Friday, April 4, 2014

Magelang, Darah, dan Pulang

Ah. Menulis. Setelah hampir seminggu lebih sakit dan cuman bisa ngumpet di balik selimut, sekarang aku kembali. AKU KEMBALIII. HUAHAHAHA! BERSIAPLAH KALIAN WAHAI RAKYAT JELATAA! BIAR KUPERINGATKAN, HATI-HATILAH KALIAN DENGAN AIR YANG SEDANG KALIAN MINUM!! HAHAHAA! KARENAA! KARENAAA!! NANTI BISA TERSEDAAK! HUAHAHAHA!

Cerita tentang kenapa gue tiba-tiba menghilang nanti aja deh. Lanjut ke cerita yang kemaren dulu.

Setelah kemaren baru sampe dan langsung menggila, hari kedua ini gue diajak untuk mengetahui dari mana gue berasal. Akar gue.

‘Hari ini kita ke makam,’ nyokap menjelaskan. ‘Abis itu kita lanjut ke Jogja.’

‘Wah asyik!’ kata gue, semangat.

Terakhir kali gue ke sini adalah 2 tahun lalu. Dan gue paling seneng acara silaturahmi ke saudara seperti ini. Biasanya kita akan mendatangi rumah para Mbah gue. Sebenarnya, tiap kali pergi ke sana, gue pasti dijelasin hubungan darah antara gue dan si Mbah-Mbah itu. Namun, berhubung kepala gue terlalu kecil buat diisi hal-hal kayak gitu, jadi gue cuman menganggapnya sodara doang.

‘Jadi, Bapaknya ibu punya Adek, nah Adeknya punya menantu, lalu menantunya punya peliharaan lalu…’

DUAR! Seketika kepala gue pecah.

Hal yang menarik dari keluarga gue (entah keluarga jawa yang lain) adalah, setiap orang akan memiliki nama tua. Dan nama tua-nya harus tiga huruf. Amajing! Jadi, semisal namanya pas muda adalah Sudibyo, nanti pas tua dipanggilnya Mbah Dib. Kalo pas muda namanya Sudirman, nanti dipanggilnya Mbah Man. Nama gue Adi, itu berarti pas tua nanti gue bakal dipanggil…Mbah Adi. Fail abis.

Dalam perjalanan ini gue juga baru tahu kalau ternyata gue adalah salah satu keturunan keraton Jogja. Gue ditunjukin akta kelahiran versi bikinan keraton yang pake bahasa jawa aneh gitu. Nama gue di akta adalah: Raden Dwi Hatmojo Kresnoadi. Oh, betapa machonya. Fakta ini sekaligus membuktikan bahwa orang keraton juga bisa khilaf. Kalian telah menurunkan darah ningrat kepada manusia yang salah. Akulah Adi, si anak keraton, yang arti “kelambe” aja baru tahu kemaren. Aku lemah.

Sesampainya di Jogja, gue langsung diajak ke sebuah rumah peninggalan nenek moyang kita. Saking moyangnya, satu keluarga ngga ada yang tahu nama dia. (Serius, benaran ngga ada yang tahu). Orang-orang cuman menyebutnya dengan sebutan Mbah 'Djoyobondo'. Kata nyokap, itu nama pemberian keraton, soalnya si nenek moyang gue itu dulu bertugas sebagai bendahara keraton.

Nenek moyangnya Adi: Megang duit Keraton.
Adi: Ditagih duit parkir langsung jerit.

Gembel.


Rumah peninggalan masa lampau, berikut mahluk prasejarahnya.

Manusia berambut lurus dan muka belernya


Di sisi lain, orang Jawa adalah orang yang keren. Mereka sangat jago dalam penentuan arah mata angin. Kemampuan ini gue sadari pas kita nyasar nyari rumah Mbah Djoyobondo.

‘Pak, Plengkung Gading sebelah mana ya?’ tanya bokap ke tukang becak.

‘O, Bapak ke depan aja, nanti belokan ketiga tinggal ke utara, terus agak depan lagi menuju Timur.’

Gile. Keren abis. Orang jawa tidak menggunakan pilihan ‘kanan-kiri’ dalam menentukan arah, melainkan dengan utara-selatan-barat-timur. Gue kalo nyasar dan pas nanya orang-orang malah bilang, ‘Oh, itu mah tinggal ke Barat aja dikit lagi.’ Bukannya sampe, gue malah sibuk nyari tukang kompas.

Namun, apabila gue mengasah kemampuan ini, gue rasa ini akan menjadi keahlian yang sangat keren. Nanti sewaktu ada temen sms ke gue nanyain, ‘Posisi?’ Gue tinggal jawab, ‘Timur, Bro.’ Selain keren, teman gue pasti bakal berkurang satu demi satu.

Perjalanan di Jogja diakhiri dengan mengunjungi rumah Mbah Man. Rumahnya luas dan banyak terbuat dari kayu-kayu. Sewaktu sampai ke sana, si Mbah sedang duduk-duduk santai di pelataran sambil menghirup udara sore. Kayak lagi nyantai banget dan ngabisin sisa hidup aja gitu.

Ealah, pas diajak ngobrol, ternyata bener aja lho. Dia, dengan logatnya yang keras, bilang kalau sepertinya masa hidupnya sebagai manusia ini udah habis. Dia ngomong gitu kayak ngomong biasa aja. Horor. Menurutnya, kalau orang yang sudah tidak mampu bekerja dan berbuat sesuatu untuk negara, ya mending mati aja. Daripada nyusahin orang lain. Mungkin karena dulunya tentara kali, ya? Jadinya kalo ngerasa udah ngga berguna bagi negara lebih memilih mati.

Dia juga ngasih wejangan. Katanya, selagi muda, ya berkegiatanlah yang berguna buat orang lain juga. Jangan apa-apa maunya buat sendiri doang. Sendiri tuh ada masanya. Nanti. Pas mati.
Share:

26 comments:

  1. Bang Adi habis sakit? Kok bisanya sih rambut kribo ternyata nggak bisa menjamin biar tetep sehat ya :p
    Jadi ternyata Bang Adi ada-ada keturunan ningratnya ya. Wih, darah biruuuu *sembah sungkem*
    Btw, bajunya itu kembaran lho sama punya akyuu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru karena rambut gue lurus, jadinya bisa sakit. Hahaha punya juga ya baju JB?

      Delete
  2. Wah adi keturunan keraton toh . *sungkeman* caption foto pertama kamfffttr bgt.. Parah nih adi... Ade sendiri di kata2ain...

    Paragraf terakhir te o pe be ge te dehhh...

    ReplyDelete
  3. Jadi, kelambe itu apaan?!

    Woah, keturunan keraton. *salim*

    ReplyDelete
  4. Widiiiihhh ternyata lo masih keturunan ningrat toh? *sungkeman sama mbah adi*
    Sekarang gue jadi tau kepanjangan dari huruf H yg sering lo singkat dan rahasiakan itu ternyata adalah hatmojo hahaha *tertawa jahat*

    ReplyDelete
  5. Kelambe apaan bang? aku taunya lambe doang.
    Itu yang foto pertama kok adeknya gantengan dari pada lu :p

    ReplyDelete
  6. tuh selagi muda berkegiatanlah yang berguna buat orang lain juga, jangan malas - malasan ngebo wkwk eh maaf keturunan keraton *SUNGKEM*

    ReplyDelete
  7. Saya juga sering diajak ziarah keliling makam sama orangtua saya. Terutama pas bulan ruwah, yaitu satu bulan sebelum bulan puasa Ramadhan. Saya juga baru tahu ternyata masih keturunan keraton Solo.

    Orang Jawa jaman sekarang sebenarnya banyak yang masih punya hubungan darah sama keraton. Dulu kan para raja keraton itu biasa punya istri banyak. Selirnya apalagi. Nggak hanya raja sih, pangeran dan adik-kakak si raja biasanya juga punya banyak pasangan. Alhasil, keturunannya nyebar kemana-mana sampai ke luar benteng keraton menjelma jadi rakyat jelata.

    Dulu pas jamannya masih awal-awal kuliah di Jogja, saya juga lumayan kagok dengan arah mata angin. Nggak hanya di Jogja sih, hampir semua warga Jawa Tengah juga terbiasa dengan arah mata angin. Ternyata nggak terlalu susah, soalnya patokannya jelas kalau utara itu gunung (merapi) dan selatan itu laut. Yang keren itu kalau di dalam ruangan. Walaupun nggak bisa melihat patokan gunung, laut, atau bayangan matahari, orang Jawa tetap ngerti mana utara-barat-timur-selatan. Hebat banget.

    ReplyDelete
  8. Walah le, gur sak minggu oq
    ki aku meh nglanjutno ngeblog malah
    vakum setaun eh -_-

    ReplyDelete
  9. hooaahaha... keren ya punya darah keturunan keraton di. *salim*

    ReplyDelete
  10. Salam kenal Raden. Saya keturunan petani di Jogja :)
    Tulisannya lucu :D

    ReplyDelete
  11. Keren. jarang banget bisa ampe ketawa lepas kalo baca blog, and you've did it to me. jadian yuk. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh di.. Cieeeeee diajak jadian... Bau2nya bakal ngelepas kata jomblo sekarat nih.. Ciee.. Prikitiw.. Ahaha

      Delete
    2. HAHAHA ngakak banget baca ginian. Selamat ya. Makan-makan dong!

      Delete
  12. Waduuuuh keturunan ningrat, sungkem dulu sungkeeeem hahaha

    ReplyDelete
  13. Selamat ya keturunan keratonnya, keluarga terhormat loh itu.

    ReplyDelete
  14. salam ya buat tukang becaknya :$

    ReplyDelete
  15. Wah, kece nih keturunan darah biru nih :D
    btw, gue cukup jatuh cinta sama jogjakarta loh, suasanya, dsb. Cuma satu yang gue gak suka dari jogjakarta adalah makanannya serba manis hahaha
    Bahkan gue minta ke ibu-ibu penjual soto untuk diambilin sambel dan itu abis semua sama gue doang dan rasanya juga gak pedes2 amat xD

    ReplyDelete
  16. Gile ningrat.. :D
    salim dulu ah....
    gue juga orang jawa tengah di.. :D

    ReplyDelete
  17. Asyik dong bro punya darah biroe :)

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/