Monday, April 15, 2013

Sehabis Tepar dan.. Soal Musik Palelu Pitak?!


Halo.
Setelah empat hari resmi terkapar di kasur, akhirnya gue bisa buka laptop juga.
Ah, ada rindu dengan si keriba-keribo gue ini.
*kecup basah*

Selama bed rest, gue menjadi lebih dekat dengan Nyokap—di rumah emang cuma ada dia. Gue yang dari senin sampai jumat kuliah di Bogor, jadi sering punya pikiran untuk “malas balik” dengan alasan capek, males, atau di rumah ngga ada temen, mau ngapain kalau gue sama Nyokap doang berduaan?  

Sekarang sedikit demi sedikit harus merubah mindset gue itu.

‘Ironi,’ ujar hati gue. Ketika gue punya dua hari lengang di setiap minggunya, gue memilih untuk istirahat di Bogor. Kalaupun pulang, biasanya gue akan mencari aktivitas yang gue suka full  selama sabtu dan minggu. Gue jadi kurang menghargai waktu, badan gue, dan yang terpenting: Nyokap.

Dulu, gue berpikir, mau ngapain sih balik kalau di rumah yang ada hanya Nyokap? Sepi pasti. Ngga asik.

Dan tapi, selama bed rest, gue sadar betapa sepinya hidup sendirian. Gue beranggapan bahwa ada baiknya, satu dari dua hari kosong itu kita serahkan untuk kedua orangtua kita. Sepi yang gue hindari, secara tidak sadar, justru dilahap Nyokap setiap hari.

Gue jadi benar-benar paham, betapa mereka kuat. Membiayai hdup kita, juga masih harus kita tinggalkan. Gue merasa, Nyokap gue telah membiayai sebuah bayangan. Memberinya ongkos setiap bulan, mendoakannya, memercayainya, merasanya, tapi ngga bisa melihat dan menyentuhnya. Mereka menganggap bayangan itu masa depan mereka sendiri. Pantulan hidupnya di hari yang akan datang. Sementara gue, di kampus? Kuliah ngga bener, pergaulan juga seenak jidat. Oh, god  durhakanya gue.

Yah, jadi ada hikmahnya juga gue tepar di rumah: gue lebih dekat dengan Nyokap.

Ngobrol berdua, tentang perkerjaan kantornya, gosip-gosip yang ada di kantor—ternyata kantor Nyokap banyak cerita anehnya. Mungkin kalau di filmkan, akan menelurkan sebuah film fenomenal. Sebut saja Jabatan Yang Tertukar, Cinta ku Tersapu Office Boy, sampai Bosku Minta digampar.

Jadi buat kalian yang sok-sok ngga mau dibilang anak mami—lantaran pengen dianggap dewasa—sehingga jarang ketemu Bokap/Nyokap. Insyaflah.

Bermanjalah dengan orangtua kalian sebab mereka ikut menua. Peluklah sebelum mereka rebah dikerubuti sepi.

...

Well, tulisan gue kenapa jadi melankolis begini ya. Hehe. Pasti efek dari baca tulisannya mbak Windy Ariestanty, nih.

Selama empat hari kemarin, selain berkelumit dengan Nyokap, kerjaan gue cuma nonton sambil baringan. Dan gue menemukan sebuah fakta yang bikin gue pengen nimpuk tv pakai remote. Lagi-lagi, acara musik bikin sebel.

Entah kenapa, sekarang, sebagian besar acara musik di tv membuat semacam kuis berhadiah yang sengaja dipersulit untuk mendapatkan hadiahnya, dengan cara yang menurut gue sangat maksa.

Contohnya di acara yang ada olganya. Dia membuat games menebak orang di dalam bilik dengan memberikan tigaclue. Nah, clue-nya ini yang menurut gue sangat maksa. Tadi gue menonton, kira-kira seperti ini:

MC: klu yang pertama… orang ini… suka makan teri.
MC: klu yang kedua… dia.. suka lagu pop.
MC: klu yang ketiga.. dia senang jalan-jalan ke Bali.
MC: Apakah kamu (peserta) sudah tahu, siapakah orang tersebut?
Peserta: Jokowi!
MC: oke, jawaban kami kunci.
Si MC masuk ke dalam bilik, lalu keluar membawa seseorang memakai jubah serba hitam.

“Dan, kita lihat… apakah Jokowi?! Yaaaaa… ternyata, Siti Badriah!! Maaf, salah. Kalau begitu, besok uangnya akan kami lipat-gandakan tetap ikuti kuis blablabla..”
“Njir! Apa-apaan nih! Ngga niat amat mau bagi-bagi duit!,” gue ambil remot. Tapi gue ngga ganti channel. Sepertinya gue terhipnotis.

“SITI BADRIAH ITU SIAPE KAMFRET! GUE KAGA KENAL??!!” gue tetap ngga ganti channel.

Gue ngga abis pikir. Semakin semakin aja acara kita. Kalau gitu caranya, gue mau buat acara sendiri, hadiahnya 10 Miliar. Gue akan kasih klu: dia pemakan nasi, pecinta gratisan, dan sudah jarang ikut arisan. Jeng jeng jeng jeng… Lalu Nyokap gue keluar dari bilik. Pasti ngga ada yang bisa nebak. Rasakan.

Lain lagi di acara tetangganya. Dengan konten “Mister Tajir”, yang (katanya)  memberikan soal seputar musik. Seperti, “Sewaktu Wali duet bareng Siti Nurhaliza di Malaysia, lagu apa yang dia bawa?” atau “Saat Gisel dan Gading pre-wedding ke Milan, apa nama danau yang mereka kunjungi?”

Soal musik palelu pitak?! kayak gitu mah soal gosip namanya.

Njir.

Share:

6 comments:

  1. siti badriah? siape tuh? istrinya haji soleh? *lah ._.
    postingan awal melankolis banget ya, gak nyangka kalo akhirnya mah.. ahsudahlah-__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haji soleh siapa pula. Ampun deh. -__-

      Delete
  2. Wkwkwk,, tega banget nyokap sendiri jadi bahan quiz.. Yah, gitu deh acara tipi skrg, musik juga pada nari ultramen gak jelas.

    ReplyDelete
  3. Hahahaha
    Emosi berat lo, di.
    Yah, namanya juga dunia entertainment.
    Jadi dibuat semenarik, sekreatif, seheboh mungkin dan akhirnya bikin lo penasaran juga kan buat nonton ampe segmen akhir lagi. Kena deh, hah! :))


    Oia, Kuliah di bogor, di ? Anak IPB juga bukan ? #ea

    ReplyDelete
  4. Yah... namanya juga idup, bro :D

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/