Friday, September 26, 2014

Jujur

Gue baru buka-buka postingan lama, lalu nyangkut ke tulisan yang ini. Lalu gue menyetel musik ini.

Sekarang,
gue mau jujur-jujuran.

Kalau boleh jujur, sisa hidup gue lebih banyak dihabiskan di dalam kamar. Menyendiri. Dengan internet dan buku dan makanan kecil. Jauh di dalam hati, gue adalah seorang introvert. Tertutup. Gue tidak suka berada di tempat keramaian dan lebih memilih untuk menyendiri di dalam kamar.

Sampai pada suatu titik,
gue merasa kosong.

Mungkin banyak yang tidak tahu bahwa gue adalah pengidap ADD (Attention Deficit Disorder). Untuk yang pengin tahu ADD lebih detail, kalian bisa googlling aja. Simpelnya, ADD adalah penyakit psikologis di mana seseorang merasa kurang mendapat perhatian. Orang ADD itu selalu merasa kesepian. Gue, jauh di lubuk hati yang paling dalam, selalu merasa tidak memiliki tempat untuk bercerita. Gue merasa tidak punya siapa-siapa. Itulah kenapa, orang yang kenal gue secara langsung bakal ngerasa kalo gue caper dan hiperaktif. Kalo ketemu orang bawaannya heboh.

Sebetulnya, itu hanya kamuflase.

Sekali waktu orang melihat gue berbicara nyerocos dan asal di depan teman-teman. Sepulangnya di rumah, gue hanya tiduran, diam menatap langit-langit kamar. Ngedengerin suara jarum jam.

Itulah kenapa, gue senang melihat orang tertawa. Meliihat orang tertawa, membuat gue merasa tidak sendirian. Gue menganggap orang yang tertawa sebagai cerminan diri gue sendiri. Ketika bisa tertawa lepas bersama, i feel like something that I have someone’s ears and eyes.

Itulah kenapa, gue suka menulis. Menulis membuat gue merasa tidak sendirian. Gue seakan punya telinga yang bisa kapan saja mendengarkan. Gue bisa cerita apa saja. Hal yang sangat sulit gue lakukan di kehidupan nyata mengingat gue hanya mau berbicara serius dan berat kepada beberapa orang saja. Itulah kenapa, meskipun blog ini tidak seramai blogger terkenal seperti Alit, Bena, atau Kevin, tetapi gue lanjut terus. Gue berusaha jujur kepada apa yang gue tulis.

Dari masih SMP, keluarga gue sudah mencar-mencar. Bokap bekerja di luar kota. Nyokap tiap hari ngantor sampai malem. Temen gue di sekolah cuma sedikit. Walaupun suka ngawur dan kata orang gue mudah berbaur, tetapi gue cukup selektif memilih teman. Teman yang gue maksud adalah yang beneran teman. Bukan cuma yang say hello kalo ketemu di jalan atau datang kalau ada maunya.

Masuk SMA tidak jauh berbeda. Meski Bokap ketika itu lebih banyak di rumah, gue kurang deket sama dia. Di mata orang tua, gue adalah anak yang selalu dibandingkan ke Abang gue. Gue selalu diberi beban untuk bisa lebih baik dari dia. Kalo lebih jelek, gue bakal dimarahi. Kalo lebih baik, ya wajar saja, kan udah ada contohnya. Gue tidak mendapat perlakuan khusus sebagaimana anak bungsu lain dapatkan.

Tahun pertama kuliah gue tinggal sendiri di rumah Bogor. Gue semakin jarang berkomunikasi dengan orang-orang. Untuk yang udah baca ebook keriba-keribo, you know what, mungkin gue di masa ini mirip seperti kakek gue dulu ketika dia hanya tinggal sendirian dan tidak punya siapa-siapa untuk mengobrol.

Tahun-tahun selanjutnya, Abang gue mulai ikut tinggal di rumah. Agak lucu sebenarnya bagaimana ketika itu kita tinggal bareng tapi jarang ketemu. Tiap pagi gue berangkat dia masih tidur. Pas malemnya gue mau tidur eh dia masih keluyuran.

Masa-masa ini yang ngebuat gue berubah. Setiap ketemu orang, bawaannya kayak ‘jarang-jarang lo ketemu dia. Lo harus buat dia seneng.’ Seperti orang yang kelaparan dan tahu-tahu di depannya disodorin spageti. So, yeah, jadi wajar aja kalo temen-temen SMP atau SMA ketemu gue sekarang bakal shock dengan perubahan kelakuan gue yang makin absurd ini.

Itulah kenapa gue sadar komedian seperti Parto pernah mengeluarkan pistol dan menembakkannya di depan umum, kenapa Mitch Hedberg mati karena overdosis narkoba, kenapa Robin William, katanya mati gantung diri karena stres.

Gue mau jujur kalau sebetulnya, orang yang suka melucu itu, jauh di dalam hatinya menyimpan kesepian yang mendalam.

Share:

28 comments:

  1. Jleb banget di dada. Saya jadi mikir, kok sama betul nasibnya. Saya malah lagi nyari gimana terapinya? Bahkan akhir-akhir ini saya mikir untuk konsultasi ke psikolog di tempat kerja. Nggak enak banget jadi introvert yang sangat,sangat introvert.

    ReplyDelete
  2. Setelah baca ini kayanya harus banyak cari tau soal ADD, kok beberapa ciri yang bang adi sebutin diatas mirip-mirip sama aku :(

    ReplyDelete
  3. Anjrit.. jarang-jarang lu nulis kayak gini. Dalem.
    Semoga seiring waktu keadaan bakal lebih baik. :)

    ReplyDelete
  4. Hmm, sebaiknya jangan langsung menuduh diri sendiri ADD. Mungkin hanya ada beberapa kesamaan aja. Dan semoga gak sampe separah itu.
    Gue pun terkadang merasakan hal sama. Merasa kesepian, gak ada temen, gak ada tempat berkeluh kesah. Caranya biar merasa lebih baik ya mungkin kita belajar lebih terbuka aja sama orang2 di sekitar. Gak perlu terlalu menutup diri.

    ReplyDelete
  5. cuma bisa bengong baca tulisan ini, I know how it feels, bro.

    ReplyDelete
  6. Entah kenapa, akhir-akhir ini gue juga semakin merasa banyak yang senasib. Elo, temen gue yang di pontianak, aneh ya...

    ReplyDelete
  7. Kadang ngrasa juga klo punya sisi "introvert"... enak g enak... suka g suka....

    ReplyDelete
  8. Gue mirip sama lu keadaannya bang. Gue merasa nyari temen yang bener-bener ngerti keadaan kita itu susah banget. Kadang orang cuma ngeliat luarnya aja, apalagi banyak yang ngira hidup gue itu seneng doang dan gak ada beban, padahal keadaan aslinya kebalikannya. *eh malah curhat :|

    ReplyDelete
  9. Jangan2 gue juga pengidap ADD?? semoga jangan! Tapi dari definisi singkat yg lu tulis diatas sih sama persis dgn keadaan gue saat ini.
    Kalo gue boleh jujur juga, kemungkin apa yg lu rasain sama dengan gue, apalagi kita sama2 bungsu.. masalah kita pasti sama, nggak salah lagi!
    Bahkan saat gue baca tulisan ini, gue seperti baca tulisan yg gue buat untuk diri gue sendiri.

    Dan gue suka banget kalimat diakhir postingan ini.
    Jadi pengen reblog tulisan ini... haha
    Sorry nih nyampah di kolom komentar, harusnya sih curhatan ini gue tulis di blog gue sendiri.. tapi gimana ya, gak tahan...!

    ReplyDelete
  10. Saat kamu bener-bener merasa kesepian, ingat aku, Di. Aku selalu ada untuk kamu. Ya, walaupun hanya sebagai pembaca tulisan-tulisan absurdmu.

    Yailah ._.

    ReplyDelete
  11. ini artinya lo harus ketemuan sama gue, bang. gue bakal ketawa terus buat lo :)) cie. gila dong gue.

    ReplyDelete
  12. Sebelas-duabelas sama gue. Gak banyak yg tau klo gue itu orang yg pendiem. Mereka tahunya gue itu orang yang ribut, aneh, absurd. Padahal sebenarnya gue juga butuh temen curhat dan lain-lain. Itulah kenapa gue nge-buat blog. Supaya bisa curhat dengan bebas....

    ReplyDelete
  13. Dari pengalaman saya blogwalking sanasini, saya udah dapet beberapa isi curhatan kaya gini ataupun isi komentar-komentarnya. Mungkin saya mau berhipotesis kalo rata-rata blogger itu orang yang emang tidak begitu aktif di dunia nyata, atau hanya membutuhkan sesuatu. Jujur saya juga gitu. Tapi sebenarnya jangan menuduh diri sendiri atau merendah juga. Mungkin ini semua hanya perasaan sementara=))
    Yang paling penting tetep semangat! Jalani hidup ini dengan senyuman! Pasti ada akhir yg bahagia, pasti!:-)

    ReplyDelete
  14. Ah, nasib kita sama:') Bedanya gue ekstrovert kalo diluar rumah doang, kalo di rumah gue jadi introvert banget. Sering - sering berinteraksi sama orang lain aja. Jangan terlalu memendam masalah sendirian. Berbagilah kebahagiaan dan kesedihanmu pada orang lain, biar lo nggak nanggung beban itu sendirian dan berujung jadi setress..

    ReplyDelete
  15. Secara garis besar mungkin kita sama. Sebenernya gue lebih sering merasa kesepian.

    ReplyDelete
  16. Jujur, gue merasa kita sama. Orang-orang kaya kita butuh banget seseorang yang sangat deket, yang bisa dijadiin tempat buat ngurangin beban. Dan blog juga bisa dijadiin tempat itu.

    Pada dasarnya, orang lain nggak akan pernah tau apa yang benar-benar kita rasain.

    ReplyDelete
  17. Lagi kenapa deh ka? makan ice cream gih!
    Gue bingung termasuk introvert atau bukan, gue maunya itu rame terus, gue suka ketemu orang, kalo sama temen gue mungkin gue termasuk orang yang bawel. tapi kalo di rumah juga gue lebih suka di dalem kamar. aduh gimana ya, begitu deh._.

    ReplyDelete
  18. wah.. dr hati yg terdalam nih tulisannya. ngena banget.

    eiya, tampilan blognya baru ya?

    ReplyDelete
  19. sejak kapan bro kena ADD ?

    oh iya salam kenal ya..

    ReplyDelete
  20. -Gue mau jujur kalau sebetulnya, orang yang suka melucu itu, jauh di dalam hatinya menyimpan kesepian yang mendalam-

    hmm......

    ReplyDelete
  21. Gue juga sama, di. Kalo di sekolah atau di dekat orang banyak gue bawaannya caper dan hiperaktif. Gue ngelucu dan bikin orang ketawa cuma ngehibur diri gue sendiri dan gue seneng ngeliat orang ketawa karena gue gak merasa 'sendirian'. Banyak orang yang ngira gue orangnya ceplas-ceplos dan ngeloyor gak jelas.

    Padahal, sesungguhnya, gue di rumah adalah orang yang pendiem abis. Haha.

    ReplyDelete
  22. Kita sama kak -_- Tapi aku nulis emang karena hobi. Bukan kesepian. Cabal eaaa kak :') I Know how you feel :')

    ReplyDelete
  23. eh, setelah ngebaca, tulisan lo dalem banget.. bener bang, emang kalo di luar rumah atau di sekolah misalnya, gw hiperaktif, sok suka caper, dan temen temen gw ngeliatnya gak ada beban, tapi sebenernya pas gw di rumah, orangnya diem banget._. ini nih tulisan yg jleb "orang yang suka melucu itu, jauh di dalam hatinya menyimpan kesepian yang mendalam." T,T i know that feel broo

    ReplyDelete
  24. Ternyata banyak ya, yg punya nasib seperti ini. Termasuk gue...
    Dengan tulisan ini gue jadi tambah bersyukur karena gue bukan satu2nya orang yg kesepian...

    ReplyDelete
  25. gue setuju. sama qoute yang terakhir, di.
    kadang yang dilakukan oleh orang'' melucu itu hanya sekedar kamuflase, yang pada akhirnya ketika kembali ke rumah lebih tenang mendengarkan detak jarum jam.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/