Monday, September 1, 2014

Semua Karena Giant Baru

Ini masih jam 5 pagi dan gue udah ditinggal orang rumah. Sedih.

Gila. Rasanya semalam adalah perjalanan balik gue dari Bogor ke Pamulang yang paling lama. Dua setengah jam. Dua kali lipat dari biasanya. Begitu sampe rumah, pantat gue osteoporosis.


Salahkan semua ini pada pembangunan Giant baru di Bogor. Untuk selengkapnya, silakan baca berita ini dan yang ini.

Pas tau ada pembangunan Giant baru deket kampus, gue udah was-was, ‘Anjir, kagak ada begituan aja udah macet mampus! Ini lagi nambah-nambah.’ Dan ternyata bener aja. Begitu pembukaan, orang-orang pada rusuh pengin ngeliat Giant. Gue sendiri bingung kenapa masyarakat Bogor heboh banget sama Giant. Isinya kan swalayan? Mungkin di suatu rumah ada percakapan begini,

Anak: Bu, ada Giant baru, Bu! Liat Bu! Liat liat liat!
Ibu: Ayooooooookk!! Giant yang dari Jepang itu, kan?

Giant-nya Doraemon.

Gue lalu berpikir dengan kejadian hebohnya Giant ini. Kata gue dalam hati, ‘Hmm… gue harus belajar marketing dari dia.’ Kemudian gue coba memelajari teknik yang dipakai Giant untuk mendatangkan customer.

Banner sepanjang jalan dengan tangal rilis. Umbul-umbul gambar bread talk. Lalu ada restoran ayam. Promosi bertuliskan “Giant”-nya sendiri malah diikit. Tetapi tetep aja semua pada berbondong-bondong pengen ke sana. Begitu dibuka tanggal 29 kemarin, langsung macet sadis. Jalanan sekitar kampus lumpuh. Supir angkot mogok kerja. Gue tiba-tiba kena diare. Belakangan diketahui kalo gue kebanyakan makan ketoprak pedes.

‘Keren,’ batin gue. Bagaimana Giant bisa mempesona warga sekitar untuk ke sana. Temen gue bilang bahwa begitu baru dibuka pasti banyak promo. ‘Nggak perlu dikasih tahu, semua cewek pasti langsung sadar yang kayak gitu,’ kata temen gue. ‘Hmm… cukup menghemat budget,’ gue mengangguk keren. Terpesona dengan cara Giant mengurangi biaya promosi justru dengan tidak mengumbar adanya promosi di sana.

Di tengah-tengah perjalanan pulang kemarin, gue lalu berpikir, ‘Tapi, Giant kan swalayan.’ Kata-kata “Swalayan” masih mengganggu gue. Entah kenapa, bagi gue aneh aja. Giant menjual kebutuhan rumah tangga. Apa begitu tau bakal ada Giant buka tanggal 29, orang Bogor langsung pada makan yang banyak dan ngabisin berasnya biar bisa beli lagi?

Gue, masih di tengah kebingungan, mencoba berpikir positif, ‘Ooh, ini pasti gara-gara gue lewat sini. Orang-orang pada mau liat gue… pengen ngelempar pake kacang.’


Udah ah, mau siap-siap ke Bogor lagi. Kemaren sih liat berita katanya Pak Walikota udah ngamuk. Mudah-mudahan aja nggak macet lagi. Yosh.
Share:

23 comments:

  1. Itu mah biasa Bro kalau lagi opening. Berapa hari kemudian juga pasti udah normal balik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak biasa tapi yang ini. Kemaren aja langsung ditutup. :))

      Delete
  2. jiahahaha.. di tempat gue juga kayak gitu, ada Super indo baru dikerubungin rame-rame :v

    ReplyDelete
  3. Taunya beneran Giant di doraemon ada di Giant supermarket....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Jepang ada Giant supermarket nggak sih?

      Delete
    2. Kayaknya ada bang. Samping rumah nobita kan ada jalan, terus aja. Kalo nemu perempatan belok kiri.

      Delete
  4. Giant baru masalah bagi anak ipb.. haha..
    Kan katanya udh di tutup jd smoga aja gak makin parah macetnya.. mungkin itu tanda lo disuruh cpt2 lulus trus cau dr bogor. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dua hari buka langsung ditutup. :))

      Delete
  5. Itulah kocaknya masyarakat kita yg konsumtif. Gw sih malah eneg2 sama tuh yg namanya giant, sering lewat.. haha... Wajarlah masyarakat kita masih latah sama supermarket bgituan, paling jg banyak yg cuman ngadem doang,, :D

    ReplyDelete
  6. ditempat gue juga gitu bang, dimana ada yang baru disitu pasti rame. waktu giant buka cabang lagi juga anjir banget bacernya, apalagi ditambah dengan kehadiran jco. kayak orang gak pernah makan donat aja -________-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga gitu. Dapet pacar baru eh dikerubungi warga, pada gak percaya.

      Delete
  7. Mungkin itu rame karena pada berebutan untuk dapet gelar "merawanin". Biar keren kalo lagi gaul sama temen-temen, "eh, Giant itu waktu pertama buka gua yang merawanin lho!"
    Tingkat kegaulan meningkat beberapa persen.

    ReplyDelete
  8. Lah, itu kata berita Giant-nya nggak ada izin? Kenapa baru diurus ketika udah opening? Apa akunya salah baca berita sih *halah* xD

    ReplyDelete
  9. emang selalu gitu bang kalo opening, rame pake banget. :)

    ReplyDelete
  10. huwaaa... iya bener, kalau acara opening, rame bingit. Eh, tapi lumayan sih dapat harga miring :))

    ReplyDelete
  11. gue gak ngerti sama giant baru... Emang di bogor jarang ada swalayan gitu ya/

    ReplyDelete
  12. Ternyata orang Bogor ada yang kayak gitu ya, pembukaan giant aja udah pada heboh, pada pasang DP bbm gak temen2 kampus lo?

    kalo di kota gue kemarin jalanan mendadak macet gara2 ada pembangunan alfamart.

    ReplyDelete
  13. bang, bagi ketoprak pedesnya dong, biar lo nggak mencret sendirian :'

    ReplyDelete
  14. Yang bikin gue heran, kenapa Giant dibacanya Jayen? *mikir*

    ReplyDelete
  15. Halo, Bang! Asma is back....njuk ngopo.
    Aku mau nyindir tapi takut dilaporin gitu ah nanti jadi terkenal. Da aku mah apa atuh. Semangat wae yo bang wkwk

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/