Tuesday, December 25, 2012

Nyindir Televisi


Emang bener kata sebagian besar orang waras di Indonesia. Dunia pertelevisian kita udah ngga waras. Gue kan dulu kalo liburan gini suka banget nonton tv, sekarang apa. Susah banget nemu yang bagus-bagus.

Coba aja tengok acara tv di channel naga terbang sama emensih tv. orang sama mahluk gaib lebih banyak mahluk gaibnya. Segala ada ustad kerasukan arwah gorilla, anak STM dikutuk emaknya jadi janda lah, sampe adegan berantem-beranteman di bulan.. naik avanza. Ih ogah amat gue nontonnya. Kalo kepepet doang paling.

Ngga cuma itu, iklan jaman sekarang juga mulai lebay. Iklan safe care salah satunya. Ituloh, iklan deodoran aromaterapi. Jadi iklannya: ada cewek cantik terbang-terbang, terus ngoles-ngolesin safe care-nya ke lehernya dengan slow motion masih pada posisi terbang, terus dia keluar ruangan gandeng cowo ganteng.

Apabanget…

Setau gue safe care gunanya buat ngilangin masuk angin. Ini cewe ngapain lagi masuk angin malah terbang. Ya tambah masuk angin lah. Cewe ini pasti IPnya satu koma. Kasian dia. 

Terus yang bikin bingung, pas dia pake cuma sendiri, tau-tau balik bareng cowo. Ganteng pula. Apa jangan-jangan alat ini semacam jimat ki joko bodo, yang kalo dipake langsung dapet pacar. Kalo beneran gitu, harusnya peribahasa: Cinta ditolak, dukun bertindak. diganti jadi: Cinta ditolak, pake soft care aja. Dijamin dapet pacar. Cuma goceng.

Apabanget…

Ada juga MITO. HP, jam, tabletnya pesulap. Entah kenapa model iklannya pesulap semua. Mulai dari Deddy Corbuzier, Romy Rafael, Limbad, Joe Sandy, sampe Afgan. Gue ngga tau kenapa Afgan ikut-ikutan jadi model iklan mito yang jam tangan. Mungkin dia mau jadi pesulap, gantiin demian terus bilang sempurna pake falseto dengan ketukan 4/4. SEMPUURNAAaaaa~~

Lagian kalo pengen jam kayak gitu, mending beli aja sepatu bata 50ribuan. Ntar juga dapet. Jadi satu sama bonus bey blade.

Ngga cuma itu, tagline juga udah mulai aneh. MITO bla bla bla… hpnya limbad. Ya itukan hp dia, kok dijual. Dia kan lagi kena kasus sama istrinya, nanti kalo gue beli, dikira orang ketiga lagi. Ganggu hubungan mereka. Emang gue cowo apaan. Sialan.

Lagian kalo pengen jual hp, ngapain lewat tv sih. Dateng aja ke manga dua. Dasar kribo.

Ada juga Luwak White Coffe. “Dapat diminum tiap hari”. Ya iyalah, itukan air, bisa diminum tiap hari. Bego. Kalo dapat diminum sebelum makan namanya bodrek. Eh ngomong-ngomong, yang bikin ‘white’ dari luwak white coffe, apanya si luwak ya?

Sampe ke obat nyamuk yang udah terkenal mulai ngga jelas taglinenya. Baygon max “tonjok nyamuk, sampe rontok”. Apa pernah waktu lu mau nepok nyamuk, nyamuknya bilang “Ampun mas, jangan pukul saya. Saya udah bengep ditonjokin baygon. Saya insyaf”… kan engga.

***

Gue emang bukan orang yang ikut ngerayain natal, tapi ngga tau kenapa tadi sodara gue pada dateng kerumah. Dan dari kumpul-kumpul keluarga tadi, gue mendapat pelajaran tentang perempuan kalo ternyata perempuan adalah mahluk fatamorgana. Cewe lebih enak diliat kalo lagi rame ke sesamanya dibanding ngebawelin lawan jenisnya.

Pada kasus kumpul keluarga ini, fatamorgana cewe bisa diliat dari sisi kepemaluannya. 

Biasanya, kalo lagi jam-jam makan. Formasi yang terbentuk dalam kumpul keluarga ialah: bapa-bapa sama cowo ngobrol dipojok sambil nungguin makanan sementara para ibu-ibu sibuk saling menyuguhkan makanan “udah, ibu makan duluan aja.. ah engga, ibu aja yang duluan. udah, ibu aja...”  terus begitu sampe kiamat.

Fatamorgana malu ini dapat dilakukan kapanpun, kepada siapapun, dan betina cewe umur berapapun. Kejam sangat memang.

Waktu gue liat acara mamah dedeh, sering banget emak-emak melakukan fatamorgana malu. Tiap pertanyaan yang diajukan kepada si mamah, selalu diawali dengan kata “tetangga”. Mereka malu mengakui bahwa merakalah yang melakukan hal tersebut. Contoh percakapannya sebagai berikut:

            Pelaku: “Mah, tetangga saya anaknya belum bayar SPP. Terus gimana mah menurut kaidah islam?”
            Mamah: “Gimana apanye, ya bayar lah!”
            Pelaku: “tap.. tapi mah…”
            Mamah: “Tapi apanye?”
Pelaku: “iya, jadi suaminya itu pengangguran. Terus istrinya baru mau kerja. Masa harus istrinya yang bayar? Itukan kewajiban suami ya mah?”
Mamah: “Ya kalo gitu mah bayar aje. Kan istrinya kerja!”
Pelaku: “tap.. tap.. tapi mah”
Mamah: “Tapi kenape? Udah kaga ade tapi-tapian lagi. Tinggal bayar doang, repot!”
Pelaku: “Yah, tau gitu mah mending istrinya kaga usah kerja aja deh”

Contoh lain:

Pelaku: “Mah, tetangga saya kan punya 4 anak mah. Nah anak kedua itu minta dibeliin mukenah mah. Itu hukumnya apa mah?”
Mamah: “Hukum hukum.. jidat lu soek. Ya beliin aja kalo emang lu punya duit!”
Pelaku: “tapi mah, suaminya itu baru di PHK. Kantornya kelelep lumpur lapindo”
Mamah: “ya elah mukenah harganya ngga seberapa ini…”
Pelaku: “tap tap tapii…”
Mamah: “Udah sini, kalo ngga ade duit. Biar mamah yang beliiin”
Pelaku: “Tapi anaknya itu badrun, Mah.”

Fenomena ini dapat menimbulkan efek: terlihat kepo ke tetangga. Jadi, itulah yang disebut fatamorgana malu. Malu-malu kucing. Kucing-kucing kotahe.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, December 23, 2012

Postingan dimana yang Mosting Ngga Tau Posting Apa


Kuwota, kuwota, kuwota! Akhirnya ada kuwota lagi dan jadinya bisa ngenet lagi. Yuhuuuu.

Udah 10 harian gue ngga buka-buka blog, kangen juga ya. Nulis.

Deg-degan juga sih waktu mau buka lagi tadi. Siapa tau rambut blog gue jadi lurus. NGGA KERIBO mulu, bosen. Tadi waktu gue buka, harapan itu sirna, pupus sudah. Gue kecewa, ternyata tetep aja keribo. Kekecewaan gue udah kayak orang yang tereliminasi dari audisi fantasi indosiar, kalah dari 200juta pesaing lain. Ngga kecewa-kecewa amat emang.

Tapi beneran, pas gue buka keriba-keribo tadi sore, headernya berantakan. Jemuran gue basah, dinosaurus birunya kelaperan, tembok merah gue dicorat-coret sama anak STM. Gue murka.

Mau gue kejar anak STMnya, dia kabur bawa nyokap gue. Pengen nimpuk pake batu bata. Batunya dipake bangun rumah. Gue lapor polisi. Polisinya kena tipes. Gue balik kerumah, rumah gue dikunci. Kuncinya di nyokap. nyokap dibawa kabur sama anak STM. Shit. Kalimat pembuka macam apa ini.

Oh iya, sampe lupa nanyain kabar gara-gara emosi sama anak STM. Kalo liat anak STM ntar tolong tanyain ya, bawa nyokap gue ngga. Pengen masuk kamar nih, kebelet pipis.

Jadi, gimana kabarnya? …


WOI JAWAAAB?!!


JAWAB ATAU KUBUKA PAKSA PINTU INI!!??...  AKU KEBELET PIPIIIIISSS~

***

Udah lewat 2 hari loh dari tanggal 21 yang diramalin sama suku maya mau kiamat itu. Mudah-mudahan masih pada sehat dan ngga kenapa-kenapa pembaca gue ini. Alhamdulilah ya, sesuatu cetar membahana  petir geledek sunami gempa tornado. Ah tidak, jangan tornado Ancol lagi. Masih troma.

Oh iya, Cuma ngingetin sih. Kita jangan anggep remeh juga ramalan itu. Yaa maksudnya jangan terus disarkasin banget. Kita masih dikasih kesempatan hidup, bernapas, dan bertemu pacar. Ya bersyukur lah.

Nah, dan atas rasa syukur itu. Maka gue mendedikasikan diri buat merapikan kamar kosan. Entah dari mana nyambungnya, yang jelas lagi pengen aja. Kamar tidur gue tadinya udah kayak bongkahan kapal titanik, barang-barang mencar kemana-mana. Selimut ngga dirapihin, sprei berantakan, kadang ada buku di tempat tidur. Kadang ada susu basi sisa kemaren-kemaren belom gue cuci. Kadang ada Aceng lagi coba kawin sirih. Parah banget emang.

Sekarang setelah gue beres-beres, rapih-rapihin, dan nyapu-nyapu. Kamar gue kayak Leonardo dicaprio. Mulus.

Ngga percaya? Nih:



Sebelum-sesudah


After-before
Seengga-seiya

Noh, keren kan. Jadi gue udah tenang sekarang. Kosan gue ngga bakal minta pertanggungjawaban kalo gue tinggal balik kerumah. Udah suci dia.

Iya, gue udah mulai liburan menjelang UAS. Liburan yang ngga bisa dibilang liburan. Sampe mulai UAS tanggal 4 nanti, gue masih harus ngerjain beberapa praktikum, nulis laporan ini itu, nyari jurnal, pacaran, baca-baca buat UAS. Pedih.

Pedihnya itu sama kayak kamu bangun kesiangan terus laper. Manggil tukang bubur. Pas udah berenti, ternyata ngga punya duit. Mau minjem tetangga, tetanggganya lagi bayar listrik. Mau ngumpet didalem rumah, rumahnya kebakaran. Mau nelpon pemadam kebakaran, ngga punya pulsa. Pergi ke ATM, dompetnuya ketinggalan. Dompetnya dirumah. Rumahnya kebakaran. Sakit dada ini.

Sakit.


Sekian,
Salam - enggakeribo


Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, December 12, 2012

Ternoda Karna Tornado


Ini kali perdana, hampir sebulan gue ngga update ini blog. Payah.

Hmm soal #SIS, buat kalian yang belom tau. Ini linknya #SIS Maaf juga baru sempet dikasih tau sekarang hueuhehe.

Jangan kira gue sok sibuk atau apa makanya ngga update si keriba-keribo ini. Gue udah beberapa kali nyempetin buat update kok (waktu di motor pas mau ke kampus, waktu di motor pas balik dari kampus) tapi karena emang gue ngga bisa buka notebook sambil nyetir motor pake tangan satu makanya ngga ke update-update.

Giliran ada waktu luang, modemnya ngga ada sinyal. Minta diirukiyah. Gue duain juga nih, ganti kartu perdana.


Well, wahai kalian jomblo-jomblo tersiksa. Gimana udah siapin kata-kata nembak buat besok belom? Pasti banyak yang pengen jadian ditanggal bagus kan.

Udah latian nembak belom? Udah ngga usah pake latian, besok juga ditolak.

Minggu kemaren, kali perdana gue dateng ke Dufan. Sama si ehem pula. Buat kalian yang cuma boleh main sebatas masjid deket rumah, belom puber, apalagi mengenal cinta,  dufan itu adanya di Ancol ya, bukan Tanah Abang. Gue baru pertama kali kesana bukan gara-gara baru puber, tapi…  baru sunat. Engga ding, gue baru mengenal indahnya cinta, Cih.

tiketnya dua :')


Jadi, malem minggunya, setelah balik dari kumpul rutin sama Indonesian Card Artist (ICA) gue coba cek-ricek google maps. Liat-liat jalan buat ke Ancolnya. Maklumlah, gue bukan anak jalanan apalagi anaknya Roma Irama. Ih, ogah deh eke.

Bencana dimulai besoknya, minggu pagi. Waktu gue males liat rute arah balik dari Ancol kerumah. Yoi, gue cuma nyatet gimana caranya sampe ke Ancol. Gue pikir cara balik ya tinggal puter aja dari berangkatnya. Tapi engga, gue salah. Suara ketawa jahat pun bermunculan. Elang indosiar meraung-raung. Oh, meraka pada masuk angin.

Gue berangkat jam 9an menuju permata hijau buat jemput si ehem. Ngga berapa lama gue sampe permata hijau, si ehem dateng. Si ehem nyamperin gue sambil ngehem. Kita saling ehem-eheman beberapa menit sampe yang baca ini mulai berkhayal tentang masalah ehem ini. Sialan.


Sekitar jam 11 kita sampe disana. Suasananya rame banget, banyak muda-mudi udah ngantri tiket. Karena gue kita kere, maka tujuan pertama kita adalah: ATM center. Setelah ngambil duit (dan sedikit menitihkan air mata waktu liat sisa uangnya), kita ngantri.

Waktu udah masuk, gue yang baru pertama kali kesini deg-degan. Ada apa ya didalem. Serem ngga ya, banyak cewe ngga ya, ada alay ngga ya. Eh taunya ada. Kampret.

Wahana yang pertama kita naikin yaitu: kora-kora. Gue yang ngeliat kora-kora ngga ada bedanya sama naik ayunan, berani-berani aja diajak naik gituan. Sebagai seorang pria yang penasaran dan haus akan tantangan, gue sama si ehem duduk di kursi bagian paling belakang, tempat yang katanya paling serem. Turun-turun gue mual. Terus masuk istana boneka. Terkuras sudah kemachoan gue. Bangkai.

Abis dari situ, kita naik cetar memb wahana yang namanya “Niagara-gara” tapi gue ganti jadi “Sauna-sauna girls” karena engap banget waktu ngantri. Kita ngantri sampe basah keringetan bagaikan sauna, ditambah deg-degan. Jadi saunanya bareng cewe. huehehehe.

Jadi permainannya adalah: kita naik perahu berbentuk balok kayu ,ngelewatin terowongan, beberapa belokan dan satu turunan tajem yang bikin tegang. Dan dalam 5 menit, tuntas sudah permainan yang cuma ngecrit-ngecritin air ke badan ini. Gue kembali jantan.

Wahana selanjutnya yang kita naikin adalah tornado. Ngeliat orang lain naik aja bikin jiper, badan diputer-puter. Dibolak-balik. Tiap ada orang yang naik dan ketakutan, malah diketawain sama orang-orang yang nontonin. Semacam siksaan duniawi.

Barisan semakin pendek dan detik-detik kejantanan gue kembali diuji. Gue panik. Tingkat kepanikannya sama kayak elu ditunjuk guru agama buat ngaji padahal huruf hijaiyah aja kaga apal.

Waktunya naik, gue jalan dengan muka pucet dan senyum maksa ke si ehem buat meyakinkan kalo gue masih cowo. Gue jalan dengan sangat lambat dibanding orang lain yang antusias ke kursi sambil berharap kursinya penuh. Jadi gue nonton aja. HAHAHAHA.

Tapi apa daya, gue dipanggil sama si ehem “ayo sini, naik”. Gue berjalan kearah kursi disamping dia. Belom juga sampe kursinya, gue diserobot. Udah ada orang lain yang nempatin kedua kursi disampingnya. Gue hampir sujud sukur didepan tornado. Seenggaknya dia ngga liat gue teriak-teriak kayak tarzan kurang makan pas diatas nanti. Gue akhirnya jalan nyari kursi kosong. Saking paniknya, gue malah nyoba buka kursi yang udah kepasang safety beltnya, padahal kursi itu ngga boleh dipake. Alhasil diomelinlah gue sama mas-mas yang jaga. Ngompol lah gue.

Ternyata, tornado ini ngga senyeremin keliatannya. Malah seru.  Gue ngga mual-mual kayak naik kora-kora tadi. Gue harus coba lagi nanti. Kapan-kapan aja tapi ya. Hehe.

Abis dari tornado, kita ketemu sama si Alam. Dia sama ehemnya juga. Jadi terpaksa kita main sendiri-sendiri, sama ehemnya masing-masing.


Udah laper, kita makan siang dulu terus lanjut main wahana namanya rajawali. Wahana cemen ini permainannya buat bocah. cuma muter-muter, naik turun. Berhubung udah ngga bocah, gue pusing setengah mampus. 
yang cupu bikin teler part 1

yang cupu bikin teler part 2


Kelar naik wahana cupu tadi, kita main perang bintang, pontang-pontang, terus diakhiri naik bianglala malemnya.

pontang-pontang bikin kebanting


Sebelum balik, kita nyempetin buat liat pemandangan pantai Ancol. Agak disayangkan disini. Pantainya jelek. Airnya item. Bau comberan. Dan banyak anak-anak ngga tau diri, buang sampah ke laut. Dasar Indonesia.

Kita pun balik sekitar jam setengah 9 malem. Dan dikarenakan nyasar yang parah dan lama banget. Gue sampe rumah setengah 11 malem. Padahal jalanan sepi banget.

Udah, gue ngga mau inget-inget. Troma.





Suka post ini? Bagikan ke: