan di mesin pencari google. Oleh karena itu, gue meminta tolong kepada teman-teman untuk share postingan-postingan jadul di sini, juga mengganti keriba-keribo[dot]blogspot[dot]com menjadi keriba-keribo.com (bagi kalian yang sudah tukeran link).

Oya, untuk yang mau exchange link, bisa ke sini. Silakan cantumin link blog ini di blog kalian, lalu tulis di kolom komen. Niscaya bumi akan terbelah dan keluar api dari dalam tanah link blog kalian bakal gue cantumin juga.

Next. Project baru lagi! Naskah keriba-keribo yang dulu sempet disebar ke penerbit gagal semua. Oh, itu berarti IQ orang Indonesia masih bagus semua. Hehehe. Dulu, naskah itu gue garap sekitar satu tahun sebelum akhirnya dikirim ke beberapa penerbit. Satu bulan, dua bulan, tiga bulan… sampai akhirnya gue dapet kabar kalo naskah gue cemen abis. Awalnya sempet kesel karena gue ngerjain naskah itu bener-bener eh malah dibilang cemen abis. Padahal pas gue cek lagi naskahnya nggak cemen abis. Tapi CEMEN ABIS KATRO KUTU AER KAPALAN TAMAN NASONAL KOMODO!!

Hehehe.

Dan sekarang, setelah gue revisi dan gonta-ganti sana-sini, ngerjain sampe kurang lebih draft 10, bongkar-pasang diksi dan lain-lain, gue memutuskan untuk membuat e-book dari naskah tersebut. Dan pastinya, gratis. Belum 100% banget, sih. Gue masih pengin ‘meringankann’ gaya bahasa, ngoprek ending dan bab-bab di depan, supaya yang menikmati nanti bisa lebih ‘luas’.

Sekarang gue juga lagi nyari desainer untuk ngebuat cover e-book keriba-keribo itu. Sementara ini sih baru ngehubungin Yessi. Ada yang punya rekomen? Penginnya sih make bantuan dari sesama blogger aja, biar bisa saling menghargai. :)

Oya, kalo ada yang mau nanya-nanya dan ceritanya ditampiilin di sini, silakan email ke kresnoadidh@gmail.com aja ya!

Udah ah. Mau mandi dulu.


Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, July 14, 2014

GIVEAWAY NGATAIN KERIBA KERIBO YUHUUUU!!

Setelah sekian lama, akhirnya keriba-keribo bikin Giveaway lageeeee! Yuhuuuu!

Seperti yang sudah gue bilang di postingan sebelumnya, karena gue lagi iseng bikin kaos, maka gue coba bikin aja sebuah GA dengan hadiah kaos!

Yosh!

Baiklah. Langsung saja.

Persyaratan peserta:

Satu. Punya blog dalam bentuk apapun (blogger/tumblr/worpress).

Dua. Berhubung awalnya gue bikin kaos untuk ukuran badan gue, alhasil kaos ini juga ukurannya sama dan gak bisa pilih/sesuain sama badan kamu. Jadi, kamu harus mau nerima hadiah dengan ukuran tubuh L.

Cara ikutan:

Satu. Silakan follow akun twitter @kresnoadidh. Hehehe. Gak maksa sih. Tapi awas aja kalo enggak! Gue jadiin perkedel! Hehehe.

Dua. Buatlah sebuah paragraf paling banyak tiga paragraf yang berisi keluhan atau kekesalan kamu sama keriba-keribo. Intinya, kamu harus ngatain keriba-keribo. Inget, paling banyak tiga paragraf, gak boleh lebih.

Contohnya gini: Apasih blog keriba-keribo itu? Gaya banget. Yang punya rambutnya sok lurus padahal keribo. Mana tulisannya jelek. Sok lucu! Blablabla males banget gue ngebuka blog itu. Blablabla

Kurang lebih kayak gitu. Inget, buatnya antara satu sampai tiga paragraf aja. Yang tulisannya paling bikin nyesek adalah pemenangnya!

Tiga. Di akhir tulisan, ketik “Tulisan ini diikutsertakan dalam giveraway Kresnoadi. #NgatainKeribaKeribo asik bener!” dengan melakukan hyperlink pada #NgatainKeribaKeribo ke link blog ini.

Empat. Silakan update status twitter kalian dengan “Gue aja #NgatainKeribaKeribo si @kresnoadidh, masa kalian enggak! (masukkan url postingan kalian)”.

Lima. Giveaway ini dimulai sejak postingan ini ditampilkan dan selesai pada Minggu 20 Juli 2014.

Untuk menambah gairah, gue tampilkan foto si kaos tersebut. Silakan ngiler:




Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, July 13, 2014

Kabar Baik, Kabar Buruk... dan Kabar Film-filman Ini

Uh. Gue baru selesai sahur dan punya kabar untuk kalian:

Kabar buruknya. Sepertinya gue bakal mengundur proyek Iludioti sampai pada batas waktu yang tidak ditentukan. Banyak kesalahan teknis dan hal-hal lain yang belum dipersiapkan dengan matang. Alhasil, tanggal 13 hari ini kita tidak jadi rilis. Gue mohon maaf, tapi gue jamin proyek ini pasti tetep jadi. Cuman nggak tahu aja kapan jadinya. Hehehe.

Kabar baiknya. Kaus "Terima kasih Tuhan saya blogger" sudah sampai! Yosh. Besok akan gue posting gimana cara mainnya! Uyeah.

Lanjut ke kabar kurang penting. Nyokap lagi gemar banget nontonin Mahabarata. Acara india gitu di ANTV. Dan, seperti yang gue bilang sebelumnya, nyokap kalo lagi demen sesuatu bakal berlebihan. Kemarin gue lagi nonton sambil tidur-tiduran di kamar, nyokap tiba-tiba masuk dan duduk di kursi.

Nyokap: Dek, itu film apa?
Gue: Brick Mansions, Bu.
Nnyokap: Emang kita punya, ya?
Gue: Itu dari internet.
Nyokap: Oh, di internet bisa nonton film gitu?
Gue: Iya.
Nyokap: Ada… Mahabarata, gak?
Gue: …

Gue pernah sih nyoba nonton sekali, dan gue pengin muntah. Oh, bukan jalan ceritanya yang jelek, itu mah gue memang gak ngerti. Tapi sutradaranya itu looooh. Masa tiap dialog ribet banget, mau ngomong dikit yang disorot ke mana-mana. Nungguin satu dialog jadi lamaaaaaa bener. Misal, si A mau bilang terima kasih ke si B, jadinya gini:

*Di layar ada muka si A*
*si A kedip*
A: Wahai, B, aku ingin mengucapkan sesuatu.
*si A kedip*
*sorot si B*
*sorot si A*
*sorot si A dan si B dari jauh*
*sorot pepohonan*
*sorot si B*
B: Ada apa, A?
*sorot si A*
*sorot pepohonan*
*sorot tukang sayur*
Tukang sayur: Bang, sayur, Bang..
A: Terima kasih.
Tukang sayur: Oke, Bang..

Ah, pokoknya gitu deh. Mau ngomong dikit doang, yang disorot ganti-ganti angle. Bikin pusing. Huehehe.

Kabar kurang penting lainnya. Gue baru sadar lho, gaya pacaran di motor semakin lama semakin aneh. Bukan cuma gaya pacaran, bahkan gaya pelukan juga aneh-aneh.

Gaya paling standar: tangan si cewek (dibonceng) meluk sambil masukkin tangannya ke saku jaket si cowok.
Gaya variasi: si cewek meluk bahu si cowok, tapi diputerin dulu melewati lengan. Ceweknya seolah-olah ransel si cowok.
Gaya ekstrem: si cewek naik di pundak si cowok, lalu ngibarin bendera slank.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, July 8, 2014

Update Singkat

Satu. Terkait postingan tentang main-main berhadiah kaos kemarin (silakan baca link ini), kayaknya bakal diundur deh. Harusnya, kaos itu beres tanggal 4 kemaren. Tapi sampe sekarang malah gak ada kabar. Gue hubungin terus tapi gak ditanggepin. Huhuhu. Jadi, kemungkinan terburuknya, gue ketipu. Si mas-masnya kabur membawa uang dan ketampananku! (kalo itu emang kagak punya, ya?).

Ini berarti, gue bakal cari vendor lain dan itu berarti, bakal mundur lagi. Mungkin baru bisa beres abis libur lebaran nanti. Huhuhu. Maafkan aku teman-teman. Padahal si mas-masnya kayak ramah gitu pas awal-awal. Kalo ada kabar dari si mas-nya, pasti bakal gue kasih tahu ke kalian secepatnya deh.

Soal cara main-mainnya, gue udah nemu yang mantep nih. Hehehe. Tunggu aja nanti, ya!

Dua. Gue bukanlah tipe orang yang punya banyak sosial media. Ngurus satu aja berasanya males banget. Hehehe. Jadi, pas temen gue ngasih tahu soal keberadaan indovidgram, gue bengong doang. ‘Makanan apaan tuh!’ kata gue. Ternyata, pas temen gue ngejelasin, indovidgram itu bukan jenis makanan maupun takjil (iyalah!) ‘Indovidgram itu komunitas video instagram, Di’ kata temen gue, yang udah ancang-ancang pengin nyelepet gue pake sarung. Salah satu foundernya, Chandra Liow, sudah sering gue tonton vlognya di Youtube.

Di sisi lain, gue emang demen banget nontonin vlog Youtubers baik dalam maupun luar negeri. Dari Pewdiepie, smosh, Pointlessblog , nigahiga, sampe ke skinnyIndonesian24, dan aaron ashab. Alhasil, dari kombinasi keduanya, gue jadi pengin buat proyek lucu-lucuan kayak vlog di instagram. Yosh! Akulah Adi, si anak yang kerjaannya ikut-ikutan doang. Hehehe.

Niatnya, gue bakal bikin duo instagrammer (bener gak sih namanya instagrammer?). Namanya sudah ditentukan: Iludioti. Instagram kita bakal berisi video yang premisnya adalah “Kami, si dua anak idiot dan kesehariannya yang fanatik dengan iluminati”.

Nah, itu juga yang menyebabkan mulai beberapa hari lalu, gue suka nyebar foto-foto iluminati absurd di twitter dengan hashtag iludioti. Oh, maafkan aku Maudy Ayunda, maafkan aku Wiro Sableng. Maafkan aku Teletubies.


Biar kayak iluminati banget, kita bakal meng-upload video pertama di tanggal 13 bulan ini. Silakan lingkari kalender anda, lalu cek instagram kami tanggal segitu.

Tiga. Sebentar lagi keriba-keribo bakal ganti domain. Yosh!

*UPDATED*
Barusan si mas-mas tukang kaosnya sms! Hore! ternyata kausnya sudah dikirim dari jumat. Tinggal tunggu sampe ke kosan dan mari kita main!
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, July 5, 2014

Insiden Hebohnya Nyokap

Berkat komentar di postingan kemaren, gue langsung kepengin pulang ke rumah.

Ini dia komen-nya:

Iqbal FauzanJuly 3, 2014at 4:18 PM
Huahahaha sialnya. Segera pulang kerumah orangtua, biar makan gratis...

Ya, ya, ya. Setelah banyak tragedi yang menimpa gue di awal-awal puasa, wiken ini gue memilih untuk balik ke rumah. Terima kasih Iqbal Fauzan. Sebetulnya, ada dua alasan yang menuntun gue untuk pulang: 1) Biar pas saur ada yang bangunin, 2) MAKAN GRATIS! Hahaha. Otot-ototku sudah meminta diisi protein lagi nih!

Gue memang cenderung lebih deket sama Nyokap ketimbang Bokap. Dan, sebagaimana orangtua pada umumnya, Nyokap adalah tipe orang yang doyan makan. Dia juga sangat memperhatikan kondisi makanan anak-anaknya. Sebenarnya ini tidak masalah… kalau saja dia tidak punya sifat berlebihan. Jadi, kalau dia ngasih makanan dan gue bilang “suka” sama makanan tersebut, dia bakal ngasih gue makanan itu terus selama berhari-hari. Kalo gue bilang enak, Nyokap bakal ngasih itu terus sampe gue jerit, ‘STOP! STOP! USUS AKU MONCROT, BU!'

Nyokap emang kalo lagi keranjingan sesuatu bakal heboh banget. Insiden hebohnya Nyokap ini juga pernah dilakukan sewaktu dulu, pas lagi sibuk ngurusin meninggalnya Kakek gue. Nyokap jadi hobi banget nontonin video ustad gitu (soalnya proses ngurus orang meninggal mulai banyak yang beda antara di rumah sini dan di Jawa). Jadi biar dia gak salah, tiap hari kerjaannya nontoooon terus sampe mabok. Pernah pas gue pulang dari Bogor, dia langsung nyuruh masuk ke kamar buat nyalain Youtube.

Gue: (pulang dengan santun)
Nyokap: (keluar dari kamar gue) Dek, kemarilah.
Gue: Kenapa?
Nyokap: Kemarilah, Nak. Temenin Ibu.
Gue: (duduk bengong di pinggir kasur)
Nyokap: (ngotak-ngatik depan komputer) Tontonlah ini. Bagus untukmu.
Gue (masih cengo)
Nyokap: (keluar kamar)

Pas gue penasaran, gue cek ke komputer. Eeeeh, dia masang Youtube nyetel ceramah Ustad siapa gitu gue gak kenal. Durasinya dua jam! Pas si ustad ngomong, ealah pake bahasa Jawa! Baru juga mau protes, nyokap teriak dari ruang tv, ‘Kalo ada omongan yang nggak ngerti, bilang, nanti diartiin!’ Huhuhu. Gue bukannya gak suka denger ceramah, tapi agak gimana gitu kalo denger ceramah pake bahasa yang kita ngga ngerti.

Akhir-akhir ini malah  beda lagi. Nyokap lagi demen banget bikin jus. ‘Wah, ternyata kita punya blender, ya!’ katanya waktu nemu kardus blender yang emang udah berdebu di atas lemari.

Sekarang tiap hari jadi bikin juuuus melulu. Apa-apa di jus. Apa-apa di jus. Tomat di jus. Melon di jus. Buku telpon di jus. Ekstrak kulit manggis di jus.

Ngomong-ngomong, itu kenapa jadi heboh banget gitu ya soal si “kabar gembira-kabar gembiraan” Masif abis, bok, di mana-mana.

Gue sendiri pertama kali mengetahui fenomena ini seminggu yang lalu. Pas Radit lagi main di rumah, dia tiba-tiba bilang, ‘Di, elu mau main permainan menyenangkan, gak?’ Gue sih udah nyium gelagat aneh waktu si Radit bilang “menyenangkan”, tapi karena penasaran, gue tanya juga,

‘Coba lo bbm temen lo yang balesnya cepet. Tulis, “ada kabar gembira untuk kita semua”’
‘Hah, emang apaan, sih?’ gue udah penasaran setengah mampus.
‘Emm,’ kata Radit, menahan tawa. ‘Kulit manggis kini ada ekstraknya..’

Tahiks.

Gak lama, tau-tau booming gitu aja. Sekarang malah udah banyak gambar parodinya. Kalo soal gambar-gambar lucu, kemaren gue dikirimin gambar yang menurut gue absurd, tapi lucu abis. Gue gak tahu kenapa ketawa mulu pas ngeliat gambar itu. Ini dia gambarnya:




Eniwei, sekarang Nyokap lagi nanya-nanya masalah baju batik. Kayaknya bakal heboh kayak sebelum-sebelumnya deh. Pas dia bilang pengin liat-liat modelnya, gue sih nunjukkin link jualan online di zalora.

...
Gue jarang banget sih beli pakaian online gitu. Dulu pernah, eh pas sampe ke rumah ukurannya malah kekecilan. Kalo kalian, biasanya beli pakaian gitu enakan online apa langsung, sih? 
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, July 1, 2014

Pedih

Puasa hari kedua gue suram abis. Biar gue jabarkan kenapa gue ngomong gitu:

Satu. Gue jomblo dan gue ngekos. Belum lama sih jomblonya… sejak peradaban Mesolitikum. Yah, jomblo dan ngekos pas bulan puasa adalah kombinasi yang paling kutu kupret. Terbukti, gue bangun sahur kesiangan sementara di kosan belum nyiapin apa-apa. Alhasil, gue langsung ngibrit ngeluarin motor, kebut pergi ke warung dan langsung pengen SUMPAH SERAPAH KARNA WARUNGNYA TUTUP! YES, TUTUP! OH YESS OH NOO!? KEONG RACUN!

Gue pun cuman sahur pake segelas teh hangat. Pedih.

Dua. Selesai buka puasa, sekitar jam 7an, gue dengan penuh khidmat dan hidayah pergi ke pesantren (masjid deket kosan gue ada di dalam pesantren) buat melaksanakan teraweh. Gue baru melihat beberapa sandal, lalu menatap sandal gue, si swallow biru nan buluk itu. Pas mau nyopot, hati gue seakan berbisik, ‘Jangan Adi.. jangan taruh sini, tempat ini berbahaya..’ Namun hal tersebut gue indahkan begitu saja. Gue letakkan si swallow yang udah bopak dicakar kucing di ujung deket tangga.

Selesai teraweh, sendalnya ilang. Pedih.

Ini baru hari kedua puasa dan gue udah kena curandal (pencurian sandal!). Gue gak bakal ngedoain orang yang nyolong sandal itu kakinya kudisan dan tiba-tiba muncul bulu di telapak kaki karena sekarang lagi bulan Ramadhan. Gue harus ikhlas. Mungkin si sandal emang udah bosen sama gue dan pengin jalan-jalan sendiri (lho, malah serem!)

Yah, gue hanya berpesan kepada si maling keparat itu, pergunakanlah sandal gue dengan sebaik-baiknya. Jangan dibawa ke tempat maksiat dan jangan lupa dicuci dulu… karena sebelum ke masjid gue nginjek tokai kucing.

Tiga. Tidak mau sahur pake teh anget lagi, setelah balik dulu ngambil sandal, gue lalu inisiatif ke Indomaret. Nyari-nyari makanan. Gue berpikir bakal sahur pake yang simpel aja, takut warungnya tutup lagi. Hmm sambil mengitari rak-rak yang ada, gue akhirnya memutuskan untuk sahur pake roti. Gue pun langsung ke jejeran tempat roti… dan kagak ada roti tawar. Abis. Pedih.

Gue kemudian pergi ke Alfamidi deket kampus, berniat untuk ngegodain mbak-mbak kasir membeli sekerat roti. Di sana ternyata roti tawar juga abis, yang tersisa tinggal roti tawar yang pinggirannya sudah dikupas (yang mana bukan makanan mahasiswa: luasan rotinya jadi kecil dan harganya jadi mahal). Harganya 12 rebu. Gue menimang-nimang dalam hati, ‘Hmm.. kalo makan roti doang, gue takut jadi manusia gandum. Gue butuh lauk.’ Gue pun berkeliling lagi, nyari ide makanan buat sahur. Adapun lauk yang sempat terlintas di pikiran gue adalah:

Mie goreng. Pop mie. Mie kremez. Biskuit. Super bubur. Cabe-cabean…. Nugget.

Nugget?

Gue lalu mengangguk mantap dan berjalan ke mesin pendingin, tempat si nugget bernaung. Gue lalu mencari, mencari, dan mencari lalu gak jadi beli nugget. MAHAL MEN. Seinget gue harga nugget-nya ada yang sampe GOCAP! Ya, ya, kalo gue beli, pas sahur makan nugget tapi besoknya langsung dagang bensin eceran.

…sampai gue teringat,
kayaknya di Indomaret tadi ada nugget yang kecil, deh.

Gue pun kembali lagi ke Indomaret. (benar, Adi memang laki-laki yang tidak efisien dalam berbelanja). Tanpa babibu, gue langsung ke mesin pendingin dan bener aja, ada nugget yang kecil harganya cuman 16 rebu. Mayan, pikir gue.

Hingga gue melewati rak roti dan melihat SEKUMPULAN ROTI TAWAR YANG BELOM DIKUPAS lagi mejeng dengan mesra! Omaigot. Gue samperin, gue cek harganya, 8 Rebu! Gue ngeliatin kantong yang gue bawa, ada roti tawar yang lebih kecil, sudah dikupas kulitnya dan harganya 12 rebu. Uh. Aku rugi 4 ribu. Huhuhu. Pedih.


Untuk mengakhiri postingan, biarkan gue memberikan sebuah foto dari mahluk berbulu dan bertampang polos ini:


Suka post ini? Bagikan ke: