Saturday, December 13, 2014

Mudah-mudahan Kepalanya Masih Utuh dan Berfungsi dengan Baik

There are good news and bad news!

The good news adalah, Teka-Teki udah jadi sekitar 60%. Ini berarti, bentar lagi beres! Yosh! Gue usahain minggu ini selesai. Salah satu hal yang paling menyebalkan dari membuat cerita interaktif adalah menentukan ending dari setiap cerita. Gue stres sendiri. Terkadang kalo udah mentok, gue mikir, “Ini gue kasih pilihan apa gue matiin aja ya sekalian karakternya?” Hahahaha. Gue mendadak jadi psikopat.

Doakan biar cepat kelar ya!

--
Sekarang bagian bad news.

Gue adalah orang yang cukup menghargai waktu. Dari dulu gue selalu memanfaatkan waktu dengan seefisien mungkin: tidur, gegoleran, males-malesan di kasur (kok gak bermutu banget ya?).

Tetapi memang betul. Kalau gue lagi merasa refreshing adalah kegiatan yang asoy, ya gue pengin “memakai” waktu yang gue punya untuk istirahat dan main. Sebaliknya, kalau menurut gue ada sebuah kegiatan yang tidak gue sukai, ya gue gak bakal malas “menukar” waktu gue untuk hal tersebut. Mungkin ada pepatah yang mengatakan waktu adalah uang. Tetapi gue tidak sepenuhnya setuju dengan itu. Karena waktu itu berharga. Dan cinta yang berharga tidak bisa dibeli dengan uang. Tsah. Karena itu gunakanlah waktu Anda untuk bercinta (lho?).

Buat gue, waktu bukanlah uang. Waktu adalah time.

Nah, ngomongin waktu, gue punya kebiasaan yang dianggap aneh oleh orang lain. Sifat tersebut… adalah…. suka nyeruput ubun-ubun perawan.

Enggak lah. Maksud gue, nonton film. Berbeda dengan kebanyakan orang, gue adalah orang yang “biasa banget” atau bahkan bisa dibilang sebagai orang yang kurang suka menonton film. Gue adalah orang yang sangat picky untuk urusan film perfilman ini.

Gue gak suka aja udah ngabisin 2 jam di bioskop (atau depan laptop), eh ternyata filmnya nggak seru. Biasanya kalau lagi kayak gini, pas di ending film gue melenguh di bawah layar bioskop, “Kembalikan waktu sayaaa!!”

Kejadian-kejadian seperti itulah yang pada akhirnya membuat gue lebih selektif ketika ingin menonton film. Setiap kali mau nonton, gue selalu menonton trailer-nya terlebih dahulu, bertanya ke orang yang udah nonton, cari-cari review-nya saking gak mau kecewa. Terus, karena Deva adalah seorang movie freak, kemaren pas di telpon gue sok-sok ngebahas tentang film biar nyambung. Dan di sinilah bad news itu terjadi…

Gue: Eh kamu gak nonton Doraemon?
Deva: Enggak ah! Kata temen aku gak seru.
Gue: (dengan sotonya berkata) Eh, tapi kan ada tau film lain yang seru!
Deva: Film apa?
Gue: Bentar, aku buka internet dulu.

Gue langsung loncat dari kasur, lari ke meja, buka laptop, ngecek cinema 21 dan lima detik berselang ternyata… film-nya gak ada yang gue kenal. Mampus.

Deva: Film apa yang bagus?

Gue masih ngescroll-scroll… sampai tiba-tiba, mata gue tertuju kepada satu cover film. Cewek. Gaun putih. Mistis.

Karena sebelumnya Deva nantangin gue bilang, “Emang kamu berani nonton film horor?” jadi gue merasa bahwa film tadi cocok sebagai bahan pembicaraan. Maka gue langsung nge-klik film tersebut. Hingga perasaan gue nggak enak pas ngebaca judulnya: Bidadari Pulau Hantu.

Glek. Gue langsung gak yakin.

Gue: A-ada nih. Bidadari Pulau Hantu.
Deva: Ehm. Kok judulnya aneh gitu ya? Tentang apa sih itu?

Gue baca sinopsisnya bentar, dan taunya ceritanya tentang Evan dan Gesti, seorang pasangan yang mau foto pre-wedding. Terus mereka ke sebuah pulau, terus diteror deh sama hantu bergaun pengantin yang bawa celurit.

“Hanjir cerita apaan nih!” Gue kesel sendiri. Kok kayaknya klise dan banyak banget ya film horor bercerita kayak gini? Liburan ke pulau. Seneng-seneng. Ada setan. Mati. Yang lebih begonya lagi, nama pulau yang mereka pake buat foto pre-wedding di film ini adalah: Pulau Kematian.

Ya kali ada cowok tiba-tiba bilang ke tunangannya, “Yang, nanti kita kalo foto pre-wedding di pulau lain aja ya. Aku udah nemu pulau yang menggambarkan hubungan kita yang manis ini.” Pas ceweknya nanya “Di mana?” si cowok ngejawab sambil melotot, “Pulau Kematian.”

Deva: Hei. Tentang apa itu tadi filmnya?

Gue, karena tidak mau keliatan cupu, akhirnya ngeboong. “Jadi, Bidadari Pulau Hantu itu.” Gue menelan ludah. “Tentang bidadari yang ada di pulau hantu.” Krik krik krik. “I-iya.” Gue udah ngga tahu lagi mau ngeboong gimana, jadi gue ceritain aja versi benernya. “Jadi ada sepasang kekasih gitu mau pre-wedding di sebuah pulau. Terus dia diteror sama hantu….”

“Terus bagusnya di mana?”
“Emm yaaa… yang ini diterornya beda.” Gue kepikiran sesuatu. “Film ini si hantu nerornya pake SMS.”
“Hah? SMS?!”
“Iya. Nanti si calon pengantin dapet SMS terror. Isinya ‘EXPRESS LOAN. Cukup cicil 3 jt/bln dapet 100 jt CASH BACK!!’”
“Yeee itu mah rentenir!” Si pacar ngamuk.
“He. He. He.”

Tidak ingin malu, gue mencari pembenaran. “Tapi yang coming soon ada kok yang bagus!”

Si pacar menantang. “Apaan?”

Gue klak-klik sana-sini. Lalu akhirnya ketemu, “Begin Again! Baguuuuus tuh.”

“Ya itu kan kamu udah kasih tahu!” dari suaranya, Deva terdengar seperti pengin jedotin palanya ke tembok.

“Ehm.” Gue melanjutkan ke halaman belakang. “EH! Ini ada nih! Horor!”
“Apa?”

Gue kembali shock setelah baca judulnya.

“Emm… Rumah Kosong.”
“Hah? Apaan lagi tuh?”
“Filmnya tentang rumah gitu… yang gak ada orangnya.”
“YEEEEEEEEEEEEEE!! ITUMAH AKU JUGA TAUUU!!!”

Lalu heniing.

Satu detik tidak ada suara.
Tiga detik tetep gak ada.
Sepuluh detik terdengar suara ‘DUAK!’


Oh, bunyi apakah itu? 
Satu hal yang gue harapkan,
Mudah-mudahan kepala si pacar masih utuh dan berfungsi dengan baik.
Share:

41 comments:

  1. Hahaha. Lagian kamu 'you don't say' semua deh sinopsisnya. Aku masih kefikiran sama si pak RT sama si mbak-mbak penjaga konter yang ga laku jualan di hutan itu. Wahai pacarku, kurang-kurangin deh ya ngemil pembugkus bantal, otak kamu udah kesumbat kapuk. :")

    ReplyDelete
  2. Buset dah Indonesia filmnya masih aja begitu ya. Kirain gitu produsernya udah pada dirukiyah dan insyaf, ternyata belom.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mesti cepet-cepet diruwat kayaknya :))

      Delete
    2. Haha film indonesia gitu-gitu mulu

      Delete
  3. Kesian Deva. Semoga psikologisnya ngga terganggu sejak jadi pacar kamu, Di! Bahahah! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah yang aku khawatirkan selama ini...

      Delete
    2. Aku bakalan ngubungin tante ku yang psikolog, kalok ada apa-apa.. :'

      Delete
    3. Aku khawatir sama Deva soalnya :D

      Delete
  4. Hoalah... ternyata elo udah punya yang baru ya? selamat-selamat...


    Eniwei, itu beneran hantunnya nerros SMS ‘EXPRESS LOAN. Cukup cicil 3 jt/bln dapet 100 jt CASH BACK!!'? Waduh gue mau banget tuh. Di, kalo ketemu hantunya bilangin gue mau gitu, oke?

    Bantuin gue, pleasee :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak lah itu bercanda. Yang bener SMSnya "Maaf ganggu, tolong follow @motivazy ya."

      Delete
    2. hahaha... anjrit.. gue sering dapet begituan tuh di twitter. Spam mulu hahaha :D

      Delete
  5. Ya ampun ._. ternyata ada pasangan gila ya :D

    kocak lo bang :D

    ReplyDelete
  6. ini mah double LDR, kak beby sama febri, bang adi sama kak deva nimbrung.
    ah percuma ada film bagus, nggak ada yang diajak nonton. gue cari pacar dulu ah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset, mau nonton aja syaratnya cari pacar dulu. :))

      Delete
  7. Tos dulu lah kita, karena sama-sama memanfaatkan waktu dengan seefisien mungkin *Toss :))

    ReplyDelete
  8. Tos dulu lah kita, karena sama-sama memanfaatkan waktu dengan seefisien mungkin *Toss :))

    ReplyDelete
  9. semoga saja kepala masih berfungsi dengan baik....dan cerita interaktif bisa tuntas seperti yang diinginkan...
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin! Salam juga untuk orang Makasar! :)

      Delete
  10. Ahahahhaa

    Asli kocak banget itu foto pre-wed di pulau kematian :)))))

    *ngakak jungkir balik kayakng-kayang lalu ambruk ke sawah*

    P.S.
    Tenang aja.. itu suara si pacar yang roboh pingsan ke kasur gegara kena timpuk koran gulungan yang dilempar loper dari jalan komplek kok. amann :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buset jauh amat kena lempar tukang loper koran. :))

      Delete
  11. Replies
    1. Iya, nanti filmnya dua jam nyorot-nyorot rumah nggak ada isinya.

      Delete
  12. gila, kaget saya pas di bagian nyeruput ubun-ubun perawan..hahahahahaha

    ReplyDelete
  13. Hehehe, kocak. Btw, aku juga selalu cek situs IMDB dulu sebelum nonton film, supaya ada gambaran dan yang terpenting gak buang-buang waktu :p

    ReplyDelete
  14. Ckckck... gue turut prihatin sama pacar lo. Semoga dia tetep sabar ngadepin elo, Bang :")

    ReplyDelete
  15. haha lucu,,tapi kasian juga kalau terjadi sesuatu sama kak deva,semoga kak deva sabar menghadapi sikap bang adii :)

    ReplyDelete
  16. hahaha lucu, kasian deva di boongin :)

    ReplyDelete
  17. semua berawal dari doraemon. hahaha :))

    ReplyDelete
  18. Itu Deva beneran cewek kan? Entar gw deh bikin film horor hantu waria. Jadi tuh waria ditabrak lari sama becak, warianya mati dalam keadaan nyangkut di atas pohon. Jadi ada unsur warkopnya juga di sana dan lu harus nonton.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidaaaaaaaak!! Awas aja kalo tiba2 gue nemu FTV kayak gitu di SCTV, lo adalah orang pertama yang gue cari feb. Camkan ini baik-baik.

      Delete
  19. Mungkin setelah 10 detik berpikir akhirnya si deva memutuskan untuk membenturkan kepalanya ke tembok biar dia amnesia kalo dia punya pacar sejenis lo bang dwi,, u.u

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/