Sunday, June 29, 2014

Youtube.. Apa yang Kau Perbuat Terhadap Ibuku!?

Halo teman-teman!

Gimana puasa pertamanya? Mudah-mudahan lancar ya.

Puasa pertama gue diawali dengan gegoleran doang di kasur. Pinggang ke bawah gue rasanya pegel abis.  Jadi males aja bawaannya. Salahkan ini semua kepada orang yang menemukan olahraga bernama ice skate!

Gara-gara ngeliatin orang main ice skate kemaren, gue, Radit, dan Agung, tiba-tiba punya hasrat ikutan main. Pas ngeliat orang main dari samping, gue yang paling rusuh, ‘Gila orang ngesot-ngesot di es, seru abis!’ Radit kemudian datang dari loket dan menepuk pundak gue, ‘Gila harganya 80ribu, bikin duit abis!’

Maka, kami yang kere dan tidak bersahaja, hari itu langsung menatap ke Agung, si anak yang baru gajian. Minta nambahin duit. Agung cuman geleng-geleng. ‘Iya, iya, santai,’ katanya, sambil mengarahkan piso di sepatu skate ke leher kita.

Pas awal-awal make sepatu, gue ngerasa kaki gue aneh banget. Rasanya kayak berdiri di atas golok. Radit adalah orang yang pertama kali beres make sepatu. Dia langsung songong sok-sokan lompat di karpet. ‘Anjrit, gue bisa lompat!’ katanya.

Asal kalian tahu, di antara kami bertiga, tidak ada satu pun yang pernah nyobain main ice skate. Ini adalah kali pertama. Agung dan Radit tampak santai-santai saja sementara gue udah pengin nangis. Gue mikir, gimana kalo nanti gue baru selangkah langsung jatoh terus ngeluncur nabrak mbak-mbak dan hidung gue ngocor darah?

Sedang dilanda kepanikan, Radit tiba-tiba bilang, ‘Di, itu kayaknya cewek yang baju biru rada ngga bisa main, deh. Nanti kita bantuin aja. Lumayan.’
‘Emang lo bisa?’
‘Kagak.’
‘TERUS GIMANA BANTUINNYA.’
Agung menimpali, ‘Iya, Di, bener kata Radit… sekalian bawa sirup. Kita bikin es serut.’
‘…’

Begitu pintu dibuka, Radit yang paling pertama meluncur… dan dia langsung bisa. Gue yang masih di luar jadi mikir, ‘Hmm.. kok kayaknya gampang ya?’

Agung berikutnya. Langsung bisa juga.

Kemudian giliran gue. Gue melangkahkan kaki. Pertama yang kanan. Beres. Yang kiri. Beres. Gue sudah berdiri dua kaki di atas es. Gue menahan napas sedikit, ‘Oke.. oke.. gue pasti bisa. Tinggal ngeluncur aja.’ Begitu ngegerakin kaki buat jalan, gue panik dan langsung ngejerit, ‘ANJIR ANJIR INI GIMANA WOOY WOOY TUNGGUIN!’

Sumpah gue nggak ngerti sama sekali cara ngegerakin kaki. Rasanya kaku banget. Udah bisa berdiri aja Alhamdulillah.

Radit lalu kembali setelah gue teriakin dengan brutal.
‘Lo pernah main inline skate gak?’ tanya Radit.
‘Pernah,’ jawab gue, boong.
‘Nah, ya udah. Beda-beda dikit kok.’
‘O.. gitu, ya.’
‘Iya.’ Radit meluncur kembali.
‘GUE GAK PERNAH, DIT! GAK PERNAH! AMPUNI AKU RADIT!? HUHUHU..’ Gue ngegerakin kaki, berusaha meluncur, tapi cuman jalan di tempat.

Lalu. Bagian yang paling naas saat itu adalah. Ketika di belakang gue. Ada bocah. Dan dia lewat begitu saja.

Kutu.

Sebenernya main ice skate itu gimana, sih?

Setelah lama mencoba, gue akhirnya ngerti. Ternyata, teknik paling bener adalah dengan menyeret kaki ke arah luar. Pas akhir-akhir gue jadi lumayan bisa (meski sering mau nabrak orang dan sekarang gue kalo jalan jadi ngangkang) Uh. Permainan yang bener-bener bikin kaki mati rasa.

Eniwei. Hari pertama puasa kali ini juga bikin nyokap gue jadi brutal. Pas tadi pagi baru bangun, nyokap udah di depan komputer nyetel Youtube. Nyokap lalu ngegoyangin badan gue, seakan mau ngasih tahu sesuatu yang penting. Masih dengan tampang lusuh, gue lalu ngeliatin nyokap. Tiba-tiba dia menengok ke arah gue, 'Dek, Dek,' Dia lalu kembali menatap layar komputer dan membaca salah satu komentar di channel Youtube tersebut. Katanya, 'Wek. Wek. Wek. Ini bagus banget vidionya. Asu.’

Oh, Youtube.. apa yang telah kau perbuat kepada Ibuku!?

Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, June 22, 2014

Apaaaahhh Keriba-keribo Mau Bagi-bagi Kaoooossshh!!??


Ehem. Mau ngasih pengumuman nih.

Sebagai bentuk terima kasih, gue kepengin ngasih sesuatu untuk kalian yang udah ngikutin kehidupan gue yang kurang ajar ini. Terima kasih telah menjadi bagian dan seru-seruan bareng keriba-keribo. Hoho.

Awalnya gue pengin ngasih sesuatu yang murah tapi tetep gue banget kayak... kecupan mesra dari gue. Namun, setelah gue tanya melalui fesbuk, langsung banyak yang menentang gitu. Sepertinya mereka takut kecupan gue akan membawa nestapa bagi kehidupan mereka. Hehehe.

Dan akhirnya.

Setelah dipikir-pikir.

Gue.

Akan.

Ngasih.

Kaoooooooooooooosssssss!

YOSH!

Desain kaosnya seperti ini:
 
simpel amat yak?




Awalnya gue pengin ngasih sesuatu yang bisa dipake semua orang—selain blogger. Tapi kaosnya udah terlanjur kepesen. Jadi, untuk kalian yang tidak punya blog atau semacamnya, tunggu tanggal mainnya aja. Pasti ada kok di lain kesempatan. :p

Sekarang sih kaosnya masih diproduksi. Kata mas-masnya sih waktu produksinya sekitar 10 hari. Karena masih iseng-iseng, gue cuman bikin sejumlah dua buah. Yang satu bakal gue pake, yang satu buat kalian.

Gue sih belum kepikiran banget gimana cara mainnya biar kalian bisa dapetin kaus ini. Gue mau sesuatu yang sederhana dan gak ribet. Kan niatnya juga gue cuman ngasih. Tapi gak mungkin juga gue main asal tunjuk. Kalo gitu mah, gue suruh aja foto dengan tampang tercantik. Hehehe.


Hmm.. ada usul? 
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, June 19, 2014

ASTAGHFIRULLAH!!??

Arip, temen kosan gue, adalah salah satu orang yang demen banget ngebahas konspirasi. Ngeliat mata satu dikit langsung rusuh. Ngeliat segitiga-segitiga langsung girang. Dulu, dia malah sempet ngasih gue sebuah video musik yang katanya merupakan ritual konspirasi iluminati.

Awalnya gue biasa aja. Namun, peristiwa itu membuka mata gue.

Sekarang gue sadar,
konspirasi ada di mana-mana.

Peristiwa ini bermula dua minggu yang lalu. Tepatnya tanggal 6 Juni 2014. Di hari yang baik itu, gue sama Radit berencana pengin main ke Gandaria City. Di motor pas perjalanan, gue cerita kalau gue punya temen yang suka konspirasi.

Radit kepalanya nongol sedikit di sebelah kanan gue, ‘Serius lo?’ tanyanya.

Gue mengangguk.

‘Sori,’ katanya, gak mau kalah. ‘Konspirasi memang ada di sekitar kita.’

‘Hah? Yang bener lo?’ Gue menengok ke belakang. ‘Mana buktinya?’

‘Bilang ke temen lo, ‘katanya, ngocol. ‘Radit ini jago menguak misteri-misteri konspirasi.’

Hari itu jalanan padat. Di kanan kiri banyak truk-truk kuning yang menghimpit. Namun, ternyata kemacetan inilah yang ditunggu oleh Radit.

‘Coba liat plat nomor truk yang kanan,’ kata Radit. Suaranya yakin.

 ‘B 1354 WSN. Kenapa?’

‘ADA TIGA BELASNYAA!! ILUMINATTIIII!?? ASTAGHFIRULLAHH!?’ Radit tiba-tiba jerit kesetanan.

Biar dianggep temen yang asik, gue ikut jerit, ‘ASTAGHFIRULLAH!!’

‘SEKARANG LIAT YANG KIRI! B 4423!  EMPAT TAMBAH EMPAT LAPAN TAMBAH DUA SEPULUH TAMBAH TIGA TIGA BELAS!’ Radit diam sebentar, lantas melanjutkan teriakannya, ‘ASTAGHFIRULLAH!!’

‘ASTAGHFIRULLAH!!’

‘ILUMINATI DI SEKITAR KITA ADIII!’ Radit masih teriak heboh. ‘COBA, COBA, LO SALIP TRUKNYA!?’

Gue menyalip kedua truk tersebut.

‘LIHAT NISSAN JUKE DI KANAN, DI! PLATNYA B 1193! SATU TAMBAH SATU DUA TAMBAH SEMBILAN SEBELAS TAMBAH TIGA EMPAT BELAS…’, Radit kemudian mikir bentar. ‘…DIKURANG SUPIR SATU JADI TIGA BELAS! ASTAGHFIRULLAH!!’

‘Astaghfirullah… ternyata benar, Dit,’ kata gue, kalem. ‘Mereka dekat dengan kehidupan kita..’

‘Mau liat lagi gak lo?’

‘Boleh.’

Radit lalu terus-terusan membuat konsep yang dia namakan dengan menghitung ini. Setelah menunjuk sebuah plat nomor, kita akan menghitung angka-angka yang ada di sana. Kalau jumlahnya tiga belas, kita akan memekik ‘ASTAGHFIRULLAH!!’ sama-sama. Yang jadi permasalahan adalah, tidak selamanya hasil penjumlahan plat nomor tersebut bernilai tiga belas. Kalau sudah begini, kita bakal mengakali sampai jumlahnya pas tiga belas. Kayak semisal begini:

‘ITU DI, MOTOR GEMBEL DEPAN! PLAT NOMORNYA B 3183! TIGA TAMABH SATU EMPAT TAMBAH LAPAN DUA BELAS TAMBAH TIGA LIMA BELAS!... KURANGIN BAN MOTORNYA ADA DUA JADI TIGA BELAS! ASTAGHFIRULLAH!!?’

Sekarang gue sadar, konspirasi ada di mana-mana.

Yah, sebenarnya gue sudah lupa dengan peristiwa ini sampai beberapa hari yang lalu, temen kampus gue mengajak untuk makan di sebuah restoran pizza. Gue sih awalnya  hepi-hepi saja… hingga tukang pizzanya memanggil nama temen gue. Temen gue pun langsung ke kasir, lalu kembali sambil menaruh sekotak pizza di meja. Mencium baunya, mulut kita langsung penuh iler. Maklum, bok, anak kosan jarang makan beginian.

Temen gue membuka tempat pizza tersebut.

Terlihat lingkaran pizza yang besar, yang sudah dipotong-potong.

Gue menarik sepotong, memegang, tapi merasa ada yang aneh. Gue memperhatikan bentuknya sejenak dan ternyata... Segitiga.

‘ASTAGHFIRULLAH PIZZA INI ILUMINATI! DIA PASTI PEMUJA SETAAN!?’
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, June 16, 2014

Gara-Gara Cabe!

Gue lagi sedih. Gue sudah cukup lama menjomblo dan gue ke mana-mana naik motor. Jok motor gue yang depan udah mulai mendelep sementara yang belakang busanya masih tinggi dan keras. Kalo jok motor gue manusia, dia bakal demo, ‘Kami butuh kesetaraan pantat!’

Di sisi yang berbeda, kemaren malem, sewaktu pulang dari StandUpFest 2014, gue disalip sama cabe-cabean dari kiri. Mereka ketawa-tawa heboh, bikin gue sewot. Gue heran deh sama mereka, kenapa sih naik motor harus bertiga gitu? Itu kan sangat berbahaya. Lagian, motor gue kan masih kosong…

Gue menatap mereka: mereka sibuk ngobrol sendiri, ketawa-tawa.
Gue menatap jok belakang: lumutan.

Sedih.

Tapi benaran deh, gue bingung sama cabe-cabean. Motor sudah didesain manusia untuk digunakan dua orang. Lha, mereka maksa naik bertiga. Kalo bertiga, mah, mending naik bajaj, mbak… yang satu nyupir.

Setelah gue menatap nanar ke cabe-cabean tersebut, gue gak sengaja ngeliat betis kanannya. Ada corak berwarna hitam. Omaigot. Awalnya gue mengira kalau corak tersebut adalah sejenis tato. Ternyata bukan sodara-sodara! Corak item buluk tersebut adalah… bekas knalpot!

Hmm.. gue merenung di atas motor. Sungguh misterius sekali. Kenapa bisa ya ada corak knalpot di betisnya? Hmm.. pasti kena knalpot. (ya iyalah bego!) hehehe.

Gue yang penasaran kemudian mencoba mencari cabe-cabean lainnya. Gue perhatikan betis mereka satu-persatu. Dan ternyata bener aja! Di antara tiga cabe-cabean yang boncengan, pasti ada satu cabe yang betisnya kena knalpot.

Tapi Anda tidak perlu khawatir pemirsah. Kresnoadi si mahapakar cabe-cabean akan menjelaskan fenomena bekas knalpot di betis salah satu cabe secara cuma-cuma. Ehem. Jadi begini. Motor itu pijakan kakinya cuman dua. Sementara kaki mereka ada tiga pasang (kecuali ada satu orang yang menggunakan alat gerak berupa flagellata). Hal ini membuat ada satu cabe yang kakinya menggantung. Kalau si cabe itu tidak punya cukup skill untuk menjadi cabe-cabean, pasti lama-lama kakinya bakal kram. Kalo udah kram gitu, mereka bakal ngegerakin kakinya. Dan… cosss kena knalpot deh.

Di sisi lain, gue pernah tahu kalau di luar sana ada geng yang berisikan sekumpulan perempuan bengis yang kerjaannya menyiksa perempuan. Namanya Geng Nero. Gue jadi berpikir, kalau semakin lama konsep cabe-cabean bonceng tiga ini dibiarkan, akan ada perempuan licik yang memanfaatkan ini sebagai media kejahatan. Suatu saat ada geng cewek yang lagi selek:

Cewek satu: *ngomong ke cewek dua* eh, itu si cewek tiga kok mulai deketin gebetan gue, sih.
Cewek dua: Eh, beneran?
Cewek satu: IYA! BENER! HARUS KITA KASIH PELAJARAN DIA!
Cewek dua: BENERAN?
Cewek satu: IYE BOLOT!
Cewek dua: Ya udah, gimana gimana? Kita apain dia?
Cewek satu: KITA HANCURKAN BETISNYA!
Cewek dua: Caranya?
Cewek satu: KITA AJAK DIA NAIK MOTOR! BONCENG TIGA! JANGAN SAMPE DIA INJEK PIJEKANNYA! SAMPE KERAM! SAMPE BETISNYA KENA KNALPOT! RASAKAN! HIHIHI!

Astaghfirullah..

Lebih jauh lagi, apabila konsep ini tidak segera dihentikan, gue khawatir budaya bonceng tiga akan menjadi sebuah tren. Itu berarti, bukan tidak mungkin, di masa depan nanti akan ada suatu mahluk bernama babe-babean: pria-pria paruh baya yang kerjanya bonceng tiga.


Terus, kalau semua orang bonceng tiga, siapa dong yang gue bonceng?
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, June 11, 2014

Misteri Hilangnya Kaus Adi

Menulis, buat gue pribadi, adalah salah satu usaha supaya tidak cepet lupa. Gue, berdasarkan yang temen-temen kenal, adalah sesosok manusia yang gampang banget lupa. Atau kalo kata nyokap, ‘Kamu tuh gak teliti banget sih!’ Sementara menurut versi Alam, temen kelas gue, ‘Si kampret ini pasti lupa lagi dah naroh kunci motor di mana..’

Semenjak di kampus dan deket sama Alam, dia jadi salah satu orang yang sering banget ngingetin gue. Udah jadi hal yang biasa buat gue (dan dia) kalo sepulang kuliah, pas di parkiran motor, gue ngebongkar isi tas buat nyari kunci motor.

Kunci motor bukanlah satu-satunya barang yang sering (gue) ilang(in). Beberapa waktu lalu, modem gue juga ilang di perpustakaan kampus. Lebih jauh lagi, kemaren baju gue hilang di londrian! Asem bener.

Tragedi hilangnya baju Adi ini bukan baru kali ini saja. Dulu, pas masih awal-awal ikut komunitas Indonesian Card Artist, kaos komunitas gue ilang di londrian. Sewaktu gue bongkar plastik londrian, gue udah heboh karena pengin make baju itu buat kumpul sesama teman komunitas. Eeeh, pas dicari, kaosnya gak ada… dan tau-tau gue nemu kaus bergambar Tazmanian warna item. Kecil banget. Dengan niat “ya udahlah yang penting dapet gantinya” gue langsung coba memakai kaus Tazmanian tersebut. Pas dipake… udel gue keliatan. Berhubung gue gak suka mamerin udel ke orang-orang, besoknya gue balikin kaus Tazmanian itu.

Beberapa waktu setelah kejadian itu, ada temen kampus gue yang nyamperin dan bilang, ‘Di, kayaknya kemaren gue liat ada orang make kaos komunitas lo, deh.’

Oh, siapapun engkau di luar sana yang memakai kaus gue, taubatlah. Taubatlah selagi muda… dan karena kaos Tazmania seudel elo udah gue balikin!

Namun, tidak disangka dan dinyala, kejadian bombastis ini kembali terulang kemarin. Dan kejadiannya lebih ekstrem! Kaus gue ilang belasan biji!

Gue inget banget pas naruh ke londrian, kaus-kaus gue ada setumpuk plastik sampah gede. Setelah dihitung sama mbak-mbaknya, jumlahnya ada 42 dan sepasang kaus kaki. Sewaktu kemaren ngambil, mbaknya cuman ngasih plastik kecil. Gue gak ada rasa curiga sama sekall. Gue cuman mikir, ‘Hmm ini kok kaosnya jadi enteng, ya. Ah, kayaknya otot gue yang tambah gede.’

Ealah ternyata pas gue itung lagi di rumah, kaus gue tinggal 23 biji. Oh, aku sedih. Ternyata kausku hilang… dan ototku tidak tambah gede.

Karena gak mau rugi (lumayan bok, belasan kaos gitu) beberapa hari kemudian gue samperin lagi si tukang londrian. Berikut adalah kutipan pembicaraan gue dan si tukang londrian.

Gue: Bu?
Ibu-ibu: ya?
Gue: KEMBALIKAN KAUS-KAUS SAYA!
Ibu-ibu: Kamu siapa?
Gue: SAYA PELANGGAN LAUNDRI! KEMBALIKAN KAUS-KAUS SAYA!
Ibu-ibu: *menunjuk rumah sebelah* tukang londri di sebelah, Dek.
Gue: *menahan malu* TERIMA KASIH, BU!
Ibu-ibu: Wong edan..

Pokoknya gitu deh. Pas gue tanya, dia bilang kalau kaus gue semuanya udah di kasih dan memang cuman seplastik kecil. Gue sih mikir positif aja, mungkin dia waktu itu salah tulis di struk laundriannya. Kejadian paling mungkin adalah seperti ini.

/lokasi: tempat nyuci/

Ibu tukang londri: Yuk sekarang kita cuci kaus itu.
Temennya Ibu tukang londri: Oke!
Ibu tukang londri: siapa namanya?
Temennya Ibu tukang londri: Adi.
Ibu tukang londri: *mencatat di kertas* Oooh… Adi. Berapa potong?
Temennya Ibu tukang londri: 23.
Ibu tukang londri: *mencatat dengan khidmat* Oooh… 42.

Benar sekali, kejadian paling mungkin adalah ketika si Ibu tukang londri bolot dan salah denger pas ngitung kaos. TAPI TETEP AJA GUE NGERASA ADA YANG ILANG GITU LHO!

Jadi, kepada siapa pun yang menemukan kaus-kaus saya,
TOLONG KEMBALIKAN SECEPATNYA.


*UPDATED*
Setelah baca komentar di beberapa postingan sebelum ini, sepertinya gue harus klarifikasi: Gue dan Arip memang tinggal di satu rumah, TAPI TIDAK SATU KAMAR, YOU KNOW! KITA PUNYA KAMAR SENDIRI-SENDIRI. Ehem. Sekian dan terima kasih.
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, June 7, 2014

Ngantuk Pembawa Petaka

Kayaknya gue butuh alarm baru deh.

Belakangan ini jam tidur gue lagi berantakan abis. Kayak yang pernah gue bilang sebelumnya, hampir tiap hari gue tidur jam tiga pagi. Pokoknya, ada aja yang dikerjain. Karena biasa tidur pagi, gue jadi bangun siang mulu.

‘Coba aja setel alarm,’ saran si Arip.

Gue yang tidak kepikiran sampe sana (betul, otak gue setecek itu) langsung ngeset alarm hape dengan rusuh. Gue pasang alarm jam 5, jam 5 lewat 10, 5 lewat 20, setengah 6. Setelah memasang alarm tersebut, akhirnya… gue tetep bangun siang!

Hehehe. Buset deh kebo banget ya gue.

Ternyata oh ternyata, pas kemaren diselidiki… gue salah set alarm. Ringtone-nya cuman bunyi ‘Tidung! Tidung!’ doang. Pantes aja gue kagak kebangun! Kutu aer!

Seringnya tidur pagi ini membuat gue jadi ngantuk sepanjang hari. Dan, kalau udah ngantuk, pasti ada aja hal gak jelas yang datang karena tidak fokus.

Beberapa waktu yang lalu misalnya, pas bangun, gue tiba-tiba kepikiran, ‘Ngeteh kayaknya mantep nih.’ Gue pun berjalan ke dapur, mengambil gelas dan sendok, membuka kulkas, menuang gula dan teh lalu menaruhnya ke dispenser. Gue lalu menarik tuas dispenser, ngeliatin air ngucur sambil tolak pinggang dengan pose menawan (dan karena emang encok).

Semakin lama gue tolak pinggang, gue merasa ada yang aneh. Gue menatap gelas tersebut dalam-dalam.
‘Hmm.. kok nggak jadi coklat, ya.’

Gue lalu mendorong tuas dispenser, mematikan air. Gue mengendus, ‘kok baunya aneh, ya.’ (setelah gue pikir-pikir, bau tersebut bisa saja muncul dari mulut gue yang deket idung). Setelah berpikir beberapa saat, akhirnya gue mendekatkan gelas ke bibir. Tegukan pertama dan… glek.  ‘SETAN INI KENAPA HAMBAR GINI!?’

Gue langsung menaruh gelas ke meja, menjauhkan dari gue. Eeehhh setelah gue cari tahu, ternyata, asal muasal teh hambar tersebut, tidak lain tidak bukan, adalah karena… dispensernya belum gue colokin. Hehehe. Pantes aja tadi gak ada asepnya! Huhuhu efek ngantuk nih.

Efek ngantuk ini juga membawa malapetaka dua hari lalu. Ketika itu gue lagi ngetik-ngetik di perpustakaan kampus. Waktu menunjukkan pukul 16.00. Berhubung udah ngetik dari jam 12.00, maka rasa lelah pun muncul. Sewaktu ngeliat ke bawah, karpet perpustakaan seakan berkata, ‘Adi, sini Adi, gulingi aku, Adi…’

Gue jawab dengan tegas, ‘Tidak, Karpet. Ini tempat umum. Banyak orang.’ Tiga detik kemudian, gue udah guling-gulingan di karpet.

Hehehe. Karpetnya empuk bro! Enak banget pokoknya. Tebel, nyaman. Gue diam sesaat. Memandangi langit-langit perpus, memejamkan mata. Pas ngecek jam, tau-tau udah setengah enam!

Kutu aer!

Gue mengecek ke luar jendela. Langit sudah gelap. Perut gue udah bunyi, cacing-cacing di usus gue udah cacingan (lho?). Gue kemudian bergegas membereskan laptop dan perlengkapan lain lalu balik ke rumah buat makan dan memakmurkan kehidupan cacing-cacing tersebut.

Besok paginya, gue yang sedang asyik mendengarkan lagu dari laptop tiba-tiba mendengar bisikan goib, ‘Di, coba dicek Membaca Sejenak-nya..’  Gue mengangguk-angguk. Gue kemudian mengambil ransel, membuka resleting paling depan, tempat biasa gue menyimpan modem. Gue merogoh-rogoh, ‘kok gak ada, ya?’ Gue membuka resleting kedua, merogoh-rogoh lagi. Tetep gak ada. Gue masukin pala ke dalam tas. Gue malah sesak napas. Frustasi, gue membuka seluruh isi tas, membalik dan menggoyang-goyangkannya. ‘KOK GAK ADA, YA?’

Gue panik dan lari ke kamar sebelah, ‘Rip, modem gue kok gak ada, ya.’

‘Kemaren lo bawa ke perpus gak?’

Jeng jeng jeng jeng. Setan alas buntut cicak ekor sapi amandel kucing! Kayaknya pas kemarin buru-buru masukin peralatan ke dalam tas, modem gue gak ikut kebawa. Huhuhu. Gara-gara ngantuk, hilang sudah modemku itu. Modemku malang, modemku sayang.

Beberapa hari tanpa modem, gue jadi merasa kesepian. Karena itu, dari lubuk hati yang terdalam, gue memutuskan untuk membuat surat singkat kepada si modem. Berikut surat yang gue buat (sewaktu nggak ada kerjaan nungguin tukang nasi goreng).

 Kepada modem gue, di mana pun lo berada,

Plis deh gak usah pake sok-sokan ngilang gitu.
Lo itu berharga banget buat gue… tiga ratus ribu kalo ga salah.
Lo tuh tau nggak sih? gue masih butuhin lo.
Nyadar gak?
Kagak kan. Dasar ngga peka. Lo harus inget di saat-saat kita bersama dulu.
Gue pengin kita balik kayak gitu. Soalnya,
kuota lo masih banyak, kutu aer!


Dari Adi si Anak Ngenet.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, June 4, 2014

Inilah Sisi Dari Mahluk Hidup yang Beragam Itu...

Gue sudah gak sendiri. Yahu!

Bukan, bukan artinya gue sudah tidak jomblo lagi, tapi di kosan gue sudah ada orang. Gue gak sendirian lagi di kosan. Itu berarti, gue ada temen ngobrol. Itu berarti, gue ada temen nyanyi-nyanyi rusuh gak jelas. Itu berarti juga, dia tahu kalo kalo gue tidurnya suka guling-guling. Hehehe.

Dan, sosok orang yang hadir di kosan gue sekarang, yang sudah terkenal sekalangan semut-semut kecil, yang sudah berjasa bagi umat manusia, yang diharapkan oleh nusa dan bangsa, bernama… Arip.

Jadi, si Arip baru aja pindahan dari kosannya ke tempat gue mulai senin kemaren.

Awal mula pindahnya Arip ke rumah gue ini dimulai dengan sebuah kalimat di suatu sore,

‘Di, gue bingung nih,’ kata Arip. ‘Gue udah diusir sama Ibu kos, tapi tanggung. Bentar lagi lulus.’

‘Ya udah ke tempat gue aja,’ kata gue, santai. Yang dilanjutkan dengan ucapan di dalam hati, ‘Kebetulan rumput halaman depan udah mulai tinggi…

Jadilah si Arip resmi tinggal di sini selama sesi pengerjaan skripsinya.

Yahu!

Pas awal pindahan terjadi kekisruhan yang cukup membuat jantung gue tercengang (lho, jantung kok tercengang?). Kekisruhan tersebut datang karena SEMPAK-TERNYATA-BARANG-BAWAAN-ARIP-BANYAK-MEN!

Pas pengin bantuin pindahan barang-barang dari kosan lamanya dia gue langsung bingung. ‘ini barang bawaan segini banyak, sementara motor gue cuman satu dan belum pernah diuji coba ngebawa banyak barang. Kalo langsung ngangkut semua…. bisa-bisa motor gue turun bero!’

Tips singkat dari Adi: Untuk menguji apakah motor kamu mampu digunakan untuk membawa banyak barang.. pinjamkanlah motormu ke cabe-cabean. Kalau joknya masih sisa tempat sepanjang satu uluran tangan, itu berarti… cabe-cabean yang paling depan udah kejedug stang.

Singkat cerita, setelah berunding dengan seksama, pada situasi terdesak, dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, kita memutuskan untuk… minta bantuan.

Jadi, akhirnya kita minta tolong Sam, Tiwi, dan Ipul (Benar, Arip memang merepotkan. Hehe. Piss rip.) dalam rangka membawa barang-barang yang SEMPAK-TERNYATA-BANYAK-MEN itu menuju tempat gue.

Dan, howala!

Semua beres cuman dua kali bolak-balik. Dan motor gue tidak jadi turun beroh!

Begitu selesai, di rumah gue, si Tiwi, sosok perempuan yang rambutnya kayak medusa langsung bilang, ’Kayaknya kalian laper, deh. Gue masakin mie ya?’

Mendengar ucapan tersebut, kami pun langsung keluar iler dari kuping. Hehehe. Maklum, laper, bok. Abis bawa barang-barang gede.

Pokoknya, kita pun langsung menyantap mie tanpa banyak cingcong.

Nah, tadi malem, pas si Arip beres-beres barang bawaannya, gue menemukan sebuah perbedaan besar yang membuat hati gue terkoyak. Sewaktu gue nunjuk tas plastik sampah gede banget, yang mahaberat itu, gue nanya, ‘Ini isinya apaan, Rip?’

‘Oh, itu bahan kuliah.’

Setelah dia biang gitu, gue langsung ngibrit ke kamar, ngecek-ngecek buku, dan akhirnya menyadari sesuatu: BAHAN KULIAH GUE KAGAK ADA!

Itulah perbedaan kami berdua. Sungguh tragis dan membuat hati ini tersayat-sayat.

Dia juga orangnya oh sungguh rajin sekali. Sementara gue, oh sungguh biadab sekali.

Dia pagi-pagi udah langsung nebar-nebar bahan skripsi, ngetik-ngetik dan barusan gue cek dia ketiduran. Sementara gue, yang katanya udah dibangunin si Arip dari jam 5 pagi, baru mulai aktivitas pukul delapan.. dan malah ngetik beginian.


Oh, inilah sisi dari mahluk hidup yang beragam itu.
Suka post ini? Bagikan ke: