Wednesday, November 12, 2014

Pengangguran? Nelor Aja

Banyak yang mengatakan bahwa kelulusan adalah hal yang paling dicari oleh setiap mahasiswa. Kelulusan adalah surga dunia di mana tiap mahasiswa melepas beban berupa tugas-tugas kuliah dan laporan yang begitu nista banyaknya.

Mereka tidak tahu,
bahwa di depan mereka sudah menunggu rintangan paling besar.

Betul sekali, pengangguran.

Ibarat sebuah game, perkuliahan adalah Mario Bros. Di mana kita harus menyundul batu bata yang keras untuk mencari apa yang kita inginkan, harus lompat menghindari jamur, serta lubang yang siap membunuh kita kapan saja. Sampai pada akhirnya, kita lompat dengan kekuatan terbaik, menghempas langit untuk mendapat bendera terakhir. Setelahnya, si Mario akan masuk ke dalam istana.

Sama seperti permainan Mario Bros, di dalam perkuliahan, musuh kita adalah orang-orang lain.

Hal ini berbeda ketika kita lulus. Sesudah lulus, musuh terbesar adalah diri kita sendiri. Kita yang menentukan, apakah akan bekerja keras untuk mengurus istana kita, atau santai-santai di dalamnya, sampai istana kita berantakan.

Wait, wait. Ini kenapa serius banget ya?
Hehehehe.

Buat gue jadi pengangguran itu seru. Gue tiap hari bangun siang, lanjut tidur siang, bangun sampe malem, terus lanjut lagi tidur malem (ini mah tidur sepanjang hari ya?). Berhubung di rumah gue sekarang ada Radit (cerita tentang Radit ada di dalam ebook keriba-keribo), kita sekarang sampai di tahap ‘nyoba-nyoba warung makan’. Setiap hari kerjaan kita cuma saling nanya, ‘makan apa kita, cuy?’

Dan serius, pertanyaan itu makin lama makin sulit kita jawab. Kayaknya kok semua makanan udah kita coba. Biasanya, kalo udah mentok paling ujung-ujungnya makan nasi goreng. Tapi itu hanya berlangsung sebentar. Beberapa bulan yang lalu, tukang nasi goreng satu-satunya di deket komplek kita ngilang. Diganti tempat ngopi gitu. Terus gue harus ngopi tiap hari gitu? Oh no, gue tidak mau menderita mencret musiman.

Di sisi lain, sekarang gue lagi nyoba belajar tentang dunia perkaosan gitu. Yang mana sekarang udah beda banget sama dulu. Sekarang lagi rame kaos gildan sama fruit of the loom. Harganya cing, makin naik aja. Sekarang juga lagi heboh sablon DTG. Ituloh, jadi semacam langsung ngeprint desain ke kaosnya, nggak pake sablon kayak dulu lagi. Terlebih lagi, kaos cottom combed yang dulunya berasa paling keren, sekarang udah dikalahin sama cotton bamboo.

Si Radit sendiri sih masih nyari-nyari lowongan buat jadi chef. Susah juga  ternyata nyari lowongan untuk profesi yang khas gitu ya? Terakhir sih dia masih mikir-mikir, katanya ditawarin temennya untuk kerja di Oman, tapi di sana ada mantannya. Dia kayak yang udah males gitu untuk ketemu sama mantannya.

--
Baru-baru aja gue baca berita, katanya lahiran Asyanti mau diliput secara live gitu ya? Oh, fuck. Kenapa lagi sih ini. Setelah acara nikahan Raffi Ahmad live, sekarang kenapa semua acara tv ikut-ikutan menyiarkan kegiatan artis nggak penting secara langsung gini sih.

Lagian, kira-kira apa ya yang bakal diliput selama Asyanti melahirkan nanti? Setau gue aja orang yang lahiran, keluarganya disuruh nunggu di tempat terpisah. Apa ini berarti nanti si reporter bakal masuk-masuk ke ruang lahiran, menyorot (maaf) lubang tempat keluarnya si bayi, sambil berkomentar, ‘Yak pemirsa. Ini adalah saat-saat yang paling kita nantikan! Seperti yang sudah kita ketahui bersama bahwa anak dari Anang-Asyanti adalah laki-laki. Tetapi, kita akan melihatnya sebentar lagi. Apakah tititnya akan sebesar kacang polong? Kita tunggu saja pemirsa.’

Masih nyambung berita-beritaan. Beberapa hari yang lalu gue nemu berita supersinting. Yaitu tentang seorang kakek yang bisa bertelur. Sumpah, ini gak logis abis. Beritanya bisa kalian lihat di sini. Katanya si kakek ini udah lama nelor (sejak 1998). Dan semakin ke sini intensitas nelornya semakin gede. Dari yang tadinya tiga bulan sekali, sekarang sebulan bisa beberapa kali. Gue sih menduga karena otot-otot anusnya sudah tidak berfungsi maksimal, sehingga sekarang begitu berasa ada aneh dikit di perut langsung PLUNG! Keluar deh tuh telor dari pantat.

Kalau kebiasaan buruk televisi nasional--menyiarkan segala sesuatu yang tidak penting secara live—terus dilakukan, gue gak kebayang bakal ada stasiun tv yang ngeliput si kakek ini. Nanti di iklan-iklan akan banyak tulisan, ‘KITA AKAN MENYAKSIKAN SECARA LANGSUNG SEORANG KAKEK BERTELUR! EXCLUSIVE LIVE DARI LUBANG PANTAT SI KAKEK.’

Nanti di rumah si kakek bakalan banyak kru tv. Si kakek memakai sarung, lalu mengejan di pojokan jamban sambil disorot dengan lampu tembak. ‘Satu… Duaa.. Ti… Engghh… BROT!’ Bukannya nelor, si kakek malah berak beneran.

On a lighter note, kalo gue jadi si kakek ini (dan kalo emang beneran bisa nelor), gue bakal mendalami dan melatih bakat ‘menelor’ yang gue miliki. Kalau sudah ahli, tentu gue gak perlu repot keluar rumah cari makan. Gue tinggal jongkok di atas panci di kompor lalu nelor… dan jadilah telor rebus. Hasil dari pantat sendiri.

Dan kalau sudah expert di bidang ‘menelor’ ini, gue bakal buka usaha peternakan manusia. Begitu lahir, langsung deh gue jual-jualin keluar negeri.


Pengangguran hilang, dompet pun mengembang.
Share:

21 comments:

  1. Bisnis yang bagus tuh mas,kalo berhasil kabarin gue yak?! :D

    ReplyDelete
  2. Ashanty malahan jadi artis wanita paling menginspirasi tahun ini versi intens. *kebanyakan nonton Infotainment*

    Sukses bertelurnya bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? itu serius? menginspirasi karena ngelahirin diliput? nanti anak gue pas sunat minta tititnya di zoom ah, masukin ke acara CCTV biar mengiinspirasi anak SD di luar sana.

      Delete
  3. nggak suka nonton TV lagi, ketinggalan berita gue
    hahaha, bisnis yang bagus, nanti gue order kalo beneran sudah lancar bertelurnya yaaak :D

    ReplyDelete
  4. Kamu bertelor? Astagfirulloh..... Nak, insaf!! Unggas2 nanti pada demo karena keahliannya disabotase ente, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. BUKAN GUE WOI! ITU SI KAKEK SININ BACA YANG BENER MAKANYA ELAH TONG TONG?!

      Delete
  5. Kampret!! Pagi-pagi gue baca beginian. Tema kedua jorok banget --malah gue bayangin lagi. Siaul -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulai sekarang tiap berak dicek dulu rip, siapa tahu keluarnya telor..

      Delete
  6. bang entar kalo lu bneran bertelor, di angkremin yak, sapa tau pas menetas ada jodoh lu :D

    *kabur*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahai Ayu yang dimuliakan, kalopun beneran bakal menetas, gue bukan seorang pedofilia. Jadi paling gue jual-jualin ke Afganistan. Lagian gue udah nggak jomblo. \:b/.

      Delete
  7. Iya kalo netes jadinya manusia, kalo netes isinya eek gimana?
    bisnis lo gagal :D

    ReplyDelete
  8. Pesan moral : Game adalah cerminan dari kehidupan nyata. Hidup Gamer !! \o/

    ReplyDelete
  9. Gue merasakan banyak sensasi aneh membaca tulisan ini...

    ReplyDelete
  10. Ikutan preorder telornya ya gan. Bisa COD dimana nih?

    ReplyDelete
  11. Wah gue kalah update tentang gosip nih-_-

    Gue juga ikutan bisnis clothingan gitu nih, bukan gue sih, abang gue. Gue bantu promo doang. Namanya 'BGBG Street Wear' kalo mau beli, boleehhh :p designnya bagus-bagus :D
    eh sorry jiwa sales gue keluar-_-

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/