Sunday, March 23, 2014

Menggila di Magelang (bagian pertama)

Magelaaaaaaaangg. Wuih, sampe juga gue. Gue datang tadi pagi sekitar jam 5an. Tanpa mabok. Inget. Tanpa mabok! (karena udah menegak sekantong antimo). Saking seringnya minum antimo, gue sepanjang perjalanan kerjanya cuman tidur doang. Pas udah mau nyampe aja nyokap ngebangunin terus. Sementara gue ngeles dengan bilang, ‘Iya ini tidur bentar lagi.. 2 menit lagi. Lima menit lagi deh.. dua jam.. dua jam..’

Pas turun pun gue baru sadar-sadar dikit. Suasana masih gelap banget. Bingung karena kepagian, di terminal kita bertiga saling pandang.

Nyokap: Duh, kepagian nih. Gimana, ya?
Bokap: Iya, mana belum ada angkot pula.
Gue: Lho, ini udah sampe?

Pokoknya terminal masih sepi banget. Tapi sewaktu gue ngadep atas, pemandangannya keren abis. Langitnya cerah. Bintangnya banyak. Bulan terang. Jarang banget gue ngeliat yang kayak ginian. Sumpah keren.

Tidak berapa lama ada taksi lewat. Dan, gue baru tahu kalo taksi di sini pake mobil avanza. Avanzanya serem. Seremnya bukan karena si avanza bisa terbang kayak di acara silat indosiar, tapi karena pas si supir keluar, dia bilang, ‘Bade tindak pundi?’

NAHLO, BAHASA APAAN TUH?!

Gue pengin sok asik jawab, ‘Yo. Yomaaaaan!’ tapi takut ditimpuk bokap pake ransel gede. Akhirnya bokap yang jawab dengan bahasa yang juga tidak gue mengerti. Yang jelas setelah bokap ngomong, kita langsung diantar dengan sentosa sampe ke rumah.

Sesampainya di rumah, gue langsung loncat ke kasur, narik selimut, tidur lagi. Hehe. Udaranya dingin banget. Magelang seperti khusus diciptakan buat tidur-tiduran. Namun, karena tidak mau melewatkan kesempatan, gue langsung nawarin nyokap buat nganterin dia ke mana-mana. Roh gue seakan minta diisi udara segar. Jadi, sewaktu nyokap bawa-bawa makanan keluar, gue lari ngejar.

Gue: Bu, mau ke mana?
Nyokap: Mau ke rumah Bude Kus, ngasih makanan.
Gue: IKUT DONG IKUT IKUT IKUT!
Nyokap: Ya udah.

Gue yang penuh gairah dan napsu menggebu-gebu, seketika patah semangat saat mengetahui kalau ternyata. Rumah Bude Kus. Ada. Di depan. Idung gue. Sumpah beneran depan idung. Dua langkah juga nyampe.

Niat: Jalan-jalan menghirup aroma segar kota Magelang.
Realita: Numpang ngesot ke rumah tetangga.

Tapi insting seorang petualang gue tidak pernah padam. Siangnya, pas ngeliat nyokap pengin pergi, gue samperin lagi.

Gue: Bu, mau ke mana?
Nyokap: Mau beli kue.
Gue: (kali ini dengan cerdasnya bertanya) jauh ngga, Bu?
Nyokap: Lumayan. Ke depan.
Gue: IKUT DONG IKUT IKUT!

Kita pun pergi ke pecinan (semacam deretan toko yang dulunya dipunyai sama orang-orang tionghoa), mencari sebongkah kue. Karena udah lama ngga pulang ke Magelang, setiap ngeliat apa-apa, gue langsung heboh.

*pas ada becak lewat*
Gue: Wah, ada becak! Nanti naik Bu NAIK NAIK!

*pas ada orang jualan*
Gue: Wah, ada kupat tahu khas Magelang! Beli Bu BELI BELI!

*pas ngga ada apa-apa*
Gue: Wah, ada udara! Hisap Bu HISAP HISAP!

Setelah berjalan agak lama, kita akhirnya sampai juga di toko roti. Pas di toko roti gue biasa aja. Gue tidak sok-sokan kagum dengan berkata, ‘Wih keren ya ubinnya… ukurannya 30 senti semuaa.’ Nyokap memilih-milih roti sebentar. Menentukan mana yang kelihatan enak (dengan dipegang-pegang, bukan dicicipi) kemudian datang ke kasir. Si kasir celingukan sebentar. Sesekali melihat nyokap, baru kemudian mengambil roti untuk diarahkan ke sensor. Si kasir kemudian berucap ragu-ragu, ‘ Kayaknya pernah kenal ya..,’ katanya. ‘Yang rumahnya di Samban, ya?’

Ternyata, tidak diduga dan tanpa prasangka, si kasir adalah tetangga kita (tapi rumahnya ngga bisa dibilang deket juga). Mereka kemudian mengobrol menggunakan bahasa Jawa. Gue ngga ngerti, memilih untuk menunggu di luar toko… yang ternyata lagi ada kampanye salah satu partai. Banyak orang yang menggunakan setelan hitam-hitam. Tampangnya sangar-sangar. Mereka mengendarai motor sambil digeber-geber. Kenceng banget suaranya. Gue hampir tidak bisa ngebedain mana orang yang niat kampanye mana yang pengin mecahin gendang telinga manusia.


Belum sampai kuping gue keluar paku, nyokap beres beli kue. Dia keluar sambil nyengir tuh-dek-ibu-terkenal-kan-di-magelang-ampe-tukang-roti-aja-pada-tahu. Tapi gue diemin. Dia menghampiri gue dan bilang, ‘Yuk. Sekarang kita beli ayam,’ katanya dengan tampang kalo-tukang-roti-aja-kenal-apalagi-tukang-ayam.

Kita pun beranjak meinggalkan toko roti dan pergi naik angkot untuk beli Ayam Goreng Bu Ninit. Angkot di Magelang, di dalam pikiran gue, adalah tempat yang tepat untuk belajar bahasa jawa. Tadi pas gue naik, ada tiga orang anak sekolahan lagi ngobrol pake bahasa jawa. Mereka ngomongnya cepet banget. Gue coba ngikutin, tapi ngga ada yang nyangkut. Tiap salah satu ada yang ngomong, kedengerannya cuman: ‘&^%$@%!!’ Sekalinya ada yang nyangkut.. kata-katanya malah terdengar aneh: ‘kelambe’.

Gue ngga tahu kelambe artinya apa, tapi gue yakin itu berguna bagi kemaslahatan gue di Magelang. Setidaknya ada kosakata yang gue tahu. Jadi kalo misalkan nanti gue nyasar sendirian, gue masih bisa ngomong, ‘Bu, kelambe, Bu..’ ke orang-orang. Semoga aja mereka mengerti dan tidak menganggap gue orang sarap yang kepalanya baru saja terbentur benda keras.


Ahh.. Pokoknya hari pertama ini gue masih kangen-kangenan sama Magelang. Hirup udaranya. Tariiiikk. Hmm segaaaarrr. Sekarang hampir jam 2 pagi dan kamar udah penuh sama bokap nyokap. Terpaksa tidur di ruang tv deh.


Bonus foto ayam:

Hiraukan bendera partainya karena...




...Bu Ninitnya nyaleg. Kancut.


Share:

23 comments:

  1. Oke berarti dapat disimpulkan kalo yang tadi kampanye itu, partai merah itu ya? Kok item-item ya, apa jangan-jangan..

    ReplyDelete
  2. hahaha, orang jawa gak bisa bahasa jawa, gak kaget wkwkwk
    selamat liburan deh bang, awas nyasar berabe tuh, gak bisa bahasanya huehehhee

    ReplyDelete
  3. Eeey, adi lo lagi penelitian ya ? Wah, SE-LA-MAT ya :)))

    Waw, asik nih. Jalan-jalan ke rumah sodara di Magelang bareng mimi sama pipi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, di.
      Tenang anak ipebe cepet kok ngerjain penelitiannya. Katanya sih gitu, hehe.

      Jadi ... skrng udah beres belum ? Kapan SIDANG ? *eeh

      Delete
  4. Replies
    1. Ini penulis keren banget komennya. Singkat, padat, dan berisi. Salut :)

      Delete
  5. ada kata menggila juga di judul postingan lo ini dwi, kok bisa sama ya dengan yg gue ya?

    jangan-jangan gue jodohnya Maudy Ayunda? Uhmm...


    pake Callback numpuk, keren dah :)

    ReplyDelete
  6. Bagi saya ini beda banget, kamu enak masih bisa jalan2 bareng orang tua, saya malah lagi sibuk masing-masing, kangen juga sih momen kek gitu.

    Niatnya pengen ngirup udara segar, tapi malah cuma ke depan doang. Malang sekali nasibmu. Ibumu emang keren, sampai tukang roti aja kenal, harusnya kamu bangga punya ibu kek beliau. Haha

    Ceritanya asik banget, apalagi jokenya. Keren-keren. Makin rapih aja tulisannya

    ReplyDelete
  7. Wah, serunya bisa bepergian bareng-bareng ya.

    ReplyDelete
  8. Shock banget saat liat yang punya rumah makan adalah caleg yang lagi nyalon. Ini pasti modus -_-

    ReplyDelete
  9. Enaklah yg jalan2,,, ahh jadi pengen pulkam juga nih...
    Tulisannya enak dibaca nih, bikin ngakak juga.. Makin keren nih, Adi sekarang..sukses terus..

    ReplyDelete
  10. Sumpah kagak bohong asli beneran gw kagak percaya ini suli diterima ternyata "nyokap lu famous di magelang" wkwkwk
    jempol nih buat penulisnya

    ReplyDelete
  11. Di magelang ternyata sama kayak di rumah gue. 2 langkah, dari rumah~ Iya, cuma butuh 2 langkah buat sampe ke rumah tetangga.

    ReplyDelete
  12. kelambe? apa itu? selama18 thn gue jd orang jawa, belum ada kosakata "kelambe" yang nyangkut di telinga -_-
    mungkin "klambi" kali ya. klambi : baju

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ternyata maksudnya kelambi, cuman dibacanya gitu. -__-

      Delete
  13. Baru denger ada orang yang bernama STIN, kayak nama sekolah ._.

    ReplyDelete
  14. Waahhh di, akhir-akhir ini banyak jalan-jalan neh!. Gue juga pingin beli ayam gorengnya bu ninit tuh!. Siapa tau aja ada kampanye terus gue dikasih duit (lho?)...

    ReplyDelete
  15. Kayaknya si pendukungnya salah kostum tuh. :|

    ReplyDelete
  16. Wah jadi kangen kampung halaman yang ada di magelang :D

    ReplyDelete
  17. NGAKAAAAAAK! Kenapa sih postingannya tiap percakapan bareng orangtuanya selalu bikin ngakak. Dan "Yo. Yomaaaaan!" itu super konyol banget x''D Mbak Ninit cantik ya OwO

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/