Sunday, September 30, 2012

Weekend Lainnya


Bentar, bentar..

GILA, TERNYATA UDAH 13 HARI GUE NGGA UPDATE INI BLOG.

GILA, TERNYATA UDAH 13 HARI GUE NGGA UPDATE INI BLOG.

...

GILA, TERNYATA UDAH 13 HARI GUE NGGA UPDATE INI BLOG. #KemudiandiGorokPembaca

Makin lama aja gue ngga update blog ini, padahal dulu awal buat niat banget. Emang deh manusia awalnya doang niat ujung-ujungnya gitu juga hehe.

13 hari ngga update blog itu rasanya kayak. Kayak lu punya blog, terus ngga di update sampe 13 hari.

Entah kenapa untuk kesekian kalinya gue update blog gue di rumah, ngga di Bogor. Mungkin karena suasanya yang agak kurang nyaman disana. Udah mulai banyak tugas  kampus, udah mulai banyak laporan dan berarti udah mulai banyak deadline dan berarti juga udah makin berkurang kesempatan gue buat sering-sering update blog ini.

Walaupun ngga terlalu jauh beda sama gue yang sebelum libur puasa, tapi seenggaknya udah ada kemajuan lah gue sekarang, otot gue nambah 2mm, dompet gue nambah tebel. Banyak kwitansi londrian. Dan bahasa inggris gue juga lumayan meningkat. Meningkat selevel lirik lagu. (re : visi-misi liburan)

Oh iya, belakangan gue lagi suka denger musiknya Sleeping with Sirens, All Time Low, sama nostalgic Boys Like Girls. Coba deh kalian cari, ngga nyesel deh !

***

Di depan gue sekarang udah ada botol pulpy minute maid  kosong bekas keganasan perut gue. Please, jangan tanya kenapa gue minum itu sendiri. Jangan ingetin gue sekarang malem minggu. Tolong, saya udah cukup jomblo. Jangan buat saya tambah jomblo.

hasil kebengisan cacing perut

***

Dirumah sekarang lagi rame, Bokap balik dari Jawa. Udah hampir sebulan kita ngga ketemu. Tadi pagi waktu Bokap sampe rumah, dengan terburu-buru gue buka gerbang dan bawain tas Bokap. Diapun dengan seneng ngasih tasnya ke gue. Dengan suaranya yang berat, sambil nepok bahu gue. dia berkata “Nak, muka kamu mana? Potong rambut sana”.

Pagi itu, mungkin pertama kalinya. Hati gue jadi butiran debu.

Setelah pagi yang hina cerah itu, hal yang gue lakuin cuma tiduran dan ngulet – ngulet manja.

Siangnya gue disuruh nyokap buat beli celana jeans. Gue sebenernya males buat jalan, tapi karena emang celana gue tinggal 2 dan yang satu udah bolong, jadi gue oke-in.

Sekitar jam 12an gue sampe ke salah satu ITC di daerah BSD dengan motor butut tercinta. “Buset, ini mall kayak pasar di kasih ac. Liar amat!”, gue membatin. Disitu jualannya dempet-dempet banget.  Jalan aja ribet, nyenggol sana sini. Udah kayak manasik haji.

Biar cepet, gue pun bertanya ke satpam “Mas, maaf kalo yang jual-jual celana jeans disini dimana ya?”, kata gue pelan-pelan. Satpamnya, dengan muka bingung jawab “Ooh, di carrefour atau di ramayana ada kok mas”. “Oke, makasih ya mas”, gue pun langsung ngeluyur buat nyari tempatnya.  “Eh, tapi mas..”, pinta satpam nyuruh gue berhenti jalan. Gue emang pengen cepet-cepet balik jadi jawab sekenanya “Iya mas, saya tau kok tempatnya kalo disana!”. “Ooh, ya nggapapa mas kalo tau tempatnya, TAPI KALO KE MALL HELMNYA DILEPAS DULUUU!?”, omel satpam.

Teriakan satpam yang kenceng ngebuat orang – orang yang lagi jalan- jalan langsung ngeliat ke arah gue. Gue pun panik. Lari ke parkiran motor.. Masih pake helm. Kayak power ranger.

Kelar naroh helm dan naikin pede, gue pun masuk lagi. Tentunya lewat pintu yang beda dari pintu awal. Di jalan nyari pintu masuk lain, gue berpapasan sama mba-mba. Dan dia senyum – senyum gitu. Gile, rasa malu gue langsung ilang. Ngga berapa lama, gue berpapasan lagi sama abg-abg. Dan anehnya, mereka semua ngeliatin gue dan senyum juga. Persis kayak mba tadi.

Sampe di dalem mall, ada seorang mas – mas berkaos ketat sambil bawa barang belanjaannya nyamperin gue. “’dek, resletingnya kebuka tuh! “. “oh, i.. iya mas. Makasih”, ucap gue dengan muka yang dipolos—polosin ala afika.

Ternyata... dari tadi, mba-mba dan abg yang senyum-senyum ke gue.. semuanya.. Gara-gara.. ah, sudahlah.

(Kejadian selanjutnya adalah gue beli celana jeans sambil nangis-nangis). Ya Tuhan aku ingin wudhu. Aku ingin suci Tuhan.

***

Sebenernya, sebelum buat post ini gue bingung mau nulis tentang apa. Jadi tadi malem gue coba buat para pembaca blog ini bikin sesuatu yang namanya #requesnulis. Jadi para pembaca gue bisa ngasih ide dan request topik atau hal apa aja yang minta gue tulis disini. Dan ternyata ada 3 orang yang ngasih respon. Iya, 3 orang. Heeh tiga. Bener ada tiga :’)

Pertama, dari email. Isinya milih


Dan karena cuma milih, jadi gue pilih yang kedua. Kebiasaan orang-orang di sosial media : Curhat, ribut sama pacar, PDKT sama gebetan, cari orang biar bisa move on.

Kedua,



Oke. Gue ngaku kalo gue.. ngga keribo.

Ketiga, minta ceritain awal gue jadi mahasiswa.
Tapi berhubung gue udah ngantuk, jadi dilanjut di post selanjutnya aja ya :)
Nood Giht, Guys~

Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, September 16, 2012

Weekend Awal Kuliah


 Waktu gue lagi nulis ini, sebenernya gue ngga begitu mau nulis. Tapi maksa tetep nulis..
*skip*

***

Udah seminggu gue balik ke rutinitas lagi, bosen juga sih. Kuliah-main-kosan. Mana di Bogor isinya angkot semua. Makanya weekend ini gue balik kerumah buat ngilangin jenuh. Tapi niat ngilangin jenuh, waktu balik malah :

Jumat malem : Sebelum sampe rumah, gue nyempetin ke Alfamart buat beli cemilan. 
*sampe di alfamart deket rumah*

“Hoi mas, apakabar ? . Baru balik ya dari ITB ?” sapa tukang parkir sambil jabat tangan gue.

“ha? Ehh.. ITB? Ii.. ya ini baru balik, ko”, bales gue dengan nada sok asik.

“Okee mas, silahkan belanjaa”, tukang parkir menyilahkan gue masuk ke alfamart.

“iya mas, makasih”, kata gue seraya masuk ke aflamart.. sambil nangis. Terharu.


Sabtu siang:

Siang tadi nyokap nyuruh beli alat tes gula darah ke apotek. Dikasihlah duit 150 ribu. Oke, karena cuma ke apotek deket rumah, gue cuma pake celana kolor sama singlet seadanya. Berangkat lah gue ke kimia farma bareng motor tercinta.

Disana ternyata obat yang gue cari lagi kosong, gitu kata mba-mbanya. Sampe diparkiran, motor gue udah di hadang 2 tukang parkir seumuran anak SMA. Karena males bayar, toh gue juga ngga beli apa-apa. Gue liatin pake muka songong tuh 2 anak, berharap mereka lari terbirit-birit. Ketakutan sambil kencing di celana.

Bukannya takut, mereka berdua malah balik ngeliatin. Sebelum gue yang kencing dicelana, lebih baik gue merelakan seribuan gue raib.

Gue beranjak pergi dari 2 tukang parkir jahanam tadi menuju apotek lainnya. Disini suasananya jauh beda sama kimia farma. Lebih rame, malah ditanyain sama tukang parkirnya mau parkir di basement apa rooftop. Ngga mau ambil pusing, gue pun nyuruh tukang vallet parking yang ngurusin motor. Oke, ini ketauan boongnya.

Gue parkir tepat di depan pintu masuk apotek ini, pikir-pikir kalo obatnya ngga ada lagi gue bisa cepet kabur meninggalkan tukang parkir sini. Gue ngga mau diponegoro gue ilang sia-sia lagi. Buru – buru lah gue masuk, nanya obat, ternyata ngga ada, buru-buru keluar, muka lesu, gue tertunduk, ngeliat motor, terus teriak “YA ALLAH, SIAPA YANG NAROH KERDUUS DI MOTOR GUEEEE?!!”, gue pun ngelap ingus. Pake duit seribuan. Yang mau ngga mau gue kasihin lagi ke tukang parkir. Makan tuh ingus.


Sabtu malam :

Gue ada gathering bareng sama Indonesian Card Artist di Sumareccon Mall Serpong. Harusnya sih kumpulnya jam 3, tapi karena gue ada acara (baca : bergumul sama kasur). Jadi gue baru berangkat dari rumah jam 3 dan sampe sana sekitar jam 4-an.

Gue puter-puter, cari anak-anak, puter-puter lagi, liat kanan-kiri, cari anak – anak lagi, puter dikit lagi, terus buat anak. Ternyata belum ada yang dateng. Gue ngerasa ganteng. Mau ngga mau gue harus nunggu.

Sekitar 40 menitan gue nunggu, kegantengan gue mulai abis. Bosen nunggu, akhirnya gue muter-muter mall buat cari minum. Dan langkah gue terhenti pada sebuah kedai kopi. Gue tertarik, ada hawa mba-mba di dalam sana. Gue masuk.
Sambil ngantri, gue liat menu. liat dompet. tertarik sama satu menu. kemudian nangis meratapi isi dompet.

Antriannya ternyata cukup panjang. Dan karena gue panik, belum pernah ngopi di tempat ginian sendirian. Biar ngga malu-maluin gue latian mesen dalem hati “mbak, saya mau pesen itu ya.. iya itu.. heeh yang itu bener hehe. hehehehe”. Atau “mbak-mbak saya pesen.... yang paling murah ! hehehe”, sambil gebrak meja. Atau “Mbak, saya peseeen.. terserah mba aja deh hihihi”, terus ketawa nutupin mulut. Sempet kepikiran juga buat mesen via sms. Tapi, jangankan tau nomer mba-mbanya. Pulsa aja ngga punya.

Antrian pun semakin pendek, dan muka mba-mbanya terlihat semakin menyeramkan buat gue. Pada masa ini gue menyadari suatu hal. Ternyata, panjangnya antrian berbanding terbalik dengan tingkat kepanikan pembeli amatir. Macam gue ini.

Ya, gue kini berada persis di depan mba-mbanya. Dan kita mulai melakukan dialog :

“mau pesen apa mas?”, sahut dia sambil senyum ramah. Yang menurut gue malah makin serem.

“emm.. car.. caramel frapuchinnonya satu yang grande ya”, balas gue dengan terbata-bata.

“Baik, atas nama siapa ini?”, tanya mba-mbanya lagi. Senyumnya kini berasa mau nerkam gue.

“johan”, jawab gue santai.

“Maaf, siapa?”, mbanya kini ngambil spidol bersiap menulis nama gue.

“Adi, mba.”, jawab gue pelan. Muka emang ngga bisa ditipu.


Abis ngopi, gue balik ke tempat anak-anak biasa ngumpul. Ternyata udah ada satu temen gue. Makin malem nambah lagi yang dateng. Sayangnya minggu ini cuma berempat yang bisa ikut gath. Kita sharing-sharing seputar kartu dan flourish sampe jam setengah 7. Setelah itu Ganang balik duluan karena ada urusan keluarga Dan Alex, ngajakin buat keliling mall. Katanya lagi ada wisata kuliner. Sekalian makan malem katanya. Jadilah gue, Bayu, sama Alex nyoba liat-liat.
Gile, termpatnya rame parah. Ini wisata kuliner versi padang. Semua makanan khas dari Padang ada. Yang ngga ada cuma cewe cantik dari Padang.

Udah setengah jam kita muterin tempat yang ramenya kayak naik busway pas jam ngantor, ternyata kita ngga ada yang beli. Si Bayu lagi ngga mau Padang soalnya siangnya baru makan makanan Padang. Alex males, katanya keramean, ribet cari tempat. Iya banget ngiterin doang. Ini sih manasik haji.

Ujung-ujungnya kita beli bakmi jawa di luar mall. Keren banget.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, September 6, 2012

Sekedar Video Ngga Baru-Baru Amat


Gue udah di Bogor.. dan kuota gue abis, gile. Ngeselin juga sih kalo udah disini gue ngga bisa posting semaunya, harus ngirit-ngirit sambil nyari tempat wifi yang free access. Namanya juga anak kos.

***
Gue cuma mau iseng-iseng naroh video flourish baru nih. Huehehe. Walaupun gembel nggapapa lah ya, blog gue ini.



  
Versi hd-nya di channel gue : http://www.youtube.com/watch?v=wI9v0ILqSi0

***

Oh iya, di blog gue juga sekarang udah di taroh gadget follow, jadi buat kalian yang mau ngkutin perkembangan gue dan blog ini silahkan di follow. Gue taroh di  footer :)
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, September 4, 2012

Terlambat Mudik [last part]


Okeh, di postingan ini gue bakal cerita ngapain aja hari kedua gue di sini.

Ini hari terakhir gue disini...  dan well.

Pagi- pagi gue dibilangin sama nyokap bahwa jam 9 kita bakal kerumah sodara di daerah kebonpolo (jawa dari : kebun pala). Jadi, dari jam 7 gue bisa jalan-jalan sekalian posting part two dari Terlambat Mudik. Tapi belom kelar nulis draft part two-nya, nyokap nyusul ke warnet sambil teriak-teriak “Adeeek, adeeek ayo berangkat. Udah setengah sembilan!”. Karena berisik, orang-orang di dalem warnet seketika nengok kearah nyokap. So, gue terpaksa bayar dan keluar warnet. Sambil naroh muka ke kantong keresek.

Sebelum kesana, nyokap ngajak gue buat beli oleh-oleh dulu. Karena perjalanan cukup jauh, kita pun mutusin buat naik becak. Dan ngga berapa lama, entah karena berat nyokap atau berat (dosa) gue, becak yang kita naikin rusak. Rantenya copot.



Aduh malu difoto


Yak, pagi-pagi kita udah ngerusuh di warnet dan ngerusakin becak orang. Dan perjalanan masih cukup jauh, sekitar 30 menit kalo jalan kaki. Untung di daerah sini udaranya cukup dingin, jadi ngga terlalu capek. Namun gue cukup bingung karena kita justru berjalan kearah rumah sodara gue. “Bu, kita ngga jadi beli oleh-oleh?”, tanya gue sambil celingak-celinguk mencari toko oleh-oleh. “Ooh, jadi dek. Itu tempatnya!”, jawab nyokap sambil cengar-cengir dan menunjuk sebuah pasar. Pasar kebonpolo. 50 meter dari rumah sodara. Gaul sekali.  Nyokap gue.



Kebun pala


Kelar beli makanan, nyokap dengan polosnya bilang “Nanti kamu yang kasih ini ya, buat Bule”, sambil nepok pundak gue. Lagi-lagi nyokap gue beruntung punya anak yang polos. Gue cuma bisa manggut – manggut sambil bilang “ooh.. oke, Bu”.

Rumah sodara gue makin terlihat. Suasana hati gue pun terlihat.. kacau. Gue ngga tau harus ngomong apa waktu ngasih makanan ini.

Belom sempet nyari alesan, gue udah keburu sampe ditempat Bule. Bule gue keluar dari rumahnya, terus nanya “eh Di, bawa apaan itu?”. Gue hanya bisa pasrah dan jawab “ooh, ini oleh – oleh Bule, bukan dari pasar kebonpolo loh”, kata gue yang kemudian memberikan bungkusan berwarna putih itu.  “Waah, makasih ya di, gitu aja repot – repot kamu”. Ngga lama Bule gue ngomong gitu, gue sujud sukur. Oke, Bule ternyata lebih polos dari yang gue kira.

Seperti biasa,  nyokap ngobrol sama sodara – sodara serta Bule gue dengan hebohnya. Seperti biasa juga, gue cuman cengo. Ngga ngerti bahasa jawa. Ngeliat gue yang cengo, si Bule malah nyuruh makan sayur gori (nangka dalam bahasa situ). Gue pun oke-oke saja. Bukan gara-gara polos, tapi emang laper. Hehe


siap digerayangi


Datang-makan-kenyang-pulang pun berhasil kita mainkan dengan cara halus. Kita balik setelah puas ngelus perut. Dan sampe kerumah lagi sekitar pukul 12. Berhubung jam 4 sore kita harus pulang ke jakarta, nyokap milih silaturahmi ke tetangga sekaligus pamitan. Sedangkan gue milih pergi ke pecinan. Pecinan berasal dari kata per-cina-an, karena konon di daerah situ tadinya banyak orang berjejer-jejer menjajakkan dagangannya. Dan mereka semua keturunan Cina.





Sayang, waktu gue kesana pecinannya lagi sepi. Gue jadi kurang puas melihat cewek dagangan yang dijual. Oya, pada waktu ini gue ngerampungin dan nge-post part two dari terlambat Mudik.  Sebelum balik, kita juga nyempetin buat makan lotek. Mirip-lah sama gado-gado. Cuma bedanya di... Dimana ngga tau gue, mirip deh.



mirip gado-gado apa emang sama


Selesai-lah perjalanan gue yang sangat singkat ini di Magelang. Semuanya selesai sampe bis yang harusnya berangkat jam setengah 5 malah ngaret sampe jam 6, macet, nyokap ribut sama tukang oleh-oleh di bis, Maag yang kambuh akibat ketiduran pas sampe tempat istirahat, kaki yang kram, ban bis pecah sampe gue yang harus buru-buru ke Bogor buat kuliah yang terlalu kompleks buat gue ceritain. Hehe


Ps: waktu gue nulis postingan ini udah hari selasa, sekitar jam setengah satu dini hari. Jadi, selamat tepar guys~
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, September 2, 2012

Terlambat Mudik [part two]

Bukan jamban



Daaaaaaaaan sampe juga gue di Magelang kampuang tercinta. Kita sampe sana jam setengah 6an pagi. Lumayan pegel juga nih kaki duduk mulu. Sampe sana kita langsung beli gudek Bu Sri langganan nyokap. Mmmh nikmat banget pagi-pagi gini langsung nyantap gudek.


Awas ngiler

Gile udara disini enak. Dingin banget, beda sama Jakarta. Tapi karena gue biasa di hutan, dingin gini doang mah ngga ngaruh. Terbukti sampe rumah abis makan gudek, gue langsung tidur-tiduran, sarungan, selimutan, kaos kakian. Terus tidur beneran. Dingin meeen. Gue ngga kuat hehe.

Jam 8 gue bangun langsung siap-siap berangkat buat ziarah ke makam Giriloyo, tempat almarhum mbah-mbah beristirahat sekarang. Sesampainya disana, kita langsung didatengin sama pak Bagong penunggu pengurus pemakaman setempat yang emang udah kenal sama nyokap. Mereka ngobrol pake bahasa planet Jawa. Gue ngga ngerti, jadi gue foto aja si Pak Bagongnya.

Pak Bagong ini orangnya pemalu, nunduk terus gitu. Selidik punya selidik tenyata dia lagi nyapu. Yaelah pak, nyapu aja malu-malu gitu. Selidik punya selidik ternyata dia ngga malu tapi sapunya yang kependekan.


Awas nabrak pak

Kelar dari situ, gue sama nyokap langsung cabut ke Jogja buat ke makam satu lagi. Jam 1 siang kita selesai ziarah, mau pergi main ke Malioboro. Waktu lagi nyari taksi tiba-tiba bokap telpon.


Bokap : “Halooo dik, lagi dimana?”
Gue: “di Maguwo pak, abis dari makam”
Bokap: “Udah pada makan siang belum?”
Gue: “belum pak, kenapa?” padahal dalem hati “Gile ini Bokap abis makan apaan, perhatian banget!”
Bokap : “Coba kamu liat disebrang jalan raya persis di depan kamu ada toko Gudek Yu Djum”
Gue : “I, iya Pak” dalem hati “ini pasti acara kuis nih.”

Dan nyokap ngerusuh : “Ayo dek buruan, itu di depan ada taksi!”, seru nyokap sambil narik tangan gue.
Gue : “iya Bu, ini bapak lagi nelpon”, sahut gue sambil megang tangan Nyokap, pertanda nyuruh dia berhenti .

Dan Bokap balik lagi : “Haloo, adek liat apa ngga dek?”
Gue : “Iya pak liat-liat. Ada apa?”
Bokap : “Coba kamu jalan kearah sana pelan-pelan ya”
Gue : “oke pak.” Dalem hati “ah pasti dikerjain ini gue masuk tv. ups salah kali ini ya?” sambil ngelambai-in tangan ke Nyokap nyuruh ngikutin gue kearah toko yang dituju.
Bokap : “Halooo adeeek”, Bokap gue cengar-cengir dari dalem toko.



Ternyata Bokap gue udah nangkring di dalem toko sambil makan gudek. Dia bela-belain nyusul dari tempat kerjanya di Purwodadi. Setelahnya Bokap-Nyokap ngobrol pake bahasa dewa lagi. Gue mau nangis. Kenapa harus Bokap. Kenapa ngga acara tv aja, kan dapet duit. Romantis sekali bokap ini. Persis... ngga kayak gue. Ngga berapa lama, gue nangis beneran.

Nyokap kayaknya masih selek sama Bokap karena awalnya ngga disetujuin pulang kampong. Tapi dari bahasa tubuhnya gue bisa liat kalau dia seneng ada Bokap disana. Iya, memang begitu wanita.

Akhirnya kita bertiga makan gudek Yu Djum. Gue pesen gudek telor+paha bawah sama es Jeruk.  Ini gudek beda sama yang tadi pagi gue makan. Yang ini gudeknya cenderung kering tapi tetep nikmat.

Gudek bukan sembarang gudek


Abis makan, kita bertiga sempet liat tanah punya Bokap di daerah sekitar situ. Terus nyokap nyuruh lanjut ke Malioboro buat jajan-jajan-kecil. Gue nurut aja.

Sorenya Bokap ikut balik ke Magelang walaupun besok paginya harus buru-buru balik ke Purwodadi buat kerja.

Sampe Magelang udah jam 7. Kita makan nasi goreng sederhana bareng-bareng dirumah. Sungguh, sederhana. Tapi gue bisa nikmatin kesederhanaan itu.

Karena ini malem minggu, gue nyempetin buat ke alun-alun kota sekedar cari cewek angin. Menikmati segelas kopi sambil memandangi langit malam kota Magelang.




Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, September 1, 2012

Terlambat Mudik [part one]

Pas gue lagi ngetik ini. Gue lagi di sebuah warnet di Magelang dengan mata sipit kayak encek-encek sambil nyeruput capuchinno. Gile aja senen gue udah kuliah tapi sekarang lagi dimana. Keren kaan.

Iya deh, berhubung gue udah ngantuk gue bakal nulis secara singkat kenapa gue bisa berada di kota geje bernama Magelang ini.

Hari Rabu kemaren, tiba-tiba nyokap ngajak gue buat nemenin doi ke kampong halaman buat apa ngga ngerti, intinya sih nemenin dia gitu. Karena gue polos, akhirnya gue iya-iya aja. 

Gue pun beli tiket buat pergi hari jumat sore biar nyokap ngga bolos kerja. Tapi ternyata bokap sempet ngga setuju kita pergi dan malah debat sama nyokap. Dan ngga tau gimana ceritanya si nyokap tetep kekeh buat pergi. Dan sekali lagi, karena gue polos. Gue iya-iya aja.

Jadilah jumat sore itu kita pergi naik


ini bus bukan toko baju


Kita berangkat dari pool bus deket rumah sekitar jam 3 sore dan sampe ke terminal lebak bulus jam 4-an. Ternyata si bis ini baru lanjut jalan ke kampong tercinta jam setengah 5. Lontang-lantung lah gue di dalem bus. Biar ngga dikira jomblo, gue sok-sok sibuk cari makanan. Ternyata dapetlah roti nikmat hasil bawaan nyokap dari rumah.


Sikat mameen

Tapi karena roti ngga terlalu ngaruh buat perut karet gue, jadi efeknya ngga berapa lama. Gue mulai terlihat lontang-lantung lagi. Nasib oh nasib.

Sekitar 5 menit kemudian, masuklah mas-mas ganteng yang membawa secercah harapan buat gue ngga keliatan lontang-lantung lagi. Ada tukang card reader. Agak bingung juga, ini anak IT salah minum obat kayaknya. Jualan card reader kok di bus. Tapi karena gue polos, gue pun beli juga card readernya huehehehe.



Pembaca kartu


Yes, gue ngga keliatan cenga-cengo doang di bus. “Gue emang keren!”,kata gue dalem hati. Biar makin keliatan keren dan sok sibuk. Gue pun nyuruh turun nyokap gue buat beli somey.


es-o so- me - y


Kelar jajan-jajan kecil, gue menyadari kalo duit gue udah mau abis. Padahal jalan aja belum bisnya. Sompret. Dan ternyata bisnya daritadi sepi, Cuma ada sekitar 8 orang. Jadi ngapain gue sok keren. Dobel sompret.

Bisnya pun jalan sekitar jam setengah 5 sore. Dan penumpang cuma ada 12 orang. Ganteng banget. Gue duduk di bagian kiri samping jendela sekitar baris ketiga dari depan.

Awal-awal berangkat gue pasang earphone. Setel lagu. Diem-diem. Gigit-gigit jari. Tutupin muka. Mual. Sempak, baru juga keluar terminal udah gini. Ya Tuhan aku lemah. Ampuni dosa-dosa hambaMU ini.

Gue harus bunuh rasa mual ini. Nyokap nyuruh tidur,katanya itu cara terbaik buat ngilangin mual. Oke gue ikutin saran dia. Gue langsung senderan di pundak nyokap yang ada disebelah kanan gue. Waktu lagi cari-cari posisi ter-nikmat, gue jadi inget bokap yang ngga setuju kita pergi. Karena inget bokap gue jadi inget majalah misteri. Gue jadi takut sama pundak nyokap. Takut ada muka ki joko bodo dipikiran gue, gue langsung ngejauh dari pundak dia... Dan gue tambah mual. Ya Tuhan berikan hambaMU pundak. Hamba lemah.

Akhirnya gue coba buat tidur dengan senderan di kaca. Sambil cemberut, tangan gue menopang dagu mencoba mengambil posisi yang nyaman buat tidur. Ngga lama bis mulai ngebut. Muka gue keseret kaca.

Jam udah menunjukkan pukul 8 dan bis udah sampe tempat istirahat buat makan malem. Gue cuma beli soto-solat-ngaji-ngaji sambil ngelus perut. Kasian sekali perut gue ini, malang dia.

Kita lanjutin perjalanan sekitar jam 9 malem, Nyokap minta pindah tempat duduk, biar lebih luas katanya. Toh bisnya juga sepi. Anggep aja punya sendiri. Nyokap siapa sih itu ngomong gitu. Dasar nyokap.

Gue paksain buat tidur. Jam 12-an gue kebangun gara-gara dingin menyelimuti diriku yang jomblo ini.Gue ambillah cewek selimut yang disedian sama PO.nya.

Gue merem, memaksakan diri buat tidur lagi. Terus garuk-garuk. Garuk-garuk terus sampe mampus. Ngga tau kenapa badan gue gatel-gatel. Gue coba baca doa tidur sambil garuk ketek. Gatelnya nambah banyak. Gue mau nangis.

Jadilah gue begadang sampe jam setengah 6 sambil garuk sana-sini. Dan sampelah gue di Magelaang~


Mau tau hari pertama gue disana ngapain aja, tunggu aja postingan berikutnya. Ciaoo
Suka post ini? Bagikan ke: