Monday, May 5, 2014

Tanggal 5 dan Bangkai Terbau dalam Hidup Gue

Yosh.

Udah mau tanggal 5 dan itu berarti Membaca Sejenak sudah bisa dinikmati oleh umat manusia!

Karena di postingan sebelum-sebelumnya gue cuman promosi tentang keberadaan proyek ini, maka sekarang gue pengin membahas alasan kenapa gue membentuk Membaca Sejenak.

Jadi, sebenernya proyek ini berawal dari kegelisahan gue akan tontonan di tv. Kenapa sih acara tv semakin lama semakin ngga layak? Terlebih lagi yang kontennya untuk anak-anak.

Coba lihat pergaulan anak-anak sekarang. Bocah-bocah mainnya gadget. Masih kecil udah pacaran lewat fesbuk. Anak SD udah pada maksa naik motor. Gue prihatin. (sekaligus panik nanti pas zamannya anak gue bakal minta beli macem-macem. Dapet duit dari mana, bok).

Dari televisi mereka rusak.
Dari kecil otak mereka sudah somplak.

Time flies.
But it flies into a wrong way.

Judul-judul acara di tv aja udah semakin aneh-aneh. Kemarin gue melihat ada film judulnya Ganteng-Ganteng Serigala. Sungguh suatu judul yang dapat merusak masa depan bangsa. Nanti gimana kalo orang-orang ketemu gue? Pasti pada bakal ngegodain, ‘Cie ganteeeenng.. Orang apa serigala, nih?’

Tapi serius, ini aneh dan anehnya tanggung. Kenapa ngga bikin yang ekstrem sekalian. Buatlah film dengan judul yang menyentuh. Seperti misalnya, Ganteng-Ganteng TBC. Nanti filmnya bercerita tentang orang ganteng yang kena TBC. Di Episode pertama si pemeran utama batuk darah sampe ususnya mojrot. Terus mati. Tamat.

Nah, dari keanehan acara televisi tersebut, timbullah pertanyaan ilmiah dari otak cetek si rambut lurus ini: kalo acara tv makin lama makin gembel, bukan tidak mungkin buku-buku bacaan juga kayak gitu.

Maka dari itu, gue ingin membuat sebuah proyek iseng-iseng bernama Membaca Sejenak. Tsah.

Adalah sebuah website yang berisi cerpen-cerpen berkualitas (meski gue sendiri masih bego, setidaknya sambil belajar. Yosh!). Sama seperti cerpenmu(dot)com, situs Membaca Sejenak juga mengajak siapa saja untuk dapat mengisi tulisan ke dalamnya. Syaratnya satu: berkualitas.

Yang dimaksud berkualitas di sini banyak. Bisa tema-nya. Cara penulisannya. Diksinya. Dan lain-lain.

Kalian bisa membaca cerita berkualitas di cerpen koran mingguan (meski ngga semuanya juga sih).

Kalau sudah, nanti tinggal kirim ke membacasejenak@gmail.com deh. Tulisan kalian akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam situs Membaca Sejenak. Jadi, tidak semua cerita bakal masuk gitu aja.

Dan, berhubung tadi ditengah-tengah menulis postingan ini udah tanggal 5, jadi langsung saja. Persembahan dari mahluk berambut tidak kribo kepada khalayak ramai: Membaca Sejenak.

...
Baiklah. Cukup deh bahas Membaca Sejenak, lanjut ke cerita biasa. Hehe.

Oh, sore ini adalah sore yang penuh dengan tragedi.

Tragedi laknat tersebut diawali dari DM twitter Adiknya Radit. (Untuk yang pengin tahu siapa itu Radit, mari diacak-acak blog ini). Adiknya Radit ini adalah seorang perempuan keji yang sangat mulia jiwanya. Terbukti dari isi DM tersebut yang mengajak gue untuk main basket.

Sore tadi, sehabis bangun tidur, Dinda, Adiknya Radit sms gue: ‘Bang, jadi main basket gak?’

Seketika hasrat anak basket (baca: basah ketek) gue menggeliat. Gue ngulet-ngulet sebentar, kemudian menjawab sms dia: ‘Ayo aja. Di mana?’

‘Lapangan depan sekolahan.’

Tanpa babbibu gue langsung loncat dari kasur, ngambil jaket, terus berangkat. Oh, ini gue bener-bener baru bangun terus langsung pergi gitu aja. Tampilan gue pun tidak terlihat layaknya seorang anak basket. Gue lebih mirip anak cacingan yang ilernya ke mana-mana.

Di perjalanan gue sempat berpikir, ‘Hmm.. tanahnya kok basah gini ya? Jangan-jangan lapangannya becek nih?’ Begitulah efek orang yang tidurnya kayak mati suri. Ujan deres aja ngga sadar. Hehehe.

Dan ternyata benar saudara-saudara sekalian. Oh, lapangannya becek mampus! Melihat banyak air seperti itu, hasrat pengin mandi gue timbul gue pun duduk-duduk manis di pinggir lapangan. Berpose layaknya joki tri in one kurang gizi yang haus belaian.

1 menit..

3 menit..

5 hari..

2 tahun..

INI KENAPA SI DINDA KAGAK DATENG-DATENG YEE! *sewot*

Karena kelamaan akhirnya gue balik… dan ketiduran lagi. Huehehe.

Beberapa saat setelah gue molor untuk yang kedua kalinya, si Dinda sms ngasih tahu kalau dia udah di lapangan. Pas dia sms gitu, gue langsung jawab: okeee. Yang artinya: ‘Tunggulah aku. Adi si pembawa malapetaka akan datang dan menghancurkan masa depan kalian. Ihihihihi.’

Gue pun dengan sporti menyambangi lapangan (masih dengan iler yang ke mana-mana).

Sesampainya di lapangan, gue syok karena ternyata si Dinda bawa temennya tiga orang (biasanya cuman satu, namanya Tasya). Belakangan gue dikenalin sama yang lain. Latifa dan Sarah. Gue melirik mereka semua: rapih dan wangi, kemudian ngeliat diri gue sendiri: kayak gembel dan penuh daki. Pada waktu itu gue berpikir, ‘Betapa malangnya cewe-cewe ini.. hidupmu tidak akan sama lagi, Nak.’

Dan ternyata bener aja lho, pas gue kenalan sama temen-temennya Dinda, tiba-tiba terdengar bunyi kencang: ‘DAR!’ Bukan, itu bukan bunyi kentut saya, melainkan suara gluduk. Tidak lama kemudian hujan langsung turun dengan derasnya, bung. Kita pun masuk angin ngibrit ke warung sebelah untuk berteduh.

Dan di sanalah semua terjadi...

Situasi hening. Gue lagi asik nepokin nyamuk. Di ujung, Latifa lagi nyedot susu murni nasional. Sarah lagi berkubang di balik semak-semak. Seketika saja Tasya menoleh ke gue dan bertanya, ‘Bang, lagi sibuk ngapain sekarang?’ Gue dengan jantan menjawab.

‘Gak sibuk ngapa-ngapain.’

‘Oh nganggur..’

BANGKAAAI! INILAH BANGKAI PERTAMA!

‘Terus, lulusnya kapan, Bang?’

BANGKAI KEDUAAAAAAA!?

‘Emang ngambil apa sih di IPB?’

Gue menghela napas, hampir mati jantungan dan akhirnya menjawab, ‘Kehutanan.’ Padahal mah gue pengin bilang: ‘ngambil sekop... gue kubur sini badan lo!’

‘Oh kehutanan,’ kata Tasya, pelan. Lalu disambar oleh ucapan Dinda, ‘Berarti.. jadi Tarzan, dong?’

Lalu temen-temennya yang lain pada ketawa kenceng. ‘HAHAHAHA!’ ‘WAHAHAHA!’ ‘BUAKAKAKAK!’

Biar ngga mati gaya gue ikutan ketawa maksa, ‘He- he- he.’

Bangkai. Bangkai. Bangkai. Inilah bangkai terbau dalam hidup gue.


Share:

34 comments:

  1. meski hidup mereka tak sama lagi...
    namun hidupmu tetap sama aja Di....
    jadi, penelitiannya apa kabar?

    itu hikayat Rabu Pahing.... anak-anak ga apa-apa diceritain serem begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe nggak jadi concern ke anak-anak aja, Haw. Sekarang semua umur jadinya :))

      Delete
    2. iya kemarin udah baca kategorinya... cuma pas buka websitenya, itu di homepage lagsung muncul thumbnail ceritanya.. ga per kategori... apa ga di homepagenya lgsung dibagi kategorinya saja gitu...
      *ga tau juga sih kalo ceritanya udah rame atau memang masih dikembangin homepagenya?*

      Delete
    3. Masih dikembangin... dan karena emang ngga tahu caranya. :|

      Delete
  2. emang lu smester berapa? lagian ngambilnya kehutanan, di Indonesia kan hutannya tinggal dikit... tapi ntar keren kayak Jokowi jadi gubernur tapi harus lulus dulu sih...

    ReplyDelete
  3. BTW yang cantik ada nggak ????
    Biar gue bantu ngubur yang paling cantik dulu. :3

    ReplyDelete
  4. Sabar yaah...saranku sih bangkainya jgn disimpen kelamaan, ntar makin bau, hihi ;p

    ReplyDelete
  5. kasian banget bang? kapan lulus bang? eh, btw kenapa milih kuliah nya kehutanan?
    membaca sejenak nya kok loading nya lama bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang di atas ini kayak polisi -__-

      Delete
    2. orang di atas ini kaya buronan. -__-

      Delete
  6. Huahahahhaha...
    Eh lo teriak- teriak bangkai ntar si @shamposachet muncul lo... Ati-ati lo...

    Congrats buat #MembacaSejenak nya... Smoga jalan terus yah... semangat buat bung keribo dan neng hijab...ahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh! terima kasih Rahman Yusuf yang dimuliakan. Tapi gue ngga keribo.

      Delete
  7. Udah sabar, aja namanya juga anak-anak.

    Oh iya, ada yang mau gue tanyain, bang.

    Jadi, penelitiannya udah jadi belum? Gue mau ikut seminarnya dong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi proses. Doain cepet beres dong! \:D/

      Delete
  8. Buakakakakak.. Sinetron oh sinetron, ganteng-ganteng naik bubur... Iya, novel2 sekarang udah pada kesana industrinya, pada novel kocak, romance. Gara2 pasar lagi kesana, banyak orang2 sastra yang mengeluh. Namanya juga industri kreatif, penerbit juga pasti pngen laris, lho kok jadi ngomongin penerbit. udah ah daripada gw komennya makin ngalor ngidul, gw cabut dulu,, :D

    ReplyDelete
  9. Kenapa harus bangkai coba ga yg lain:-/
    Btw sukses ya untuk proyek membaca sejenaknya :D

    ReplyDelete
  10. Jadi Bang Adi nih foundernya? :D

    ReplyDelete
  11. Replies
    1. Orang di atas gue malah demen sama "bangkai".

      Delete
  12. kalo udah mulai terlihat tua dan kusam di kampus emang begitu,, banyak hal yang terasa 'bangkai'

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. Amin. Sering-sering main ke sana yaa \:D/

      Delete
  14. Ayo tunggu lulus, mari minimalisir pengangguran terdidik. Mari membaca sejenak dua jenak.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/