Sunday, March 23, 2014

Menggila di Magelang (bagian pertama)

Magelaaaaaaaangg. Wuih, sampe juga gue. Gue datang tadi pagi sekitar jam 5an. Tanpa mabok. Inget. Tanpa mabok! (karena udah menegak sekantong antimo). Saking seringnya minum antimo, gue sepanjang perjalanan kerjanya cuman tidur doang. Pas udah mau nyampe aja nyokap ngebangunin terus. Sementara gue ngeles dengan bilang, ‘Iya ini tidur bentar lagi.. 2 menit lagi. Lima menit lagi deh.. dua jam.. dua jam..’

Pas turun pun gue baru sadar-sadar dikit. Suasana masih gelap banget. Bingung karena kepagian, di terminal kita bertiga saling pandang.

Nyokap: Duh, kepagian nih. Gimana, ya?
Bokap: Iya, mana belum ada angkot pula.
Gue: Lho, ini udah sampe?

Pokoknya terminal masih sepi banget. Tapi sewaktu gue ngadep atas, pemandangannya keren abis. Langitnya cerah. Bintangnya banyak. Bulan terang. Jarang banget gue ngeliat yang kayak ginian. Sumpah keren.

Tidak berapa lama ada taksi lewat. Dan, gue baru tahu kalo taksi di sini pake mobil avanza. Avanzanya serem. Seremnya bukan karena si avanza bisa terbang kayak di acara silat indosiar, tapi karena pas si supir keluar, dia bilang, ‘Bade tindak pundi?’

NAHLO, BAHASA APAAN TUH?!

Gue pengin sok asik jawab, ‘Yo. Yomaaaaan!’ tapi takut ditimpuk bokap pake ransel gede. Akhirnya bokap yang jawab dengan bahasa yang juga tidak gue mengerti. Yang jelas setelah bokap ngomong, kita langsung diantar dengan sentosa sampe ke rumah.

Sesampainya di rumah, gue langsung loncat ke kasur, narik selimut, tidur lagi. Hehe. Udaranya dingin banget. Magelang seperti khusus diciptakan buat tidur-tiduran. Namun, karena tidak mau melewatkan kesempatan, gue langsung nawarin nyokap buat nganterin dia ke mana-mana. Roh gue seakan minta diisi udara segar. Jadi, sewaktu nyokap bawa-bawa makanan keluar, gue lari ngejar.

Gue: Bu, mau ke mana?
Nyokap: Mau ke rumah Bude Kus, ngasih makanan.
Gue: IKUT DONG IKUT IKUT IKUT!
Nyokap: Ya udah.

Gue yang penuh gairah dan napsu menggebu-gebu, seketika patah semangat saat mengetahui kalau ternyata. Rumah Bude Kus. Ada. Di depan. Idung gue. Sumpah beneran depan idung. Dua langkah juga nyampe.

Niat: Jalan-jalan menghirup aroma segar kota Magelang.
Realita: Numpang ngesot ke rumah tetangga.

Tapi insting seorang petualang gue tidak pernah padam. Siangnya, pas ngeliat nyokap pengin pergi, gue samperin lagi.

Gue: Bu, mau ke mana?
Nyokap: Mau beli kue.
Gue: (kali ini dengan cerdasnya bertanya) jauh ngga, Bu?
Nyokap: Lumayan. Ke depan.
Gue: IKUT DONG IKUT IKUT!

Kita pun pergi ke pecinan (semacam deretan toko yang dulunya dipunyai sama orang-orang tionghoa), mencari sebongkah kue. Karena udah lama ngga pulang ke Magelang, setiap ngeliat apa-apa, gue langsung heboh.

*pas ada becak lewat*
Gue: Wah, ada becak! Nanti naik Bu NAIK NAIK!

*pas ada orang jualan*
Gue: Wah, ada kupat tahu khas Magelang! Beli Bu BELI BELI!

*pas ngga ada apa-apa*
Gue: Wah, ada udara! Hisap Bu HISAP HISAP!

Setelah berjalan agak lama, kita akhirnya sampai juga di toko roti. Pas di toko roti gue biasa aja. Gue tidak sok-sokan kagum dengan berkata, ‘Wih keren ya ubinnya… ukurannya 30 senti semuaa.’ Nyokap memilih-milih roti sebentar. Menentukan mana yang kelihatan enak (dengan dipegang-pegang, bukan dicicipi) kemudian datang ke kasir. Si kasir celingukan sebentar. Sesekali melihat nyokap, baru kemudian mengambil roti untuk diarahkan ke sensor. Si kasir kemudian berucap ragu-ragu, ‘ Kayaknya pernah kenal ya..,’ katanya. ‘Yang rumahnya di Samban, ya?’

Ternyata, tidak diduga dan tanpa prasangka, si kasir adalah tetangga kita (tapi rumahnya ngga bisa dibilang deket juga). Mereka kemudian mengobrol menggunakan bahasa Jawa. Gue ngga ngerti, memilih untuk menunggu di luar toko… yang ternyata lagi ada kampanye salah satu partai. Banyak orang yang menggunakan setelan hitam-hitam. Tampangnya sangar-sangar. Mereka mengendarai motor sambil digeber-geber. Kenceng banget suaranya. Gue hampir tidak bisa ngebedain mana orang yang niat kampanye mana yang pengin mecahin gendang telinga manusia.


Belum sampai kuping gue keluar paku, nyokap beres beli kue. Dia keluar sambil nyengir tuh-dek-ibu-terkenal-kan-di-magelang-ampe-tukang-roti-aja-pada-tahu. Tapi gue diemin. Dia menghampiri gue dan bilang, ‘Yuk. Sekarang kita beli ayam,’ katanya dengan tampang kalo-tukang-roti-aja-kenal-apalagi-tukang-ayam.

Kita pun beranjak meinggalkan toko roti dan pergi naik angkot untuk beli Ayam Goreng Bu Ninit. Angkot di Magelang, di dalam pikiran gue, adalah tempat yang tepat untuk belajar bahasa jawa. Tadi pas gue naik, ada tiga orang anak sekolahan lagi ngobrol pake bahasa jawa. Mereka ngomongnya cepet banget. Gue coba ngikutin, tapi ngga ada yang nyangkut. Tiap salah satu ada yang ngomong, kedengerannya cuman: ‘&^%$@%!!’ Sekalinya ada yang nyangkut.. kata-katanya malah terdengar aneh: ‘kelambe’.

Gue ngga tahu kelambe artinya apa, tapi gue yakin itu berguna bagi kemaslahatan gue di Magelang. Setidaknya ada kosakata yang gue tahu. Jadi kalo misalkan nanti gue nyasar sendirian, gue masih bisa ngomong, ‘Bu, kelambe, Bu..’ ke orang-orang. Semoga aja mereka mengerti dan tidak menganggap gue orang sarap yang kepalanya baru saja terbentur benda keras.


Ahh.. Pokoknya hari pertama ini gue masih kangen-kangenan sama Magelang. Hirup udaranya. Tariiiikk. Hmm segaaaarrr. Sekarang hampir jam 2 pagi dan kamar udah penuh sama bokap nyokap. Terpaksa tidur di ruang tv deh.


Bonus foto ayam:

Hiraukan bendera partainya karena...




...Bu Ninitnya nyaleg. Kancut.


Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, March 21, 2014

Renungan Pagi-pagi

Malam itu, gue baru saja selesai mandi. Capeknya badan karena seharian menghadiri acara toys and comics festival membuat gue memutuskan untuk langsung menggeletakkan diri di depan tv. Di lantai ada nyokap sedang duduk sambil memegang piring makanan, sesekali menyuap kangkung dengan tangannya. Di kursi panjang ada bokap selonjoran.

Acara di tv menayangkan sebuah adegan di mana seorang bocah tambun sedang berjongkok di depan rumpun bambu dengan diiringi backsound menegangkan (entah kenapa acara sekarang senang sekali menggunakan musik horor). Lalu tiba-tiba datang segerombolan pemuda membawa obor seperti mencari sesuatu. Si anak kecil berada di tengah-tengah para pemuda.

‘Pak, aku di sini, Pak,’ kata si bocah, melambaikan tangan di depan muka salah satu Bapak.

Si Bapak celingukan, seolah tidak melihat bahwa si bocah gendut itu berdiri persis di depannya.

Tidak berapa lama, para pemuda itu pergi begitu saja. Gue tidak mengerti, hanya tertawa-tawa kecil.

‘Bu, itu maksud film-nya apa sih?’ kata gue ke nyokap.

Nyokap menaruh piring ke lantai,’ Oh, itu pasti gara-gara si anak main petak umpet abis maghrib, terus diculik kolong wewe,’ katanya. ‘Makanya yang nyariin ngga ngeliat. Mereka udah beda dunia.’

Gue hanya ber ‘oh’ sambil tertawa.

Nyokap lalu pergi mandi. Gue diam sebentar, kemudian mengganti saluran tv.

Buat gue, lucu aja. Secara tidak langsung, acara tadi mengatakan bahwa jangan main petak umpet malem-malem nanti diculik kolong wewe.

Kenapa ya, kita lebih senang menggunakan kata jangan dalam usaha penyingkiran sebuah pilihan.

Jangan lari-larian di dalam rumah, nanti jatoh.

Jangan makan dengan tangan kiri, ngga sopan.

Kita lebih senang memasukkan pikiran-pikiran negatif ke dalam kepala orang lain, untuk membuatnya memilih pilihan yang lain. Atau emang bawaan orang Indonesia ya? Memberi tahu hal-hal buruk supaya melakukan hal baik. Kenapa tidak langsung saja memberikan akibat apa yang didapat ketika kita melakukan hal baik?

Jangan lupa belajar, nanti ngga naik kelas.

Lho, ngga belajar? Nanti remed aja baru tahu rasa.

Bahkan sejak kecil, pikiran kita telah disuguhkan dengan pengetahuan bahwa kalau kita berbuat jahat, nanti kita masuk neraka. Dan di neraka lidah kita bakal dipotong, badan kita disetrika. Dan pada akhirnya kita menjadi takut untuk berbuat jahat.

Orang kita lebih sering menggunakan hal-hal negatif dengan permakluman: kan tujuannya baik. Kami membuatnya takut.

Maksud gue, emangnya kenapa kalo kita memberikan pengetahuan moral dengan cara menyebutkan hal-hal baik yang didapatkan dari hal baik lainnya?

Jalan kaki di dalam rumah dapat membuatmu sehat, Nak. Kau tahu, orangtua dalam iklan susu yang senyumnya tulus selalu berjalan kaki ke mana-mana , bukan?

Kenal kah kau dengan Habibie si pembuat pesawat itu? Ia selalu mulai belajar lebih pagi dari teman-temannya. Maka belajarlah beberapa menit lebih awal, agar kelak kau dapat menerbangkan mimpimu setinggi pesawat-pesawat itu.

Sadar atau tidak, budaya dan tradisi berpikir seperti inilah yang akhirnya membuat kita seringkali tidak tulus dalam berkegiatan. Kita, orang Indonesia (karena gue ngga tahu cara berpikir orang luar), cenderung melakukan sesuatu hanya untuk menghindarkan diri dari perbuatan keji dan munkar. Datang pagi ke kantor cuman karena takut dimarahin bos, mengerjakan pr cuman biar tidak dihukum dan dipermalukan di depan kelas.

Hal ini, menurut gue, menyebabkan efek domino yang lain.

Untuk membuat diri kita seolah lebih unggul, lebih baik daripada orang-orang lain, kita harus menjatuhkan orang lain tersebut. Membuatnya terlihat jelek.

Si anu mukanya penyok. Mending pilih saya!
Tapi si anu kalo duduk, kursinya langsung anget. Mending pilih saya!

Hasilnya jadi saling sikut-sikutan. Semrawut deh bangsa ini. Hehe.

Memangnya untuk meningkatkan kualitas diri sendiri itu susah? Ya memang susah. Hehehe.

Duh, kambuh lagi deh gue nulis ngga jelasnya. Gara-gara deket pemilu dan mulai banyak yang saling ngejatohin nih.  

Gue hari ini bakal pergi ke Magelang setelah entah terakhir kali kapan. Gile. Gue excited abis…sampai nyokap bilang, ‘Dek,jalur pantura lagi dibenerin, bis kita nanti lewat jalur selatan.’

Oh, aku lemah jalanan bergoyang. Sepertinya nanti bakal bermesraan bareng antimo nih. Hehe.

Jadi, apakah Kresnoadi bakal selamat dan tidak muntah sampai ususnya keluar (ekstrem) ?

Apakah Kresnoadi bakal turun dari bis dengan menawan?


Kita lihat saja nanti.
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, March 14, 2014

Postingan Ketinggalan

Sesaat sebelum mengetik postingan ini, nyokap masuk kamar, membawa sebuah makanan tak berbentuk dengan warna hitam. Gue bertanya nama makanan tersebut dan nyokap bilang kalau ternyata itu adalah..dendeng. Iya, dendeng. DENDENG RUSA. Iya, rusa. Santai aja dong.

Gue yang belum pernah makan daging rusa seketika terusik. Jiwa omnivora gue bangkit. Hehehe.

Gue pegang-pegang dendeng rusa itu, terasa kenyal. Gue ambil satu bongkah, lalu memasukkannya ke dalam mulut dengan perlahan.

Hmm…kenyal. Manis dikit di depan. Gurih. Lalu kecut. Lalu asem. Asem banget.

Setan. Makanan apaan nih?

‘Gimana, Dek? Itu ibu beli di Lombok, loh.’

Gue bingung. Mau bilang ngga enak, tapi takut dicincang. Setelah berpikir sebentar, akhirnya gue menemukan cara terbaik untuk menjawab. Teknik ini gue adaptasi dari tayangan di televisi. Acara makan-makan yang tanpa harus bilang, ‘Gile, ini makanan hasta la vista abeess!’ udah bikin yang nonton ngiler. Yaitu, teknik sok-sokan ngemut makanan dengan muka menjiwai.

‘Mmmmm…’ Gue manggut-manggut.
‘Mmm? Gimana?’
‘Mmmmmmm..’
‘Wah, pasti enak banget ya. Itu kamu sampe menghayati gitu makannya.’
Nyokap keluar kamar.
‘HHMMMMMMAMPOOOS!! MAKANAN APA INI? KENAPA RASANYA KECUT KAYAK KETEK DIGAREMIN GINII?!!’

Sepertinya, setelah hari ini, gue tidak akan makan daging rusa lagi. Pok kapok. Hehehe.

Lanjut, belakangan gue lagi keranjingan main Final Fantasy Tactics Advanced di laptop. Mainnya pake emulator buat game boy advance. Lumayan mengenang game-game zaman dulu juga nih. Zaman-zamannya ps satu. Banyak permainan seru. Apalagi rpg-nya. Beehhh. Gara-gara game ini, gue malah jadi lupa posting tentang kegiatan gue di Bandung kemarin. Baiklah, langsung saja. Ini diaa.(cerita pertama kali gue sampe Bandung, silakan baca di sini) Here we go:

Keesokannya, gue langsung minta muter-muter ke Radit. Tempat pertama yang harus menjadi korban kebinalan kami adalah gedung sate.


Pas kita sampe sana, cuaca lagi gerimis-gerimis sendu gitu. Jadi ngga banyak hal yang bisa dilakukan. Paling cuman ngeliatin orang latihan American Football di lapangan.

Setelahnya, kita lanjut ke dago untuk melihat Bandung dari atas. Lumayan bagus sih pemandangannya. Udaranya juga sejuk. Tapi pas gue tanya Radit, ternyata Bandung udah ngga sedingin dulu. Malah, cenderung panas. Buset. Panasnya Bandung aja bikin gue menggigil, gimana dingin ya? Bisa-bisa gue goyang YKS di tengah jalan raya. Hehe ngga nyambung.



Sebelum difoto ada yang bilang, 'pas hitungan ke tiga, masuki alam bawah sadar anda lebih dalam lagi.'

Abis dari sana, kita pergi ke sebuah tempat bernama Reading Light. Tempatnya asik banget. Banyak buku. Bisa ngobrol sekaligus nyari bacaan yang enak.

gambar ambil di google

Hal yang membuat gue betah main sama Radit dari dulu adalah bercandanya. Lawakannya paraprodoskian banget. Permainan kata-kata. Padahal ngga lucu, tapi entah kenapa kalo dia yang ngomong bawaannya pengin ketawa mulu.

Misalnya gue jatoh terus dengkul kanan gue lecet. Nanti dia bilang, ‘Oh dengkul kanan lu lecet? Gue tahu. Berarti yang kiri nggapapa.’ Tuhkan. Padahal gitu doang, tapi ngga tahu kenapa gue ketawa puas banget kalo dia yang ngomong.

Mungkin gara-gara djejelin lawakan kayak gitu dari SMP, sekarang pas gede malah jadinya nge-fans sama Mitch Hedberg. Oh, akulah Adi, penggemar Mitch Hedberg garis keras. Huehehe.

Sesudah dari Reading Light, kita lanjut makan malem di Steak Ranjang. Pas dia bilang steak di sini enak dan murah, gue langsung antusias. Sambil menunggu pesanan datang, Radit ngasih tahu sebuah rahasia: ‘Elu tahu ngga kenapa di sini rame?’ katanya. ‘Soalnya. banyak yang dateng.’

Tae.


Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, March 9, 2014

Akhirnya Posting Lagi

Biarkan saya mengawali postingan kali ini dengan sebuah kalimat:
Faaaaaaaaakkk. Gue pengen nonton final all England kenapa malah mati lampuu!!

Hehehe. Oke, cukup, cukup.

Hmm.. akhirnya bisa nulis postingan lagi. Kangen juga sama keriba-keribo. Perasaan baru 5 hari tapi kerasanya udah lama banget ngga posting. Mari kita salahkan orang yang menemukan konsep jadi sarjana harus skripsi dan mau skripsi harus penelitian. Hehehe.

Gue belakangan ini lagi ngurusin penelitian sendiri dan temen-temen seangkatan. Kemaren aja gue baru angkat-angkat kayu segede bujug (apa pula itu segede bujug?) dan nyusun kayu bertingkat-tingkat. 

Alhasil, sekarang badan gue masih terasa pegel. Untuk dapat membayangkan bagaimana pegelnya gue, silakan kalian pejamkan mata. Kemudian letakkan tangan kalian ke depan. Bayangkan kalian sedang bersiap memangku sesuatu di atas tangan kalian. Lalu tiba-tiba ada Okky Lukman duduk di atas tangan kalian. Lalu di atas Okky ada Onta. Di atas Onta ada astronot lagi duduk sambil megang rudal. Dan di atas rudal... ada Adul lagi gelayutan. Yah, pokoknya kira-kira gitu deh.

Sebelumnya, gue bahkan ke Bandung naik motor, nganterin temen untuk mengambil bahan penelitiannya. Lalu timbul secercah  pertanyaan dari dalam hati: terus penelitian gue sendiri kapan dikerjain?

Lalu tukang susu murni lewat. Gue lari keluar, beli yang rasa stroberi dan seketika lupa akan pertanyaan tersebut. Hehehe.

Kata orang, tulisan seseorang dapat dipengaruhi oleh apa saja. Bisa dari bahan bacaan, film, lagu, kondisi tempat si penulis, juga suasana hati penulis. Nah, gue tiba-tiba pengin berbagi dari mana saja asal muasal tulisan gue akhir-akhir ini. Belakangan gue lagi demen yang rusuh-rusuh. Makanya komedi gue agak kasar. Hehehe. Gue lagi suka nontonin channel-nya Pewdiepie di youtube. Ituloh, si komentator game asal Swedia. Dia ngaco abis. Ngingetin gue zaman pas lagi seneng-senengnya main game dengan brutal. Salah satu video yang gue suka:




Untuk bacaan, gue lagi ngulang baca Kambing Jantan-nya Raditya Dika dan Diary of a Wimpy Kids-nya Jeff Kinney. Itu juga yang liar-liar gimana gitu kan. Jadi, harap dimaklumi aja kalau tulisan gue di sebelum ini banyak kata-kata biadabnya. Hehehe. Kalau untuk lagu, sih, gue lagi suka Sleeping With Sirens yang Satelittes, sama lagu-lagunya Lady Danville. Lagunya cantik dan menenangkan.

Lanjut, ada kabar dari Tiyo, Abang gue. Dia baru aja pindah kerja ke Lampung. Horeee. Pas dapet kabar ini, sekeluarga langsung pada heboh. Respon dari tiap orang di keluarga kita aneh-aneh. Gue terkesan biasa aja karena emang yakin Abang gue ngga bakal kenapa napa. Nyokap panik dan langsung dengan obsesif nanyain segala hal, dari yang penting sampe yang ngga penting:

‘Mas, di sana emang nanti berapa orang?’
‘Mas, di sana tempat tinggal gimana?’
‘Mas, lho, jepit rambut ibu tadi di mana ya?’

Pokoknya nyokap waswas dan khawatir karena bakal ditinggal 2 tahun sama Abang gue. Berbeda dengan nyokap, bokap lebih ke ngasih nasehat dan wejangan-wejangan apa aja yang sebaiknya dilakuin dan jangan dilakuin. 

Pas lagi di jalan pulang ke Bogor dari Bandung, Bokap sempet nelpon. Awalnya gue diemin aja dan merasa ah nanti aja pas sampe Bogor gue telpon balik. Namun, karena Bokap nelpon terus-terusan, gue akhirnya merasa kalau telpon bokap ini penting. Gue pun meminggirkan motor dan segera nelpon balik. Dan. Telponnya. Ngga. Diangkat. Njir, gue makin panik. Gue kebut itu motor dan sesampainya di Bogor gue telpon lagi.

‘Halo, Pak. Tadi kenapa nelpon sampe enam kali gitu?’
‘Hmm jadi gini, Dek. Mas kan udah mau ke Lampung, coba itu kamu tawarin…gesper Bapak yang dari kulit macan.’
‘…’
‘Siapa tahu gespernya berguna di Lampung.’
‘O..oke, Pak.’

Tadi Abang gue berangkat. Dan gue, bokap nyokap, dan Nita, pacarnya, nganterin hingga ke tempat bus damri di Bogor. Rencananya, dia bakal naik pesawat penerbangan jam 5 dan setelahnya masih harus naik bus lagi ke tempatnya sekitar 5 jam perjalanan. Sebelum berangkat, bokap minta foto dulu buat kenang-kenangan. Berikut adalah beberapa foto kita:



Tidak ada patung rusa yang disakiti dalam foto ini

Jam sudah menunjukkan pukul satu dan ini waktunya berangkat. Dua ransel dan sebuah koper besar mulai diangkut ke dalam bus damri. Nita ikut naik damri, nganterin Abang gue sampai ke bandara. Setelah gue rangkum, kira-kira beginilah pesan terakhir dari orang terdekat untuk Abang gue:

Nyokap: Nanti di sana hati-hati ya. Dijaga kelakuannya, jangan aneh-aneh.
Nita: Cepet pulang ya. Cepet bawa uang banyak biar kita bisa cepet nikaah.
Bokap: Mas, ini benaran gespernya nggak mau dibawa?

...
Duh, ini tulisannya kenapa jadi random banget gini yak. Bodo ah. Yang penting bisa posting lagi. 
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, March 4, 2014

Pertemuan yang Absurd

Halo,

Gue baru bangun dan sekarang lagi di Bandung, di kosannya Radit. Gile, udah lama juga gue ngga ketemu dia. Untuk yang belum tahu siapa Radit, bisa ubek-ubek aja blog ini. Pasti nemu kok. Hehehe.

Berhubung lupa alamat kosannya, kemarin, sekitar pukul 6 sore, gue minta dia untuk ketemuan di depan enhai, kampusnya. Dengan jaket cokelat yang bikin macho, gue menunggu di bawah jembatan penyeberangan dengan jumawa.

Gue, dari dulu, entah kenapa sangat suka jail. Gue paling seneng ngeledekin orang dari jauh sambil memasang muka ngeselin. Dan itu yang gue lakukan sewaktu menunggu Radit. Jadi, ketika ada orang lewat, gue sok-sokan jalan ngikutin di belakangnya sambil bilang, ‘Heh, lo! Heh! Maju lo sini!’ Berlagak tengil. Padahal mah, kalo dia balik badan juga gue langsung ashma.

Lima belas menit di bawah jembatan penyeberangan sukses membuat gue mati gaya. Hujan mulai turun kecil-kecil dan gue menaikkan resleting jaket. Gue sms Radit.

‘Dit, buruan. Hujan nih.’

Dia tidak membalas. Gue pun berpikiran jikalau dia sudah jalan. ‘Hmm, pasti bentar lagi nyampe nih,’ gumam gue.

Tidak berapa lama, muncul seseorang dengan gaya berpakaian yang biasa Radit kenakan: celana basket pendek dengan bulu kaki yang lebatnya bisa buat nyekek pala orang, kaus oblong ditambah hodie yang tidak dikancing sambil memasang penutup kepalanya.

‘Dit! Radit!’ gue berteriak.

Dia menengok dan berjalan ke gue.

Ah, akhirnya ketemu juga,’ kata gue dalam hati.

‘Apa kabar, lu?’ tanya gue, memasang muka-wah-si-anjing-kok-mukanya-berubah-ya.
‘Baik gue. Hehehe. Elu gimana?’
‘Baik juga gue. Kosan elu di mana sih? Gue lupa siah,’ tanya gue lagi. Sekarang mulai memasang tampang tapi-kok-bedanya-lumayan-jauh-ya.
‘Gue di Bajuri. Elu ngapain di sini basah-basahan?’ tanyanya, seolah-olah ngga tahu maksud kedatangan gue.
‘Nungguin temen,’ kata gue, yang dalam hati bilang, ‘Nungguin elu, MONGKEEY!!’  Sekarang wajah gue jadi eh-kok-dia-dagunya-abu-kayak-orang-abis-cukuran-jenggot-lah-Radit-mah-kan-kagak-berjenggot.

Lalu ada getar-getar mesra dari kantong.

‘Bentar ya,’ kata gue ke orang itu. Gue kemudian mengambil hape. Dan. Ada. Sms. Dari, Radit.

Gue memandangi orang tersebut. Tampang gue sekarang ganti jadi Lah-si-dungu-di-depan-gue-ini-sopo

Bentar, Di. Gue boker dulu.’

Faaaaaaaakkk. Ternyata Radit belum jalan. Dia masih di kosannya dalam rangka menunaikan hasrat pantatnya.

Lah terus orang ini siapa? Tadi kenapa gue panggil Radit dia malah nyamperin dan sekarang sok akrab gini?

‘Temennya emang nge-kos di mana?’
‘Err.. deket kok,’ kata gue, berusaha menyudahi percakapan.
‘Oh gitu. Ya udah. Gue cabut duluan ya.’

Dia dadah-dadah.

Gue pengin naik ke jembatan penyeberangan dan loncat sambil mengarahkan kepala ke batu yang paling besar.

Oh, pertemuan absurd macam apa ini.

Karena gue belum mau mati muda, jadi gue memilih untuk masuk ke circle k. Membeli sebotol teh untuk menyegarkan pikiran. Gue sms Radit lagi.

‘Gue di circle k.’

Tidak berapa lama, dia nongol dengan muka tak berdosa.

Malam itu, kita makan di tempat ayam goreng dan mulai bernostalgia. Gue cerita ke dia perihal ketemu orang yang mirip dia padahal ngga mirip-mirip amat. Ternyata, kata Radit, kalau ada orang berasa senior di kampusnya, dan dipanggil (sama siapapun) pasti langsung nyaut dan nyemperin. 

Gile. Ramah banget.

Kalo senior di kampus gue, disapa sama orang asing langsung memasang tampang elo-siapa-mau-gue-silet-silet-hah, di sini malah ngasih muka -ealah-ada-dedek-unyu-sini-dipangku-sama-abang.

Ramah sih, tapi kalau terlalu ramah malah kesannya jadi aneh. Hehehe.


Nah, hari ini rencananya gue muter-muter dan main seharian karena besok udah harus balik lagi ke Bogor. Hmm di Bandung yang seru main apa, ya?


Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, March 2, 2014

Ada yang Engga Keribo di Java Jazz 2014


Minggu 02/03/14
01.00 Am:

Sekarang jam 01.00 pagi. Gue baru saja sampai ke rumah Pamulang. Basah-basahan dan barusan menyeduh secangkir kopi panas. 

Jam segini, harusnya gue lagi di Bogor. Sedang enak-enaknya tidur karena memang badan lagi remuk semua. Kemaren pagi aja gue tidur sampe 11 jam. Kecapean abis bantuin penelitian kuliah temen, ngangkut-ngangkut karung belasan kilo di Gunung Walat. Pantat pun udah kempes sebelah gegara bolak-balik Bogor - Sukabumi naik motor dengan total perjalanan 7  jam.

What a faking tired day.

Sampai tiba-tiba, sekitar jam 3 siang, pas lagi main twitter, gue melihat twit dari Rahne Putri:


Dengan semangat anak muda yang membawa nama gratisan, gue iseng-iseng membalas twit tersebut hingga kemudian:


Gile. Cuman ngetwit 'mau' doang langsung benaran dikasih tiketnya. Padahal. Kan. Gue. Iseng doang.

Membaca twit dari Rahne tersebut membuat gue senang sekaligus bingung. Senang karena, ngga tahu kenapa badan gue langsung jadi enteng. Bahu gue yang semula pegel-pegel seketika membaik. Bingungnya karena, gue tidak pernah ke Java Jazz Festival sebelumnya. Takutnya malah tidak sesuai sama bayangan gue tentang Java Jazz selama ini.

Tapi benaran. Menurut gue Rahne itu baik banget. Berani-beraninya dia ngasih tiket ke orang yang dia ngga kenal. Gimana kalo misalnya dia ngasih ke orang yang salah. Pas ketemu orangnya pake peci dan malah teriak teriak, ‘INI PASTI PERBUATAN ZIONIS INI! KAMU SAYA TANGKAP! BUBARKAN ACARA INI! ALLAAHU AKBAR!’ sambil bawa-bawa balok gede. Atau misalnya, si orang yang dia kasih ternyata orang dari pedalaman yang tidak mengerti apa-apa. Sampe di Kemayoran malah bingung, ‘Ono opo kiye?’ Atau yang parah, gimana kalo yang muncul adalah alien. Yang datang ke prj untuk menculik Rahne, membawanya ke Mars lalu menjadikannya Ratu bagi jomblo-jomblo yang tidak mampu bertahan hidup di bumi. 

Di perjalanan, gue berpikir dengan matang. Gue tidak ingin pertemuan dengan Rahne Putri menjadi garing. Gue mulai merenung untuk memilih pembukaan yang bagus. Apa gue harus mengganti nama supaya terkesan macho? ‘Halo Rahne, gue sebenarnya bukan Adi, Gue John.’ Sambil goyang-goyangin otot dada ala Agung Hercules. Tapi malah aneh. Apa gue harus pake bahasa inggris aja, biar dikira smart? ‘Yo Rahne, wazzaappp!!??’ ah, kesannya norak. Apa gue harus lari sambil buka baju, muterin pohon beberapa kali kemudian meluk Rahne kayak di film-film India? Uh, lebih aneh lagi.

Selama perjalanan, gue juga menerka-nerka. Seperti apa Rahne yang sesungguhnya, yang asli, yang selama ini, kelihatan sangat akrab dengan kata-kata. 

Singkat cerita, gue sampai di Kemayoran. Kita janjian untuk ketemu di depan mobil jip radio Ardan. Hal aneh pertama yang kami lakukan adalah, telpon depan-depanan kayak di sinetron. Yak, gue tidak sadar bahwa dia ada di depan gue. Dia menelepon, gue mengangkat, dan terjadilah awkward moment buat gue. Untungnya kegiatan ini tidak dilanjutkan dengan tiupan angin ke wajah Rahne, dia menjatuhkan sapu tangan, gue ambilin, menikah, lalu kita berdua hidup bahagia.

Kita saling memperkenalkan diri dan dia kemudian mengenalkan Triska, temannya yang berambut merah, ke gue. Gue lalu tidak mampu berbuat apa-apa. Gue lebih banyak diam canggung. Grogi bok. Jelas saja, dialah salah satu orang keren yang tulisan-tulisannya sangat menginspirasi. Ia seperti punya hubungan dekat dengan kata-kata. Tulisannya mampu membuat orang berkata, ‘Gila keren banget. Kok bisa ya dia merangkai kata seindah itu..’ sedangkan tulisan gue dapat membuat orang-orang bereaksi, ‘Astaga.. aku telah menodai mataku ini. Ampuni aku ya Allah??!!’

Bahkan, saking canggungnya gue, Triska sampai menggoda dengan menyarankan gue untuk berfoto bersama Rahne. Sumpah sebenernya gue mau banget. Tapi, entah kenapa gue cuman bengong kayak orang kesurupan. Untuk bernapas saja aku sulit. Huhuhu. Payah banget gue, saking groginya sampe kehilangan momen untuk foto bareng. Lain kali ngga boleh kelewatan nih. Yosh!

Momen-momen terbahagia adalah saat Rahne menyerahkan selembar kertas seukuran hvs. Gue memerhatikan kertas itu. Membacanya dengan jeli dari huruf ke kata ke kalimat. Ternyata, itu adalah tiket Java Jazz-nya. Horeeee. Seketika gue langsung girang bukan main. Waktu itu, gue punya beberapa pilihan reaksi:

1. Loncat-loncat sambil gigitin kertas tiket Java Jazz saking girangnya.
2. Lari menerobos antrian orang dan masuk sambil jerit-jerit saking girangnya.
3.   Kabur, lalu mengendap-endap ke depan prj buat jualan tiket.
 
HAHAHAHA. AKULAH ADI, SI CALO TIKET, YANG TIKETNYA DAPET GRATISAN DARI RAHNE.

Setelah berjingkrak-jingkrak kecil karena baru pertama kali megang tiket begituan, kita bertiga masuk dengan antusias. Tempat pertama yang kita datangi adalah booth creativepreneur. Di sana, Rahne dan Triska membuat tato sementara gue keliling ngeliatin merchandise yang dijual. Melihat barang-barang bagus yang dijual, gue langsung norak. Gue pergi ke rak berisi jam tangan, memegangnya, lalu memandangi pergelangan tangan sendiri. Membayangkan diri gue memakai jam tangan gaul nan macho..sampai gue sadar kalau harga jam tersebut bisa bikin gue tinggal di pom bensin. 

Selanjutnya, kita pergi ke booth firstmedia. Di sini yang tampil adalah Bella Kalolo. Seorang musisi perempuan asal Selandia Baru. Musik yang dia bawakan cukup enak. Berdebum-debum. Vokalnya empuk sehingga enak didengar. Kita bertiga menikmatinya sambil melahap popcorn yang dibawa dari booth sebelumnya.

Sekitar pukul 8 malam, gue sms Lukman, teman yang kala itu datang juga di Java Jazz, menanyakan posisi dia.

‘Ini lagi mau ke JKT48. Panggung depan.’

Dengan hasrat lelaki jantan, gue bilang ke Rahne kalo pengin pindah ke panggung depan. Berhubung bunyi musik sedang keras, suara yang keluar dari mulut gue jadi tidak jelas.

‘Kak, mau ke pangaeogiun pan yaagg!!’
‘Apa?’
Gue pun menunjuk-nunjuk ke arah depan. Berharap dia mengerti maksud gue.
‘Mau ke panggung depan! Liat Jeketi!’ kata gue.
‘Oooh. Oke. Makasih ya, Di. Kali aja kita nanti ngga ketemu lagi!’ katanya, mengeraskan suara.
‘Ngga mungkin!’ jawab gue. ‘Kita pasti ketemaufauag ghiii!!??’ (yang artinya: kita pasti ketemu lagi)

Setelah dadah-dadahan, gue segera melesat ke panggung depan, nonton JKT 48. Penasaran karena belum pernah menonton JKT 48 secara langsung.

Lagu pertama:
Ah, gini doang ternyata. Ngga seheboh yang dibicarakan orang-orang.

Lagu kedua:
Hmm.. lagunya lumayan.

Lagu ketiga:
Bolehlaah yaa.

Lagu keempat:
Jogetannya oke juga.

Lagu kelima:
Mimisan.

Lagu keenam:
Mulai kehabisan darah. 

Lagu ketujuh:
Terkulai lemas di aspal.

Lagu kedelapan:
Tewas diinjak-injak penonton.

Hehehe. Gue ngga bisa menilai sih bagus atau enggaknya. Tapi buat gue seru aja ngeliat cewe rame-rame di atas panggung. Untungnya tidak ada penonton yang histeris atau rusuh atau anarkis. Jadi enak aja nontonnya.

Mulai bosen, gue akhirnya muter-muter dan masuk ke salah satu hall. Di sana ternyata yang main orang jepang. Keren, broh. Mereka bertiga. Pianis, bassis, sama drummer, tapi pemain aslinya hanya si pianis. Bassis dan drummernya cuman bantuin. Si pianis Jepang ini kelihatan necis. Ia berambut lurus panjang dan menggunakan topi bowler. Namanya gue lupa. Yang gue denger dari Si MC: Scrhopauearr head (yang kedengeran cuman head-nya aja). Susah namanya. Hehehe. Karena ribet, mari kita panggil saja Si Orang JePANG BErambut panJANG itu dengan sebutan Si Opang Bejang.

Si Opang Bejang membuka dengan memperkenalkan diri menggunakan bahasa Indonesia sambil menyontek dari kertas yang dia pegang. Selang beberapa saat, Triska dan Rahne tau-tau muncul di samping gue. Tuhkan bener, kita bakal ketemu lagi. Huehehe.

Musik Si Opang Bejang ini gue suka banget. Emang deh, orang jepang paling bisa kalo bikin musik-musik instrumental. Selama tampil, Si Opang Bejang sering membuat ktia mangap-mangap sendiri karena keahliannya bermain piano. Tapi yang paling lucu adalah si drummer. Dia sering ngelawak dan ketawa-tawa sendiri. Bahkan, main di Java Jazz aja pake kaus pink dan celana pendek biru muda doang. Berkat dia, gue jadi belajar bahwa menjadi keren tidak harus berpenampilan rapih. Dengan prinsip seperti itu, nantinya gue bakal ke mall pake sarung doang. Gue pasti..bakal digelandang ke panti sosial terdekat. Hehe.

Setelah menyaksikan Si Opang Bejang, gue berkelana mengitari seluruh Java Jazz Festival. Dan akhirnya pulang hujan-hujanan jam dua belas malam.

Malam itu, ada orang gila yang merusuh di Java Jazz Festival.
Dan orang itu, tidak keribo.

Uh, ternyata panjang juga ya tulisan ini. Ngga sadar ternyata udah mau jam setengah tiga aja. Saatnya berkencan dengan kasur, nih. Hohoho.

Terima kasih buat Rahne Putri yang ngasih tiket dan mau main bareng. Juga buat Triska yang orangnya rusuh dan sering joget-joget sendiri. Buat popcorn-nya juga! Terima kasih. Semoga kita bisa bertemu lagi nanti :D

Barusan gue mencari Si Opang Bejang di Youtube, ternyata nama aslinya Schroeder-headz (tetep aja susah!). Ini beberapa lagu yang menurut gue mantep:



Suka post ini? Bagikan ke: