Monday, November 19, 2012

Sebuah Berita Tentang #SIS


Engga engga. Gue posting bukan cuma mau ngasih tau kalo gue lagi nyeruput sarsaparilla.

Sarsaparilla


Gue mau ngasih update-an tentang blog lain yang lagi gue bikin.

Jadi nama blog baru gue itu...

Yep, that’s #SIS. Apa kepanjangannya? Nanti aja tunggu tanggal mainnya hehe.

Sama kayak yang udah gue bilalng di postingan-postingan sebelumnya kalo #SIS beda banget dari keriba-keribo. 180 derajat. Dari mulai tampilannya, tema-nya, feelnya, gaya tulisannya, sampe persona guenya juga bakal beda.

Disana kalian ngga bakal nemu kalimat panjang-panjang berisi keseharian gue, dari yang beneran sampe yang absurd dengan unsur komedi didalamnya. Sama sekali ngga ada. Gue yang terkesan fun, songong dan minta disundul ngga ada lagi. Kalian bakal ngeliat sisi lain gue.

Mungkin jika di dunia ini punya dua kutub, positif dan negatif. Begitu juga dengan blog ini. Gue bakal punya 2 blog dengan kutubnya masing-masing. Kalo kalian menganggap keriba-keribo ini  kutub positif, dengan segala bumbu komedi yang ada. #SIS merupakan kutub lawannya, negatif. Jadi ngga bakal lengkap kalo kalian baca keriba-keribo tanpa #SIS.

Rencananya, gue bakal ngasih tau kepanjangan  #SIS itu awal bulan depan. 1 Desember. Dan 10 hari menjelangnya, (terhitung mulai besok) gue bakal kasih tau #SIS itu apa, kenapa mau bikin, bahkan mungkin gue bakal ngasih beberapa kutipan tentang postingan yang udah gue tulis disana via twitter.

So, buat yang penasaran dan pengen tau perkembangan blog baru gue cek aja twitter gue di @kresnoadii (difollow boleh, dikepo jangan). Gue bakal mulai ngetwit #SIS tiap hari mulai besok sampe tanggal 1 sekitar jam 7 atau 9 malem. Stay tune :D

Ttd, kresnoadi – lanjut nyeruput.

*edited*

Link menuju alam lain: Said its Sad
Silahkan dinikmati :)

Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, November 18, 2012

Ini Minggu?, Saik!


MINGGU
Ketindihan. Ada yang tau atau pernah ngerasain?

Benar. Tadi pagi gue ketindihan.


...

Dan benar, tulisan gue semakin mirip film dora versi tulisan.

Jadi tadi pagi, abis solat subuh gue ngerasa capek banget dan maksain buat tidur.

Dan entah kenapa mimpi gue tadi pagi kerasa nyata banget.

Di dalem mimpi gue dikasih tau sama temen,kalo  Michael James, salah satu cardist favorit gue dateng kerumah. Dan waktu dia dateng, gue lagi ngga dirumah. Jangan tanya dimana. Ini mimpi. Bisa aja gue lagi nge-date sama Olla Ramlan, atau jadi pemain film. Indosiar. Udahlah ya, ini mimpi.

Michael 'herp' James

Gue kecewa banget karena ngga bisa ketemu dia, padahal dianya udah bela-belain dateng dari jauh cuma buat ketemu gue. Ah, paling ketemu minta bayaran kos-kosan. Pikir gue dalem hati. Gue yang ngebet pengen ketemu akhirnya nanya temen gue tadi, kemana destinasi  dia selanjutnya. Jogja. Katanya.

Gue pun dikasih alamat tempat nginepnya disana. Pas mau berangkat, gue dicegat sama beberapa cowo macho dan seorang cewe kurus berambut panjang dengan kemeja putihnya yang lusuh. Gile, rambutnya bagus banget. Pasti sunsilk nih. Atau pantene. Yang jelas pasti bukan pake ‘yang alami-alami’ kayak iklan anak reggae sampoan dijamban. Keluar-keluar rambutnya lurus.

Gue dibawa ke kamar mandi sama 2 cowo tadi. Di sekap, dan diinterogasi. Gue takut. Apa gue homo.
Pertanyaan demi pertanyaan dilontarkan dan gue mulai ngerasa kalo gue habis bercinta sama cewe tadi.
Gue bingung banget. Karena harus ngejar pesawat ke Jogja buat ketemu si MJ . Dan malah ada skandal cinta gini. Video skandal keribo-lurus. Pasti hot thread kalo dikaskus.

Akhirnya setelah bernegosiasi, kita sepakat bahwa gue disuruh bayar 450 ribu. Dan mereka bakal diam.
Setelah bayar, gue buru-buru pergi ke Jogja buat ketemuan sama si James. Gue panggil si James biar berasa akrab. Hehe

Kita main, sharing, dan ngobrol dari siang sampe sore. Hari terasa begitu cepat berlalu. Apakah ini sebuah pertanda, Adi jatuh cinta, sama James. Ya nggak lah!

Senen paginya, gue harus balik ke kampus. Gue berangkat naik motor bareng Fauzan, temen kuliah yang berambut lurus, wajah maskulin dan sedikit ada aksen lomboknya. Kita pergi ke sebuah taman, melewati pasar untuk menemukan motor gue. Waktu mau berangkat, kunci motor gue ilang. Kita berdua nyari dulu keliling taman. Waktu kunci motornya ketemu, malah motornya yang ilang. Ini mimpi ngajak berantem.

Gue panik karena sedikit lagi jam 8. Artinya mata kuliah pertama bakal dimulai dan motor gue belum ketemu. Gue malah ketemu hasfi, temen SMA yang dulu dipangil haspong. Aslinya, muka dia kayak kuskus. Datar, ngga ada ekspresi. Mau sedih, seneng, marah, ya gitu-gitu aja. Tapi ngga di mimpi gue. Ngga tau dia udah beli ekspresi atau nyolong punya orang. Dia duduk diatas batu, sambil satu kakinya diangkat dan alis matanya yang dinaikan. Dia beda. Dia mirip sung go kong.

Gue nyamperin dia dan bertanya ‘kenapa pong, manggil-manggil?.’ ‘Heh, apaan lu manggil gue pang-pong-pang-pong. Lu mau gue debatin soal ini hah. MAU HAH!’ jawab dia sambil menunjuk kearah earphone gue yang ngga-tau-darimana-tiba-tiba-ada-di-deket-batu-tempat-dia-duduk.

Ngga tau kenapa gue panik. Gue teriak kenceng dan seketika gue liat badan gue diatas kasur. Gue bangun. Dan gue ngga bisa gerakin badan. Gitu juga dengan bibir gue. Mungkin ini yang namanya ketindihan.

Waktu nunjukin pukul 8 pagi, dan gue udah bisa gerak. Masih dengan hati deg-degan, gue duduk disamping ranjang, dan berpikir. Kayaknya cewe di mimpi gue sama kayak cewe di bab ‘Hari Ketika Hujan Mati’ karangan Theoresia Rumthe dalam buku Menuju(h).

Absurd memang mimpinya, tapi itu bikin gue takut dan merinding. Oh Tuhan, Tolong. Aku tidak macho sekarang.

Sebenernya, kejadian ‘ketindihan’ pernah gue alami waktu gue kecil dulu:

Umur gue 13 tahun saat itu. Gue mimpi ngeliat gue sendiri tidur disamping bokap-nyokap, yang pada kenyataannya gue emang lagi tidur bareng mereka. Suasananya yang gelap mendadak jadi tambah ngeri karena gue ngerasa ada seseorang yang masuk ke dalem rumah. Gue berusaha bangunin bo-nyok, tapi lagi-lagi gagal. Suara gue ngga keluar.

Karena waktu kecil cita-cita gue jadi hansip. Mau ngga mau harus berani. Gue keluar kamar Bo-nyok sambil ngendap-ngendap. Cari tau apa bener ada orang yang masuk.

Ternyata emang bener. Seseorang pake kupluk dikepala dan bawa piso ada diruang keluarga. Dulu badan gue kecil banget, jadi gue bisa sembunyi dibawah meja makan dengan gampang tanpa ketauan malingnya. Untung dulu gue ngga kentut, walaupun ngga keliatan kan baunya kelacak.

Gue usaha keluar rumah buat cari bantuan. Tapi waktu mau buka pintu menuju keluar, maling tadi liat gue. Dia menatap gue tajam. Kita bertatap-tatapan beberapa detik. Di gelapnya malam dia bilang ‘Kamu akan tertidur jauh lebih dalam, jauh lebih dalam dari sebelumnya.’

Bukan bukan. Dia ngeliat, terus ngejar gue keluar rumah. Di luar rumah banyak orang-orang pada main. Anehnya mereka kaku. Cuma menatap kita yang lagi kejar-kejaran slow-motion. Gue berkali-kali coba teriak, namun suara gue sama sekali ngga ada.

Mungkin ini yang orang bilang, ‘dunia hanya milik berdua.’ Gue dan maling.

Gue keliling kompleks, lari muterin gang, dan berputar beberapa kali di pohon rambutan. Kita malah kayak sepasang India lagi honeymoon.

Akhirnya gue balik lagi kerumah. Penuh keringet, gue masuk ke kamar nyokap, menggoyang-goyangkan mereka berharap bangun dan bantuin ngelawan maling.

Si maling makin deket, bilah tajam ditangannya semakin menyeramkan, ditambah lengkungan senyumnya yang menyerupai karakter joker  pada film batman. Sangat mencekam untuk anak kecil berumur 13 taun jaman dulu.

Gue teriak kenceng banget. Atau lebih mirip mengaum. Auman gue ternyata sampe ke dunia asli. Bener, gue teriak beneran. Bokap-Nyokap langsung bangun dan nenangin gue. Gue keringet dingin.


***

Ternyata, gue baca di kompasiana. Secara medis, ketindihan itu dinamakan Sleep Paralysis (kelumpuhan saat tidur). Jadi karena kecapean, otak kita terlalu cepat mencapai kondisi ‘Tidur paling dalam’ sedangkan tubuh kita baru memulai tidur.

Ke enggak-singkronan antara otak sama tubuh ini yang nyebabin kita ngga bisa gerakin tubuh. Dan katanya, kalo mimpinya aneh-aneh bisa ngebuat halusinansi waktu kita bangun. Ngeliat makluk-makluk aneh gitu. Hiii sereem.


***
Gara-gara nonton tv, gue jadi pengen koala. Keren, gembul-gembul gimana gitu. Dan yang gue baru tau adalah: koala tidur 20 jam sehari. Berarti sisanya makan. Ah ngga keren!

Tidur lagi aaah

Coba aja bayangin, waktu koala jantan sama betina lagi ngedate. Nonton gitu misalnya, waktu masuk bioskop: ‘Tenang sayang, biar aku yang ngantri tiket’, kata yang jantan. ‘Oke, makasih sayang :*’ bales betina.

5 menit ngga balik..
10 menit ngga balik..
Film udah abis tetep belom balik..

Betinanya nyamperin ‘Sayang, kamu ngapain sih. Lama banget !’. ‘Oh, aku ketiduran. hehehe’  ‘yaudah kita putus!’, lalu yang betina lari keluar bioskop. Yang jantan tidur lagi.

Waktu pedekate juga jadi ngga seru: ‘tin, tinaaa..’ (Panggilan buat betina). ‘Iya, ntaan~’. ‘Bapak kamu orang Ostrali ya?’ ‘Kok, kamu tau?’ ‘Karena kamu telah.. meng-koalakan hatiku’  ‘ihihiii, ntan bisa aja deh’ seru tina malu-malu.

‘emm.. tin. Kamu mau ngga... ’ ‘...’  ‘tiiiiiiinaa?’  ‘...’ ‘Kamu mau ngga jadi pacar aku’, si jantan memberanikan diri. ‘...’ ‘eh, kamu ngga perlu jawab sekarang, pikir-pikir dulu juga nggapapa’, kata si jantan sigap. ‘Tin...’ ‘Tinaaaaaa!!’

‘Eh, iya kenapa. Aku ketiduran hehe’  ‘yee benncong!’, kemudian si jantan pergi. Dan si betina tidur lagi.


***

Baru aja jam 1 tadi, pas gue lagi tidur-tiduran di ruang keluarga sambil nonton tv, si kumel, kucing gue masuk rumah. (kalo mau tau: lihat sini). Biasanya, kalo dia masuk rumah, gue tinggal jalan kearah luar terus dia ngikutin. Dan berenti di keset luar, lanjut tidur-tiduran.

Hari ini beda. Ngga kayak biasanya. Gue udah coba keluar, tapi dia malah duduk di bawah meja makan. Pas mau gue ambil, dia malah masuk ke kamar Nyokap yang letaknya di paling belakang rumah. ‘Hus, hus.. Ayo mel. Jangan di dalem, keluar kamu!’ Bentak gue. Namun dia dengan cool  menghiraukan pernyataan gue.

‘Cing, ayo buruan keluar. Yaelah.. ngapain lu disitu’. Tapi dia tetep diem. Nyokap yang lagi di kamar ngeliatin gue. Heran. Seakan-akan anaknya siluman kucing yang mampu bicara dengan sesamanya.

Gue yakin, pasti dia minta diikutin, pikir gue.  Gue pun jalan kebelakang dia. Dan bener aja, dia jalan. Dengan kedua kakinya yang berotot, dia jalan sambil berbisik ke gue ‘Ayo.. ikuti aku’. Gue pun membuntutinya dengan keempat kaki dan tangan sebagai tambahannya,  kemudian membalas ‘Miiaaaaw. Rraaawrr.. grrrr’. Dia menuntun gue ke kursi di depan rumah. Ini agak aneh. Sebenernya siapa yang kucing siapa majikan sih.

Gue pun duduk disana, tentu dengan kumel yang tidur melingkar di perut gue. Ngga lama terdengar rintik air. Hujan. Kumel minta ditemenin buat menonton hujan. Sambil memandangi hujan dia berkata ‘Meeoooong, meeeoong’.

Yang artinya: Hujan itu gagah. Dia merubah awan menjadi putih, meski harus jatuh dan tepencar.

***

Oh iya, soal project-iseng-iseng-blog-baru gue sebenernya udah ada. Dan udah jadi. Tapi berhubung masih banyak yang harus dibenerin. Jadi paling baru bisa dikasih taunya awal Bulan depan ya. hehehe

Perbedaannya sama keriba-keribo: Sama sekali ngga ada unsur komedi.
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, November 16, 2012

Film Baik Dan Film Buruk... Dan Sebuah Berita


Oke oke oke gue ngaku kalo udah lama ngga update. Tapi jangan salahin gue, salahin aja tuh ujan yang bikin ngantuk kalo ada waktu senggang hehe :p

Udah pada ganteng-ganteng kan abis jumatan tadi?

Ah, pembaca gue mah mana ada yang ganteng. Cemen.

Well, gue baru aja dari bengkel buat ganti ban si onda. Disuruh Bokap sih sebenernya. Males  keluar anginnya bikin betah ngeranjang terus.

Tadi dijalan balik gue liat ada bapak-bapak mainin slow loris deket pacuan kuda. Rame banget, sampe banyak yang nontonin gitu. Dari bocah-bocah yang rambutnya dicet, anak mesjid sekitar, tukang bengkel, sampe roma irama semuanya pada nontonin.
tatap mata saya

Sisi mengenaskannya, Si bapak-bapak yang mainin ini keliatannya kurang ngerti hewan tadi. Dia naroh slow lorisnya di ranting yang dia pegang. Dan lehernya diiket. Dan cara mainnya adalah : Si bapak ngambil ranting lain buat nusuk-nusuk unyu ke badan dari slow loris. Mungkin maksudnya biar bergerak.

Dia ngga tau kalo slow loris itu primata yang lagi dijaga keberlangsungan hidupnya. Tinggal dikit doang jumlahnya, padahal dia cuma ada di Asia Tenggara doang. Dan yang gue dapet dari web kebun binatang di Perth, Australia. Slow loris tuh hewan Nocturnal, artinya idupnya malem-malem. Lah ini ditusuk-tusuk. Siang-siang pula, Lekong juga ngga gitu-gitu amat.

Betapa laknatnya dia. Untung gue naik motor, gue cuma bisa ngeliatin sambil merenyuh. Padahal pengen gue berhenti, nyamperin bapaknya. Terus siram pake aer comberan. Tapi sayang, insting anak motor membahana. HAHAHAHA

Oh iya, ngomongin soal nonton. Kemaren-kemaren gue baru nonton beberapa film. Dari Perahu Kertas 2, Ted, Skyfall, dan Premium Rush. Gue bakal kasih review kalian, mana yang enak buat ditonton mana yang engga. Kan lumayan buat ngisi long weekend.

Firstly, Gue bahas Ted. Ini film laki abis. Nyeritain tentang Beruang mesum yang berpikiran dewasa. D iawal ceritanya mungkin kalian ngga percaya kalo nantinya bakal begitu rusak dan dewasa. Disini lebih dibahas tentang friendship antara seekor beruang dan pemiliknya, serta pertambahan usia yang akhirnya memakan semua. Iya, waktu emang ngebawa kita kedepan. 

Sama kayak kalian yang tumbuh besar dan dewasa. Ngga bisa lagi ngelakuin sesuatu tanpa beban, main bebas, berkhayal bisa terbang, corat-coret dinding, dll. Semakin kedepan kita bakal ngerasa banyak masalah, banyak tanggung jawab yang harus dipegang. Side effectnya kita jadi jaim. Berusaha jaga sikap jadi orang benar.

Udah-udah, kenapa tulisan gue jadi ngga macho gini. Pokoknya kalian harus nonton. Tapi inget, ini film dewasa ya!.


Rating 3/5. Nonton film ini bisa bikin... celana sempit.


Second, Premium Rush. Film ini nyeritain tentang kurir sepeda yang –kembali-dengan-ngga-sengaja terlibat sama polisi yang mau nyuri uang. Entah kenapa film-film luar selalu berawal dari ke-enggaksengajaan. Lagi lari-lari ngga sengaja nabrak orang, keselip narkoba. Seru. Lagi nge-dance salto ketimpuk kertas pengumuman lomba dance. Seru. lagi diem-diem keentup laba-laba, jadi spiderman. Keren.

Mungkin ini yang ditiru sama sinetron di Indonesia ya. Lagi jalan-jalan nabrak cewe ngomel-ribut-jadian-happy ending. Bawa motor, nyerempet cewe. Cewenya cakep, keserempet malah ngibas rambut. Di slow-motion, tau tau mau jatoh. Terus ditangkep yang cowo. Jadian. Tokai.

Merusak citra para jomblo. Gue kan jadi takut, kemaren nyaris diserempet tukang sayur komplek. Bukan takut jadian, takutnya dia homo.


Rating 3.5/5 Ceritanya terlalu simpel. Overall bagus karena ngebut-ngebutan dijalannya pake sepeda.

Nonton film ini bikin deg-degan dan ngos-ngosan. Dan bikin penasaran. Menang mana kurir sepeda sana sama tukang ojek Jakarta kalo adu balap.


Third, tentang Skyfall. Ini film terkeren diantara yang tadi gue sebut, Sumpah!. Salut. Bukan Cuma ceritanya yang keren, grafik design, dan akting para pemainnya juga oke. Apalagi Daniel Craig yang mukanya mirip tintin. Hehe.

Di film ini, dia bakal ketemu sama agen senior yang diperanin sama Javier Bardem. Walaupun ini film james bond pertama yang gue tonton. Tapi gue sama sekali ngga bingung waktu ngikutin filmnya. Malah gue bisa sedikit menerka tentang film-film sebelumnya.

Sayangnya, opening yang keren agak kebanting sama closing (kematian Javier Bardem) yang biasa banget dan ketebak. Agak anti klimaks. Tapi film ini wajib banget buat ditonton ! apalagi long weekend gini !



Rating 4.5/5 Abis nonton film ini, lu bakal.. penasaran sama film selannjutnya!


Terakhir , film yang diangkat dari bukunya mbak Dewi ‘dee’ Lestari. Perahu Kertas 2. Ceritanya keren. Bisa dibilang udah level Internasional. Tapi sayang keliatannya bikin filmnya buru-buru. Keliatan banget pengen langsung keluar dan dapet untung. Jadi.. ah begitu lah..



Ini emang kelemahan film Indo. Pengennya cepet kelar aja. Gitu juga sama sinetronnya, grafiknya asal bikin. Banyak naga dimana-mana.

Serius, terakhir gue liat indosiar filmnya makin asal. Kalo ngga salah judulnya ‘bagai punuk merindukan bulan’. Dan ceritanya.. aktor utama sama penjahatnya ribut. Di Bulan. Dan itu ada anak SMAnya, tawuran gitu pake golok. Polos amat yang bikin judul. Beol.

...

Perasaan film dora juga ngga ada yang doranya pergi kerumah nenek sambil nyimeng baygon.

Ngga cuma itu aja. Gue juga pernah mergokin film di TV lain sama ngehenya. Jadi ceritanya : ada anak kampung lagi jalan sendirian di sebuah gang, tiba-tiba ada 3 pterodactyl lagi terbang, tau-tau nyeruduk itu orang. Orangnya mental, ngais-ngais tanah sambil bilang ‘Awas kau jahannam’ sambil matanya dimelototin kayak Feni Rose jaman dulu. Ngga lama ada tukang becak dateng, kaget liat orang diseruduk pterodactyl. Pterodactylnya ternyata siluman. Dia berubah jadi orang. Tukang becaknya panik, kabur cari bantuan. Waktu tukang becaknya manggil tukang becak lain. Orang yang jadi pterodactylnya kabur naik avanza. Avanzanya terbang.

Ah.. pokoknya film indo... ah...

Rating Perahu kertas 2: 2.5/5 Nonton film ini bikin... ‘Mending gue beli bukunya!’


***

Dan gue lagi excited banget sama project baru hehe. Masih berhubungan sama tulisan dan dunia maya sih. Tapi yang ini beda banget sama keriba-keribo. Hehe


Tungguin aja yak. Yang jelas bakalan gue kabarin terus di sini.

***

Gini nih, lama update. Sekalinya ngupdate jadi kepanjangan.
Udah ya, udaranya bikin laper. Mau beli makan dulu. Happy Blogging and long weekend :)
Suka post ini? Bagikan ke: