Sunday, October 28, 2012

Sebuah Nama, dan Blog Yang Lama






Kresnoadi, mungkin sebuah nama yang aneh dan tidak familiar. Well, sebenernya full name gue Dwi H. Kresnoadi (sengaja pake H. biar penasaran) hehe. Nama yang cukup Jawa buat orang bermuka unyu-unyu kayak gue.

Sebenernya hal yang seharusnya gue lakuin adalah belajar buat ujian besok, tapi entah kenapa tercetus dipikiran gue buat nulis nama gue di google. Hal – hal lain yang tercetus dipikiran gue : Nari balet di ruang tamu, Bikin sebuah ruangan istirahat dengan atap dari kaca, seru kayaknya kalo istirahat disitu waktu hujan atau malem hari, Makan es krim rasa sirsak, Main kuda – kudaan bareng Olla Ramlan. Oke, yang terakhir jangan kelamaan dipikir.

Setelah googling, yang gue dapet malah twitter sama fesbuk orang – orang dengan nama akhiran kresnoadi. Dan dengan menyesal, artinya nama gue pasaran.

Enggan nyerah, gue pun iseng search gambar di google dengan keyword “kresnoadi”. Dan hasilnya :

Kresnoadi seluruh penjuru dunia

Muka kresnoadi dari berbagai kalangan muncul. Dari mulai anak bayi, pemuda mirip ariel NOAH (eks peterpen), mas – mas ganteng, harimau binal (terlihat dari posenya yang menggoda ditunjang dengan mata sayu), bahkan beberapa perempuan. Agak aneh sih, Kresnoadi dengan jenis kelamin perempuan. Gue malah yakin nama mereka kresnowati atau kresnoyati. Atau ... kresnoadi Amalia Meralda Debora. Iya, itu pasti temennya Dulce Maria yang suka dugem tiap malem jumat.  

Dan ada dua penampakan gue. Tepat, gue yang dilingkkari tanda merah. Bukan, gue bukan orang gaya foto KTP dengan background merah yang jidatnya seluas lapangan bola. Gue malah percaya kalo pesawat sukhoi kemaren jatoh di jidat bapak ini, landingnya sempurna.

Eniwei, yang disebelah kiri adalah avatar twitter gue. Dan yang sebelah kanan ternyata.. profile picture formspring gue. Dan yang ngga kalah penting dari kenyataan bahwa dulu gue punya formspring adalah.. Rambut gue. Perhatikan baik – baik. Ngga keribo men, bahkan ngga ada bedanya sama david beckham.


Kresnoadi vs David Beckham


Lanjut hasil pencarian jati diri via google. Gue buka – buka formspring, liat sana sini. Tapi, karena gue lupa passwordnya jadi cuma sebatas liat – liat post doang. Dan yang gue dapet adalah kodok. Itu nama profile gue. Emang dulu gue suka sama “kodok”, makanya hampir semua account dulu ada kodok-kodoknya. Bukan karena gue suka kodok dalam bentuk aslinya, tapi lucu aja. Biarpun kodok itu jorok, kotor, dan bentuknya jelek. Dia besar. Dan kalo dibaca dari belakang. Kodok ya kodok. Dia punya jati diri.

Dari kodok itulah, gue inget kalo dulu gue punya blog yang namanya kodok biru. Karena penasaran, gue coba – coba cari file di notebook gue yang berhubungan sama email. Dan ketemulah, hotmail gue. kodok.biru@hotmail.com.

Gue akhirnya nyobain buka blogger pake email itu. Ternyata bisa.

untaian kata yang dijilid

Blog itu, dibuat mei tahun 2010. Udah bapuk banget !. Tadi waktu gue  buka, tembok rumahnya udah retak - retak. didalem ada kuntilanak lagi mojok sama kolor ijo. Belakangan gue cari tau, rumah itu mau dijadiin kos - kosan mahasiswa setempat. 

Waktu gue baca – baca lagi, isinya culun abis. Kebanyakan kopi-paste dari web yang isinya cerita – cerita fiktif penuh pesan moral gitu. Ada juga beberapa puisi yang isinya pedih banget. Kayaknya dibikin waktu gue kelebihan hormon menyusui. Mungkin bakal gue taroh sini (kapan - kapan).

Dan yang lebih lucunya lagi. Ternyata disitu ada post berjudul “lo’veta” kalo ngga salah itu gambar waktu hari jadian yang ketiga bulan sama si anu.

Iya, gue inget. Karena internet dirumah dipake, dan saat itu ada sesuatu yang urgent yang memaksa gue harus cepet ke Bogor sehingga ngga bisa ketemuan untuk ngerayain. Jadilah gue buru – buru bikinnya di warnet deket rumah buat ngasih sesuatu .

Bermodalkan tulisan “love” didalem kartu yang dapetinnya 2 menit doang dari google. Gue hanya menambahkan akhiran “ta”, serta beberapa brush yang dapat (juga, dengan mudah) di download dari google.  Jadilah gambar yang bahkan ngga lebih bagus dari coret – coretan anak TK kena stroke.


indah pada masanya


Lucu ya. Jaman dimana dulu gue terlambat puber. Justru malah menjadi suatu part tersendiri di idup gue. Saat dimana orang – orang mulai percaya dan butuh bimbingan mu untuk maju. Kamu bahkan ngga tahu pasti apa itu arti dari kata maju.


Ah, well. Seenggaknya selama dua tahun belakangan gue udah mulai jalan kedepan. Menjadi manusia normal.

Udah ah, mau lanjut ngoprek blog yang lama sambil belajar buat ujian besok.

Lateers~


Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, October 25, 2012

Postingan Dimana Ada Robert Pattinson


Haii ! Selamat Idul Adha bagi kalian yang merayakan ya!

Gue sebenernya iseng doang nih, mau nambah postingan. Tapi ngantuk hehe. Oh iya, minggu ini gue UTS loh. Semenjak postingan tentang UAS (disini) gue baca lagi. Gue jadi shock. Apa bener gue sebodoh itu dulu.

Ternyata engga. Ngga cuma dulu, kemaren juga gitu.

Hari senen :
Hari pertama gue ujian. Dan itu pagi sekitar jam 8an. Dan seperti biasa, gue lancar – lancar aja. Lancar baca soal. Terus nangis waktu mau ngisi.

Di kelas kerjaan gue cuma berdoa, minta ampun kalo banyak salah. Dan berharap ada secercah cahaya dateng mengisi lembar jawaban gue. Atau .. yah seenggaknya ibu peri dateng gitu. Ngga tau apa disini caca lagi membutuhkan.  *kemudian jin dan jun tawuran sama tuyul dan mbakyul*

Kelar ujian, karena belum sempet mengisi perut. Akhirnya gue pergi ketempat anak kos biasa beli makan. Tepat, warteg. Disini keren. Wartegnya touchscreen. Kalo lu sentuh tempe orek di layar,  nanti ada tangan mbak – mbak keluar ngambil tempe oreknya. Hebat kan. Hebat ngga yaa.

Oh iya, sekedar ngasih tau. Nama wartegnya nikita. Ngga pake willy atau mirzani.

Hari selasa :

waktu ujian gue kena omel. “Dek, udah selesai kamu ngerjainnya?”, kata seorang ibu dengan kacamatanya yang mengerikan. “Belom, Bu”, bales gue sambil gambar di kertas coret-coretan. “Terus ngapain kamu gambar – gambar. Kerjain dong !”, bentak ibunya galak. “Baik bu, sebentar lagi saya kerjakan soal. Kemudian cuci baju dan pel lantai.”, ucap gue dengan tersedu – sedu. “Liat aja nanti. Pasti aku yang akan berdansa dengan pangeran di pesta itu ! Lihat nanti Esmeralda ! Lihaat !”. Ngga lama ibunya balik badan. Gue gondok.

Ujian hari kedua pun dengan sukses. Gue gagal. ...

Malem harinya, gue niat mau belajar. Gue ngga mau ujian gue kayak kemaren – kemaren lagi. Buat ngejaga mood belajar gue. Gue mencoba beli beberapa cemilan di alfamart deket kampus.

Alfamart deket kampus ini rame banget. Seinget gue, gue cuma beli chitato, super bubur, sama pocky rasa coklat. Tapi emang dasar rame, ngantrinya jadi lama. Saking lamanya ngantri, rambut gue yang tadinya lurus sampe depan kasir jadi keribo.

Awalnya gue biasa aja sama mbak – mbak alfamart ini. dia cuma nanya “ada yang lain pesanannya?” | “Ngga.” | “Mau di beli pulsanya sekalian? ” | “Ngga” | “Mau CD Agnes Monica-nya sekalian?” | “Woooy INI ALFA, BUKAN KAEFSEEH !”

Lama – kelamaan pun gue mulai melihat sesuatu yang aneh. Dari senyumannya, gerak pinggulnya, dan bahasa tubuh lainnya menandakan kalau. Mbak ini godain gue. Kampret.

Seketika gue langsung keluar, teriak “SATPPAAAAM !!!?@#%6”. Ngga ada yang jawab. Gue teriak lagi “SATPAAAM ?!!”. Tetep ngga ada yang jawab, gue teriak lagi “SATPAAAAM??!!!!”. Ngga ada yang jawab juga. Gue nangis.

Yang gue liat diluar cuma tukang bubur lagi cengo ngeliatin gue teriak – teriak... dan tukang parkir yang lagi nutupin motor gue pake kerdus.

Tukang bubur paling cuma bisa ngepret – ngepret bubur ke muka mbaknya. Tukang parkir, masa mbak- mbaknya  ditutupin pake kerdus. Ngga bisa diandalkan !

Udah lesu. Gue akhirnya jalan pelan, masuk lagi kedalam Alfamart. Ambil barang belanjaan, keluar sambil nunduk. Pura – pura ngga liat mbaknya. Ngga lama setelah gue keluar, mbaknya teriak “WOI KERIBO, BAYAR DULU BEGOO !”. Sialan.

Digodain mbak – mbak Alfamart  tuh sama kayak lu dikejar bencong pasar senen, didorong masuk ke Alfamart, terus digodain mbak - mbaknya. Terus keluar dari alfamart, motor lu udah ditutupin pake kerdus. Terus jadi iklan kopi good day.

Gue langsung ngga mood belajar. Dan ujian besoknya gue ngga bisa lagi.


***
Ujian hari kamis : 
Gue lumayan bisa.  Bisa ngarang, bisa bugil. Gerah banget ruangannya. Gue lebih ngerasa sauna ketimbang ujian.

Malemnya gue balik kerumah. Melepas penat sedikit di long weekend yang nista ini. 

Gue juga sempet nemenin nyokap kerumah satpam komplek, besok anaknya mau sunatan.

Waktu pertama nyari rumah Pak Tarsin ngga ada yang tau. Gue udah tanya sana – sini ngga ada yang tau. Gue tanya rumput yang bergoyang, dia malah goyang. Gue tanya yang lagi pacaran. Ngga sanggup. Terlalu pedih hati ini.

Agak aneh karena ngga ada yang tau rumah pak Tarsin, gue tanya nyokap. “Bu, emang nama panjangnya Tarsin siapa sih?”, tanya gue yang udah mulai bete karena ngga ada yang tau. “Ooh, salah dek. Bukan Tarsin tapi tarmiji”, Nyokap gue nyengir – nyengir minta ditinju.

Sampe dirumah pak Tarmiji, gue selaku lelaki profesional. Disuruh ngerayu anaknya biar ngga takut disunat.  Gue cuma bilang “Dik, jangan percaya kalo sunat itu sakitnya kayak digigit semut. Sunat itu kayak digigit Robert Pattinson”.


si-yu babaay

Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, October 20, 2012

Tiba - Tiba Kepikiran



Selain tiba-tiba kepikiran buat update ini blog. Gue juga punya beberapa tiba-tiba kepikiran yang lain :

1. TIba - tiba kepikiran kalo ini malem minggu. Oh, yang ini skip aja.

2. Tiba – tiba kepikiran sama masa lalu. Masa lalu yang lagi gue reparasi. Sesuai sama blueprint masa depan di benak gue ini.

3. TIba – tiba kepikiran kata – kata nyokap kalo cerewet itu artinya sayang.

4. Tiba – tiba kepikiran sama orang gila di mesjid kampus gue yang cerewet. TIdak. Jangan – jangan…

5. Tiba – tiba kepikiran sama bapak – bapak cepak pake baju krem di mall tadi lagi ngajarin anaknya ngomong ciyus-miapah. Anaknya bales miayam. Gue malah migren.

6. Tiba – tiba kepikiran buat bikin perusahaan jamu sachetan penghilang masuk angin. Nama brandnya : Buang angin.

7. Tiba – tiba kepikiran sama obrolan bareng temen gue waktu mau kenalan sama cewek. “Ayo, lu yang main sulap. Gue yang minta nomer hape, berani ngga !” | “Ayo deh, berani gue !” | “Berarti gue engga.” | ”…”

8. Tiba – tiba kepikiran kalo hari senen gue ada ujian pertama. Dan gue sama sekali ngga kepikiran. Dan badan gue malah drop.

9. Dan gue ngga kepikiran apa – apa lagi.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, October 11, 2012

Header Baru Semangat Baru Tapi..


Eh gimana nih tampilan baru blog gue? lebih fresh kan?

Hahaha postingan sekarang cuma mau nyombongin header baru aja sih. Buatan si ilmi “Keriba-Keribo Lost In Doodle Town” katanya sih. Artinya mah gue ngga tau.



Tuh, keren kan. Semoga aja dengan barunya header ini, gue bakal lebih semangat lagi nge-blog-nya. Ngga Cuma ngomong doang, tapi ngetik juga.

Yaah seenggaknya seminggu sekali lah ya. Jitak aja gue kalo ntar boong hehe.

***

Tapi... gue baru inget ternyata minggu depan tuh minggu ketujuh kuliah. Artinya abis itu ada UTS. Gile cepet banget ya, gimana mau rajin nge-blog. Padahal baru aja janji huehehe namanya juga manusia.

Dan yang lebih baru inget lagi, gue ngga punya bahan sama sekali. Gila, gue kayak dewa. Dan yang lebih dewa dari dewanya lagi. Gue ngga pernah nyatet. Boro – boro nyatet, dikelas kerjaan gue cuma garuk-garuk ketek. Ah ketek !

***

Tapi yang lain..

ATM gue diblokir. Persis, gue tiba- tiba amnesia waktu abang gue mau pake ATM dan nanya nomer pin.

“De, nomer pin lu berapa?” | “Ade ngga punya BB, mas”. | ...

Seketika abang gue pake insting hewan, langsung asal pencet nomer pin. Dan keblokir. Dan ATM gue dibalikin. Setelah di blokir.

Sempak.

***

Tapi juga.. kami baru kehilangan satu pasukan lagi. Untuk kamu Bob, you’re a strong guy. I know you’re highly fly to the heaven now.

Dasar bodoh, kenapa sih buru-buru amat. Ngga sabar ya liat si Yoga disana?

Kami juga ngga segitu bodoh. Mana mungkin kamu ninggalin buat pergi kesana sendiri. Sekarang kamu lagi nunggu kami kan. Di kamar baru-mu yang luas itu. Pasti luas lah, kita semua kan doa. Bodoh.


Mungkin disana nanti kita ngga saling kenal namun seenggaknya udah pernah ketemu disini kan. Dunia apalah ini namanya.

Tadi tuh si Agung nelpon. Ngomong hal – hal mengenai Lampung, televisi,  facebook, dan refreshing. Kami bener- bener ngga paham. Kami masih ngga sadar. Ini refreshing mu kah? Katanya ada di TV ya, terkenal kamu, Bob.

Emang ngga baca ya  peraturan pantai-nya. Udah kan. Udah tau tata-tertibnya juga kan?


Mau nolong temen, malah ngga ketolong. Sampe akhir pun tetep keren temen kami ini.

Kamu harus mendengar serak-susahnya Agung mengucap kabar ini kepada kami. Iya, Agung yang kuat itu. Betapa lemah ia sekarang. Sama seperti kami. Begitu rapuh papan ketik ini.

Berani sekali kamu sampe buat dia mengkonversi air matanya ke udara. Minta di tonjok.

...

Disini sekarang langitnya ngga begitu bagus, tapi kami masih ingat kok gimana kami mengejekmu ‘cungkring’. Ledekan bahwa kau selalu dijemput tiap pulang sekolah, ingatkah?

Tau kah kamu danau tempat kita bertiga sering tersenyum. Saat awan menghiasi atas-kepala kita, saat menikmati dunia kita sendiri. Sudah jadi sampah ia sekarang.

Kami dulu tertawa bersama, saling teriak, dan pukul-pukulan sebagai pria. Sekarang bagaimana?

... Bagaimana kami bisa lupa, dengan gigi empatmu yang kau bawa pelan.
... Dengan mengintai si-rumah-mantan-pacar-mu.
... Dengan ludah manis mu dalam somay si anak smackdown.

Dasar bodoh. Bahkan kau telah mengabari kami bahwa akan kembali. Ya, lebih dari sekali memang. Kami juga bodoh, dungu. Yang tak tahu kapan memberi waktu.

Oh iya, tahu-kah kamu, sudah tiga kaleng kopi yang kami santap hanya dengan menulis beberapa kalimat ini. Dengan level-kami yang masih cemen. Itu cukup membuat kami gemetaran loh. 

Dalam ketiadaan 'forever' di semi nyatanya dunia ini, kami tertegun.





Untukmu Bob,
Dari kami. Dibawah kaki langit kota Bogor.
Pukul sembilan lewat.
Suka post ini? Bagikan ke: