Sunday, April 6, 2014

Makanan yang Bikin Lidah Mampus di Magelang

Oh, gara-gara postingan kemarin, gue jadi disalim-salimin. Yaya, saya tahu, sebagai anak keturunan keraton, saya harus berkelakuan baik. Dan pada hari ini saya mendedikasikan diri untuk berbuat kebaikan. Adapun beberapa hal baik yang sudah gue lakukan hari ini:

1. Bangun kesiangan.
2. Langsung update ke twitter.
3. Tidak menonton acara gosip.
4. Mengupil dengan tangan kiri.

Oh, betapa terpujinya perilaku Adi hari ini. Selain itu, demi tercerminnya sosok anak jawa di dalam diri gue, dan demi bertambahnya ilmu pengetahuan kalian, maka bagi kalian yang belum mengetahui arti ‘kelambe’ kemarin, hari ini adalah hari keberuntungan kalian. Karena gue, akan memberi tahu secara cuma-cuma dan mendalam. Bahwasannya, arti dari kata ‘kelambe’, adalah: baju.

Ternyata pas kemarin di angkot, yang dibilang sama cewe itu adalah ‘kelambi’ , tapi gue salah denger. Huehehe. Hal ini sekaligus memberi penjelasan bahwa kalau kalian nyasar, jangan gunakan kalimat,’ Bang, kelambe, Bang.’ sambil ngesot-ngesot di jalan. Karena bukannya dikasih tahu alamat pulang, yang ada kalian ntar digelandang satpol PP.

Lanjut topik lain. Biar gue katakan kepada kalian: pertolongan Tuhan selalu datang tepat waktu. Pas kemarin malem-malem pulang dari Jogja, di pinggir jalan, kita yang udah kecapekan, loyo, berdebu, dan kelaparan, seketika dikejutkan dengan pernyataan nyokap, ‘Dek, di rumah kan ngga ada makanan.’

‘Terus?’
‘Kita beli makan aja ya.
‘Ya udah.’

Gue kemudian duduk di pinggir trotoar, berpikir makanan apa yang enak malem-malem gini.

‘Gimana kalau tahu kupat?’ tanya gue.
‘Ah, kejauhan.’

‘Hmmm.’ Gue berpikir kalo dingin-dingin enaknya yang anget, jadi gue bilang, ‘Gimana kalau bakso?’

‘Di mana? Tanya nyokap.

‘Ngga tahu.’
Hening.

Di dalam kebingungan yang melanda, tiba-tiba muncul asep yang menerpa wajah gue dari belakang. Sempat berpikiran horor, gue memberanikan diri untuk menoleh. Dan ternyata. Asap tersebut. Berasal dari. Tukang sate. Jeng jeng jennggg.

Gue lalu memanggil nyokap, sedikit berbisik, ‘Gimana kalau…’ Gue lalu menunjuk sebuah papan bertuliskan Warung Sate dan Gule Mbak Tik.

Nyokap langsung mengangguk, tetapi Bokap memerlihatkan mimik wajah yang berbeda. Dahinya mengernyit dan lubang idungnya kembang kempis. ‘Bu,’ kata Bokap. ‘Gimana kalau…’

Gue yang sudah membayangkan bakal makan sate mantep seketika sirna karena berpikir bokap tidak setuju.

‘Gimana kalau... Bapa pulang duluan. Kebelet boker nih.’

Gue hening.

‘O-oke,’ jawab nyokap, canggung. ‘Mau makan apa? Biar dibungkus aja.’

‘Sate.’

Gue hening. Nyokap hening. Tukang sate yang lagi ngipas daging hening. Daging kambingnya juga hening. Satu dunia hening.

Gue hampir mengambil sebuah tusukan sate dan mengarahkannya ke mata bokap sampai nyokap bilang, ‘Maksudnya, sate ayam atau kambing?’

‘Kambing aja deh.’ Bokap lalu mengibrit sambil memegangi perutnya.

Malam itu,
kita memesan tiga bungkus sate kambing.
Yang bangsat, enak abis.

Sumpah, teman-teman, demi bulu keteknya Julie Estelle (emang keteknya berbulu?) itu adalah sate kambing ternikmat yang pernah gue makan. Catat ini: Sate Kambing Mbak Tik. Dagingnya empuk abis, kayak tahu. Warnanya cokelat gelap, mengilap, dan manisnya pas. Mampus. Harusnya warung sate itu masuk ke dalam salah satu dari tujuh keajaiban dunia. Oh, Mbak Tik, narkoba jenis apa yang telah kau masukkan ke daging satemu?

Makan daging sate ini bisa bikin kalian melayang. Hmmmm. Manisnya ngga bikin aus, tapi tetep enak banget. Empuk banget dan ngga amis. Enaknya ngga wajar. Pokoknya, makan sate ini kayak mati karena makan makanan enak terus idup lagi terus dikasih daging sate dan mati karena keenakan lagi. 

Tetapi, tidak berapa lama setelah menghabiskan sate naas tersebut, gue berpikir, jangan-jangan si Mbak Tik memang menaruh resep rahasia ke dalam bumbunya. Gue mengendus gelagat aneh ini setelah boker. Pas keluar kamar mandi gue mikir, ‘Kok tadi warnanya cokelat.. PASTI GARA-GARA SATE MBAK TIK!’ Selain itu, orang kayak Mbak Tik ini, kalau saja masih muda, cantik, dan punya ukuran dada yang bagus, pasti gue nikahin! Hehehe. Semua juga gitu ya.

Yang jelas gara-gara malam itu, gue jadi membayangkan, ‘Hmm jangan-jangan di Magelang masih banyak tempat makan lain yang yahut punya!’

Dan keesokan harinya gue langsung mendapatkan dua sosok mahluk yang bikin lidah mampus. Dua mahluk tersebut adalah:

 1. Es Belahan Jiwa di Restoran Es Eny
 
tidak disarankan bagi jomblo


Es ini enak banget kalau disantap siang hari. Isinya banyak. Ada kelapa, nanas, cincau, kolang-kaling…dan ada puding berbentuk hati. Hatinya ada dua. Sepasang gitu. Jadi, disarankan bagi jomblo untuk tidak mencoba makanan ini sendirian. Selain bikin sedih, harganya juga mahal. Fak you, Es Eny.

2. Tahu Kupat Warung Pojok

Percayalah, rasanya tidak seberantakan bentuknya

Tahu kupat adalah salah satu makanan yang tidak boleh dilewatkan begitu saja ketika ke Magelang. Di deket alun-alun ada sederetan tempat makan yang isinya semua jualan Tahu Kupat. Gue, yang pada malam itu memakai sweater hitam, tertarik dengan sebuah plang Tahu Kupat Warung Pojok. Tanpa menunggu punya pacar, gue langsung masuk ke tempat yang mirip rumah orang Betawi kalo ngopi-ngopi. Jadi tempatnya masih jadul banget, kursinya kayu panjang satu buat rame-rame. Macam di warteg versi jaman Belanda gitu. Pas masuk, gue sok ramah (atau tolol) dengan nanya ke ibu yang jualan, ‘Bu, di sini jualan apa, ya?’

‘Tahu kupat, Dek.’

Gile. Ibunya ramah banget. Terbukti dari dia yang masih menanggapi jawaban atas pertanyaan bego yang gue lontarkan. Kalau di kota-kota gede, apalagi yang jualan anak gahul, pasti jawabannya beda: ‘Helllooooo?? Menurut loo!!?? Di depan tulisannya Ta-hu ku-pat.  Ya berarti jual tahu kupat. Masak jualan janin goreng?’

Fak you tukang jualan jutek. Fak you kasir swalayan yang lagi pms.

Oke, balik ke makanan. Tahu kupat di Warung Pojok ini pun enak banget. Gue pun baru tahu bedanya Tahu kupat dan Kupat tahu.

Tahu kupat: Tahu dikasih kupat (ketupat)
Kupat tahu: Kupat dikasih tahu. (ditaruh irisan tahu, bukan diceramahi)


Pokoknya Tahu Kupat Warung Pojok juga salah satu makanan yang bikin mampus. Bumbunya lebih cair daripada kupat tahu yang biasa gue makan di Bogor. Selain itu, makan di sini juga enak. Soalnya bisa mojok. Hehehe.

Lain kali kalo ke Magelang harus nyoba nyicip makanan lain lagi nih. Ternyata masih banyak yang bisa digerayangii.
Share:

22 comments:

  1. Makanan pertama itu kayaknya enak deh, tapi... -_-

    ReplyDelete
  2. Es belahan jiwa..hih!!! Tidak berprikejombloan itu yg dagang. Faaaakkk....

    Adiiiiii.... Cara nulis lo bagus, Di... Aslikk... Bikin ngakak.. Mau donggv jd muridnyaaaa.... *salim sama suhu*

    ReplyDelete
  3. Es belahan jiwa.. jomblo pun menangis melihat namanya..

    ReplyDelete
  4. aduh es belahann jiwanya bener2 bikin merana T_T

    ReplyDelete
  5. tumben ada es campur yang agar-agarnya dibentuk2 gitu ya :D kalo kupat tahu dulu sering makan pas di semarang, belum pernah ke magelang :D

    ReplyDelete
  6. Gambar satenya kok nggak ada, Di?
    Btw habis makan es nya, lo langsung punya belahan jiwa gitu? Wakakakakak *tertawa jahat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sempet foto.
      Iya punya. Tapi belum ketemu aja.

      Delete
  7. pengen tahu kupatnya dong bang

    ReplyDelete
  8. sumpah gue ngiler lihat es belahan jiwa tapi sayang di sayang gue jomblo :(

    ReplyDelete
  9. Sial.. gue baca post ini pas kondisi perut laper parah.. Sayang jauh banget tempatnya.. hehehe..

    ReplyDelete
  10. bang, es belahan jiwa yok. patungan :9

    ReplyDelete
  11. Mau dong es belahan jiwa, terus disuapin sama kaka......:9

    ReplyDelete
  12. Adi, Adi. Gue ada pertanyaan. Apa yang lebih manis dari es belahan jiwa? Benar, pertemuan. *apa banget*
    Btw gue makin bingung dengan varian makanan di Indonesia. Apa bedanya gado-gado, pecel, tahu tek, kupat tahu, sama tahu kupat?

    ReplyDelete
  13. Gue membaca ini dalam keadaan belum makan malam.

    Faaaaak!! :))

    ReplyDelete
  14. Jam malem kayak gini liat tahu kupat, njirrr kebayang nih minggu pagi gue beli tahu kupat............................
    hmmmmmmmmmmmmm..

    ReplyDelete
  15. Ngiler es belahan jiwa....
    Oh iya di, kalo gue makan es belahan jiwa, apakah gue bisa langsung pacaran? (lho?).

    ReplyDelete
  16. Iya ya, bedanya tahu kupat sama kupat tahu apa ya... baru nyadar, hahaha

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/