Wednesday, June 4, 2014

Inilah Sisi Dari Mahluk Hidup yang Beragam Itu...

Gue sudah gak sendiri. Yahu!

Bukan, bukan artinya gue sudah tidak jomblo lagi, tapi di kosan gue sudah ada orang. Gue gak sendirian lagi di kosan. Itu berarti, gue ada temen ngobrol. Itu berarti, gue ada temen nyanyi-nyanyi rusuh gak jelas. Itu berarti juga, dia tahu kalo kalo gue tidurnya suka guling-guling. Hehehe.

Dan, sosok orang yang hadir di kosan gue sekarang, yang sudah terkenal sekalangan semut-semut kecil, yang sudah berjasa bagi umat manusia, yang diharapkan oleh nusa dan bangsa, bernama… Arip.

Jadi, si Arip baru aja pindahan dari kosannya ke tempat gue mulai senin kemaren.

Awal mula pindahnya Arip ke rumah gue ini dimulai dengan sebuah kalimat di suatu sore,

‘Di, gue bingung nih,’ kata Arip. ‘Gue udah diusir sama Ibu kos, tapi tanggung. Bentar lagi lulus.’

‘Ya udah ke tempat gue aja,’ kata gue, santai. Yang dilanjutkan dengan ucapan di dalam hati, ‘Kebetulan rumput halaman depan udah mulai tinggi…

Jadilah si Arip resmi tinggal di sini selama sesi pengerjaan skripsinya.

Yahu!

Pas awal pindahan terjadi kekisruhan yang cukup membuat jantung gue tercengang (lho, jantung kok tercengang?). Kekisruhan tersebut datang karena SEMPAK-TERNYATA-BARANG-BAWAAN-ARIP-BANYAK-MEN!

Pas pengin bantuin pindahan barang-barang dari kosan lamanya dia gue langsung bingung. ‘ini barang bawaan segini banyak, sementara motor gue cuman satu dan belum pernah diuji coba ngebawa banyak barang. Kalo langsung ngangkut semua…. bisa-bisa motor gue turun bero!’

Tips singkat dari Adi: Untuk menguji apakah motor kamu mampu digunakan untuk membawa banyak barang.. pinjamkanlah motormu ke cabe-cabean. Kalau joknya masih sisa tempat sepanjang satu uluran tangan, itu berarti… cabe-cabean yang paling depan udah kejedug stang.

Singkat cerita, setelah berunding dengan seksama, pada situasi terdesak, dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, kita memutuskan untuk… minta bantuan.

Jadi, akhirnya kita minta tolong Sam, Tiwi, dan Ipul (Benar, Arip memang merepotkan. Hehe. Piss rip.) dalam rangka membawa barang-barang yang SEMPAK-TERNYATA-BANYAK-MEN itu menuju tempat gue.

Dan, howala!

Semua beres cuman dua kali bolak-balik. Dan motor gue tidak jadi turun beroh!

Begitu selesai, di rumah gue, si Tiwi, sosok perempuan yang rambutnya kayak medusa langsung bilang, ’Kayaknya kalian laper, deh. Gue masakin mie ya?’

Mendengar ucapan tersebut, kami pun langsung keluar iler dari kuping. Hehehe. Maklum, laper, bok. Abis bawa barang-barang gede.

Pokoknya, kita pun langsung menyantap mie tanpa banyak cingcong.

Nah, tadi malem, pas si Arip beres-beres barang bawaannya, gue menemukan sebuah perbedaan besar yang membuat hati gue terkoyak. Sewaktu gue nunjuk tas plastik sampah gede banget, yang mahaberat itu, gue nanya, ‘Ini isinya apaan, Rip?’

‘Oh, itu bahan kuliah.’

Setelah dia biang gitu, gue langsung ngibrit ke kamar, ngecek-ngecek buku, dan akhirnya menyadari sesuatu: BAHAN KULIAH GUE KAGAK ADA!

Itulah perbedaan kami berdua. Sungguh tragis dan membuat hati ini tersayat-sayat.

Dia juga orangnya oh sungguh rajin sekali. Sementara gue, oh sungguh biadab sekali.

Dia pagi-pagi udah langsung nebar-nebar bahan skripsi, ngetik-ngetik dan barusan gue cek dia ketiduran. Sementara gue, yang katanya udah dibangunin si Arip dari jam 5 pagi, baru mulai aktivitas pukul delapan.. dan malah ngetik beginian.


Oh, inilah sisi dari mahluk hidup yang beragam itu.
Share:

30 comments:

  1. Asik di kos ada temennya. Makin semangat ngerjain skripsi dong nih pastinya.

    ReplyDelete
  2. Hati-hati, di.. siapa tahu saja arip itu adalah bencong yang menyamar jadi laki-laki. Jadi, jikalau lo bangun pagi-pagi celana bolong di bagian belakang. Salahkan saja diaaa... (Hehehe Pisss rip...).

    Eniwei, arip bawaannya sempak semua ya? Rajin sekali dia mengganti sempak setiap hari ya...

    ReplyDelete
  3. nah mumpung si Arip numpang, bagaimana kalau dimanfaatin aja buat ngerjain skripsi juga bang? kan anaknya juga pinter + rajin tuh, jangan sia-siain bang kesempatan langka.

    dengerin apa kata ulun, entar suatu hari bakalan nyesal loh gak dengerin apakata ulun...

    ReplyDelete
  4. Mmm.. Arip ini... sosok mahasiswa akhir yang kerja part-time di onlineshop pakaian dalam.

    ReplyDelete
  5. Semoga bertahan terus sampe tua ya, jgn banyakan berantem, tetep harmonis dan romantis okeh?*permisi mau muntah abis ngetik komen barusan*

    ReplyDelete
  6. Jangan-jangan si arip ini kalo dikosannya cuman pake sempak doang, haha :D

    ReplyDelete
  7. tipsnya Adi absurd eui...

    sekarang rumput di depan kost apa kabarnya? masih tinggi apa udah di bersihin Arip?
    tapi ini bukan salah satu modusnya Arip kan? aku curiga sama Arip. jangan-jangan dia cuma pengen ngerasa deket sama kamu.

    ReplyDelete
  8. Arip itu.... Pak Wiranto nyamar bukan? :|
    Ya semoga aja dengan adanya Arip jadi bisa nyolong bahan kuliah dia :))

    ReplyDelete
  9. ati ati loh bang, berduaan di kosan, hiii ada setan loh nanti *edisi nakutin yang gagal*

    ReplyDelete
  10. Ciye sekarang ada temen tidurnya... eh maksud gua, ada yang nemenin tidur, eh gimana sih ini? ya pokoknya gitu dah..
    Gua cuma mau panjatkan doa buat lu, Di. Semoga kalian tidak saling jatuh cinta.

    ReplyDelete
  11. Satu kosan, berdua, cowok.

    Uhm...

    ReplyDelete
  12. Tjieeee Adi... Tjieeee... Hahaha...

    Tuh, moso kalah sama Arip.. Ayolah Skripsinya dikerjakan..gak malu sama anak baru di kostan lo itu.. Haha...
    Tapi kayanya lo ospek si arip deh.. Haha

    ReplyDelete
  13. huhahaha.... kampret abis lah postingan yg ini... bener tuh, kerjain skripsinya lah.. :)

    ReplyDelete
  14. Satu kosan, dua cowok? ah jangan jangan...

    ReplyDelete
  15. ini maksudnya "SEMPAK-TERNYATA-BANYAK-MEN", underwear bawaannya banyak gitu ya? -_- *gagal paham*
    btw, udah sampe mana, bang bab skripsinya?

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/