Thursday, April 24, 2014

Anaknya Enci, Ya?



Perhatikan muka tak berdosa ini baik-baik..






Ada yang salah dengan wajah saya?
Apa bulu hidung saya ofset? Apa kumis saya dapat menjerat mahluk hidup?

Kenapa akhir-akhir ini banyak yang bilang tampang gue mirip si anulah. Si inilah.

Hal ini bermula sejak kecil. Gue dimirip-miripin sama Abang gue. Oh, itu sungguh fak yu sekali. Jelas sebagai Adik gue merasa tertindas. Dulu, tiap temen Abang gue main ke rumah, gue selalu diledekin, ‘Eeeeehh ada Bang Sat..’ (nama Abang gue Tiyo, tapi dulu masih ada yang manggil Satriyo).

Kadang mereka ngeledekin gue sambil senyum-senyum, kadang sambil nunjuk-nunjuk gue dan si Abang secara bergantian sampe mereka kembali bilang, ‘Eeeeeeeeehhh Bang Sat-nya ada duaaaaaa. HAHAHA!’

Kunyuk.

Saat itu posisinya Abang gue dan gue satu sekolahan dan itu berarti temen-temennya merupakan senior gue. Ini membuat gue tidak bisa melawan tiap kali dibully. Andai kita beda sekolah, pasti dulu mereka udah gue bales, ‘Itu lobang idung lo juga ada dua. Cieeeee.’

Hal ini terus berlanjut hingga kuliah. Kita (yang lagi-lagi) kuliah di tempat dan jurusan yang sama, pada akhirnya membuat gue kembali diledekin. Senior jadi sering memanggil gue dengan nama Abang gue. Pada awalnya gue merasa risih dipanggil pake nama Abang sendiri. Tetapi, lama-kelamaan otak busuk gue malah berpikir, ‘Wah ini harus segera dimanfaatkan..’

Dengan orang-orang yang ngga tahu nama asli gue, gue jadi bisa membikin onar… tanpa dikenali.

Gue jadi terbayang-bayang, pas jajan di kantin, gue akan pesen makan sebanyak-banyaknya. Nanti begitu selesai makan, pas ibunya nagih bayaran, gue langsung lari kabur. Kalo ibunya jerit,

‘WOI JANGAN KABUUUURR LUU! SIAPA LUU!’

Gue tinggal bilang, ‘Saya Tiyo, Bu.’

Beres.

Otak cemerlang, perut pun kenyang.

Keanehan muka gue bahkan menjadi lebih luas dari yang dibayangkan. Tepatnya beberapa hari lalu, pas lagi ketemuan sama temen lama. Dia sesekali menyandarkan dirinya di kursi. Ngeliatin muka gue dengan serius.

‘Kayaknya muka lu berubah-ubah deh, Di,’ katanya sambil menggoyangkan gelas berisi kopi.

‘Ah masa?’

‘Iya.’ Dia kini menegakkan badannya. Tampangnya serius memerhatikan gue. ‘kalo elu ngadep atas, elu mirip Subul.’

Subul adalah teman SMA kita.

Tidak berapa lama, saat gue lagi asik memotong daging di piring, si temen bilang lagi, ‘Nah, nah kalo barusan elu kayak Eki.’

Eki juga temen SMA kita.

Sewaktu temen gue bilang gitu, gue hanya bergumam dalam hati, ‘Buset. Gerak dikit muka gue berubah.’
Seketika langsung terbersit di pikiran gue buat jongkok di atas meja terus nanya ke temen gue, ‘kalo gini gue mirip siapa?’ namun hal tersebut tidak gue lakukan. Gue yakin temen gue bakal jawab, ‘Mirip orang gila kena diare, Di.’

Oh, apa salah dan dosa mukaku..

Puncaknya adalah sewaktu nganterin nyokap ke pasar. Pas lagi nunggu di parkiran, di sebelah gue ada bapak-bapak lagi ngangkutin sayur ke atas mobil bak. Si bapak berkumis ini tiba-tiba menghentikan aktivitasnya setelah melihat tampang gue. Dia nyamperin dan bilang:

‘Kamu… anaknya Enci, ya?’

Gue cuman cengar-cengir karena tidak mengerti maksud perkataan si Bapak. Gue membalas, ‘Apa, Pak? Maksudnya gimana?’

Setelah gue ngomong gitu si Bapak malah ngotot, ‘Iya nih. Kamu pasti anaknya Enci, kan?’

Dibilang gitu gue malah semakin bingung. Jelas-jelas nyokap lagi belanja dan dia bukan Enci-enci. Setelah berpikir sendiri, gue akhirnya menjawab dengan lantang:

‘Bukan, Pak.’

‘Ah, gak mungkin,’ kata si Bapak, tetep maksa. ‘Adek kamu SMP kan?’

‘Bukan, Pak. Beneran bukan.’

‘Ah, iya nih pasti.’

‘Bukan, Pak. Bukan. Ampun,’ jawab gue, panik. Gue kini malah terlihat seperti orang yang mau diperkosa. (untungnya gue tidak melanjutkan kalimat itu dengan kata-kata: Tidak, Pak. Tidak!! Jangaan! Jangan mendekat atau saya ketapel burung Bapak!! )

Namun usaha tersebut tetap tidak membuahkan hasil (seharusnya langsung gue ketapel saja burung si Bapak tersebut), dia malah tetep ngotot, ‘Udah ngaku aja. Anaknya Enci, kan?’

Karena udah males, akhirnya gue jawab, ‘Iya, anaknya Enci.’

'Ha! bener kan saya!' katanya...yang kemudian berkata dengan laknat, 'Tapi, kok ngga mirip ya..'

Bangkaaaaaaaaaaaaaaaaaaaiiii.

Sumpah ini Bapak-bapak teraneh yang pernah gue temui. Saran gue untuk seluruh umat manusia: Apabila kalian ketemu sama orang di jalan yang tiba-tiba nyamperin dan nanya, ‘Halo, bro. Anaknya Enci, ya?’ Silakan langsung ketapel saja burungnya. 

*UPDATE* 

Satu. Ternyata masih ada juga yang ikutan main Tantangan Tiga Frasa. Ngga nyangka ternyata pada antusias. Berikut adalah dua manusia keren tersebut: 


Dua. Gue baru aja bikin Soundcloud. Yuhuuuuuu! dengan ini Kresnoadi semakin melebarkan sayapnya. Itu berarti... jumlah orang pintar di Indonesia akan menurun drastis. Hueheheh. :p

Ini link Soundcloud gue: 
https://soundcloud.com/dh-kresnoadi  

Sementara ini isinya baru satu. Cerita mengenai kenapa gue mengulur-ulur postingan yang ini. 
 

Gila, udah jam empat lewat! molor dulu deh. 
 
Share:

33 comments:

  1. HAHAHAHA muka ambigu emang ya ternyata Abang. Tapi mendingan gitu daripada dibilangin: "Eh, kamu kok mirip sama si Anu yang kena penyakit jomblo nggak sembuh-sembuh. Kasihan."

    ReplyDelete
  2. "Bapak kenal sama Enci ya?"

    "Enci itu saudara kandung saya, tapi kok saya ga kenal kamu ya?" :p

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Wahai Mohammad Robih yang dimuliakan, gue ini orang, pertanyaanmu itu yang kayak setan.

      Delete
  4. gue menyadari bahwa ada linesman yang mengangkat bendera diantara sela upil lo di. wasit nggak liat jadi nggak offside.

    ReplyDelete
  5. Huahahahahahahahahahhah... Udah..

    ReplyDelete
  6. Gue penasaran sama si Enci.
    :3
    Mukanya mirip lo kah ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enci-enci kan sipit. Gue rambutnya lurus. Jelas beda.

      Delete
  7. ngomong-ngomong tentang muka yg mirip.... ah, sudahlah. ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atas gue mukanya mirip sodara kembarnya.

      Delete
  8. elo pasti power rangers, ya bang :D
    btw, muka lo mirip Enci, bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang. Tapi jangan bilang siapa-siapa ya.. BTW, POWER RANGER MANA YANG MUKANYA KAYAK ENCI-ENCI.

      Delete
  9. Haha bapak-bapaknya gemesin banget deh.
    Btw, mukanya hebat ya bisa berubah berubah gitu XD

    ReplyDelete
  10. Mending operasi plastik aja Di, pilih wajah yang kira-kira unik. Saya sarankan sih yang mukanya putihan, tipis kumisan, tapi engga keribo. Ya... mirip-mirip anaknya Enci gitu deh. Siapa tau ntar bakal dibilangin mirip Adi.

    ReplyDelete
  11. muka abang sat kok nggak di pajang? padahal mau gue bandingin semiring apa :))

    ReplyDelete
  12. Senasib sama gue sama - sama satu sekolah sama kakak tapi untungnya muka gue kagak mirip - mirip amat wkwk

    ReplyDelete
  13. kalo diibaratkan pokemon, mungkin mukamu itu ditto, pokemon mirip jelly yang bisa berubah-ubah :))

    ReplyDelete
  14. Asikk nambah temen soundcloudernya :))

    ReplyDelete
  15. Mestinya lo minta foto si Enci, terus lo deketin sama foto lo. Biar orang - orang bisa tau, lo itu beneran anaknya kandungnya apa anak yang sengaja dibuang?

    ReplyDelete
  16. Udah di follow di soundcloud, udah didengerin bacotan tengah malem butanya, kamu semakin keribo aja di fikiranku, ci.

    ReplyDelete
  17. Wah anaknya Enci udah punya sonklot, ahh aku ingin mendengarkan :)
    ah ingin ah inginn

    ReplyDelete
  18. Itu yang bilang muka lu berubah-ubah brengsek banget, hahaha.
    Btw, kalo dari ubun-ubun muka lu kayak siapa, Di?

    ReplyDelete
  19. Kalau lihat caranya menulis, ini bener kayaknya anak Enci ... haha

    ReplyDelete
  20. itu adam ya di yang ketemuan temen lama?
    pasti si subul & eki adalah teman (tapi ehem) SMA kita.
    heheheu
    btw, blog lo keren di :))

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/