Saturday, June 7, 2014

Ngantuk Pembawa Petaka

Kayaknya gue butuh alarm baru deh.

Belakangan ini jam tidur gue lagi berantakan abis. Kayak yang pernah gue bilang sebelumnya, hampir tiap hari gue tidur jam tiga pagi. Pokoknya, ada aja yang dikerjain. Karena biasa tidur pagi, gue jadi bangun siang mulu.

‘Coba aja setel alarm,’ saran si Arip.

Gue yang tidak kepikiran sampe sana (betul, otak gue setecek itu) langsung ngeset alarm hape dengan rusuh. Gue pasang alarm jam 5, jam 5 lewat 10, 5 lewat 20, setengah 6. Setelah memasang alarm tersebut, akhirnya… gue tetep bangun siang!

Hehehe. Buset deh kebo banget ya gue.

Ternyata oh ternyata, pas kemaren diselidiki… gue salah set alarm. Ringtone-nya cuman bunyi ‘Tidung! Tidung!’ doang. Pantes aja gue kagak kebangun! Kutu aer!

Seringnya tidur pagi ini membuat gue jadi ngantuk sepanjang hari. Dan, kalau udah ngantuk, pasti ada aja hal gak jelas yang datang karena tidak fokus.

Beberapa waktu yang lalu misalnya, pas bangun, gue tiba-tiba kepikiran, ‘Ngeteh kayaknya mantep nih.’ Gue pun berjalan ke dapur, mengambil gelas dan sendok, membuka kulkas, menuang gula dan teh lalu menaruhnya ke dispenser. Gue lalu menarik tuas dispenser, ngeliatin air ngucur sambil tolak pinggang dengan pose menawan (dan karena emang encok).

Semakin lama gue tolak pinggang, gue merasa ada yang aneh. Gue menatap gelas tersebut dalam-dalam.
‘Hmm.. kok nggak jadi coklat, ya.’

Gue lalu mendorong tuas dispenser, mematikan air. Gue mengendus, ‘kok baunya aneh, ya.’ (setelah gue pikir-pikir, bau tersebut bisa saja muncul dari mulut gue yang deket idung). Setelah berpikir beberapa saat, akhirnya gue mendekatkan gelas ke bibir. Tegukan pertama dan… glek.  ‘SETAN INI KENAPA HAMBAR GINI!?’

Gue langsung menaruh gelas ke meja, menjauhkan dari gue. Eeehhh setelah gue cari tahu, ternyata, asal muasal teh hambar tersebut, tidak lain tidak bukan, adalah karena… dispensernya belum gue colokin. Hehehe. Pantes aja tadi gak ada asepnya! Huhuhu efek ngantuk nih.

Efek ngantuk ini juga membawa malapetaka dua hari lalu. Ketika itu gue lagi ngetik-ngetik di perpustakaan kampus. Waktu menunjukkan pukul 16.00. Berhubung udah ngetik dari jam 12.00, maka rasa lelah pun muncul. Sewaktu ngeliat ke bawah, karpet perpustakaan seakan berkata, ‘Adi, sini Adi, gulingi aku, Adi…’

Gue jawab dengan tegas, ‘Tidak, Karpet. Ini tempat umum. Banyak orang.’ Tiga detik kemudian, gue udah guling-gulingan di karpet.

Hehehe. Karpetnya empuk bro! Enak banget pokoknya. Tebel, nyaman. Gue diam sesaat. Memandangi langit-langit perpus, memejamkan mata. Pas ngecek jam, tau-tau udah setengah enam!

Kutu aer!

Gue mengecek ke luar jendela. Langit sudah gelap. Perut gue udah bunyi, cacing-cacing di usus gue udah cacingan (lho?). Gue kemudian bergegas membereskan laptop dan perlengkapan lain lalu balik ke rumah buat makan dan memakmurkan kehidupan cacing-cacing tersebut.

Besok paginya, gue yang sedang asyik mendengarkan lagu dari laptop tiba-tiba mendengar bisikan goib, ‘Di, coba dicek Membaca Sejenak-nya..’  Gue mengangguk-angguk. Gue kemudian mengambil ransel, membuka resleting paling depan, tempat biasa gue menyimpan modem. Gue merogoh-rogoh, ‘kok gak ada, ya?’ Gue membuka resleting kedua, merogoh-rogoh lagi. Tetep gak ada. Gue masukin pala ke dalam tas. Gue malah sesak napas. Frustasi, gue membuka seluruh isi tas, membalik dan menggoyang-goyangkannya. ‘KOK GAK ADA, YA?’

Gue panik dan lari ke kamar sebelah, ‘Rip, modem gue kok gak ada, ya.’

‘Kemaren lo bawa ke perpus gak?’

Jeng jeng jeng jeng. Setan alas buntut cicak ekor sapi amandel kucing! Kayaknya pas kemarin buru-buru masukin peralatan ke dalam tas, modem gue gak ikut kebawa. Huhuhu. Gara-gara ngantuk, hilang sudah modemku itu. Modemku malang, modemku sayang.

Beberapa hari tanpa modem, gue jadi merasa kesepian. Karena itu, dari lubuk hati yang terdalam, gue memutuskan untuk membuat surat singkat kepada si modem. Berikut surat yang gue buat (sewaktu nggak ada kerjaan nungguin tukang nasi goreng).

 Kepada modem gue, di mana pun lo berada,

Plis deh gak usah pake sok-sokan ngilang gitu.
Lo itu berharga banget buat gue… tiga ratus ribu kalo ga salah.
Lo tuh tau nggak sih? gue masih butuhin lo.
Nyadar gak?
Kagak kan. Dasar ngga peka. Lo harus inget di saat-saat kita bersama dulu.
Gue pengin kita balik kayak gitu. Soalnya,
kuota lo masih banyak, kutu aer!


Dari Adi si Anak Ngenet.
Share:

30 comments:

  1. Niat banget nih modem aja dibikinin surat, pacarnya kapaaan? haha

    ReplyDelete
  2. Aduh yang sabar yaa.. Btw udah coba nanya sama si karpet?

    ReplyDelete
  3. Aduh yang sabar yaa.. Btw udah nanya sama si Karpet?

    ReplyDelete
  4. kayaknya lo butuh pacar deh.. huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entahlah, ini komen minta banget disautin "SETUJUUUU!" muahahahahaha

      Delete
    2. Hahahaaha. hahaha... ha. ha..

      Delete
  5. Wah, kita berdua sama nih (bukan, bukan yang guling-guling di karpet perpustakaan terus bangun magrib). Jam tidur gue juga jadi berubah semenjak menganggur menunggu hasil NEM. Pernah, gue tidur jam empat. Rencana mau bangun jam 7 buat ke sekolah (biasa, urusan anak muda), eh, bangun bangun malah jam 2 siang. Kampret memang.

    Eniwei, turut berduka cita atas modem lo yang hilang. Oh iya di, biasanya, kalo modem udah nyaman sama majikannya, dia suka tiba-tiba balik ke rumah gitu sambil jalan kaki...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, rencana lanjut ke mana nih?
      Itu modem apa kucing kampung. :|

      Delete
    2. Siapa tau aja modemnya bertransformasi menjadi kucing kampung gitu...

      Delete
  6. ‘Adi, sini Adi, gulingi aku, Adi…’
    entah kenapa geli sendiri bacanya :))

    sama kayaknya nih efek ngantuk bikin gak fokus.. pernah waktu itu dirumah kesandung 3x ditangga karena nyawa belum terkumpul :|

    ReplyDelete
  7. Makanya Modemnya dikasih nada dering dong.. Jd kalo ilang di misscall bunyi... Haha..

    Sama nih, tidurnya subuh mulu :( mulai mau tidur sebelum jam 12 bangun subuh... semoha bisa... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emangnya hape. :|
      Amin! semoga gue juga bisaaa.

      Delete
  8. so sweet bener sih suratnya bang, itu baru modem tuh yang ilang udah begitu,

    belahan jiwa disuratin puitis juga kagak bang ????
    *kabur

    ReplyDelete
  9. Entah apa yang ada di pikiran gue, gue ngerasa geli sendiri baca ini..

    Sewaktu ngeliat ke bawah, karpet perpustakaan seakan berkata, ‘Adi, sini Adi, gulingi aku, Adi…’

    Gue jawab dengan tegas, ‘Tidak, Karpet. Ini tempat umum. Banyak orang.’ Tiga detik kemudian, gue udah guling-gulingan di karpet.

    -_-

    ReplyDelete
  10. kayak gue banget, kalo masang alarm pasti ngga cuma satu -_- jaga-jaga biar kalo ngga bangun. tapi dari 5 alarm yang gue pasang, kadang semuanya bunyi gue pun tak kunjung bangun *Nahloh*

    ReplyDelete
  11. Woh... tampilan blognya ganti nih sekarang... Keren... :)

    Btw Aku prihatin dengan modemmu kenapa dia bisa menghilang gitu? Apa dia udah gak sayang lagi sama kamu ? Duh... :/

    ReplyDelete
  12. lagi pengen sendiri.. nanti juga balik lagi.. cuekin aja dulu

    ReplyDelete
  13. suer deh, bang. gue baca 3 postingan lo berturut-turut tapi gak ada bosennya.
    bikin gue mirip orang gila. ketawa sendiri, geli-geli sendiri, ngupil-ngupil sendiri -_-

    btw, coba lo ngrapalin kalimat "modem...modem...datang tak diundang, pulang tak diantar" mbo menowo dia langsung balik ke tas lo pas tengah malem :D

    ReplyDelete
  14. Pas baca diawal sih hahaha, eh pas di akhir hiks hiks hiks hiks :')
    Sabar bro, belum jodohnya kali sama modem itu :')

    ReplyDelete
  15. bisa mampir di blog gue marcelliusrangga.blogspot.com

    ReplyDelete
  16. huahahhaa untuk adi, dari aku modem kamu:

    wahai adi! kemana saja kau selama ini!
    setelah aku hilang kau mulai mencari cari!
    bilang kalau lagi butuh! HAHA!
    kau colokkan aku sembarangan!
    sakit adi! pake ludah dulu kek biar gak seret!
    dan asal lo tau ya! gue udah nyaman sama kehidupan yang sekarang!
    kalau jodoh kita akan dipertemukan lagi!
    jangan lupa makan!

    ReplyDelete
  17. Mungkin karena kamu jarang meratiin si modem kali Di. Jadinya dia memilih menghilang dan mengharap kamu mau mencari. Tapi kalo mau mencari, hitung sampe seratus dulu.

    ReplyDelete
  18. Sumpah, bukan gue yang ngumpetin modem lu!

    ReplyDelete
  19. menurutku bang, modem kamu kayaknya diambil Setan alas buntut cicak ekor sapi amandel kucing deh -_-

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/