Sunday, September 21, 2014

Sori, Sarjana

Hoah. Gue lagi hepi nih.

Jadi, ceritanya hari jumat kemaren gue sidang skripsi. Dan hasilnya… lulus! Horeeee!!

Sebetulnya, sebelum sidang gue sempet grogi gara-gara temen banyak yang bilang, ‘Awas, Di. Ati-ati ntar dikerjain loh!’ Karena dosen di kampus gue emang terkenal jail. Tapi, untungnya semua lancar-lancar saja. Satu-satunya pertanyaan yang bikin panik adalah pertanyaan terkahir,

‘Adi, coba kamu nilai diri kamu sendiri,’ kata salah satu dosen. ‘Menurut kamu, kamu pantas dapat nilai berapa?’

Gue lalu berpikir, ‘Hmm ini pasti pertanyaan jebakan.’ Temen gue pernah dikerjain pas ditanya kayak gini. Temen gue, mencoba rendah hati, menjawab, ’50, Pak.’ Lalu dia diserang oleh dosen-dosen. ‘Cuma 50? Ya udah, skripsi kamu kita kasih nilai B!’ Mampus! Gue gak mau dapet B! Tapi gue juga nggak mau ngocol dengan bilang layak dapet nilai gede. Apalagi dengan ngejawab, ‘Saya pantas mendapatkan cinta kasih Bapak.’ Gue belum mau kawin sama om-om.

‘Adi, kamu pantas dapet nilai berapa?’ Sang dosen kembali bertanya.

‘Hmm cari aman cari aman cari aman..’ Gue terus memutar otak. ‘Aha. Gue bilang aja dapet A, tapi jangan terlalu gede. Oke, berarti berapa pun yang penting di atas 75.’ Gue menatap mata dosen, ‘Saya… saya pantas mendapat nilai… emm.. di atas 75, Pak.’

‘Di atas 75? Di atas 75 itu berapa?! 75 itu masih AB lho! 80 baru dapet A!’

DEGH!!

Anjir. Gue lupa kalo di kampus gue ada peraturan baru. Jadi, ada nilai AB, untuk nilai yang nyaris dapet A tapi terlalu gede buat dapet B.

Gue lalu mengeles, ‘Maksud saya, di atas 75 itu 80, Pak. Hehehe. Hehehehe.’

‘Yang betul kamu?’

'Iya, Pak. Hehehe. Hehehehehehe.'

Garing abis.

Gila. Gue panik banget pas tau kalo 75 itu AB. Tapi untung aja nilai yang keluar beneran lebih bagus dari ekspektasi gue. Hehehe. Makasih pak dosen!

Masih bahas sarjana-sarjanaan. Di kampus lagi heboh ngekotak-kotakin mahasiswa tingkat akhir. Jadi, mahasiswa di kelas gue, lagi suka memilah anak-anak berdasarkan statusnya. Layaknya Tuhan, mereka mengubah derajat mahasiswa. Derajat tertinggi, dipegang oleh Sarjana, dan anak-anak yang baru selesai sidang skripsi seperti gue. Di bawahnya, ada mahasiswa yang udah seminar, dan tinggal menentukan tanggal untuk sidang skripsi. Di paling bawah, adalah mahasiswa yang masih penelitian dan belum seminar.

Biasanya, perbedaan derajat ini digunakan anak kelas untuk saling ngeledek satu sama lain.

‘Sori, gue mau ke kantin dulu, ya…. Sarjana,’ kata mereka yang udah pada lulus. Padahal pas di kantin mesennya wedhang jahe. Biasanya mahasiswa yang belum lulus bakal ngebales, ‘Sori, ya. Kampus tempatnya mahasiswa. Bukan pengangguran.’ Padahal tiap minggu kampus gue banyak anak-anak alay pada nongkrong.

Sama-sama gak bener.

Gue sendiri adalah salah satu orang yang menentang keras adanya perbedaan derajat ini. Gue menyebut diri gue Adi, si Omnivora (gue sanggup memakan apa saja, salah satu yang paling gue suka: makan duit temen).

Yah… daripada ngeledek, mending saling bantuin biar sama-sama cepet sukses. Ya tho?

Tapi, namanya manusia, gue juga sempet nyoba ngocol dengan status baru tersebut. Dan langsung gagal.

Kemaren, begitu sampe rumah di Pamulang, gue masuk dan langsung nyamperin nyokap di dapur.

‘Bu, Bu… Sori, Adek udah sarjana dong,’ kata gue, belagu.
‘Oh gitu. Potongin bawang ya.’
‘…’

Lanjut bahas lain. E-book keriba-keribo versi gratis dengan cerita full cuman bisa di download sampai hari ini! Mulai besok, link-nya bakal gue down-kan. Buat yang belum tahu apa itu e-book keriba-keribo, silakan baca postingan tentang buku digital keriba-keribo ini.

Untuk yang versi berbayar, tentu akan jauh lebih bagus. Gue sudah edit beberapa kali, ada interlink, serta bagian extras (menurut gue bagian inilah yang paling seru!) akan dibuka. Gue bakal bongkar habis-habisan cara gue membuat ebook. Dari mulai ide, inspirasi, sampai teknis pembuatan, mencakup software apa saja yang gue pakai untuk membuat ebook ini. Jadi, buat para blogger, kalau kalian mau kalian juga bisa ngebikin ebook sendiri.

Versi berbayar bakal gue rilis di blog ini tanggal 5 bulan depan. Tunggu ya!


Share:

44 comments:

  1. "Gue belum mau kawin sama om-om." BELUM? berarti suatu saat bisa aja ya..
    Btw anak Pamulang nih? wah, baru tau, salam kenal! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya anak Pamulang. Lo juga kah? toss dulu berarti kitaa. \:D/

      Delete
    2. Yoi *tosss*
      kalo ada kumpul2 blogger gitu, boleh ajak gue lah.. :D

      Delete
    3. Hari minggu kemaren ada loh kumpul blogger di Depok, Man. Gue tapi nggak dateng sih. \:p/ Ada siapa lagi sih blogger pamulang? keliatannya si Salam juga ya?

      Delete
  2. Selamat udah sarjana. Doain aku 2 tahun lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Sabar aja, nanti juga lulus sendiri. \:p/

      Delete
  3. selamat bang udah sarjana :D. semoga sukses untuk pekerjaannya nanti :D Oalahhh ternyata kita tetanggan. #anakpamulang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah banyak anak pamulang ternyata. Pamulang mana, Lam?

      Delete
  4. Cieee... udah sidang, selamat Abang Sarjana Tukang Motongin Bawang :P

    Baru datang kesini, mau unduh ebook dan udah nggak bisa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihhihi masa sih pas ngetik komen nggak bia download? padahal baru gue matiin link-nya jam 6 pagi lho.

      Delete
  5. Sukses sama gelarnya. Gigit jari nggak cocok sama bangku kuliahan

    ReplyDelete
  6. Waaa alhamdulillah. Sudah kelar SARJANA ya. Selamat ya
    Jangan pikirkan kesibukan dulu. SYukur syukur kalauj sudah dapat pekerjaan
    Nikmatin dulu gelarnya. Nikmati dulu SARJANA nya.
    Selamat ya. Congratulations

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akan kucamkan baik-baik wejanganmu, Mas. \:D/

      Delete
  7. ciyee Alhamdulillah udah sarjana bang. yah, gabisa di tanya kapan penelitian lai doong. :D sukses bang.

    ReplyDelete
  8. ciee ciee sarjana
    ciee ketauan umur lo berapa bang hahaha :p

    ReplyDelete
  9. Berarti sekarang pengangguran, Di?
    Yaudah sana iris bawang lagi..

    ReplyDelete
  10. Sadaappp.. udah sarjana, nih.
    Nikahnya kapan, Di?

    ReplyDelete
  11. Selamat bro, sekarang sudah sarjana. Naik level nih ceritanyaa ya. Modenya udah gak easy lagi nih yaa :(((

    ReplyDelete
  12. Lho lho... Kok tiba-tiba udah lulus aja?

    ReplyDelete
  13. Kalau udah lulus berarti udah nggak bisa gangguin cewek dikantin kampus dong bo? *polos

    ReplyDelete
  14. Selamat udah sarjana! Momen pas sidang itu bener-bener gak bakal terlupakan deh. Seru tapi menegangkan haha

    ReplyDelete
  15. Selamat ya, Om Omnivora!
    Semoga berkah ilmunya dan cepet dapet pekerjaan yang cocok :)

    ReplyDelete
  16. yes abang gue yang satu ini udah jadi sarjanah yosh....
    bisa kali kita makan - makan ke rumah lo bang adi,di tunggu kabarnya ya hehehe

    ReplyDelete
  17. lo pamulang? di UNPAM broh? yang bener nih? hahaha.. selamat yaa atas selesai skripsi dan sidangnya :D

    ReplyDelete
  18. Selamat ya bang atas kelulusannya, doa maba menyertaimu!:D

    ReplyDelete
  19. Addduuh.. blognya sarjana niiih.. ---

    ReplyDelete
  20. Selamat!:D Do'akan saya juga bang segera menyusul cepet haha

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah sarjana~~
    semoga segera posting baru dapet kerja ya

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/