Tuesday, September 16, 2014

Suit.. Sepentin?

Seiring dengan berjalannya waktu, fungsi sosial media makin berubah. Dulu, jaman-jamannya Friendster, FS dipake buat pure seneng-seneng. Bodo amat mau iseng upload foto dengan gaya monyongin bibir, foto dari ubun-ubun, atau foto kayang di jalan tol sambil makan mie ayam (namanya juga iseng). Sosial media jaman dulu, berbeda dengan sekarang. Kalo sekarang kita majang avatar twitter dengan foto gaya jari nempel di bibir, follower kita bakal nambah banyak. Semua pasti komentar, ‘Cacingan lo?’

Bukan hanya gaya foto, fungsi sosial media secara umum juga berubah. Salah satu sosial media yang berubah fungsinya secara drastis, setelah gue telisik, adalah Facebook. Jaman dulu fesbuk dipake buat wall-wallan. Semakin ke sini, orang males nge-wall. Kita cenderung ngebales wall lewat kotak komen. Semakin ke sini lagi, fungsi fesbuk semakin bergeser: pengingat tanggal ulang taun.

Dulu, selain nomor telepon, tanggal ulang tahun merupakan salah satu hal yang wajib kita inget. Gue masih suka nyobekin kalender di tembok. Begitu sampe ke bulan ulang tahun temen gue, gue bergumam dalam hati, ‘Mampus lo. Bentar lagi kena kita kerjain.’

Sekarang, ulang tahun temen sendiri aja lupa kalo nggak buka fesbuk. Miris sih, tapi mau gimana. Thankies to facebook!

Karena pada ngandelin fesbuk, banyak orang yang kini ngeganti tanggal ulang tahun di fesbuk-nya.

‘Biar yang beneran inget aja yang ngucapin,’ kata seorang temen, sesaat setelah dia ngeganti tanggal ulang tahunnya di fesbuk.

‘Hmm.. sebuah ide yang masuk akal,’ gue berpikir. Kalo emang beneran kenal, mereka pasti nggak bakal ketipu sama tanggal ulang tahun palsu di fesbuk. Biar lebih misterius, nanti begitu ada yang nge-wall gue nanyain tanggal ulang tahun, gue bakal langsung jawab, ‘Tanggal 22, Bro. Rabiul Awal.’

Gue sebetulnya tidak terlalu peduli dengan hal-hal seperti itu karena emang dari dulu gue gak pernah ngerayain ulang tahun. Tapi, ada yang berbeda di ulang tahun gue ke 17.

Ketika itu gue kelas 3 SMA. Masa-masa lagi mau ujian. Gue dari pagi udah senyum-senyum najong. Bawaannya gembiraaaa banget. Tapi, begitu ngedenger cerita temen gue yang sering dikerjain pas ulang tahun, gue jadi parno sendiri. Temen-temen gue ini, mengaku sebagai korban ulang tahun. Udah dilemparin telor, disiram, endingnya… dimintain traktiran. Anjir! Gue kagak mau kayak gitu! Tahu bakal menjadi korban dan dihabisi temen-temen (dan dihabisi isi dompetnya), gue langsung menjaga jarak. Ngeliat temen bawa botol minum gue langsung mikir, ‘Wah, wah, jangan-jangan gue mau disiram nih.’ Ngeliat temen keluar dari kamar mandi, gue panik, ‘Wah, wah, jangan-jangan gue mau disiram aer kencing nih.’ Ngeliat temen nyongkel-nyongkel motor di parkiran, gue langsung mikir, ‘Wah, wah, sejak kapan temen gue gabung jadi anggota curanmor?’

Pokoknya waktu itu gue parno banget. Dikit-dikit curiga. Sampai akhirnya, bel pulang sekolah berbunyi begitu saja. Gue yang sudah mempersiapkan diri, pulang dengan rasa kecewa. ‘Udah, gini doang?’ kata gue dalem hati.

Karena waktu itu lagi masa ujian, sorenya gue siap-siap berangkat les. Pas lagi asik mandi, Bokap ngetok dan bilang, ‘Misi, listrik!!’

Bukan, bukan. Dia ngasih tahu kalo di depan rumah ada temen gue nyariin. Gue waktu itu cuman mikir, ‘Ah, paling si Ega ngajak ke tempat les bareng.’ Gue lalu menyuruh Bokap supaya temen gue nunggu bentar.

Pas beres mandi, gue ngintip keluar lewat jendela. Ealah orang yang gue kira Ega, ternyata, temen, sekelas. Gila. Rame banget. Gue yang waktu itu cuman make anduk doang langsung ngibrit ke kamar, make baju lalu sisiran sampe ganteng. Setelah 137 tahun kemudian (karena gue gak ganteng-ganteng), gue keluar rumah dan bilang, ‘Ini ada apa ya rame-rame?’ Gue lalu disorakin sekelas. Hehehe. Gue malu abis. Belom pernah bok disamperin rame-rame sama temen sekelas. Saking ramenya, kalo waktu itu gue anak yang gaul, mungkin begitu keluar gue bakal teriak mantap, ‘Eeh penontoooon?!’

Terus mereka nyaut, ‘Oooooooooooii!!’

Terus kita adu pantun.

Terus gue digampar Bokap karena berisik di depan rumah.

Setelah acara sorak-sorakan selesai, gue ngebuka gerbang. Lalu, dari tengah kerumunan, keluarlah Ve Amalia sambil bawa kue (buat yang udah baca ebook keriba-keribo, pasti tahu siapa itu Ve Amalia). Gue makin salting, men! Begitu kuenya nyampe di hadapan gue, langsung gue tiup kenceng-kenceng, ‘Huuufff!!’ Tiga detik setelah niup, anak kelas pada ngomel, ‘Nyanyi dulu kali kitanyaaa!’ Hehehe kena omel lagi deh. Saking groginya sih.

Beres acara niup-niupan, mereka langsung pada brutal masuk ke rumah. Bokap, yang kaget karena tahu temen gue ternyata manusia, langsung ke depan beli ayam buat dimakan rame-rame. Terima kasih ya kalian! That was an imperfectly perfect moment. Gara-gara kalian gue jadi tahu betapa yang orang bilang tentang sweet seventeen  itu benar adanya. Dan gara-gara kalian, gue dapet pelajaran: jangan pernah bawa 20 orang kelaparan ke dalam satu rumah sekaligus. Makasih, loh. Jangan pada main ke rumah lagi ya. Bangkai memang kalian semua. Hehehe.

Okay then, kalau di antara kalian ada yang baca ini pas lagi ulang tahun, selamat ulang tahun ya! Semoga yang cewek kian cantik dan yang cowok kian tampan meski takkan sanggup mengalahkan ketampananku!



*UPDATED* 
Sesi gratis E-book keriba-keribo cuman sampai minggu ini ya. Setelah itu link-nya bakal gue down, persiapan untuk e-book yang versi full. So, selamat menanti! :)


Share:

24 comments:

  1. Sosial media memang gitu. Bisa mendekatkan yang jauh, tapi bisa juga menjauhkan yang dekat. Lo tau kan maksud gue? Gue udah follow blog lo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh. Betul sekali wahai Didie hahak. Dari namamu kayaknya Ibumu keselek ya pas namain kamu?

      Delete
  2. Makasih, Di atas partisipasinya. Btw, ulang tahun lu kapan? Gua mo minta makan sama bokap lu juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tanggal 22. Waktu Indonesia Bagian Barat.

      Delete
  3. Happy Birthday, Di... horeee biar ditraktir mie ayam nihh sama bokap lo.. haha...

    ReplyDelete
  4. Aaa seru banget bang :' temen-temen pada kerumah ciyeeee :D aa sosweet. eh, iya, ada Ve Amalia juga cie :p jedag jedug tuh hati :p

    selamat deh bang :p

    oh iya, gue tunggu yang full versionnya !

    ReplyDelete
  5. pesbuk emang udah berubah fungsi... pesbuk udah berubah :|

    oh iya, lo beruntung punya temen yang masih peduli, pasti berkesan banget dan seru juga...
    asik dah~

    ReplyDelete
  6. Sorry, cuma mau ingetin aja kalau ngerjain orang yg lagi ultah pake lemparin telor, tepung, terus disiram pake air itu bego banget. Ga ada kerennya sama sekali. Mending telor, tepung dan airnya dibikin kue terus dimakan bareng-bareng. Jadi ga perlu pake duit orang tua traktiran lagi. Inget itu duit dari orang tua lo. Mereka capek-capek kerja yg nyari duit buat lo. Dan lo seenak jidatnya ngabisin duit itu buat traktir temen-temen lo !? Itu temen apa rentenir ? Lagian belom tentu kalo temen lo yang ulang tahun mereka bakal traktir lo balik.

    Diluar sana juga masih banyak orang yg kelaparan. 1 butir telor bisa dipake buat sekali makan. Ulang tahun kan artinya nambah umur seharusnya lo pemikiran bisa dewasa kayak gitu.

    Kalo habis lempar-lemparanan kayak gitu emang sampahnya bakal lo bersihin sendiri? Ngak! Orang lain yg bakal bersihin. Untung aja yg bershin itu bukan orang tua ato sodara lo.

    Udah gitu aja. Semoga komentar gue bisa aja alat pembelajaran bagi semua orang di luar sana. Thank you, XoXo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh. Jangan main lempar-lemparan ya adik-adik sekalian.

      Delete
  7. suit sepentin lo berapa tahun yang lalu bang ? :p

    ReplyDelete
  8. ah besok pas sweet 17th pengen digituiin jugaa,,, bilangin temen" gue yak Mas...

    ReplyDelete
  9. Lha, gue yang manusia sungguhan ultah ke-17 nggak sweet sweet amat.. menyedihkan :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar ya. Mungkin spesies kita berbeda. \:p/

      Delete
  10. gue Sweet 17 gak ada spesial-spesialnya.. yang ngucapin di FB aja cuma 10 orang :'(

    ReplyDelete
  11. Sweet-nya sweet 17 cuma bisa dirasain sama orang-orang tertentu aja. Beruntung sekali kau, Nak.

    ReplyDelete
  12. di FAcebook gak gue cantumin tanggal lahir, biar yang ingat berarti bener - bener sayang sama gue. dan alhamdulillah pacar ingat, berarti dia sayang gue.

    Maaf curhat :D

    ReplyDelete
  13. bahahahahaha ketawa mulu gw baca tulisan ini geblek
    emang bener sih makin kesini fb cuman dipake buat pengingat ultah doang

    udah jarang euy kepakenya
    hahaha

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/