Tuesday, November 18, 2014

Mode Demo

Sejauh ini sudah ada dua orang yang beneran komen dan ikutan main #CeritaCinta100Kata yang ada di postingan sebelumnya. Ini dia dua orang keren itu:


--
Sekarang masuk topik.

Mode adalah salah satu hal yang paling tidak gue mengerti. Entah kenapa, buat gue tren berpakaian adalah salah satu hal paling aneh di dunia. Di suatu waktu kita bangga dengan celana cutbray, di waktu yang lain kita mengejek orang yang memakai cutbray. Dulu kita ngeledekin orang culun, yang bergaya rambut klimis, memakai behel, dengan kaus yang dimasukin ke celana. Tapi sekarang semua orang bergaya seperti itu. Yang gak kayak gitu malah dikatain aneh.

Baju-baju yang dipakai untuk model juga menurut gue sangatlah aneh. Kebanyakan dari mereka menggunakan pakaian yang terlalu bagus untuk dikenakan. Saking bagusnya, kok ya kayaknya malah sayang untuk dipakai sehari-hari. Salah satu orang yang selalu menggunakan gaya berpakaian aneh-aneh (literally!) adalah Lady Gaga. Gue pernah ngeliat Lady Gaga menggunakan pakaian dari daging mentah. Hoek. Gue rasa, di antara kita semua, satu-satunya orang yang suka dengan konsep menempelkan daging di tubuh seseorang cuman Sumanto.

"Sikat mananya dulu ya?" tukas Sumanto


Gue sendiri adalah orang yang jarang mengikuti tren (karena emang ketinggalan jaman). Teori gue tentang cara berpakaian cuma satu: pakailah apa yang kamu anggap nyaman, kecuali spanduk XL yang dililitin ke badan.

Ketidaktahuan gue terhadap tren berpakaian ini membuat orang-orang di sekitar banyak yang berkomentar. Temen sekelas pada bilang, ‘Lo cuek banget sih Di!’ atau ‘Baju lo itu-itu mulu deh!’ atau yang paling terakhir, ‘Balikin keperawanan gue?!’ (Lho ini gue abis ngapain?)

Tapi bener aja. Cara berpakaian gue yang terlalu suka-suka terkadang ngebikin orang bingung sendiri.

Jadi ceritanya waktu itu gue lagi ikut Nyokap kondangan. Tempatnya kayak pesta kebun gitu. Karena dari rumah gue gak tau apa-apa, jadi gue cuma make celana jeans dan kaus oblong plus jaket  vintage cokelat (ini jaket emang paling sering gue pake ke mana-mana).

Nah, begitu sampai di tempat kondangan, gue langsung misah sama Nyokap. Dia salaman ke mempelai, which is  anak dari temen kantornya. Sementara gue, seperti layaknya di tiap kondangan, langsung melahap apa-apa yang ada di depan mata: es krim, siomay, anak gadis.

Pas lagi di antrian kambing guling, gue ngeluarin hape dari tas selempang. Tidak berapa lama, tau-tau ada ibu-ibu nyolek pundak gue. Dia menatap gue lamat-lamat. Ekspresinya menandakan kebingungan dan keraguan. Selang berapa detik, dia membuka mulutnya dan bertanya, ‘Kamu dajal ya?’

Bukan deng. Maksudnya dia nanya, ‘Eh, kamu bisa tolong fotoin kita nggak?’

‘Fotoin?’
‘Iya.’ Dia ngejawab sambil langsung manggil ibu-ibu yang lain. Gaya sambil bawa piring berisi kambing guling.

Gue sendiri makin bingung. Karena tidak tahu mau ngerespon apa, akhirnya gue iya-iya-in aja si ibu tadi.

‘Oke, Bu,’ jawab gue. ‘Hmmm kameranya mana ya?’
Si ibu malah balik bingung. ‘Lho, kamu emang gak punya kamera?’
‘Enggak.’
‘Itu di tas kamu ngga ada? Kamu bukannya… tukang foto sini ya?’

Gue diem.

Gue pengin jawab, ‘Nggak ada, Bu. Ini di tas saya adanya tang. Biar saya tarik mulut ibu ampe sobek.’ Tapi gue lagi nggak bawa tang.

Selidik punya selidik, ternyata pakaian gue waktu itu mirip sama tukang foto di situ: pake jaket kulit jadul, bawa-bawa tas selempang. Hadeuh.

Kesalahan fesyen juga mengakibatkan petaka baru-baru ini.

Ketika itu gue baru pulang dari kampus. Udah lulus juga boleh dong main ke kampus. Bukannya sombong, tapi waktu itu gue ke kampus kerjanya muter-muter doang. Setiap ngeliat orang lewat, langsung gue buntutin dari belakang. Gue mengendap-endap, lalu setelah mendapat momen yang pas, gue tepuk pundak si mahasiswa pelan, menunggu sampai dia nengok, kemudian berkata lantang, ‘MINGGIR, SARJANA MO LEWAT!’

Abis itu gue diarak satu IPB.

Hehehe. Gue lupa waktu itu abis ngapain, pokoknya abis dari kampus. Nah, pas di jalan mau ke rumah, gue ngeliat ada sekumpulan ormas rame-rame pake baju loreng-loreng kayak harimau. Kemudian tanpa disadari, timbul sebuah pikiran biadab. Adi sang manusia berambut lurus ini berbicara di dalam hati.

Kayaknya kalo gue berenti terus ngajak berantem mereka semua keren juga nih. Dasar ormas pembuat onar!

Gue masih jalan ngeliatin mereka semua. Muka gue nengok ke kiri. Sampai tiba-tiba,

‘STOP! STOP! WOI! BERENTI LO!’

Gue masih nggak sadar kalo dipanggil, sampai anggota ormas yang di depan pada nyegat.

Mampus gue! Kenapa nih? Gue gak mao mati digebukin ormas!

Di situasi ini gue langsung melancarkan jurus sakti: memasang wajah bengong sambil ngegas terus.

‘WOI BERENTI LO! NGGAK DENGER APA?!’

Gue pengin sok-sok niruin si Bolot di tv dengan pura-pura budeg dan bilang, ‘BELLLIIIIII?!’ tapi kayaknya situasi ini tidak nyambung, jadi gue memutuskan tetap mengegas motor. Berharap mereka berhenti memanggil gue.

Namun,
Tuhan berkata lain.

Para ormas tersebut langsung pada naik ke motor masing-masing, lalu ngejar gue. Gue ngeliat spion, ngegas sekuat tenaga. Mengecek perbedaan jarak antara gue dan si ormas. Sampai di dalam kompleks, gue sudah merasa aman. Gue lantas melambatkan motor. Sampai tiba-tiba…

‘BISA DIBILANGIN NGGAK SIH LO?!’ satu motor langsung nyalip tiba-tiba dan menghadang gue.

Gue pun berhenti. Dan panik. Dan pengin nangis di tempat.

‘TURUN LO! LO KALO KITA SURUH BERENTI, YA BERENTI DONG?!’ Mereka berdua turun dari motornya, menyuruh gue untuk membuka helm.

Gue meremas dada. ‘AAAAKKKHH!! TIDAAAAAKKK JANTUNGAN GUE KAMBUUH!! TOLOOONNGGG!!’

Tapi mereka tidak menghiraukan jurus pamungkas gue. Mereka malah memperkenalkan diri, lalu bertanya dengan nada tinggi, ‘LO SEKARANG JAWAB PERTANYAAN KITA!’
‘Ba-baik, Bang.’
‘Kamu anggota koperasi keliling ya?’

Hah? Hah? HAAAAH? KENAPA JADI KOPERASI?

‘Ma-maksudnya, Bang?’
‘Ya kamu anggota koperasi keliling bukan? Baju kamu cokelat gitu, kayak anggota koperasi.’
‘Bukan, Bang,’ jawab gue.
‘Wah ternyata bukan ya. Kalo gitu makasih ya. Kita pergi dulu ya.’
‘Baik, Bang.’ 

Pas dia udah pergi gue teriak, ‘KOPERASI.. KOPERASI.. BAPAK LO SINI GUE OPERASI PAKE TUSUK GIGI!’

Gara-gara baju sama celana cokelat gue dikira tukang koperasi.

Hmmm..
Tampaknya gue harus demo sama mode.
Share:

24 comments:

  1. Hahaha tampang lo kayak buronan kali makanya sampe dikejar - kejar sama ormas gitu *kaburrr ~~\o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buronan? Huhuhu. Parah banget lo cil.
      Eh iya, apa kabar lo? gila udah lama juga nggak ngeblog.

      Delete
  2. Gue juga termasuk orang yg kurang peduli sama penampilan, tapi kok gak pernah se-melas cerita diatas yah.. kalo kata gue sih kayaknya bukan cuma salah fesyen, mungkin juga tampang ikut berpengaruh. Hehee

    ReplyDelete
  3. eeh kambing, kirain lo berenti mau ngajak berantem bang.

    Iya sih, gue juga gak begitu ngikutin tren yang ada, palingan pacar yang bosen ngeliat gue dan minta gue ganti baju di ruang ganti, masa iya didepannya. Tapi buat gue sih, kita boleh aja make baju sesuai yang kita mau dan nyaman, tapi juga sesuaiin tempat dan kondisinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa tiba-tiba dia nyuruh lo ganti baju. Ekstrem amat. :))

      Delete
  4. gue kirain, lo beneran dipanggil dajal sama ibu'' itu, di. eh nggak yak. padahal gue ngarepnya lo dipanggil gtu sih *eeh

    yah, terkadang gue juga sering heran sih dengan mode zaman sekarang. mau disebut anak gaul, tapi beli'' masih mnta duit sama ortu. rela pake celan sempit, demi dibilang anak gahul. kasian gue.

    ReplyDelete
  5. da elu mah mending di, lu tau kan gue sering pake jaket kulit (sebenernya dengan maksud biar dibilang rock n roll). Eh pernah waktu naik motor di kampung diberentiin ibu-ibu dan dia bilang "mas, kedepan berapa?" DHEG, gue bengong trus jawab "saya bukan kang ojek bu". abis si ibu bilang "oh maaf mas".. Gue langsung jual motor di :((((((

    #lahjadicerita

    ReplyDelete
  6. wah makasih, postingan gue dimasukin hehe, dipromosiin kan jadinya..
    hmm, kok lu cuek, tapi sampe dinilai orang dan disangka orang yang aneh-aneh ya..
    apalagi yang pas disangka tukang foto, miris banget... kadang gue juga cuek, karena gue lebih suka simple, bawahan pake chino atau jeans, terus atasan kaos sama jaket levis atau jaket bola, udah gitu aja..
    alhamdulillah nggak ada yang pernah nyangka macem-macem..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beruntunglah kamu. Mungkin wajahmu mirip seperti manusia.

      Delete
  7. Mungkin bukan cumak dari penampilan kamu, melainkan tampang jugak ikut andil.. :P *kabur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang salah kalau ada manusia tampan? :(

      Delete
  8. Hhahaha anjeer. selalu pecah. mateng banget jokenya :D

    gue juga nggak pernah ngikutin mode bang. gue asal pake baju aja kalau kemana-mananya. ya, makanya nggak laku gini :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh kasian kamu feb. Sini gue pukpuk dulu. \:p/

      Delete
  9. Aku kok kasian bacanya. Emang seceman itu kah? Hahaha.. :))

    ReplyDelete
  10. Kalo dari cerita lu sih kayaknya fesyen lu gak salah. Cuma nasib aja yang kurang beruntung, Di. Bwehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya nasib? gimana gimana? coba jelasin? JELASIN WOI! *nggak sante*

      Delete
  11. Wah anjir, banyak yg ngira salah sama lu. :D
    Yang dikira ormas itu pas dipanggil pasti ngeri banget tuh, wkwk. :D

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/